Anda di halaman 1dari 64

2011

Modul Pembelajaran Direktorat Bina Teknik Direktorat Jenderal Bina Marga

[PELAKSANAAN PERKERASAN BETON SEMEN]


Modul ini merupakan bagian dari pelatihan mengenai perkerasan beton semen yang merangkumi dasar-dasar pelaksanaan perkerasan beton semen. Modul ini disusun dengan andaian bahwa: (i) jenis dan struktur perkerasan telah ditetapkan; (ii) campuran beton telah disetujui dan; (iii) pekerjaan-pekerjaan sebelum perkerasan beton seperti: tanah dasar dan lapis pondasi dan drainase telah dilaksanakan sesuai spesifikasi. Fokus pembahasan dalam modul ini adalah hal-hal yang berkaitan dengan pelaksanaan pembetonan jalan dengan acuan tetap dan acuan bergerak, perawatan beton dan pengasaran atau pembuatan alur permukaan (grooving), pembuatan sambungan (pemasangan ruji, penggergajian dan penutup sambungan atau sealing). Penekanan diberikan kepada perkerasan beton semen bersambung tanpa tulangan. Juga diuraikan pelaksanaan pelapisan (overlay) beton semen di atas perkerasan aspal yang merangkumi pula pelaksanaan perkerasan beton semen yang cepat dibuka untuk lalu lintas (fast-tracking)

Daftar Isi
SASARAN PELATIHAN .......................................................................................................................... 5 Sinopsis: .......................................................................................................................................... 5 Objektif: .......................................................................................................................................... 5 BAB I PENDAHULUAN............................................................................................................................. 6 1.1. LINGKUP MODUL ......................................................................................................................... 6 1.2 RUJUKAN ....................................................................................................................................... 7 1.3 LATIHAN ........................................................................................................................................ 7 BAB II PERSIAPAN PENGECORAN DAN PEBUATAN BETON .................................................................... 8 2.1 KOORDINASI DAN KOMUNIKASI .................................................................................................. 8 2.2 PERSIAPAN TANAH DASAR DAN LAPIS FONDASI ......................................................................... 9 2.3 PEMBUATAN BETON .................................................................................................................... 9 Bahan tambah ............................................................................................................................... 11 Pengaturan air............................................................................................................................... 12 2.4 LATIHAN ...................................................................................................................................... 13 Bab III PENGECORAN DENGAN ACUAN TETAP ..................................................................................... 14 3.1 Pemasangan Acuan .................................................................................................................... 14 3.2 Acuan Untuk Tikungan ............................................................................................................... 15 3.3 Pembesian .................................................................................................................................. 16 Ruji (Dowel) Sambungan Melintang ................................................................................................. 16 Ruji Sambungan Pelaksanaan ....................................................................................................... 17 Batang Pengikat (Tie Bar) .............................................................................................................. 18 Ruji Sambungan Isolasi.................................................................................................................. 19 Besi Tulangan ................................................................................................................................ 20 3.4 Pembetonan................................................................................................................................ 20 Mengunduh Beton ........................................................................................................................ 21 Pengecoran ................................................................................................................................... 21 Pemadatan .................................................................................................................................... 23 Pembetonan Manual dan Mesin Sederhana ................................................................................ 24 3.5 Penyelesaian akhir ..................................................................................................................... 24 3.6 Perawatan (Curing) ..................................................................................................................... 25 3.7 Perlindungan Beton .................................................................................................................... 26 Cuaca Panas .................................................................................................................................. 26 3.7 Pembongkaran Acuan ................................................................................................................. 27 Page 1 of 63

3.8 Kiat Menghasilkan Permukaan Jalan Yang Mulus (Good Practice) ............................................ 28 3.8 Latihan........................................................................................................................................ 29 Bab IV PENGECORAN DENGAN ACUAN BERGERAK .............................................................................. 30 4.1 ACUAN BERGERAK (Acuan Gelincir) (Slip-form Pavers) ......................................................... 30

Pengoperasian Paver .................................................................................................................... 30 4.2 Stringline ..................................................................................................................................... 31 4.3 Lajur lintasan acuan bergerak (Track Line) ................................................................................ 32 4.4 Pembesian................................................................................................................................... 32 Ruji Sambungan Melintang ........................................................................................................... 32 Batang Pengikat Sambungan Memanjang .................................................................................... 33 Tulangan........................................................................................................................................ 34 Sambungan Pelaksanaan .............................................................................................................. 35 4.5 Penyelesaian Akhir ...................................................................................................................... 35 4.6 Perawatan danPerlindungan...................................................................................................... 36 4.6 Kiat Menghasilkan Permukaan Jalan Yang Mulus (Good Practice) ............................................. 36 4.7 Latihan......................................................................................................................................... 36 Bab V PENGGERGAJIAN DAN PENUTUPAN SAMBUNGAN.................................................................... 37 5.1 Penggergajian............................................................................................................................. 37 Jenis Penggergajian ....................................................................................................................... 37 Jenis Gergaji .................................................................................................................................. 38 Pelaksanaan Penggergajian........................................................................................................... 39 Penggergajian Pelebaran Bidang Penggergajian........................................................................... 42 5.2 Penutupan Sambungan (Joint Sealing) ....................................................................................... 42 Bahan Penutup Sambungan.......................................................................................................... 42 Backer Rod .................................................................................................................................... 44 Pelaksanaan Penutupan Sambungan ............................................................................................ 44 5.3 Faktor Penting Dalam Penggergajian dan Penutupan Sambungan ............................................ 47 5.4 Latihan......................................................................................................................................... 47 Bab VI PELAPISAN BETON DI ATAS PERKERASAN ASPAL ...................................................................... 48 6.1 Jenis Pelapisan Beton ................................................................................................................. 48 6.2 Pelapisan Beton di Atas Aspal Tanpa Ikatan .............................................................................. 48 6.3 Campuran Beton ......................................................................................................................... 49 6.4 Pelaksanaan ................................................................................................................................ 49 Pekerjaan Pendahuluan ................................................................................................................ 49 Page 2 of 63

Pembetonan.................................................................................................................................. 50 6.5 Pembetonan Dibuka Cepat (Fast Tracking or Early-opening-to-traffic Portland Cement Concrete)........................................................................................................................................... 51 Metode percepatan ...................................................................................................................... 51 Bahan Beton .................................................................................................................................. 52 Pelaksanaan .................................................................................................................................. 57 Pembukaan untuk trafik................................................................................................................ 60 6.6 Latihan........................................................................................................................................ 63

Daftar Gambar Gambar 2- 1 Gumpalan semen terbentuk dalam proses pengadukan [6] .......................................... 11

Gambar 3 - 1 Contoh Segmen Acuan Tetap .......................................................................................... 14 Gambar 3 - 2 Acuan dan sambungan lidah alur ................................................................................... 14 Gambar 3 - 3 Acuan Pada Pikungan ..................................................................................................... 15 Gambar 3 - 4 Sambungan, Ruji dan Batang Pengikat ........................................................................... 16 Gambar 3 - 5 Ruji Pada Sambungan Melintang ................................................................................... 17 Gambar 3 - 6 (a) Ruji Sambungan Melintang dan (b) Sambungan Pelaksanaan ................................. 17 Gambar 3 - 7 Pemotongan Pelat Beton di Akhir Pengecoran Harian ................................................... 18 Gambar 3 - 8 Ruji dan Batang Pengkikat di Atas Dudukan .................................................................. 18 Gambar 3 - 9 Batang Pengikat di Atas Dudukan .................................................................................. 18 Gambar 3 - 10 Batang Pengikat Pada Sambungan Memanjang .......................................................... 19 Gambar 3 - 11 Contoh Sambungan Isolasi Pada Pertemuan Pelat Perkerasan Dengan Manhole ...... 19 Gambar 3 - 12 Sambungan Isolasi Tanpa Ruji Pada Persimpangan ..................................................... 19 Gambar 3 - 13 Pemasangan Tulangan ................................................................................................. 20 Gambar 3 - 14 Mengunggah beton dari truck mixer............................................................................ 21 Gambar 3 - 15 Pengunggahan Beton Dari Non-agitating Truck .......................................................... 21 Gambar 3 - 16 Rangkaian Mesin Pembetonan Konvensional .............................................................. 22 Gambar 3 - 17 Mesin Otomatik Dengan Acuan Tetap ......................................................................... 22 Gambar 3 - 18 Pengecoran Beton Pada Ruji Sambungan di Persimpangan ........................................ 23 Gambar 3 - 19 Mesin Pembetonan Sederhana .................................................................................... 24 Gambar 3 - 20 Perataan Permukaan: (a) Secara Manual dan (b) Dengan Mesin ................................. 25 Gambar 3 - 21 (a) Pengasaran Dengan Terpal; (b) Pembuatan Alur Permukaan ................................ 25 Gambar 3 - 22 Penyemprotan Larutan Perawatan (Curing Compound) .............................................. 26 Gambar 3 - 23 Rawat dan Simpan Acuan Dengan Baik ........................................................................ 27

Gambar 4 - 1 Acuan Bergerak Membentuk Pelat Beton Dengan Slam Rendah ................................... 30 Gambar 4 - 2 Tipikal Acuan Bergerak ................................................................................................... 31 Gambar 4 - 3 (a) Penggetar dan Ulir Penghampar; (b) Pemadatan Beton; (c) Tumpang Tindih Zona Getaran ................................................................................................................................................. 31 Gambar 4 - 4 Stringline Sebagai Pengendali Profil Pelat ...................................................................... 32 Page 3 of 63

Gambar 4 - 5 (a) Dowel Bar Inserter; (b) Pemindai Posisi Ruji (Pasca Pembetonan) ........................... 33 Gambar 4 - 6 Penurunan Beton di Atas Permukaan Lapis Fondasi ...................................................... 33 Gambar 4 - 7 Pemasangan Batang Pengikat Pada Sambungan Pelaksanaan Memanjang .................. 33 Gambar 4 - 8 Mid-slab Tie Bar Inserter ................................................................................................. 33 Gambar 4 - 9 Pemasangan Tulangan Memanjang ................................................................................ 34 Gambar 4 - 10 Pemasangan Tulangan Memanjang Dengan Alat Khusus ............................................. 34 Gambar 4 - 11 Sambungan Pelaksanaan Pembetonan Dengan Acuan Bergerak ................................. 35 Gambar 4 - 12 Pembentuk Pelat Beton Pada Acuan Bergerak ............................................................ 35 Gambar 4 - 13 (a) Perataan Akhir; (b) Pembuatan Tekstur Mikro; (c) Pembuatan Tekstur Makro; (d) Perawatan ............................................................................................................................................. 35

Gambar 5- 1 Retak Terjadi Pada Bagian Yang DIgergaji........................................................................ 37 Gambar 5- 2 Pelebaran Bukaan Gergajian Membentuk Sealant Reservoir .......................................... 38 Gambar 5- 3 (a) Penggergajian Basah (b) Penggergajian Kering .......................................................... 38 Gambar 5- 4 Jenis-jenis Gergaji Berdasarkan Ukuran.......................................................................... 39 Gambar 5- 5 Saat Untuk Menggergaji (Sawing Window) ..................................................................... 40 Gambar 5- 6 (a) Uji Gores Untuk Memeriksa Kekerasan Beton; (b) Hindari Retak Liar ....................... 41 Gambar 5- 7 Sambungan Dibuat Tanpa Alur Permukaan .................................................................... 41 Gambar 5- 8 Aplikasi Penutup Sambungan ......................................................................................... 43 Gambar 5- 9 Tipikal Bentuk Rongga Sambungan (Reservoir) ............................................................... 43 Gambar 5- 10 Sandblasting Dinding Sambungan ................................................................................. 44 Gambar 5- 11 Pemasangan Penyumbat ............................................................................................... 45 Gambar 5- 12 Pengecoran Bahan Penutup (Hot sealant) .................................................................... 45 Gambar 5- 13 Bentuk Penutup Sambungan ......................................................................................... 46 Gambar 5- 14 Bahan Penutup Jadi (Preformed) Sebelum dan Setelah Dipasang................................. 46 Gambar 5- 15 Pemasangan Penutup Sambungan ................................................................................ 47

Gambar 6- 1 Pengecoran Permukaan Yang Telah Dikupas ................................................................... 50 Gambar 6- 2 .......................................................................................................................................... 51

Page 4 of 63

SASARAN PELATIHAN
Sinopsis:

Modul ini merupakan bagian dari pelatihan mengenai perkerasan beton semen yang merangkumi dasar-dasar pelaksanaan perkerasan beton semen. Modul ini disusun dengan andaian bahwa: (i) jenis dan struktur perkerasan telah ditetapkan; (ii) campuran beton telah disetujui dan; (iii) pekerjaan-pekerjaan sebelum perkerasan beton seperti: tanah dasar dan lapis pondasi dan drainase telah dilaksanakan sesuai spesifikasi. Fokus pembahasan dalam modul ini adalah hal-hal yang berkaitan dengan pelaksanaan pembetonan jalan dengan acuan tetap dan acuan bergerak, perawatan beton dan pengasaran atau pembuatan alur permukaan (grooving), pembuatan sambungan (pemasangan ruji, penggergajian dan penutup sambungan atau sealing). Penekanan diberikan kepada perkerasan beton semen bersambung tanpa tulangan. Juga diuraikan pelaksanaan pelapisan (overlay) beton semen di atas perkerasan aspal yang merangkumi pula pelaksanaan perkerasan beton semen yang cepat dibuka untuk lalu lintas (fast-tracking).

Objektif:

Setelah mengikuti pelatihan ini, peserta latih diharapkan akan dapat: 1. Menerangkan perbedaan diantara cara pembetonan dengan acuan tetap dan acuan bergerak. 2. Menjelaskan perbedaan diantara batang pengikat dan ruji. 3. Menjelaskan praktik pelaksanaan pembetonan yang dapat mempengaruhi kerataan permukaan. 4. Menjelaskan jenis-jenis dan fungsi sambungan pada perkerasan beton semen. 5. Menjelaskan cara melaksanakan penggergajian dan penutup sambungan yang berfungsi dan efisien. 6. Menguraikan penyebab terjadinya retak liar dan cara untuk menghindarinya. 7. Menguraikan cara pelaksanaan pelapisan beton di atas perkerasan aspal. 8. Menguraikan cara pelaksanaan pelapisan beton perkerasan yang dibuka cepat untuk lalu lintas.

Page 5 of 63

BAB I

PENDAHULUAN
1.1. LINGKUP MODUL
Perkerasan beton semen telah digunakan untuk berbagai keperluan seperti jalan raya, jalan lokal, lapangan terbang dan berbagai jenis infrastruktur publik maupun industri lainnya. Dibandingkan dengan perkerasan asapal, pada umumnya difahami bahwa perkerasan beton semen mempunyai masa pelayanan yang lebih panjang dengan biaya pemeliharaan yang lebih rendah, namun memerlukan biaya awal yang lebih tinggi. Pada masa lalu, biaya konstruksi yang tinggi ini telah menyebabkan perkerasan beton semen kurang kompetitif. Walapun demikian, kenaikan harga minyak bumi yang berterusan, perkembangan ekonomi yang menuntut tingkat pelayanan jalan yang lebih prima dan berbagai kasus kerusakan dini perkerasan aspal telah membuat perkerasan beton semen menjadi semakin dilirik sebagai pilihan jenis perkerasan. Selain disain struktur yang akurat, kinerja jangka panjang perkerasan beton semen sangat ditentukan oleh ketelitian pelaksanaan dan pemilihan bahan beton. Kerusakan dini dapat pula terjadi pada perkerasan beton semen sebagai akibat dari kesalahan pelaksanaan, penerapan prinsipprinsip disain yang tidak tepat, dan bahan-bahan yang tidak memenuhi syarat. Oleh sebab itu, untuk menghasilkan perkerasan yang berkinerja baik dan tahan lama, insinyur yang terlibat di dalam pembinaan jalan beton perlu memahami prinsip-prinsip dasar dalam analisis dan disain struktur, disain campuran, produksi beton dan teknik pelaksanaan konstruksi dan pemeliharaan jalan beton. Modul ini merupakan bagian dari pelatihan mengenai perkerasan beton semen yang merangkumi dasar-dasar pelaksanaan perkerasan beton semen. Modul ini disusun dengan andaian bahwa: (i) jenis dan struktur perkerasan telah ditetapkan; (ii) campuran beton telah disetujui dan; (iii) pekerjaan-pekerjaan sebelum perkerasan beton seperti: tanah dasar dan lapis pondasi dan drainase telah dilaksanakan sesuai spesifikasi. Fokus pembahasan dalam modul ini adalah hal-hal yang berkaitan dengan pelaksanaan pembetonan jalan dengan acuan tetap dan acuan bergerak, perawatan beton dan pengasaran atau pembuatan alur permukaan (grooving), pembuatan sambungan (pemasangan ruji, penggergajian dan penutup sambungan atau sealing). Penekanan diberikan kepada perkerasan beton semen bersambung tanpa tulangan. Pertemuan-petemuan koordinasi diantara pembina jalan (dan konsultan pengawas yang ditunjuk), kontraktor utama, dan pembuat beton harus dilaksanakan untuk membicarakan berbagai faktor penting yang dapat mempengaruhi mutu dan kelancaran pelaksanaan. Pertemuan persiapan harus diadakan sedini mungkin sebelum kerja-kerja pembetonan dilaksanakan sehingga tersedia cukup waktu untuk membenahi hal-hal yang didapati atau diperkirakan dapat menghambat kelancaran pekerjaan. Walaupun produksi dan pengendalian mutu beton merupakan bagian dari pekerjaan pelaksanaan, kedua topik tersebut hanya dibahas secara terbatas. Pembahasan terinci mengenai kedua topik ini dirangkum di dalam modul mengenai beton sebagai bahan perkerasan. Jenis dan komponen perkerasan beton semen serta jenis-jenis sambungan dibincangkan di dalam modul mengenai disain perkerasan.

Page 6 of 63

1.2 RUJUKAN
Modul ini disiapkan untuk membantu peserta latih untuk lebih memahami pedoman, petunjuk dan spesifikasi teknis yang pernah diterbitkan di lingkungan Kementerian Pekerjaan Umum yang berkaitan dengan pelaksanaan perkerasan beton semen. Oleh sebab itu, modul ini perlu dibaca bersama rujukan-rujukan lain seperti: Pedoman Pelaksanaan Perkerasan Jalan Beton Semen (Pd T-05-2004-B) Perencanaan Perkerasan Jalan Beton Semen (Pd T-14-2003) Spesifikasi Umum Ditjen BIna Marga 2010 (Devisi 5.3: Perkerasan Beton Semen)

1.3 LATIHAN
Pada akhir setiap bab diberikan beberapa latihan berupa soal dan atau topik untuk didiskusikan. Latihan tersebut dimaksudkan untuk mengukur dan memantapkan pemahaman peserta latih dalam tajuk-tajuk yang telah dibincangkan. Jawaban yang diberikan peserta latih akan menjadi umpan balik kepada penyelenggara pelatihan untuk melihat apakah tujuan pelatihan tercapai. Untuk memahami bab-bab berikutnya peserta kursus dikehendaki telah mempunyai pengetahuan dasar mengenai perkerasan beton semen. Untuk latihan pendahuluan anda diminta untuk mendiskripsikan hal-hal berikut: 1. 2. 3. 4. Jenis-jenis perkerasan beton semen. Jenis-jenis dan fungsi sambungan pada perkerasn beton semen. Slump test. Syarat kepadatan tanah dasar dan lapis fondasi.

Page 7 of 63

BAB II

PERSIAPAN PENGECORAN DAN PEBUATAN BETON


2.1 KOORDINASI DAN KOMUNIKASI
Selain dari dinas atau instansi terkait sebagai pemilik atau pembina jalan, konsultan pengawas dan kontraktor, pelaksanaan pembuatan perkerasan beton semen untuk jalan di Indonesia pada umumnya melibatkan pula perusahaan pembuat beton atau pemilik plan beton siap pakai (ready mix plant). Untuk menghasilkan produk akhir berupa perkerasan beton semen yang bermutu diperlukan koordinasi dan komunikasi yang efektif, baik secara internal maupun di antara organisasi yang terlibat tersebut. Pembina jalan berkewajiban menyediakan spesifikasi yang jelas mengenai perkerasan beton semen yang dikehendakinya. Kontraktor harus memahami spesifikasi yang diberikan dan wajib melaksanakan pekerjaan konstruksi sesuai persyaratan teknis yang ditetapkan secara tepat waktu. Untuk itu kontraktor perlu bekerjasama dengan pembuat beton untuk menghasilkan beton yang memenuhi syarat mutu dan kuantitas secara tepat waktu. Pertemuan-petemuan koordinasi diantara pembina jalan (dan konsultan pengawas yang ditunjuk), kontraktor utama, dan pembuat beton harus dilaksanakan untuk membicarakan berbagai faktor penting yang dapat mempengaruhi mutu dan kelancaran pelaksanaan. Pertemuan persiapan harus diadakan sedini mungkin sebelum kerja-kerja pembetonan dilaksanakan sehingga tersedia cukup waktu untuk membenahi hal-hal yang didapati atau diperkirakan dapat menghambat kelancaran pekerjaan. Kontraktor perkerasan perlu melihat sendiri batching plant yang akan digunakan; menyimak proses penjaminan dan pengendalian mutu pembuatan beton dari pemasok; menilai kesiapan dan kondisi batching plant; memastikan bahwa kapasitas suplai beton (delivary rate) adalah sesuai dengan keperluan pelaksanaan perkerasan (placement rate). Kontraktor harus menilai sistem logistik atau pengaturan pasokan bahan mentah (material management) yang dijalankan pemasok beton dan hambatan yang mungkin dapat menghambat penghantaran beton ke lapangan. Demikian pula sebaliknya, pemasok beton perlu mengunjungi lokasi pembetonan untuk melihat sendiri keadaan lapangan. Setiap rapat harus dibuat minute of meeting yang segera didistribusikan kepada semua fihak yang terkait sehingga semua fihak mengetahui semua isu yang telah dibicarakan, tindakan apa yang perlu diambil, oleh siapa, bagaimana, dimana dan bilamana. Selanjutnya, setiap rencana tindakan yang telah disetujui dan dicatat di dalam minute of meeting haruslah dievaluasi pelaksanaannya di dalam rapat berikutnya. Wakil dari setiap fihak terkait yang terlibat dalam rapat teknis tersebut berkewajiban untuk meneruskan setiap informasi, keputusan dan perincian rencana kerja yang dibicarakan kepada personil yang terlibat di organisasi masing-masing. Perangkat komukasi yang andal perlu disediakan sehingga operator batching plant dan pelaksana pengecoran di lapangan dapat senantiasa berhubungan.

Page 8 of 63

2.2 PERSIAPAN TANAH DASAR DAN LAPIS FONDASI


Tanah dasar dan lapis pondasi harus dipadatkan dan dibentuk sehingga memenuhi kriteria yang telah ditetapkan di dalam spesifikasi. Keseragaman daya dukung lapisan di bawah pelat beton sangat penting untuk menghasilkan perkerasan beton yang baik. Selain sebagai bagian dari struktur perkerasan, lapis fondasi akan berfungsi pula sebagai jalan kerja dan dudukan (platform) acuan dan mesin penghampar beton. Untuk itu, lapis fondasi haruslah cukup stabil untuk memikul beban kenderaan/peralatan konstruksi dan dibuat cukup lebar untuk memudahkan pergerakan selama operasi pembetonan perkerasan. Pedoman Pelaksanaan Perkerasan Jalan Beton Semen [1] menganjurkan agar lapis pondasi bawah diperlebar paling sedikit 60 cm dari tepi luar pelat beton perkerasan. Toleransi elevasi permukaan lapis pondasi adalah +0 cm dan 1 cm [2] dengan perbedaan penyimpangan kerataan permukaan tidak lebih dari 1 cm bila diukur dengan mistar pengukur sepanjang 3 m [1]. Lapis fondasi dapat berupa lapis fondasi berbutir (granular base), cement treated base/subbase (CTB/CTSB), Asphalt Treatede Base/Subbase (ATB/ATSB), stabilisasi tanah semen atau Lean Concrete Base. Spesifikasi teknis mengenai empat jenis pertama diuraikan dengan jelas di dalam Bab VII Devisi 5 Speifikasi Umum Bina Marga [2]. Lapis fondasi berbutir hanya disarankan untuk perkerasan jalan beton semen dengan lalulintas ringan. Untuk jalan dengan lalu lintas berat dapat digunakan fondasi ATB, Lean Concrete, atau lapis fondasi aspal beton. Lean Concrete Base mempunyai kelebihan berupa stabilitas yang lebih tinggi dan ketahanan terhadap erosi, selain itu, juga karena dibuat dengan alat dan bahan yang sama dengan beton perkerasan. Apabila digunakan lapis pondasi beton kurus atau Lean Concrete Base (LCB), prosedur pengecorannya adalah seperti prosedur pembetonan biasa. Untuk menghindari terjadinya retak refleksi, kuat tekan 7 dan 28 hari masing-masing hendaklah tidak lebih daripada 5.200 kPa dan 8.300 kPa. Atau, buat sambungan dengan menggergaji lapis LCB disesuaikan dengan rencana sambungan pelat beton perkerasan. Perawatan LCB dapat dilakukan dengan menggunakan kompon perawatan berbasis lilin (wax-based curing compound) [4]. Kompon perawatan ini sekaligus berfungsi sebagai lapis pemisah ikatan (bond breaker atau debonded layer) atau pelicin di antara pelat beton dan lapis fondasi. Antarmuka yang licin diperlukan untuk mencegah terjadinya retak dini akibat terhambatnya pergerakan kembang susut beton muda karena gesekan di antara lapisan beton dan fondasi (interface friction). Apabila lapis kompon tersebut di atas mengalami aus karena gesekan permukaannya dengan roda kenderaan dan peralatan pelaksanaan atau atas sebab-sebab lain sebelum pembetonan pelat beton, penyemprotan dengan kompon perawatan harus diulang. Sebagai alternatif dapat digunakan 30 mm aspal beton atau lapisan plastik kedap air. Untuk lapis fondasi lainnya yang mempunyai permukaan yang cukup licin seperti lapis pondasi aspal beton, lapis debonding tidak diperlukan.

2.3 PEMBUATAN BETON


Metode pembuatan

Page 9 of 63

Beton untuk perkerasan jalan raya pada umumnya dibuat dalam jumlah yang besar. Pembuatan dapat dilakukan menggunakan salah satu dari metode berikut: Pusat Pengaduk Beton (Central Mixed Concrete) Beton diaduk di truk (Truck Mixed Concrete)

Pada central mixed concrete plant (CMP), bahan beton ditakar sesuai rencana dan kemudian dicampur merata pada unit pencampur stationer. Pencampuran dilakukan sepenuhnya untuk selanjutnya campuran beton yang selesai diaduk dimuat kedalam kenderaan pengangkut yang dapat berupa truk dengan agitator atau pengaduk (truck mixer) atau dump truck. Karena pengadukan dilakukan dan diselesaikan sekaligus maka metode ini disebut sebagai wet mix. Pemilihan jenis alat pengangkut banyak tergantung kepada jarak dan waktu tempuh dari plant ke lokasi pengecoran. Dump truck atau non-agitating truck dapat digunakan apabila jarak penghantaran dapat ditempuh dalam waktu kurang dari 45 menit untuk beton normal dan 30 menit untuk beton yang dirancang untuk mengeras lebih awal. Untuk jarak waktu sampai dengan satu jam harus digunakan agitating truck atau tuck mixer. Central Mixed Concrete Plant pada umumnya mempunyai kapasitas produksi yang tinggi sehingga layak digunakan untuk proyek-proyek dengan volume beton yang tinggi pula. Bahan-bahan campuran beton pada truck mixed concrete ditakar dan langsung dimuat ke dalam truck mixer. Selanjutnya operator yang lazimnya merangkap sebagai operator truk akan melanjutkan proses pengadukan. Pengadukan dapat dilakukan dan diselesaikan di lokasi tempat penakaran untuk memastikan bahwa campuran beton dalam keadaan siap pakai sebelum truk menuju lokasi pengecoran. Pengadukan dapat pula secara bertahap; pengadukan awal dilakukan di lokasi penakaran (lebih kurang 12 15 rpm) selama lebih kurang 5 menit. Selanjutnya selama perjalan ke lokasi pengecoran drum pengaduk diputar `pada kecepatan rendah (lebih kurang 8 rpm). Akhirnya pengadukan disempurnakan di tempat pengecekan terakhir di lokasi pengecoran dengan memutar drum sebanyak 50 70 putaran atau selama lebih kurang 5 menit pada kecepatan pengadukan Metode ini disebut juga sebagai dry batch. Konsistensi beton yang dihasilkan dan dihantar ke lokasi pengecoran tergantung juga pada kondisi truck mixer yang digunakan. Keausan bilah pengaduk harus diperiksa secara berkala untuk memastikan bahwa keausan bilah tersebut dalam batas yang masih bisa diterima sesuai petunjuk fabrik pembuat truk. Kerak-kerak sisa beton yang terbentuk di dalam mixer dapat mempengaruhi efisiensi pengadukan. Cara cepat untuk memeriksa keberadaan sisa-sisa beton adalah dengan menimbang truk secara berkala. Pemeriksaan dan pembersihan secara berkala perlu dilakukan. Untuk mendapatkan ketelitian penakaran bahan semua peralatan pengukuran di plant harus diperiksa dan dikalibrasi sebelum digunakan. Toleransi penakaran harus memenuhi persyaratan (misalnya AASHTO M157) Urutan penakaran bahan dapat mempengaruhi keseragaman campuran yang dihasilkan. Pada dry batch, bahan pertama yang dimasukkan kedalam drum pengaduk adalah sebagaian air dan sebagian agregat kasar. Setelah air ditutup untuk sementara, pemasukan agregat dilanjutkan bersamaan dengan dan sehingga seluruh bahan semen berada di dalam drum pencampur. Akhir sekali sisa air dimasukkan bersama sisa agregat sehingga dapat menyapu bahan semen yang tersangkut pada hopper dan bilah-bilah pengaduk. Gambar 1 menunjukkan diagram urutan pengisian drum pencampur untuk dry dan wet mixes. Page 10 of 63

Pengadukan beton dengan truck mixer berbeda dengan pengadukan pada Central Mixing Plant (CMP). Antara lain, kapasitas dan bilah pengaduk pada truck mixer relatif lebih kecil. Pada CMP pengadukan dilakukan dengan mengangkat dan menjatuhkan campuran. Sedangkan keterbatasan ruang pada truck mixer menyebabkan pengadukan dilakukan dengan menggunakan bilah pengaduk berbentuk spiral. Mula-mula bilah pengaduk akan membawa campuran bergerak ke bawah mengarah ke bagian depan drum. Setelah itu, putaran bilah spiral akan menarik campuran ke atas melalui sumbu putaran ke arah tempat pengeluaran beton. Proses ini menyebabkan beton yang dihasilkan tidak sehomogin beton hasil CMP. Selain itu, pada pengadukan dengan truck mixer sering ditemui adanya gumpalan berbetuk bolabola semen berdiameter 60 hingga 75 mm atau lebih yang tidak tercampur merata (Gambar 2). Pada umumnya penggumpalan terjadi apabila bahan-bahan beton dimasukkan secara bersamaan dan jumlah putaran yang rendah. Untuk mengatasi hal ini, disarankan untuk selalu memulai pengisian drum dengan memasukkan air (sebagian) terlebih dahulu sebelum bahan-bahan lain dan mulai dengan agregat kasar sebelum memasukkan agregat halus.

Gambar 2- 1 Gumpalan semen terbentuk dalam proses pengadukan [6]

Bahan tambah Untuk tujuan-tujuan tertentu mungkin diperlukan bahan tambah (admixtures). Dosis penggunaan bahan tambah berbentuk cairan lazim dinyatakan dalam mililiter per kilogram semen. Jenis dan kegunaan beberapa bahan tambah ditunjukkan pada Tabel berikut:
Tabel 1 Jenis dan kegunaan bahan tambah [1] NO 1. Jenis Air Entrainment Kemudahan keawetan. Kegunaan pengerjaan kedap air Maksud dan Memasukkan gelembung udara (0,03 - 0,08 mm) secara merata ke dalam beton.

2.

Water Reducer

Mempertahankan slump dan kemudahan Mengurangi penggunaan air dan semen. pengerjaan. Menyesuaikan pembetonan. waktu pelaksanaan Memperlambat waktu pengikatan. Mempercepat waktu pengikatan.

3. 4.

Retarder Accelerator

Kuat awal tinggi dalam waktu relatip singkat. Tidak boleh digunakan bersamaan dengan Air Entrainment. Sering mengandung Calcium Chloride yang

Page 11 of 63

menimbulkan korosi dan reaksi allkali-agregat. Catatan : Lebih aman bila digunakan : - Beton kuat awal tinggi. - Beton mutu tinggi. - Pemanasan uap. 5. Plasticizer Meningkatkan kemudahan pengerjaan (workability). dan Bila proporsi campuran dan bentuk agregat mutu kurang baik, adukan kurang workable. Bila jarak tulangan rapat. 6. Pozolan Mengendalikan suhu dalam mencegah reaksi alkali-agregat. beton dan Beton masif (mutu dan cara uji semen pozolan sesuai dengan SII 0132-75).

Pengaturan air Jumlah maksimum air dalam beton ditetapkan berdasarkan nisbah berat air dan semen campuran beton (water cement ratio) ditetapkan dalam perencanaan campuran beton semen. Jumlah maksimum tersebut merangkumi pula jumlah air yang terdapat pada permukaan agregat melebihi atau diluar kandungan air pada keadaan kering jenuh permukaan (saturated surface dry condition, SSD). Keadaan agregat di lapangan, dalam hal kadar air, mungkin berbeda jauh dengan keadaan di laboratorium dimana perencanaan campuran dilakukan. Penyesuaian jumlah air campuran beton perlu dilakukan dengan memperhitungkan jumlah air bebas atau kadar air agregat di lapangan di atas keadaan SSD. Nisbah air semen sangat mempengaruhi karakteristik beton. Oleh sebab itu, pengendalian air dalam pembuatan beton adalah penting. Ilustrasi berikut menunjukkan pengaruh air bebas dalam pasir dan bagaimana penyesuaian jumlah air dilakukan [5]. Contoh: Disain campuran di laboratorium menghasilkan komposisi campuran sebagai berikut:
Tabel 2 Komposisi campuran berdasarkan perencanaan di laboratorium

Bahan Semen Agregat kasar (SSD) Agregat halus (SSD) Air W/C ratio

Berat @ Volume 314 kg 1164 kg 776 kg 124 l 0.39

Pengujian di lapangan menunjukkan bahwa pasir yang digunakan mengandung 4.5% air bebas yang setara dengan air ekstra sebanyak 35 liter (yaitu 4.5% x 776 kg dengan andaian berat 1 liter air = 1 kg). Tabel 2 menunjukkan komposisi campuran apabila tidak diadakan penyesuaian jumlah fraksi pasir dan air.

Page 12 of 63

Tabel 3 Komposisi campuran tanpa penyesuaian

Berat @ Volume Disain di lab Di lapangan (tanpa penyesuaian) Semen 314 kg 314 kg Agregat kasar (SSD) 1164 kg 1164 kg Agregat halus (SSD) 776 kg 741 kg Air 124 l 159 l W/C ratio 0.39 0.51 Contoh di atas menunjukkan bahwa jika tidak diadakan penyesuaian, adanya air bebas tersebut akan: (i) meningkatkan W/C ratio menjadi 0.51; (ii) mengurangi fraksi pasir dan; (iii) meningkatkan nilai slump beton. Pengaruh dari kelebihan air adalah penurunan kekuatan, peningkatan permeabilitas dan penurunan keawetan beton. Perhitungan penyesuaian dapat dilakukan secara manual dan memberikan hasil seperti ditunjukkan dalam Tabel 3.
Tabel 4 Komposisi campuran setelah penyesuaian

Bahan

Bahan Semen Agregat kasar (SSD) Agregat halus (SSD) Air W/C ratio Disain di lab 314 kg 1164 kg 776 kg 124 l 0.39

Berat @ Volume Di lapangan (setelah penyesuaian) 314 kg 1164 kg 811 kg 89 l 0.39

Kebanyakan unit penakar beton (batching plant) modern dilengkapi dengan sensor pengindra kelembaban otomatis yang dihubungkan ke sistem pengendalian operasi yang dikendalikan komputer. Informasi yang diperoleh dari sensor tersebut akan diteruskan ke komputer yang secara otomatis akan menyesuaikan penakaran bahan secara berterusan. Apabila penakar beton yang digunakan tidak mempunyai fasilitas tersebut maka pemeriksaan kelembaban agregat harus dilakukan secara berkala dan diikuti dengan penyesuian takaran bilamana perlu. Selain dari variasi kadar air agregat di lapangan, sumber lain yang dapat menyebabkan variasi jumlah air dalam pencampuran beton adalah air yang tersisa di hopper atau chute atau drum pengaduk truk pengangkut setelah pembersihan truk dari sisa-sisa beton segar sebelumnya.

2.4 LATIHAN
1. Senaraikan nama instansi yang anda anggap penting untuk diundang membicarkan persiapan pelaksanaan pengecoran perkerasn beton semen. 2. Senaraikan topik yang anda anggap penting untuk dibicarakan pada rapat persiapan bersama kontraktor, konsultan supervise. 3. Senaraikan hal-hal penting yang dapat mempengaruhi kualitas beton yang akan dihasilkan.

Page 13 of 63

Bab III

PENGECORAN DENGAN ACUAN TETAP


3.1 Pemasangan Acuan
Dalam uraian berikut ini, diandaikan bahwa lapis fondasi telah disiapkan dengan baik, lengkap debonding interlayer apabila diperlukan. Acuan tetap (fixed form) untuk pelaksanaan perkerasan beton semen jalan raya lazimnya dibuat dari besi yang tingginya sama dengan tebal rencana pelat beton. Bagian bawah acuan harus rata dan dibuat cukup lebar untuk memberikan kestabilan acuan. Panjang tipikal setiap segmen adalah 3 m dengan tebal minimum 5.6 mm. Toleransi acuan adalah kerataan tepi atas dan adalah 3 mm sedangkan untuk permukaan acuan adalah 6 mm untuk setiap 3 meter. Gambar 3-1 menunjukkan contoh-contoh segmen acuan tetap.

(a) Gambar 3 - 1 Contoh Segmen Acuan Tetap

(b)

Acuan dapat berfungsi juga sebagai jalan rel bagi peralatan pembetonan. Untuk itu permukaan atas acuan dibuat agak lebar. Segmen acuan perlu dilengkapi dengan sistem pematok atau pasak di sekurang-kurangnya 3 titik untuk memaku acuan ke lapis fondasi dan slot penyambung seperti ditunjukkan pada Gambar 3-1 (b). Tepi-tepi masing-masing segmen harus rata sehingga pas satu dengan lainnya pada waktu dipasang di lapangan.

(a)

(b)
Gambar 3 - 2 Acuan dan sambungan lidah alur

Page 14 of 63

Acuan hanya dipasang setelah lapis fondasi benar-benar stabil. Pastikan acuan terpasang pada level dan posisi yang seharusnya berdasarkan patok-patok pengukuran yang disiapkan tim ukur. Apabila dijumpai kesalahan posisi, acuan harus dibongkar dan dikoreksi seperlunya. Apabila perencana menghendaki sambungan memanjang berbentuk lidah alur maka strip pembentuk alur harus dipasang pada permukaan acuan (Gambar 3-2). Acuan yang sudah terpasang harus mantap ditempatnya dan tidak turun naik akibat berat dan getaran peralatan karena setiap gerakan acuan akan berakibat kepada kerataan perkerasan. Pastikan bahwa hanya acuan yang baik yang digunakan. Acuan yang rusak, bengkok, kotor atau patah harus disingkirkan dari lapangan. Periksa kembali acuan yang telah dipasang sebelum pengecoran dimulai.

3.2 Acuan Untuk Tikungan


Acuan dari besi masih dapat digunakan untuk tikungan dengan jari-jari lebih dari 30 m. Segmen acuan disusun sedemikian rupa mengikuti jari-jari rencana lengkungan secara berangsur-angsur. Sisi-sisi acuan yang berurutan harus pas bertemu satu dengan lainnya sehingga peralatan paving dapat bergerak dengan mulus di atasnya. Pertemuan yang tidak mulus akan memaksa peralatan paving bergerak naik turun sehingga membentuk permukaan beton yang renjul. Gambar 3-3 menunjukkan pemasangan segmen acuan besi pada tikungan.

Gambar 3 - 3 Acuan Pada Pikungan

Untuk membentuk tikungan dengan jari-jari kurang daripada 30 m, digunakan segmen acuan yang lebih lentur atau acuan besi melengkung yang di disain sesuai jari-jari lengkungan rencana. Apabila jari-jari tikungan terlalu kecil sehingga lengkungan yang mulus tidak mungkin dibentuk dengan acuan besi, bisa digunakan acuan kayu. Namun demikian, tentu saja acuan tersebut tidak dapat digunakan sebagai landasan atau jalan rel pengoperasian peralatan paving. Pada bagian tersebut, pelaksana dapat melakukan pengecoran perkerasan secara manual. Setelah acuan lengkungan terbentuk, tim pengukuran (surveyor) diturunkan untuk memeriksa ketepatan geometrik tikungan. Tambahkan pasak untuk memerkokoh kedudukan acuan tikungan. Bila perlu, pasak tambahan dapat dipasang pada sisi bagian dalam acuan. Pasak-pasak tambahan pada sisi bagian dalam ini harus dicabut setelah pemadatan beton selesai, dalam keadaan beton masih plastik atau sebelum penyelesaian akhir dilaksanakan (finishing). Setelah acuan dinyatakan siap, stabil dan berada pada posisi sesuai dengan rencana geometrik, lumasi permukaan dalam dan luar acuan dengan oli. Pemberian oli pada bagian dalam acuan berfungsi mencegah pelengketan beton dengan acuan. Lapisan oli pada bagian luar acuan memudahkan pembersihan acuan dari beton yang berlebih pada tahap penyelesaian akhir. Page 15 of 63

Pelumasan harus dilakukan sebelum pemasangan batang pengikat (tie bar) yang harus senantisa bersih dari oli.

3.3 Pembesian
Pekerjaan pembesian meliputi pembesian sambungan (ruji dan batang pengikat) dan, pada perkerasan beton semen dengan tulangan, pembesian tulangan. Ruji (dowel) dan batang pengikat (tie bar) adalah bagian dari sambungan (Gambar 3-4). Ruji berupa potongan batang baja lurus dengan diameter tertentu yang dipasang pada sambungan melintang atau sambungan susut. Ruji berfungsi sebagai penyalur beban dari satu pelat ke pelat berikutnya. Batang pengikat berupa baja ulir dengan diameter tertentu dipasang pada sambungan memanjang berfungsi mengikat pelat beton yang berdampingan untuk mencegah pergeseran pelat dalam arah horizontal. Selain itu, batang pengikat juga membantu penyaluran beban. Besi ruji dan batang pengikat harus dipasang pada posisi masing-masing dengan baik. Kesalahan pemasangan atau posisi yang tidak tepat dapat mengakibatkan kerusakan pelat perkerasan.

Gambar 3 - 4 Sambungan, Ruji dan Batang Pengikat

Ruji dan batang pengikat yang sudah dipasang harus diperiksa berulang kali. Periksa pula kebersihan besi yang digunakan dan pastikan besi tidak dalam keadaan berkarat parah. Lakukan pembersihan bila dipandang perlu. Pastikan bahwa tidak ada permukaan coating yang terkelupas sehingga air dapat merembes sehingga berpotensi menimbulkan karat. Ruji (Dowel) Sambungan Melintang Dalam pelaksanaan pengecoran dengan acuan tetap, ruji dipasang dengan menggunakan dudukan ruji (dowel bar basket, atau chair). Ruji dapat pula dipasang dengan cara mengebor pelat untuk memasukkan ruji yang kemudian dilekatkan pada pelat (drilling and bonding). Ruji sesuai ukuran yang ditetapkan harus dilapis coating dengan Epoxy atau lapis anti karat untuk mencegah terjadinya karat. Selanjutnya dilapis dengan bahan anti lengket untuk mencegah terjadinya lekatan di antara ruji dan beton. Pasang dan susun ruji dengan jarak antara tertentu pada kerangka dudukan berbentuk A atau U (Gambar 3-5a). Perletakkan ruji di atas dudukan hanya boleh dilas pada salah satu sisi ruji sedangkan sisi yang lain hanya diikat pada dudukannya. Letakkan setelan ruji di atas lapis fondasi pada posisi yang telah direncanakan (Gambar 3-5b). Gunakan paku beton untuk mematok dudukan ruji pada lapis fondasi untuk memastikan bahwa dudukan cukup stabil selama pengecoran. Kedudukan ruji adalah di tengah-tengah tebal pelat. Ruji yang tidak dalam posisi yang benar (Gambar 3-5c) dapat mengunci sambungan sehingga sambungan menjadi kaku, pelat tidak dapat kembang-susut dengan bebas sehingga dapat menyebabkan terjadinya retak di tengah pelat atau disekitar sambungan. Page 16 of 63

(a)

(b)
Gambar 3 - 5 Ruji Pada Sambungan Melintang

(c)

Berikan tanda yang jelas pada besi acuan untuk menunjukkan posisi ruji (Gambar 3-5c). Setelah pengecoran, ruji akan tertutup beton sehingga tanpa tanda yang jelas pelaksana akan menghadapi kesulitan untuk menetapkan lokasi penggergajian pembuatan sambungan. Cara penggergajian diuraikan dalam Bab V. Ruji Sambungan Pelaksanaan Sambungan pelaksanaan (construction joint) dibuat pada akhir pengecoran tiap-tiap hari. Sambungan pelaksanaan juga harus dibuat apabila pengecoran terpaksa terhenti setengah jalan, misalnya karena gangguan di batching plant atau pada pengangkutan beton ke lokasi pengecoran. Oleh sebab itu, sejumlah papan acuan sambungan harus selalu tersedia untuk sewaktu-waktu dapat digunakan. Usahakan agar sambungan pelaksanaan terletak pada lokasi sambungan susut. Gambar 3-5 menunjukkan (a) susunan ruji sambungan memanjang dan (b) papan acuan sambungan pelaksanaan. Beton yang digunakan pada sambungan pelaksanaan haruslah beton segar yang baik, bukan sisa-sisa beton yang melengket di tepi acuan atau peralatan paving atau badan truk pengangkut atau sisa beton yang terbuang di atas tanah atau meluber ke sisi luar acuan. Untuk itu, pastikan bahwa tersedia cukup beton segar menjelang akhir pengecoran tiap-tiap hari.

(a)

(b)

Gambar 3 - 6 (a) Ruji Sambungan Melintang dan (b) Sambungan Pelaksanaan

Sambungan pelaksanaan dapat pula dibuat dengan mengecor beton sehingga melewati lokasi sambungan melintang yang terakhir pada hari tersebut. Pelat beton dipotong pada lokasi sambungan tersebut dan sisa potongan terakhir dibuang (Gambar 3-6). Setelah cukup keras, sejumlah lubang dibor pada titik tertentu di permukaan potongan tersebut. Batang-batang ruji dimasukkan kedalam lubang-lubang bor tersebut dan digruting.

Page 17 of 63

Gambar 3 - 7 Pemotongan Pelat Beton di Akhir Pengecoran Harian (Posisi Sambungan Pelaksanaan)

Batang Pengikat (Tie Bar) Batang pengikat dipasang pada sambungan memanjang. Batang pengikat lazimnya lebih panjang tetapi berdiameter lebih kecil daripada ruji dan dibuat dari baja ulir (deformed bar). Perbedaan lain antara adalah bahwa batang pengikat dilas di kedua ujung batang pada dudukannya, sedangkan ruji dilas hanya pada salah satu ujung batang (Gambar 3-8) Batang pengikat harus dicoating dengan epoxy sebagai pelindung terhadap karat.

(a) dudukan ruji

(b) dudukan batang pengikat

Gambar 3 - 8 Ruji dan Batang Pengkikat di Atas Dudukan

Sambungan memanjang dapat berupa sambungan yang digergaji atau berupa sambungan pelaksanaan. Pada sambungan yang digergaji, batang pengikat disusun di atas dudukan (tie bar basket). Setelah pengecoran, penggergajian permukaan akan dilakukan sesegera mungkin setelah beton cukup keras (uraian pada Bab V).

Gambar 3 - 9 Batang Pengikat di Atas Dudukan

Pada sambungan memanjang berupa sambungan pelaksanaan, batang pengikat diletakkan pada posisinya yang disediakan di acuan (Gambar 3-10).

Page 18 of 63

Gambar 3 - 10 Batang Pengikat Pada Sambungan Memanjang Sebagai Sambungan Pelaksanaan

Ruji Sambungan Isolasi Sambungan isolasi dibuat pada pertemuan pelat perkerasan dengan struktur lain seperti kepala jembatan, manholes, fondasi bangunan atau pada persimpangan jalan dimana harus dibuat pelat dengan bentuk tak simetris (Gambar 3-10). Sambungan isolasi berfungsi meredam tegangan tekan akibat perbedaan gerakan antara pelat beton dan struktur tersebut.

(a)

(b)

(c)

Gambar 3 - 11 Contoh Sambungan Isolasi Pada Pertemuan Pelat Perkerasan Dengan Manhole

Sambungan isolasi dengan struktur tetap seperti jembatan terdiri dari ruji sebagai penyalur beban dan pengisi sambungan. Ujung ruji dilengkapi dengan sungkup muaian (expansion cap) yang dapat menampung gerakan muai susut ruji (Gambar 3-9b). Sungkup muaian harus cukup panjang untuk menutup 50 mm ujung ruji ditambah ruang sepanjang lebar sambungan dan ekstra 6 mm. Sungkup harus dipasang ketat dan kedap air. Setengah panjang ruji, yaitu bagian ruji yang dipasangi sungkup, dilapis bahan anti lengket untuk menghindari lekatan dan memungkinkan gerakan horizontal.

Gambar 3 - 12 Sambungan Isolasi Tanpa Ruji Pada Persimpangan

Sambungan isolasi pada persimpangan tak simteris atau pada ramp tidak memerlukan ruji sehingga gerakan horizontal dapat terjadi tanpa merusak perkerasan pada pelat yang bersebelahan. Page 19 of 63

Sambungan isolasi tanpa ruji lazimnya dibuat dengan penebalan pelat untuk mengurangi tegangan pada dasar pelat. Sisi-sisi pertemuan pelat dipertebal 20 persen bermula dari 1.5 m dari tepi pelat (Gambar 5-12). Pengisi sambungan (joint filler) dipasang sepenuhnya pada permukaan yang ditebalkan. Bahan pengisi lazimnya terbuat dari bahan yang tak menyerap dan tak reaktif seperti papan serat karet atau papan bersapal (aphalt treated fiber board). Sebelum pemasangan pengisi sambungan, pastikan kebersihan celah sambungan sehingga tidak ada serpihan beton atau batu yang tertinggal karena dapat menyebabkan pecah (spalling) pada sambungan.

Besi Tulangan Besi tulangan digunakan pada perkerasan beton semen dengan tulangan dengan atau tanpa sambungan. Perkerasan beton semen dengan sambungan bertulangan ringan (sekitar 0.10 hingga 0.25 persen luas penampang pelat dalam arah memanjang. Perkerasan beton semen menerus dengan menggunakan tulangan lebih berat (antara 0.4 hingga 0.8 persen luas penampang pelat arah memanjang). Penulangan lazimnya dipasang pada sumbu netral atau di tengah tebal pelat. Untuk menghindari potensi pengaratan, tebal beton penutup baja tulangan hendaklah tidak lebih kurang dari 60 mm. Tulangan dapat berupa besi batangan atau besi anyaman (steel mesh). Batangan baja tulangan memanjang dipasang dengan cara meletakkannya diatas dudukan yang diletakkan dalam arah melintang. Batang baja dudukan sekaligus berfungsi sebagai tulangan melintang (Gambar 3-13). Rujuk Pedoman Pelaksanaan Perkerasan Beton Semen untuk detail penyusunan batang baja tulangan. Apabila digunakan besi anyaman, pemasangan dilakukan pada saat pengecoran. Pengecoran dilakukan dalam dua tahap. Mula-mula pengecoran sehingga dua pertiga tebal, kemudian tulangan besi anyaman diletakkan di permukaan coran lapis pertama tersebut. Setelah itu, pengecoran dilanjutkan untuk sepertiga tebal yang tersisa. Jedah waktu antara coran pertama hendaklah tidak lebih dari 30 menit.

Gambar 3 - 13 Pemasangan Tulangan

3.4 Pembetonan
Kecepatan produksi, ketepatan mutu dan penghantaran beton ke lokasi pengecoran dan pelaksanaan penghamparan beton harus seimbang. Hal in perlu untuk memastikan kelancaran Page 20 of 63

pembetonan dan penjaminan mutu penghamparan. Pasokan beton yang tersendat-sendat dapat mempengaruhi keseragaman mutu beton, kepadatan, penyusutan dan kerataan permukaan perkerasan. Jumlah pasokan beton di depan alat penghampar beton (screed) harus senantiasa konstan. Hindari pasokan di depan screed yang berlebihan atau melimpah keluar acuan. Mengunduh Beton Adukan beton yang diangkut dengan truck mixer diturunkan melalui chute (panjang 3 6 m) yang lazimnya terletak di belakang truk (rear discharging) (Gambar 3-14a;b). Namun demikian, akhirakhir ini truck mixer dengan kemampuan mengunggah beton dari depan (front discharging) semakin popular. Dengan cara ini, operator truk dapat mengendalikan penurunan secara mekanik dari kabin tanpa bantuan personil kontraktor (Gambar 1-14c).

(a)

(b)
Gambar 3 - 14 Mengunggah beton dari truck mixer

(c)

Apabila digunakan truk pengangkut non-agitating, adukan beton dapat diturunkan dengan berbagai cara seperti ditunjukkan dalam Gambar 3-15: Mengunduh langsung ke permukaan lapis fondasi Mengunduh melalui spreader Mengunduh melalui belt placer

(a)

(b)

(c)

Gambar 3 - 15 Pengunggahan Beton Dari Non-agitating Truck

Adukan beton sebaiknya diturunkan dari tepi luar jalur pembetonan dengan menggunakan talang (chute) (bila menggunakan truck mixer) atau belt placer (bila menggunakan non-agitating truck). Penurunan langsung di atas permukaan lapis fondasi yang telah dibentuk sedapat mungkin dihindari. Selain daripada berpotensi merusak lapis fondasi, pelaksanaan akan lebih sukar karena posisi penurunan harus bebas dari pasangan ruji atau batang pengikat yang telah disiapkan. Ratakkan unduhan beton segar seseragam mungkin di depan mesin penghampar. Pengecoran Terdapat dua jenis peralatan pengecoran perkerasan yang digerakkan di atas acuan tetap (form riding equipment) yaitu peralatan konvensional dan peralatan paving otomatik. Rangkaian peralatan

Page 21 of 63

konvensional biasanya terdiri atas mesin penghampar yang dilengkapi dengan penggetar dan mesin perata akhir (finishing) (Gambar 3-16).

(a)

(b)

Gambar 3 - 16 Rangkaian Mesin Pembetonan Konvensional

Mesin perata akhir biasanya dilengkapi dengan sepasang pelat perata yang bergerak naik turun (oscillating screed) yang berfungsi membantu proses pengukuhan dan meratakan permukaan beton. Rangkaian peralatan pengecoran yang bergerak di atas acuan mempunyai satu atau dua mesin perata akhir. Sebagain varian, terdapat pula mesin perata akhir yang dilengkapi dengan papan perata yang dipasang di bagian belakang mesin yang menambah tekanan pemadatan pada pembentukan permukaan akhir beton (Gambar 3-16b). Paving otomatik dengan mesin heavy duty dilengkapi dengan penggetar, perata dan pembentuk tekstur permukaan (Gambar 3-17). Mesin ini dapat bergerak di atas acuan atau di atas pipa rel yang dipasang di luar acuan, dengan atau tanpa sensor perata diatas kabel (stringline).

(a)

(b)

Gambar 3 - 17 Mesin Otomatik Dengan Acuan Tetap

Dalam pengecoran, pastikan distribusi unduhan beton di depan paver cukup rata, tidak terlalu tebal sehingga berpotensi mengangkat paver sehingga membuat renjul pada permukaan, atau terlalu tipis sehingga berpotensi menimbulkan rongga pada permukaan hamparan. Hindari penumpukan coran karena proses perataan hamparan beton yang baru diturunkan dari truk berpotensi menyebabkan segregasi. Pastikan proses penurunan adukan tidak mengganggu kedudukan ruji atau batang pengikat (Gambar 3-18)

Page 22 of 63

Gambar 3 - 18 Pengecoran Beton Pada Ruji Sambungan di Persimpangan

Selanjutnya, operasikan paver pada kecepatan rendah, dengan kelajuan tetap dan hindari menyetop pergerakan karena gerakan stop-and-go akan menyebabkan ketidakrataan permukaan. Untuk menghasilkan laju pengecoran yang tetap, kecepatan paver haruslah seimbang dengan kecepatan produksi batcing plant dan kecepatan penghantaran beton ke lapangan.

Pemadatan Penggetar pada mesin penghampar berfungsi sebagai alat pemadat untuk mengukuhkan pelat beton. Proses ini harus dipantau dengan hati-hati karena penggetar dapat menyebabkan segregasi pada beton. Penggetaran beton segar harus dikendalikan agar tidak menimbulkan efek yang merugikan terhadap kekuatan dan keawetan beton. Kurang penggetaran akan menghasilkan beton dengan kekuatan yang rendah dan rongga udara yang besar. Kemungkinan penyebabnya antara lain: Disain campuran beton yang menghasilkan beton dengan kemudahkerjaan yang rendah. Penggetar tidak berfungsi dengan baik. Laju paver yang terlalu cepat.

Sebaliknya, penggetaran yang berlebihan dapat menyebabkan segregasi agregat dan menimbulkan bekas pada permukaan beton karena: Disain campuran beton yang menghasilkan beton dengan kemudahkerjaan yang rendah. Penggetar tidak terpasang dengan baik atau frekwensi getaran berlebihan. Penurunan kecepatan paver tidak diimbangi dengan penyesuaian frekwensi penggetar.

Berikut adalah beberapa catatan untuk mendapatkan hasil pengecoran yang baik. Setal penggetar sesuai dengan petunjuk fabrik atau manual peralatan. Selaraskan dan pantau rangakaian penggetar pada rentang tertentu. Pada pekerjaan pembetonan dalam skala besar, lengkapi paver dengan instrument pemantau menerus. Matikan penggetar apabila paver berhenti.

Page 23 of 63

Pembetonan Manual dan Mesin Sederhana

(a) Clary screed (3-tubes)

(b) Vibratory screed


Gambar 3 - 19 Mesin Pembetonan Sederhana

(c) Pemadatan dengan Vibrating Poker

Pembetonan secara semi manual dapat dilakukan dengan menggunakan mesin-mesin sederhana seperti 3-tube clary screed, single tube dan vibratory screed (Gambar 3-19a;b). Pengecoran secara manual atau dengan mesin sederhana harus dilakukan dengan hati-hati. Pada bagian jalan yang dicor secara manual pemadatan biasanya dilakukan dengan menggunakan alat pemadat getar internal (Gambar 3-19c). Berikut adalah beberapa hal penting yang perlu diperhatikan dalam pengecoran secara manual: Tempatkan adukan beton dan hampar secara merata. Dalam proses penghamparan, pindahkan beton menggunakan sekop, jangan gunakan garu atau alat pemadat internal yang dapat menyebabkan segregasi. Pastikan tersedia cukup alat pemadat. Pastikan vibrating screed bergerak maju di atas acuan. Apabila diperlukan penggunaan hand screeding laksanakan dengan hati-hati. Ratakan permukaan dengan perata manual dan straightedges (biasanya dilakukan oleh dua orang). Apabila screed dijalankan dalam beberapa lintasan, pastikan setiap lintasan tumpang tindih dengan lintasan sebelumnya. Sisa bahan beton halus yang terkumpul dan terdorong pada permukaan beton harus disingkirkan ketepi luar acuan.

3.5 Penyelesaian akhir


Apabila pengerjaan pengecoran dilaksanakan dengan baik, maka penyelesaian akhir atau finishing pembetonan hanyalah berupa pengasaran permukaan dan pembuatan alur (grooving) permukaan. Namun demikian, karena keseluruhan proses di lapangan pada umunya tidak pernah sempurna 100 persen maka pekerjaan-pekerjaan penyempurnaan perlu dilakukan pada tahap penyelesaian akhir. Tunda pekerjaan finishing pada bagian permukaan yang mengalami bleeding. Ratakan permukaan dengan alat perata. Perata (float) manual dan/atau silinder perata (tube float) yang ditarik dalam arah diagonal permukaan. Bagaimanapun, perataan ini tidak dapat mengoreksi permukaan yang renjul berlebihan. Hindari pemberian air untuk memudahkan kerja finishing karena kelebihan air pada permukaan beton dapat menyebabkan penyusutan plastis, kenaikan nisbah air semen (watercement ratio) sehingga akan menurunkan mutu beton pada permukaan pelat. Page 24 of 63

(a)

(b)

Gambar 3 - 20 Perataan Permukaan: (a) Secara Manual dan (b) Dengan Mesin

Untuk keselamatan lalu lintas, permukaan akhir pelat beton perkerasan harus cukup kesat. Selain itu, permukaan harus mempunyai tekstur dengan kedalaman cukup sebagai laluan air ketika terjadi kontak antara ban dan permukaan jalan pada keadaan basah (hujan). Kekesatan diperoleh membentuk tekstur mikro yang antara lain dapat dibuat dengan menyeret terpal yang diberati di atas permukaan beton (Gambar 3-21a). Terpal yang digunakan harus dalam keadaan lembab, tidak basah berlebihan. Timbulnya gelembung pada waktu terpal ditarik di atas permukaan menandakan terdapat air yang berlebihan.

(a)

(b)

Gambar 3 - 21 (a) Pengasaran Dengan Terpal; (b) Pembuatan Alur Permukaan

Tekstur dalam diperoleh dengan membentuk tekstur makro dengan cara membentuk alur kecil pada permukaan dengan menggunakan garu yang dibuat khusus. Kedalam tekstur adalah antara 0.5 0.7 mm, dengan lebar sekitar 3 mm dan jarak antara alur 10 hingga 20 mm. Pembentukan dapat dilakukan secara masinal dengan menggunakan tining machine (Gambar 3-21b) atau secara manual dengan menggunakan sikat dengan kawat yang dipasang sesuai lebar alur yang dikehendaki.

3.6 Perawatan (Curing)


Pada awalnya beton akan mulai mengeras (setting), kemudian kekerasan dan kekuatan akan meningkat dengan waktu. Untuk mencapai 90% kekuatan beton normal diperlukan waktu lebih kurang 21 hari. Proses yang membawa pengerasan beton tersebut adalah proses hidrasi yaitu proses rekasi antara semen dan air. Selama proses tersebut, beton perlu dirawat bagi memastikan bahwa air dalam beton muda, yang diperlukan untuk proses hidrasi, tidak menguap. Permukaan beton perkerasan jalan yang relatif luas dapat menyebabkan penguapan air dan penyusutan yang lebih cepat akibat angin dan pendedahan kepada panas matahari. Kekurangan air akan berpengaruh kepada kekuatan beton. Sedangkan penyusutan awal yang besar berpotensi menimbulkan retak susut karena tegangan tarik susut yang terjadi melebihi kekuatan tarik awal beto muda. Oleh sebab itu, perawatan beton perkerasan adalah sangat kritikal. Perkerasan beton yang Page 25 of 63

dirawat sempurna akan mencapai kekuatan yang direncanakan, kedap air dan terhindar dari retak susut yang tak terkendali. Tanpa perawatan yang baik, kekuatan beton tidak tercapai, rapuh, retakretak dan mudah terabrasi. Perawatan dapat dilakukan dengan menyiram permukaan secara berterusan, merendam permukaan dengan cara menyiram dan membendung permukaan, menutup permukaan dengan karung basah yang dijaga kelembabannya, menutup permukaan dengan lembaran plastic kedap air, atau dengan menutup permukaan (sealing) dengan kompon perawatan beton (curing compound). Untuk pekerjaan-pekerjaan berskala besar yang machine intensive, metoda terakhir ini adalah biasa digunakan (Gambar 3-22). Bahan perawatan yang dapat digunakan antara lain adalah whitepigmented, resin-based atau chlorinated-rubber-base. Perhatikan rekomendasi fabrik mengenai aplikasi cairan perawatan per meter persegi. Pastikan bahwa alat penyemprot senantiasa tersedia dalam keadaan siap pakai setiap waktu. Namun patut diingat bahwa metoda sealing mencegah penguapan tetapi tidak melibatkan penambahan air. Metoda apapun yang digunakan, pastikan bahwa perawatan berlangsung dengan baik.

Gambar 3 - 22 Penyemprotan Larutan Perawatan (Curing Compound)

3.7 Perlindungan Beton


Cuaca Panas Cuaca panas dapat menyebabkan beton segar cepat kehilangan kelembaban pada saat diangkut atau dihampar. Untuk beton yang baru dihampar, penguapan air semen yang cepat dapat menimbulkan retak susut. Selain itu, agregat di stockpile mungkin akan mengalami pengeringan yang berakibat pada penurunan kadar air beton yang dapat mempengaruhi konsistensi kadar air semen dari batch ke batch. Penguapan air juga dapat menyebabkan beton mengeras lebih awal sehingga mempersulit pekerjaan pengecoran. Beberapa kiat yang dapat dilakukan untuk menghindari masalah yang mungkin timbul akibat panas terik: Hindari mengecor pada siang hari. Suhu udara biasanya lebih rendah pada malam dan pagi hari. Jaga kelembaban agregat di stockpile. Gunakan bahan tambah retarder untuk memperlambat hidrasi. Gunakan abu terbang dan slag dalam campuran. Adakan penyiraman untuk membasahi lapis fondasi selama pelaksanaan. Gunakan kompon perawatan sesegera mungkin, bila perlu dengan dosis yang lebih tinggi. Penggergajian sambungan mungkin harus dilaksanakan lebih awal. Page 26 of 63

Hujan Beton yang baru dicor harus dilindungi dari hujan karena air hujan dapat membekas pada permukaan atau menyebabkan terhakisnya pasta semen dari permukaan. Apabila hujan terjadi setelah beton mula mengeras, hujan dapat menyebabkan percepatan penurunan suhu permukaan yang dapat mengakibatkan timbulnya tegangan thermal dan kemungkinan retak dini yang tak terkontrol. Perlindungan dapat dilakukan dengan menutup permukaan dengan terpal atau bahan plastik kedap air. Kemah plastik yang dibuat sedemikian rupa sehingga dapat bergerak di atas acuan dapat dipertimbangkan untuk pengecoran pada musim hujan. Beton muda juga harus dilindungi dari udara panas atau terik matahari. Concrete loses moisture more rapidly during hauling and placing. Pelat yang baru dicor harus ditutup baik bagi lalu lintas umum maupun lalu lintas pelaksanaan (construction traffic). Pembukaan dilakukan hanya setelah beton dianggap cukup kuat sesudah masa perawatan.

3.7 Pembongkaran Acuan


Penggergajian sambungan susut atau sambungan melintang, dan sambungan memanjang yang digergaji perlu digergaji dapat dilakukan sebelum atau setelah acuan dibuka sesuai kondisi di lapangan. Detil mengenai penggergajian dan penutupan akan dibicarakan dalam bab tersendiri. Apabila diperlukan, acuan dapat dibuka seawal 6 hingga 8 jam setelah pengecoran dengan catatan bahwa pembongkaran dilakukan secara sangat berhati-hati. Mulai dengan pencabutan pasak dengan alat pembuka pasak. Lepaskan acuan dengan mula-mula mengetuk acuan seperlunya sehingga acuan terlepas dari permukaan beton dan kemudian angkat acuan dari tempatnya. Setelah acuan terbuka, periksa permukaan vertikal beton. Lubang-lubang (honeycomb) pada permukaan beton menandakan bahwa penggetaran dan pemadatan tidak mencukupi. Dalam kasus seperti ini, tingkatkan pemadatan pada pembetonan selanjutnya. Lakukan perawatan pada permukaan vertikal beton segera setelah pembongkaran acuan.

Gambar 3 - 23 Rawat dan Simpan Acuan Dengan Baik

Angkat dan perlakukan acuan dengan baik. Bersihkan sesegera mungkin setelah pembongkaran karena pembersihan di belakang hari akan lebih sukar. Simpan acuan dengan rapi ditempat yang terlindung. Keawetan acuan tergantung pada cara perawatan acuan.

Page 27 of 63

3.8 Kiat Menghasilkan Permukaan Jalan Yang Mulus (Good Practice)


Dari uraian di atas, berikut adalah beberapa kiat untuk menghasilkan permukaan jalan yang mulus dalam pelaksanaan dengan acuan tetap: Pastikan komunikasi dan koordinasi pelaksanaan berjalan dengan baik. Pastikan peralatan, batching plant, truk pengangkut dan paver selalu dalam keadaan siap pakai. Service dan bersihkan peralatan setelah digunakan secara berkala. Pastikan logistik pasokan bahan terkendali. Siapkan lapis fondasi (dan tanah dasar) dengan baik; padatkan sehingga mencapai kepadatan yang disyaratkan; pastikan persyaratan kerataan dipenuhi. Acuan yang digunakan memenuhi spesifikasi, bersih dan tidak bengkok; gunakan bahan pencegah lengket (seperti oli) untuk menghindari lengketnya beton dengan acuan. Tempatkan acuan pada posisinya; pastikan kedudukan acuan cukup kokoh sehingga tidak goyang atau melendut selama pengecoran. Siapkan ruji dan batang pengikat dengan dudukannya dalam jumlah yang sesuai dengan keperluan. Pastikan ruji dan batang pengikat dalam tersusun lurus, telah dicoating untuk anti karat, dan bahan pelicin (untuk ruji). Tempatkan ruji dan batang pengikat pada posisi sesuai rencana. Tandai posisi ruji dan batang pengikat dengan jelas. Periksa kembali bahwa ruji dan batang pengikat berada pada posisinya dengan kokoh. Bila perlu adakan wet checking, pemeriksaan dalam keadaan beton segar baru dihampar, untuk memastikan ruji atau batang pengikat tetap pada tempatnya. Siapkan acuan sambungan pelaksanaan dan ruji dalam jumlah yang cukup, termasuk untuk mengantisipasi kemungkinan gangguan pelaksanaan akibat cuaca, kerusakan alat dan keterlambatan pasokan beton. Pastikan laju produksi beton, jumlah dan kapasitas truk pengangkut dan laju peralatan paving seimbang. Pastikan pemadatan beton mencukupi. Jangan gunakan pemadat atau garu untuk mendorong atau menggeser beton. Angkat beton mengunakan sekop untuk menggeser beton dari gundukannya. Pengecoran di sekitar dudukan ruji atau batang pengikat harus dilakukan dengan lebih berhati-hati. Pengoperasian paver pada kecepatan tetap akan menghasilkan permukaan yang rata. Hindari kerja pengakhiran (finishing) yang belebihan. Upaya perataan yang berlebihan dapat menekan beton segar sehingga air semen akan cenderung tertekan naik ke permukaan menyebabkan terjadinya bleeding. Akibatnya permukaan menjadi lebih rapuh dan mudah terkikis. Jangan melakukan pembentukan tekstur pada permukaan beton yang masih kelihatan berkilat karena air atau pasta semen. Apabila menggunakan terpal yang ditarik untuk membuat tekstur mikro, pastikan terpal dalam keadaan lembab tetapi tidak basah secara berlebihan. Adakan perawatan secara tepat waktu. Rawat permukaan vertikal segera setelah acuan dibuka.

Page 28 of 63

3.8 Latihan
1. Pada satu proyek perkerasan jalan beton semen, pengecoran dilaksanakan dengan menggunakan pekerja yang berpengalaman dalam pengecoran untuk gedung. Data pengendalian mutu menunjukkan bahwa beton yang digunakan memenuhi persyaratan. Namun demikian, baru 5 bulan setelah jalan dibuka untuk lalu lintas didapati jalan menjadi licin karena keausan tekstur mikro. Diskusikan kemungkinan penyebab peningkatan kelicinan tersebut. 2. Kerataan permukaan jalan beton semen di salah satu jalan tol yang baru dibuat di kota J ternyata sedemikian kasar (tidak rata; rough) sehingga tidak kualitas kemulusannya (ride quality) sangat rendah. Untuk memenuhi persyaratan kerataan jalan tol, permukaan terpaksa di lapis dengan aspal beton hanya beberapa bulan setelah dibuka untuk lalu lintas. Senaraikan kemungkinan penyebab ketidak rataan permukaan tersebut. 3. Setelah pelaksanaan pengecoran berlangsung beberapa hari, kontraktor memutuskan untuk meningkatkan efisiensi pemadatan dengan menambah satu unit penggetar pada Vibratory screed sederhana seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3-19b. Retak-retak justru muncul pada permukaan beberapa hari setelah pengecoran pada bagian yang dibentuk menggunakan vibratory screed yang telah dimodifikasi tersebut. Apakah penyebab keretakan tersebut?.

Page 29 of 63

Bab IV PENGECORAN DENGAN ACUAN BERGERAK

4.1 ACUAN BERGERAK (Acuan Gelincir) (Slip-form Pavers)


Berbeda dengan acuan tetap, dimana acuan dipasang di atas lapis fondasi sebagai cetakan beton, pada pengecoran dengan acuan bergerak mesin paver membentuk dan memadatkan beton segar sambil berjalan. Seperti ditunjukkan dalam Gambar 4-1, beton yang keluar atau ditinggalkan acuan yang terus bergerak telah terbentuk dengan baik; untuk itu diperlukan campuran beton dengan slam yang rendah. Acuan bergerak lazimnya digunakan pada pelaksanaan perkerasan kaku yang melibatkan beton dalam jumlah besar secara efektif dan lebih padat mesin.

Gambar 4 - 1 Acuan Bergerak Membentuk Pelat Beton Dengan Slam Rendah

Mesin paving acuan bergerak standar terdiri atas tiga bagian yaitu: ulir dua arah (reversible auger system) sebagai penghampar, penggetar (vibrators) sebagai pemadat dan papan pembentuk (profile pan) (Gambar 4-2a). Mesin yang lebih maju dilengkapi dengan tambahan fitur seperti pemasang ruji (Dowel Bar Inserters, DBI) dan batang pengikat (Tie Bar Inserters, TBI) pemasang lidah-alur, cetakan kerb dan pembentuk tekstur dan lain lain. Pengoperasian Paver Sebelum pembetonan pastikan bahwa seluruh peralatan dalam keadaan siap pakai. Peralatan yang rusak atau mogok pada waktu pelaksanaan tidak hanya akan mengganggu kelancaran pekerajaan tetapi juga akan mempengaruhi kualitas pelat. Banyak bagian dari paver yang digerakkan secara hidrolik. Periksa kemungkinan adanya bocoran oli hidrolik. Pada akhir pekerjaan setiap hari, segera bersihkan peralatan dari sisa-sisa beton. Selama melakukan penghamparan, mesin acuan bergerak dipandu oleh sensor pengatur yang dipasang mengikuti stringline yang dipasang disepanjang sisi posisi penghamparan (Gambar 42b). Stringlines mengendalikan arah pembetonan dan elevasi permukaan pelat beton. Papan pembentuk (profile pan) adalah bagian dari paver yang mencetak dan membentuk pelat.

Page 30 of 63

(a) Komponen Acuan Bergerak Standar

(b) Sensor Pengendali Dengan Stringline

Gambar 4 - 2 Tipikal Acuan Bergerak

Ulir dua arah (reversible auger system) (Gambar 4-3a) berfungsi menghampar dan menyebar beton. Hamparan beton selanjutnya dipapas hingga rata oleh screed sesuai elevasi atau ketebalan yang dikehendaki. Setelah itu, pemadatan dilakukan menggunakan serangkaian penggetar (Gambar 4 -3a;b). Penggetar bekerja pada frekwensi antara 7000 hingga 9000 getaran per menit tergantung pada tebal pelat dan konsistensi beton segar. Jarak antara penggetar adalah sedemikian rupa sehingga, pada lecepatan normal, daerah pengaruh antara masing-masing batang penggetar tumpang tindih sekitar 50 75 mm. Tanpa tumpang tindih tersebut, karena setelan penggetar yang tidak tepat atau pengoperasian paver yang terlalu cepat, dapat terjadinya segregasi. Pada kebanyakan paver jarak antara penggetar dapat disetel sesuai keperluan.

(a)

(b)

(c)

Gambar 4 - 3 (a) Penggetar dan Ulir Penghampar; (b) Pemadatan Beton; (c) Tumpang Tindih Zona Getaran

4.2 Stringline
Stringline dapat terbuat dari kabel, kawat, tali plastik atau bahan lain yang sejenis. Pemasangan stringline di lapangan dilaksanakan dengan bantuan tim surveyor. Patok stringline dipasang tegak lurus di luar lajur pelat beton di salah satu atau kedua sisi lajur. Jarak normal antara patok adalah sekitar 8 meter. Pada lengkung vertikal atau horizontal jarak antar patok perlu dibuat lebih dekat. Pada bagian lurus, jarak patok dapat dibuat agak lebih jauh (sekitar 8 meter). Stringline harus terpasang cukup kencang. Untuk itu, pada jarak tertentu (hingga maksimum 300 meter) perlu dipasang kerekan pengencang (Gambar 4-4a). Perhatikan bahwa pengencangan yang berlebihan dapat memutuskan stringline dan membahayakan perkerja yang berada disekitar lokasi.

Page 31 of 63

(a) Kerekan Pengencang Stringline

(b) Pengaruh stringline terhadap kerataan profil permukaan

Gambar 4 - 4 Stringline Sebagai Pengendali Profil Pelat

Posisi stringline mempengaruhi kerataan permukaan; setiap lendutan pada stringline akan tercermin pada ketidak rataan permukaan (Gambar 4-4b). Karena patok-patok stringline dipasang pada jalan kerja bersebelahan dengan lajur pelat beton, ada resiko bahwa stringline atau dudukannya terlanggar kenderaan atau peralatan atau personil proyek. Oleh sebab itu, hindari pengoperasian kenderaan atau peralatan proyek pada lajur lintasan acuan (track line). Selain itu, cek ketepatan posisi stringline dari waktu ke waktu.

4.3 Lajur lintasan acuan bergerak (Track Line)


Lajur lintasan acuan adalah daerah di sisi luar rencana pelat beton yang menjadi jalan kerja bagi peralatan pembetonan. Lajur ini adalah bagian dari lapis fondasi dan, untuk menghasilkan tebal pelat yang konsisten, haruslah sejajar dan searas dengan permukaan lapis fondasi di bawah pelat beton. Permukaan lajur lintasan harus cukup awet dan rata sehingga seluruh rangkaian peralatan pembetonan dapat bergerak dengan mulus. Selama operasi pembetonan, lajur lintasan acuan harus bersih dari sampah, batuan lepas atau sisa-sisa beton. Adakan pemeriksaan kondisi lajur secara terus menerus sebelum pembetonan. Apabila ditemui bagian lajur yang lemah atau tidak rata, perbaiki sebelum dilintasi peralatan pembetonan.

4.4 Pembesian
Ruji Sambungan Melintang Pemasangan ruji pada pembetonan dengan acuan bergerak dapat dilakukan dengan cara yang sama dengan pembetonan dengan acuan tetap, yaitu dengan menyusun dan mengikat ruji pada dudukannya. Cara lain adalah dengan menggunakan mesin pemasang ruji (Dowel Bar Inserter; DBI). Dengan mesin ini ruji dimasukkan kedalam beton segar dengan cara menekan seperti ditunjukkan dalam Gambar 4-5a. Setelah terpasang, posisi ruji harus ditandai dengan jelas untuk memudahkan penggergajian sambungan. Posisi ruji pasca pelaksanaan dapat dipindai dengan menggunakan scanner khas (Gambar 4-5b)

Page 32 of 63

(a)

(b)

Gambar 4 - 5 (a) Dowel Bar Inserter; (b) Pemindai Posisi Ruji (Pasca Pembetonan)

Dudukan ruji tidak diperlukan apabila ruji atau batang pengikat dipasang dengan DBI. Dengan demikian, permukaan lapis fondasi yang akan dibeton bebas dari besi sambungan sehingga penghantaran dan penurunan beton dapat dilakukan langsung pada lajur pembetonan seperti ditunjukkan dalam Gambar 4-6.

Gambar 4 - 6 Penurunan Beton di Atas Permukaan Lapis Fondasi

Batang Pengikat Sambungan Memanjang Batang pengikat pada sambungan memanjang di antara dua pelat dapat dipasang di atas dudukan seperti halnya dalam pembetonan menggunakan acuan tetap. Pada sambungan pelaksanaan, batang pengikat dapat dipasang satu per satu secara manual (Gambar 4-7).

Gambar 4 - 7 Pemasangan Batang Pengikat Pada Sambungan Pelaksanaan Memanjang

Batang pengikat di antara dua pelat beton dapat pula dipasang dengan menggunakan mesin pemasang otomatik (Tie Bar Inserter; TBI). Batang pengikat dimuat pada mesin secara manual; selanjutnya mesin akan secara otomatik memasukkannya kedalam beton segar pada posisi yang dikehendaki seperti ditunjukkan dalan Gambar 4-8.

Gambar 4 - 8 Mid-slab Tie Bar Inserter

Page 33 of 63

Tulangan Tulangan dengan besi anyam Lebar normal besi anyam untuk lebar 3.60 m adalah 3.30 m. Panjang lembar besi anyam tergantung pada jarak antara sambungan dan panjang tumpang tindih yang ditetapkan dalam spesifikasi proyek. Pengangkutan dan pemasangann di lapangan harus dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari terjadinya pembengkokan atau pelendutan lembar besi anyaman. Seperti halnya dengan pembetonan dengan acuan tetap, pemasangan besi anyaman pada pembetonan dengan acuan bergerak dapat dilakukan dengan dua cara yang berbeda. Pertama adalah dengan cara pelaksanaan dua lapis. Lapis pertama adalah pengecoran hingga dua per tiga tebal rencana. Kemudian besi anyaman diletakkan di atas lapis tersebut. Setelah itu, dilaksanakan pengecoran lapis kedua hingga mencapai tebal rencana. Cara kedua, beton dicor sekaligus sesuai tebal rencana. Disusul dengan pemasangan besi anyam di atas permukaan beton. Kemudian, mesin penekan anyaman menekan besi kedalam beton segar hingga kedalaman yang dikehendaki. Permukaan kemudian diratakan dengan paver. Baik cara pertama maupun kedua dapat menyebabkan besi anyaman tulangan terdorong kedepan. Karena itu, penanganan menjelang sambungan melintang perlu dilakukan lebih hati-hati untuk mengantisipasi kemungkinan besi tulangan mendorong ruji. Tulangan menerus Perkerasan beton semen menerus dengan tulangan menggunakan baja tulangan yang dipasang dalam arah memanjang sepanjang perkerasan. Penulangan dapat dilaksanakan dengan beberapa cara. Antara lain dengan memasang tulangan memanjang di atas dudukan berupa tulangan melintang yang ditopang dengan penyangga seperti ditunjukkan dalam Gambar 4-9.

Gambar 4 - 9 Pemasangan Tulangan Memanjang

Cara kedua adalah dengan menyisipkan besi tulangan memanjang pada alat khusus yang dipasang pada paver. Besi tulangan diluncurkan melalui silinder dudukan seperti ditunjukkan dalam Gambar 4-10.

Gambar 4 - 10 Pemasangan Tulangan Memanjang Dengan Alat Khusus

Page 34 of 63

Sambungan Pelaksanaan Cara pembuatan sambungan pelaksanaan pada pembetonan dengan acuan bergerak adalah sama dengan pada pelaksanaan dengan acuan tetap. Usahakan sambungan dibuat pada lokasi sambungan susut. Perbedaannya adalah, pada acuan bergerak perlu dipasang acuan tetap di kedua sisi rencana ujung pelat beton, pada rencana lokasi sambungan (Gambar 4-11). Acuan tetap sepanjang lebih kurang 3 meter tersebut diperlukan untuk menopang bagian yang akan dipadatkan dan merapikan sisi-sisi tepi sambungan.

Gambar 4 - 11 Sambungan Pelaksanaan Pembetonan Dengan Acuan Bergerak

4.5 Penyelesaian Akhir


Pada pelaksanaan dengan acuan bergerak, beton yang keluar dari paver sudah terbentuk dengan sendirinya. Beton seolah-olah ditekan melalui permukaan persegi yang terdiri dari lapis fondasi di bagian bawah, sisi-sisi tegak dari papan acuan bergerak, dan papan perata (profile pan) di bagian atas (Gambar 4-12).

Gambar 4 - 12 Pembentuk Pelat Beton Pada Acuan Bergerak

Sebagian paver juga dilengkapi dengan tamper yang dipasang di belakang penggetar. Tamper bergerak naik turun menyempurnakan pemadatan dan finishing dengan menekan aggregat kasar yang mungkin menonjol di permukaan pelat beton. Tamper juga berfungsi untuk mengerakkan beton segar di sekeliling penggetar sehingga tidak menumpuk dan menghambat aliran pembetukan pelat beton. Namun demikian, tamper juga dapat mengakibatkan permukaan menjadi bleeding atau permukaan didominasi oleh mortar yang lebih rapuh. Apabila campuran beton direncakan dengan baik, tamper mungkin tidak diperlukan. Akan tetapi, pada campuran slam rendah yang kasar, tamper akan sangat bermanfaat.

(a)

(b)

(c)

(d) Page 35 of 63

Gambar 4 - 13 (a) Perataan Akhir; (b) Pembuatan Tekstur Mikro; (c) Pembuatan Tekstur Makro; (d) Perawatan

Dengan telah terbetuknya pelat di belakang acuan bergerak, maka penyelesaian akhir hanya berupa perataan tambahan (apabila diperlukan) dilanjutkan dengan pembuatan tekstur mikro dan makro di belakang paver (Gambar 4-13).

4.6 Perawatan danPerlindungan


Tidak ada perbedaan cara perawatan dan perlindungan perkerasan beton semen yang dikerjakan dengan acuan tetap ataupun acuan bergerak. Hanya saja, perawatan pada sisi vertikal pada pelat beton yang dibuat dengan acuan tetap dirawat segera setelah acuan dibuka, sedangkan pada acuan bergerak perawatan permukaan horizontal dan vertikal dilakukan pada waktu yang sama (Gambar 413d).

4.6 Kiat Menghasilkan Permukaan Jalan Yang Mulus (Good Practice)


Rujuk Paragap 3.8 mengenai kiat untuk menghasilkan permukaan yang mulus untuk pembetonan menggunakan acuan tetap karena kiat yang sama juga berlaku untuk pembetonan dengan acuan bergerak. Sebagai tambahan: Pasang stringline dengan rapi dan periksa ketepatannya secara menerus. Pastikan stringline senantiasa dalam keadaan kencang. Hal-hal kecil seperti menggantung jaket atau ransel, atau menyandar kaki di atas stringline akan mengganggu kelurusan stringline. Permukaan renjul (bumping) walaupun stringline terpasang baik: Mungkin terjadi penumpukan beton segar di depan paver. Pastikan beton terbagi rata dan tidak tinggi gundukan tidak berlebihan. Pastikan bahwa sensor bekerja dan bereaksi dengan baik. Pastikan bahwa papan perata akhir (finishing pan) senantiasa bersih. Gunakan bahan anti lengket, steam atau semprotan air bertekanan tinggi. Pantau permukaan akhir beton secara menerus. Kenali penyebab permukaan yang tidak mulus dan ambil tindakan perbaikan. Umpamanya, apabila dijumpai tearing, mungkin kecepatan paver, atau frekwensi penggetar harus diatur lagi; atau komposisi campuran perlu dicek ulang. Apabila permukaan nampak bleeding, tunggu hingga air menguap sebelum membuat tekstur permukaan.

4.7 Latihan
Berdasarkan uraian mengenai pelaksanaan pembetonan dengan acuan bergerak di atas di atas: 1. Siapkan satu senarai (check list) mengenai hal-hal penting yang perlu diperhatikan oleh mandor yang akan anda tugaskan untuk mengawasi pelaksanaan pembetonan.

Page 36 of 63

Bab V

PENGGERGAJIAN DAN PENUTUPAN SAMBUNGAN

5.1 Penggergajian
Setiap yang pelat beton yang baru dikerjakan pasti akan mengalami retak karena sifat alami pada beton muda. Retak pada pelat beton tersebut terjadi akibat penyusutan pelat beton (shrinkage crack) atau perbedaan suhu pada permukaan dan bagian bawah beton (thermal crack). Masalahnya adalah bagaimana mengendalikan retak sehingga tidak memeberikan pengaruh yang buruk terhadap kinerja perkerasan beton semen. Sambungan akan membantu beton untuk mengurangi tegangan yang terjadi pada pelat beton secara terkendali. Sambungan yang direncanakan dan dilaksanakan dengan baik akan dapat: mencegah terjadinya retak liar dan segala akibatnya, mengendalikan retak sehingga hanya terjadi di lokasi yang ditentukan.

Secara ringkas dapat dikatakan bahwa, pada dasarnya, sambungan yang digergaji pada perkerasan beton semen adalah retak yang direncanakan. Penggergajian pelat sambungan akan memperlemah pelat beton pada lokasi penggergajian. Dengan demikian, diharapkan bahwa retak tersebut akan terjadi hanya pada bagian yang sengaja dilemahan (Gambar 5-1). Karena retak tersebut direncanakan maka pemeliharaannya akan jauh lebih mudah dari pada retak yang terjadi secara acak dan tak terkendali.

Gambar 5- 1 Retak Terjadi Pada Bagian Yang DIgergaji

Jenis Penggergajian Penggergajian sambungan dapat dikelompokkan berdasarkan (i) waktu penggergajian dan; (ii) tahapan penggergajian. Penggergajian berdasarkan waktu adalah: 1. Penggergajian konvensional. 2. Penggergajian dini. Penggergajian konvensional dilaksanakan setelah beton cukup keras dan, apabila digergaji, tidak akan menyebabkan terjadinya keadaan lepas-lepas (ravelling) pada bidang atau tepi gergajian. Biasanya penggergajian konvensional dimulai setelah 8 hingga 12 jam setelah pengecoran dan harus selesai sebelum berlaku retak liar yang tak terkendali.

Page 37 of 63

Apabila keadaan di lapangan diperkirakan berpotensi menimbulkan retak liar lebih awal, dapat dilakukan penggegajian dini, yaitu penggergajian yang dilakukan segera setelah beton cukup keras untuk menampung berat alat dan operator penggergaji. Biasanya, penggergajian dilakukan seawal 3 jam setelah pengecoran selesai. Selang waktu penggergajian diuraikan lebih lanjut dalam paragrap tersendiri. Berdasarkan tahapannya, penggergajian dapat dikelompokkan sebagai: 1. Penggergajian pendahuluan. 2. Penggegajian pelebaran. Penggergajian pendahuluan adalah penggergajian yang dilakukan segera setelah keadaan beton memungkinkan untuk digergaji tanpa menimbulkan kerusakan pada sisi pelat yang digergaji. Seperti telah disinggung di atas, penggergajian ini dimaksudkan untuk mengendalikan retak seperti ditunjukkan dalam Gambar 5-1. Penggergajian kedua adalah penggergajian untuk melebarkan bukaan hasil penggergajian sebelumnya. Pelebaran hingga kedalam tertentu diperlukan untuk membentuk ruang yang cukup memasang penutup sambungan (sealant reservoir) (Gambar 5-2).

Gambar 5- 2 Pelebaran Bukaan Gergajian Membentuk Sealant Reservoir

Jenis Gergaji Penggergajian dapat dilakukan dengan cara basah (wet sawing) menggunakan gergaji dengan mata gergaji intan (diamond blade) atau dengan cara kering (dry sawing) menggunakan abrasive blade (Gambar 5-3).

(a)

(b)

Gambar 5- 3 (a) Penggergajian Basah (b) Penggergajian Kering

Penggergajian cara bawah basah menggunakan diamond blade menghasilkan panas tinggi sehingga, karena itu, untuk mencegah melembeknya baja gergaji akibat panas yang berlebihan, harus didinginkan dengan air. Air juga berfungsi mencegah terjadinya debu selama penggergajian.

Page 38 of 63

Abrasive blade terbuat dari karbid silikon berserat atau karborundum sehingga tidak memerlukan air sebagai pendingin. Walaupun demikian, kadangkala, air juga digunakan untuk mencegah debu. Karena kemampuannya lebih rendah daripada diamond blade, abrasive blade biasanya hanya digunakan pada beton dengan agregat yang agak lunak. Abrasive blade akan aus akibat pemakaian sehingga diameternya akan berkurang. Oleh sebab itu, baik diameter blade maupun kedalam gergajian harus selalu dipantau; ganti mata gergaji bila perlu. Gergaji dapat dikelaskan berdasarkan power dari mesinnya yang dinyatakan dalam kilowatt (kW). Atau berdasarkan ukurannya yaitu kecil, sedang, dan besar. Atau berdasarkan cara pengoperasiannya yaitu, dengan penggerak sendiri (self-propelled), self-propelled rideable, dan jenis yang didorong (push type). Gambar 5-4 menunjukkan contoh berbagai jenis gergaji. Gergaji kecil berdaya 6 13 kW lazim digunakan untuk penggergajian kering. Gergaji jenis ini biasanya dioperasikan dengan cara didorong atau dengan penggerak sendiri. Gergaji kecil digunakan untuk penggergajian dini. Gergaji sedang berdaya 15 28 kW. Jenis self propelled dan digunakan pada penggergajian basah. Keunggulan dari gergaji sedang adalah kemudahan dalam pergerakan (maneuverability). Gergaji besar berdaya 50 55 kW, jenis self propelled dan digunakan pada penggergajian basah. Lazim digunakan untuk penggergajian sambungan memanjang karena kemudahan bergerak tidak terlalu kritikal. Gergaji besar yang dikemudikan (self-propelled rideable) berdaya antara 50 55 kW, mempunyai fungsi yang sama dengan dengan self propelled tersebut di atas tetapi dengan kemampuan produksi yang lebih besar. Varian lain dari gergaji besar adalah gergaji yang dilengkapi dengan pengatur arah yang dipasang di tepi luar pelat beton.

(a) Gergaji Kecil

(b) Gergaji Sedang

(c) (Gergaji Besar

(d) self-propelled rideable saw

Gambar 5- 4 Jenis-jenis Gergaji Berdasarkan Ukuran

Pelaksanaan Penggergajian Penggergajian pendahuluan pada sambungan melintang Karena penggergajian pendahulan dimaksudkan untuk mengendalikan retak maka penggergajian harus dilakukan sesegera mungkin. Namun dalam pelaksanaannya, penggergajian tidak boleh menyebabkan gompal atau mendorong agregat beton sehingga tergeser dari posisi awalnya. Untuk itu, pelat beton harus cukup kuat menerima berat alat penggergaji tanpa merusak permukaan beton muda. Sebaliknya, penggergajian tidak boleh terlambat karena dapat menyebabkan terjadinya retak liar. Page 39 of 63

Pastikan bahwa tanda yang dibuat menjelang pembetonan untuk menandai lokasi ruji sambungan terlihat jelas dan terpelihara karena penggergajian harus dilakukan pada lokasi yang tepat. Penggergajian yang tidak tepat lokasi akan menyebabkan ruji tidak berfungsi dan dapat menyebabkan berlakunya retak dini akibat penyaluran beban di antara pelat yang tidak seimbang. Untuk sambungan melinatang, penandaan harus dilakukan pada kedua sisi tetapi cukup jauh dari tepi untuk menghindari terhapusnya tanda pada saat pengecoran. Jangan mengandalkan tanda pada acuan tetap karena ada kemungkinan bahwa acuan dibuka sebelum penggergajian dilaksanakan. Sebagian paver acuan bergerak dengan alat pemasang ruji dilengkapi dengan penyemprot cat untuk menandai permukaan pelat beton yang dihampar. Namun demikian, jangan mengandalkan cat sebagai tanda karena ada kemungkinan bahwa cat akan terhapus selama operasi pembetonan. Memasukkan pin atau paku seng pada permukaan beton segar dapat lebih menjamin keawetan tanda. Tarik garis lurus menghubungkan kedua tanda pada sisi pelat dengan kapur segera sebelum penggergajian. Garis ini berfungsi sebagai penunjuk arah penggergajian. Selanjutnya, penggergajian dapat diumulai. Untuk sambungan memanjang, lokasi sambungan memanjang adalah di tengah-tengah lebar pelat perkerasan. Ukur kedua tepi perkerasan dan buat tanda pada beberapa lokasi. Pastikan bahwa penggergajian benar-benar dilakukan pada posisi batang pengikat. Tandai lokasi pada pelat dan gunakan tali untuk menghubungkan titik tanda yang telah dibuat sebelumnya. Gunakan tanda tersebut sebagai pemandu penggergajian dalam arah memanjang. Segera setelah penggergajian pendahuluan, semprot bidang gergajian dengan air untuk mencegah terjadinya penumpukan dan pengerasan debu gergajian. Akumulasi debu gergajian yang mengeras akan menghambat pergerakan kembang susut pada sambungan dan akan sulit dibersihkan menjelang penutupan sambungan dilaksanakan. Saat untuk menggergaji Saat untuk memulai penggergajian adalah rentang di antara waktu dimana penggergajian dapat segera dimulai tanpa mengakibatkan gompal hingga waktu dimana pelat beton berpotensi mengalami retak liar (Gambar 5-5).

Gambar 5- 5 Saat Untuk Menggergaji (Sawing Window)

Rentang waktu yang tersedia untuk penggergajian tergantung kepada banyak faktor, antara lain, jenis semen dan bahan tambah, jenis lapis fondasi, tebal pelat dan keadaan cuaca (suhu, kecepatan angin dan kelembaban). Kompleksnya hubungan antara faktor-faktor tersebut membuat pengalaman sangat menentukan dalam menentukan saat penggergajian yang tepat. Page 40 of 63

Salah satu cara pengujian sederhana yang dapat dilaksanakan di lapangan adalah dengan menggores permukaan beton dengan obeng, paku atau benda tajam lainnya (Gambar 5-6a). Goresan yang menyebabkan permukaan torehan tergerus dan lepas-lepas menandakan beton belum cukup keras; penggegajian dapat menyebabkan gompal. Semakin dangkal torehan semakin keras beton. Gergaji sebelum terlambat (Gambar 5-b).

(a)

(b)

Gambar 5- 6 (a) Uji Gores Untuk Memeriksa Kekerasan Beton; (b) Hindari Retak Liar

Cara lain untuk mengetahui saat yang tepat untuk penggergajian adalah dengan memantau laju kenaikan suhu beton dengan meletakkan thermometer di permukaan beton. Pada saat suhu beton mencapai puncaknya, pelat beton berada pada keadaan muai maksimum. Penggergajian harus dilaksanakan sebelum beton mendingin secara signifikan dan pelat menyusut.

Gompal pada sambungan Gompal atau keadaan lepas-lepas pada sambungan yang terjadi pada saat penggergajian terjadi karena beton belum cukup keras untuk mengikat agregat beton. Hal ini terjadi karena penggergajian yang terlalu awal, atau penggunaan gergaji yang tidak sesuai dengan beton yang digergaji. Masalah pada gergaji seperti saluran air yang tersumbat atau rusak, atau rpm yang tidak sesuai dengan ukuran mata gergaji, juga dapat menyebabkan terjadinya gompal. Gompal juga dapat terjadi pada penggergajian yang berdekatan dengan alur (groove) permukaan terutama apabila alur dibuat cukup dalam. Untuk mengatasi masalah tersebut, pada lokasi sambungan yang akan digergaji, selebar lebih kurang 10 cm, alur tidak dibuat. Untuk itu, pada waktu pembuatan alur, daerah selebar 10 cm di sepanjang sambungan ditutup dengan potongan terpal atau yang sejenis, sehingga pada waktu bagian tersebut disisir dengan alat pembuat alur, alur tidak terbentuk (Gambar 5-7).

(a)

(b)

Gambar 5- 7 Sambungan Dibuat Tanpa Alur Permukaan

Page 41 of 63

Perlindungan terhadap lalu lintas Perkerasan yang telah digergaji, tetapi belum ditutup perlu dilindungi dari debu dan sampah lain yang biasa ditemui di lapangan. Apabila perkerasan harus dibuka untuk lalu lintas proyek, sambungan perlu ditutup sementara dengan tali rami atau bahan sejenis.

Penggergajian Pelebaran Bidang Penggergajian Penggergajian pelebaran atau penggergajian kedua dibuat pada sambungan yang telah digergaji sebelumnya. Pelebaran bidang gergajian hingga kedalam tertentu dimaksudkan untuk membentuk ruang bagi bahan penutup sambungan (joint sealent). Penggergajian pelebaran dikerjakan dengan cara basah dengan gergaji bermata intan dan dapat dilakukan dengan menggunakan gergaji dengan dua mata gergaji yang diikat bersama atau menggunakan mata gergaji khusus. Karena digergaji basah, bersihkan bidang gergajian dengan air segera setelah penggergajian untuk menghilangkan semua sisa penggergajian. Apabila penggergajian dilakukan dengan gergaji khusus (step cut blade), penggergajian pendahuluan dan pelebaran dikerjakan bersamaan. Gunakan prosedur yang sama dengan cara penggergajian pendahuluan yang telah dibahas sebelumnya. Akan tetapi, dalam hal ini, penutupan sambungan harus diselesaikan sebelum perkerasan boleh dibuka untuk lalu lintas proyek. Lazimnya, sambungan memanjang ditutup lebih dahulu sebelum sambungan melintang. Sambungan melintang ditutup kemudian. Cara lain, semua sambungan dilebarkan dahulu, kemudian tutup sambungan memanjang. Setelah penutupan sambungan memanjang selesai, potong penutup pada pertemuan sambungan memanjang dan melintang. Setelah itu mulai penutupan sambungan melintang. Urut-urutan pelaksanaan tersebut di atas menghindari tumpang tindih bahan penutup pada persilangan sambungan memanjang dan melintang. Sambungan yang diperlebar dan belum ditutup harus dilindungi dari sampah sisa bahan bangunan yang biasa ditemui di lokasi proyek. Tutup perkerasan dari lalu lintas proyek sebelum penutupan sambungan selesai.

5.2 Penutupan Sambungan (Joint Sealing)


Bahan Penutup Sambungan Penutup sambungan merupakan bagian penting dari sambungan karena dapat menentukan kinerja sambungan. Penutup sambungan melindungi sambungan dari air permukaan dan masuknya bendabenda keras kedalam sambungan. Air berpotensi menimbulkan pumping yang dapat menyebabkan erosi pada permukaan lapis fondasi dan karat pada ruji atau batang pengikat. Benda keras yang masuk kedalam celah sambungan dapat menimbulkan tegangan pada sisi-sisi sambungan ketika sambungan menyusut.

Bahan penutup sambungan dapat dikelompokkan sebagai:

Page 42 of 63

1. Bahan yang dituang kedalam sambungan dalam keadaan panas (Hot pour liquid sealant) 2. Bahan yang dituang kedalam sambungan pada suhu udara (Silicon sealants) 3. Bahan penutup jadi (Preformed elastomeric sealants) Hot-pour liquid sealants dipanaskan untuk menurunkan viskositasnya dan kemudian dituangkan ke dalam sambungan. Termasuk dalam kategori ini adalah Polymeric Asphalt Based sealant, Polymeric sealant, Elastomeric sealant. Silicon sealants adalah kompon silikon polimer yang dituangkan pada suhu udara. Setelah lebih kurang 30 menit penutup jenis ini akan mengeras dan siap untuk dilalui lalu lintas. Bahan penutup jadi atau Preformed elastomeric sealants disebut juga Compression seal karena pemasangannya dilakukan dengan cara menekan kedalam sambungan. Karena penutup ini sudah jadi maka sambungan boleh dilalui lalu lintas segera setelah pemasangan selesai. Tabel 5-1 menunjukkan jenis-jenis dan karakteristik bahan penutup sambungan.
Tabel 5- 1 Jenis Penutup Sambungan

Keberhasilan penutupan sambungan dengan bahan yang dicor ditempat tergantung kepada keawetan lekatan antara bahan penutup dan permukaan sambungan beton. Oleh sebab itu, kebersihan permukaan sambungan pada waktu pengecoran sangat penting. Apabila digunakan bahan penutup jadi, kedalaman dan lebar rongga sambungan (reservoir) harus sesuai dengan bahan penutup tersebut. Gambar 5-8 menunjukkan aplikasi berbagai jenis bahan penutup sambungan. Gambar 5-9 menunjukkan tipikal ukuran rongga sambungan.

Gambar 5- 8 Aplikasi Penutup Sambungan

Gambar 5- 9 Tipikal Bentuk Rongga Sambungan (Reservoir)

Page 43 of 63

Backer Rod Sebelum bahan pengisi dimasukkan kedalam rongga sambungan, penyumbat (backer rod) terlebih dahulu dimasukkan kedalam rongga tersebut. Penyumbat berfungsi mengendalikan jumlah dan menahan bahan pengisi yang bersifat cair agar tidak merembes lebih jauh ke dalam sambungan. Penyumbat juga berfungsi sebagai pencegah lekatan agar bahan pengisi sambungan tidak lengket pada dasar rongga sambungan sehingga menambah tegangan dalam bahan pengisi yang dapat menyebabkan hilangnya lekatan pada dinding sambungan. Terbuat dari polyethylene foam atau cross linked polyethylene foam, penyumbat ini bersifat kenyal dan tidak menyerap air. Karena polyethylene foam mudah meleleh bila terkena panas, bahan ini hanya sesuai untuk digunakan dengan Silicon sealants atau sealent dingin. Cross linked polyethylene foam tidak leleh pada suhu panas sehingga sesuai untuk digunakan dengan sealant panas. Batang penyumbat tidak diperlukan pada sambungan yang ditutup dengan penutup jadi (Preformed sealant).

Pelaksanaan Penutupan Sambungan Sambungan dituang ditempat Kebersihan dinding-dinding rongga sambungan yang akan ditutup sangat menentukan mutu pelekatan penutup dan keawetan sambungan. Namun demikian, upaya pembersihan harus dilakukan dengan hati-hati agar tidak menyebabkan gompal atau merusak dinding sambungan. Pembersihan lazimnya meliputi pembersihan dengan air, pengasaran (abrasive), penyemprotan dan pengeringan dengan kompresor udara. Pencucian dengan air Segera setelah penggergajian, lakukan pencucian dengan air untuk membuang sisa-sisa penggergajian di area sambungan. Lakukan penyemprotan dengan kompresor udara untuk membantu mempercepat pengeringan dinding rongga sambungan. Setelah itu, tunggu hingga dinding sambungan mengering dengan sendirinya. Lakukan langkah-langkah tersebut dalam satu arah untuk memperkecil kontaminasi di sekitar lokasi pembersihan. Pengasaran dengan abrasi

Gambar 5- 10 Sandblasting Dinding Sambungan

Setelah pencucian dengan air, lakukan pengabrasian permukaan dinding sambungan dengan sandblasting, untuk membersihkan sisa-sisa penggergajian dari permukaan dinding. Pengabrasian juga akan mengasarkan permukaan dinding sambungan sehingga membentuk tekstur yang dapat meningkatkan pelengketan bahan pengisi. Arahkan laras penyemprot dalam posisi miring pada jarak lebih kurang 25 cm dari sasaran untuk mengabrasi dinding dan menghindari pengabrasian pada dasar rongga. Lakukan pengabrasian minimum satu pas. Periksa keadaan permukaan dinding sambungan, pengabrasian yang baik akan menghasilkan permukaan beton yang bersih. Page 44 of 63

Pengeringan dengan kompresor Segera sebelum penutupan sambungan, lakukan pembersihan akhir dengan kompresor untuk memastikan permukaan dinding sambungan benar-benar bersih dari tumpukan sisa pengabrasian atau kotoran lain yang terbawa angin atau lalu lintas. Tekanan kompresor hendaklah tidak kurang dari 0.6 MPa. Pastikan bahwa kompresor yang digunakan dilengkapi dengan perangkap air dan udara yang berfungsi baik. Pemasangan Penyumbat Penyumbat dipasang setelah pembersihan dan sebelum pengecoran bahan pengisi. Pastikan bahwa bahan penyumbat kompatibel dengan bahan pengisi sambungan. Penyumbat dimasukkan dengan alat penekan penyumbat (Gambar 5-11) atau alat lain yang tumpul dan dapat digunakan untuk menekan bahan penyumbat masuk ke rongga sambungan. Jangan gunakan alat yang tajam sebab dapat menusuk atau atau melecetkan penyumbat. Pastikan penyumbat terpasang pada posisi yang tepat pada kedalaman yang konsisten.

Gambar 5- 11 Pemasangan Penyumbat

Pengecoran Bahan Penutup Sebelum melaksanakanpengecoran bahan penutup pastikan kebersihan dinding sambungan. Cor bahan penutup ke dalam rongga sambungan, berangsur-angusr mulai dari bawah ke atas untuk mencegah terjadinya gelembung udara yang terperangkap di dalam lapis penutup. Pastikan bahwa ujung nozel pengecor sesuai dengan ukuran bukaan sambungan sehingga pengecoran dapat dimulai dari permukaan penyumbat ke atas. Ikuti pedoman yang diberikan oleh fabrik pembuat bahan mengenai cara penanganan bahan dan pelaksanaan penutup sambungan.

Gambar 5- 12 Pengecoran Bahan Penutup (Hot sealant)

Penutupan sambungan dengan bahan penutup yang dicor (carian) dapat berbentuk tidak penuh (recessed), rata permukaan (flush-filled) atau dilebihkan (overbanded) seperti ditunjukkan dalam Gambar 5-13.

Page 45 of 63

Gambar 5- 13 Bentuk Penutup Sambungan

Bentuk tidak penuh dan bentuk rata permukaan paling sering digunakan. Namun demikian, pada cuaca panas, pengisi berbentuk rata permukaan dapat terdorong ke atas dan membentuk benjolan pada permukaan atau mengelupas akibat roda kenderaan dan tidak sesuai untuk diterapkan pada bahan silicone sealant. Pengecoran yang dilebihkan tidak dapat diterapkan pada bahan aspal karet karena masalah abrasi, lepas-lepas, tonjolan yang mengurangi kerataan permukaan jalan dan penampakan. Oleh sebab itu, sedapat mungkin gunakan bentuk penutupan yang tidak penuh. Pastikan dinding sambungan benar-benar kering. Kelembaban dinding sambungan dapat menyebabkan terjadinya penguapan air pada pengecoran bahan penutup jenis panas. Penguapan ini dapat menimbulkan gelembung pada penutup yang akan mengurangi pelekatan penutup pada dinding sambungan. Kelembaban dinding mengurangi daya lekat bahan penutup jenis dingin. Pastikan bahan penutup jenis panas dipanaskan pada suhu yang tepat. Agregat dolomitik kurang sesuai dengan bahan penutup silicon (cor dingin).

Bahan Jadi Penutup Sambungan (Preformed) Persiapan pemasangan penutup sambungan menggunakan bahan jadi (preformed) pada dasarnya tidak berbeda dengan persiapan untuk penutup dengan bahan cair atau yang dicairkan. Kecuali bahwa, pada pemasangan penutup dengan bahan jadi, tidak diperlukan sandblasting. Yang penting adalah membersihkan permukaan dinding sambungan dari sisa-sisa penggergajian dan kotoran lain sebelum pemasangan penutup. Gambar 5-14 menunjukkan tipikal diagram penampang tegak bahan jadi sebelum dan setelah dipasang. Ukuran bahan penutup harus sesuai dengan ukuran rongga sambungan yang akan ditutup. Umumnya, lebar sebelum dipasang adalah dua kali lebih besar daripada setalah dipasang dalam sambungan.

Gambar 5- 14 Bahan Penutup Jadi (Preformed) Sebelum dan Setelah Dipasang

Sebelum pemasangan, sisi luar bahan penutup dilumas untuk memudahkan proses memasukkan ke dalam sambungan. Pelumas juga berfungsi memperlemah ikatan antara penutup dengan dinding bukaan sambungan. Apabila tepi-tepi bukaan sambungan cukup tajam sehingga Page 46 of 63

menyukarkan pemasangan penutup. Dalam hal ini, sisi yang tajam dapat dihakis dengan cara menggeseknya dengan benda tumpul sehingga membentuk permukaan yang lebih halus. Cara lain, adalah dengan menyikat sisi yang tajam dengan sikat kawat.

Gambar 5- 15 Pemasangan Penutup Sambungan

Gambar 5-15 menunjukkan pemasangan penutupan sambungan dengan preformed sealant. Disarankan untuk menutup sambungan memanjang terlebih dahulu. Setelah itu, pada pertemuan sambungan memanjang dan melintang, potong penutup secukupnya. Selanjutnya, pasang penutup pada sambungan melintang berkenaan dalam satu potongan utuh. Tutup bidang pertemuan penutup sambungan melintang dan memanjang dengan kompon pelekat untuk menyatukan kedua penutup sambungan.

5.3 Faktor Penting Dalam Penggergajian dan Penutupan Sambungan


Berikut adalah beberapa factor penting yang perlu diperhatikan untuk menghasilkan penggergajian dan penutupan sambungan yang efektif: Pilih gergaji yang sesuai dengan keperluan. Pastikan lokasi sambungan ditandai dengan jelas pada posisi yang benar. Perhatikan bahwa waktu untuk penggergajian adalah terbatas. Hindarkan retak acak dengan cara melaksanakan penggergajian pada saat yang tepat. Laksanakan penggergajian dengan lurus mengikut tanda yang telah dibuat. Pastikan bidang dan kedalaman penggergajian sesuai rencana. Persiapkan penutupan sambungan dengan cermat. Mulai dengan penutupan sambungan memanjang. Penutupan sambungan melintang dilakukan setelah selesai dengan sambungan memanjang. Periksa kembali untuk memastikan bahwa penutupan dilakukan dengan baik. Ingat bahwa kesempurnaan sambungan menentukan keawetan perkerasan.

5.4 Latihan
1. Bilakah waktu yang paling sesuai untuk melaksanakan penggergajian sambungan? 2. Dapatkah penggergajian dilakukan lebih awal? 3. Sebutkan jenis-jenis gergaji dan terangkan jenis penggerjian yang sesuai dengan masingmasing jenis gergaji tersebut. 4. Sebutkan urut-urutan kerja pembersihan bidang sambungan sebelum kerja penutupan. 5. Sebutkan jenis-jenis bahan pengisi sambungan. 6. Uraikan bagaimana penutupan sambungan dilaksanakan. Page 47 of 63

Bab VI

PELAPISAN BETON DI ATAS PERKERASAN ASPAL

6.1 Jenis Pelapisan Beton


Pelapisan beton (concrete overlay) di atas perkerasan aspal dapat dikelompokkan sebagai: 1. Pelapisan beton dengan ikatan (bonded overlay), 2. Pelapisan beton tanpa ikatan (unbounded overlay). Pelapisan dengan ikatan dimaksudkan untuk meningkatkan daya dukung struktur perkerasan yang ada (existing) yang dalam keadaan sedang atau baik. Sistem ini sesuai untuk mengatasi masalah permukaan, untuk pemeliharaan pencegahan (preventive maintenance) atau rehabilitasi ringan (minor rehabilitation). Dalam sistem pelapisan beton dengan ikatan, pelat beton dicor dan melekat di atas permukaan aspal. Pelat beton dan lapis aspal perkerasan lama menjadi satu kesatuan struktur (monolit) yang bersama-sama memikul beban lalu lintas. Dengan demikian, ikatan antara lapisan aspal dan pelat beton sangat penting dalam sistem pelapisan dengan ikatan. Tebal pelat beton pada sistem ini adalah antara 100 hingga 150 mm. Karena pelapis beton yang tipis, sistem ini disebut juga sebagai thin white topping. Pelapisan beton tanpa ikatan dimaksudkan untuk meningkatkan daya dukung struktur perkerasan yang ada yang dalam keadaan rusak sedang sampai berat. Sistem ini sesuai untuk perkerasan yang memerlukan penanganan berupa rehabilitasi berat (major rehabilitation) atau rekonstruksi. Gejala kerusakan serius berupa retak buaya, sungkur, alur dan gejala kerusakan lapis fondasi bawah atau tanah dasar merupakan indikasi kesesuaian penanganan dengan pelapisan beton di atas perkerasan aspal. Dalam pelapisan beton tanpa ikatan, pelat beton pelapis dan lapis aspal yang ada bekerja sebagai dua lapisan yang terpisah, sama dengan sistem dalam perkerasan beton konvensional. Sistem ini disebut juga conventional white topping. Tebal minimum pelat pada sistem ini adalah sama dengan tebal minimum pelat beton perkerasan beton semen konvensional yaitu 150 mm. Dalam modul ini, hanya pelaksanaan pelapisan beton tanpa ikatan yang dibicarakan.

6.2 Pelapisan Beton di Atas Aspal Tanpa Ikatan


Struktur pelapisan beton di atas perkerasan tanpa ikatan didisain sama seperti perkerasan beton semen konvensional dengan menganggap perkerasan yang ada sebagai lapis fondasi. Tebal tipikal pelat beton pelapisan adalah di antara 150 mm hingga 280 mm. Namun demikian, di kawasan urban dengan lalu lintas yang selalu padat, dimana aktivitas penanganan jalan dapat menjadi gangguan yang dapat menyebabkan kemacetan yang tidak dapat di terima, tebal rencana dapat mencapai 325 mm. Tebal yang demikian besar dimaksudkan untuk menghasilkan perkerasan abadi yang hanya memerlukan perawatan yang minimum.

Page 48 of 63

6.3 Campuran Beton


Campuran beton yang digunakan untuk pelapisan beton di atas perkerasan aspal umumnya adalah campuran beton untuk perkerasan konvensional. Bahan tambah untuk mempercepat pencapaian kekuatan kadangkala digunakan untuk memperpendek waktu pembukaan jalan untuk lalu lintas. Pelaksanaan perkerasan beton semen dibuka cepat (fast tracking atau early-opening-to-traffic) akan dibicarakan dalam bagian tersendiri.

6.4 Pelaksanaan
Pada dasarnya tidak ada perbedaan cara pelaksanaan perkerasan beton semen konvensional dengan pelapisan beton di atas perkerasan aspal. Perbedaan lebih nyata adalah dalam hal pengaturan dizona pelaksanaan atau work zone management. Pekerjaan pelapisan (overlay) dilaksanakan pada jalan yang telah wujud dengan lalu-lintasnya yang telah mapan. Setiap aktivitas penanganan yang jalan yang demikian, apalagi yang menghendaki penutupan lajur, sebagian atau seluruhnya, berpotensi untuk: i. ii. iii. iv. meningkatkan kemungkinan terjadinya kecelakaan (pengguna jalan maupun pekerja proyek), mengganggu kelancaran lalu lintas, mengganggu kelancaran pelaksanaan proyek, mempengaruhi mutu pelaksanaan proyek.

Oleh sebab itu, tujuan dari pengaturan zona kerja adalah menjaga keselamatan pengguna jalan dan pekerja proyek, mengurangi ketidaknyamanan pengguna jalan, dengan tidak mengorbankan mutu dan efektifitas pelaksanaan dari segi biaya dan waktu. Masalah pengaturan zona kerja merupakan masalah yang kompleks meliputi berbagai aspek seperti manajemen lalu lintas, manajemen kontruksi, keselamatan kerja, perencanaan tanggap darurat dan hubungan masyarakat. Hal-hal tersebut adalah di luar ruang lingkup modul ini yang lebih terpusat kepada aspek teknis pelaksanaan.

Pekerjaan Pendahuluan Sebelum pelapisan atau pengecoran, permukaan jalan yang ada harus diperbaiki seperlunya. Lazimnya, perbaikan yang dilakukan adalah minimum karena pada akhirnya perkerasan berkenaan akan dilapis dengan pelat beton. Tabel 6-1 menunjukkan tipikal kerja-kerja perbaikan perkerasan aspal sebelum dilapis beton.

Page 49 of 63

Tabel 6. 1 Perbaikan sebelum pelapisan dengan beton Kondisi Perkerasan Kerusakan pada tanah dasar atau lapis fondasi bawah Kerusakan yang menyebabkan perbedaan kekuatan perkerasan aspal Lobang-lobang (potholes) Shoving Alur > 50 mm Alur < 50 mm Retak dengan lebar > 100 mm Retak dengan lebar < 100 mm Kemungkinan Tindakan Perbaikan Bongkar dan ganti dengan bahan yang lebih stabil; cek dan perbaiki drainase bongkar dan ganti dengan bahan yang lebih stabil; pastikan darinase dalam keadaan baik dan berfungsi tambal dengan campuran aspal kupas (milling) kupas biarkan atau kupas isi dengan campuran aspal biarkan

Pengupasan (milling) Apabila permukaan aspal cukup rata, atau mengalami kerusakan sungkur (shoving) atau alur (rutting) kurang dari 30 mm, pembetonan dapat dilakukan tanpa perlu pengupasan permukaan. Ketidak rataan yang ada akan tertutup beton sehingga menghasilkan pelat beton yang lebih tebal pada bagian sungkur atau alur. Apabila permukaan aspal mengalami sungkur atau alur lebih besar dari 30 mm, diperlukan pengupasan. Pengupasan dilakukan untuk memapas permukaan yang renjul bagi memastikan tidak terdapat bagian pelat yang tebalnya kurang dari tebal rencana. Dengan demikian, tidak diperlukan pengupasan seluruh permukaan, karena pengupasan tidak dimaksudkan untuk mendapatkan permukaan yang 100 persen rata. Untuk memastikan lapis aspal dapat berfungsi sebagai lapis fondasi, tebal lapis aspal setelah pengupasan hendaklah tidak kurang dari 75 mm.

Gambar 6- 1 Pengecoran Permukaan Yang Telah Dikupas

Pembersihan permukaan Sebelum pengecoran, permukaan aspal harus dibersihkan. Pembersihan dapat dilakukan secara manual atau dengan mesin penyapu. Sisa-sia berupa serpihan kecil dari 5 mm boleh diabaikan.

Pembetonan Tidak ada perbedaan antara pelaksanaan pengecoran jalan baru dan pelapisan beton diatas perkerasan aspal. Mulai dari pemasangan acuan, pemasangan ruji dan batang pengikat hingga pengakhiran (finishing). Namun untuk pekerjaan pelapisan, suhu permukaan aspal pada saat pengecoran hendaklah tidak lebih dari 490 C. Bila perlu, adakan penyiraman permukaan untuk

Page 50 of 63

menurunkan suhu. Tetapi pastikan bahwa tidak ada genangan air pada permukaan aapal pada saat pengecoran beton dimulai. Faktor lain yang harus diperhatikan adalah kedalaman penggergajian. Pada pembetonan perkerasan baru, penggergajian dilakukan antara kedalaman hingga 1/3 tebal pelat. Pada pekerjaan pelapisan, tebal beton mungkin bervariasi karena adanya alur atau ketidak rataan permukaan aspal lama. Dalam kasus seperti ini, kedalaman penggergajian dapat ditambah (Gambar 6.2).

Gambar 6- 2 Pelapisan Beton Di Atas Permukaan Aspal Yang Beralur

6.5 Pembetonan Dibuka Cepat (Fast Tracking or Early-opening-to-traffic Portland Cement Concrete)
Pekerjaan pelapisan atau overlay dilaksanakan pada jalan yang ada dengan volume lalu lintas yang telah terbangkitkan sejak lama. Dengan sendirinya, pekerjaan pemeliharaan seperti pelapisan ulang yang memerlukan penutupan lajur lalu lintas akan mengganggu kelancaran lalu lintas. Hal ini merupakan tantangan tersendiri dalam pelapisan dengan beton karena, dengan kaedah konvensional, masa penutupan lajur dapat berlangsung satu hingga dua minggu yaitu sehingga beton mencapai kekeuatan minimum untuk menerima beban lalu lintas. Pada ruas-ruas jalan yang padat, penutupan lajur yang demikian lama dapat menimbulkan banyak masalah baik berupa kerugian ekonomi akibat pengangkutan barang dan mobilitas manusia yang terhambat, maupun masalah sosial karena masyarakat yang semakin tidak bisa mentolerir kemacetan. Oleh sebab itu, di masa lalu, walaupun perkerasan beton semen menawarkan keawetan dan umur pelayanan yang tinggi dengan perawatan minimum, pelapisan jalan dengan beton menjadi alternatif penanganan yang kurang menarik bagi pembina jalan. Perkembangan teknologi pembetonan perkerasan yang dipercepat (fast tracking) memungkinkan peningkatan jalan yang dapat dibuka untuk lalu lintas umum dalam waktu singkat, telah membuat pelapisan perkerasan dengan beton menjadi salah satu pilihan bentuk penanganan yang menarik. Metode percepatan Percepatan pelaksanaan perkerasan beton dapat dilakukan dengan berbagai pendekatan atau gabungan pendekatan seperti pendekatan manajemen konstruksi dan inovasi dalam teknologi bahan, peralatan dan kaedah pelaksanaan. Tabel 6.2 menunjukkan berbagai komponen proyek yang dapat disiasati untuk mempersingkat waktu pelaksanaan pembetonan perkerasan. Dari berbagai komponen tersebut, teknologi beton dengan kecepatan awal tinggi (high-early-strength concrete) merupakan komponen yang paling dominan karena memberikan sumbangan penghematan waktu yang paling besar. Oleh sebab itu, modul ini lebih difokuskan kepada aspek teknologi pelaksanaan. Namun demikian, efektifitas dan efiseinsi secara keseluruhan tidak terlepas dari sumbangan komponen-komponen lain yang terkait.

Page 51 of 63

Tabel 6. 2 Komponen Proyek Yang Dapat Mempersingkat Waktu Pelaksanaan Perkerasan Beton Semen

[xx]

Bahan Beton Penggunaan beton mutu tinggi yang dapat mencapai kekuatannya dalam waktu yang lebih singkat merupakan komponen utama dalam pelaksanaan pembetonan perkerasan dibuka cepat. Campuran beton dengan kuat awal tinggi dapat direncanakan dengan menggunakan bahan semen, agregat dan bahan tambah. Berbagai kombinasi dari bahan-bahan tersebut dapat menghasilkan beton dengan kuat awal tinggi (ASTM C 494). Tabel 6.3 menunjukkan contoh komponen dan proporsi campuran beton dengan kuat awal tinggi.
Tabel 6. 3 CONTOH Komponen Campuran Beton Kuat Awal Tinggi
*

* Hanya sebagai ilustrasi, campuran yang sebenarnya harus didapatkan dari perencanaan campuran

Walaupun kekuatan awal tinggi merupakan tujuan utama perencanaan campuran, pemberian bahan tambah dapat mempengaruhi keawetan. Oleh sebab itu campuran beton dengan kuat awal tinggi direncanakan dengan mempertimbangkan berbagai faktor yang dapat mempengaruhi sifat-sifat beton. Tabel 6.4 menunjukkan beberapa faktor yang mempengaruhi sifatsifat beton yang dapat membantu dalam didalan perencanaan campuran.

Page 52 of 63

Tabel 6. 4 Faktor yang dapat mempengaruhi sifat-sifat beton

Semen Portland Semen tipe I, II, III atau semen yang diracik khusus dapat digunakan untuk membuat beton dengan kekuatan awal tinggi. Lakukan pengujian dan perencanaan campuran untuk memastikan bahwa bahan-bahan yang digunakan adalah berkesesuaian (compatible) dan campuran yang dihasilkan akan mencapai kekuatan awal yang ditargetkan. Laju pencapai kekuatan beton diperoleh dari hidrasi dan dan karakteristik pembangkitan panas dari kombinasi semen, pozolan dan bahan tambah. Semen merupakan faktor penentu utama dalam pencapaian kekuatan dan panas, dan sifat tersebut tergantung pada interaksi diantara komponen pembentuk semen. Misalnya, kombinasi kandungan trikalsium silikat (C3S) dan partikel semen yang digerus halus pada umumnya dapat mempercepatan pencapaian kekuatan beton. Selanjutnya, trikalsium aluminat (C3A) dapat menjadi katalis untuk meningkatkan laju hidrasi C3S dengan cara melepaskan panas awal selama proses hidrasi. Namun demikian, C3A tidak banyak menyumbang kepada kekuatan jangka panjang. Partikel semen yang digiling lebih halus memperbesar luas permukaan sehingga meningkatkan kontak diantara semen dan air semen sehingga hidrasi semen akan berlangsung lebih cepat pula. Oleh sebab itu, semen tipe III, yang umumnya lebih halus daripada semen tipe lainnya, dapat mencapai kekuatan relatif lebih cepat dari semen tipe lainnya. Sebagai contoh, rentang nilai Blaine fineness semen tipe III adalah diantara 500 hingga 600 m2 per kg. Sedangkan untuk semen tipe I, nilainya pada umumnya tidak lebih dari 300 hingga 400 m2 per kg. Selain menghasilkan luas permukaan yang lebih besar sehingga mempercepat proses hidrasi, kehalusan semen tipe III juga menyebabkan diperlukannya lebih banyak air untuk menyelimuti partikel-partikel semen. Selain itu, karena semen tipe III digiling lebih halus daripada semen tipe lainnya, semen tipe III lebih berpotensi untuk berdepan dengan masalah-masalah yang berkaitan dengan overheating semen selama proses penggilingan di fabrik. Termasuk diantaranya masalah false set atau setting semu yaitu pengerasan beton yang berlangsung cepat setelah pencampuran. Walaupun lalse set bukan masalah besar dan kemudahjerjaan dapat dipulihkan tanpa mempengaruhi setting normal dengan cara melanjutkan pengadukan di transit mixer, tetapi material engineer dan kontraktor perlu menyadari wujudnya masalah ini baik pada saat pengujian campuran di laboratorium maupun di lapangan.

Page 53 of 63

Nisbah air-semen yang rendah menyumbang kepada keawetan yang lebih baik dan permeabilitas yang lebih rendah. Pada beton semen biasa, nisbah air-semen diantara 0.40 hingga 0.50 dapat menghasilkan permeabilitas klorida sedang. Nisbah air-semen yang lebih kecil dari 0.40 pada umumnya akan menghasilkan beton dengan permeabilitas klorida yang rendah. Beton dengan kekuatan awal tinggi dapat dihasilkan dengan nisbah air-semen lebih rendah daripada 0.43 sehingga menghasilkan permeabilitas klorida sedang hingga rendah. Perlu diingat bahwa keawetan bukan merupakan fungsi dari kekuatan awal tetapi fungsi dari (i) kekuatan jangka panjang, (ii) permeabilitas nisbah air-semen, (iii) ketepatan rongga udara dan, (iv) mutu agregat. Campuran beton dengan kuat awal tinggi tidak dengan sendirinya mempunyai keawetan yang tinggi pula. Oleh sebab itu, kesesuaian campuran beton perlu dinilai pada berbagai umur untuk memastikan terpenuhinya persyaratan kekuatan awal yang tinggi dan keawetan jangka panjang. Dengan komposisi yang sesuai, semen tipe I dan II dapat juga digunakan untuk menghasilkan beton dengan kekuatan awal tinggi. Untuk itu, pada umumnya diperlukan bahan tambah kimiawi.

Bahan pengganti semen Semen dapat ditambah dengan bahan pengganti (supplementary cementitious materials), seperti abu terbang atau ground granulated blast-furnace slag, untuk menghasilkan beton dengan kekuatan awal tinggi. Selama hidrasi semen berlangsung, bahan pengganti ini akan bereaksi dengan unsur kimia dari semen Portland untuk meningkatkan kekuatan beton. Bahan-bahan tersebut juga berfungsi sebagai bahan pengisi (filler) yang dapat membantu meningkatkan kemudahkerjaan dan finishing beton. Abu terbang kelas C dan F dapat digunakan pada beton dengan kekuatan awal tinggi. Abu terbang kelas C yang mempunyai sifat semen sehingga dapat berhidrasi sperti halnya semen. Abu terbang yang compatible dengan semen Portland dapat mengurangi kebutuhan terhadap air, meningkatkan kemudahkerjaan, dan meningkatkan kekuatan jangka panjang beton. Abu terbang kelas F pada umumnya tidak mempunyai sifat semen dan hanya bereaksi dengan hidrasi produk kimia semen Portland. Oleh sebab itu, abu terbang kelas F tidak menyumbang kepada kekuatan awal beton. Walaupun demikian, beton dengan abu terbang kelas F dapat meningkatkan kekuatan jangka panjang, mengurangi permeabilitas, dan menahan efek merusak dari sulfat atau alkali. Dalam menghitung nisbah air-semen, bahan pengganti semen diperhitungkan sebagai bagain dari semen. Bahan tambah mungkin diperlukan apabila hasil pengujian di laboratorium menunjukkan bahwa peningkatan kekuatan tidak sesuai dengan target. Sleg (ground granulated blast-furnace slag) dapat pula digunakan dalam pembuatan perkerasan beton semen dengan kuat awal tinggi. Sleg dapat meningkatkan kekuatan jangka panjang dan memudahkan finishing. Dosis penggunaan sleg harus ditentukan di lab dengan memperhatikan pengaruh suhu terhadap perkembangankekuatan beton yang diharapkan sama dengan perkembangan kekuatan beton normal pada suhu 210 C.

Page 54 of 63

Bahan tambah pengurang air Bahan tambah pengurang air berfungsi mengurangi jumlah air yang diperlukan untuk suatu campuran beton atau memperbaiki kebolehkerjaan suatu campuran pada kadar air yang diberikan. Bahan tambah ini mengingkatkan kekuatan awal beton dengan cara menurunkan nisbah air-semen tanpa mengurangi kebolehkerjaan. Bahan tambah pengurang air memencarkan butir-butir semen sehingga mengurangi penggumpalan semen. Dengan demikian hidarasi semen berlangsung lebih efektif dan efisien sehingga meningkatkan kekuatan beton pada berbagai tingkat umur. Untuk beton perkerasan dengan kuat awal tinggi, bahan tambah ini dapat digunakan untuk berbagai jenis semen khususnya semen tipe 1.

Tabel 6. 5 Bahan Tambah Pengurang Air (ASTM C-494)

Tabel 6.5 menyenaraikan lima jenis bahan tambah pengurang air sesuai ASTM C-494. Bahan tambah tipe A, E dan F dapat digunakan untuk perkerasan yang akan dibuka cepat. Bahan tambah yang juga dikelompokkan sebagai superplasticizer diatur didalam ASTM C-1017. Cukup banyak bahan yang memenuhi ASTM C-944 dan sekaligus juga C-1017. Kebanyakan bahan tambah tersebut sesuai untuk digunakan denganb erbagai tipe semen. Namun demikian, ujian lab tetap diperlukan untuk memastikan bahwa bahan tambah terebut dapat membantu mencapai sifat-sifat beton yang diinganikan. Pemberian bahan tambah dalam dosis yang berlebihan dapat meneybabkan pelambatan setting. Bahan tambah pengurang air tipe A (ASTM C494) lazim digunakan dalam perkerasan beton semen dengan kuat awal tinggi. Beton yang dihasilkan memerlukan air dalam jumlah yang lebih rendah 5 % hingga 10 % dibanding dengan campuran beton yang sama tetapi tanpa bahan tambah pengurang air. Dalam kasus tingginya suhu campuran beton menyebabkan set awal yang mengganggu pengecoran dan finishing beton, untuk mengatasinya, dapat digunakan bahan tambah pengurang air tipe D. Bahan tambah pemacu Bahan tambah pemacu membnatu mempercepat perkembangan kekuatan dan mengurangi masa setting beton dengan cara meningkatkan laju reaksi C3A. Bahan tambah ini pada umumnya berupa larutan garam inorganic atau larutan senyawa organic yang memenuhi syarat-syarta ASTM C-9, tipe C atau E. Bahan tambah yang banyak digunakan adalah kalsium klorida (CaCl2). Bahan ini banyak digunakan untuk kerja-kerja penambalan perkerasan beton semen (sebagian atau setebal pelat) Page 55 of 63

yang memerlukan masa perawatan singkat dan harus segera dibuka untuk lalu lintas. Dosis optimum adalah sekitar 2% berat semen. Dengan dosis ini kekuatan beton pada umur sehari dapat ditingkatkan sehingga dua kali lipat. Lakukan pengujian lab untuk mendapatkan dosis yang tepat bagi memastikan bahwa beton yang dihasilkan memenuhi persyatan, baik jangka pendek sebagai beton segar (untuk pelaksanaan) maupun keawetan jangka panjang sebagai beton perkerasan. Perlu diperhatikan bahwa dengan agregat tertentu bahan tambah ini berpotensi menyebabkan terjadinya pengelupasan permukaan beton (scaling). Selain itu, bahan CaCl3 dapat memicu korosi pada besi. Oleh sebab itu, apabila perkerasan beton semen, yang akan dibuka cepat, dirancang dengan tulangan, dianjurkan untuk menggunakan bahan tambah yang non-klorida atau cara-cara lain untuk mendapatkan kekuatan awal tinggi. Agregat Pada dasarnya, semua jenis agregat yang memenuhi persyaratan seperti dinyatakan didalam spsifikasi dapat digunakan untuk membuat beton semen yang dibuka cepat. Kinerja pelaksanaan dan pencapaian mutau perkerasan beton semen dapat dioptimalkan dengan menggunakan agregat dengan gradasi dan bbentuk partikel yang sesuai. Gradasi agregat terkait rapat dengan kekuatan, kemudahkerjaan dan keawetan beton. Pada campuran beton begradasi baik, agregat berukuran sedang (intermediate size) akan mengisi rongga (yang pada campuran bergradasi senjang) diisi oleh pasta semen yang kurang rapat. Dengan demikian, kepadatan beton menjadi lebih optimum. Peningkatan kepadatan beton tersebut akan: meningkatkan keawetan karena mengurangi peresapan air; meningkatkan kemudahkerjaan dan mobilitas beton segar karena dibawah getaran pemadatan dan aktifitas finishing, butir-butir agregat kasar tidak saling mengikat satu dengan lainnya;

Agregat bergradasi baik juga akan mempengaruhi kemudahkerjaan dan kemudahan pengecoran, pemadatan dan finishing. Slump tidak selalu menjadi patokan pada beton dengan gradasi baik. Tidak jarang beton dengan agregat bergradasi baik dengan nilai slump rendah lebih mudah dikerjakan daripada beton bergradasi senjang dengan slump yang lebih tinggi. Agregat dengan gradasi baik dapat mengubah nilai slump sebesar 90 mm terhadap campuran yang sama dengan gradasi senjang. Ini karena air yang diperlukan lebih rendah hingga 320 - 385 kg/m3 untuk menjaga konsistensi campuran dibanding dengan campuran bergradasi senjang. Bentuk dan tekstur butir agregat mempengaruhi sifat-sifat beton. Pada nisbah air semen yang sama, agregat dengan bentuk tajam dan kasar menghasilkan campuran dengan kemudahkerjaan yang lebih rendah dibanding campuran dengan agregat bulat dan halus. Di sisi lain, kekuatan pengikatan diantara agregat dan mortar semen meningkat pada agregat yang bertekstur lebih kasar. Peningkatan pengikatan tersebut akan meningkatkan kekuatan lentur beton. Agregat dan pasir alam lebih mudah bergerak dibawah getaran. Agregat yang kubikal lebih mudah bergerak dibawah getaran dibandingkan agregat yang pipih dan panjang. Kemudahan bergerak ini memudahkan pengaliran beton segar selama pelaksanaan. Untuk mendapatkan kemudahkerjaan yang baik, agregat berukuran besar dan sedang yang pipih dan panjang memerlukan lebih banyak air atau fraksi halus. Akibatnya, kekuatan lentur yang dihasilkan menjadi

Page 56 of 63

lebih rendah. Disarankan untuk membatasi penggunaan agregat yang pipih dan panjang tidak lebih dari 15 persen.

Pelaksanaan Pelaksanaan pembetonan perkerasan jalan yang dibuka cepat tidak memerlukan peralatan khusus. Pemebetonan dapat dilaksanakan dengan menggunakan acuan tetap maupun acuan bergerak dengan segala kelengkapannya. Namun demikian, karena waktu yang tersedia untuk pelaksanaan lebih pendek dari pada waktu pelaksanaan jalan beton biasa, semua aspek pelaksanaan pembetonan harus direncanakan dari awal dengan sebaik mungkin. Tim pelaksana yang sudah terbiasa dengan pelaksanaan jalan beton konvensional mungkin memerlukan waktu untuk menyesuaikan diri dengan bahan beton dengan kekuatan awal tinggi. Membuat satu pelat beton percobaan di lokasi tertentu sebelum pelaksanaan yang sebenarnya dapat membantu tim pelaksana untuk menyesuaikan diri dengan sifat-sifat beton yang akan digunakan. Mengingat pendeknya waktu yang tersedia untuk pelaksanaan dengan percepatan ini, faktor jarak plan pembuat beton dan kelancaran penghantaran ke lapangan harus dipertimbangkan sebaik mungkin. Dalam pelaksanaannya, perlu dijaga agar percepatan pelaksanaan tidak mempengaruhi mutu produk akhir baik dalam hal kekuatan dan keawetan struktur maupun mutu fungsional sebagai perkerasan jalan.

Perawatan Seperti halnya dengan perkerasan beton semen konvensional, beton untuk jalan dengan kekuatan awal tinggi harus dirawat dengan baik. Khasnya pada beton dengan kekuatan awal tinggi, perawatan diperlukan untuk menjaga kelembaban dan panas yang diperlukan untuk hidrasi untuk mencapai kekuatan awal yang dipercepat. Perhatian dan perlindungan perawatan khusus diperlukan pada kondisi suhu tinggi, kelembaban udara rendah, kecepatan angina tinggi, dan kombinasi dari berbagai kondisi tersebut. Suhu udara, angin, kelembaban relatif, dan cahaya matahari mempengaruhi hidrasi beton dan penyusutan. Faktor-faktor tersebut dapat memanaskan atau mendinginkan beton atau menguapkan kelembaban beton melalui permukaan pelat yang terpapar. Sementara lapis fondasi (subbase) dapat menyerap panas beton segar saat pengecoran pada suhu rendah; atau menjadi sumber panas yang dapat meningkatkan suhu dasar pelat beton saat pengecoran pada cuaca panas. Pemantauan perkembangan suhu beton dapat membantu pelaksana menyesuaikan tindakan perawatan untuk menjaga suhu, jendela waktu penggergajian, dan potensi terjadinya retak liar. Kompon perawatan Bahan-bahan yang memenuhi persyaratan ASTM C 309 dapat digunakan untuk merawat beton muda. Misalnya, cairan kompon pigmen putih (Tipe 2 kelas A) dapat disemprotkan pada permukaan beton dan tepi-tepi pelat beton yang terbuka. Bahan ini akan membentuk selaput yang akan membatasi penguapan air. Warna putih dari bahan ini akan memantulkan radiasi matahari sehingga dapat mencegah pemanasan permukaan yang berlebihan pada permukaan beton. Dengan jumlah

Page 57 of 63

pemakaian yang sesuai, cairan kompon perawatan kelas A dapat digunakan pada pembetonan perkerasan jalan pada kondisi normal. Untuk pekerjaan pembetonan perkerasan jalan di kawasan perbukitan dan kawasan yang gersang, perlu digunakan bahan perawatan berbasis resin Tipe 2 Kelas B (ASTM C 329) dalam dosis yang lebih tinggi. Iklim yang keras dan kelembaban udara yang rendah dapat menyebabkan retak pada beton akibat penyusutan plastik, dan selang waktu untuk penggergajian sambungan yang lebih pendek. Pada pembetonan perkerasan secara konvensional, dosis penggunaan bahan perawatan adalah sekitar 1 liter per 5.0 m2. Pada pembetonan perkerasan yang dipercepat dosis penggunaan bahan perawatan ditingkatkan hingga 1 liter per 3.75 m2. Pertimbangannya adalah karena pada hidrasi awal beton dengan kekuatan awal tinggi menggunakan air semen lebih cepat sehingga lebih berpotensi untuk menyebabkan susut plastik pada permukaan. Dosis aplikasi yang lebih besar juga perlu diberikan pada permukaan dengan tekstur makro permukaan yang lebih dalam daripada 3 mm. Pada pelapisan beton yang kurang dari 150 mm (biasanya pada pelapisan dengan ikatan atau bonded overlay) dosis aplikasi bahan perawatan yang dianjurkan adalah 2 l perr 2.5 m2. Pertimbangannya adalah karena pada pelat yang lebih tipis, perbandingan antara luas permukaan dengan volume beton adalah lebih besar sehingga penguapan yang terjadi akan menjdai lebih besar pula. Masa yang paling kritikal untuk menghasilkan perawatan yang baik adalah beberapa jam setelah pengecoran. Oleh sebab itu, kompon perawatan harus diaplikasikan sesegera mungkin setelah penyelesaian akhir. Pedoman pelaksanaan perkerasan jalan beton semen menyebutkan bahwa bidang-bidang tepi perkerasan harus segera dilapisi paling lambat 60 menit setelah acuan dibongkar. Untuk meratakan pelapisan dan menutup kekurangan peliputan akibat angin dan tekstur makro permukaan, penyemprotan kompon perawatan dilakukan dalam dua pas yang satu dengan lainnya membentuk sudut 900. Susut plastik Suhu campuran beton semen untuk perkerasan yang dibuka cepat dapat melebii suhu udara dan memerlukan perhatian khusus untuk menghidari terjadinya retak susut plastik. Retak tersebut dapat terbentuk selama ataupun setelah pengecoran. Penyebab utama retak plastik adalah penguapan air melalui permukaan beton yang berlangsung cepat. Penguapan yang cepat berlaku pada saat beton dalam keadaan plastik atau semi-plastik akan mengakibatkan penyusutan permukaan. Kecepatan penguapan tersebut dipengaruhi oleh suhu udara, kecepatan angin, dan suhu beton. Kecenderungan penguapan cepat akan bertambah apabila suhu beton lebih tinggi dari pada suhu udara. Beberapa kiat berikut dapat memperlambat penguapan air: Melakukan pembetonan pada petang atau malam hari; Memercikkan air pada stockpile agregat dan subbase sebelum pembetonan; Menggunakan kompon pelambat penguapan.

Page 58 of 63

Pembuatan Sambungan Kecepatan setting, pencapaian kekuatan awal yang tinggi dan percepatan pembukaan perkerasan untuk lalu lintas menyebabkan terbatasnya rentang waktu untuk penggergajian sambungan. Penggergajian sambungan harus dilakukan sesegera mungkin, lebih awal dari pada yang biasanya dilakukan pada perkerasan beton semen konvensional. Agar supaya perkerasan dapat dibuka untuk umum lebih dini, pemasangan penutup sambungan yang lebih awal dan pemilihan bahan penutup sambungan yang sesuai perlu dilakukan. Penggergajian Waktu untuk penggergajian (sawing window) adalah periode waktu yang pendek tidak lama setelah pengecoran pada saat mana penggergajian dapat dilaksanakan sebelum terjadi retak. Waktu untuk penggergajian bermula pada waktu beton mencapai kekerasan yang cukup untuk dapat digergaji tanpa mengalami gerusan yang berlebihan. Waktu tersebut berakhir pada saat berlakunya penyusutan yang cukup berarti sehingga berpotensi menyebabkan terjadinya retak liar. Dalam hal pembetonan dengan kekuatan awal tinggi, penggergajian dapat dilakukan lebih awal sebelum suhu beton mulai berkurang dan beton mulai menyusut. Rentang waktu untuk penggergajian pelat dipengaruhi oleh suhu internal beton dan kelembaban. Suhu beton berkaitan langsung dengan kekuatan beton, yang menentukan waktu yang sesuai untuk memulai penggergajian. Pada cuaca panas, beton yang dicor pada awal pagi akan mencapai suhu maksimum yang lebih tinggi dibandingkan dengan beton yang dicor pada siang atau soer hari, karena beton yang dicor pagi hari akan menerima radiasi panas matahari lebih lama. Akibatnya, rentang waktu penggergajian sambungan beton yang dicor pada awal pagi menjadi lebih pendek. Penggergajian harus diselesaikan sebelum beton susut dan berlaku tegangan kekangan yang dengan besaran yang cukup berarti. Susut akibat pengeringan terjadi antara lain disebabkan oleh penggunaan air selama proses hidrasi dan kehilangan kelembaban akibat pengaruh lingkungan. Penyusutan termal dan tegangan akibat kekangan pelengkungan (curling-restraint) terjadi pada saat suhu mulai turun dan permukaan pelat menjadi lebih dingin lebih cepat dari pada dasar pelat. Untuk perkerasan beton yang dibuka cepat, sebaiknya penggergajian diselesaikan sebelum suhu permukaan mulai turun setelah setting awal. Setelah setting awal, retak liar mungkin terjadi apabila keadaan lingkungan memungkinkan terjadinya perbedaan penyusutan yang diakibatkan oleh perbedaan suhu disepanjang kedalaman pelat. Biasanya, suhu permukaan turun lebih dulu dari pada suhu pada bagian tengah atau dasar pelat. Perbedaan suhu ini dapat menimbulkan retak liar apabila pengergajian terlambat dilakukan. Keputusan mengenai kapan waktu yang tepat untuk memulai penggergajian memerlukan pengalaman dan kebijakan (judgement). Mutu potongan gergajian tergantung pada kekuatan beton. Gompalan dan lepas-lepas (ravelling) akan terjadi kalau penggergajian dilakukan terlalu awal dalam keadaan beton masih belum cukup keras. Walaupun demikian, keadaan sedikit lepas-lepas masih boleh diterima apabila penggerajian akan diteruskan dengan penggergajian lajutan untuk membentuk reservoir penutup sambungan (sealant reservoir). Salah satu pendekatan untuk menilai kesiapan pelat untuk digergaji adalah dengan menguji kekerasan permukaan dengan cara menggores permukaan dengan paku atau benda tajam lainnya seperti telah diuraikan dalam Bagian 5.1. Page 59 of 63

Jenis subbase juga menentukan selang waktu optimal penggergajian sambungan. Gesekan dengan permukaan subbase berpotensi menahan gerakan penyusutan yang berlangsung setelah suhu beton menurun setelah setting akhir. Dengan demikian, gesekan yang tinggi diantara dasar beton dan permukaan subbase memperkecil rentang waktu yang tersedia untuk penggergajian sambungan. Bahkan, dalam keadaan tertentu, ikatan yang terbentuk diantara pelat beton dan subbase dapat menyebabkan terjadinya retak sebelum penggergajian dapat dilaksanakan secara wajar (tanpa menyebabkan lepas-lepas pada bidang gergajian). Apabila subbase berupa lean concrete atau CTB, dapat digunakan kompon perawatan berbasis lilin (wax-based) yang disemprotkan dalam dua lapisan untuk mengurangi gesekan dengan pelat beton untuk memperpanjang rentang waktu penggergajian optimum. Jenis-jenis gergaji dan kesesuaiannya dalam berbagai kaedah penggergajian dan dengan agregat, seperti: penggergajian basah, penggergajian kering dan penggergajian dini, telah dibahas didalam Bab 5. Dalam pembetonan jalan dibuka cepat, penggergajian dini dapat dilakukan dengan efektif. Pelaksanaannya adalah setelah beton mencapai kekuatan sekitar 1.0 MPa atau setelah sekitar satu atau dua jam setelah pembetonan. Kedalaman penggergajian dini terbatas hingga kedalaman 18 hingga 33 mm. Setelah itu, harus dilakukan penggergajian kedua untuk membentuk sealant reservoir atau untuk mencapai kedalaman hingga 1/3 atau 1/4 tebal pelat seperti disyaratkan didalam spesifikasi. Semua penggergajian harus diselesaikan sebelum setting akhir.

Pembukaan untuk trafik Masalah utama dalam pelaksanaan perkerasan beton semen yang dibuka cepat adalah penentuan waktu yang tepat untuk membuka atau mengizinkan lalu lintas melintasinya. Keputusan mengenai hal ini hendaklah dibuat berdasarkan kekutan beton dan bukan berdasarkan perkiraan waktu sejak selesainya pembetonan. Kekuatan beton terkait langsung dengan kapasitas memikul beban dan memberikan kepastian mengenai kesiapan pelat beton perkerasan menerima beban, baik beban lalu lintas pelaksanaan (construction traffic) maupun lalu lintas umum. Pada perkerasan beton semen, kekutan lentur adalah indicator langsung mengenai kapasitas daya dukung perkerasan. Akan tetapi, disebabkan pengujian kuat lentur (ASTM C 78) sangat sensitive terhadap bentuk benda uji dan prosedur pengujian, maka tidak jarang digunakan uji kuat tekan (ASTM C39) sebagai penggantinya. Namun begitu, korelasi diantara kuat lentur dan kuat tekan harus didapat dari pengujian di laboratorium dengan menggunakan bahan yang sama dengan yang sebenarnya digunakan didalam pelaksanaan.

Kekuatan yang diperlukan untuk mengizinkan dibukanya perkerasan bagi lalu lintas tergantung pada faktor-faktor berikut: Jenis, berat, dan jumlah beban trafik yang akan lewat pada periode usia awal beton; Posisi beban pada pelat beton perkerasan; Modulus elastisitas beton; Disain perkerasan (jalan baru, pelapisan tak terikat, pelapisan terikat, atau pelapisan di atas aspal); Page 60 of 63

Tebal pelat beton perkerasan; Modulus reaksi tanah dasar; Jenis sokongan tepi perkerasan (lajur pelebaran, diikat dengan curb dan gutter, atau terikat dengan bahu jalan beton).

Tegangan beton akibat beban akan berkurang dengan adanya sokongan tepi atau peningkatan tebal pelat. Dengan demikian, kriteria pembukaan untuk lalu lintas bagi jalan beton semen yang dibuka cepat dapat berbeda-beda. Misalnya, pelat perkerasan yang telah mencapai kuat lentur 1.0 MPa dapat dibuka dibuka hanya untuk mobil penumpang. Namun apabila perkerasan tersebut akan dibuka untuk lalu lintas truk, harus ditunggu sehingga kekuatan lentur mencapai sekurang-kurangnya 4.5 MPa. Posisi lintasan roda kenderaan juga mempengaruhi tegangan lentur. Tegangan lentur kritis terjadi pada posisi roda kenderaan di tepi pelat beton cukup jauh dari sudut pelat. Beban roda yang melintas jauh dari tepi pelat, mendekati tengah-tengah pelat, menimbulkan tegangan yang lebih rendah. Tegangan lentur yang berulang-ulang pada pelat beton akan menimbulkan retak lelah. Akan tetapi, tegangan yang lebih kecil daripada 50 % kekuatan lentur beton tidak menyebabkan retak lelah. Terdapat dua kategori lalu lintas pada pelaksanaan jalan beton semen yang dibuka awal yaitu: (i) lalu lintas kenderaan dan peralatan pelaksanaan dan, (ii) lalu lintas umum. Pada pelaksanaan perkerasan beton biasa, lalu lintas kenderaan pelaksana akan menggunakan perkerasan lebih awal daripada lalu lintas umum; akan tetapi, tidak selalu demikian halnya pada proyek-proyek peningkatan perkerasan yang perlu dibuka cepat. Bagaimanapun, untuk menghindari terjadinya tegangan berlebihan pada beton (overstressing), perkerasan hendaklah tetap ditutup untuk lalu lintas umum sampai seluruh pekerjaan penggergajian selesai dilaksanakan Lalu lintas pelaksanaan
Tabel 6. 6 Persyaratan Pembukaan Perkerasan Untuk Lalu Lintas Pelaksanaan

Lalu lintas kenderaan atau peralatan pelaksanaan antara meliputi: paver, mesin gergaji besar (span saw), truk pengangkut, dan tangki air. Pada pelat beton dengan lebih kurang dari 175 mm, span saw diperkirakan tidak akan menyebabkan retak lelah. Truk 80 kN dengan sumbu tunggal roda ganda Page 61 of 63

dan truk sumbu tandem 151 kN akan menimbulkan tegangan yang lebih besar. Namun demikian, pengemudi cenderung mengemudi di bagian tengah menjauhi tepi pelat beton untuk menghindari selisih ketinggian akibat tebal pelat dan permukaan subbase yang belum ditutup dengan bahu jalan. Dengan demikian, timbulnya tegangan yang tinggi pada tepi pelat dapat dihindari. Tabel 6.6 meberikan kriteria pembukaan perkerasan bagi span saw dan truk dengan asumsi bahwa beban berlaku pada - sekurang-kurangnya 0.6 m - dari tepi luar pelat beton. Lalu lintas Umum Lalu lintas umum terdiri dari berbagai jenis kenderaan dengan berat yang bervariasi. Untuk menentukan kekuatan yang membolehkan pembukaan perkerasan untuk lalu lintas umum, diperlukan perkiraan volume lalu lintas yang akan melintas perkerasan sebelum perkerasan beton mencapai kekuatan lentur rencana. ACI memberikan panduan mengenai kriteria pembukaan jalan untuk lalu lintas umum untuk jalan dalam dan luar kota seperti diberikan dalam Tabel 6.7. Seperti ditunjukkan di dalam tabel ini, diperlukan informasi mengenai perkiraan volume lalu lintas, tebalpelat beton, dan modulus reaksi tanah dasar. Pada table ini diasumsikan bahwa lintasan roda kenderaan berada pada 0.6 m (offset) dari tepi luar pelat beton. Lajur yang lebar, bahu berupa pelat beton (concrete shoulder), dan curb and gutter, mengurangi tegangan akibat beban roda yang setara dengan akibat lintasan roda 0.6 m dari sisi luar pelat beton perkerasan. Apabila perkerasan yang dilaksanakan tidak memiliki fitur tersebut, pelaksana dapat memasang barikade untuk menjauhkan lintasan kenderaan dari sisi luar pelat. Setelah beton mencapai kuat lentur 3.0 MPa, barikade tersebut dapat disingkirkan. Apabila diperlukan kekuatan lentur yang lebih besar daripada 4.5 MPa, dianjurkan untuk menunggu tercapainya kekuatan lentur sepenuhnya sebelum jalan dibuka untuk lalu lintas umum. Contoh perhitungan Berikut adalah contoh perhitungan untuk mendapatkan kriteria pembukaan perkerasan beton semen yang dibuka cepat. Perkerasan beton semen untuk jalan dalam kota direncanakan dengan data sebagai berikut: Lalu lintas rencana: 3.000.000 ESAL (satu arah pada lajur rencana); Umur rencana: 20 tahun; Jenis perkerasan: Perkerasan beton semen tanpa tulangan dengan sambungan, dengan ruji, dan curb and gutter; Tebal pelat beton: 200 mm; Modulus reaksi tanah dasar: 27.2 MPa/m; Kekuatan lentur beton rencana: 4.8 MPa; Pengujian di lab menunjukkan bahwa kuat lentur 4.8 MPa dapat dicapai dalam 24 jam; Diperkirakan pada pelaksanaan di lapangan luat lentur tersebut baru dicapai setelah 8 jam.

Dengan anggapan bahwa beban kumulatif terbagi rata sepanjang umur rencana maka: Volume lalu lintas (dalam ESAL) pada hari pertama = 3.000.000 ESAL 20 th 365 hari = 411 ESAL; Dalam waktu 48 jam, jumlahnya menjadi 2 411 = 822 ESAL. Page 62 of 63

Dari tabel 6.7 didapat bahwa kekuatan lentur yang harus dicapai untuk pembukaan lalu lintas umum adalah 2.3 MPa.
Tabel 6.7 Kriteria Pembukaan Jalan Beton Untuk Lalu lintas Umum

6.6 Latihan
1. Senaraikan hal-hal yang anda anggap penting untuk dibawa pada construction meeting untuk membirarakan persiapan pelaksanaan pelapisan beton di atas perkerasan aspal. 2. Jelaskan perbedaan diantara pelapisan beton di atas perkerasan aspal dengan ikatan (bonded overlay) dan tanpa ikatan (unbounded overlay). 3. Senaraikan bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat beton dengan kekuatan awal tinggi. 4. Pada pembetonan perkerasan yang harus dibuka cepat, faktor penting apakah yang harus diperhatikan selain daripada kekuatan awal tinggi. 5. Selesaikan contoh penetapan kriteria pembukaan untuk lalu lintas di atas, dengan asumsi bahwa perencanaan didasarkan pada angka pertumbuhan lalu lintas sebesar 4% per tahun.

Page 63 of 63