Anda di halaman 1dari 42

ASUHAN KEPERAWATAN MEDIKAL BEDAH

A. Identitas Pasien Nama Pasien No RM Umur Agama Status Perkawinan Pendidikan Alamat Pekerjaan Jenis kelamin Suku Diagnosa Medis Tanggal Masuk RS Tanggal Pengkajian Sumber informasi : Tn M : 797658 : 55 Tahun : Islam : Nikah : SMP : xxxxxxx : Swasta : Laki-laki : Jawa : AF RVR : 23 Oktober 2013 (waktu; 12.00 WIB) : 23 Oktober 2013 (waktu; 12.00 WIB) : Pasien dan keluarga

Penaggung Jawab Nama Umur Agama Alamat Pekerjaan Jenis Kelamin : Tn K : 28 Tahun : Islam : xxxxxxxx : Wiraswasta : Laki-laki

Hubungan dengan Pasien : Anak pasien

B. Riwayat Kesehatan Sekarang 1. Keluhan Utama : Pasien mengatakan sesak nafas pernafasan pendek pada inspirasi dan ekspirasi, RR= 36 x/menit dan nyeri dada sebelah kiri, nyeri terjadi terus menerus dan menjalar ke lengan kiri, durasi nyeri

kurang lebih 5-6 menit dengan skala nyeri 8, Pasien meringis kesakitan dan tampak lemah. 2. Riwayat Penyakit Sekarang : Pasien datang ke IRD XXXXXX, pada tanggal 23 Oktober 2013 jam 12.00 WIB dengan keluhan sesak nafas dan nyeri dada sebelah kiri sejak 2 hari sebelum masuk rumah sakit, Pasien tampak lemah, gelisah dan meringis kesakitan. 3. Riwayat Penyakit Dahulu : Pasien mengatakan saya tidak pernah mengalami sesak nafas dan nyeri yang dirasakan seperti saat ini sebelumnya pasien hanya merasakan sakit biasa dan tidak terlalu parah seperti yang di rasakan sekarang, pasien mempunyai riwayat hipertensi. 4. Riwayat Penyakit Keluarga: Pasien mengatakan kakak kandungnya meninggal dunia karena sakit jantung dan saat ini adik kandungnya juga mengalami sakit jantung, untuk riwayat kedua orang tua pasien mengatakan tidak mengerti tentang penyakit orang tuannya karena tidak pernah di periksa ke rumah sakit. 5. Genogram

Tn M 55th

Keterangan : : Laki-Laki : Perempuan : Pasien : Meninggal Dunia : Hubungan suami istri : Saudara Kandung : Tinggal serumah

C. Pengkajian Pemenuhan Kebutuhan Dasar Manusia Menurut Gordon (11 Pola) 1. Pola persepsi dan pemeliharaan kesehatan Pasien mengatakan sangat cemas dengan penyakit yang dideritanya, karena sebelumnya pasien tidak pernah mengalami penyakit seperti yang dirasakan saat ini yaitu sesak nafas dan nyeri dada serta bengkak di kaki, Pasien tampak gelisah, pasien mengatakan jarang mengontrol dan memeriksakan kesehatannya ke klinik kesehatan, dan ini merupakan pertamakalinya pasien mondok di Rumahsakit. 2. Pola nutrisi Pasien mengatakan nafsu makan baik, makanan yang diberikan rumah sakit dapat dihabiskan, pasien makan dengan disuapin oleh perawat, serta pasien tidak makan makanan sampingan/makanan dari luar Rumah Sakit. Pasien minum habis 5 gelas/hari. 3. Pola eliminasi Pasien mengatakan BAB dan BAK lancar, pasien terpasang DC, warna urine kuning dan bau khas urine. Input Cairan: Infus NaCl = 800 cc 30 cc 50 cc

Amiodaron (600 mg) = Cordaron (300 mg) Makan Minum =

= 200 cc = 600 cc + 1680 cc

Output cairan: Urine (Drainage) BAB IWL

= 1550 cc = 100 cc = 1200 cc + (15 cc x 80 kg) = 2850 cc

Jadi Balance cairan Tn M dalam 24 jam Intake cairan - output cairan 1680 cc 2850 cc = - 650

4. Aktivitas dan latihan No 1 2 3 4 5 6 7 Aktivitas Kemampuan melakukan ROM Kemampuan mobilitas ditempat tidur Kemampuan makan dan minum Kemampuan toileting Kemampuan mandi Kemampuan berpindah Kemampuan berpakaian 0 1 Penilaian 2 3 4

Keterangan : 0 : Mandiri 1 : Dengan alat bantu 2 : Dibantu orang lain 3: Dengan bantuan alat dan orang lain 4. Tergantung total 5. Tidur dan Istirahat Pasien mengatakan sudah mulai tidur nyenyak dimalam hari bila sesak dan nyeri dada tidak muncul, pasien tidur sejak jam 20.00-05.00, dan pasien tidur siang 1-2 jam 6. Sensori, presepsi dan kognitif Pasien dapat berkomunikasi dengan baik, pandangan pasien baik dan jelas, pasien dapat menjawab pertanyaan perawat, Pasien mengatakan tidak pernah memperhatikan penyakit yang dialaminya sejak orang tuanya sakit dan pasien masih belum mengerti tentang penyakit yang dideritanya. Pasien dan keluarga banyak bertanya tentang penyakit yang dialaminya 7. Konsep diri - Identitas diri : Pasien mampu mengenali dirinya sebagai seorang kepala keluarga dengan 3 anak remaja, dan mempunyai 8 anak buah dalam pekerjaannya - Gambaran diri : Pasien merasa kalau dirinya sakit dan memerlukan pertolongan.

- Ideal diri : Pasien mengatakan ingin segera sembuh dan dapat berkumpul dengan keluarganya dirumah. - Harga diri : Pasien tidak merasa minder dengan keadaan yang sekarang dan tampak selalu kooperatif terhadap perawat yang merawatnya. - Peran diri : Selama ini pasien berperan sebagai kepala rumah tangga bagi keluarganya. 8. Seksual dan Repruduksi Tidak terkaji 9. Pola Peran Hubungan Keluarga pasien mengatakan pasien mampu berinteraksi dan mengenal lingkungan dengan baik, pasien ramah dengan keluarga dan lingkungan sekitarnya. 10. Manajemen Koping Setress Keluarga pasien mengatakan pasien bila ada masalah selalau membicarakan dengan istrinya, pasien tampak cemas dan takut dengan penyakit yang di deritanya 11. Sistem nilai dan keyakinan Pasien mengatakan selalu sholat 5 waktu dan tampak selalu berdoa atas kesembuhannya

D. Pemeriksaan Fisisk 1. Tingkat kesadaran 2. TTV : Compos metis : S: 36,8 C, N : 138 x/mnt, TD : 150/80 mmHg,

RR: 36 x/menit, nyeri dada sebelah kiri, nyeri terjadi terus menerus dan menjalar ke lengan kiri, durasi nyeri kurang lebih 5-6 menit dengan skala nyeri 8, Pasien meringis kesakitan, tampak lemah dan berkeringat 3. Kepala rambut hitam 4. Mata, telinga, hidung : - Mata simetris antara kanan dan kiri, pupil ishokor, skelera tidak ikterik, kunjungtiva tidak anemis : Bentuk mesochepal, keadaan rambut bersih warna

- Telinga bentuk simetris antara kanan dan kiri terdapat secret dalam telinga - Hidung bentuk simetris, terdapat secret dalam hidung 5. Mulut : Mulut berbau, gigi agak kuning kehitaman, bibir kering, tidak ada stomatitis pada bibir. 6. Leher : Tidak terdapat pembesaran kelenjar tiroid, teraba adanya peningkatan JVP dengan hasil 5+3 (5: merupkan jarak dari atrium kanan ke sudut manubrium yang merupakan konstanta dan +3: hasil dari meniscus) 7. Dada/thorak - Inspeksi : Bentuk simetris kanan dan kiri, tampak Ictus Cordis (IC) melebar ke daerah lateral (RVE) - Palpasi : Letak IC Bergeser ke lateral Right ventricle enlargement (RVE), nyeri pada dada sebelah kiri - Perkusi : Suara paru sonor, suara jantung redup.

- Auskultasi : Bunyi jantung S1, S2, S3 ireguler 8. Abdomen - Inspeksi : Kulit bersih tidak ada luka pada daerah abdomen

- Auskultasi : Paristaltik usus 12x/menit dengan kekuatan usus lemah - Perkusi - Palpasi 9. Genetalian : Suara timpani : Tidak terdapat nyeri tekan pada daerah abdomen :

Pasien terpasang DC sejak dirawat di IRD RSST Klaten 10. Ekstremitas : - Atas : Anggota gerak lengkap pada kedua tangan kanan dan kiri,

pergerakan bebas, pasien terpasang jarum infus pada tangan kiri, keadaan area daerah jarum infus bersih, dengan pemberian infus 20 tetes/menit - Bawah : Anggota gerak lengkap pada kaki kanan dan kiri, dan terdapat

edema pada kaki kanan dan kiri 11. Kulit : Kulit bersih, turgor kulit baik (elastic), warna kulit coklat, pasien tampak berkeringat, CRT 2 detik

E. Pemeriksaan Penunjang 1. Laboratorium darah lengkap pada Tanggal 23 Oktober 2013 WBC RBC HCT MCV Mch HGB : 24,6 + : 4,71 : 44,9 : 95,3+ : 31,4+ : 14,8 x 10-7/ml L x 10-6/ml L% L fl L pg L g/dl pg 103/u fl fl fl % % % % (4,8 10,8) (4,7 6,10) (42,0 52,0) (80,0 94,0) (27,0 31,0) (14,0 18,0) (33 37 ) (150 450) (35 45) (9 13) (7,2 11,1) (15 25) (19-148) (0-8) (40-74)

MCHC : 33,0 PLT RDW PDW MPV : 196 : 51,5 : 11,4 : 9,7

P-LCR : 23,5 LYM% : 8,2 Mxp% : 13,0 Neut% : 78,8

Tanggal 23 Oktober 2013 Ureum : 62,30+ Crea SGOT SGPT BUN Na K CL : 1,53 : 69,71+ : 83,69+ : 29,09 : 136 : 4,4 : 98 mg/dl mg/dl u/l u/l mg/dl m.mon/l m.mon/l m.mon/l (17.00-43,0) (0,60-1,30) (7.00-24,00) (7,00-32,00) (7,0-18,0) (135-145) (3,8-5,5) (98-105)

2. Laboratorium darah lengkap pada Tanggal 24 Oktober 2013 WBC RBC : 23,9 + : 3,15 x 10-7/ml L x 10 /ml
-6

(4,8 10,8) (4,7 6,10)

HCT MCV Mch HGB

: 48,3 : 93,8 : 31,8+ : 16,4

L% L fl L pg L g/dl pg 103/u fl

(42,0 52,0) (80,0 94,0) (27,0 31,0) (14,0 18,0) (33 37 ) (150 450) (35 45)

MCHC : 34,0 PLT RDW 3. EKG : 192 : 52,8

Tanggal 23 Oktber 2013 Irama tidak teratur, HR 138, gelombang P tidak dapat terhitung, kompleks QRS normal 0,8 detik.

4. Rontgen Thorax Tanggal 23 Oktber 2013 Corakan bronchovaskuler normal,sinus costophrenicus lancip,diafragma licin. Cor : CTR > 0,5 ,Aorta tampak kalsifikasi,sistema tulang yg tervisualisasi intact. Kesan : cardiomegali (ASHD)

F. Therapi IRD (23 Oktober 2013, Jam 12.00 WIB) Amiodorane HCL 320 mg drip (6 jam) Lasix 40 mg Captopril 25 mg Digoxin 0,25 mg Ranitidin 150 mg NaCl 500 ml

HCU (23 Oktober 2013, Jam 13.00) - Furosemid 3 x 2 ampul (05.00, 13.00, 21.00 WIB) - Cordaron tab 3 x 200 mg (05.00, 13.00, 21.00 WIB) - Captopril 3 x 25 mg (05.00, 13.00, 21.00 WIB) - Cefriaxone 2 x 1 gr (10.00, 22.00 WIB) - Aspilet 1 x 80 mg (Jam 21.00WIB) - CPG 1 x 75 mg (Jam 21.00WIB) - Laxadine 1 x 1 ampul (Jam 21.00WIB) - Allprazplem 1 x 0,5 mg (Jam 21.00WIB)

G. Analisa Data No 1. DS : DO: - Pasien tampak berkeringan - Teraba adanya peningkatan JVP dengan hasil 5+3 - CRT 2 detik - N: 138 x/menit - TD : 150/80 mmHg - EKG: Irama tidak teratur, HR 138, gelombang P tidak Data Maslah Penurunan curah jantung Penyebab Respon fisiologis otot jantung, peningkatan frekuensi

dapat terhitung, kompleks QRS normal 0,8 detik - Terdapat edema pada kaki kanan dan kiri - BC Intake cairan - output cairan 1680 cc 2850 cc = -650 2. DS: - Pasien mengatakan sesak nafas DO: - Pasien tampak lemah - pernafasan pendek pada inspirasi dan ekspirasi, - RR= 36 x/menit - N: 138 x/menit - TD : 150/80 mmHg - Rontgen Thorax Corakan bronchovaskuler normal,sinus ostophrenicus lancip,diafragma licin. Cor : CTR > 0,5 ,Aorta tampak kalsifikasi,sistema tulang yg tervisualisasi intact. Kesan : cardiomegali (ASHD) - Inspeksi thorak: Bentuk simetris kanan dan kiri, tampak Ictus Cordis (IC)
melebar ke daerah lateral

Pola Nafas tidak efektif

Kelelahan otot pernafasan, Hiperventilasi

10

(RVE)

- Palpasi thorak: Letak IC Bergeser ke lateral Right ventricle enlargement (RVE), nyeri pada dada sebelah kiri - Auskultasi Bunyi jantung S1, S2, S3 ireguler 3. DS: - Pasien mengatakan nyeri dada sebelah kiri, nyeri terjadi terus menerus dan menjalar ke lengan kiri, durasi nyeri kurang lebih 56 menit dengan skala nyeri 8 DO: - Pasien tampak meringis kesakitan - Gelisah - N: 138 x/menit Nyeri Agen injuri (fisiologis) proses penyakit

DS: DO: - Pasien tampak lemah - Pasien makan dengan disuapin oleh perawat - Kemampuan melakukan ROM, mobilitas ditempat tidur, toileting, mandi, berpindah, berpakaian di

Intoleransi aktivitas curah jantung yang rendah dan kelemahan

11

bantu total oleh perawat 5 DS: DO: - S = 36,80C - Pasien terpasang DC - Pasien terpasang jarum infus pada tangan kiri - WBC = 24,6 + (tinggi) 6 DS: - Pasien mengatakan sangat cemas dengan penyakit yang dideritanya, karena sebelumnya pasien tidak pernah mengalami penyakit seperti yang dirasakan saat ini yaitu sesak nafas dan nyeri dada serta bengkak di kaki DO: - Pasien tampak gelisah - N: 138 x/menit - Pasien tampak cemas dan takut dengan penyakit yang di deritanya 7 DS: - Pasien mengatakan tidak pernah memperhatikan penyakit yang dialaminya sejak orang tuanya sakit Kurang pengetahuan tentang atrial fibrilasi Keterbatasan kognitif Cemas hospitalisasi Resiko Infeksi Prosedur infasif

12

DO: - pasien masih belum mengerti tentan penyakit yang dideritanya. - Pasien dan keluarga banyak bertanya tentang penyakit yang dialaminya - Pendidikan terahir pasien di tingkat SMP

H. Diagnosa Keperawatan dan Perioritas Masalah No 1 Diagnosa Keperawatan Penurunan curah jantung berhubungan dengan Respon fisiologis otot jantung, peningkatan frekuensi 2 Pola Nafas tidak efektif berhubungan dengan Kelelahan otot pernafasan, Hiperventilasi 3 Nyeri berhubungan dengan Agen injuri (fisiologis) proses penyakit 4 Intoleransi aktivitas berhubungan dengan curah jantung yang rendah dan kelemahan 5 Resiko Infeksi berhubungan dengan prosedur invasif 6 Cemas berhubungan dengan hospitalisasi IRD (23 Okt 2013 Jam 12.00WIB) HCU (23 Okt 2013 Jam 13.00WIB) HCU (23 Okt 2013 Jam 13.00WIB) HCU (23 Okt 2013 Jam 13.00WIB) 7 Kurang pengetahuan tentang atrial firilasi berhubungan dengan keterbatasan kognitif HCU (24 Okt 2013 Jam 13.00WIB) IRD (23 Okt 2013 Jam 12.00WIB) Keterangan IRD (23 Okt 2013 Jam 12.00WIB)

13

I. Rencanan Asuhan Keperawatan No 1 Diagnosa Keperawatan Penurunan curah jantung berhubungan dengan Respon fisiologis otot jantung, peningkatan frekuensi ditandai dengan: DS : DO: - Pasien tampak berkeringan - Teraba adanya peningkatan JVP dengan hasil 5+3 - CRT 2 detik - N: 138 x/menit - TD : 150/80 mmHg - EKG: Irama tidak teratur, HR 138, gelombang P tidak dapat terhitung, kompleks QRS Tujuan (NOC) Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam penurunan curah jantung teratasi dengan kriterian berdasarkan NOC yaitu: Cardiac Pump effectiveness, Circulation Status, Vital Sign Status yang ditandai dengan: Tanda Vital dalam rentang normal (Tekanan darah, Nadi, respirasi) Dapat mentoleransi aktivitas, tidak ada kelelahan Hasil EKG dalam rentang normal NIC : Cardiac Care Evaluasi adanya nyeri dada (intensitas,lokasi, durasi, skala) Catat adanya disritmia jantung Catat adanya tanda dan gejala penurunan cardiac output Vital Sign Monitoring Monitor TD, nadi, suhu, dan RR Monitor bunyi jantung Monitor frekuensi dan irama pernapasan Monitor adanya cushing triad (tekanan nadi yang melebar, takikardi, peningkatan sistolik) Intervensi (NIC)

14

normal 0,8 detik - Terdapat edema pada kaki kanan dan kiri - BC Intake cairan - output cairan 1680 cc 2850 cc = -650 2 Pola Nafas tidak efektif berhubungan dengan Kelelahan otot pernafasan, Hiperventilasi ditandai dengan: DS: - Pasien mengatakan sesak nafas DO: - Pasien tampak lemah - pernafasan pendek pada inspirasi dan ekspirasi, - RR= 36 x/menit - N: 138 x/menit - TD : 150/80 mmHg Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam Pola Nafas tidak efektif teratasi dengan kriterian berdasarkan NOC yaitu: Respiratory status : Ventilation and Airway patency yang ditandai dengan: Pasien menunjukkan jalan nafas yang paten (klien tidak merasa tercekik, irama nafas, frekuensi pernafasan dalam rentang normal, tidak ada suara nafas abnormal) NIC : Airway Management Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi Identifikasi pasien perlunya pemasangan alat jalan nafas buatan Auskultasi suara nafas, catat adanya suara tambahan Monitor respirasi dan status O2 Oxygen Therapy Pertahankan jalan nafas yang paten Atur peralatan oksigenasi Monitor aliran oksigen

15

- Rontgen Thorax Corakan bronchovaskuler normal,sinus ostophrenicus lancip,diafragma licin. Cor : CTR > 0,5 ,Aorta tampak kalsifikasi,sistema tulang yg tervisualisasi intact. Kesan : cardiomegali (ASHD) - Inspeksi thorak: Bentuk simetris kanan dan kiri, tampak Ictus Cordis (IC) melebar ke daerah lateral (RVE) - Palpasi thorak: Letak IC Bergeser ke lateral Right ventricle enlargement (RVE), nyeri pada dada sebelah kiri - Auskultasi Bunyi jantung S1, S2, S3 ireguler

Pertahankan posisi pasien

16

Nyeri berhubungan dengan Agen injuri (fisiologis) proses penyakit ditandai dengan: DS: - Pasien mengatakan nyeri dada sebelah kiri, nyeri terjadi terus menerus dan menjalar ke lengan kiri, durasi nyeri kurang lebih 5-6 menit dengan skala nyeri 8 DO: - Pasien tampak meringis kesakitan - Gelisah - N: 138 x/menit

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam nyeri dapat teratasi dengan kriterian berdasarkan NOC yaitu: Control nyeri yang ditandai dengan: - Pasien mengatakan dapat mengatasi/mengontrol nyeri - Pasien mengatakan nyeri berkurang dengan skala 2

NIC Pain Management Ajarkan klien untuk memonitor nyeri Anjurkan klien melakukan tehnik non farmakologi untuk mengatasi nyeri Evaluasi tentang keefektivan dari tindakan mengontrol nyeri Kolaborasi dengan dokter untuk tehnik farmakologi

Intoleransi aktivitas berhubungan dengan curah jantung yang rendah dan kelemahan ditandai dengan:

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam Intoleransi aktivitas pasien dapat teratasi dengan kriterian berdasarkan NOC yaitu:

NIC : Energy Management Observasi adanya pembatasan klien dalam melakukan aktivitas

17

DS: DO: - Pasien tampak lemah - Pasien makan dengan disuapin oleh perawat - Kemampuan melakukan ROM, mobilitas ditempat tidur, toileting, mandi, berpindah, berpakaian di bantu total oleh perawat

Energy conservation, Self Care : ADLs yang ditandai dengan: - Berpartisipasi dalam aktivitas fisik tanpa disertai peningkatan tekanan darah, nadi dan RR - Mampu melakukan aktivitas sehari hari (ADLs) secara mandiri dan bertahap

Monitor pasien akan adanya kelelahan fisik dan emosi secara berlebihan Monitor pola tidur dan lamanya tidur/istirahat pasien Activity Therapy Bantu klien untuk mengidentifikasi aktivitas yang mampu dilakukan Bantu untu mengidentifikasi aktivitas yang disukai Bantu klien untuk membuat jadwal latihan diwaktu luang

Resiko Infeksi berhubungan dengan prosedur invasif ditandai dengan: DS: DO: - S = 36,80C - Pasien terpasang DC - Pasien terpasang jarum infus

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam tidak terjadi infeksi pada pasien berdasarkan NOC yaitu Immune Status, Knowledge : Infection control, Risk control yang ditandai dengan: - Klien bebas dari tanda dan gejala infeksi

NIC : Infection Control (Kontrol infeksi) Bersihkan lingkungan setelah dipakai pasien lain Batasi pengunjung bila perlu Gunakan baju, sarung tangan sebagai alat pelindung Pertahankan lingkungan aseptik selama

18

pada tangan kiri - WBC = 24,6 + (tinggi)

- Menunjukkan kemampuan untuk mencegah timbulnya infeksi - Jumlah leukosit dalam batas normal - Menunjukkan perilaku hidup sehat

pemasangan alat Ganti letak IV perifer dan line central dan dressing sesuai dengan petunjuk umum Gunakan kateter intermiten untuk menurunkan infeksi kandung kencing Tingktkan intake nutrisi Berikan terapi antibiotik bila perlu Infection Protection (proteksi terhadap infeksi) Monitor tanda dan gejala infeksi sistemik dan lokal Monitor hitung granulosit, WBC Dorong masukkan nutrisi yang cukup

Cemas berhubungan dengan hospitalisasi ditandai dengan: DS: - Pasien mengatakan sangat cemas dengan penyakit yang dideritanya, karena sebelumnya

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam cemas pada pasien dapat teratasi dengan kriterian berdasarkan NOC yaitu: Anxiety control, Coping, Impulse control yang ditandai dengan:

NIC : Anxiety Reduction (penurunan kecemasan) Gunakan pendekatan yang menenangkan Nyatakan dengan jelas harapan terhadap pelaku pasien Dorong pasien untuk mengungkapkan

19

pasien tidak pernah mengalami penyakit seperti yang dirasakan saat ini yaitu sesak nafas dan nyeri dada serta bengkak di kaki DO: - Pasien tampak gelisah - N: 138 x/menit - Pasien tampak cemas dan takut dengan penyakit yang di deritanya 7 Kurang pengetahuan tentang penyakit atrial fibrilasi berhubungan dengan keterbatasan kognitif ditandai dengan: DS:

- Vital sign dalam batas normal - Postur tubuh, ekspresi wajah, bahasa tubuh dan tingkat aktivitas menunjukkan berkurangnya kecemasan

perasaan, ketakutan, persepsi Instruksikan pasien menggunakan teknik relaksasi

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 kali konseling kurang pengetahuan tentang penyakit yang dialami pasien dapat teratasi dengan kriterian berdasarkan NOC yaitu: Kowlwdge : disease process, health

NIC : Teaching : disease Process Gambarkan tanda dan gejala yang biasa muncul pada penyakit, dengan cara yang tepat Gambarkan proses penyakit, dengan cara yang tepat Sediakan informasi pada pasien tentang

- Pasien mengatakan tidak pernah Behavior yang ditandai dengan memperhatikan penyakit yang - Pasien dan keluarga menyatakan

20

dialaminya sejak orang tuanya sakit DO: - pasien masih belum mengerti tentan penyakit yang dideritanya. - Pasien dan keluarga banyak bertanya tentang penyakit yang dialaminya - Pendidikan terahir pasien di tingkat SMP

pemahaman tentang penyakit, kondisi, prognosis dan program pengobatan - Pasien dan keluarga mampu melaksanakan prosedur yang dijelaskan secara benar - Pasien dan keluarga mampu menjelaskan kembali apa yang dijelaskan perawat/tim kesehatan lainnya.

kondisi, dengan cara yang tepat Hindari harapan yang kosong Diskusikan perubahan gaya hidup yang mungkin diperlukan untuk mencegah komplikasi di masa yang akan datang dan atau proses pengontrolan penyakit Dukung pasien untuk mengeksplorasi atau mendapatkan second opinion dengan cara yang tepat atau diindikasikan

21

J. Catatan Perkembangan NO 1 Diagnosa Keperawatan Penurunan curah jantung berhubungan dengan Respon fisiologis otot jantung, peningkatan frekuensi ditandai dengan: DS : DO: - Pasien tampak berkeringan - Teraba adanya peningkatan JVP dengan hasil 5+3 - CRT 2 detik - N: 138 x/menit - TD : 150/80 mmHg - EKG: Irama tidak teratur, HR 138, gelombang P tidak dapat terhitung, kompleks QRS normal 0,8 detik - Terdapat edema pada kaki kanan dan kiri - BC Intake cairan - output cairan 1680 cc 2850 cc = -650 Implementasi IRD (23Okt 2013, Jam 12.00 WIB) 1. Mencatat adanya disritmia jantung seta tanda dan gejala penurunan cardiac output 2. Melakukan TD, nadi, dan RR 3. Melakukan auskultasi bunyi jantung 4. Mengukur frekuensi dan irama jantung 5. Melakukan EKG 6. Melakukan kolaborasi pemberian terapi obat Evaluasi IRD (23Okt 2013 Jam 13.00WIB) S: O: - Pasien tampak berkeringan - CRT 2 detik - N: 120 x/menit - TD : 148/90 mmHg A: Masalah Belum teratasi P: Lanjutkan intervensi dipindahkan ke HCU 1. Catat adanya tanda dan gejala penurunan cardiac output 2. Monitor TD, nadi, suhu, dan RR 3. Monitor bunyi jantung Dedi 4. Monitor frekuensi dan irama pernapasan 5. Kolaborasi pemberian terapi obat HCU (23Okt 2013 Jam 14.30WIB) S: O: - Pasien tampak berkeringan - CRT normal = 2 detik TTD

Dedi

HCU (23 Okt 2013, Jam 13.35 WIB) 1. Mmemonitor TD, nadi 2. Melakukan auskultasi bunyi jantung 3. Mengukur frekuensi dan irama jantung

22

4. Melakukan EKG 5. Melakukan kolaborasi pemberian terapi obat

- N: 132 x/menit - TD : 136/90 mmHg A: Masalah Belum teratasi P: Lanjutkan intervensi 1. Catat adanya tanda dan gejala penurunan cardiac output 2. Monitor TD, nadi, suhu, dan RR Dedi 3. Monitor bunyi jantung 4. Monitor frekuensi dan irama pernapasan 5. Kolaborasi pemberian terapi obat HCU (24 Okt 2013 Jam 13.30 WIB) S:O: - N: 160 x/menit - TD : 130/80 mmHg - Bunyi jantung S1, S2 Reguler A: Masalah Belum teratasi P: Lanjutkan intervensi 1. Catat adanya tanda dan gejala penurunan cardiac output 2. Monitor TD, nadi, suhu, dan RR 3. Monitor bunyi jantung Dedi 4. Anjurkan pasien melakukan teknik relaksasi napas dalam 5. Kolaborasi pemberian terapo obat

Dedi

HCU (24 Okt 2013, Jam 08.00 WIB) 1. Mengukur TD, nadi, suhu, dan RR 2. Melakukan auskultasi bunyi jantung 3. Melakukan kolaborasi pemberian terapi obat 4. Menganjurkan pasien melakukan teknik relaksasi napas dalam

Dedi

23

HCU (25 Okt 2013, Jam 08.00 WIB) 1. Memonitor TD, nadi 2. Melakukan auskultasi bunyi jantung 3. Melakukan kolaborasi pemberian terapi obat 4. Menganjurkan pasien melakukan teknik relaksasi napas dalam

HCU (25 Okt 2013, Jam 11.00 WIB) S:O: - N: 98 x/menit - TD : 130/90 mmHg - Bunyi jantung S1, S2 Reguler A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan intervensi pasien di pindahkan ke ruang Anggrek 1. Catat adanya tanda dan gejala penurunan cardiac output Dedi 2. Monitor TD, nadi, suhu, dan RR 3. Monitor bunyi jantung 4. Anjurkan pasien melakukan teknik relaksasi napas dalam 5. Kolaborasi pemberian terapi obat

Dedi

Pola Nafas tidak efektif berhubungan dengan Kelelahan otot pernafasan, Hiperventilasi ditandai dengan: DS: - Pasien mengatakan sesak nafas DO: - Pasien tampak lemah - pernafasan pendek pada inspirasi dan ekspirasi, - RR= 36 x/menit

IRD (23 Okt 2013, Jam 12.00 WIB) IRD (23 Okt 2013 Jam 13.00 WIB) 1. Membantu pasien melakukan posisi S: semi fowler pada pasien - Pasien mengatakan masih terasa sesak 2. Memberikan O2 binasal canol 5 nafas Rpm dengan S2O 100% O: 3. Melakukan auskultasi Thorax - Pasien tampak lemah 4. Memonitor aliran oksigen pada - Pernafasan pendek baik inpirasi dan pasien ekspirasi - RR: 32 x/menit - N: 120 x/menit Dedi - TD : 148/90 mmHg

24

- N: 138 x/menit - TD : 150/80 mmHg - Rontgen Thorax Corakan bronchovaskuler normal,sinus ostophrenicus lancip,diafragma licin. Cor : CTR > 0,5 ,Aorta tampak kalsifikasi,sistema tulang yg tervisualisasi intact. Kesan : cardiomegali (ASHD) - Inspeksi thorak: Bentuk simetris kanan dan kiri, tampak Ictus Cordis (IC) melebar ke daerah lateral (RVE) - Palpasi thorak: Letak IC Bergeser ke lateral Right ventricle enlargement (RVE), nyeri pada dada sebelah kiri - Auskultasi Bunyi jantung S1, S2, S3 ireguler

- Posisi tidur pasien semi fowler A: Masalah Belum teratasi P: Lanjutkan intervensi dipindahkan ke HCU 1. Pertahankan posisi semi fowler pada pasien 2. Monitor pemberian O2 binasal canol 5 Rpm dengan S2O 100% 3. Lakukan auskultasi Thorax HCU (23 Okt 2013, Jam 13.10 WIB) HCU (23 Okt 2013 Jam 14.35WIB) 1. Membantu pasien dengan S: memberikan posisi tidur semi fowler - Pasien mengatakan sesak mulai 2. Memonitor pemberian O2 binasal berkurang canol 5 Rpm dengan S2O 100% O: 3. Melakukan auskultasi Thorax - Pasien tampak lemah - RR: 24 rpm - Posisi tidur pasien semi fowler Dedi - Pasien terapsang O2 binasal 5 Rpm A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan intervensi 1. Pertahankan posisi semi fowler pada pasien 2. Monitor pemberian O2 binasal canol 5 Rpm dengan S2O 100% 3. Lakukan auskultasi Thorax

Dedi

Dedi

25

HCU (24 Okt 2013, Jam 08.15 WIB) 1. Memotivasi pasien untuk selalu dalam posisi semi fowler 2. Memonitor pemberian O2 binasal canol 4 Rpm dengan S2O 100% 3. Melakukan auskultasi Thorax

HCU (24 Okt 2013, Jam 13.10 WIB) S: - Pasien mengatakan sesak sudah berkurang, sesak hanya terjadi 3-4 kali sehari O: - RR: 24 rpm - Suara paru sonor A: Masalah teratasi sebagian Dedi P: Lanjutkan intervensi 1. Pertahankan posisi semi fowler pada pasien 2. Monitor pemberian O2 binasal canol 5 Rpm dengan S2O 100% 3. Lakukan auskultasi Thorax HCU (25 Okt 2013, Jam 11.00 WIB) S: - Pasien mengatakan sesak sudah berkurang, sesak hanya terjadi malah hari sekitar jam 22.00 WIB O: - RR: 20 rpm - Suara paru sonor A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan intervensi pasien di Dedi pindahkan ke ruang Anggrek 1. Pertahankan posisi semi fowler

Dedi

HCU (25 Okt 2013, Jam 08.10 WIB) 1. Membantu posisi pasien untuk selalu dalam posisi semi fowler 2. Memonitor pemberian O2 binasal canol 3 Rpm dengan S2O 100% 3. Melakukan auskultasi Thorax

Dedi

26

Nyeri berhubungan dengan Agen injuri (fisiologis) proses penyakit ditandai dengan: DS: - Pasien mengatakan nyeri dada sebelah kiri, nyeri terjadi terus menerus dan menjalar ke lengan kiri, durasi nyeri kurang lebih 5-6 menit dengan skala nyeri 8 DO: - Pasien tampak meringis kesakitan - Gelisah - N: 138 x/menit

pada pasien 2. Monitor pemberian O2 binasal canol 3 Rpm 3. Lakukan auskultasi Thorax IRD (23 Okt 2013, 12.11 WIB) IRD (23 Okt 2013 Jam 13.00WIB) 1. Mengajarkan klien untuk mengontrol S: nyeri yang di rasakannya - Pasien mengatakan nyeri dada sebelah 2. Menganjurkan pasien melakukan kiri, nyeri terjadi terus menerus dan tehnik nafas dalam menjalar ke lengan kiri, durasi nyeri 3. Mengevaluasi tentang keefektivan kurang lebih 3-4 menit dengan skala dari tindakan mengontrol nyeri nyeri 7 4. Berkolaborasi dengan dokter untuk O: tehnik farmakologi - Pasien tampak lemah - Pasien tampak melakukan tehnik nafas dalam dengan bimbingan - N: 120 x/menit Dedi - pasien tampak gelisah dan meringis kesakitan A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan intervensi dipindahkan ke HCU 1. Ajarkan klien untuk mengontrol nyeri yang di rasakannya 2. Anjurkan pasien melakukan tehnik nafas dalam 3. Evaluasi tentang keefektivan dari tindakan mengontrol nyeri 4. Kolaborasi dengan dokter untuk

Dedi

27

terapi farmakologi HCU (23 Okt 2013, 13.10 WIB) 1. Memotivasi pasien melakukan tehnik nafas dalam 2. Mengevaluasi tentang keefektivan dari tindakan mengontrol nyeri HCU (23 Okt 2013 jam 14.30 WIB) S: - Pasien mengatakan nyeri dada sebelah kiri sudah meulai berkurang , durasi nyeri kurang lebih 1-2 menit dengan sekala nyeri 6 O: - Pasien tampak lemah - Pasien tampak melakukan tehnik nafas dalam dengan bimbingan - N: 132 x/menit Dedi A: Masalah Belum teratasi P: Lanjutkan intervensi 1. Ajarkan klien untuk mengontrol nyeri yang di rasakannya 2. Anjurkan pasien melakukan tehnik nafas dalam 3. Evaluasi tentang keefektivan dari tindakan mengontrol nyeri 4. Kolaborasi dengan dokter untuk tehnik farmakologi

Dedi

HCU (24 Okt 2013, 08.30 WIB) HCU (24 Okt 2013 jam 13.00 WIB) 1. Mengingatkan pasien untuk S: mengontrol nyeri yang di rasakannya - Pasien mengatakan nyeri sudah mulai 2. Memotivasi pasien melakukan tehnik berkurang , dan terkadang hilang,

28

nafas dalam kalaupun nyeri muncul sekalanya 2 3. Mengevaluasi tentang keefektivan O: dari tindakan mengontrol nyeri - Pasien tampak melakukan tehnik 4. Berkolaborasi dengan dokter untuk nafas dalam dengan bimbingan tehnik farmakologi A: Masalah teratasi P: Dedi HCU (23 Okt 2013, Jam 13.13 WIB) 1. Memoonitor pasien akan adanya kelelahan fisik dan emosi secara berlebihan 2. Membantu klien dalam memenuhi kebutuhan dasarnya, dengan menyuapi makan dan minum 3. Membantu pasien dalam kebutuhan aktivitas sehari-hari yaitu BAB, BAK. Dedi

Intoleransi aktivitas berhubungan dengan curah jantung yang rendah dan kelemahan ditandai dengan: DS: DO: - Pasien tampak lemah - Pasien makan dengan disuapin oleh perawat - Kemampuan melakukan ROM, mobilitas ditempat tidur, toileting, mandi, berpindah, berpakaian di bantu total oleh perawat

HCU (23 Okt 2013 jam 14.30 WIB) S:O: - Pasien tampak lemah - Pasien makan dan minum di bantu perawat - Kebutuhan aktifitas sehari-hari pasien di batu perawat dengan total A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan Intervensi 1. Observasi adanya pembatasan klien dalam melakukan aktivitas 2. Monitor pasien akan adanya kelelahan fisik dan emosi secara Dedi berlebihan 3. Anjurkan keluarga untuk membantu klien untuk mengidentifikasi aktivitas yang mampu dilakukan 4. Membantu pasien dalam kebutuhan

29

aktivitas sehari-hari yaitu mandi, makan, BAB, BAK mobilisasi di tempat tidur 5. Menganjurkan keluarga untuk membantu klien membuat jadwal latihan diwaktu luang HCU (24 Okt 2013, Jam 08.15 WIB) HCU (24 Okt 2013, jam 13.00 WIB) 1. Melakukan sibin pada pasien S: 2. Membantu pasien dalam kebutuhan - Pasien mengatakan sudah merasa aktivitas sehari-hari yaitu makan, segar setelah di sibin oleh perawat BAB, BAK di tempat tidur - Pasien mengatakan akan selalu 3. Memotivasi pasien untuk istirahat di mengikuti anjuran perawat untuk tempat tidur istirahat di tempat tidur O: - Pasien tampak lemas Dedi A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan intervensi 1. Observasi adanya pembatasan klien dalam melakukan aktivitas 2. Monitor pasien akan adanya kelelahan fisik dan emosi secara berlebihan 3. Anjurkan keluarga untuk membantu klien untuk mengidentifikasi aktivitas yang mampu dilakukan 4. Membantu pasien dalam kebutuhan

Dedi

Dedi

30

aktivitas sehari-hari yaitu mandi, makan, BAB, BAK mobilisasi di tempat tidur HCU (25 Okt 2013, Jam 08.15 WIB) 1. Melakukan sibin pada pasien 2. Membantu pasien makan dan minum 3. Membantu pasien dalam kebutuhan aktivitas sehari-hari yaitu BAB, BAK di tempat tidur 4. Memotivasi pasien untuk istirahat di tempat tidur HCU (25 Okt 2013, Jam 11.15 WIB) S: - Pasien mengatakan sudah merasa nyaman setelah di sibin O: - Pasien tampak lemas - Pasien makan dengan disuapi perawat - Pasien BAB dan BAK di tempat tidur A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan intervensi di ruang Dedi Anggrek 1. Observasi adanya pembatasan klien dalam melakukan aktivitas 2. Anjurkan keluarga untuk membantu klien untuk mengidentifikasi aktivitas yang mampu dilakukan 3. Membantu pasien dalam kebutuhan aktivitas sehari-hari yaitu mandi, makan, BAB, BAK mobilisasi di tempat tidur Dedi

31

Resiko Infeksi berhubungan dengan prosedur invasif ditandai dengan: DS: DO: - S = 36,80C - Pasien terpasang DC - Pasien terpasang jarum infus pada tangan kiri - WBC = 24,6 + (tinggi)

HCU (23 Okt 2013, Jam 13.10 WIB) 1. Menjaga lingkungan bersih di sekitar pasien dan mengukur suhu pasien 2. Membatasi pengunjung yang masuk ke ruang HCU 3. Mempertahankan lingkungan aseptik selama pemasangan alat 4. Mengobservasi letak IV perifer dan line central dan dressing pada pasien 5. Memonitor tanda dan gejala infeksi sistemik dan lokal

HCU (23 Okt 2013 jam 14.30 WIB) S: O: - S = 36,50C - Pasien terpasang DC - Pasien terpasang jarum infus pada tangan kiri - Tidak terdapat tanda dan gejala infekasi seperti, kemerahan, panas, nyeri, benjolan, dan adanya fungsionalisa A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan intervensi 1. Observasi tanda dan gejala infeksi Dedi seperti kemerahan, panas, nyeri, benjolan, dan adanya fungsionalisa 2. Pertahankan lingkungan bersih di sekitar pasien dan mengukur suhu pasien 3. Batasi pengunjung yang masuk ke ruang HCU 4. Mengobservasi letak IV perifer dan line central dan dressing pada pasien 5. Memonitor tanda dan gejala infeksi sistemik dan lokal 6. Monitor hitung granulosit, WBC Dedi

32

HCU (24 Okt 2013, Jam 10.00 WIB) 1. Mempertahankan lingkungan bersih di sekitar pasien 2. Mengukur suhu pasien 3. Membatasi pengunjung yang masuk ke ruang HCU 4. Mengobservasi letak IV perifer dan keadaan DC pada pasien 5. Melakukan cek laboratorium WBC

HCU (24 Okt 2013, Jam 13.00 WIB) S: O: - WBC = 23,9 + - S = 36,70C - Pasien terpasang DC, keadaan bersihtidak teradapat tanda-tanda infeksi seperti kemerahan, bengkan pada daerah sekitar pemasangan DC - Pasien terpasang jarum infus pada tangan kiri, keadaan bersih A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan intervensi Dedi 1. Observasi tanda dan gejala infeksi seperti kemerahan, panas, nyeri, benjolan, dan adanya fungsionalisa 2. Pertahankan lingkungan bersih di sekitar pasien dan mengukur suhu pasien 3. Batasi pengunjung yang masuk ke ruang HCU 4. Mengobservasi letak IV perifer dan line central dan dressing pada pasien 5. Memonitor tanda dan gejala infeksi sistemik dan lokal Dedi 6. Monitor hitung granulosit, WBC

33

HCU (25 Okt 2013, Jam 09.00 WIB) 1. Mengukur suhu pasien 2. Membatasi pengunjung yang masuk ke ruang HCU 3. Mengobservasi letak IV perifer dan keadaan DC pada pasien 4. Mempertahankan lingkungan bersih di sekitar pasien

HCU (25 Okt 2013, Jam 11.00 WIB) S: O: - S = 36,50C - Pasien terpasang DC, keadaan bersih tidak teradapat tanda-tanda infeksi seperti kemerahan, bengkan pada daerah sekitar pemasangan DC - Pasien terpasang jarum infus pada tangan kiri, keadaan bersih A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan intervensi di ruang Anggrek Dedi 1. Observasi tanda dan gejala infeksi seperti kemerahan, panas, nyeri, benjolan, dan adanya fungsionalisa 2. Pertahankan lingkungan bersih di sekitar pasien dan mengukur suhu pasien 3. Batasi pengunjung yang masuk ke ruang HCU 4. Mengobservasi letak IV perifer dan line central dan dressing pada pasien 5. Memonitor tanda dan gejala infeksi sistemik dan lokal

Dedi

34

Cemas berhubungan dengan hospitalisasi ditandai dengan: DS: - Pasien mengatakan sangat cemas dengan penyakit yang dideritanya, karena sebelumnya pasien tidak pernah mengalami penyakit seperti yang dirasakan saat ini yaitu sesak nafas dan nyeri dada serta bengkak di kaki DO: - Pasien tampak gelisah - N: 138 x/menit - Pasien tampak cemas dan takut dengan penyakit yang di deritanya

HCU (23 Okt 2013, jam 13.00 WIB) 1. Menemani pasien dengan pendekatan yang menenangkan 2. Memebrikan penjelasan dengan jelas harapan terhadap pelaku pasien yaitu dengan melakukan mobilisasi di tempat tidur 3. Memotivasi pasien menggunakan teknik relaksasi dengan tehnik nafas dalam

HCU (23 Okt 2013 jam 14.30 WIB) S: - Pasien mengatakan sudah merasa tenang dengan kondisinya yang sudah ada peningkatan kesehatan O: - N: 132 x/menit A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan Intervensi 1. Lakukan pendekatan yang menenangkan pada pasien 2. Berikan penjelasan dengan jelas harapan terhadap pelaku pasien Dedi yaitu dengan melakukan mobilisasi di tempat tidur 3. Motivasi pasien menggunakan teknik relaksasi dengan tehnik nafas dalam

Dedi

HCU (24 Okt 2013, jam 10.00 WIB) 1. Melakukan pendekatan yang menenangkan pada pasien 2. Memebrikan penjelasan dengan jelas harapan terhadap pelaku pasien yaitu dengan melakukan mobilisasi di tempat tidur 3. Memotivasi pasien menggunakan

HCU (24 Okt 2013, jam 10.00 WIB) S: - Pasien mengatakan sudah merasa tenang dengan kondisinya O: - Pasien tampak tenang A: Masalah teratasi P: -

Dedi

35

teknik relaksasi dengan tehnik nafas dalam

Kurang pengetahuan tentang penyakit atrial fibrilasi berhubungan dengan keterbatasan kognitif ditandai dengan: DS: - Pasien mengatakan tidak pernah memperhatikan penyakit yang dialaminya sejak orang tuanya sakit DO: - pasien masih belum mengerti tentan penyakit yang dideritanya. - Pasien dan keluarga banyak bertanya tentang penyakit yang dialaminya - Pendidikan terahir pasien di tingkat SMP

Dedi HCU (24 Okt 2013, jam 10.00 WIB) 1. Menjelaskan kepada pasien tentang pengertian tanda dan gejala yang biasa muncul pada AF 2. Menjelaskan proses penyakit pada AF 3. Mendiskusikan dengan pasien perubahan gaya hidup yang mungkin diperlukan untuk mencegah komplikasi di masa yang akan datang dan atau proses pengontrolan penyakit 4. Memberi waktu pada pasien untuk bertanya

HCU (24 Okt 2013 jam 13.00 WIB) S: - Pasien mengatan sedikit mengerti tentan pengertian tandan dan gejala penyakit yang dideritanya - Pasien mengatakan akan selalu menjaga kesehatannya dengan melaukukan pola hidup yang sehat diantaranya tidak merokok dan minum kopi DO: - Pasien tampak bnyak bertanya kepada perawat A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan intervensi 1. Jelaskan kepada pasien tentang Dedi penyebeb terjadinya AF 2. Diskusikan kembali dengan pasien perubahan gaya hidup yang mungkin diperlukan untuk mencegah komplikasi di masa yang akan datang dan atau proses pengontrolan penyakit

36

3. Beri waktu pada pasien untuk bertanya Dedi HCU (25 Okt 2013, jam 08.15 WIB) 1. Menjelaskan kepada pasien tentang penyebeb terjadinya AF 2. Menjelaskan kembali proses penyakit pada AF 3. Mendiskusikan kembali dengan pasien perubahan gaya hidup yang mungkin diperlukan untuk mencegah komplikasi di masa yang akan datang dan atau proses pengontrolan penyakit 4. Memberi waktu pada pasien untuk bertanya Dedi HCU (25 Okt 2013, Jam 10.00 WIB) S: - Pasien mengatan sudah mengerti penyebab penyakit yang dideritannya - Pasien mengatakan akan selalu menjaga kesehatannya dengan melaukukan pola hidup yang sehat diantaranya tidak merokok dan olah raga teratur DO: - Pasien kooperatif dalam melakukan diskusi. A: Masalah teratasi P: Dedi

37

K. Nursing Teories Model Teori dapat diuji, diubah atau digunakan sebagai pedoman dalam penelitian. Ada 3 cara pendekatan dalam pengembangan dan pembentukan teori keperawatan, yaitu meminjam teori teori dari disipin ilmu lain yang relevan dengan tujuan untuk mengintegrasikan teori- teori ini ke dalam ilmu keperawatan, menganalisa situasi praktik keperawatan dalam rangka mencari konsep yang berkaitan dengan praktik keperawatan, serta menumbuhkembangkan praktek keperawatan dan pendidikan keperawatan. Dalam hal ini model konsep teori yang di gunakan dalam melakukan asuhan keperawatan pada TnM dengan diagnisa medis Atrial Fibrilasi (AF) yaitu dengan pendekatan Teori Pola Fungsional Kesehatan menurut Gordon. Pola/konsep di definisikan seperti pembentukan tingkah laku yang terjadi secara berangkai. (Gordon,1994). Pola Fungsional Kesehatan (cara hidup) klien, apakah pribadi, keluarga atau masyarakat, berkembang dari interaksi klien-lingkungan. Masing-masing pola adalah penjabaran dari gabungan biopsikososial. Tidak satupun pola yang dapat dimengerti tanpa mengetahui pola yang lain. Pola fungsional kesehatan dipengaruhi oleh faktor biologi,perkembangan,budaya,sosial dan spiritual (Gordon.1994). Pola Fungsional Kesehatan dapat dikaji perkembangannya sejalan dengan perubahan waktu. 11 pola fungsional kesehatan termasuk Persepsi kesehatan-managemen Kesehatan, Nutrisi-metabolisme, eliminasi, aktivitas latihan, istirahat-tidur. Persepsi kognitif, konsep diri-persepsi diri, Hubunganperan, seksual-reproduksi, Pola pertahanan diri-toleransi,keyakinan dan nila. (Gordon,194). Model Konsep & Tipologi Pola Kesehatan Fungsional Menurut Gordon diantaranya: 1. Pola Persepsi-Managemen Kesehatan Menggambarkan Persepsi,pemeliharaan dan penanganan kesehatan

Persepsi terhadap arti kesehatan,dan penatalaksanaan kesehatan,kemampuan menyusun tujuan,pengetahuan tentang praktek kesehatan

38

2. Pola Nurtisi Metabolik Menggambarkan Masukan Nutrisi, balance cairan dan elektrolit

Nafsu makan,pola makan, diet,fluktuasi BB dalam 6 bulan terakhir, kesulitan menelan,Mual/muntah,Kebutuhan jumlah zat gizi, masalah /penyembuhan kulit,Makanan kesukaan. 3. Pola Eliminasi Menjelaskan Kebiasaan pola Fungsi eksresi,kandung masalah kemih dan Kulit miksi

defekasi,ada

tidaknya

defekasi,masalah

(oliguri,disuri dll), penggunaan kateter, frekuensi defekasi dan miksi, Karakteristik urin dan feses, pola input cairan, infeksi saluran

kemih,masalah bau badan, perspirasi berlebih, dll 4. Pola Latihan-Aktivitas Menggambarkan pola latihan,aktivitas,fungsi pernafasan dan sirkulasi. Pentingnya latihan/gerak dalam keadaan sehat dan sakit,gerak tubuh dan kesehatan berhubungan satu sama lain Kemampuan klien dalam menata diri apabila tingkat kemampuan 0: mandiri, 1: dengan alat bantu, 2: dibantu orang lain, 3 : dibantu orang dan alat 4 : tergantung dalam melakukan ADL, kekuatan otot dan Range Of Motion, riwayat penyakit jantung, frekuensi,irama dan kedalam nafas,bunyi nafas riwayat penyakit paru, 5. Pola Kognitif Perseptual Menjelaskan Persepsi sensori dan kognitif. Pola persepsi sensori meliputi pengkajian fungsi penglihatan, pendengaran, perasaan, pembau dan kompensasinya terhadap tubuh. Sedangkan pola kognitif didalamnya mengandung kemampuan daya ingat klien terhadap persitiwa yang telah lama terjadi dan atau baru terjadi dan kemampuan orientasi klien terhadap waktu,tempat, dan nama (orang,atau benda yang lain).

Tingkat pendidikan,persepsi nyeri dan penanganan nyeri,kemampuan untuk mengikuti, menilai nyeri skala 0-10,pemakaian alat bantu

dengar,melihat,kehilangan bagian tubuh atau fungsinya, tingkat kesadaran,

39

orientasi pasien, adakah gangguan penglihatan,pendengaran, persepsi sensori (nyeri),penciuman dll. 6. Pola Istirahat-Tidur Menggambarkan Pola Tidur,istirahat dan persepasi tentang energy. Jumlah jam tidur pada siang dan malam, masalah selama tidur, insomnia atau mimpi buruk, penggunaan obat, mengeluh letih 7. Pola Konsep Diri-persepsi Diri Menggambarkan sikap tentang diri sendiri dan persepsi terhadap kemampuan. Kemampuan konsep diri antara lain gambaran diri, harga diri, peran, identitas dan ide diri sendiri. Manusia sebagai system terbuka dimana keseluruhan bagian manusia akan berinteraksi dengan lingkungannya. Disamping sebagai system terbuka, manuasia juga sebagai mahkluk biopsiko-sosio-kultural spriritual dan dalam pandangan secara holistic Adanya kecemasan, ketakutan atau penilaian terhadap diri., dampak sakit terhadap diri, kontak mata, asetif atau passive, isyarat non verbal,ekspresi wajah, merasa tak berdaya, gugup/relaks 8. Pola Peran dan Hubungan Menggambarkan dan mengetahui hubungan dan peran klien terhadap anggota keluarga dan masyarakat tempat tinggal klien Pekerjaan,tempat tinggal, tidak punya rumah, tingkah laku yang passive/agresif teradap orang lain,masalah keuangan dll 9. Pola Reproduksi/Seksual Menggambarkan kepuasan atau masalah yang actual atau dirasakan dengan seksualitas. Dampak sakit terhadap seksualitas, riwayat haid,pemeriksaan mamae sendiri, riwayat penyakit hub sex,pemeriksaan genital 10. Pola Pertahanan Diri (Coping-Toleransi Stres ) Menggambarkan kemampuan untuk menanngani stress dan penggunaan system pendukung Penggunaan obat untuk menangani stress,interaksi dengan orang terdekat, menangis, kontak mata,metode koping yang biasa digunakan,efek penyakit terhadap tingkat stress

40

11. Pola Keyakinan Dan Nilai Menggambarkan dan Menjelaskan pola nilai,keyakinan termasuk spiritual. Menerangkan sikap dan keyakinan klien dalam melaksanakan agama yang dipeluk dan konsekuensinya. Agama, kegiatan keagamaan dan buadaya,berbagi denga orang lain,bukti melaksanakan nilai dan kepercayaan, mencari bantuan spiritual dan pantangan dalam agama selama sakit.

L. Daftar Pustaka 1. ACCF/AHA Pocket Guidelne. (2011). Management of Patients With Atrial Fibrillation. American: American College of Cardiology Foundation and American Heart Association. www.heart.org 2. Barrett, T. W., Martin, A. R., Storrow, A. B., et al. (2011). A clinical prediction model to estimate risk for 30-day adverse events in emergency department patients with symptomatic atrial fibrillation. Ann Emerg Med. 57, 1-12. 3. Bellone, A., Etteri, M., Vettorello, M., et all. (2011). Cardioversion of acute atrial fibrilation in the emergency department: A Prospective Randomized Trial. Emergency Medicine Journal. 4. Benjamin, E. J., Chen, P. S., Bild, D. E. (2009). Prevention of atrial fibrillation: Report From A National Heart, Lung, and Blood Institute Workshop. Circulation. 119 (4), 606618 5. Berry. A and Padgett, H. (2012). Management of patients with atrial fibrillation: Diagnosis and Treatment. Nursing Standard/RCN Publishing. 26 (22), 47. 6. Camm, A. J., Kirchhof, P., Lip, G. Y., Schotten, U., Irene, S., Ernst, S., Gelder, I. C. V., et al. (2010). Guidelines for the management of atrial fibrillation: The Task Force For The Management of Atrial Fibrillation of The European Society of Cardiology. Europen Heart Journal. 31, 23692429

41

7. Edy Soesanto, Nurkholis. 2008. Hubungan Komunikasi Terapeutik Perawat Dengan Kegemasan Pasien Gangguan Kardiovaskuler Yang Pertama Kali Dirawat Di Intensive Coronary Care Unit Rsu Tugurejo Semarang. Jurnal Keperawatan Vol. 1 No. 2 Maret 2008, hal : 1 11 8. Irmalita, Nani, H., Ismoyono, Indriwanto, S., Hananto, A., Iwan, D., Daniel, P. L. T., Dafsah, A. J., Surya, D., Isman, F. (Ed). (2009). Standar Pelayanan Medik (SPM) Rumah Sakit Jantung dan Pembuluh Darah Harapan Kita Edisi III. Jakarta: RS Jantung dan Pembuluh Darah Harapan Kita Jakarta 9. Ikhsanuddin Ahmad Harahap. 2005. Oksigenasi Dalam Suatu Asuhan Keperawatan. Jurnal Keperawatan Rufaidah Sumatera Utara, Volume 1, Mei 2005 10. National Collaborating Center for Chronic Condition. (2006). Atrial fibrillation. London. National Clinical Guidline for Management in Primary and Secondary Care. Royal College of Physicians.

www.escardio.org 11. Patrick Davey. (2006). At a Glance Madicine. Jakarta: Penerbit Erlangga. 12. Philip, I. A., and Jeremy, P. T. W,. (2010). At Glance Sistem Kardiovaskular. Jakarta: Penerbit Erlangga. 13. Rampengan, Starry H. (2011). Amiodaron sebagai obat anti aritmia dan pengaruhnya terhadap fungsi tiroid. Jurnal Biomedik, Volume 3, Nomor 2, Juli 2011, hlm. 84-94. Diakses pada tanggal 11 Oktober 2013 14. Shay, E. P. (2010). Guideiin-Specific Management of Atrial Fibrilation. Foimulary. 45. www.foimularyjournal.com 15. Tintinalli J., Cameron P., Holliman J., C. (2010). EMS: a Practical Global Guidebook. USA: Peoples Medical Publishing. www.ebookee.org

42