Anda di halaman 1dari 16

TUGAS II PANCASILA

Oleh : Kelompok 5 Desak Putu Siska Dewi Putu Gede Aditya Pradiptayana Adi Ferliyanto Waruwu I Komang Arya Sentana Budi Nyoman Agus T Surya K Ni Komang Surya Cahyani Putri Ketut Yudhi Mahartha 1004505008 1004505010 1004505021 1004505027 1004505028 1004505029 1004505030

JURUSAN TEKNOLOGI INFORMASI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS UDAYANA 2013

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Bangsa indonesia memliki sejarah yang sangat panjang, hidup dalam

kemakmuran dan ketentraman selama berabad abad, kerajaan besar dan kecil banyak berdiri di nusantara seperti sriwijaya dan majapahit, kerajaan yang melambangkan kejayaan dan kemakuran dengan berbagai budaya dan ajaran seperti hindu budha islam, yang turut menghias nusantara. Semenjak munculnya bangsa - bangsa Eropa pada abad ke-16 yang berlayarlah ke wilayah Timur. Diantaranya adalah Portugis, Spanyol, Inggris, dan Belanda. Tujuan mereka mencari rempah-rempah. Selain itu mereka juga menyebarkan agama Kristen. Dari pelayaran tersebut sampailah mereka ke Nusantara. Setelah sampai di Nusantara timbullah keserakahan mereka. Semula mereka hanya berdagang kemudian mereka ingin menguasai Nusantara. Diantara mereka yang paling lama menguasai dan menjajah Indonesia adalah bangsa Belanda. Kita akan mempelajari sejarah perjuangan bangsa Indonesia dalam membebaskan dirinya dari belenggu penjajahan. Bagaimana rakyat Indonesia mengadakan perjuangan, khususnya sebelum tahun 1908. Dimana ketika itu bangsa kita, masih dalam bentuk kerajaan dan wilayah-wilayah kita pun belum merupakan satu kesatuan. Di saat ini mungkin bangsa kita masih terbilang sangat lemah untuk menghadapi kaum penjajah. Karena belum merupaka satu kesatuan, para penjajah pun banyak memiliki siasat untuk semakin memecah belah kita, demi tercapainya tujuan mereka untuk menguasai wilayah nusantara ini.

1.2

Tujuan Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut: 1. Mengetahui perbedaan imperialisme dengan kolonialisme. 2. Mengetahui perjuangan terhadap penjajah di nusantara. 3. Mengetahui peran seorang dr.snouck horgroenje dalam penaklukan aceh oleh belanda. 4. Mengetahui tentang devida at impera.

5. Mengetahui sistem-sistem yg diterapkan oleh penjajah dalam menguasai nusantara.

1.3

Rumusan Masalah Adapun rumusan masalah sebagai berikut: 1. Jelaskan perbedaan antara imperialisme dengan kolonialisme. 2. Jelaskan perjuangan terhadap penjajah di wilayah aceh, makasar, kalimantan, maluku, bali, jawa, kemukakan faktor pencetus

perjuangannya, hasil yg dicapai, dan faktor kekalahannya. 3. Jelaskaan peran seorang dr.snouck horgroenje dalam penaklukan aceh oleh belanda. 4. Jelaskan apa yg dimaksud devida at impera. 5. Sebutkan sistem-sistem yg diterapkan oleh penjajah dalam menguasai nusantara. 6. Tunjukkan bukti-bukti perjuangan pada masa itu sebagai simbul penolakan dan perlawanan terhadap penjajah. 7. Kaitkan masa perjuangan dengan nilai nilai pancasila, menurut saudara apakah pada masa itu telah ada pelaksanaan nilai pancasila, nilai apa yang dominan. 8. Simpulkan faktor-faktor apa yg menyebabkan kegagalan perjuangan yang terjadi pada masa itu.

BAB II PEMBAHASAN

2.1

Perbedaan Imperialisme dan Kolonialsime Imperialisme ialah politik untuk menguasai (dengan paksaan) seluruh

dunia untuk kepentingan diri sendiri yang dibentuk sebagai imperiumnya. "Menguasai" disini tidak perlu berarti merebut dengan kekuatan senjata, tetapi dapat dijalankan dengan kekuatan ekonomi, kultur, agama dan ideologi, asal saja dengan paksaan. Imperium disini tidak perlu berarti suatu gabungan dari jajahanjajahan, tetapi dapat berupa daerah-daerah pengaruh, asal saja untuk kepentingan diri sendiri. Sedangkan, kolonialisme adalah pengembangan kekuasaan sebuah negara atas wilayah dan manusia di luar batas negaranya, seringkali untuk mencari dominasi ekonomi dari sumber daya, tenaga kerja, dan pasar wilayah tersebut. Istilah ini juga menunjuk kepada suatu himpunan keyakinan yang digunakan untuk melegitimasikan atau mempromosikan sistem ini, terutama kepercayaan bahwa moral dari pengkoloni lebih hebat ketimbang yang dikolonikan.

2.2

Faktor Pencetus Perjuangan, Hasil yang Dicapai, dan Faktor Kekalahan Perjuangan Terhadap Penjajah di Wilayah Aceh, Makasar, Kalimantan, Maluku, Bali, Jawa

1.

Aceh Perang Aceh Pertama (1873-1874) dipimpin oleh Panglima Polim dan

Sultan Mahmud Syah melawan Belanda yang dipimpin Khler. Khler dengan 3000 serdadunya dapat dipatahkan, dimana Khler sendiri tewas pada tanggal 14 April 1873. Sepuluh hari kemudian, perang berkecamuk di mana-mana. Yang paling besar saat merebut kembali Masjid Raya Baiturrahman, yang dibantu oleh beberapa kelompok pasukan. Ada di Peukan Aceh, Lambhuk, Lampu'uk, Peukan Bada, sampai Lambada, Krueng Raya. Beberapa ribu orang juga berdatangan dari Teunom, Pidie, Peusangan, dan beberapa wilayah lain. Perang Aceh Kedua (1874-1880). Pasukan Belanda dipimpin oleh Jenderal Jan van Swieten. Belanda berhasil menduduki Keraton Sultan, 26 Januari 1874,

dan dijadikan sebagai pusat pertahanan Belanda. Pada 31 Januari 1874 Jenderal Van Swieten mengumumkan bahwa seluruh Aceh jadi bagian dari Kerajaan Belanda. Ketika Sultan Machmud Syah wafat 26 Januari 1874, digantikan oleh Tuanku Muhammad Dawood yang dinobatkan sebagai Sultan di masjid Indrapuri. Perang pertama dan kedua ini adalah perang total dan frontal, dimana pemerintah masih berjalan mapan, meskipun ibu kota negara berpindah-pindah ke Keumala Dalam, Indrapuri, dan tempat-tempat lain. Perang ketiga (1881-1896), perang dilanjutkan secara gerilya dan dikobarkan perang fi sabilillah. Dimana sistem perang gerilya ini dilangsungkan sampai tahun 1903. Dalam perang gerilya ini pasukan Aceh di bawah Teuku Umar bersama Panglima Polim dan Sultan. Pada tahun 1899 ketika terjadi serangan mendadak dari pihak Van der Dussen di Meulaboh, Teuku Umar gugur. Tetapi Cut Nyak Dhien istri Teuku Umar kemudian tampil menjadi komandan perang gerilya. Perang keempat (1896-1910) adalah perang gerilya kelompok dan perorangan dengan perlawanan, penyerbuan, penghadangan dan pembunuhan tanpa komando dari pusat pemerintahan Kesultanan.

2. Makasar Di Sulawesi Selatan VOC mendapat perlawanan dari rakyat Indonesia di bawah pimpinan Sultan Hassanuddin. Namun Sultan Hassanudin dapat

dikalahkan VOC dengan politik adu dombanya antara Sultan Hassanudin dengan Aru Palaka Perlawanan terhadap VOC di Pasuruan Jawa Timur dipimpin oleh Untung Suropati.

3. Kalimantan Mulai abad ke-17, VOC telah melakukan hubungan dagang dengan rakyat Banjarmasin. Antara lain jual beli rotan, intan, emas dan lada. Bahkan, pada saat Sultan Rahmatullah berkuasa, VOC diberi izin mendirikan kantor dagang. Namun, ketika VOC menerapkan sistem monopoli, rakyat Banjarmasin melakukan reaksi penolakan. Akhirnya, VOC menyingkir dari Banjarmasin. Sultan Tahmiditillah II bersengketa dengan Pangeran Amir, lalu Belanda

mengambil kesempatan. Belanda memihak kepada Sultan Tahmiditillah II, Pangeran Amir berhasil ditangkap dan diasingkan ke Sailan. Berkat bantuannya itu, Belanda mendapat daerah Pagatan, Pasir, Kotawaringin, dan lainnya. Akhirnya, Banjar dikuasai Belanda sejak tahun 1636.

Pada tahun 1816, Belanda menerima kembali kekuasannya dari Inggris. Dengan segera Belanda mengadakan perjanjian dengan kerajaankerajaan yang ada di wilayah Nusantara termasuk dengan Kesultanan Banjar. Pada saat itu, Kesultanan Banjar dipegang oleh Sultan Adam (1825- 1857). Pada tahun 1826, Belanda berhasil menguasai Kesultanan Banjar. Oleh karena itu, Pangeran Antasari meninggalkan keraton (pasirapan). Kemudian beliau hidup di pedesaan bersamasama rakyat biasa. Jadi, beliau mengetahui benar penderitaan rakyat. Pangeran Antasari adalah putra dari Pangeran Mashud dan cucu dari Pangeran Amir. Pada masa berkuasa, Sultan Adam telah mengangkat Pangeran Abdurakhman sebagai putra mahkota. Akan tetapi, pada tahun 1852 Pangeran Abdurakhman wafat dan meninggalkan 2 orang putra, yaitu Pangeran Tamjidillah dan Pangeran Hidayat. Pada tahun 1857, Sultan Adam meninggal dunia. Di dalam surat wasiatnya beliau menyatakan bahwa yang akan menggantikannya adalah Pangeran Hidayat. Pihak Belanda melalui residennya yang bernama Van Hengst tidak setuju. Belanda lebih menyukai Pangeran Tamjidillah untuk menjadi sultan Banjar. Pangeran Tamjidillah sendiri tidak disukai oleh rakyat karena tidak taat beragama, suka hidup berfoya-foya dan sangat dekat dengan Belanda. Pada bulan April 1859, pasukan Pangeran Antasari menyerang pospos Belanda. Perlawanan rakyat bergelora dan meluas kemana-mana. Benteng Belanda di Pangaron digempur, kemudian menguasai Muning dan Martapura. Beliau dibantu oleh Surapati, Kiai Demang Leman, Kiai Adipati Mangkunegara, Kiai Sultan Kara, Kiai Langlang, Haji Masrum, Haji Bayusin, Tumanggung Singapati dan Cakrawati. Taktik perangnya adalah siasat gerilya. Tumanggung Surapati berhasil membakar kapal Belanda, yaitu Onrust di Sungai Barito. Pangeran Hidayat kemudian bergabung melawan Belanda. Mengetahui kejadian itu, Belanda segera menghapuskan Kesultanan Banjar pada tanggal 11 Juni 1860. Sambil terus melakukan penekanan, Belanda juga membujuk Pangeran

Hidayat untuk berunding. Akhirnya, Pangeran Hidayat ditangkap dan diasingkan ke Cianjur Jawa Barat. Pangeran Antasari terus melakukan perlawanan, harapan rakyat Banjar untuk mengangkat Pangeran Hidayat menjadi Sultan sudah hilang. Untuk itu, rakyat mengangkat Pangeran Antasari untuk menggantikannya. Ia pun memperoleh gelar Panembahan Amiruddin Khalifat ul Muminin sebagai pengganti Sultan Adam. Walaupun sudah diangkat menjadi sultan, Pangeran Antasari tidak mau berdiam diri di keraton. Beliau memilih tinggal di bentengbenteng atau markas-markas pertahanan di dalam hutan belantara. Beliau terus berjuang walaupun usianya semakin tua. Pada tanggal 11 Oktober 1862, Pangeran Antasari wafat di Hulu Teweh (Kalimantan Selatan). Perlawanan rakyat Banjar terus berkobar. Walaupun akhirnya Belanda dapat menangkap beberapa pemimpin pasukan Pangeran Antasari yang bermarkas di gua-gua, yaitu Kiai Demang Leman dan Tumanggung Aria Pati. Tahun 1866, Haji Buyasin gugur di medan perang. Sementara Kiai Demang Leman digantung Belanda. Putra-putra Pangeran Antasari melanjutkan perjuangan ayahandanya, antara lain Sultan Seman hingga meninggalnya pada tahun 1905.

4. Maluku Rakyat Maluku telah lama mengalami penindasan dari bangsa Portugis, Spanyol dan Belanda sejak abad ke-16. Rakyat Maluku sadar betul apa makna penjajahan yang selama ini dialaminya. Betapa hebatnya penderitaan rakyat Maluku ketika masa Pelayaran Hongi. Rakyat Maluku semakin gelisah ketika adanya paksaan untuk menjadi serdadu (tentara) Belanda yang akan dikirimkan ke Pulau Jawa. Kesabaran rakyat Maluku telah habis. Mereka pun segera berencana untuk melancarkan perlawanan. Pada tanggal 3 Mei 1817, ratusan pemuda dari Haria mengadakan pertemuan di dalam hutan yang terletak antara negeri Tiow dan negeri Paperu. Pertemuan itu memutuskan untuk menyerang dan menyerbu Benteng Duurstede di Pantai Saparua yang merupakan lambang penjajahan Belanda. Pertemuan itu juga memutuskan untuk mengajak seluruh rakyat Maluku untuk melawan penjajahan Belanda. Rakyat Maluku bangkit menentang Belanda pada tanggal 16 Mei 1817 di bawah pimpinan Pattimura. Beliau adalah seorang Kristen yang taat, pandai dan

cekatan. Dilahirkan pada tanggal 8 Juni 1783 dengana nama Thomas Matulessy. Ia pernah menjadi tentara Inggris dengan pangkat sersan mayor. Kemudian ia terkenal dengan sebutan Kapitan Pattimura. Di dalam pertempuran itu semua penghuni benteng mati terbunuh. Benteng dihancurkan, bahkan Residen Belanda yang bernama Van den Berg tewas dalam peristiwa itu. Kemudian Belanda mengirimkan pasukan di bawah pimpinan Mayor Beetjes. Begitu pasukan bantuan itu mendarat di Muara Sungai Waisisil, langsung dipukul mundur oleh Pattimura. Mayor Beetjes tewas dalam pertempuran tersebut. Pasukan Belanda lainnya yang dipimpin Overste Meyer dan Laksamana Buykes juga dapat dipukul mundur. Raja-raja kecil di Maluku turut membantu perjuangan Pattimura, seperti Raja Lha, Nolot, Tuhaja, Itawaku dan Ihamaku. Selain itu juga Pattimura dibantu oleh Philip Latumahimma dan seorang putri raja Maluku yang bernama Martha Khristina Tiahahu yang berusia 18 tahun. Belanda merasa kewalahan dengan perlawanan dari pasukan Pattimura ini. Lalu, Belanda mengajak Pattimura untuk berunding, namun ditolaknya dengan tegas. Belanda semakin meningkatkan serangannya untuk mendesak Pattimura. Akibatnya beberapa pimpinan pasukan Pattimura dapat ditangkap. Pattimura juga akhirnya dapat ditangkap, beliau dijatuhi hukuman mati dengan cara digantung di depan Benteng Viktoria pada tanggtal 16 Desember 1817. Penangkapan Pattimura disebabkan adanya pengkhianatan dari Raja Boi. Ia menunjukkan tempat pertahanan Pattimura kepada Belanda. Begitu juga dengan Raja Paulus Tiahahu, ayah Martha Khristina Tiahahu ditembak mati di hadapan rakyatnya. Martha Khristina Tiahahu sendiri diasingkan ke Pulau Jawa, namun sebelum sampai di Pulau Jawa beliau wafat, yaitu pada tanggal 2 Januari 1818.

5. Perang Bali (1846-1868) Penyebab Perang Bali adalah pihak Belanda menolak hak Tawan Karang yang diterapkan Kerajaan Buleleng. Belanda melakukan tiga kali penyerangan, yaitu pada tahun 1846, 1848, dan 1849. Setelah Buleleng dapat ditaklukkan, rakyat Bali mengadakan perang puputan, yaitu berperang sampai titik darah terakhir. Di antaranya : (1) Perang Puputan Badung (1906),(2) Perang Puputan Kusumba (1908), (3) Perang Puputan Klungkung (1908). Salah satu pemimpin

perlawanan rakyat Bali yang terkenal adalah Raja Buleleng dibantu oleh Gusti Ketut Jelantik.

6. Jawa Pangeran Diponegoro dengan nama kecil Raden Mas Ontowiryo, putra sulung Sultan Hamengkubowono III, lahir pada tahun 1785. Melihat penderitaan rakyat, hatinya tergerak untuk memperjuangkannya. Perlawanan Diponegoro pemicu utamanya adalah pemasangan tiang pancang membuat jalan menuju Magelang. Pemasangannya melewati makam leluhur Diponegoro yang dilakukan tanpa izin. Karena mendapat tentangan, pada tanggal 20 Juli 1825 Belanda melakukan serangan ke Tegalrejo. Namun dalam serangan tersebut tidak berhasil menemukan Diponegoro, karena sebelumnya Diponegoro telah memindahkan markasnya di Selarong. Dalam perlawanan melawan Belanda Pangeran Diponegoro dibantu Pangeran Mangkubumi, Sentot Pawirodirjo, Pangeran Suriatmojo, dan

Dipokusumo. Bantuan dari ulama pun ada, yaitu dari Kyai Mojo dan Kyai Kasan Basri. Untuk mematahkan perlawanan Diponegoro, Belanda melaksanakan siasat Benteng Stelsel (sistem benteng). Dengan berbagai siasat, akhirnya Belanda berhasil membujuk para pemimpin untuk menyerah. Melihat hal itu, Pangeran Diponegoro merasa terpukul. Dalam perlawanannya akhirnya Pangeran Diponegoro terbujuk untuk berunding. Dalam perundingan, beliau ditangkap dan diasingkan ke Makasar sampai akhirnya meninggal dunia pada tanggal 8 Januari 1855.

2.3

Peran Seorang dr.Snouck Horgroenje Dalam Penaklukan Aceh Oleh Belanda Untuk mengalahkan pertahanan dan perlawan Aceh, Belanda memakai

tenaga ahli Dr. Christiaan Snouck Hurgronje yang menyamar selama 2 tahun di pedalaman Aceh untuk meneliti kemasyarakatan dan ketatanegaraan Aceh. Hasil kerjanya itu dibukukan dengan judul Rakyat Aceh (De Acehers). Dalam buku itu disebutkan strategi bagaimana untuk menaklukkan Aceh. Usulan strategi Snouck Hurgronje kepada Gubernur Militer Belanda Joannes Benedictus van Heutsz

adalah, supaya golongan Keumala (yaitu Sultan yang berkedudukan di Keumala) dengan pengikutnya dikesampingkan dahulu. Tetap menyerang terus dan menghantam terus kaum ulama. Jangan mau berunding dengan pimpinanpimpinan gerilya. Mendirikan pangkalan tetap di Aceh Raya. Menunjukkan niat baik Belanda kepada rakyat Aceh, dengan cara mendirikan langgar, masjid, memperbaiki jalan-jalan irigasi dan membantu pekerjaan sosial rakyat Aceh. Ternyata siasat Dr Snouck Hurgronje diterima oleh Van Heutz yang menjadi Gubernur militer dan sipil di Aceh (1898-1904). Kemudian Dr Snouck Hurgronje diangkat sebagai penasehatnya.

2.4

Devide Et Empera Devide et impera merupakan politik pecah belah atau disebut juga dengan

adu domba adalah kombinasi strategi politik, militer, dan ekonomi yang bertujuan mendapatkan dan menjaga kekuasaan dengan cara memecah kelompok besar menjadi kelompok-kelompok kecil yang lebih mudah ditaklukan. Dalam konteks lain, politik pecah belah juga berarti mencegah kelompok-kelompok kecil untuk bersatu menjadi sebuah kelompok besar yang lebih kuat.

2.5

Sistem yang Diterapkan Penjajah Dalam Menguasai Nusantara Adapun sistem yang diterapkan penjajah dalam menguasai nusantara

antara lain: a. Cultuurstelsel Cultuurstelsel (harafiah: Sistem Kultivasi atau secara kurang tepat diterjemahkan sebagai Sistem Budaya) yang oleh sejarawan Indonesia disebut sebagai Sistem Tanam Paksa, adalah peraturan yang dikeluarkan oleh Gubernur Jenderal Johannes van den Bosch pada tahun 1830 yang mewajibkan setiap desa menyisihkan sebagian tanahnya (20%) untuk ditanami komoditi ekspor, khususnya kopi, tebu, dan tarum (nila). Hasil tanaman ini akan dijual kepada pemerintah kolonial dengan harga yang sudah dipastikan dan hasil panen diserahkan kepada pemerintah kolonial. Penduduk desa yang tidak memiliki tanah harus bekerja 75 hari dalam setahun (20%) pada kebun-kebun milik pemerintah yang menjadi semacam pajak.

Pada praktiknya peraturan itu dapat dikatakan tidak berarti karena seluruh wilayah pertanian wajib ditanami tanaman laku ekspor dan hasilnya diserahkan kepada pemerintahan Belanda. Wilayah yang digunakan untuk praktik cultuurstelstel pun tetap dikenakan pajak. Warga yang tidak memiliki lahan pertanian wajib bekerja selama setahun penuh di lahan pertanian. Tanam paksa adalah era paling eksploitatif dalam praktik ekonomi Hindia Belanda. Sistem tanam paksa ini jauh lebih keras dan kejam dibanding sistem monopoli VOC karena ada sasaran pemasukan penerimaan negara yang sangat dibutuhkan pemerintah. Petani yang pada jaman VOC wajib menjual komoditi tertentu pada VOC, kini harus menanam tanaman tertentu dan sekaligus menjualnya dengan harga yang ditetapkan kepada pemerintah. Aset tanam paksa inilah yang memberikan sumbangan besar bagi modal pada zaman keemasan kolonialis liberal Hindia-Belanda pada 1835 hingga 1940. Akibat sistem yang memakmurkan dan menyejahterakan negeri Belanda ini, Van den Bosch selaku penggagas dianugerahi gelar Graaf oleh raja Belanda, pada 25 Desember 1839. Cultuurstelsel kemudian dihentikan setelah muncul berbagai kritik dengan dikeluarkannya UU Agraria 1870 dan UU Gula 1870, yang mengawali era liberalisasi ekonomi dalam sejarah penjajahan Indonesia.

b. Sistem Monopoli V.O.C Tujuan utama V.O.C/kompeni adalah mencari keuntungan dengan jalan berdagang, tetapi karena dalam perdagangannya selalu berusaha untuk mendapat monopoli, dan tidak menghendaki perdagangan yang bebas dimana tiap-tiap orang leluasa dapat melakukan jual-beli, dengan sendirinya perdagangan Kompeni selalu mendapatkan pertentangan dan mau tidak mau akan selalu bergandengan dengan peperangan, yang mengacaukan keamanan dan perdagangan. Keuntungan yang diberikan kepada orang-orang yang memberikan modal dan cara membagikannya, menggambarkan bagaimana keadaan kompeni saat itu. Kekacauan pembagian laba timbul karena peperangan, sedang peperangan itu terjadi karena Kompeni ingin memegang teguh politik monopolinya. Monopoli yang menjadi politik dagang kompeni, adalah suatu jalan untuk menolak segala persaingan dan perdagangan, sehingga ada kemungkinan

mendapat keuntungan sebesar-besarnya. Dengan jalan monopoli itulah Kompeni dapat menguasai harga pembelian dan harga penjualan. Tetapi disisi lain monopoli menimbulkan permusuhan. Yang menjadi musuh Kompeni saat itu adalah kerajaan-kerajaan di Indonesia, kompeni-kompeni dagang negeri lain seperti Inggris, Portugis, dan Spanyol, kemudian orang belanda sendiri yang tidak bergabung dengan V.O.C. Boleh dikatakan semua peperangan yang terjadi antara Kompeni/V.O.C. dengan raja-raja di Indonesia tahun 1800 disebabkan karena politik dagang monopoli. Sistem monopoli melemahkan perdagangan dan tenaga rakyat. Kemudian raja-rajanya diikat dengan perjanjian-perjanjian. Jika perjanjianperjanjian itu belum memberikan hasil yang memuaskan, maka seluruh negeri dikuasainya. Orang Inggris, Portugis dan Spanyol diusir dari Indonesia atau daerahdaerah lainnya, yang diinginkan oleh Kompeni Belanda. Pengusiran itu langsung dengan kekuatan senjata oleh Kompeni sendiri atau dengan perantaraan raja-raja yang telah dikalahkan Kompeni dan diikat dengan perjanjian, yang mengharuskan raja-raja itu mengusir pedagang-pedagang asing dari daerahnya. Kompeni mendapat hak monopoli dari pemerintah Belanda. Ini berarti, bahwa pemerintah Belanda melarang adanya perkumpulan-perkumpulan dagang atau orang lain melakukan kegiatan jual-beli ditempat yang telah ditunjuk untuk Kompeni. Para Saudagar-saudagar besar seperti Balthasar de Moucheron, Pieter Lyntgens, dan Izaak le Maere muncul keinginan pada diri mereka untuk mematahkan hak monopoli, yang dipandangnya kurang adil itu. Mereka berencana mendirikan sebuah perserikatan dagang dengan bantuan Perancis. Raja Perancis Hendrik IV dan konsulnya di negeri Belanda Jeannin, ingin mempunyai kompeni dagang dengan pimpinan orang-orang Belanda, yang telah mempunyai nama dalam pelayaran dan perdagangan. Tetapi konsul Belanda di Paris, Francois Aerssens dapat membelokan perhatian raja ke arah lain, yaitu mendirikan kompeni Hindia-Barat, sehingga dengan berdirinya kompeni itu V.O.C terhindar dari bahaya persaingan.

Tahun 1606 Badan Perwakilan negeri Belanda mengeluarkan maklumat, yang melarang tiap-tiap orang Belanda, atas nama negeri lain atau Raja luar negeri, berlayar ke Indonesia, dengan ancaman pengasingan seumur hidup dan perampasan harta bendanya. Sementara Itu Izaak le Maere masih berusaha, karena merasa belum puas. Dengan bantuan pemerintah kota Hoorn, dia mendirikan Austraal Compagnie lau disiapkannya dua buah kapal, yang dipimpin oleh Jacques le Maere (anak dari Izaak le Maere) dan Willem Schouten. Mereka disuruh berlayar ke Hindia Timur, tetapi tidak boleh melalui Selat Magelhaens, akan tetapi harus mencari jalan lain. Mereka beruntung menemukan selat baru, yang kemudia diberi nama selat Le Maere dan akhirnya sampai di Indonesia. Saat itu sebuah kapal mengalami kerusakan dan tenggelam. Sementara kapal yang satunya lagi dirampas oleh J.P. Coen diperairan dekat Banten. Anak buah kapalnya diperbolehkan bekerja untuk V.O.C, sedangkan yang tidak mau diharuskan pulang ke negeri Belanda. Jacques le Maere meninggal dalam perjalanannya. Permapasan kapal Austraal Compagnie itu oleh Izaak le Maere diperkarakan, Kompeni divonis bersalah dan diharuskan membayar kerugian. Tahun 1609 Hugo de Groot, seorang ahli hukum belanda yang sangat terkenal, mengeluarkan sebuah risalah, yang berjudul "Mare Liberum". Tulisan itu berisi tentang bagaimana ia mempertahankan kemerdakaan di laut. Orang Belanda yang berada di Indonesia awalnya hanya mereka-mereka yang bekerja pada kompeni/V.O.C saja, kemudian mulai hadir penduduk sipil. Penduduk sipil ini terdiri dari orang-orang yang sebelumnya bekerja pada kompeni kemudian keluar dan mereka yang sengaja datang dari Belanda ke Indonesia. Terhadap orang-orang sipil ini pun Kompeni masih tetap memegang monopolinya. Kompeni tidak sedikit pun memberikan kesempatan kepada mereka untuk berdagang. Sebenarnya pemimpin-pemimpin kompeni di Batavia/Jakarta sering menganjurkan, supaya penduduk sipil ini diberi kesempatan untuk mencari nafkah dalam perdagangan, tetapi Tuan-tuan XVII/Heeren XVII di negri Belanda tetap menolaknya. Tuan-tuan/Heeren XVII itu pernah mengatakan : "Kalau menurut pendapat tuan-tuan (pemimpin kompeni/V.O.C di Jakarata) orang sipil itu tidak dapat hidup

kalau tidak berdagang, maka seharusnya mereka jangan tinggal di Batavia, sebab kalau diantara dua pihak harus ada yang menderita, orang sipillah yang harus menderita bukan Kompeni. Peringatan kami yang terpenting dan yang terakhir, terletak dalam menjalankan kewajiban yang menguntungkan Kompeni". Pada tahun 1675 ada seorang Gubernur Jendral yang mempergunakan Kapal-kapal Kompeni untuk mengangkut Bahan makanan ke Ceylon dan Jakarta karena ada bahaya kelaparan. Ternyata Gubernur Jendral tersebut malah mendapatkan celaan, karena kapal-kapal Kompeni dipakai untuk "memberi makan" mereka, yang tidak ada sangkut pautnya dengan kepentingan Kompeni.

2.6

Bukti-bukti perjuangan di masa lalu sebagai simbol penolakan terhadap penjajah Terjadi perang melawan penjajah merupakan bukti perjuangan pada masa

penjajahan sebagai simbul penolakan dan perlawanan terhadap penjajah.

2.7

Kaitan Nilai Pancasila dengan perjuangan Bangsa Indonesia di Masa Lalu Pada masa perjuangan telah ada pelaksanaan nilai pancasila terutama sila

ke-3 yang berbunyi Persatuan Indonesia. Tanpa adanya persatuan, maka perjuangan melawan penjajah sangat sulit untuk dilakukan.

2.8

Faktor

yang

Menyebabkan

Kegagalan

Perjuangan

di

Masa

Penjajahan Faktor yang menyebabkan perjuangan bangsa Indonesia sebelum 1908 mengalami kegagalan : a. Kurang adanya persatuan, b. Faktor persenjataan masih tradisional, c. Politik devide et impera (politik adu domba) oleh belanda. d. Tidak terorganisir, lemah kerjasama dan koordinasi (tidak kompak, inginnya masing-masing menjadi paling menonjol) e. Tergantung pada satu pemimpin f. Pendidikan rakyat masih rendah

BAB III PENUTUP

3.1

Kesimpulan Perjuangan bangsa Indonesia untuk melawan penajajahan dari bumi

pertiwi telah dimulai sejak kedatangan Belanda mengusik ketenteraman negara pada tahun 1602. Namun pada saat itu perjuangan hanya sebatas demi keutuhan dari kesultanan ataupun kerajaan-kerajaan mereka masing-masing, tanpa berpikir untuk menyatukan kekuatan dengan kerajaan tetangga untuk mengusir segala bentuk penjajahan. Selain itu persenjataan juga masih kalah dengan Belanda sehingga pasukkan Belanda tidak dapat diusir keseluruhannya. Hal-hal tersebut yang menyebabkan Belanda mudah untuk memecah bangsa ini menjadi kerajaankerajaan boneka Belanda. Belanda menggunakan politik devide et impera sehingga kita menjadi negara yang terpecah-belah. Pada akhir tahun 1908 penjajah belum berhasil diusir dari bangsa Indonesia karena tidak adanya sinergisitas antara kerajaan-kerajaan di Indonesia untuk mengusir penjajah secara bersama.

REFERENSI

http://tatingsupriadi.blogspot.com/2011/05/monopoli-voc-kompeni.html (diakses pada 18 Oktober 2013) http://suwardi-smpn2mojogedang.blogspot.com/2013/04/pancasila-sebagaiideologi-nasional.html (diakses pada 18 Oktober 2013) http://id.wikipedia.org/wiki/Tanam_paksa (diakses pada 18 Oktober 2013) http://sosbud.kompasiana.com/2010/09/01/divide-et-impera-warisan-penjajahyang-masih-disuka/ (diakses pada 18 Oktober 2013) http://hizbut-tahrir.or.id/2012/04/05/christiaan-snouck-hurgronje-seorangpenasehat-politik-dan-mata-mata-yang-menipu-umat-islam Oktober 2013) http://id.wikipedia.org/wiki/Imperialisme (diakses pada 18 Oktober 2013) http://id.wikipedia.org/wiki/Kolonialisme (diakses pada 18 Oktober 2013) http://id.wikipedia.org/wiki/Perang_Aceh (diakses pada 18 Oktober 2013) http://anggaraadi.blogspot.com/2012/02/bab-vi-perjuangan-melawanpenjajahan.html (diakses pada 18 Oktober 2013) (diakses pada 18