Anda di halaman 1dari 1

Petikan daripada Syair Bidasari Tersebutlah perkataan Bidasari, Setelah malam sudahlah hari, Bangunlah ia seorang diri, Makan

dan minum barang yang digemari. Pergilah mandi Siti Bangsawan, Serta memakai bau-bauan, Lalu masuk ke dalam peraduan, Santap sirih di dalam puan. Bertemu sepah bekas dimakan, Diambil Siti di ampakkan, Dengan takutnya ia ber!ikirkan, Siapakah ini yang membuatkan. "ikalau manusia yang empunya, #es aya aku di abulinya, "ika ayahku datang adalah tandanya, Bertambahlah makanan yang dibawanya. Dilihatnya Siti tempat tidurnya, Tilam sedikit tersingkir alasnya, Sirih di puan salah aturannya, Bidasari masygul dengan takutnya. $a pun duduk di atas geta, Sangatlah gundah rasanya ita, Seraya bertaburan air mata, Manakah tempat ia hendak dikata ( Syair Bidasari, hlm. 715-717, 7 1-7 ) (Lagu Selendang Delima)

(Lagu Rakis)

(Lagu Rakis)

(Lagu Siti Zubaidah)

(Lagu Siti Zubaidah)

(Lagu Selendang Delima)