Anda di halaman 1dari 52

KATA PENGANTAR

Ramping, atau... Melar? Melar


Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas anugerah-Nya

aan dan Membandingkan Pemilu pada Zaman Or

kami diberikan kemampuan untuk menyelesaikan makalah berkaitan dengan perbedaan Pemilu di
Orde Baru dan Reformasi. Melalui perjuangan yang panjang dan melelahkan, akhirnya makalah ini
dapat terselesaikan. Sungguh itu semua merupakan karunia Ia semata.
Makalah ini kami buat dalam rangka memenuhi tugas kewarganegaraan sebagai satu nilai
kognitif. Melalui makalah ini, kami ingin mengajak para pembaca kembali merenungkan pilihan yang
terbaik. Apakah Anda memilih hidup dalam keterbatasan partai politik yang hanya tiga seperti saat
zaman Pak Harto, ataukah memilih hidup seperti sekarang, di mana partai bertebaran layaknya
kacang goreng.
Di dalam makalah ini juga dibeberkan sedikit mengenai dasar-dasar yang dibutuhkan agar
Anda dapat mengerti pelaksanaan Pemilu masing-masing di zaman yang berbeda.
Layaknya peribahasa yang berkata, “Sepandai-pandainya tupai melompat, sesekali jatuh
juga,” kami juga menyadari kodrati kami sebagai manusia yang tak luput dari kesalahan. Karena itu,
kami mohon maaf apabila dalam penulisan makalah ini terdapat kata-kata yang menyinggung hati
para pembaca, menunjuk pihak tertentu, maupun kesalahan dalam ejaan dan struktur bahasa.
Akhir kata, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi para pembaca sekalian, terutama
bagi yang ingin memperkaya pengetahuan di bidang kewarganegaraan.
Jadi, pilih yang mana? Ramping, atau... Melar?

Penulis

2
Daftar Isi
BAB I Pengantar.....................................................................................5
BAB II Orde Baru....................................................................................6
I. Sejarah dan Tahun Pemerintahan......................................................................................6
II. Konfigurasi Politik............................................................................................................7
III. Kedudukan Lembaga Pemerintahan.............................................................................8
Kekuasaan Membentuk Undang-Undang (Legislatif)......................................................
Kekuasaan Kehakiman (Yudikatif)..................................................................................
Kekuasaan dan Pertanggungjawaban Presiden (Eksekutif)............................................
Eksistensi MPR dan Kedaulatan Rakyat..........................................................................
IV. Partai Politik...................................................................................................................9
V. Pelaksanaan Pemerintahan dan Kehidupan Rakyat...................................................10
Eksploitasi Sumber Daya................................................................................................
Warga Tionghoa.............................................................................................................
Perpecahan Bangsa........................................................................................................
Kelebihan dan Kekurangan.............................................................................................
VI. Partisipasi Masyarakat...................................................................................................12
VII. Kesimpulan...................................................................................................................12
BAB III Era Reformasi.............................................................................14
I. Sejarah dan Tahun Pemerintahan....................................................................................14
II. Presiden yang Berkuasa.................................................................................................17
III. Konfigurasi Politik..........................................................................................................18
IV. Kedudukan Lembaga Pemerintahan.................................................................................19
Kekuasaan Membentuk Undang-Undang (Legislatif)......................................................
Kekuasaan Kehakiman (Yudikatif)..................................................................................
Eksistensi MPR dan Kedaulatan Rakyat..........................................................................
Kekuasaan dan Pertanggungjawaban Presiden (Eksekutif)............................................
Impeachment.................................................................................................................
V. Partai Politik.................................................................................................................23
VI. Pelaksanaan Pemerintahan dan Kehidupan Rakyat...................................................23
VII. Partisipasi Masyarakat...................................................................................................24
VIII. Kesimpulan...................................................................................................................25
BAB III Sekilas tentang Pemilu..................................................................26
I. Pengertian....................................................................................................................26
II. Asas............................................................................................................................26
III. KPU............................................................................................................................26
IV. Partai Politik.................................................................................................................27
V. Tujuan Pemilu...............................................................................................................27
BAB IV Pemilu Orde Baru........................................................................28
I. Sistem Pemilu...............................................................................................................28
Pemilu 1971...................................................................................................................
Pemilu 1977...................................................................................................................
Pemilu 1982...................................................................................................................
Pemilu 1987...................................................................................................................
Pemilu 1992...................................................................................................................
Pemilu 1997...................................................................................................................
II. Peserta Pemilu..............................................................................................................29

3
III. Undang-Undang............................................................................................................29
IV. Ketentuan dan Persyaratan.............................................................................................29
V. Hasil Pemilu.................................................................................................................30
BAB V Pemilu Orde Reformasi..................................................................31
I. Sistem Pemilu...............................................................................................................31
Pemilu 1999...................................................................................................................
Pemilu 2004...................................................................................................................
II. Partai Politik.................................................................................................................32
III. Undang-Undang............................................................................................................32
IV. Ketentuan dan Persyaratan.............................................................................................32
V. Hasil Pemilu.................................................................................................................33
VI. PILKADA......................................................................................................................33
BAB VI Perbandingan dan Kesimpulan........................................................34
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................37
LAMPIRAN I Kamus...............................................................................38
LAMPIRAN II Peserta dan Hasil Pemilu........................................................40
LAMPIRAN III Peraturan Pemilu 2009..........................................................44
LAMPIRAN III Peraturan Pemilu 2009

4
BAB I Pengantar

Sesuai dengan perkembangan dan tuntutan zaman, kehidupan politik pun ikut bergerak
dinamis agar sesuai dan tidak ketinggalan oleh perubahan yang ada, tidak terkecuali sistem politik
yang ada di Indonesia. Banyak perubahan yang terjadi, hal-hal yang terasa berbeda ketika kita
melihat sekilas ke belakang dan membandingkan dengan apa yang ada sekarang.
Kehidupan politik tentunya tidak lepas dari kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan dalam
masyarakat itu sendiri guna berpartisipasi dalam pemerintahan, sesuai dengan asas yang dianut
negara kita yaitu demokrasi, termasuk penyelenggaraan Pemilu.
Pemilu, singkatan dari Pemilihan Umum, adalah wahana tempat rakyat Indonesia
menggunakan hak memilih dan dipilih, untuk menyalurkan aspirasinya. Pemilu ini dapat menjadi tolak
ukur seberapa sukses pelaksanaan demokrasi, apakah demokrasi sudah benar-benar terselenggara
sesuai dengan nilai sesungguhnya, ataukah hanya formalitas semata?
Melihat pentingnya peran dan dampak Pemilu, makalah ini dibuat untuk membandingkan
pelaksanaan Pemilu saat zaman Orde Baru (1968-1998) dan Reformasi (1998-sekarang), agar kita
dapat melihat kesalahan yang telah terjadi, belajar dari sejarah kita, serta meninjau ulang
pelaksanaan Pemilu masa kini.
Tentunya pelaksanaan Pemilu tidak lepas dari pengaruh iklim politik yang sedang
menyelubungi negara serta rezim atau penguasa yang memegang kendali dan sistem
pemerintahannya. Karena itu, pertama-tama kita akan membahas mengenai nilai, asas, dasar politik,
serta cara pemerintahan yang berlaku pada masing-masing zaman (Orde Baru dan Reformasi)
terlebih dahulu. Kemudian kita akan sedikit mempelajari mengenai pengertian hal-hal terkait Pemilu.
Barulah setelah itu, kita akan menilik pelaksanaan Pemilu pada zaman Orde Baru dan Reformasi
satu persatu, baru kemudian kita membandingkan perbedaan-perbedaan yang tampak pada Pemilu
dua zaman yang berbeda ini.

5
BAB II Orde Baru

I. Sejarah dan Tahun Pemerintahan


Orde Baru adalah sebutan bagi masa pemerintahan Presiden Soeharto di Indonesia. Orde
Baru menggantikan Orde Lama yang merujuk kepada era pemerintahan Soekarno. Orde Baru hadir
dengan semangat koreksi total atas penyimpangan yang dilakukan Orde Lama Soekarno.
Sebenarnya zaman Orde Baru dipicu dari peristiwa G30S/PKI pada tahun 1965, sehingga
beberapa sumber mungkin mengatakan bahwa Orde Baru dimulai pada tahun 1966. Namun, karena
pelantikan resmi Soeharto menjadi presiden dilaksanakan pada tahun 1968, secara resmi rezim
pemerintahan Soeharto (Orde Baru) dimulai pada tahun 1968.
Pada tanggal 1 Maret 1966, Presiden Soekarno dituntut untuk menandatangani sebuah surat
yang memerintahkan pada Jenderal Soeharto untuk mengambil segala tindakan yang perlu untuk
keselamatan negara dan melindungi Soekarno sebagai presiden. Surat yang kemudian dikenal
dengan sebutan Surat Perintah Sebelas Maret (Supersemar) itu diartikan sebagai media pemberian
wewenang kepada Soeharto secara penuh.
Orde Baru kemudian dikukuhkan dalam sebuah sidang MPRS yang berlangsung pada Juni-
Juli 1966, yaitu dengan dihasilkannya keputusan pengukuhan Supersemar dan pelarangan PKI
berikut ideologinya di Indonesia. Menyusul hasil sidang yang menetapkan PKI sebagai partai
terlarang, setiap orang yang pernah terlibat dalam aktivitas PKI ditahan. Sebagian diadili dan
dieksekusi, dan lainnya diasingkan ke pulau Buru.
Penyerahan pemerintahan kepada Soeharto baru terlaksana pada 22 Februari 1967 lewat
sidang istimewa pada awal Maret. MPRS mencabut mandat Bung Karno dan mengangkat Soeharto
sebagai Pejabat Presiden. Rupanya, berakhirnya kekuasaan Bung Karno masih belum menyurutkan
kewibawaan beliau. Hal ini mendorong Soeharto mengeluarkan Keppres pada bulan Mei yang
melarang Soekarno memakai gelar kepresidenan dan sebutan lainnya serta perintah pengusirannya
dari Istana Merdeka dengan batas akhir sebelum 17 Agustus 1967.
Selama masa pemerintahan 22 Februari 1967 hingga 27 Maret 1968, Soeharto menjabat
sebagai Pejabat Presiden. Setelah dilantik pada tanggal 27 Maret 1968, jabatan wakil presiden tidak
ditempati (lowong). Barulah pada pelantikan yang kedua, 24 Maret 1973, dipilih Sultan Hamengku
Buwono IX yang menjabat hingga 23 Maret 1978. Beliau adalah seorang non-partisan, berbeda
dengan wakil-wakil presiden selanjutnya yang semua berasal dari Partai Golkar.
Wakil presiden berikutnya adalah Adam Malik, menjabat dari 23 Maret 1978-11 Maret 1983,
diikuti oleh Umar Wirahadikusumah dari 11 Maret 1983-11 Maret 1988, Soedharmono (11 Maret
1988-11 Maret 1993), Try Sutrisno (11 Maret 1993-11 Maret 1998), serta Baharuddin Jusuf Habibie
yang menjabat hanya sebentar (11 Maret 1998-21 Mei 1998).
Pada pertengahan 1997, Indonesia diserang krisis keuangan dan ekonomi Asia yang
diperparah dengan kemarau terburuk dalam 50 tahun terakhir serta kejatuhan harga minyak, gas dan
6
komoditas ekspor lainnya. Rupiah jatuh, inflasi meningkat tajam, dan perpindahan modal sangat
cepat. Para demonstran yang dipimpin para mahasiswa meminta pengunduran diri Soeharto. Di
tengah gejolak kemarahan massa yang meluas, Soeharto mengundurkan diri pada 21 Mei 1998, tiga
bulan setelah MPR melantiknya untuk masa bakti ketujuh. Soeharto kemudian memilih sang Wakil
presiden, B. J. Habibie, untuk menjadi presiden ketiga Indonesia.
Mundurnya Soeharto dari jabatannya pada tahun 1998 merupakan tanda berakhirnya Orde
Baru yang kemudian digantikan Era Reformasi. Meski demikian, pada zaman Reformasi ini masih
ada tokoh-tokoh penting pada masa Orde Baru dalam jajaran pemerintahan, sehingga banyak yang
mengatakan Orde Baru belum berakhir. Oleh karena itu, Era Reformasi atau Orde Reformasi sering
disebut sebagai Era Pasca Orde Baru.

II. Konfigurasi Politik


Pada masa Orde Baru, pemerintahan menekankan stabilitas nasional dalam program
politiknya. Untuk mencapai stabilitas nasional, harus diawali oleh konsensus nasional. Ada dua
macam konsensus nasional:
1. Berwujud kebulatan tekad pemerintah dan masyarakat untuk melaksanakan Pancasila dan UUD
1945 secara murni dan konsekuen. Konsensus ini disebut sebagai konsensus utama.
2. Konsensus kedua adalah konsensus mengenai cara-cara melaksanakan konsensus utama.
Artinya, konsensus kedua lahir sebagai lanjutan dari konsensus utama dan merupakan bagian
yang tidak terpisahkan. Konsensus kedua tercipta dari pemerintah, partai-partai politik, dan
masyarakat.
Secara umum, elemen-elemen penting yang terlibat dalam perumusan konsensus nasional
adalah pemerintah, TNI, dan beberapa organisasi massa. Konsensus ini kemudian dituangkan ke
dalam TAP MPRS No. XX/1966, sehingga sejak itu konsensus nasional memiliki kekuatan hukum
yang mengikat bagi seluruh rakyat Indonesia. Beberapa hasil konsensus tersebut mencakup
penyederhanaan partai politik dan keikutsertaan TNI/POLRI dalam keanggotaan MPR/DPR.
Berdasarkan semangat konsensus nasional itu, pemerintah dapat melakukan tekanan-tekanan politik
terhadap partai politik yang memiliki basis massa luas, khususnya kepada PNI yang merupakan
partai besar dan dinilai memiliki kedekatan dengan rezim terdahulu. Pemerintah orde baru juga
melakukan tekanan terhadap partai-partai dengan basis massa Islam.
Pasca pemilu 1971 muncul kembali ide-ide penyederhanaan partai yang beralasan karena
partai politik selalu menjadi sumber yang pengganggu stabilitas. Gagasan ini menimbulkan sikap pro
dan kontra karena dianggap membatasi atau mengekang aspirasi politik dan membentuk partai-partai
hanya kedalam golongan nasional, spiritual dan karya.
Pada tahun 1973 konsep penyederhanaan partai (Konsep Fusi) sudah dapat diterima oleh
partai-partai yang ada dan dikukuhkan melalui Undang-Undang No. 3/1975 tentang Partai Politik dan
Golongan. Sistem fusi ini berlangsung hingga lima kali Pemilu selama pemerintahan orde baru (1977,
1982, 1987, 1992, dan 1997).
7
Presiden Soeharto secara dramatis mengubah kebijakan luar negeri dan dalam negeri dari
jalan yang ditempuh Soekarno selama masa pemerintahannya. Salah satu kebijakan pertama yang
dilakukannya adalah mendaftarkan Indonesia menjadi anggota PBB lagi. Indonesia menjadi anggota
PBB kembali pada tanggal 28 September 1966, tepat 16 tahun setelah Indonesia diterima pertama
kalinya.
Orde Baru memilih perbaikan dan perkembangan ekonomi sebagai tujuan utamanya dan
menempuh kebijakannya melalui struktur administratif yang didominasi militer namun dengan nasihat
dari ahli ekonomi didikan Barat. DPR dan MPR tidak berfungsi secara efektif. Anggotanya bahkan
seringkali dipilih dari kalangan militer, khususnya mereka yang dekat dengan Cendana. Hal ini
mengakibatkan aspirasi rakyat kurang didengar oleh pusat. Pembagian PAD (Pendapatan Asli
Daerah) juga kurang adil karena 70% dari PAD tiap provinsi tiap tahunnya harus disetor kepada
Jakarta, sehingga melebarkan jurang pembangunan antara pusat dan daerah.
Soeharto merestrukturisasi politik dan ekonomi dengan dwitujuan, yaitu tercapainya stabilitas
politik pada satu sisi dan pertumbuhan ekonomi di pihak lain. Dengan ditopang kekuatan Golkar, TNI,
dan lembaga pemikir serta dukungan kapital internasional, Soeharto mampu menciptakan sistem
politik dengan tingkat kestabilan politik yang tinggi.

I. Kedudukan Lembaga Pemerintahan


Kekuasaan Membentuk Undang-Undang (Legislatif)
Dalam masa pemerintahan Orde Baru, kekuasaan membuat undang-undang ada di tangan
presiden. DPR hanya sekedar memberikan persetujuan atas undang-undang itu.
Dalam pemerintahan Orde Baru, pemerintah kerap mengeluarkan kebijakan-kebijakan untuk
mengamankan posisi eksekutif (presiden). Seluruh institusi berhasil dimasuki dan dikontrol agar
selalu mendukung dan mengamankan posisi sang Presiden, sehingga Orde Baru berhasil berkuasa
selama 32 tahun, walaupun itu juga berarti UUD 1945 telah ditafsirkan secara sepihak.

Kekuasaan Kehakiman (Yudikatif)


Kekuasan kehakiman menurut UUD 1945 dilakukan oleh Mahkamah Agung dan lain-lain
badan kehakiman (pasal 24 ayat 1). Kekuasaan kehakiman hanya terdiri atas badan-badan
pengadilan yang berpuncak pada Mahkamah Agung. Lembaga ini dalam tugasnya bersifat mandiri
dalam arti tidak boleh diinterfensi atau dipengaruhi oleh cabang-cabang kekuasaan lainnya, terutama
eksekutif.

Namun dalam perjalanannya, MA ternyata banyak dipengaruhi oleh pemerintah. Mahkamah


agung tidak dapat bergerak dengan bebas dan independen. Interfensi itu berjalan ketika ada
kepentingan nyata pemerintah terhadap objek putusan yang nantinya akan mempengaruhi dinamika
dan kestabilan politik dalam negeri. Misalnya kasus oknum yang dipenjara karena pidato politiknya

8
yang mengkritik pemerintah, dalam kasus itu putusan pengadilan sudah diketahui, sehingga prosedur
pengadilan hanya bagaikan sandiwara.

Perlawanan yang dilakukan untuk mengatasi keterpurukan sistem hukum itu tidak terlalu
berarti sebab cara perlawanan telah dihalangi. Peran mahasiswa dan pers sebagai salah satu pilar
demokrasi dibatasi. Sikap kritis mereka harus berhadapan dengan penguasa yaitu pengadilan yang
diciptakan untuk menghancurkan perlawanan musuh-musuh politik Orde Baru.

Kekuasaan dan Pertanggungjawaban Presiden (Eksekutif)


Kekuasaan eksekutif adalah wewenang untuk menjalankan undang-undang. Pada
pemerintahan Orde Baru sangat tampak bahwa kekuasaan eksekutif telah melampaui batasan yang
sebenarnya. Seluruh kekuasaan lain (yudikatif dan legislatif) diperalat oleh Presiden.

Menurut UUD 1945, kekuasaan presiden adalah sebagai kepala negara, kepala
pemerintahan, dan pembentuk undang-undang dengan persetujuan DPR.

Pada saat pemerintahan Orde Baru berkuasa, presiden dipilih oleh anggota MPR, sehingga
pertanggungjawabannya juga kepada MPR. Pertanggung awaban itu merupakan formalitas belaka
yang dilakukan setiap musimnya, hanya dengan maksud menggugurkan kewajiban konstitusi. Hasil
dari pertanggungjawaban presiden pun sudah diketahui, yaitu akan diterima secara aklamasi sebab
keanggotaan MPR telah dirancang pemerintah Orde Baru untuk berpihak secara total kepadanya.
Siapa yang melawan atau membangkang harus berhadapan dengan alat pengaman kekuasaan Orde
Baru yang selalu siap menggiring oknum tersebut ke meja pengadilan atau keluar dari
keanggotaannya di parlemen.

Pada saat itu, MPR memiliki kewenangan untuk memberhentikan presiden dengan alasan
melanggar haluan negara atau melanggar UUD. Kewenangan ini pun hanya formalitas belaka yang
tidak memiliki kekuatan, tak peduli pelanggaran apa yang dilakukan pemerintah.

Eksistensi MPR dan Kedaulatan Rakyat


Menurut UUD 1945, MPR memiliki tugas dan wewenang menetapkan UUD dan GBHN
(pasal 3), memilih presiden dan wakil presiden (pasal 6), dan mengubah UUD (pasal 37).

Di samping itu, MPR juga memegang kedaulatan penuh dari rakyat (pasal 1 ayat 2 UUD
1945 sebelum amandemen). Jadi MPR adalah satu-satunya lembaga yang memegang kedaulatan
penuh dari rakyat, bahkan semua lembaga negara lain tunduk pada kekuasaan MPR.

II. Partai Politik


Dalam masa Orde Baru yang ditandai dengan dibubarkannya PKI pada tanggal 12 Maret
1966, dimulai suatu usaha pembinaan terhadap partai-partai politik. Pada tanggal 20 Februari 1968,

9
sebagai langkah peleburan dan penggabungan ormas-ormas Islam yang sudah ada tetapi belum
tersalurkan aspirasinya maka didirikannyalah Partai Muslimin Indonesia (PARMUSI) dengan massa
pendukung dari Muhammadiyah, HMI, PII, Al Wasliyah, HSBI, Gasbindo, PUI dan IPM.
Selanjutnya pada tanggal 9 Maret 1970, terjadi pengelompokkan partai dengan terbentuknya
Kelompok Demokrasi Pembangunan yang terdiri dari PNI, Partai Katholik, Parkindo, IPKI dan Murba.
Kemudian tanggal 13 Maret 1970 terbentuk kelompok Persatuan Pembangunan yang terdiri atas NU,
PARMUSI, PSII, dan Perti. Muncul pula suatu kelompok fungsional yang dimasukkan dalam salah
satu kelompok tersendiri yang kemudian disebut Golongan Karya. Dengan adanya pembinaan
terhadap parpol-parpol dalam masa Orde Baru, terjadi perampingan parpol sebagai wadah aspirasi
warga masyarakat kala itu, sehingga dalam Pemilihan Umum 1977 hanya terdapat 3 kontestan, yaitu
Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Demokrasi Indonesia (PDI), serta Golongan Karya.
Pada masa ini peserta Pemilu hanya terdiri atas 2 Parpol dan 1 Golkar. Dan selama masa
pemerintahan Orde Baru, Golkar selalu memenangkan Pemilu. Hal ini tidak mengherankan
mengingat Golkar dijadikan mesin politik oleh penguasa saat itu.

III. Pelaksanaan Pemerintahan dan Kehidupan Rakyat


Dalam jangka waktu 30 tahun pemerintahan Soekarno, ekonomi Indonesia berkembang
pesat meski hal ini dibarengi praktek korupsi yang merajalela. Selain itu, kesenjangan antara rakyat
yang kaya dan miskin juga semakin melebar.

Eksploitasi Sumber Daya


Selama masa pemerintahan Soeharto, kebijakan-kebijakan dan pengeksploitasian sumber
daya alam secara besar-besaran menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang besar namun tidak
merata di Indonesia, sehingga menyebabkan kesenjangan sosial yang tinggi.

Warga Tionghoa
Warga keturunan Tionghoa dilarang berekspresi dalam pemerinahan Orde Baru. Sejak
tahun 1967, warga keturunan dianggap sebagai warga negara asing di Indonesia dan kedudukannya
berada di bawah warga pribumi, yang secara tidak langsung juga menghapus hak-hak asasi mereka.
Kesenian barongsai secara terbuka, perayaan hari raya Imlek, dan pemakaian Bahasa Mandarin
dilarang, meski kemudian hal ini diperjuangkan oleh komunitas Tionghoa Indonesia terutama dari
komunitas pengobatan Tionghoa tradisional karena pelarangan sama sekali akan berdampak pada
resep obat yang mereka buat yang hanya bisa ditulis dengan bahasa Mandarin. Mereka pergi hingga
ke Mahkamah Agung dan akhirnya Jaksa Agung Indonesia waktu itu memberi izin dengan catatan
bahwa Tionghoa Indonesia berjanji tidak menghimpun kekuatan untuk memberontak dan
menggulingkan pemerintahan Indonesia.

Satu-satunya surat kabar berbahasa Mandarin yang diizinkan terbit adalah Harian Indonesia
yang sebagian artikelnya ditulis dalam bahasa Indonesia. Harian ini dikelola dan diawasi oleh militer

10
Indonesia (ABRI). Agama tradisional Tionghoa dilarang yang mengakibatkan agama Konghucu
kehilangan pengakuan pemerintah.

Pemerintah Orde Baru berdalih bahwa warga Tionghoa dengan populasi sekitar 5 juta ketika
itu akan menyebarkan pengaruh komunisme di Tanah Air. Padahal, kebanyakan dari mereka
berprofesi sebagai pedagang, yang tentu bertolak belakang dengan ajaran komunisme yang sangat
mengharamkan perdagangan. Orang Tionghoa pun akhirnya dijauhkan dari kehidupan politik praktis.
Sebagian lagi memang memilih untuk menghindari dunia politik karena khawatir akan keselamatan
dirinya.

Perpecahan Bangsa
Di masa Orde Baru pemerintah sangat mengutamakan persatuan bangsa Indonesia. Setiap
hari media massa seperti radio dan televisi mendengungkan slogan "persatuan dan kesatuan
bangsa". Salah satu cara yang dilakukan oleh pemerintah adalah meningkatkan transmigrasi dari
daerah yang padat penduduknya seperti Jawa, Bali, dan Madura ke luar Jawa, terutama ke
Kalimantan, Sulawesi, Timor Timur, dan Irian Jaya. Namun dampak negatif yang tidak diperhitungkan
dari program ini adalah terjadinya marjinalisasi terhadap penduduk setempat dan kecemburuan
terhadap penduduk pendatang yang banyak mendapatkan bantuan pemerintah. Muncul tuduhan
bahwa program transmigrasi sama dengan jawanisasi yang disertai sentimen anti-Jawa di berbagai
daerah, meskipun tidak semua transmigran itu orang Jawa.

Pada awal Era Reformasi konflik laten ini meledak menjadi terbuka antara lain dalam bentuk
konflik Ambon dan konflik Madura-Dayak di Kalimantan. Sementara itu gejolak di Papua yang dipicu
oleh rasa diperlakukan tidak adil dalam pembagian keuntungan pengelolaan sumber alamnya, juga
diperkuat oleh ketidaksukaan terhadap para transmigran.

Kelebihan dan Kekurangan


Di samping merajalelanya praktik-praktik ketidakadilan, adapula kelebihan yang patut kita
puji dalam masa Orde Baru, antara lain:

i. perkembangan GDP (Gross Domestic Product) per kapita Indonesia yang pada tahun 1968 hanya
AS$70 meningkat hingga mencapai lebih dari AS$1.000 pada 1996;

ii. kesuksesan program transmigrasi, KB (Keluarga Berencana), perang terhadap buta huruf;

iii. tercapainya swasembada pangan;

iv. tingkat pengangguran rendah;

v. REPELITA (Rencana Pembangunan Lima Tahun);

vi. kesuksesan Gerakan Wajib Belajar, Gerakan Nasional Orang Tua Asuh;

11
vii. stabilisasi keamanan dalam negeri;
viii. investor asing mau menanamkan modal di Indonesia;
ix. rasa nasionalisme dan cinta produk dalam negeri.
Namun di samping kelebihan yang telah diuraikan di atas, pemerintahan Orde Baru memiliki
beberapa kekurangan. Banyak dari antaranya yang merugikan dan sangat memberatkan rakyat
Indonesia. Contoh:

i. semaraknya korupsi, kolusi, nepotisme (KKN);

ii. pembangunan Indonesia yang tidak merata dan timbulnya kesenjangan pembangunan antara
pusat dan daerah, karena kekayaan daerah sebagian besar disedot ke pusat;

iii. munculnya rasa ketidakpuasan di sejumlah daerah karena kesenjangan pembangunan, terutama
di Aceh dan Papua;

iv. kecemburuan antara penduduk setempat dengan para transmigran yang memperoleh tunjangan
pemerintah yang cukup besar pada tahun-tahun pertamanya;

v. kesenjangan sosial yang tinggi (perbedaan pendapatan yang tidak merata bagi si kaya dan si
miskin);

vi. kritik dibungkam dan oposisi diharamkan;

vii. kebebasan pers sangat terbatas, diwarnai oleh banyak koran dan majalah yang dibredel;

viii. penggunaan kekerasan untuk menciptakan keamanan, antara lain dengan program penembakan
misterius (petrus);

ix. tidak ada rencana suksesi (penurunan kekuasaan ke pemerintah atau presiden selanjutnya).

I. Partisipasi Masyarakat
Budaya partisipasi politik yang berlaku di masyarakat pada zaman Orde Baru pada dasarnya
adalah budaya politik kaula, yang berarti pelayan. Budaya ini tercermin dari kehidupan politik rakyat
yang pasif, serta tidak ikut campur apalagi memberikan input kepada pemerintah. Dalam budaya
politik kaula, kepasifan masyarakat bukan berarti mereka tidak tahu-menahu mengenai sistem politik
seperti pada budaya politik parokial, tetapi ada “sesuatu” yang membuat mereka tidak mau tahu,
tidak berkutik, atau tidak berani.
“Sesuatu” dalam Orde Baru adalah kediktatoran Presiden Soeharto yang segala
keputusannya selalu mutlak dan tidak dapat dibantah. Beragam usaha pemadaman pihak yang tidak
sependapat dengan pemerintah dilakukan, bahkan dengan menempuh cara koersif (kekerasan).
Sebut saja penembakan misterius atau yang terkenal dengan singkatan petrus, yaitu penembakan

12
tiba-tiba oleh orang yang dirahasiakan identitasnya. Petrus ditujukan kepada orang-orang yang
dikatakan melanggar hukum. Yang menjadi masalah adalah, dalam petrus penentuan bersalah
tidaknya seseorang bukanlah melalui suatu persidangan yang jelas, namun hanya penentuan
subyektif dari mata pemerintah, sehingga garis antara benar dan salah menjadi kabur. Bisa saja
seseorang yang tidak bersalah namun sering mengkritisi atau mengoposisi pemerintah ditembak tiba-
tiba dengan tuduhan pengkhianatan maupun melawan pemerintah, dan setelahnya juga tidak ada
pihak yang berani menyelediki apalagi mengusut. Masyarakat hidup dalam ketakutan dan segala
tingkah lakunya diatur agar tidak memicu kemarahan oknum yang berkuasa, sehingga menjadi
sangat pasif.
Berbagai kebijakan yang mengatur agar masyarakat tidak “cerdas” dan pasrah saja
menerima keputusan pemerintah dibuat. Semua bertujuan agar pemerintah tidak tertandingi. Hal
inilah yang membuat segala input dan aspirasi tidak terdengar, selain memang tidak ada yang berani
berbicara.
UU Pokok Pers No. 11/1966 jo No. 4/1967 jis No. 21/1982 dan UU Penyiaran No. 24/1997
memberi otoritas kepada Menteri Penerangan untuk mengatur dan mengekang kebebasan pers.
Seringkali pers yang dirasa terlalu kritis dan analitis dibrendel. Pencabutan SIUPP (Surat Izin Usaha
Penerbitan Pers) kerap terjadi, dan pernah menimpa majalah ternama sekarang, Tempo. Padahal,
media massa merupakan salah satu bagian infrastruktur politik yang memberikan sosialisasi politik
dan feed back bagi pemerintahan yang sedang berjalan. Tentu dengan media massa yang semua
diatur pemerintah, masyarakat dibodohi, dibohongi, dan tidak dapat memberikan komentar apapun.
Kreativitas terhambat serta segala pikiran kritis diancam. Semua ini sungguh bertentangan dengan
semangat awal UUD 1945 pasal 28 yang menjamin kebebasan berserikat dan mengeluarkan
pendapat.

II. Kesimpulan
Pada era Orde Baru, pemerintah seakan melupakan semangat awal yakni melaksanakan
UUD 1945 secara murni dan konsekuen dan kemudian menyimpang ke berbagai pelanggaran hak
rakyat bahkan hak asasi.
Segala jenis tindakan yang dirasa dapat mengancam kedudukan penguasa akan diberi
ganjaran keras, dan aspirasi serta input masyarakat ditekan sebisa mungkin. Hal ini salah satunya
tampak dalam pembreidelan media massa, penulisan sejarah yang tidak obyektif karena memihak
pemerintah, konsep fusi Parpol, serta penangkapan dan pembunuhan bermotif politik.
Pemerintah akan melakukan segala cara untuk menanamkan pengaruhnya sekuat dan
selama mungkin. Seluruh wakil presiden berasal dari Golkar, dan orang-orang yang ditempatkan
dalam jajaran kursi pemerintahan sengaja dipilih yang dekat dan kooperatif dengan presiden.
Akibatnya, lembaga negara bagaikan macan ompong yang tidak memiliki kekuatan menghadapi
presiden.

13
Namun di balik pemerintahan tangan besinya, Soeharto sukses dalam bidang lain, seperti
kesejahteraan rakyat yang lebih baik yang tampak dari swasembada pangan, pengangguran rendah,
dan sebagainya.

14
BAB III Era Reformasi

I. Sejarah dan Tahun Pemerintahan


Reformasi dalam sejarah sistem politik di Indonesia merujuk pada gerakan mahasiswa yang
menggulingkan Soeharto dari kursi pemerintahan. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI),
reformasi adalah perubahan yang radikal. Ini berarti terjadinya reformasi berlangsung secara cepat,
bukan bertahap atau gradual. Memang dibandingkan dengan masa sebelumnya, banyak perubahan
yang kentara dalam Era Reformasi.
Era Reformasi atau biasa disebut pula Era Pasca Soeharto di Indonesia dimulai pada
pertengahan 1998, tepatnya saat Presiden Soeharto mengundurkan diri pada 21 Mei 1998 dan
digantikan oleh wakil presiden BJ Habibie.
Krisis finansial Asia menyebabkan ekonomi Indonesia melemah dan ketidakpuasan
masyarakat Indonesia terhadap pemerintahan pimpinan Soeharto saat itu membengkak, sehingga
menyebabkan terjadinya demonstrasi besar-besaran yang dilakukan berbagai organisasi aksi
mahasiswa di berbagai wilayah Indonesia.
Pemerintahan Soeharto semakin disorot setelah Tragedi Trisakti pada 12 Mei 1998 yang
kemudian memicu Kerusuhan Mei 1998 sehari setelahnya. Gerakan mahasiswa pun meluas hampir
di seluruh Indonesia. Di bawah tekanan yang besar dari dalam maupun luar negeri, Soeharto
akhirnya memilih untuk mengundurkan diri dari jabatannya. Di bawah ini akan kita bahas secara
terperinci mengenai sejarah terjadinya Era Reformasi.
• 22 Januari 1998 Rupiah menembus angka Rp17.000,00 per dolar AS.
• 12 Februari 1998 Soeharto menunjuk Wiranto, menjadi Panglima Angkatan Bersenjata.
• 5 Maret 1998 Dua puluh mahasiswa Universitas Indonesia mendatangi Gedung DPR/MPR untuk
menyatakan penolakan terhadap pidato pertanggungjawaban presiden yang disampaikan pada
Sidang Umum MPR dan menyerahkan agenda reformasi nasional. Mereka diterima Fraksi ABRI.
• 10 Maret 1998 Soeharto terpilih kembali untuk masa jabatan lima tahun yang ketujuh kalinya
dengan menggandeng B. J. Habibie sebagai Wakil Presiden.
• 14 Maret 1998 Soeharto mengumumkan kabinet baru yang dinamai Kabinet Pembangunan VII.
• 15 April 1998 Soeharto meminta mahasiswa mengakhiri protes dan kembali ke kampus.
• 18 April 1998 Menteri Pertahanan dan Keamanan/Panglima ABRI Jendral Purn. Wiranto dan 14
menteri Kabinet Pembangunan VII mengadakan dialog dengan mahasiswa di Pekan Raya
Jakarta namun cukup banyak perwakilan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi yang
menolak dialog tersebut.
• 1 Mei 1998 Soeharto melalui Menteri Dalam Negeri Hartono dan Menteri Penerangan Alwi
Dahlan mengatakan bahwa reformasi baru bisa dimulai tahun 2003.
• 2 Mei 1998 Pernyataan itu diralat dan kemudian Soeharto mengatakan reformasi bisa dilakukan
sejak sekarang (1998). Mahasiswa di Medan, Bandung dan Yogyakarta menyambut kenaikan
15
harga bahan bakar minyak dengan demonstrasi besar-besaran. Demonstrasi disikapi dengan
represif oleh aparat. Di beberapa kampus terjadi bentrokan.
• 4 Mei 1998 Harga BBM melonjak tajam hingga 71%, disusul tiga hari kerusuhan di Medan
dengan korban sedikitnya 6 meninggal.
• 7 Mei 1998 Peristiwa Cimanggis, bentrokan antara mahasiswa dan aparat keamanan terjadi di
kampus Fakultas Teknik Universitas Jayabaya, Cimanggis, yang mengakibatkan sedikitnya 52
mahasiswa dibawa ke RS Tugu Ibu, Cimanggis.
• 8 Mei 1998 Peristiwa Gejayan, 1 mahasiswa Yogyakarta tewas terbunuh.
• 9 Mei 1998 Soeharto berangkat seminggu ke Mesir untuk menghadiri pertemuan KTT G-15.
• 12 Mei 1998 Tragedi Trisakti, 4 mahasiswa Trisakti terbunuh.
• 13 Mei 1998 Kerusuhan Mei 1998 pecah di Jakarta. Kerusuhan juga terjadi di kota Solo.
Soeharto yang sedang menghadiri pertemuan negara-negara berkembang G-15 di Kairo, Mesir,
memutuskan untuk kembali ke Indonesia. Etnis Tionghoa mulai eksodus meninggalkan
Indonesia.
• 14 Mei 1998 Demonstrasi terus bertambah besar hampir di semua kota di Indonesia, demonstran
mengepung dan menduduki gedung-gedung DPRD di daerah. Soeharto, seperti dikutip koran,
mengatakan bersedia mengundurkan diri jika rakyat menginginkan. Ratusan orang meninggal
akibat kebakaran saat kerusuhan.
• 15 Mei 1998 Soeharto kembali ke tanah air dan mendarat di lapangan Bandar Udara Halim
Perdanakusuma di Jakarta, subuh dini hari.
• 17 Mei 1998 Menteri Pariwisata, Seni, dan Budaya, Abdul Latief mengajukan surat pengunduran
diri kepada Presiden Soeharto dengan alasan masalah keluarga, terutama desakan anak-
anaknya.
• 18 Mei 1998 Pukul 15.20 WIB, Ketua MPR sekaligus Ketua Partai Golkar, Harmoko menyatakan,
demi persatuan dan kesatuan bangsa, pimpinan DPR, baik ketua maupun para wakil ketua,
mengharapkan Presiden Soeharto mengundurkan diri secara arif dan bijaksana.
• 19 Mei 1998 Pukul 09.00-11.32 WIB, Presiden Soeharto bertemu ulama dan tokoh masyarakat.
Dalam pertemuan hampir 2,5 jam itu para tokoh membeberkan bahwa masyarakat dan
mahasiswa tetap menginginkan Soeharto mundur. Soeharto mengajukan pembentukan Komite
Reformasi. Presiden juga mengemukakan agar segara mengadakan reshuffle Kabinet
Pembangunan VII dan mengganti namanya menjadi Kabinet Reformasi. Usul itu mendapat
reaksi negatif. Ribuan mahasiswa berhasil menduduki Gedung DPR/MPR, Jakarta.
• 20 Mei 1998 Amien Rais membatalkan rencana demonstrasi besar-besaran di Monas, setelah
80.000 tentara bersiaga di kawasan Monas. Lima ratus ribu orang berdemonstrasi di Yogyakarta,
termasuk Sultan Hamengkubuwono X. Demonstrasi juga terjadi di Surakarta, Medan, Bandung.
Harmoko mengatakan Soeharto sebaiknya mengundurkan diri pada Jumat, 22 Mei, atau
DPR/MPR akan terpaksa memilih presiden baru

16
• 21 Mei 1998 Soeharto mengumumkan pengunduran dirinya pada pukul 9.00 WIB. Soeharto
kemudian mengucapkan terima kasih dan mohon maaf kepada seluruh rakyat dan meninggalkan
halaman Istana Merdeka didampingi ajudannya, Kolonel (Kav) Issantoso dan Kolonel (Pol)
Sutanto (kemudian menjadi Kepala Polri). Mercedes hitam yang ditumpanginya tak lagi bernomor
polisi B-1, tetapi B 2044 AR.
• 22 Mei 1998 Habibie mengumumkan susunan Kabinet Reformasi.
Dengan turunnya Soeharto dari jabatan presiden, maka berakhirlah pemerintahan Orde
Baru. Namun, masih banyak pihak yang menentang pengangkatan Habibie sebagai presiden karena
Habibie dinilai masih termasuk bagian Orde Baru. Gelombang demonstrasi mahasiswa memuncak
dalam peristiwa Tragedi Semanggi yang menewaskan 18 orang.
Masa pemerintahan Habibie ditandai dengan dimulainya kerjasama dengan Dana Moneter
Internasional untuk membantu dalam proses pemulihan ekonomi. Selain itu, Habibie juga
melonggarkan pengawasan terhadap media massa dan kebebasan berekspresi.
Sejumlah tahanan politik dilepaskan. Sri Bintang Pamungkas dan Muchtar Pakpahan
dibebaskan, tiga hari setelah Habibie menjabat. Tahanan politik dibebaskan secara bergelombang.
Tetapi, Budiman Sudjatmiko dan beberapa petinggi Partai Rakyat Demokratik baru dibebaskan pada
era Presiden Abdurrahman Wahid.
Beberapa langkah perubahan diambil oleh Habibie, seperti liberalisasi parpol, pemberian
kebebasan pers, kebebasan berpendapat, dan pencabutan UU Subversi (undang-undang yang
membolehkan penindakan setiap orang yang dicurigai melakukan tindakan subversi walaupun orang
tersebut belum terbukti bersalah secara hukum dan penilaian tindakan subversi sangat subyektif).
Ketika masa pemerintahannya, Habibie mengadakan referendum dengan Timor Timur yang
berakhir dengan berpisahnya wilayah tersebut dari Indonesia pada Oktober 1999. Langkah itu dinilai
kurang tepat di mata masyarakat sehingga pemerintahan Habibie dianggap sebagai salah satu masa
kelam dalam sejarah Indonesia.

17
I. Presiden yang Berkuasa
Masa Masa
Presiden Partai Wakil Presiden Partai Periode
Jabatan Jabatan
Baharuddin
Jusuf Habibie
21 Mei
1998-20
Golkar (lowong) - - 8
Oktober
1999

Abdurrahman
Wahid Megawati
Soekarnoputri

20 Oktober 20 Oktober
1999-23 PKB 1999-23 PDIP
Juli 2001 Juli 2001

9
Megawati
Soekarnoputri
Hamzah Haz

23 Juli 26 Juli
2001-20 2001-20
PDIP PPP
Oktober Oktober
2004 2004

Susilo 20 Oktober Partai Muhammad 20 Oktober Partai 10


Bambang 2004-20 Demokrat Jusuf Kalla 2004-20 Golkar
Yudhoyono Oktober Oktober
2009 2009
(sedang (sedang
menjabat) menjabat)

18
Boediono
(terpilih)

20 Oktober
(Belum
2009 Nonpartisan 11
menjabat)
(belum
menjabat)

II. Konfigurasi Politik


Momentum perubahan politik tahun 1998, yang dikenal dengan reformasi, ditandai dengan
turunnya Soeharto dari tampuk kursi kepresidenan Indonesia yang telah dikuasainya selama lebih
dari tiga puluh tahun. Jatuhnya rezim otoriter Orde Baru diikuti dengan perubahan konstitusi negara,
yaitu amandemen UUD 1945 hingga empat tahapan. Hasil dari perubahan konstitusi tersebut adalah
perubahan secara signifikan dalam sistem ketatanegaraan RI Struktur lembaga negara yang tidak
diperlukan dibubarkan kemudian atas tuntutan perkembangan politik dan masyarakat dibentuk
lembaga negara baru. DPA dibubarkan, lalu dibentuk MK dan DPD sebagai lembaga tinggi negara.
Lembaga perwakilan rakyat direformasi sedemikian rupa dengan menghilangkan unsur-
unsur perwakilan yang pada masa lalu digunakan sebagai alat kekuasaan eksekutif. Unsur ABRI,
Utusan Golongan, dan Utusan Daerah yang selama Orde Baru digunakan untuk membangun
legitimasi formal dihilangkan dari DPR. Semua anggota DPR dipilih oleh rakyat melalui partai politik.
Untuk memenuhi dan mewadahi aspirasi dan kepentingan daerah, dibentuklah DPD yang
susunannya dipilih langsung oleh rakyat dari daerah yang diwakilinya (provinsi). Sedangkan MPR
dibentuk dari gabungan DPR dan DPD, dengan tugas dan wewenang yang lebih terbatas (bukan lagi
menjadi lembaga tertinggi negara).
Reformasi juga menjangkau hingga pengaturan tentang sistem kepartaian di Indonesia.
Masyarakat diberikan kebebasan yang sangat luas untuk membentuk partai politik, dan bagaikan
jamur di musim hujan, sejak itu lebih dari seratus partai politik yang terdaftar di
Departemen Hukum dan HAM. Sekalipun demikian, untuk mengikuti Pemilu partai politik
harus memenuhi persyaratan tertentu yang tidak mudah. Tetapi harus diingat bahwa partisipan
Pemilu pasca reformasi selalu diikuti oleh lebih dari 20 parpol. Bahkan pada Pemilu legislatif 2009
yang baru saja berlangsung, ada 40 parpol yang berpartisipasi.
Materi penting lain dalam perubahan UUD 1945 adalah Presiden RI dipilih langsung oleh
rakyat, dengan masa jabatan yang dibatasi untuk dua kali lima tahun dan selebihnya tidak dapat
dipilih lagi. Dengan pemilihan presiden secara langsung, maka pemenuhan aspirasi rakyat lebih
terjamin. Rakyat sendirilah yang memilih presiden sehingga setiap suara rakyat berarti.
Pers sebagai pilar keempat demokrasi berperan maksimal ketika ruang ekspresi dan
informasi dibuka lebar. Media massa tidak lagi takut dengan ancaman breidel oleh pemerintah,
bahkan independensi media dilindungi dengan UU Pers. Negara telah memasukkan pers sebagai

19
rezim HAM, sehingga urgensi pemenuhannya sekarang sangatlah pokok. Pada periode ini kekuatan
pers mendapatkan ruang yang sangat besar.
Gerakan reformasi yang menyebabkan jatuhnya Presiden Soeharto dan rezim Orde Baru
juga memberikan semangat kebangkitan kepada pers di Indonesia. Era reformasi ditandai dengan
terbukanya keran kebebasan informasi. Di dunia pers, kebebasan itu ditunjukkan dengan
dipermudahnya pengurusan SIUPP. Sebelum tahun 1998 proses perolehan SIUPP melibatkan 16
tahap, tetapi dengan instalasi Kabinet B. J. Habibie, proses itu dikurangi menjadi tiga tahap. Di
samping itu, pada bulan September 1999, pemerintahan Habibie mengesahkan UU No. 40 Tahun
1999 tentang Pers, menggantikan UU RI No. 11 Tahun 1966, UU RI No. 4 Tahun 1967, dan UU No.
21 Tahun 1982, yang tidak sesuai dengan perkembangan zaman.
Pengakuan ketidaksesuaian dalam perundang-undangan tersebut merupakan kemenangan
untuk pers Indonesia. UU No. 40/1999 menjamin kebebasan pers serta mengakui dan menjamin hak
memperoleh informasi dan kemerdekaan mengungkapkan pikiran dan pendapat sesuai dengan hati
nurani sebagai hak manusia yang paling hakiki. Pasal 2 menyebutkan, "Kemerdekaan pers adalah
salah satu wujud kedaulatan rakyat yang berasaskan prinsip-prinsip demokrasi, keadilan, dan
supremasi hukum.” UU No. 40/1999 juga memberikan kebebasan kepada wartawan untuk memilih
organisasi sekaligus menjamin keberadaan Dewan Pers.
Kemudahan proses mendapatkan SIUPP menyebabkan hampir 1000 SIUPP baru disetejui
Menteri Informasi dalam jangka waktu Juni 1998 sampai Desember 2000, tidak termasuk sekitar 250
SIUPP yang telah diterbitkan sebelum reformasi. Sebagian besar terbitan itu merupakan tabloid
mingguan yang berorientasi politik yang dimiliki konglomerat media, misalnya Bangkit (Kompas
Gramedia Grup) dan Oposisi (Jawa Pos Grup). Dengan menjamurnya terbitan tersebut, masyarakat
tidak perlu lagi mengartikan ungkapan yang tersembunyi atau read between the lines seperti ketika
Orde Baru. Namun, sekarang yang diperlukan adalah sikap skeptis dalam memperoleh informasi
berita sehingga media dapat menghasilkan berita yang dipercaya, bukan hanya sekedar bersifat
sensasional saja.
Tahun ketiga yang sejak jatuhnya Suharto dan pergantian rezimnya, muncul
kencendurangan baru dalam pers di Indonesia, yaitu lokalisasi. Lokalisasi menyebabkan banyak
terbitan yang muncul di daerah-daerah untuk melayani informasi warga di daerah itu.
Konfigurasi politik pasca reformasi menunjukkan pola keterbukaan yang membuka peluang
bagi berperannya seluruh potensi rakyat secara maksimal untuk turut aktif menentukan kebijakan
negara. Dengan konfigurasi politik demikian maka pemerintah lebih berperan sebagai pelayan yang
harus melaksanakan kehendak masyarakatnya, yang dirumuskan secara demokratis oleh badan
perwakilan rakyat dan partai politik yang berfungsi secara proporsional.

20
III. Kedudukan Lembaga Pemerintahan
Era Reformasi ditandai dengan diselenggarakannya perubahan secara menyeluruh,
khususnya dalam konstitusi negara yaitu UUD 1945 yang mengalami amandemen hingga empat kali
agar lebih relevan dengan perkembangan yang ada.
Kekuasaan Membentuk Undang-Undang (Legislatif)
Sesudah amandemen UUD 1945, kekuasaan legislasi ada ditangan DPR dengan
persetujuan dari presiden (pasal 20 ayat 1 perubahan pertama UUD 1945). Dengan demikian, telah
terjadi perubahan kewenangan legislasi dari presiden dengan persetujuan DPR kepada DPR dengan
persetujuan presiden. Selain memiliki fungsi legislasi, DPR juga memiliki fungsi anggaran dan
pengawasan (pasal 20A ayat 1 perubahan kedua UUD 1945). Fungsi anggaran artinya DPR
membentuk APBN, sementara fungsi pengawasan artinya DPR bertugas mengawasi jalannya
pemerintahan yang diselenggarakan presiden dan pembantunya serta implementasi kebijakan.
Kewenangan mengajukan rancangan undang-undang (RUU) dibahas oleh DPR dan
presiden untuk mendapat persetujuan bersama (pasal 20 ayat 2 perubahan pertama UUD 1945).
Dari hasil RUU yang telah disetujui oleh DPR dan presiden untuk menjadi UU tidak bersifat final,
tetapi dapat dilakukan uji material (yudicial review) oleh Mahkamah Konstitusi atas permintaan pihak
tertentu. Dalam pasal 24C ayat 1 UUD 1945 perubahan ketiga, disebutkan MK berwenang mengadili
pada tingkat pertama dan terakhir, yang putusannya bersifat tetap untuk menguji undang-undang
terhadap UUD.
Dengan ketentuan-ketentuan baru yang mengatur kekuasan membentuk undang-undang di
atas, maka pengesahan UU bukan merupakan suatu yang telah final atau absolut. Undang-undang
tersebut masih dapat dipersoalkan oleh masyarakat yang akan dirugikan jika undang-undang itu
diimplementasikan, atau segolongan masyarakat menilai bahwa undang-undang itu bertentangan
dengan norma hukum yang ada diatasnya, misalnya melanggar UUD 1945.
Kekuasaan Kehakiman (Yudikatif)
Kekuasaan kehakiman pada Era Reformasi dilakukan oleh Mahkamah Agung (MA), MK, dan
Komisi Yudisial (KY). Setelah amandemen, posisi hakim agung menjadi kuat karena mekanisme
pengangkatan hakim agung diatur sedemian rupa dengan melibatkan tiga lembaga, yaitu DPR,
presiden, dan KY. Komisi Yudisial ini memang merupakan lembaga baru yang sengaja dibentuk
untuk menangani urusan terkait pengangkatan hakim agung serta penegakan kehormatan, keluhuran
martabat dan perilaku hakim (pasal 24B ayat 1 perubahan ketiga UUD 1945). Anggota Komisi
Yudisial diangkat dan diberhentikan oleh presiden dengan persetujuan DPR (pasal 24B ayat 3
perubahan ketiga UUD 1945).
Berdasarkan hal di atas, dapat disimpulkan bahwa UUD 1945 dan perubahan-perubahannya
mengatur mekanisme penyelenggaraan ketatanegaraan, yang terkait dengan hubungan kekuasaan
legislatif, yudikatif, dan eksekutif secara seimbang sehingga terdapat hubungan check and balance
antara ketiga lembaga tersebut.

21
Eksistensi MPR dan Kedaulatan Rakyat
Dalam sidang tahunan 2002, MPR telah melakukan langkah bijak dengan mengubah
posisinya, yang semula sebagai lembaga tertinggi negara dan pemegang sepenuhnya kedaulatan
rakyat menjadi lembaga tinggi biasa.
Dalam UUD 1945 pasal 1 ayat 2 setelah amandemen, disebutkan bahwa kedaulatan ada di
tangan rakyat dan dilakukan sepenuhnya menurut UUD. Keanggotaan MPR terdiri dari anggota DPR
dan anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) yang dipilih melalui pemilihan umum. Anggota DPD ini
dipandang sebagai pengganti utusan daerah dan utusan golongan.
Kewenangan MPR kini mencakup: mengubah dan menetapkan UUD, melantik presiden
dan/atau wakil presiden, serta memberhentikan presiden dalam masa jabatannya menurut UUD.
Sekilas, tampaknya tidak ada perbedaan dengan kewenangan yang dimiliki MPR menurut
naskah UUD 1945 sebelum amandemen. Namun, jika dilihat dari perbandingan naskah antara
rumusan pasal 1 ayat 2 naskah sebelum amandemen dan naskah baru sesudah perubahan ketiga,
maka jelas ditemukan bahwa telah terjadi pengurangan kekuasaan MPR, yaitu yang semula
berdasarkan UUD 1945 sebelum amandemen sebagai pelaksana kedaulatan rakyat sepenuhnya,
maka setelah amandemen ketiga, tidak lagi sebagai pelaksana pemegang kedaulatan rakyat
sepenuhnya.
Kewenangan MPR untuk memberhentikan presiden dan atau wakil presiden tidak dapat
dilaksanakan sendiri seperti dalam kasus pemberhentian Presiden Soekarno tahun 1967 dan
Presiden Abdurrahman Wahid tahun 2001, tetapi harus melibatkan lembaga baru yang bernama
Mahkamah Konstitusi. MK inilah yang akan menentukan apakah presiden dan atau wakil presiden
benar-benar telah melanggar hukum atau tidak (pasal 7B ayat 1 dan pasal 24C ayat 1).
Pelanggaran hukum dapat berupa pengkhianatan terhadap negara, korupsi, penyuapan,
tindak pidana berat lainnya, atau perbuatan tercela, dan/atau pendapat bahwa presiden dan/atau
wakil presiden tidak lagi memenuhi syarat menjadi presiden dan/atau wakil presiden. Jadi putusan
MK tersebut semata-mata atas dasar pertimbangan hukum.
MPR juga dapat memilih presiden dan wakil presiden pengganti apabila terdapat
kekosongan jabatan presiden dan wakil presiden di tengah masa jabatannya secara bersamaan
(pasal 8 ayat 3 UUD 1945). Namun peristiwa ini akan memunculkan problema baru, yaitu apakah
presiden bertanggung jawab kepada rakyat atau kepada MPR yang telah memilih dan
mengangkatnya.
Ketentuan pasal 8 ayat 3 UUD 1945 ini menunjukkan bahwa MPR tidak konsisten dengan
pemilihan presiden dan wakil presiden secara langsung (Pemilu). Solusi yang memungkinkan
misalnya berkaitan dengan sisa masa jabatan presiden dan atau/wakil presiden itu. Jika sisa masa
jabatan masih (lebih dari 12 bulan), sebaiknya pemilihan pengganti diserahkan kembali kepada
rakyat. Dengan demikian kewenangan MPR dalam memilih presiden dan/atau wakil presiden
pengganti hanya bersifat sementara dan semata-mata karena pertimbangan teknis.

22
Kekuasaan dan Pertanggungjawaban Presiden (Eksekutif)
Dengan adanya MK, posisi presiden menjadi semakin kuat, karena interpretasi, penafsiran,
dan penentuan apakah presiden dan/atau wakil presiden melanggar hukum, bergantung kepada
putusan Mahkamah Konstitusi yang berjumlah 9 orang, yang tiga diantaranya diajukan oleh presiden.
Jadi secara politis, presiden telah memegang 3 suara di MK. Jika putusan MK dijalankan
berdasarkan voting akibat tidak ada kesepakan bulat di antara semua anggota hakim, maka presiden
hanya butuh mencari dukungan suara 2 orang lagi.
Bagi seorang presiden, tidaklah sulit meraih dukungan suara dari dua orang anggota MK.
Secara politis, mempengaruhi 2 orang lebih mudah dibandingkan mempengaruhi lima puluh persen
tambah satu dari seluruh anggota MPR. Ketentuan ini dapat menyelamatkan apabila presiden
dituduh DPR melanggar hukum. Karena tuduhan DPR tersebut dapat saja ditolak oleh MK. Jika oleh
MK, presiden dan/atau wakil presiden diputus tidak melakukan pelanggaran hukum yang dituduhkan,
maka MPR tidak berwenang memberhentikan presiden/wakil. Jadi, penentu dominan apakah
presiden dan/atau wakil presiden dapat diberhentikan oleh MPR adalah MK.
Persoalan yang mungkin muncul misalnya, ketika MK memutuskan presiden dan/atau wakil
presiden melanggar hukum, tetapi MPR tidak memberhentikan presiden dan/atau wakil presiden.
Kasus demikian dapat terjadi, mengingat MPR adalah lembaga politik yang dalam pengambilan
keputusan dapat dilakukan berdasarkan suara terbanyak, bukan berdasarkan objektivitas hukum.
Setelah amandemen UUD 1945, kedudukan Presiden banyak dikurangi. Berikut
penguraiannya.
i. Hakim agung tidak lagi diangkat oleh presiden melainkan diajukan oleh KY untuk kemudian
meminta persetujuan DPR, selanjutkan ditetapkan oleh presiden (pasal 24A ayat 3 perubahan
ketiga UUD 1945).

ii. Anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) sekarang dipilih oleh DPR dengan memperhatikan
DPD dan diresmikan oleh presiden (pasal 23F ayat 1 perubahan ketiga UUD 1945).
Pengangkatan pejabat-pejabat tersebut mencerminkan suatu mekanisme ketatanegaraan yang
mengarah kepada suatu keseimbangan dan demokratisasi. Namun sangat disayangkan,
pengangkatan seorang jaksa agung masih menjadi kewenangan presiden, tanpa melibatkan DPR
secara nyata.

iii. RUU yang telah dibahas bersama antara DPR dengan presiden apabila dalam waktu 30 hari
sejak RUU tersebut disetujui tidak disahkan presiden, maka RUU tersebut sah berlaku dan wajib
diundangkan (pasal 20 ayat 5 perubahan pertama UUD 1945). Jadi, persetujuan atau
pengesahan atas RUU menjadi UU oleh Presiden tidak mutlak.

Namun di sisi lain, posisi presiden semakin kuat, karena ia menjadi tidak mudah dijatuhkan
atau diberhentikan oleh MPR, meskipun berbeda pandangan dengan parlemen dalam
penyelenggaraan pemerintahan. Selama tidak diputus melanggar hukum oleh MK, posisi presiden

23
aman. Selain itu, presiden tidak lagi bertanggung jawab kepada MPR, karena presiden dipilih
langsung oleh rakyat.
Sekarang pasca amandemen UUD 1945, presiden dapat saja di-impeachment jika terbukti
melakukan pelanggaran hukum berupa penghianatan terhadap negara, korupsi, penyuapan, tindak
pidana berat lainnya atau perbuatan tercela. Lebih lanjut mengenai impeachment agar dibahas di
bawah ini.
Impeachment
Impeachment adalah pemberhentian presiden dan atau wakil presiden dalam masa
jabatannya.
Sesuai dengan UUD 1945, proses impeachment berlangsung tiga tahap. Impeachment
diawali dengan penggunaan hak angket (penyelidikan) setelah DPR melaksanakan hak interpelasi
(bertanya kepada presiden). Permohonan hak angket bisa diajukan minimal 10 anggota dan disetujui
rapat paripurna. Rapat paripurna yang membahas impeachment minimal dihadiri tiga perempat
jumlah anggota dan disetujui dua pertiga anggota yang hadir. Jika disetujui, pendapat DPR tentang
pelanggaran yang dilakukan presiden dan/atau wakil presiden diserahkan kepada Mahkamah
Konstitusi.
Mahkamah Konstitusi memeriksa, mengadili, dan memutus usul pemberhentian presiden itu.
Apabila Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa Presiden terbukti melakukan pelanggaran hukum
atau tidak memenuhi syarat lagi sebagai presiden maka DPR menyelenggarakan sidang paripurna
untuk meneruskan usul pemberhentian itu kepada MPR (pasal 7B ayat 5). Selanjutnya MPR
menyelenggarakan sidang untuk memutus usul DPR tersebut paling lambat tiga puluh hari sejak
MPR menerima usul tersebut (pasal 7B ayat 6).
Impeachment terkait dengan dugaan pengkhianatan terhadap negara, korupsi, suap, tindak
pidana berat lainnya, atau perbuatan tercela, dan terbukti tak lagi memenuhi syarat sebagai presiden
dan/atau wakil presiden. Namun, diperlukan suatu peraturan khusus yang mengatur secara jelas apa
saja tindakan yang dinilai melanggar batas sebagai presiden/wakil. Selama ini DPR hanya
mendasarkan proses pada UU Hak Angket yang memiliki kekurangan, yaitu tak mengatur teknis
penyidikan. Sebab, jika polisi dan jaksa ditunjuk sebagai penyidik dan menyerahkan perkara ke
Mahkamah Konstitusi, bisa memunculkan kecurigaan intervensi dari presiden.
Sebagai lembaga politik MPR dapat saja memutuskan tidak memberhentikan presiden dari
jabatannya, walaupun Mahkamah Konstitusi telah memutus presiden telah melanggar hukum atau
tidak memenuhi syarat sebagai presiden. Jadi keputusan Mahkamah Konstitusi itu dapat saja dianulir
oleh keputusan politik MPR.
Impeachment lebih bernuansa politik yang subyektif ketimbang hukum, sehingga dibutuhkan
penengah yaitu MK agar impeachment dapat dilangsungkan secara obyektif dan sesuai dengan
hukum yang berlaku.

24
I. Partai Politik
Konsep fusi atau penggabungan parpol yang diterapkan pada zaman Orde Baru tak lagi
berlaku dalam Zaman Reformasi. Pada era baru ini, terjadi peledakan partai politik peserta Pemilu
mencapai 40 partai pada Pemilu pertama pasca Orde Baru, yaitu tahun 1999.
Era Reformasi membawa suatu angin baru bagi kancah perpolitikan di Indonesia.
Kebebasan menjadi lebih terbuka luas bagi para rakyat yang ingin menyampaikan aspirasinya
melalui partai. Tercatat 87 partai yang mengajukan berkas permohonan pendirian kepada
Departemen Hukum dan HAM RI tahun 2004 dan 2007, itupun belum ditambah dengan partai lama
yang sudah ada. Untuk daftar lengkapnya, dapat dicari di http://www.partai.info/pemilu2009/daftar-
sementara-parpol-2007.php. Meskipun demikian, dari sekian banyak parpol yang ada, tidak
semuanya dapat mengikuti Pemilu. Parpol-parpol itu harus memenuhi persyaratan yang ditetapkan
KPU. Persyaratan dan lebih jelas mengenai parpol Zaman Reformasi akan dibahas pada bab
selanjutnya.

II. Pelaksanaan Pemerintahan dan Kehidupan Rakyat


Sejak perubahan pemerintahan dari Orde Baru menjadi Era Reformasi, begitu banyak
perubahan yang terjadi dalam tubuh negara Indonesia dan cara hidup masyarakat. Perubahan ini
menyangkut kebijakan-kebijakan untuk memperbarui sistem peraturan Orde Baru yang kurang
mendukung aspirasi masyarakat. Kehidupan menjadi lebih liberal, kreativitas diizinkan untuk
berkembang, dan masyarakat tak lagi hidup dalam ketakutan akan penguasa yang tidak terbantah.
Dalam Era Reformasi, telah dilakukan amandemen UUD 1945 sebanyak empat kali,
terhitung tahun 1999 hingga 2002. Kekuasaan lembaga tinggi negara semakin dibatasi, dan rakyat
memegang kedaulatan penuh atas negeri ini. Prinsip demokrasi diterapkan dan diusahakan
sepenuhnya, yaitu pemerintahan dari, oleh, dan untuk rakyat.
Sesuai dengan sebutan civil servant, pegawai pemerintah adalah pelayan masyarakat.
Pemerintah beserta aparatnya bekerja untuk rakyat, tidak seperti saat Orde Baru di mana
pemerintahlah yang memegang tampuk kekuasaan.
Reformasi Indonesia dalam dunia politik ditandai dengan munculnya lebih dari 40 partai
politik peserta Pemilu tahun 1999. Rezim pemerintahan dan kepemimpinan yang dihasilkan Pemilu
ini mendapat tantangan berat, karena dituntut untuk dapat mengatasi krisis multidimensi,
memberantas KKN, serta melaksanakan agenda nasional yaitu pembangunan nasional yang adil dan
merata di seluruh wilayah nusantara dalam segala bidang.
Desentralisasi pemerintahan dan otonomi daerah yang dimunculkan sejak dimulainya Era
Reformasi kadang-kadang mengarah kepada isu disintegrasi bangsa, sehingga aspek kepemimpinan
nasional dan daerah serta hubungan timbal balik di antara keduanya harus berlangsung secara
efektif dan harmonis.
Kebebasan berpendapat yang sangat diusung tinggi dewasa ini menyebabkan rakyat dapat
mengikuti perkembangan terakhir dari berita-berita terkini, termasuk segala tindakan dan kebijakan
25
yang diambil pemerintah. Hal ini memungkinkan kontrol dari masyarakat sekaligus evaluasi dan kritik
untuk masa depan yang lebih baik. Pola pikir masyarakat pun lebih kritis, karena terbiasa menyikapi
persoalan yang ada dan diberi kesempatan untuk mengeluarkan opininya. Namun, hal ini bukannya
tanpa risiko. Kebebasan yang terlalu liberal dapat mengakibatkan lunturnya budaya timur yang telah
lama kita anut. Dapat saja terjadi, akibat kebebasan pers, dilontarkan kritik-kritik pedas yang
bukannya membangun tetapi malah merusak kesantunan berbicara.
Era Reformasi ini juga ditunjukkan dengan semakin bebasnya hak memeluk suatu
kepercayaan. Agama Konghucu yang dahulu dianggap alat komunis sekarang diterima oleh
pemerintah. Akhir-akhir ini pun banyak bermunculan aliran kepercayaan baru, meskipun tak jarang
kita saksikan aliran kepercayaan yang dianggap sesat.
Kemajemukan bangsa pun dianggap wajar dan sangat dihargai. Etnis Tionghoa sekarang
dapat merayakan Tahun Baru Imlek yang sejak pemerintahan Gus Dur dijadikan hari libur nasional.
Antar suku dapat hidup berdampingan dengan damai dan saling berangkulan. Tentu semua ini akan
menambah keindahan Indonesia sebagai negeri yang kaya, terutama kebudayaannya.

III. Partisipasi Masyarakat


Berdasarkan pola partisipasi masyarakat, secara teoritis masyarakat Zaman Reformasi telah
dapat digolongkan dalam budaya politik partisipan. Hal ini ditandai dengan aktif dan signifikannya
masukan dari masyarakat luas mengenai hal-hal yang sedang dialami pemerintah.
Kebebasan pers juga memberi banyak kritik dan saran terhadap jalannya pemerintahan.
Sebut saja acara televisi seperti Republik Mimpi, Editorial Media Indonesia, Democrazy, serta
berbagai acara lainnya terbukti sanggup memberi kritik yang cerdas bagi pemerintah kita.
Dengan berbagai fakta yang disajikan media massa, masyarakat pun menjadi terlatih untuk
menganalisis permasalahan dan menentukan pilihan yang paling menguntungkan. Dengan gamblang
segala sesuatu dibeberkan sehingga rakyat pun mengerti tentang pemerintah negaranya. Kampanya
politik yang dilakukan secara langsung kepada rakyat, bahkan menggunakan teknologi canggih
seperti Facebook, internet, dan lain-lain membuat rakyat tahu calon pemimpin yang tersedia dan
yang paling cocok untuk dipilih.
Kendatipun demikian, terlalu banyak janji kosong seperti yang biasa diumbar calon pejabat
menyebabkan sikap apatis dari masyarakat. Tidak sedikit masyarakat yang memutuskan untuk tidak
tahu-menahu mengenai kelangsungan pemerintahan, karena mereka berpikir tak peduli siapapun
yang menjadi pemimpin hasilnya akan sama saja, Indonesia tetap terpuruk, rakyat tetap miskin, dan
korupsi terus tumbuh subur. Kalangan seperti ini biasa memilih untuk Golput setiap diselenggarakan
Pemilu ataupun Pilkada. Padahal, sebenarnya jika mereka peduli untuk menyelidiki lebih jauh, tentu
dapat ditentukan pemimpin yang paling baik di antara yang buruk, atau yang setidaknya dapat sedikit
memberi harapan baru kepada warga Indonesia. Sebab, dalam Era Reformasi yang demokratis ini,
satu suara warga pun memberikan kontribusi besar bagi jalannya pemerintahan, serta setiap aspirasi
sama pentingnya untuk didengar dan dipertimbangkan.
26
IV. Kesimpulan
Perubahan Indonesia menuju Era Reformasi bukanlah hal yang mudah dan dibutuhkan
perjuangan keras serta banyak menumpahkan darah. Tampak dari catatan sejarah mengenai tragedi
yang terjadi dalam perubahan negeri kita menuju suatu zaman yang baru dan penuh harapan.
Pengalaman IndIonesia sejak era reformasi sampai sekarang masih dihadapkan pada
masalah umum, baik yang sifatnya internal maupun pengaruh faktor eksternal. Faktor internal
misalnya: manajemen pemerintahan, situasi polsosbud, penegakan hukum, pemberantasan korupsi,
desentralisasi pemerintahan dan otonomi daerah, kualitas sumber daya manusia, kestabilan dan
integrasi nasional, intervensi pemerintahan dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan,
komitmen pemimpin negara, administrasi pembangunan di daerah-daerah, elit politik kekuasaan,
serta distribusi kekuasaan dalam pemerintahan.
Adapun pengaruh faktor eksternal yang perlu diperhatikan misalnya: dampak globalisasi,
ketenagakerjaan, fluktuasi harga komoditi luar negeri, jaringan kerjasama untuk mendapatkan dana
dan investor asing, dan sebagainya.
Semua kendala yang dihadapi ini perlu kita sikapi secara efisien dan tepat sasaran, agar apa
yang telah susah payah kita perjuangkan tidak sia-sia hanya karena terhadang masalah dan
tantangan. Sudah menjadi tantangan kita sebagai rakyat Indonesia agar dalam era yang penuh
pembaruan ini negara kita semakin baik dan dapat belajar dari sejarah.

27
BAB III Sekilas tentang Pemilu

I. Pengertian
Pemilihan umum (Pemilu) adalah proses pemilihan orang(-orang) untuk mengisi jabatan-
jabatan politik tertentu. Jabatan-jabatan tersebut beraneka ragam, mulai dari presiden, wakil rakyat di
berbagai tingkat pemerintahan, sampai kepala desa. Pada konteks yang lebih luas, Pemilu dapat
juga berarti proses mengisi jabatan-jabatan seperti ketua OSIS atau ketua kelas, walaupun untuk ini
kata ‘pemilihan’ lebih sering digunakan.
Para pemilih dalam Pemilu disebut konstituen, dan kepada merekalah para peserta Pemilu
menawarkan janji-janji dan program-programnya pada masa kampanye. Kampanye dilakukan selama
waktu yang telah ditentukan, menjelang hari pemungutan suara.
Setelah pemungutan suara dilakukan, proses penghitungan dimulai. Pemenang Pemilu
ditentukan oleh aturan main atau sistem penentuan pemenang yang sebelumnya telah ditetapkan
dan disetujui oleh para peserta, dan disosialisasikan ke para pemilih.

II. Asas
Pemilihan umum di Indonesia menganut asas LUBER yang merupakan singkatan dari
langsung, umum, bebas, dan rahasia. LUBER ini sudah ada sejak zaman Orde Baru. Langsung
berarti pemilih diharuskan memberikan suaranya secara langsung dan tidak boleh diwakilkan. Umum
berarti pemilihan umum dapat diikuti seluruh warga negara yang sudah memiliki hak menggunakan
suara. Bebas berarti pemilih diharuskan memberikan suaranya tanpa ada paksaan dari pihak
manapun, dan rahasia berarti suara yang diberikan oleh pemilih bersifat rahasia serta hanya
diketahui oleh si pemilih itu sendiri.
Kemudian di Era Reformasi berkembang pula asas JURDIL yang merupakan singkatan dari
jujur dan adil. Asas jujur mengandung arti bahwa pemilihan umum harus dilaksanakan sesuai dengan
aturan untuk memastikan bahwa setiap warga negara yang memiliki hak dapat memilih sesuai
dengan kehendaknya dan setiap suara pemilih memiliki nilai yang sama untuk menentukan wakil
rakyat yang akan terpilih. Asas adil adalah perlakuan yang sama terhadap peserta Pemilu dan
pemilih, tanpa ada pengistimewaan ataupun diskriminasi terhadap peserta atau pemilih tertentu. Asas
jujur dan adil mengikat tidak hanya kepada pemilih ataupun peserta Pemilu, tetapi juga
penyelenggara Pemilu.

III. KPU
Komisi Pemilihan Umum (KPU) adalah lembaga negara yang menyelenggarakan pemilihan
umum di Indonesia, yakni meliputi Pemilihan Umum Anggota DPR/DPD/DPRD, Pemilihan Umum
Presiden dan Wakil Presiden, serta Pemilihan Umum Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah.
28
Sebelum Pemilu 2004, KPU dapat terdiri dari anggota-anggota yang merupakan anggota
sebuah partai politik, namun setelah dikeluarkannya UU No. 4/2000 pada tahun 2000, maka
diharuskan bahwa anggota KPU adalah non-partisan.
Ketua KPU periode 2007-2012 adalah Prof. Dr. Abdul Hafiz Anshari A.Z, M.A.

IV. Partai Politik


Partai politik mempunyai peran dan posisi yang sangat penting sebagai kendaraan politik
sekelompok elit yang berkuasa, sebagai ekspresi ide, pikiran, pandangan, dan keyakinan kebebasan.
Menurut Miriam Budiardjo, empat fungsi partai politik: sarana komunikasi politik, sosialisasi politik,
sarana rekruitmen politik, dan pengatur konflik.
Keempat fungsi tersebut saling berkaitan dalam upaya mengartikulasikan kepentingan
(interests articulation). Berbagai ide-ide diserap dan diadvokasikan sehingga dapat mempengaruhi
materi kebijakan kenegaraan. Sebagai sarana komunikasi politik, partai politik juga berperan
mensosialisasikan ide, visi, dan kebijakan yang menjadi pilihan partai serta sebagai sarana
rekruitmen kaderisasi pemimpin negara. Sebagai pengatur konflik, parpol berperan menyalurkan
berbagai kepentingan yang berbeda-beda. Di samping itu, partai politik juga memiliki fungsi sebagai
pembuat kebijaksanaan, dalam arti bahwa suatu partai politik akan berusaha untuk merebut
kekuasaan secara konstitusional, sehingga setelah mendapatkan kekuasaannya, partai akan
mempunyai dan memberikan pengaruhnya dalam membuat kebijaksanaan yang akan digunakan
dalam suatu pemerintahan. Dengan demikian, fungsi partai politik secara garis besar adalah sebagai
kendaraan untuk memenuhi aspirasi warga negara dalam mewujudkan hak memilih dan hak
dipilihnya dalam kehidupan bernegara.

V. Tujuan Pemilu
Setidaknya terdapat 3 tujuan pemilihan umum di Indonesia, antara lain: memungkinkan
terjadinya pergantian pemerintah secara damai dan tertib, supaya lembaga negara berfungsi sesuai
dengan maksud UUD 1945, dan melaksanakan hak-hak asasi warga negara.

29
BAB IV Pemilu Orde Baru

I. Sistem Pemilu
Selama Orde Baru, telah dilaksanakan Pemilu secara teratur setiap 5 tahun sekali, yaitu
1971, 1977, 1982, 1987, 1992, dan 1997. Sesuai peraturan Fusi Partai Politik tahun 1975, Pemilu
Orde Baru tersebut hanya diikuti dua partai politik dan satu Golongan Karya. Pemilu tersebut
semuanya dimenangkan oleh Golongan Karya.
Pemilu 1971
Gonjang-ganjing politik pasca Pemilu 1955 berujung pada huru-hara G30S/PKI pada tahun
1965. Presiden Soekarno yang memimpin Indonesia sejak tahun 1945 akhirnya lengser satu tahun
kemudian.
Pada tahun 1968 Soeharto ditetapkan oleh MPRS sebagai Presiden Indonesia. Era
kepemimpinan Soeharto selanjutnya disebut sebagai zaman Orde Baru, untuk membedakan dengan
zaman Soekarno yang disebut sebagai Orde Lama.
Tiga tahun memerintah Indonesia, Soeharto akhirnya menggelar Pemilu kedua yang
tertunda-tunda di negeri ini pada 5 Juli 1971. Ini adalah Pemilu pertama setelah Orde Lama atau
Pemilu pertama di zaman Orde Baru. Pemilu diikuti oleh 10 partai politik dari beragam aliran politik.
Hal baru yang menarik pada Pemilu tahun ini adalah ketentuan yang mengharuskan semua
pejabat negara bersikap netral. Ini berbeda dengan Pemilu tahun 1955 di mana para pejabat negara
yang berasal dari partai ikut menjadi calon partai secara formal.
Namun, dalam praktiknya, para pejabat negara berpihak ke salah satu peserta Pemilu yaitu
Golongan Karya. Rekayasa politik Orde Baru yang berlangsung hingga 1998 dimulai pada tahun ini.
Sejumlah kebijakan ditelurkan demi menguntungkan Golongan Karya.
Setelah Pemilu 1971 yang diikuti 10 kontestan, terbitlah Undang-Undang Nomor 3 Tahun
1975 tentang Partai Politik dan Golkar. Undang-undang baru ini mengatur soal penggabungan partai
politik. Sembilan partai politik yang ada diciutkan hanya menjadi dua.
Selama periode Orde Baru masyarakat Indonesia memilih partai dalam setiap Pemilu. Lalu
partai menentukan siapa yang menjadi wakil rakyat di Dewan Permusyawaratan Rakyat dan Dewan
Perwakilan Rakyat Daerah (baik DPRD Tingkat I Provinsi maupun DPRD Tingkat II
Kabupaten/Kotamadya).
Semua anggota DPR adalah anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat. Selain anggota
DPR, anggota MPR berisikan utusan golongan. MPR bermusyawarah untuk menunjuk presiden.
Pemilu 1977
Diselenggarakan secara serentak pada tanggal 2 Mei 1977, untuk periode 1977-1982.
Pemilu 1982
Diselenggarakan pada tanggal 4 Mei 1982, untuk periode 1982-1987.

30
Pemilu 1987
Diselenggarakan secara serentak pada tanggal 23 April 1987, untuk periode 1987-1992.
Pemilu 1992
Diselenggarakan secara serentak pada tanggal 9 Juni 1992, untuk periode 1992-1997.
Pemilu 1997
Diselenggarakan secara serentak pada tanggal 29 Mei 1997 untuk periode 1997-2002.
Pemilihan umum ini merupakan yang terakhir kali diselenggarakan pada masa Orde Baru.

II. Peserta Pemilu


Pada Pemilu 1971, partai-partai politik disaring melalui verifikasi hingga tinggal sepuluh
partai politik yang dinilai memenuhi syarat untuk menjadi peserta Pemilu, salah satunya Golongan
Karya (Golkar). Pada mulanya Golkar merupakan gabungan dari berbagai macam organisasi
fungsional dan kekaryaan, yang kemudian pada tanggal 20 Oktober 1984 mendirikan Sekretariat
Bersama Golongan Karya (Sekber Golkar). Tujuannya adalah memberikan perlindungan kepada
kelompok-kelompok fungsional dan mengkoordinir mereka dalam front nasional. Sekber Golkar ini
merupakan organisasi besar yang dikonsolidasikan dalam kelompok-kelompok induk organisasi
seperti SOKSI, KOSGORO, MKGR, dan lain-lain sebagai Political Battle Unit rezim Orde Baru.
Pada tahun 1975, melalui Undang-Undang Nomor 3 Tahun 1975 tentang Partai Politik dan
Golkar, diadakanlah fusi (penggabungan) partai-partai politik, menjadi hanya dua partai politik (yaitu
Partai Persatuan Pembangunan dan Partai Demokrasi Indonesia) dan satu Golongan Karya.
Partai-partai beraliran Islam bergabung dalam satu wadah Partai Persatuan Pembangunan.
Sementara, partai-partai di luar Islam bergabung dalam Partai Demokrasi Indonesia. Kedua partai itu
bertarung bersama Golongan Karya dalam setiap Pemilu di masa Orde Baru.
Selama Pemilu 1977-1997, peserta Pemilu hanya ada 3, yaitu PDI, PPP, dan Golkar. Daftar
lengkap peserta Pemilu 1971 dapat dilihat di lampiran II.

III. Undang-Undang
Peraturan Pemilu yang paling berpengaruh pada zaman Orde Baru adalah UU No. 3 Tahun
1975 mengenai penggabungan (fusi) antara partai politik yang lebih kurang memiliki visi, misi, dan
ideologi sama. Walaupun landasan partai tidak berbeda jauh, aspirasi masyarakat tidak sepenuhnya
bebas dan tersalurkan karena tidak terspesifikasi.

IV. Ketentuan dan Persyaratan


Ketentuan umum bagi para partai yang bermaksud mengikuti Pemilu adalah lolos uji
verifikasi. Pada zaman ini, tes tersebut sangat sulit, sehingga pada Pemilu 1971 hanya ada 10 partai
yang lolos. Hal ini memang telah sengaja dimanipulasi pemerintah agar tidak banyak pihak oposisi

31
sehingga posisinya di tampuk pemerintahan tidak tertandingi. Terbukti setelah Pemilu pertama Orde
Baru, pemerintah mengadakan perampingan parpol menjadi hanya 3.
V. Hasil Pemilu
Lima besar dalam Pemilu 1971 adalah Golongan Karya, Nahdlatul Ulama, Parmusi, Partai
Nasional Indonesia, dan Partai Syarikat Islam Indonesia. Daftar lengkap peringkat hasil Pemilu 1971
dapat dilihat di lampiran II.
Lima Pemilu selanjutnya selalu dimenangkan oleh Golongan Karya dan MPR selalu
menunjuk Soeharto sebagai presiden.

32
BAB V Pemilu Orde Reformasi

I. Sistem Pemilu
Pemilu 1999
Pemilu yang dilaksanakan pada 7 Juni 1999 ini merupakan tonggak baru demokrasi
Indonesia. Penguasa Orde Baru Soeharto mundur dari kekuasaan pada 20 Mei 1998 karena desakan
masyarakat. BJ Habibie yang semula adalah wakil presiden naik menjadi presiden menggantikan
Soeharto.
Roh demokrasi yang semasa rezim Orde Baru dipasung hidup kembali. Ratusan partai
politik terbentuk dan mendaftarkan diri sebagai peserta Pemilu. Komisi Pemilihan Umum melakukan
seleksi dan meloloskan 48 partai politik. Golkar yang semula bukan partai di tahun ini berubah
menjadi partai politik.
Pemilu 2004
Pemilihan Umum Indonesia 2004 adalah Pemilu pertama yang memungkinkan rakyat untuk
memilih presiden secara langsung, dan cara pemilihannya benar-benar berbeda dari Pemilu
sebelumnya. Pada Pemilu ini, rakyat dapat memilih langsung presiden dan wakil presiden
(sebelumnya presiden dan wakil presiden dipilih oleh MPR yang anggota-anggotanya dipilih melalui
presiden). Selain itu, pada Pemilu ini pemilihan presiden dan wakil presiden tidak dilakukan secara
terpisah seperti Pemilu 1999. Pada Pemilu ini, yang dipilih adalah pasangan calon presiden dan wakil
presiden, bukan calon presiden dan calon wakil presiden secara terpisah.
Pemilu ini dibagi menjadi maksimal tiga tahap atau minimal dua tahap:
i. Tahap pertama (Pemilu legislatif) adalah Pemilu untuk memilih partai politik untuk persyaratan
Pemilu presiden dan anggotanya untuk dicalonkan menjadi anggota DPR, DPRD, dan DPD.
Tahap pertama ini dilaksanakan pada 5 April 2004. Partai-partai politik yang memperoleh suara
lebih besar atau sama dengan tiga persen dapat mencalonkan pasangan calonnya untuk maju ke
tahap berikutnya, yaitu pada Pemilu presiden putaran pertama.

ii. Tahap kedua (Pemilu presiden putaran pertama) untuk memilih pasangan calon presiden dan
wakil presiden secara langsung. Tahap kedua ini dilaksanakan pada 5 Juli 2004.

iii. Tahap ketiga (Pemilu presiden putaran kedua) adalah babak terakhir yang dilaksanakan hanya
apabila pada tahap kedua belum ada pasangan calon yang mendapatkan suara paling tidak 50
persen. Bila demikian, dua pasangan calon yang mendapatkan suara terbanyak akan
diikutsertakan pada Pemilu presiden putaran kedua. Akan tetapi, bila pada Pemilu presiden
putaran pertama sudah ada pasangan calon yang mendapatkan suara lebih dari 50 persen,
pasangan calon tersebut akan langsung diangkat menjadi presiden dan wakil presiden. Tahap
ketiga ini dilaksanakan pada 20 September 2004.

33
I. Partai Politik
Daftar lengkap peserta Pemilu 1999, 2004, dan 2009 dapat dilihat di lampiran II.
Pada Pemilu legislatif 5 April 2004, ada 24 partai politik yang terdaftar. Sementara Pemilu
presiden tahun 2004 diikuti lima pasang calon, yaitu:
• Susilo Bambang Yudhoyono-Jusuf Kalla

• Megawati Soekarnoputri-Hasyim Muzadi

• Wiranto-Solahuddin Wahid

• Amien Rais-Siswono Yudo Husodo

• Hamzah Haz-Agum Gumelar

Karena tidak ada yang memperoleh suara 50 persen plus satu, maka diselenggarakan
putaran kedua yang diikuti oleh dua besar yaitu pasangan SBY-JK dan Mega-Hasyim.
Pada Pemilu 2009 yang baru saja berlangsung, dalam Pemilu legislatif diikuti oleh 38 partai
politik nasional dan 6 partai politik lokal Aceh. Pemilu kali ini memang sedikit berbeda, yaitu adanya
partai lokal Aceh sebagai partisipan. Hal ini dilakukan menyusul perjanjian RI dengan GAM yang
akan memberi hak khusus bagi Aceh.
Pemilu legislatif diikuti oleh tiga pasang calon, yaitu SBY-Boediono, Mega-Prabowo, dan JK-
Wiranto.

I. Undang-Undang
Secara umum, setiap mengadakan suatu Pemilu, negara akan mengeluarkan ketentuan
yang baru dan berbeda untuk menyesuaikan situasi yang sedang dialami negara. Daftar peraturan
yang menjelaskan tentang tata cara Pemilu 2009 dapat dilihat di lampiran III.

II. Ketentuan dan Persyaratan


Menurut UU No. 10 Tahun 2008 tentang Pemilu, pasal 8, syarat-syarat partai politik menjadi
peserta Pemilu 2009 adalah:
i. Partai politik dapat menjadi Peserta pemilu setelah memenuhi persyaratan:
a. Berstatus badan hukum sesuai undang-undang tentang partai politik.
b. Memiliki kepengurusan di 2/3 (dua pertiga) jumlah provinsi.
c. Memiliki kepengurusan di 2/3 (dua pertiga) julmah kabupaten/kota di provinsi yang
bersangkutan.

34
d. Menyertakan sekurang-kurangnya 30% (tiga puluh persen) keterwakilan perempuan pada
kepengurusan partai politik di tingkat pusat.
e. Memiliki anggota sekurang-kurangnya 1.000 (seribu) orang atau 1/1.000 (satu perseribu) dari
jumlah penduduk pada setiap kepengurusan partai politik sebagaimana dimaksud pada huruf
b dan huruf c yang dibuktikan dengan kepemilikan kartu tanda anggota.
f. Mempunyai kantor tetap untuk kepengurusan sebagaimana pada huruf b dan huruf c.
g. Mengajukan nama dan tanda gambar partai politik kepada KPU.
i. Partai politik peserta Pemilu pada Pemilu sebelumnya dapat menjadi peserta Pemilu pada
Pemilu berikutnya.

I. Hasil Pemilu
Lima besar Pemilu 1999 adalah Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Partai Golkar,
Partai Persatuan Pembangunan, Partai Kebangkitan Bangsa, dan Partai Amanat Nasional. Untuk
daftar lengkap peserta dan hasil Pemilu, lihat lampiran II.
Pada Pemilu 1999, walaupun Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan meraih suara
terbanyak (dengan perolehan suara sekitar 35 persen), yang diangkat menjadi presiden bukanlah
calon dari partai itu, yaitu Megawati Soekarnoputri, melainkan dari Partai Kebangkitan Bangsa, yaitu
Abdurrahman Wahid (Pada saat itu, Megawati hanya menjadi calon presiden). Hal ini dimungkinkan
untuk terjadi karena Pemilu 1999 hanya bertujuan untuk memilih anggota MPR, DPR, dan DPRD,
sementara pemilihan presiden dan wakilnya dilakukan oleh anggota MPR.
Pada Pemilu terakhir, SBY-Boediono memenangkan kursi kepresidenan dalam satu putaran
dengan perolehan suara sebesar 60,80%.

II. PILKADA
Pemilihan umum kepala daerah dan wakil kepala daerah, atau seringkali disebut Pilkada,
adalah pemilihan umum untuk memilih kepala daerah dan wakil kepala daerah secara langsung di
Indonesia oleh penduduk daerah setempat yang memenuhi syarat. Kepala daerah dan wakil kepala
daerah adalah: gubernur dan wakil gubernur untuk provinsi, bupati dan wakil bupati untuk kabupaten,
serta walikota dan wakil walikota untuk kota.
Sebelumnya, kepala daerah dan wakil kepala daerah dipilih oleh Dewan Perwakilan Rakyat
Daerah (DPRD). Pilkada pertama kali diselenggarakan di Kabupaten Kutai Kartanegara pada 1 Juni
2005.
Dasar hukum penyelenggaraan Pilkada adalah Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004
tentang Pemerintahan Daerah. Dalam undang-undang ini, Pilkada belum dimasukkan dalam rezim
Pemilu.
Sejak berlakunya Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2007 tentang Penyelenggara Pemilihan
Umum, Pilkada dimasukkan dalam rezim Pemilu, sehingga secara resmi bernama Pemilihan Umum

35
Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah. Pilkada pertama yang diselenggarakan berdasarkan
undang-undang ini adalah Pilkada DKI Jakarta 2007.

36
BAB VI Perbandingan dan Kesimpulan

Setelah mempelajari berbagai aspek kehidupan khususnya di bidang politik dan Pemilu
zaman Orde Baru dan Reformasi, tentunya ada suatu intisari yang dapat kita petik. Gambaran umum
mengenai pelaksanaan Pemilu, pemerintahan, hingga kasus-kasus kontroversial seputar
penyelewengan terhadap konstitusi.
Ada beberapa perbedaan yang nyata dalam pelaksanaan Pemilu Orba dan Reformasi.
Perbedaan itu muncul akibat kepemimpinan yang berbeda, serta implementasi dari kebijakan baru
menyangkut hal pilih-memilih ini.
Perbedaan yang pertama tampak dari jumlah Pemilu yang dilaksanakan. Jika dalam Orde
Baru hanya sekali untuk memilih partai, penyelenggaraan Pemilu di Era Reformasi bisa mencapai
dua atau tiga kali, yaitu memilih anggota legislatif dan presiden beserta wakil.
Yang kedua, rakyat hanya memilih partai saat masa Pak Harto. Hal ini tentunya sangat
membatasi hak pilih rakyat, karena yang akan memilih perwakilan rakyat selanjutnya bukan rakyat
sendiri, melainkan partai. Sejak Pemilu 2004, rakyat diberi kebebasan untuk menentukan sendiri
pemimpin bangsanya.
Perbedaan selanjutnya adalah semboyan Pemilu yang direvisi dari LUBER menjadi LUBER
JURDIL saat era baru. Cara pemilihan pun berinovasi, dari dicoblos menjadi contreng (Pemilu 2009).
Saat rezim Orde Baru berkuasa, pers sangat takut memberitakan hal apapun terkait
pemerintahan secara lugas, sehingga masyarakat harus menafsirkan sendiri maksud tersirat apa
yang ditulis media, itupun dengan ancaman mengerikan jika sampai tertangkap pemerintah. Namun
sekarang, dapat kita lihat berbagai stasiun televisi berlomba-lomba menayangkan acara yang berbau
politik, mulai dari debat sampai lawakan pelesetan pejabat pemerintah. Ini membuktikan bahwa
kebebasan berpendapat sudah terjamin.
Perbedaan yang paling signifikan adalah, ketika masa Soeharto, jumlah partai politik
mengalami “perampingan”. Partai-partai yang ada disunat menjadi tinggal tiga. Tujuannya adalah
untuk membatasi lawan pemerintah, agar kekuasaannya dapat awet bertahan selamanya.
Pengekangan berorganisasi politik ini menyebabkan begitu terbukanya keran reformasi, seluruh
politikus beramai-ramai mendirikan partai. Bagaikan banteng yang baru dilepas dari kandangnya,
mereka semua segera melampiaskan hasrat mendirikan partai yang mungkin sudah dipendam sejak
dahulu.
Tetapi, yang menjadi permasalahan, benarkah dengan gaya politik yang baru ini, partai-
partai tersebut akan menghasilkan sesuatu yang berdaya guna bagi bangsa Indonesia? Atau
akankah mereka justru mendatangkan kekecewaan yang lebih mendalam lagi pada masyarakat kita?
Jika ditinjau dari sisi positif, memang penjaminan hak berkumpul untuk mengeluarkan
pendapat seperti dalam partai politik dapat mengasah sumber daya bangsa dan melatih membentuk

37
calon kader bangsa yang sanggup membawa kita keluar dari keterpurukan. Apalagi jika dibandingkan
dengan Soeharto yang memerintah dengan tangan besi, menginginkan jabatan seumur hidup
sehingga tidak boleh ada kekuatan manapun yang menandinginya, termasuk tidak mempersiapkan
calon penerus kursi presiden. Rezim Orde Baru menutup kemungkinan bagi siapapun untuk
menggantikan Soeharto.
Dengan dibatasinya jumlah parpol, para generasi muda yang ingin mengenal politik pun
memiliki kemampuan terbatas dan pola pikir yang sempit. Namun, dibandingkan dengan parpol masa
sekarang, sepertinya terkesan gampangan. Akibat menjamurnya segala jenis parpol, semua orang
berbondong-bondong mendaftarkan diri untuk menjadi anggota partai, syukur-syukur bisa terpilih
menjadi caleg. Mulai dari artis, pria, wanita, tua, muda, semua berlomba-lomba mendapatkan kursi
DPR.
Namun, hal ini diyakini akan menimbulkan pengaruh negatif di mata publik. Sejak awal
masyarakat sudah banyak yang apatis ataupun skeptis terhadapat pejabat manapun. Di tambah lagi
dengan banyaknya caleg yang mengumbar janji palsu, tentu persepsi masyarakat akan semakin
buruk. Saat kampanye, para caleg menjelma menjadi malaikat dan peri baik hati yang gemar
membagi-bagikan sembako, televisi, kulkas, hingga motor hanya untuk mendapat dukungan warga.
Namun setelah hasil Pemilu membawa kesedihan, segala bentuk amal yang pernah mereka berikan
langsung diminta kembali, belum lagi caleg-caleg yang stres karena sudah mengeluarkan modal
besar tetapi malah tekor. Sering pula kita jumpai caleg yang nyaris gila karena kalah Pemilu. Ini
semua membuktikan kalau mental politikus Indonesia masih sangat kekanak-kanakan. Mereka
berusaha mendapatkan jabatan semata hanya untuk keuntungan pribadi, bukan karena rasa dedikasi
ingin melayani rakyat.
Semua persoalan ini membuat kita jadi berpikir ulang, “Benar juga, ya. Lebih baik yang
singset banget atau yang gendut?”
Jika kita kembali ke sistem lama yaitu perampingan partai secara gila-gilaan, tentu pada
akhirnya kita yang akan tersiksa karena pilihan yang sangat terbatas dan belum tentu dapat
menyuarakan aspirasi kita. Namun, jika kita tetapi pada pola pembengkakan seperti ini, masih
sanggupkah masyarakat menolerir sikap pemerintah yang terkadang mencoreng wajah Indonesia?
Dengan adanya kebebasan, tentu akan datang konsekuensi yang lebih besar pula. Dengan
jumlah partai yang membludak ini, tentu tak heran jika ada yang aji mumpung atau bahkan
menyalahgunakan. Sekarang ini kita bagaikan terjepit di tengah dua pilihan: Orde Baru atau
Reformasi?
Pemotongan jumlah partai yang terlalu berlebihan juga tidak baik karena mematikan potensi
masyarakat. Namun penambahan jumlah partai yang terlalu heboh juga tak kalah merugikan, karena
pelaku politik bisa jadi malah merasa dimanjakan dengan segala kemudahan yang ada. Mungkin
benar ungkapan orang tua bahwa segala sesuatu yang berlebih itu tidak baik, dibutuhkan
penyeimbang. Terlalu kurus nanti kurang gizi, tetapi kegemukan bisa berakibat pada obesitas.

38
Sekarang semua ini kembali kepada diri kita masing-masing. Masa depan seperti apakah
yang saya lihat bagi Indonesia tercinta? Toh sebagai masyarakat Indonesia di zaman reformasi
pendapat kita akan diperhitungkan sebagai input yang berharga bagi pemerintah. Oleh karena itu,
tidak ada salahnya jika kita berpartisipasi aktif memberika masukan yang sesuai.
Kalau saya sendiri, tentu saya akan mengobarkan semangat pada era ini. Ini adalah suatu
era penuh kebebasan, penuh kreativitas, gairah, dan tantangan. Marilah kita buat negeri ini menjadi
lebih baik, agar apa yang telah dikorbankan hingga tercapai yang kita miliki sekarang tidak sia-sia.
Kita harus menumbuhkan rasa cinta tanah air, jangan terima jika milik kita dicuri. Marilah kita semua
mendukung presiden dan wakilnya yang baru terpilih untuk menyelamatkan negeri ini. Hidup
reformasi!

Tabel Ringkasan

Pemilu Masa Orde Baru Pemilu Masa Reformasi

Tahap 1 tahap 2-3 tahap

Jumlah multipartai (48 tahun 1999, 24 tahun 2004,


3: PDI, PPP, Golkar
partisipan 38+6 tahun 2009)

Yang dipilih partai anggota legislatif dan presiden/wakil

Semboyan LUBER LUBER JURDIL

Cara memilih coblos coblos, contreng (baru)

tertutup dan penuh


Pers terbuka dan blak-blakan
ketakutan

Pilkada tidak ada ada

39
DAFTAR PUSTAKA

http://74.125.153.132/search?q=cache%3AKEz16Hkk6tYJ%3Awww.unismuh.ac.id%2Fnew
%2Ffiles.php%3Ffile
%3DTantangan_kepemimpinan_mappamiring_192181800.pdf+era+reformasi+di+indonesia&hl=en&g
l=id
http://adisulistiyono.staff.uns.ac.id/files/2009/09/studi-tentang-pengaruh-konfigurasi-politik-terhadap-
produk-hukum.pdf
http://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_Presiden_Indonesia
http://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_Wakil_Presiden_Indonesia
http://id.wikipedia.org/wiki/Indonesia:_Era_Reformasi
http://id.wikipedia.org/wiki/KPU
http://id.wikipedia.org/wiki/Pemilihan_umum
http://id.wikipedia.org/wiki/Pemilihan_umum_di_Indonesia
http://id.wikipedia.org/wiki/Reformasi
http://id.wikipedia.org/wiki/Sejarah_Indonesia_(1968-1998)
http://ijrsh.files.wordpress.com/2008/06/hasil-pemilu-indonesia-sepanjang-sejarah.pdf
http://indonesia.ahrchk.net/news/mainfile.php/Constitution/22
http://partai.info/pemilu2009/
http://partaiindonesia.com/index.php/Daftar-Partai-Politik-2009.html
http://putrakeadilan.blogspot.com/2009/03/kedudukan-lembaga-lembaga-negara.html
http://rekapitulasi.pemiluindonesia.com/
http://welibanget.blogspot.com/2009/04/pemilu-2009-golput-berarti-menyerah.html
http://www.antarafoto.com/dom/prevw/?id=1200121586
http://www.digilib.ui.ac.id/abstrakpdf/93519.pdf?lokasi=lokal
http://www.indonesiaindonesia.com/f/2392-indonesia-era-reformasi/
http://www.korantempo.com/news/2004/9/28/nasional/10.html
http://www.kpu.go.id/
http://www.legalitas.org/?q=Konfigurasi+Politik+pada+Era+Orde+Lama+dan+Orde+Baru
%3A+Suatu+Telaahan+dalam+Partai+Politik
http://www.legalitas.org/incl-php/buka.php?d=art+4&f=IMPEACHMENT.htm
http://www.pemilu-online.com/
http://www.pemiluindonesia.com/
http://www.suarapembaruan.com/News/2008/01/27/Buku/buku01.htm

40
LAMPIRAN I Kamus
A
AD/ART Partai Politik: Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga partai politik, suatu pedoman organisasi
yang memuat tujuan, asas, ideologi, dan aturan partai secara lengkap. Disebut juga sebagai konstitusi partai.
Adagium Politik: ungkapan atau pepatah yang terdapat dalam dunia politik. Misalnya suatu ungkapan, “Tiada
kawan atau lawan yang abadi, yang ada hanyalah kepentingan abadi,” atau “Politik merupakan siapa mendapat
apa.”

B
Bawaslu: Badan Pengawas Pemilu, adalah badan yang bertugas mengawasi penyelenggaraan pemilu di
seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

C
Caleg: Calon Legislatif ialah orang-orang yang berdasarkan pertimbangan, aspirasi, kemampuan, atau adanya
dukungan masyarakat, dan dinyatakan telah memenuhi syarat oleh peraturan diajukan partai untuk menjadi
anggota legislatif (DPR) dengan mengikuti pemilihan umum yang sebelumnya ditetapkan KPU sebagai caleg
tetap.
Calon Independen: sering juga disebut calon perseorangan, adalah seorang yang mencalonkan diri untuk
menduduki jabatan politik tanpa ada dukungan partai politik. Calon independen dikenal dalam pemilihan kepala
daerah (Pilkada).

D
Dapil: Daerah Pemilihan, batas wilayah atau jumlah penduduk yang menjadi dasar penentuan jumlah kursi yang
diperebutkan, dan karena itu menjadi dasar penentuan jumlah suara untuk menentukan calon terpilih.
Daftar Pemilih Sementara: Biasanya disingkat dengan DPS, ini adalah nama-nama warga yang bisa ikut
pemilu. Tapi data-data di dalam DPS ini masih bakalan diperbaharui dan akan dibuat Daftar Pemilih Tetap
(DPT). Kenapa harus dicek ulang, karena bisa saja dalam DPS ini ada warga yang telah wafat, pindah rumah
atau masih dibawah umur tapi masuk jadi dafrar pemilih.

E
Electoral Threshold: Ambang batas untuk partai politik agar mengikuti pemilu berikutnya.

G
Golput: Golongan Putih, Sebutan untuk kelompok masyarakat yang tidak menggunakan hak pilihnya secara
sengaja dan penuh kesadaran karena tidak percaya dengan sistem politik yang ada.

I
Incumbent: Orang yang sedang memegang jabatan (bupati, walikota, gubernur, presiden) yang ikut pemilihan
agar dipilih kembali pada jabatan itu.

K
Kampanye Hitam: Disebut juga Black Campaign, kampanye untuk menjatuhkan lawan politik melalui isu-isu
negatif dan tidak berdasar. Metode yang digunakan biasanya desas-desus dari mulut ke mulut dan sekarang ini
telah memanfaatkan kecanggihan teknologi, multimedia dan media massa.
Koalisi Partai: Kombinasi dari sejumlah kekuatan partai politik untuk membentuk suara mayoritas sehingga
dapat memperjuangkan tujuan secara bersama-sama.

L
Laporan Dana Kampanye: Laporan penerimaan dan pengeluaran suatu partai politik peserta pemilu yang
disampaikan kepada kantor akuntan publik yang ditunjuk KPU paling lama 15 hari sesudah hari/tanggal
pemungutan suara.

M
Masa Tenang: Rentang waktu ketika peserta pemilu dilarang melakukan kampanye. Media massa juga dilarang
menyiarkan kampanye dalam bentuk apapun yang menguntungkan atau merugikan pihak tertentu.

41
Panwaslu: Panitia Pengawas Pemilu, terdapat di provinsi dan kabupaten/kota dan kecamatan, adalah panitia
yang dibentuk oleh Bawaslu untuk mengawasi penyelenggaraan pemilu di wilayah provinsi, kabupaten/kota dan
kecamatan.
Parliamentary Threshold: ambang batas partai politik memperoleh kursi di DPR
Partai Oposisi: Partai yang menyatakan berseberangan dengan partai yang sedang berkuasa.
Pemilu Paruh Waktu: Pemilu di Amerika Serikat untuk memilih anggota-anggota kongres, parlemen negara
bagian, dan beberapa gubernur, tetapi bukan untuk memilih presiden.
Pemilu Sela: Pemilihan umum khusus yang diadakan untuk mengisi sebuah jabatan politik yang kosong di
antara masa pemilihan umum. Hal ini biasanya terjadi apabila si pemegang jabatan meninggald unia atau
mengundurkan diri, atau bila ia tidak berhak lagi untuk tetap duduk di jabatannya karena ditarik (recall) oleh
partainya atau karena menghadapi tuntutan hukum yang serius.

R
Referendum: Disebut juga jajak pendapat, yakni pemungutan suara untuk mengambil sebuah keputusan
(politik). Pada sebuah referendum, biasanya orang-orang yang memiliki hak pilih dimintai pendapatnya. Hasil
refendum bisa dianggap mengikat atau tidak mengikat. Jika mengikat, maka para anggota kaum eksekutif wajib
menjalankan hasil jajak pendapat tersebut. Di beberapa negara tertentu seperti Belanda, referendum tidak
mengikat.

S
Sistem bikameral: Wujud institusional dari lembaga perwakilan atau parlemen sebuah negara yang terdiri atas
dua kamar (majelis).
Sistem proporsional: Sesuainya proporsi jumlah wakil dalam lembaga legislatif dengan jumlah pendukung nyata
tiap partai
Sistem Distrik: Akuntabilitas wakil-wakil rakyat pada rakyat pemilihnya
Surat Suara: Lembar kertas yang digunakan bagi pemilih untuk memberikan hak suara

T
Tempat Pemungutan Suara: Biasanya disingkat dengan TPS, tempat pemilih mencoblos pada saat pemilu.
Jumlahnya bisa ribuan di seluruh Indonesia. Di TPS biasanya didirikan tenda ada bangku-bangku, kotak suara,
petugas pemungutan suara dan saksi-saksi dari partai politik.

U
Unikameral : Sistem perlemen yang hanya terdiri dari satu kamar/satu kesatuan

V
Verifikasi Parpol: Suatu proses tahap akhir penyeleksian yang dilakukan oleh komisi pemilihan umum terhadap
semua calon peserta pemilu sebelum ditetapkan menjadi peserta pemilu
Voting: Proses pengambilan keputusan melalui pemungutan suara dan pemenangnya ditentukan dengan suara
terbanyak.

42
LAMPIRAN II Peserta dan Hasil Pemilu
Pemilu 1971

Pemilu 1977

Pemilu 1982

Pemilu 1987

Pemilu 1992

43
Pemilu 1997

44
Pemilu 2004

Pemilu 2009
Kursi Parlemen
No Partai Politik Perolehan Suara
Perhitungan I Revisi

45
1 Demokrat 20,85% 148 150

2 Golkar 14,45% 108 107

3 PDIP 14,03% 93 95

4 PKS 7,88% 59 57

5 PAN 6,01% 42 43

6 PPP 5,32% 39 37

7 PKB 4,94% 26 27

8 Gerindra 4,46% 30 26

9 Hanura 3,77% 15 18

Jumlah 100% 560 560

Partai Politik (No Pemilu) Jumlah Suara Persentase

Demokrat (31) 21.703.137 20,85%

Golkar (23) 15.037.757 14,45%

PDIP (28) 14.600.091 14,03%

PKS (8) 8.206.955 7,88%

PAN (9) 6.254.580 6,01%

PPP (24) 5.533.214 5,32%

PKB (13) 5.146.122 4,94%

Gerindra (5) 4.646.406 4,46%

Hanura (1) 3.922.870 3,77%

PBB (27) 1.864.752 1,79%

PDS (25) 1.541.592 1,48%

PKNU (34) 1.527.593 1,47%

PKPB (2) 1.461.182 1,40%

PBR (29) 1.264.333 1,21%

PPRN (4) 1.260.794 1,21%

PKPI (7) 934.892 0,90%

PDP (16) 896.660 0,86%

Barnas (6) 761.086 0,73%

PPPI (3) 745.625 0,72%

PDK (20) 671.244 0,64%

RepublikaNusantara (21) 630.780 0,61%

PPD (12) 550.581 0,53%

Patriot (30) 547.351 0,53%

46
PNBK (26) 468.696 0,45%

Kedaulatan (11) 437.121 0,42%

PMB (18) 414.750 0,40%

PPI (14) 414.043 0,40%

Pakar Pangan (17) 351.440 0,34%

Pelopor (22) 342.914 0,33%

PKDI (32) 324.553 0,31%

PIS (33) 320.665 0,31%

PNI Marhaenisme (15) 316.752 0,30%

Partai Buruh (44) 265.203 0,25%

PPIB (10) 197.371 0,19%

PPNUI (42) 146.779 0,14%

PSI (43) 140.551 0,14%

PPDI (19) 137.727 0,13%

Merdeka (41) 111.623 0,11%

Jumlah 104.099.785 100%

47
LAMPIRAN III Peraturan Pemilu 2009
Keputusan Presiden (Keppres) No. 17 Tahun 2009
Tentang penetapan hari pemungutan suara pemilihan umum presiden dan wakil presiden tahun 2009 sebagai
hari libur nasional.

Peraturan KPU No. 45 Tahun 2009


Tentang perubahan terhadap peraturan KPU No. 10 Tahun 2009 tentang tahapan dan jadwal penyelenggaraan
Pemilu presiden dan wakil presiden tahun 2009 sebagaimana diubah dengan peraturan KPU No. 32 Tahun
2009.

Peraturan KPU No. 39 Tahun 2009


Tentang pedoman sosialisasi dan penyampaian informasi Pemilu presiden dan wakil presiden.

Peraturan KPU No. 44 Tahun 2009


Tentang pedoman pengadaan dan spesifikasi teknis sampul kertas yang digunakan dalam Pemilu presiden dan
wakil presiden tahun 2009.

Peraturan KPU No. 34 Tahun 2009


Tentang pedoman pengadaan dan spesifikasi teknis formulir perlengkapan penyelenggaraan Pemilu presiden
dan wakil presiden tahun 2009.

Peraturan KPU No. 40 Tahun 2009


Tentang pedoman alat perlengkapan dan dukungan perlengkapan lainnya untuk pelaksanaan pemungutan
suara dan penghitungan suara dalam Pemilu presiden dan wakil presiden tahun 2009.

Peraturan KPU No. 30 Tahun 2009


Tentang pedoman teknis pelaksanaan rekapitulasi hasil perolehan suara di kecamatan, kabupaten/kota,
provinsi secara nasional dan penetapan hasil pemilihan umum presiden dan wakil presiden serta penetapan
pasangan calon presiden dan wakil presiden terpilih tahun 2009.

Peraturan KPU No. 29 Tahun 2009

Tentang pedoman teknis pelaksanaan pemungutan dan penghitungan suara di tempat pemungutan suara
dalam pemilihan umum presiden dan wakil presiden tahun 2009.

Peraturan KPU No. 27 Tahun 2009


Tentang pedoman teknis tata cara pencalonan dalam pemilihan umum presiden dan wakil presiden tahun 2009.

Peraturan KPU No. 32 Tahun 2009


Tentang perubahan terhadap peraturan KPU No. 10 Tahun 2009 tentang tahapan program dan jadwal
penyelenggaraan pemilihan umum presiden dan wakil presiden tahun 2009.

Peraturan KPU No. 28 Tahun 2009


Tentang pedoman teknis kampanye pemilihan umum presiden dan wakil presiden.

Peraturan KPU No. 26 Tahun 2009


Tentang perubahan terhadap peraturan KPU No. 15 Tahun 2009 tentang pedoman teknis penetapan dan
pengumuman hasil pemilihan umum, tata cara penetapan perolehan kursi, penetapan calon terpilih dan
penggantian calon terpilih dalam pemilihan umum anggota DPR, DPD, DPRD provinsi, dan DPRD
kabupaten/kota tahun 2009.

Peraturan KPU No. 25 Tahun 2009


Tentang perubahan terhadap peraturan KPU No. 01 Tahun 2009 tentang pedoman pelaporan dana kampanye
partai politik peserta pemilihan umum anggota DPR, DPRD provinsi, dan DPRD kabupaten/kota, seta calon
anggota DPD tahun 2009 sebagaimana diubah dengan peraturan KPU No. 23 Tahun 2009.

Peraturan KPU No. 24 Tahun 2009


Tentang hari kerja dan jam kerja KPU, KPU provinsi, dan KPU kabupaten/kota.

Peraturan KPU No. 22 Tahun 2009


48
Tentang pedoman audit laporan penerimaan dan pengeluaran dana kampanye partai politik peserta pemilihan
umum anggota DPR, DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota serta DPD tahun 2009.

Peraturan KPU No. 18 Tahun 2009


Tentang perubahan terhadap peraturan KPU No. 11 Tahun 2009 tentang pedoman teknis pemungutan suara
bagi warga negara Indonesia di luar negeri dalam pemilihan umum anggota DPR tahun 2009.

Peraturan KPU No. 11 Tahun 2009


Tentang pedoman teknis pemungutan dan penghitungan suara bagi warga negara Indonesia di luar negeri
dalam pemilihan umum anggota DPR di luar negeri.

Peraturan KPU No. 12 Tahun 2009


Tentang pedoman pelaksanaan kampanye pemilihan umum anggota DPR di luar negeri.

Peraturan KPU No. 20 Tahun 2009


Tentang perubahan terhadap peraturan KPU No. 44 Tahun 2008 tentang pedoman tata cara penyelesaian
pelanggaran administrasi pemilihan umum.

Peraturan KPU No. 23 Tahun 2009


Tentang perubahan terhadap peraturan KPU No. 1 Tahun 2009 tentang pedoman pelaporan dana kampanye
partai politik peserta pemilihan umum anggota DPR, DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota serta calon
anggota DPD tahun 2009.

Peraturan KPU No. 19 Tahun 2009


Tentang petunjuk pelaksanaan kampanye pemilihan umum anggota DPR, DPD dan Perwakilan Rakyat Daerah.

Peraturan KPU No. 15 Tahun 2009


Tentang pedoman teknis penetapan dan pengumuman hasil pemilihan umum, tata cara penetapan perolehan
kursi, penetapan calon terpilih dan penggantian calon terpilih dalam pemilihan umum anggota DPR, DPD, dan
DPRD provinsi, dan DPRD kabupaten/kota tahun 2009.

Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 7 Tahun 2009


Tentang penetapan hari pemungutan suara pemilihan umum anggota DPR, DPD dan DPRD Tahun 2009
sebagai hari libur nasional.

Peraturan KPU No. 17 Tahun 2009


Tentang perubahan terhadap peraturan KPU No. 11 Tahun 2008 tentang tata cara penyusunan daftar pemilih di
luar negeri untuk pemilihan umum anggota DPR.

Peraturan KPU No. 16 Tahun 2009


Tentang perubahan terhadap peraturan KPU No. 10 Tahun 2008 tentang tata cara penyusunan daftar pemilih
untuk pemilihan umum anggota DPR, DPD dan DPRD.

Peraturan KPU No. 09 Tahun 2009


Tentang perubahan atas peraturan KPU No. 39 Tahun 2008 tentang pedoman pengadaan alat perlengkapan
dan dukungan perlengkapan lainnya untuk pelaksanaan pemungutan saura dan penghitungan suara dalam
Pemilu anggota DPR, DPD, DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota tahun 2009.

Peraturan KPU No. 07 Tahun 2009


Tentang perubahan atas peraturan KPU No. 42 Tahun 2008 tentang pedoman pengadaan dan spesifikasi
teknis formulir yang digunakan dalam pemungutan dan penghitungan suara pemilihan umum anggota DPR,
DPD, DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota tahun 2009.

Peraturan KPU No. 14 Tahun 2009


Tentang pedoman teknis penyusunan daftar pemilih untuk pemilihan umum presiden dan wakil presiden tahun
2009.

Peraturan KPU No. 13 Tahun 2009 (perubahan peraturan KPU No. 03 Tahun 2009)
Tentang perubahan terhadap peraturan KPU No. 03 Tahun 2009 tentang pedoman teknis pelaksanaan
pemungutan dan penghitungan suara di tempat pemungutan suara dalam pemilihan umum anggota DPR, DPD,
DPR provinsi, dan DPR kabupaten/kota tahun 2009.

Peraturan KPU No. 8 Tahun 2009


49
Tentang perubahan atas peraturan KPU No. 43 Tahun 2008 tentang pedoman pengadaan dan spesifikasi
teknis sampul kertas yang digunakan dalam pemilihan umum anggota DPR, DPD dan DPD kabupaten/kota
tahun 2009.

Peraturan KPU No. 10 Tahun 2009


Tentang tahapan, program dan jadwal penyelenggaraan pemilihan umum presiden dan wakil presiden tahun
2009.

Peraturan KPU No. 05 Tahun 2009


Tentang tata cara pelaksanaan pengamanan terhadap pencetakan, penghitungan, penyimpanan, pengepakan,
pendistribusian surat suara pemilihan umum anggota DPR, DPD dan DPRD tahun 2009.

Peraturan KPU No. 1 Tahun 2009


Tentang pedoman pelaporan dana kampanye partai politik peserta pemilihan umum anggota DPR, anggota
DPD, DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota, serta calon anggota DPD tahun 2009.

Peraturan KPU No. 03 Tahun 2009 (sebagai pengganti peraturan KPU No. 35 Tahun 2008)
Tentang pedoman teknis pelaksanaan pemungutan dan penghitungan suara di tempat pemungutan suara
dalam pemilihan umum anggota DPR, DPD, DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota tahun 2009.

Peraturan KPU No. 6 Tahun 2009


Tentang perubahan peraturan KPU No. 34 Tahun 2008 tentang surat suara calon anggota DPR, DPD, DPRD
provinsi, DPRD kabupaten/kota sebagaimana diubah dengan peraturan KPU No. 36 Tahun 2008.

Peraturan Menkominfo No. 11/PER/m.kominfo/2/2009


Tentang kampanye pemilihan umum melalui jasa telekomunikasi atau yang lebih dikenal dengan peraturan sms
Pemilu.

Peraturan badan pengawas pemilihan umum No. 04 Tahun 2008


Tentang mekanisme pengawasan pemilihan umum anggota DPR, DPD, dan DPRD.

Peraturan badan pengawas pemilihan umum No. 05 Tahun 2008


Tentang tata cara pelaporan pelanggaran pemilihan umum anggota DPR, DPD, dan DPRD.

Peraturan badan pengawas pemilihan umum No. 09 Tahun 2008


Tentang mekanisme pengawasan pemilihan umum kepala daerah dan wakil kepala daerah.

Peraturan badan pengawas pemilihan umum No. 10 Tahun 2008


Tentang tata cara pelaporan pelanggaran pemilihan umum kepala daerah dan wakil kepala daerah.

Peraturan KPU No. 27 Tahun 2008


Kotak suara untuk pemungutan sura pemilihan umum anggota DPR, DPD, dan DPRD Tahun 2009.

Peraturan KPU No. 03 Tahun 2008


Tentang perubahan atas peraturan KPU No. 13 Tahun 2007 tentang pedoman pelaksanaan seleksi dan
penetapan anggota KPU provinsi dan kabupaten/kota.

Peraturan KPU No. 04 Tahun 2008


Tentang kewenangan pembebanan terhadap anggaran KPU.

Peraturan KPU No. 05 Tahun 2008


Tentang tata kerja KPU, KPU provinsi, dan KPU kabupaten/kota.

Peraturan KPU No. 06 Tahun 2008


Tentang susunan organisasi dan tata kerja sekretariat jenderal KPU, sekretariat KPU provinsi dan sekretariat
KPU kabupaten/kota.

Peraturan KPU No. 07 Tahun 2008


Tentang tata kerja panitia pemilihan kecamatan, panitia pemungutan suara, dan kelompok penyelenggara
pemungutan suara dalam penyelenggaraan pemilihan umum anggota DPR, DPD, dan DPRD tahun 2009.

Peraturan KPU No. 08 Tahun 2008

50
Tentang perubahan atas peraturan KPU No. 13 Tahun 2007 tentang pedoman pelaksanaan seleksi dan
penetapan anggota KPU provinsi dan kabupaten/kota.

Peraturan KPU No. 10 Tahun 2008


Tentang tata cara penyusunan daftar pemilih untuk pemilihan umum anggota DPR, DPD dan DPRD.

Peraturan KPU No. 11 Tahun 2008


Tentang tata cara penyusunan daftar pemilih bagi pemilih di luar negeri untuk pemilihan umum anggota DPR.

Peraturan KPU No. 12 Tahun 2008


Tentang pedoman teknis tata cara penelitian, verifikasi, dan penetapan partai politik menjadi peserta pemilihan
umum anggota DPR, DPRD provinsi, DPR kabupaten/kota tahun 2009.

Peraturan KPU No. 13 Tahun 2008


Tentang pedoman teknis tata cara penelitian, verifikasi, penetapan, dan pencalonan perseorangan peserta
pemilihan umum anggota DPRD tahun 2009.

Peraturan KPU No. 15 Tahun 2008


Tentang pedoman teknis tata cara pencalonan pemilihan umum kepala daerah dan wakil kepala daerah.

Peraturan KPU No. 17 Tahun 2008


Tentang pedoman penetapan alokasi kursi dan Daerah pemilihan anggota DPRD provinsi, dan DPRD
kabupaten/kota dalam pemilihan umum tahun 2009.

Peraturan KPU No. 18 Tahun 2008


Tentang pedoman teknis pencalonan anggota DPR, DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota dalam
pemilihan umum tahun 2009.

Peraturan KPU No. 20 Tahun 2008


Tentang perubahan terhadap peraturan KPU No. 09 Tahun 2008 tentang tahapan, program dan jadwal
penyelenggaraan pemilihan umum anggota DPR, DPD dan DPRD tahun 2009.

Peraturan KPU No. 21 Tahun 2008


Tentang perubahan peraturan KPU No. 05 Tahun 2008 tentang tata kerja KPU, KPU provinsi, dan KPU
kabupaten/kota.

Peraturan KPU No. 22 Tahun 2008


Tentang perubahan peraturan KPU No. 06 Tahun 2008 tentang susunan organisasi dan tata kerja sekretariat
jenderal KPU, sekretariat KPU provinsi dan sekretariat KPU kabupaten/kota.

Peraturan KPU No. 23 Tahun 2008


Tentang pedoman pelaksanaan sosialisasi dan penyampaian informasi pemilihan umum anggota DPR, DPD,
dan DPRD.

Peraturan KPU No. 24 Tahun 2008


Tentang penetapan norma, standar, prosedur dan kebutuhan pengadaan serta pendistribusian perlengkapan
penyelenggaraan pemilihan umum anggota DPR, DPD, dan DPRD tahun 2009.

Peraturan KPU No. 25 Tahun 2008


Tentang pedoman pengadaan dan pengelolaan kendaraan bermotor dalam penyelenggaraan pemilihan umum
tahun 2009.

Peraturan KPU No. 31 Tahun 2008


Tentang kode etik penyelenggara Pemilu. Kode etik penyelenggara Pemilu terdiri dari 27 pasal yang mengatur
mengenai landasan kode etik, prinsip-prinsip dasar, sanksi dan Dewan Kehormatan.

Undang-undang No. 10 Tahun 2008


Tentang pemilihan umum anggota DPR, DPD, dan DPRD.

Undang-undang No. 2 Tahun 2008


Tentang partai politik.

Undang-undang No. 22 Tahun 2007


51
Tentang penyelenggara pemilihan umum.

52