Anda di halaman 1dari 8

PEMERIKSAAN KEPALA-LEHER

No 1

Pemeriksaan Pemeriksaan Kepala

Saat pemeriksaan, pemeriksa-pasien harus sejajar, mata pemeriksa harus sama tinggi dengan pasien. Lihat ukuran kepala pasien, apakah mikrosefal-makrosefal atau mesosefal. Karena pasien kita mestinya normal-normal aja, kita bilang aja kepala simetris, mesosefal. Inget. Untuk pemeriksaan wajah kita tidak melaporkan kondisi subjektif seperti apakah pasien kita cantik atau ganteng, tapi lihat apakah wajah terlihat pucat, sianosis maupun ikterik. Kita lihat juga kesimetrisannya. Untuk pemeriksaan rambut, ada baiknya kalau kita memegang rambut pasien. Jangan lupa permisi dulu ya. Pelaporannya, rambut warna apa, mudah rontok atau tidak, adakah kebotakan/alopesia, adakah infeksi jamur atau dermatitis.

a.

Bentuk dan ukuran kepala

b.

Pemeriksaan Wajah

c.

Pemeriksaan Rambut

2. a.

Pemeriksaan Mata Posisi dan kesejajaran mata Simetris atau tidak, apakah ditemukan abnormalitas seperti eksoftalmus, strabismus. Untuk melihat eksoftalmus secara pasti adalah dilihat dari atas kepala pasien. Ini dia gambarnya:

Bila mata pasien terlihat menonjol, maka bisa disebut eksoftalmus atau proptosis. Yang merupakan tanda oftalmopati pada Graves disease. b. Alis mata dan kelopak mata Dilihat apakah ada dermatitis seborea (ketombe) pada alis. Pada kelopak dilihat simetris atau tidak, ada ptosis atau tidak. Dikatakan ptosis adalah apabila kelopak mata menutupi lebih dari 2mm dari bagian iris.

Apakah ada entropion(kelopak masuk) atau ekstropion (kelopak keluar). Lihat juga apakah ada tanda peradangan kelenjar keringat di kelopak mata seperti kalazion atau hordeolum. Ini gambar entropion-ekstropion, untuk gambar yang lain silahkan lihat di buku SL kalian:

c.

Sklera dan konjuntiva

Pada pemeriksaan ini, jangan lupa untuk menarik palpebra bawah sehingga kita bisa melihat konjungtiva palpebra inferior. Yang harus dilihat, apakah sclera ikterik, apakah konjungtiva pucat, apakah ada proses peradangan.

d. 3. a.

Lensa Pemeriksaan Telinga Bentuk dan ukuran

Dilihat korneanya keruh atau tidak

Bentuknya normal atau tidak,ukurannya microtia-makrotia atau normotia. Pemeriksaannya adalah dengan mengetok di bawah arkus zygomaticus, lebih gambangnya di depan liang telinga. Jadi sebenarnya kita memberiksan rangsangan pada nervus fascialis yang terletah dalam kelenjar parotis, untuk lebih jelasnya lihat gambar ini:

b.

Pemeriksaan Chvostek sign

Chvostek sign positif ditandai dengan spasme otot-otot fascialis pada sisi yang sama. Chvostek sign positif menandakan hipersentifitas (tetani) nervus fascialis pada hipokalsemia. 4. a. Pemeiksaan hidung Inspeksi permukaan luar Dilihat simetris atau tidak, apakah ada deformitas, tanda-tanda peradangan Harusnya untuk pemeriksaan hidung kita pakai senter. Dilihat ada tanda-tanda peradangan atau tidak Dilihat apakah septum nasi defiasi ke salah satu sisi

b.

Pemeriksaan mukosa

c.

Pemeriksaan septum nasi

5. a.

Pemeriksaan mulut dan faring Bibir Inspeksi apakah terlihat pucat, sianosis (kebiruan atau kehitaman), bibir pecah-pecah. Pasien di intruksikan untuk membuka mulut. Lihat dengan senter dan tongue spatel apakah mukosa berwarna pink normal atau ada tanda peradangan maupun ulcus. Pasien menjulurkan lidah, lihat apakah ada papil lidah atropi yang khas pada anemia defisiensi besi. Apakah ada ulserasi, bercak putih(oral trush) seperti pada candidiasis oral. Saat menjulurkan lidah kita juga bisa melihat fungsi dari nervus cranialis 12 (hipoglosus). Jika ada paralisis nervus hipoglosus, lidah akan menyimpang kea rah lesi yang sakit. Perhatikan pula dasar lidah, apakah ada ranula. Ranula adalah kista akibat dari obstruksi kelenjar ludah. Untuk lebih jelasnya lihat gambar berikut: Ranula

b.

Mukosa oral, gigi dan gusi

c.

Lidah dan palatum

Oral trush

d.

Faring dan laring

Pasien membuka mulut, diintruksikan untuk bersuara aaaa, inspeksi apakan daerah posterior faring ada tanda peradangan, apakah ada paralisis nervus 10(vagus) yang dicirikan dengan deviasi lidah ke sisi yang sehat (kebalikan dengan saat lidah menjulur)

6. a.

Pemeriksaan leher Inspeksi leher Inspeksi apakah simetris, adakah tanda peradangan. Dilihat juga apakah ada pembesaran kelenjar tiroid maupun limfonodi. Sebelum pemeriksaan harus ijin pasien dulu yak, pemeriksa berdiri di belakang pasien, pasien duduk. Pegang dari bagian bawah dagu, rasakan apakah limfonodi submentales membesar. Lanjut dari bawah dagu menelusur ke belakang untuk meraba limfonodi submandibularis, ke depan telinga limfonodi preauriculare, ke belakang telinga limfonodi retroauricular, ke belakang kepala limfonodi occipitalis, ke leher bagian samping limfonodi cervicalis dan berakhir ke limfonodi supraclavicularis. Bingung? Langsung lihat gambarnya aja ya,

b.

Kelenjar limfe

Selain dinilai pembesaran, kita juga menilai apakah ada nyeri tekan. Kita mengintruksikan kepada pasien agar mengatakan bila terasa nyeri . Normalnya limfonodi tidak teraba atau teraba kecil-kecil.

c.

Kelenjar tiroid

Seperti pada pemeriksaan limfonodi, pemeriksaan tiroid dilakukan dengan posisi pemeriksa berdiri dan pasien duduk. Raba tiroid dengan ujung jari, nilai apakah ada pembesaran. Mintalah pasien untuk menelan, dan rasakan apakah tiroid ikut gerakan menelan. Normalnya tidak teraba dan ikut gerakan menelan. Apabila ada pembesaran, lakukan auskultasi pada tiroid. Pada graves disease dapat ditemukan bising pada tiroid. Sebelum mengukur JVP harus tahu dimana letak vena jugularis. Vena jugularis menyilangi musculus sternocleidomastoideus. Untuk lebih jelasnya lihat gambar berikut ini:

d.

Mengukur JVP

Jugularis JVP (jugular venous pressure) adalah tekanan pada vena jugularis. Tekanan ini dapat meningkat bila ada peningkatan tekanan di ventrikel kanan (gagal jantung kanan). Peningkatan tekanan vena jugularis memberikan gambaran dilatasi pada vena tersebut dan pulsasinya terlihat meningkat. Seperti pada gambar berikut:

Pengukuran JVP dilakukan pada vena jugularis eksterna kanan, karena lebih mudah.

Pertama, posisikan pasien berbaring dengan kepa membentuk sudut 30-45 derajat. Tentukan titik nol pada angulus ludovichi. Intruksikan pasien untuk menoleh ke kiri. Bila ada distensi dari vena jugularis, akan langsung terlihat pulsasinya. Namun bila tidak terlihat, lakukan bendungan pada vena jugularis, kemudia lepaskan, maka akan terlihat seperti denyutan pada vena jugularis. Tarik garis dari pulsasi tersebut ke titik nol. Pengukurannya, penggaris kita letakkan diatas angulus, membentuk sudut 900 dari tempat tidur(tegak lurus ke atas). Tarik garis dari pulsasi vena juguler tadi ke penggaris tersebut. Lihat gambar:

Vena jugularis sebenarnya dihitung dari atrium kanan, jarak antara atrium kanan ke angulus ludovichi diperkirakan 5cm. Sehingga pelaporannya adalah: 5cm + hasil pengukuran JVP yang tertera di penggaris. Misal dari pengukuran, kita dapatkan kenaikan JVP 3cm (yang terukur di penggaris), pelaporannya bisa 5+3 atau hanya menyebutkan +3 saja (5cm nya tidak perlu disebutkan). Normalnya peningkatan JVP 4cm e. Pemeriksaan trakhea Pemeriksaan trachea dilakukan dari depan, dengan ujung jari, palpasi trachea apakah ada deviasi. Agar tidak lupa, pemeriksaan trachea bisa dilakukan sebelum pemeriksaan JVP.

Bandingkan sisi kanan dan kiri trachea, bila ada deviasi kemungkinan karena adanya masa abnormal leher.