Anda di halaman 1dari 11

KAJIAN PENGEMBANGAN KAWASAN AGROPOLITAN SEROJA KABUPATEN LUMAJANG

Theodorik Rizal Manik, Dimas Wisnu Adrianto, Aris Subagiyo Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota Fakultas Teknik Universitas Brawijaya Jalan MT.Haryono 167 Malang 65145 Indonesia Telp 0341-567886 e-mail: theodorikrizal@gmail.com

ABSTRAK
Kawasan Agropolitan Seroja merupakan kawasan strategis ekonomi Kabupaten Lumajang. Pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja bertujuan untuk mengembangkan agribisnis yang berwawasan lingkungan, meningkatkan nilai tambah dan daya saing, mendayagunakan sumber daya, meningkatkan pendapatan masyarakat dan PDRB, serta melakukan re-positioning pemasaran di tingkat nasional dan global. Berdasarkan hal tersebut, maka tujuan penelitian ini adalah mengetahui karakteristik Kawasan Agropolitan Seroja, mengetahui perkembangan Kawasan Agropolitan Seroja, serta menyusun strategi dan arahan pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja. Metode analisis yang digunakan adalah analisis deskriptif, analisis kebijakan, analisis potensi ekonomi, analisis kesesuaian lahan, analisis penentuan komoditas unggulan, analisis linkage sistem, analisis kelembagaan, analisis partisipatif, analisis evaluasi kawasan terhadap konsep kawasan agropolitan, analisis potensi masalah, dan analisis SWOT. Bila dilihat dari hasil penelitian, terdapat 3 komoditas unggulan yang baik untuk dikembangkan di Kawasan Agropolitan Seroja yaitu komoditas pisang, komoditas durian, dan komoditas sukun. Komoditas pisang dalam pelaksanaan sistem agribisnis dapat dikatakan telah berjalan dengan baik dan berkembang dengan disertai dukungan pemerintah. Komoditas durian dan komoditas sukun belum mendapat dukungan dari Pemerintah Kabupaten Lumajang dalam pengembangannya. Pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja secara berkelanjutan membutuhkan strategi dan arahan berupa, pengembangan sub sistem agribisnis sesuai komoditas unggulan, arahan tata ruang Kawasan Agropolitan Seroja, pengembangan sistem usaha tani konservasi di pegunungan, pengembangan infrastuktur pendukung agropolitan, serta pengembangan sumber daya manusia. Kata Kunci : Evaluasi, Pengembangan, Agropolitan. ABSTRACT Serojas Agropolitan Region is an economics strategic area of Lumajang Regency. Serojas Agropolitan Region development aims to develop agribusiness that environmentally sound, increase added value and competitiveness, leverage resources, increase household incomes and GDP, as well as re-positioning of marketing at the national and global. Based on this background, the purpose of this research was to identify the characteristics of the Serojas Agropolitan Region, determine the development of Serojas Agropolitan Region, and creates strategy and direction of Serojas Agropolitan Region development. The analysis uses descriptive method, policy analysis, economic potential analysis, suitability of land analysis, determination of commodities analysis, linkage system analysis, institutional analysis, participatory analysis, region evaluation of the agropolitan region concept analysis, the analysis of potential problems, and SWOT analysis. When viewed from the research results, there are 3 good commodities to be developed in Serojas Agropolitan Region that are banana commodity, durian commodity, and breadfruit commodity. Banana commodity in the implementation of the agribusiness system can be said to have run well and developed with government support. Durian commodity and breadfruit havent received support from the Regional Government of Lumajang Regency. Serojas Agropolitan Region sustainable development requires a strategy and direction such as development of appropriate sub-systems agrobusiness commodities, spatial direction of Serojas Agropolitan Region, development of conservation farming systems in the mountains, development of supporting infrastructure agropolitan, and human resource development. Keywords: Evaluation, Development, Agropolitan.

PENDAHULUAN Agropolitan adalah kota pertanian yang tumbuh dan berkembang karena berjalannya sistem dan usaha agribisnis serta mampu melayani, mendorong kegiatan pembangunan pertanian

(agrobisnis) di wilayah sekitarnya. Menurut Estiadi (2008), konsep agropolitan adalah sebuah pendekatan pengembangan suatu kawasan pertanian perdesaan yang mampu memberikan berbagai pelayanan untuk memenuhi kebutuhan Masyarakat di kawasan produksi pertanian di
65

Jurnal Tata Kota dan Daerah Volume 5, Nomor 1,Juli 2013

KAJIAN PENGEMBANGAN KAWASAN AGROPOLITAN SEROJA KABUPATEN LUMAJANG

sekitarnya, baik pelayanan yang berhubungan dengan sarana produksi, jasa distribusi, maupun pelayanan sosial ekonomi. Kabupaten Lumajang merupakan salah satu kabupaten yang tumbuh dan berkembang dengan konsep agropolitan. Kabupaten Lumajang menetapkan kawasan pengembangan agropolitan yang diarahkan pada Kawasan Agropolitan Seroja yang terdiri dari 8 desa yang berada di Kecamatan Senduro dan Kecamatan Pasrujambe yang meliputi Desa Senduro, Desa Kandangtepus, Desa Kandangan, Desa Burno, Desa Argosari, Desa Jambekumbu, Desa Pasrujambe, dan Desa Jambearum. Dalam RTRW Kabupaten Lumajang Tahun 2008-2028, Kabupaten Lumajang menetapkan kawasan strategis pengembangan ekonomi salah satunya berada di Kawasan Strategis Ekonomi Agropolitan Seroja dengan luas 25.061,28 ha. Pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja ini bertujuan untuk mengembangkan agribisnis pertanian tanaman pangan, perkebunan, kehutanan, peternakan, dan perikanan yang berwawasan lingkungan guna meningkatkan nilai tambah dan daya saing, mendayagunakan sumber daya agribisnis kawasan agropolitan seroja, meningkatkan pendapatan masyarakat agribisnis di sekitar kawasan, meningkatkan kontribusi dalam pertumbuhan PDRB, melakukan re-positioning pemasaran daerah Kabupaten Lumajang di pasar nasional maupun global. Untuk mencapai tujuan sebagai kawasan strategis ekonomi Kawasan Agropolitan Seroja sesuai dengan RTRW Kabupaten Lumajang Tahun 2008-2028, maka dibutuhkan sebuah kajian pengembangan kawasan agropolitan. Diharapkan dengan adanya penelitian ini dapat memberikan arahan pengembangan kawasan Agropolitan Seroja di Kabupaten Lumajang dengan mengatasi permasalahan yang ada serta mengembangkan komoditas yang diunggulkan di dalam kawasan Agropolitan Seroja Kabupaten Lumajang. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi karakteristik Kawasan Agropolitan Seroja di Kabupaten Lumajang, mengetahui perkembangan Kawasan Agropolitan Seroja di Kabupaten Lumajang serta menyusun strategi dan arahan pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja di Kabupaten Lumajang. METODE PENELITIAN Penelitian tentang Kajian Pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja Kabupaten Lumajang ini termasuk ke dalam penelitian perkembangan (development). Penelitian ini menggunakan beberapa metode, yaitu:
66

Metode Pengumpulan Data Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan survei primer dan survei sekunder. Survei primer dilakukan dengan observasi lapangan serta wawancara tidak terstruktur dengan menggunakan metode nonprobability sampling. Metode pangambilan narasumber dalam penelitian ini adalah dengan metode purposive snowball sampling. Pelaksanaan wawancara dilakukan di kedua Kecamatan yaitu di Kecamatan 3 Senduro dan Kecamatan Pasrujambe dengan narasumber tokoh-tokoh utama pengembangan kawasan agropolitan baik dari masyarakat, tokoh keagamaan dan pejabat terkait di kedua kecamatan. Metode Analisis Metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 1. Analisis Deskriptif terdiri dari analisis statistika deskriptif, analisis kelembagaan, analisis partisipatif, analisis linkage sistem, dan analisis potensi masalah. 2. Analisis Evaluatif terdiri dari analisis evaluasi kawasan terhadap konsep kawasan agropolitan, analisis kebijakan, analisis LQ, analisis growth share,dan analisis kesesuaian lahan terhadap kawasan lindung dan komoditas 3. Analisis Pengembangan terdiri atas analisis SWOT. HASIL DAN PEMBAHASAN Gambaran Umum Kabupaten Lumajang Kabupaten Lumajang merupakan salah satu kabupaten yang terletak di Provinsi Jawa Timur. Kabupaten ini terletak pada posisi 752 823 LS dan 11250 - 11322 BT dengan luas wilayahnya 1.790,90 km2 atau 3,74% dari luas Provinsi Jawa Timur. Luasan tersebut terbagi dalam 21 kecamatan yang meliputi 197 desa dan 7 kelurahan. Sektor pertanian merupakan sektor utama dalam pembangunan Kabupaten Lumjang. Sektor pertanian menyumbang pemasukan sbesar 33,97 % dari total PDRB Kabupaten Lumajang di tahun 2009. Setiap tahunnya sektor pertanian memberikan kontribusi terbesar pada pemasukan PDRB Kabupaten Lumajang dengan rata-rata 33% - 34% dari total pemasukan PDRB Kabupaten Lumajang. Gambaran Seroja Umum Kawasan Agropolitan

Kawasan Agropolitan Seroja merupakan kawasan agropolitan yang ditetapkan oleh pemerintah Kabupaten Lumajang sesuai dengan

Jurnal Tata Kota dan Daerah Volume 5, Nomor 1, Juli 2013

Theodorik Rizal Manik, Dimas Wisnu Adrianto, Aris Subagiyo

masterplan kawasan agropolitan tahun 2003 yang terletak di Kecamatan Senduro dan Kecamatan Pasrujambe yang terdiri dari 8 desa yaitu Desa Senduro, Desa Kandang Tepus, Desa Kandangan, Desa Burno, Desa Argosari, Desa Jambekumbu, Desa Pasrujambe, dan Desa Jambearum. RTRW Kabupaten Lumajang Tahun 2008-2028 menetapkan Kawasan Agropolitan Seroja sebagai kawasan strategis ekonomi pertanian.

terdapat di Kawasan Agropolitan Seroja ini berupa industri kecil dengan jumlah 16 industri kecil yang didominasi oleh industri pengolahan komoditas pisang. Fasilitas pendidikan yang ada di kawasan Agropolitan Seroja meliputi 40 SD, 5 SMP, dan 2 SMA. Secara umum bila dilihat dari jenis kelaminnya perbandingan antara penduduk pria dan wanita yang ada di Kawasan Agropolitan Seroja pada tahun 2009 hampir sama jumlahnya yaitu pria sebanyak 25.302 jiwa dan wanita 25.554 jiwa. Jumlah penduduk terbanyak berada di Desa Pasrujambe sebanyak 12.039 jiwa dan kepadatan penduduk tertinggi berada di Desa Jambearum dengan 1.118 jiwa/km2. Hampir sebagian besar masyarakat di Kawasan Agropolitan Seroja ini bermata pencaharian di sektor pertanian baik sebagai petani sebesar 6.440 orang dan buruh tani16.289 orang. Kajian Pengembangan Kawasan Agroplitan Seroja

Gambar 1. Peta Administrasi Kawasan Agropolitan Seroja Kawasan Agropolitan Seroja terletak pada ketinggian antara 400 - 2.000 meter dpl dengan curah hujan tahunan di sebesar 2.140 mm/tahun di Kecamatan Senduro dan 2.171 mm/tahun di Kecamatan Pasrujambe. Temperatur Kawasan Agropolitan Seroja berkisar antara 18C 33C. Tekstur tanah Kawasan Agropolitan di seluruh desa adalah tekstur tanah sedang (lempung) dengan efektivitas kedalaman tanah yang bervariasi di masing-masing desa. Berdasarkan Masterplan Kawasan Agropolitan Seroja Tahun 2003, Kota Tani Utama terletak di Desa Senduro dan Kota Tani terletak di Desa Kandang Tepus dan Desa Jambearum. Sedangkan Desa Argosari, Desa Burno, Desa Kandangan, Desa Pasrujambe, dan Desa Jambekumbu menjadi hintterland. Penggunaan lahan budidaya kawasan agropolitan didominasi oleh kawasan pertanian baik sawah, ladang, atau perkebunan dengan luasan mencapai 7.920,26 ha. Lokasi Kawasan Agropolitan Seroja yang berada di Pegunungan Bromo Tengger Semeru menyebabkan sebagian besar penggunaan lahan berupa hutan dengan luasan mencapai 9.084,73 ha. Fasilitas-fasilitas pendukung yang ada dalam sistem agropolitan ini terdiri dari fasilitas perdagangan, industri, dan pendidikan. Fasilitas perdagangan yang ada di Kawasan Agropolitan Seroja terdiri dari pasar kecamatan dan pasar agropolitan yang terletak di Desa Senduro serta dua pasar desa yang terletak di Desa Kandang Tepus dan Desa Pasrujambe. Industri yang

Kebijakan Pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja didukung oleh pemerintah melalui RTRW Kab. Lumajang tahun 2008 tentang penetapan kawasan ekonomi strategis. Namun kebijakan pemerintah dalam menetapkan komoditas unggulan dapat ditinjau ulang dengan menggunakan analisis LQ, analisis growth share, dan analisis kesesuaian lahan terhadap komoditas untuk menentukan komoditas unggulan. Selain itu kondisi infrastruktur yang mengalami kerusakan dapat segera diperbaiki untuk mendukung pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja. Kajian persyaratan kawasan agropolitan Suatu wilayah dapat dikembangkan menjadi suatu agropolitan harus dapat memenuhi persyaratan sebagai berikut: Memiliki sumberdaya lahan dengan agroklimat yang sesuai untuk mengembangkan komoditi pertanian khususnya pangan, yang dapat dipasarkan atau telah mempunyai pasar atau yang disebut komoditas unggulan. Konservasi alam dan kelestarian lingkungan hidup bagi kelestarian sumberdaya alam, kelestarian sosial budaya maupun ekosistem secara keseluruhan. Untuk mengetahui komoditas unggulan, maka dilakukan analisis potensi ekonomi dengan menggunakan Analisis LQ dan Analisis Growth Share. Komoditas yang dihasilkan dari analisis ekonomi akan disesuaikan dengan syarat tumbuh komoditas untuk mendapatkan komoditas unggulan yang sesuai dengan agroklimat kawasan.
67

Jurnal Tata Kota dan Daerah Volume 5, Nomor 1, Juli 2013

KAJIAN PENGEMBANGAN KAWASAN AGROPOLITAN SEROJA KABUPATEN LUMAJANG

Analisis kesesuaian lahan terhadap kawasan lindung berfungsi untuk mengetahui lokasi konservasi alam dan kelestarian lingkungan hidup di Kawasan Agropolitan Seroja dengan melakukan identifikasi daerah yang peka terhadap longsor. Analisis Potensi Ekonomi Berdasarkan hasil perhitungan LQ pertanian sektor perkebunan dapat dilihat bahwa komoditas yang memiliki nilai LQ > 1 adalah komoditas tebu. Rekapitulasi hasil perhitungan LQ didapat 20 komoditas dengan nilai LQ > 1, untuk sektor buah-buahan terdapat 10 komoditas, sektor sayur-sayuran 9 komoditas dan sektor perkebunan 1 komoditas. Tabel 1. Rekapitulasi Hasil Perhitungan LQ Komoditas Pertanian Kabupaten Lumajang Tahun 2009
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. Komoditas Salak Petai Mentimun Manggis Kacang Panjang Bawang Daun Cabe Rawit Cabe Besar Rambutan Sukun Pisang Kubis Sawi Terung Pepaya Tomat Alpukat Durian Tebu Sirsak LQ 7,07 3,61 3,39 2,69 2,68 1,83 1,83 1,72 1,71 1,51 1,48 1,42 1,35 1,33 1,31 1,31 1,28 1,27 1,25 1,09

lindung meliputi kawasan suaka alam, kawasan pelestarian alam, kawasan perlindungan bawahan, dan kawasan perlindungan setempat. Delineasi kesesuaian lahan terhadap kawasan lindung dengan mengoverlay peta delineasi daerah peka terhadap longsor dengan peta penggunaan lahan kawasan agropolitan.

Gambar 2. Peta kepekaan terhadap longsor

Gambar 3. Peta kesesuaian lahan terhadap kawasan lindung Kesesuaian komoditas unggulan Dengan adanya persyaratan fisiologis dan agronomis tanaman, maka terdapat 3 komoditas unggulan yang baik untuk dikembangkan di Kawasan Agropolitan Seroja. Komoditas tersebut meliputi komoditas tanaman buah-buahan meliputi durian, pisang, dan sukun. Sementara komoditas yang tidak sesuai seperti pepaya, cabe, sawi, kubis, tomat, dan tebu akan membutuhkan input yang besar agar memberikan keuntungan bagi petani. Berdasarkan hasil overlay kelas kesesuaian lahan terhadap komoditas unggulan, tedapat 3 jenis kelas yaitu S1, S2, dan N dan menghasilkan 4 zona, yaitu: 1. Zona 1 yang merupakan kelas lahan S1 untuk komoditas pisang, durian, dan sukun. 2. Zona 2 yang merupakan kelas lahan S1 untuk komoditas pisang serta kelas S2 untuk komoditas durian dan sukun.

Berdasarkan pada hasil klasifikasi ditinjau dari analisis growth share, maka dapat diklasifikasi potensi pengembangan tiap komoditas yang ada di Kabupaten Lumajang, yakni: komoditas unggulan meliputi durian, pepaya, pisang, sukun, kubis, cabe besar, cabe rawit, sawi, tomat, dan tebu komoditas potensial meliputi alpukat, manggis, rambutan, salak, sirsak, petai, kentang, bawang daun, kacang panjang, terung, mentimun, dan kopi. Kesesuaian Lahan Daerah peka terhadap longsor Penentuan delineasi daerah peka terhadap longsor menggunakan overlay dari peta curah hujan, peta bahan induk, peta kelerengan, peta kandungan tanah liat, peta laju infiltrasi serta peta ke dalam lapisan kedap air. Kesesuaian kawasan lindung Berdasarakan RTRW Kabupaten Lumajang Tahun 2008-2028, penetapan kawasan
68

Jurnal Tata Kota dan Daerah Volume 5, Nomor 1, Juli 2013

Theodorik Rizal Manik, Dimas Wisnu Adrianto, Aris Subagiyo

3.

Zona 3 yang merupakan kelas lahan S2 untuk komoditas pisang, durian, dan sukun. 4. Zona 4 yang merupakan kelas lahan N yang tidak sesuai untuk komoditas pisang, durian, dan sukun karena memiliki faktor pembatas yang berat. Kondisi eksisting zona N merupakan lahan pertanian sayuran hortikultura berupa kentang dan bawang daun. Kondisi eksisting tersebut tetap dipertahankan disertai dengan pelaksanaan sistem usaha tani konservasi untuk meminimalisir terjadinya longsor.

kedua komoditas tersebut. Untuk komoditas potensial yang dapat dikembangkan adalah komoditas kopi dan sayuran hortikultura berupa kentang dan bawang daun. Kajian ciri-ciri kawasan agropolitan seroja Untuk mengetahui ciri-ciri Kawasan Agropolitan Seroja, dapat dilihat bagaimana subsistem agropolitan yang telah berjalan dengan utuh dan dipadukan dengan kegiatan masyarakat di tiap-tiap sektor yang meliputi sektor pertanian, industri, perdagangan, pariwisata, dan peternakan. Ciri-ciri kawasan agropolitan seroja tersebut dapat diketahui melalui analisis linkage system Kawasan Agropolitan Seroja. Linkage Sistem Analisis linkage sistem komoditas pisang, durian, dan sukun mencakup keterkaitan sub sistem agropolitan untuk pengembangan komoditas pisang, durian, dan sukun. Analisis sistem komoditas mencakup tahapan agribisnis hulu, agribisnis usaha tani, agribisnis hilir, agro output serta sub sistem pemasaran dan sub sistem sarana penunjang.

Gambar 4. Kesesuaian Lahan Terhadap Komoditas Unggulan Penentuan Komoditas Unggulan Berdasarkan hasil perhitungan LQ, Growth Share, analisis kesesuaian lahan terhadap komoditas, serta kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah dalam pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja Kabupaten Lumajang diketahui bahwa komoditas unggulan utama adalah komoditas pisang. Komoditas sukun dan durian dapat diarahkan menjadi komoditas unggulan, namun belum mendapat dukungan kebijakan dari pemerintah. Tabel 2. Komoditas Unggulan dan Komoditas Potensial Kawasan Agropolitan Seroja Kabupaten Lumajang
Komodi Hasil tas Analisis LQ Pisang Sukun Durian Bawang Daun Kentang Kopi 1,48 1,51 1,27 1,83 0,92 0,62 Hasil Analisis Growth Share Hasil Dukungan Analisis PemerinKesesuaian tah Lahan Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Ada Tidak Ada Tidak Ada Ada Ada Ada

Komoditas Unggulan Komoditas Unggulan Komoditas Unggulan Komoditas Potensial Komoditas Potensial Komoditas Potensial

Oleh karena itu diharapkan pemerintah dapat memberikan dukungan kebijakan pada

Gambar 5. Linkage System komoditas pisang

Jurnal Tata Kota dan Daerah Volume 5, Nomor 1, Juli 2013

69

KAJIAN PENGEMBANGAN KAWASAN AGROPOLITAN SEROJA KABUPATEN LUMAJANG

dalamnya. Sistem kawasan yang berjalan di Kawasan Agropolitan Seroja sudah berjalan sesuai dengan pedoman yang ada. Keterkaitan fungsional didalam kawasan saling berhubungan antara kawasan lahan pertanian dengan kawasan lainnya sehingga membentuk suatu sistem kawasan agropolitan dalam sistem tata ruang Kawasan Agropolitan Seroja. Kajian tipologi kawasan agropolitan seroja Kawasan Agropolitan Seroja memiliki tipologi kawasan dengan sektor usaha pertanian hortikultura dan perkebunan. Kawasan Agropolitan Seroja memiliki sektor usaha pertanian dengan jenis hortikultura dan perkebunan dengan komoditas ungulan berupa komoditas pisang, durian, dan sukun. Tipologi kawasan agropolitan yang berada di dataran sedang dan tinggi dengan tekstur berbukit memiliki persyaratan agroklimat yang sesuai dengan komoditas unggulan yang ada. Kajian infrastruktur dan fasilitas penunjang kawasan agropolitan seroja Gambar 6. Linkage Sistem komoditas durian dan sukun Kajian sistem kawasan agropolitan seroja Sistem kawasan agropolitan dapat terdiri atas : 1. Kawasan lahan pertanian (hinterland) berupa kawasan pengolahan dan kegiatan pertanian yang mencakup kegiatan pembenihan, budidaya dan pengelolaan pertanian. 2. Kawasan pemukiman yang merupakan kawasan tempat bermukimnya para petani dan penduduk kawasan agropolitan. 3. Kawasan pengolahan dan industri yang merupakan kawasan tempat penyeleksian dan pengolahan hasil pertanian sebelum dipasarkan dan dikirim ke terminal agribisnis atau pasar, atau diperdagangkan. Dikawasan ini bisa berdiri pergudangan dan industri yang mengolah langsung hasil pertanian menjadi produk jadi. 4. Kawasan pusat prasarana dan pelayanan umum yang terdiri dari pasar, kawasan perdagangan, lembaga keuangan, terminal agribisnis dan pusat pelayanan umum lainnya. 5. Keterkaitan antara kawasan sentra produksi pangan (agropolitan) dengan kawasan lainnya. Sistem Kawasan Agropolitan Seroja ditetapkan berdasarkan kebutuhan ruang untuk mewadahi kegiatan agribisnis yang ada di
70

Infrastruktur dan fasilitas penunjang diarahkan untuk mendukung pengembangan sistem dan usaha agribisnis dalam suatu kesisteman yang utuh dan menyeluruh pada kawasan agropolitan. Untuk mengetahui ketersediaan infrastruktur dan fasilitas penunjang dalam pengembangan kawasan, maka dilakukan analisis ketersediaan dukungan infrastruktur dan fasilitas penunjang pada subsistem agribisnis hulu, subsistem usaha tani dan subsistem agribisnis hilir. 1. Infrastruktur dan fasilitas penunjang subsistem agribisnis hulu sudah tersedia. Diharapkan kondisi infrastruktur dan fasilitas yang ada tetap diperthankan untuk pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja). 2. Dukungan infrastruktur dan fasilitas untuk menunjang subsistem usaha tani berupa jaringan jalan dibutuhkan perbaikan, sedangkan sub terminal pengumpul yang ada tetap dipertahankan. 3. Dukungan infrastruktur dan fasilitas yang ada telah menunjang subsistem agribisnis hilir pada komoditas pisang. Diperlukan pembangunan infrastruktur dan fasilitas penunjang untuk pengembangan sistem agribisnis durian dan sukun. Kajian kelembagaan kawasan agropolitan seroja Kelembagaan adalah suatu ketentuan berupa sistem pengelolaan yang menjembatani

Jurnal Tata Kota dan Daerah Volume 5, Nomor 1, Juli 2013

Theodorik Rizal Manik, Dimas Wisnu Adrianto, Aris Subagiyo

berbagai kepentingan antara instansi tekait atau disebut protokol. Protokol diarahkan kepada pengaturan hubungan antara pemangku kepentingan. Pihak-pihak stakeholders yang berkepentingan dan terkait dengan pengembangan kawasan agropolitan adalah Pemerintah Kabupaten Lumajang, petani, UPTD Dinas Pertanian dan kelompok, pedagang, perusahaan, dan lembaga keuangan

kawasan, tipologi kawasan, infrastruktur, dan kelembagaan. Kawasan Agropolitan Seroja dalam pengembangannya sudah siap untuk dikembangkan dengan konsep kawasan agropolitan berdasarkan Pedoman Pengelolaaan Ruang Kawasan Sentra Produksi Pangan Nasional dan Daerah. Komoditas unggulan utama dalam Pengembangan Kawasan Agropoltan Seroja adalah komoditas pisang sudah berjalan dengan utuh dan terintegrasi. Komoditas durian dan sukun masih memerlukan pengembangan agar sistem agribisnis pada komoditas tersebut dapat mendukung pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja. Potensi dan masalah Potensi utama Kawasan Agropolitan Seroja adalah komoditas unggulan berupa pisang, durian, dan sukun. Dengan adanya komoditas unggulan dari sektor pertanian mampu menjadi penggerak kegiatan perekonomian di bidang pertanian. Komoditas unggulan yang berupa pisang, durian, dan sukun merupakan komoditas yang dapat diolah menjadi produk yang lebih berharga apabila pemasaran dalam bentuk buah segar tidak terserap pasar, akan tetapi pada saat ini permintaan akan komoditas unggulan tersebut cukup tinggi. Selain adanya komoditas unggulan, kerjasama petani melalui kelompok tani yang mengadakan kemitraan merupakan potensi dalam pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja. Masalah utama dalam pengembangan Kawasan Agropolitas Seroja adalah subsistem agribisnis hilir komoditas durian dan sukun yang belum berjalan. Kondisi jaringan jalan yang rusak juga menyebabkan permasalahan dalam distribusi pemasaran produk pertanian. Strategi dan Arahan Pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja Strategi/upaya pokok dalam mengembangkan Kawasan Agropolitan Seroja Kabupaten Lumajang yang berkelanjutan, yaitu: 1. Terbangunnya sistem agribisnis yang utuh. 2. Kelembagaan yang bersinergi. 3. Terbangunnya infrastruktur dan fasilitas penunjang mendukung kegiatan agribisnis. 4. Pengembangan Lingkungan. 5. Terbentuknya sumber daya manusia yang unggul. Arahan pengembangan sub sistem agribisnis Komoditas Unggulan Berdasarkan hasil analisis perekonomian dan kesesuaian lahan terhadap komoditas yang telah dilakukan, komoditas yang dapat diarahkan
71

Gambar 7. Diagram Venn Kelembagaan Gambar diagram venn diatas dapat dilihat bahwa petani dan kelompok tani memiliki peran terbesar dalam pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja. Para petani dan kelompok tani membuka jaringan kemitraan dengan perusahaan untuk memasarkan hasil pertanian petani dan kelompok tani juga menjalin kerjasama dengan perbankan untuk mengatasi permasalah permodalan. Pemerintah Kabupaten Lumajang bertugas mendampingi petani dan kelompok tani melalui UPTD Dinas pertanian agar para petani dan kelompok tani dapat mengembangkan kawasan agropolitan seroja sesuai dengan rencana yang telah disepakati bersama. Keberadaan industri rumah tangga berfungsi untuk menyerap hasil pertanian yang tidak terserap pasar untuk diolah mejadi produk yang lebih bernilai dan tahan lama. Kajian pengembangan kawasan agropolitan seroja terhadap konsep kawasan agropolitan Evaluasi pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja terhadap kriteria kawasan agropolitan bertujuan untuk mengetahui kondisi Kawasan Agropolitan Seroja dalam pengembangannya sudah berjalan sesuai dengan konsep pengembangan kawasan agropolitan berdasarkan Pedoman Pengelolaaan Ruang Kawasan Sentra Produksi Pangan Nasional dan Daerah. Kriteria yang dikaji meliputi: persyaratan kawasan agropolitan, ciri-ciri kawasan, sistem

Jurnal Tata Kota dan Daerah Volume 5, Nomor 1, Juli 2013

KAJIAN PENGEMBANGAN KAWASAN AGROPOLITAN SEROJA KABUPATEN LUMAJANG

menjadi komoditas unggulan dalam pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja adalah komoditas tanaman pisang, durian, dan sukun. Sub sisten Agribisnis tanaman pisang telah berjalan sesuai dengan konsep pengembangan kawasan agropolitan. Sub sistem agribisnis pisang yang ada tetap dipertahankan. Untuk sub sistem agribisnis pada komoditas durian dan sukun baru berjalan hingga tahap sub sistem agribisnis usaha tani. Arahan untuk komoditas durian dan sukun adalah peningkatan sub sistem agribisnis hilir dengan melakukan derivatisasi produk untuk meningkatkan nilai produk. Sub Sistem Agribisnis Hilir Pengembangan agribisnis hilir meliputi Sumber Daya Manusia (SDM industri), diversifikasi produk, ruang dan sarana produksi, serta modal produksi. Pelatihan teknik pembuatan produk komoditas unggulan mulai sortasi hingga produksi serta peningkatan keberagaman atau diversifikasi produk olahan hasil komoditas unggulan sampai dengan pengenalan teknik pengemasan dengan cara: 1. Melakukan inovasi dan diversifikasi produk olahan. 2. Peningkatan skala produksi dengan efisiensi proses produksi. 3. Peningkatan penguasaan teknologi dalam industri pengolahan. 4. Peningkatan kualitas produk industri pengolahan. 5. Peningkatan efisiensi proses produksi. Diversifikasi produk olahan perlu dilakukan untuk menyerap hasil produksi pertanian yang tidak terserap oleh pasar dan meningkatkan harga komoditas tersebut. Diversifikasi komoditas unggulan yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut: 1. Komoditas Pisang Pisang Segar. Keripik pisang. Sale pisang. Selai pisang. Cuka pisang. Tepung pisang. Makanan ringan/Snack. 2. Komoditas Durian Durian segar. Tuak durian. Lempok durian. Tepung durian yang dibuat dari bijinya. Keripik durian yang dibuat dari bijinya. 3. Komoditas Sukun

Sukun segar Keripik sukun Tepung sukun Pati sukun Tape sukun Bahan obat herbal Bahan pembuatan kue Kayu sukun yang kuat dan elastis dapat digunakan sebagai bahan bangunan, papan selancar, dan perabot rumah tangga. Peningkatan modal usaha yang dapat dilakukan untuk meningkatkan modal usaha adalah sebagai berikut: 1. Bantuan dari pemerintah baik ditingkat kota, provinsi maupun pusat dalam bentuk kredit dengan bunga yang rendah. 2. Pinjaman modal usaha dengan kredit lunak ke pihak perbankan yang mendukung usaha kecil menengah. 3. Bekerja sama dengan kelompok tani untuk mendapatkan modal usaha. 4. Bekerja sama dengan pihak pemerintah untuk mendatangkan investor dari luar kawasan. 5. Melakukan kemitraan dengan perusahaan. Peningkatan sarana produksi dilakukan dengan harapan dapat meningkatkan hasil produksi pengolahan pisang. Peningkatan sarana produksi dapat dilakukan dengan cara: 1. Mempertahankan sarana pengolahan yang telah ada. 2. Pengadaan sarana pengolahan durian seperti: peralatan pengolahan, tempat pengemasan produk olahan, dan gudang penyimpanan. 3. Pengadaan sarana pengolahan sukun seperti: peralatan pengolahan, tempat pengemasan produk olahan, dan gudang penyimpanan. 4. Pelatihan pemanfaatan teknologi dalam proses pengolahan pisang. 5. Bekerja sama dengan pemerintah melalui dinas perindustrian untuk melakukan penelitian dan pengembangan diversivikasi produk komoditas sukun dan durian. Sub Sistem Pemasaran Pengembangan sub sistem agro output dan pemasaran mencakup pengembangan produk hasil pertanian dan hasil pengolahan, limbah, serta sistem pemasaran yang mencakup sarana prasarana pemasaranan serta informasi pasar. Komoditas Pisang 1. Peningkatan Pasca Panen Diversifikasi produk olahan. Peningkatan penguasaan modern.

teknologi

72

Jurnal Tata Kota dan Daerah Volume 5, Nomor 1, Juli 2013

Theodorik Rizal Manik, Dimas Wisnu Adrianto, Aris Subagiyo

2.

3.

Standarisasi produk dengan menggunakan SNI atau ISO untuk meningkatkan kualitas hasil produks dengan orientasi pasar nasional dan internasional. Pengolahan limbah dilakukan untuk mencegah pencemaran lingkungan. Limbah hasil pertanian berupa sisa tanaman dapat diolah kembali menjadi pakan ternak dan bahan pembuatan pupuk organik. Perluasan Jaringan Pemasaran Promosi produk olahan komoditas unggulan pada tingkat nasional dan internasional untuk memperluas pangsa pasar. Mempertahankan kemitraan antara petani-kelompok tani dengan perusahaan untuk memperluas jaringan distribusi. Peningkatan Pasca Panen Diversifikasi produk olahan. Peningkatan penguasaan teknologi modern. Standarisasi produk dengan menggunakan SNI untuk meningkatkan kualitas hasil produksi dengan orientasi pasar regional dan nasional. Pengolahan limbah dilakukan untuk mencegah pencemaran lingkungan. Limbah hasil pertanian berupa sisa tanaman dapat diolah kembali menjadi pakan ternak dan bahan pembuatan pupuk organik. Perluasan Jaringan Pemasaran Promosi produk olahan komoditas durian pada tingkat regional dannasional untuk memperluas pangsa pasar. Pembentukan kemitraan antara petanikelompok tani dengan perusahaan untuk memperluas jaringan distribusi. Peningkatan Pasca Panen Diversifikasi produk olahan. Peningkatan penguasaan teknologi modern. Standarisasi produk dengan menggunakan SNI untuk meningkatkan kualitas hasil produksi dengan orientasi pasar regional dan nasional. Pengolahan limbah dilakukan untuk mencegah pencemaran lingkungan. Limbah hasil pertanian berupa sisa tanaman dapat diolah kembali menjadi pakan ternak dan bahan pembuatan pupuk organik. Perluasan Jaringan Pemasaran

Promosi produk olahan komoditas sukun pada tingkat regional dan nasional untuk memperluas pangsa pasar. Pembentukan kemitraan antara petanikelompok tani dengan perusahaan untuk memperluas jaringan distribusi. Arahan tata ruang kawasan agropolitan seroja kabupaten lumajang Struktur tata ruang Kawasan Agropolitan Seroja Kabupaten Lumajang yang ada tetap dengan berdasarkan kebutuhan ruang dengan membagi wilayah-wilayah yang berhubungan secara fungsional dalam satu sistem kegiatan. Kota Tani Utama yang diarahkan menjadi area pelayanan sebagai penggerak agribisnis komoditas tetap dipusatkan di Desa Senduro dan Kota Tani terletak di Desa Kandang Tepus dan Desa Jambearum. Sedangkan Desa Argosari, Desa Burno, Desa Kandangan, Desa Pasrujambe, dan Desa Jambekumbu menjadi hintterland.

Komoditas Durian 1.

2.

3.

Gambar 8. Peta arahan struktur tata ruang Pemanfaatan lahan budidaya Kawasan Agropolitan Seroja diarahkan sebagai kawasan pertanian. Total luasan yang dapat digunakan untuk pertanian adalah seluas 7.208,81 ha.

Komoditas Sukun 1.

2.

Gambar 9. Peta arahan pemanfaatan lahan Pemanfaatan lahan pertanian diarahkan menjadi 3 zona tanam komoditas unggulan
73

3.

Jurnal Tata Kota dan Daerah Volume 5, Nomor 1, Juli 2013

KAJIAN PENGEMBANGAN KAWASAN AGROPOLITAN SEROJA KABUPATEN LUMAJANG

berdasarkan kelas kesesuaian lahan. Zona A dapat ditanami komoditas unggulan pisang, sukun, dan durian. Zona B hanya dapat ditanami komoditas unggulan pisang. Sedangkan Zona N yang berada di Desa Argosari diarahkan menjadi kawasan agrowisata dengan konsep kawasan wisata alam dan tetap mempertahankan kondisi eksisting komoditas potensial yang sudah ada di zona N.

Arahan pengembangan infrastruktur dan fasilitas pendukung kawasan agropolitan Pengembangan jaringan jalan di dalam Kawasan Agropolitan Seroja adalah dengan memperbaiki kondisi jalan yang rusak berat maupun rusak khususnya akses jalan menuju Desa Argosari. Pengembangan sarana perindustrian dapat dilakukan oleh pemerintah maupun pihak swasta atau investor yang mau menanamkan modal di Kawasan Agropolitan Seroja. Pengembangan sarana industri diarahkan pada industri pengolahan komoditas unggulan. Pengembangan industri rumah tangga diarahkan pada hintterland, industri menengah diarahkan di Kota Tani, dan industri dengan skala besar di Kota Tani Utama. Pengembangan sarana pendidikan adalah pembangunan Sekolah Menengah Kejuruan dengan keahlian yang mendukung pengembangan kawasan agropolitan seperti keahlian bidang pertanian, teknologi pertanian, dan industri pertanian. Arahan pengembangan sumber daya manusia Pengembangan sumber daya manusia (SDM) pertanian dapat ditempuh melalui kegiatan pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan baik sektor pertanian maupun industri rumah tangga. Pengembangan SDM dilaksanakan agar SDM mampu berkembang secara dinamis. SDM diharapkan mampu berinovasi, berkreasi dan turut berpartisipasi dalam pengembangan kawasan agropolitan seroja. SIMPULAN Kawasan Agropolitan Seroja merupakan kawasan yang dipilih oleh Pemerintah Kabupaten Lumajang untuk menjadi kawasan strategis ekonomi. Hal ini merupakan salah satu upaya Pemerintah Kabupaten Lumajang untuk mengembangkan potensi wilayah dengan berdasarkan komoditas unggulan yang ada di Kawasan Agropolitan Seroja. Kawasan Agropolitan Seroja yang dapat digunakan sebagai lahan pertanian memiliki luasan sebesar 7.920,26 Ha dengan komoditas unggulan berupa pisang, durian, dan sukun. Kerjasama petani melalui kelompok tani yang mengadakan kemitraan merupakan potensi dalam pengembangan kawasan agropolitan seroja. sub sistem agribisnis hilir komoditas durian dan sukun yang belum berjalan. Kreativitas masyarakat untuk melakukan diversifikasi produk olahan masih minim khususnya pada tanaman durian dan sukun serta belum adanya

Gambar 10. Peta arahan zona tanam komoditas unggulan Arahan pengembangan sistem usaha tani konservasi Budidaya pertanian pada lahan pegunungan di Kawasan Agropolitan Seroja Kabupaten Lumajang yang sesuai dengan kondisi alam sebaiknya menerapkan sistem usahatani (SUT) konservasi yang tepat. Budidaya pertanian di lahan pegunungan meliputi dua kegiatan pokok, yaitu kegiatan usahatani dan konservasi. Kedua kegiatan pada sebidang lahan pertanian terintegrasi menjadi sistem usahatani (SUT) konservasi. Teknologi SUT menggunakan faktor kemiringan lahan, kedalaman tanah, dan kepekaan tanah terhadap erosi sebagai kriteria pengembangan model-model SUT konservasi.

Gambar 11. Peta Arahan SUT Konservasi

74

Jurnal Tata Kota dan Daerah Volume 5, Nomor 1, Juli 2013

Theodorik Rizal Manik, Dimas Wisnu Adrianto, Aris Subagiyo

kelompok tani komoditas durian dan sukun. Kondisi jaringan jalan yang rusak juga menyebabkan permasalahan dalam distribusi pemasaran produk pertanian. Perlu adanya strategi dan arahan dalam pengembangan kawasan agropolitan dengan melaksanakan pengembangan sub sistem agribisnis, pengenmbangan tata ruang Kawasan Agropolitan Seroja, pengembangan sistem usaha tani konservasi untuk mengatasi kepekaan longsor, infrastruktur pendukung agropolitan, dan pengembangan sumber daya manusia. Dengan pelaksanaan strategi dan arahan tersebut diharapkan kawasan agropolitan seroja dapat berkembang secara berkelanjutan. Saran 1. Perlu adanya penelitian lebih lanjut mengenai pengembangan kawasan agropolitan berdasarkan sektor peternakan, kehutanan (agroforestry), dan wisata pertanian (agrowisata) untuk mewujudkan pengembangan Kawasan Agropolitan Seroja Kabupaten Lumajang yang integratif antar sektor. 2. Perlu adanya penelitian lebih lanjut terhadap sub sistem agribisnis komoditas durian dan komoditas sukun. 3. Perlu adanya kebijakan yang mendukung pengembangan komoditas durian dan komoditas sukun. DAFTAR PUSTAKA Ashari, Sumeru. 2006. Meningkatkan Keunggulan Bebuahan Tropis Indonesia. Yogyakarta: C.V Andi Offset.

Badan Perencanaan Pembangunan Kabupaten Lumajang. 2003. Masterplan Kawasan Agropolitan Seroja Kabupaten Lumajang Tahun 2003. Lumajang: Bappekab Lumajang. Badan Perencanaan Pembangunan Kabupaten Lumajang. 2008. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Lumajang Tahun 2008/20092028/2029. Lumajang: Bappekab Lumajang. Badan Perencanaan Pembangunan Kabupaten Lumajang. 2009. Ekspose Kegiatan Pengembangan KAS 2009. Lumajang: Bappekab Lumajang. Badan Pusat Statistik. 2010. Kabupaten Lumajang Dalam Angka 2010. Lumajang: BPS. Departemen Pertanian. 2006. Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 47/Permentan/OT.140/10/2006 Tentang Pedoman Umum Budidaya Pertanian Pada Lahan Pegunungan. Jakarta: Deptan. Muliaanggun, Asianidharma. 2002. Penyusunan Pedoman Pengelolaan Ruang Kawasan Sentra Produksi Pangan Nasional dan Daerah (Agropolitan). Jakarta : Dirjen Penataan Ruang. Rustiadi, E., Saefulhakim, S. & Panuju, D.R. 2009. Perencanaan Dan Pengembangan Wilayah. Jakarta: Crestpent Press dan Yayasan Obor Indonesia. Suryabrata, Sumadi. 1983. Metodologi Penelitian. Jakarta: CV Rajawali. Sugiyono. 2006. Metode Penelitian Kuantitatif kualitatif dan R & D. Bandung: Alfabeta.

Jurnal Tata Kota dan Daerah Volume 5, Nomor 1, Juli 2013

75

Anda mungkin juga menyukai