Anda di halaman 1dari 7

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Indonesia adalah negara yang memiliki beraneka jenis suku, adat dan budaya. Dan di setiap daerah pastinya memiliki seni budayanya sendiri. Mereka memiliki simbol tersendiri yang dapat membedakan daerah mereka dengan daerah lain. Bisa dibilang setiap daerah memiliki simbol daerahnya sendiri, baik di bidang seni, budaya, dan lain-lain. Adapun di daerah tempat kami berkuliah kini, yakni Kabupaten Banyumas, atau kota Purwokerto, memiliki simbol seni musik yang sering disebut KENTONGAN. Kita pasti tahu apa arti dari simbol budaya. Simbol budaya adalah suatu hal atau barang yang menjadi ciri khas atau identik setiap masing-masing budaya. Jika dilihat sekilas, mungkin kesenian ini terlihat sama seperti kesenian angklung dari jawa barat, karena kesenian ini sama-sama terbuat dari bambu. Maka dari itu kami menyusun makalah ini agar kita dapat lebih mengenal apa itu kesenian kenthongan dari Banyumas. Dengan harapan kita semua dapat mengenal baik budaya kita sendiri, lalu dapat menjaganya agar kekayaan budaya kita tidak di rebut oleh bangsa lain.

B. Tujuan
Maksud atau tujuan penyusunan makalah ini adalah memberikan gambaran tentang salah satu kekayaan seni dan budaya yang berasal dari Banyumas yaitu alat musik kentongan yang juga biasa disebut tek-tek Banyumasan kepada pembaca yang memiliki ketertarikan kepada kebudayaan Banyumas dan memperkenalkannya secara singkat . Dengan harapan, kita sebagai genenrasi muda Indonesia lebih mengenal budaya kita sendiri, lalu tumbuh rasa sayang dan

cinta untuk senantiasa menjaga kentongan sebagai harta seni yang berharga di Negara Indonesia.

C. Metode Penulisan
Penulis mempergunakan metode observasi dan searching. Cara-cara yang digunakan pada penelitian ini adalah : - Browsing Dalam metode ini penulis membaca buku-buku referensi di situs internet yang berkaitan dengan penulisan makalah ini.

BAB II ISI

A. Sekilas Tentang Banyumas


Banyumas adalah salah satu kabupaten di provinsi jawa tengah. Ibukotanya adalah Purwokerto. Kabupaten yang berada di selatan pulau jawa ini, memiliki luas 1.327,60 km2 atau setara dengan 132.759,56 ha. Wilayah ini terdiri antara daratan dan pegunungan dengan struktur daratan terdiri dari sebagian lembah Sungai Serayu untuk tanah pertanian, sebagian dataran tinggi untuk pemukiman dan pekarangan, dan sebagian pegunungan untuk perkebunan dan hutan tropis terletak di lereng Gunung Slamet sebelah selatan. Bumi dan kekayaan Kabupaten Banyumas masih tergolong potensial karena terdapat Gunung Slamet dengan ketinggian puncak dari permukaan air laut sekitar 3.400M dan masih aktif. Keadaan cuaca dan iklim di Kabupaten Banyumas memiliki iklim tropis basah. Karena terletak di antara lereng pegunungan jauh dari pesisir pantai maka pengaruh angin laut tidak begitu tampak. Namun dengan adanya dataran rendah yang seimbang dengan pantai selatan angin hampir nampak bersimpangan antara pegunungan dengan lembah dengan tekanan rata-rata antara 1.001 mbs, dengan suhu udara berkisar antara 21,4 C - 30,9 C.

B.

Apa itu Kentongan?

Musik kentongan merupakan music khas masyarakat banyumas, Jawa Tengah. Kesenian yang mulai ramai pada tahun 1990 hingaa 2000-an ini dimainkan oleh 15-20 orang, dengan dipimpin seseorang atau dua orang mayoret. Sejarah budaya kentongan ini sebenarnya dimulai dari legenda Cheng Ho dari Cina, yang mengadakan perjalanan dengan misi keagamaan. Dalam perjalanan tersebut, Cheng Ho menemukan kentongan ini sebagai alat komunikasi ritual keagamaan.

Penemuan kentongan tersebut dibawa ke Cina, Korea, dan Jepang. Kentongan ini sudah ditemukan sejak awal masehi. Dan setiap daerah tentunya memiliki sejarah penemuan yang berbeda dengan nilai sejarah yang tinggi. Di Nusa tenggara Barat, kentongan ditemukan ketika Raja anak Agung Gede Ngurah yang berkuasa sekitar abad XIX, mereka menggunakannya untuk mengumpulkan masa. Di Yogyakarta ketika masa kerjaan Majapahit, kentongan Kyai Gorobangsa sering digunakan untuk mengumpulkan warga. Di Pengasih, kentongan ditemukan sebagai alat untuk menguji kejujuran calon pemimpin daerah. Sebenarnya kentongan tidak jauh berbeda dengan calung, karena sama-sama dibuat dari bahan dasar bambu. Kentongan juga sering disebut dengan "tek-tek". Pada saat itu daerah yang sedang tenar-tenarnya memajukan kesenian tek-tek yaitu Banyumas dan Purbalingga. Kegiatan kentongan ini awalny hanya untuk kesenangan orang meronda, jumlahnya hanya 4-5 orang yang menggunakan kentongan untuk keliling desa. Alat musik yang digunakan disamping kentongan itu sendiri antara lain, angklung dan calung, untuk rhytme, suling, bass, untuk perkusi biasanya menggunakan kompang atau terbang di kombinasi dengan ketipung, simbal, dan drum mini. Dalam memainkan kentongan, dibutuhkan pemain yang cukup banyak untuk menghasilkan irama music yang ramai, karena satu pemain memukul satu irama kenthongan yang sama sepanjang lagu, sehingga tiap-tiap kenthongan memiliki variasi memukul yang berbeda-beda untuk membuat music kenthongan lebih menarik biasanya pada music kenthongan di sertai tarian khas Banyumasan. Music khentongan paling cocok untuk mengiringi lagu dengan irama yang cepat seperti dangdut dan sebagainya, namun tidak menutup kemungkinan music khentongan digunakan untuk mengiringi lagu dengan irama yang lambat atau slow. Kesenian khentongan biasa di tampikan untuk menyambut pengunjung dan meramaikan tempat wisata, disamping itu kesenian khentongan juga dimaksudkan untuk menjaga dan melestarikan budaya local yang mulai hilang oleh budaya modern. Menurut dinas pariwisata dan kebudayaan kabupaten banyumas pada tahun 2004 perkumpulan khentongan di daerah Banyumas berjumlah 368 group. Berikut kami seratakan foto-foto kesenian ini.

C. Keunikan dan Keunggulan Khentongan


Kesenian music tradisional Khentongan yang semula berfungsi sebagai penggugah sahur di bulan ramadhan, dan sebagai alat komunikasi atau penyambung informasi kini berkembang dan menjadi sebuah kesenian yang dibanggakan oleh masyarakat Banyumas. Khentongan jika diamati sepintas seolah-olah tidak ada artinya. Ia merupakan kayu yang di lubangi hamper sama dengan panjang dan besarnya kentongan. Kunci untuk membedakan dilihat dari kode suara dan penabuhnya. Letak Banyumas yang berada di perbatasan antara budaya jawa dan sunda, mempunyai warna music tersendiri. Pengaruh sunda terlihat dari cara memainkan instrument perbendaharaan teknik cara memukul kendang, penyajian suara penyanyi dan penggunaan instrumen seerti angklung. Semua music banyumasan memakai tangga nada slendro (lima nada). Susunan gubahan vocal sering menggunakan nada minor yang sama dengan pelog (system 7 nada), namun dinyatakan dengan instrument gamelan bernada slendro. Dengan penjelasan diatas, kami memilih music khentongan dikarenakan di daerah banyumas terdapat sebuah kesenian music yang sangat langka dan unik. Music tradisional khentongan ini, semua alatnya terbuat dari bamboo yang di buat sedemikian rupa hingga bias dimainkan yang nadanya di sesuaikan seperti pada alat music elektrik (keyboard).

BAB III PENUTUP


Demikian makalah tentang khentongan yang dapat kami sampaikan, mohon maaf apabila terdapat kesalahan-kesalahan dalam isi atau ejaan penulisan. semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

A. Kesimpulan
Dari awal, kita semua mengerti bahwa Indonesia adalah Negara yang kaya akan suku, adat, seni budaya. Masing-masing daerah memiliki simbol atau cirri khas daerah mereka masing-masing. Termasuk Banyumas, Jawa Tengah, yang memiliki kesenian khentongan. Diharapkan dengan lebih mengenal kesenian khentongan ini, kita sebagai generasi muda terutama masyarakat local Banyumas, dapat lebih mencintai dan melestarikan kesenian Khentongan.