Anda di halaman 1dari 13

Jenis-Jenis Alat Size Reduction Berdasarkan Cara Kerja (Makalah Penanganan dan Pemerosesan Zat Padat)

Oleh :

Andy Fini Ardhian (1115041003) Bima Firmandana (1115041008)

UNIVERSITAS LAMPUNG FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK KIMIA 2014

I.

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Banyak pabrik industri yang memanfaatkan bahan padat untuk menghasilkan suatu produk seperti pada pabrik semen, plastik, pupuk, industri material bahan bangunan dan sebagainya. Namun tidak semua bahan padat bisa langsung diolah untuk dijadikan produk. Apabila bahan padat yang akan diproses harus berukuran kecil maka perlu dilakuan pemecahan bahan tersebut agar sesuai dengan spesifikasi yang diinginkan. Hal tersebut dikenal dengan istilah size reduction. Size reduction adalah operasi untuk mereduksi atau memperkecil ukuran partikel dengan cara memecah, memotong dan menggiling bahan tersebut sampai didapatkan ukuran yang diinginkan. Peralatan size reduction dapat diklasifikasikan ke dalam 3 kelompok yaitu berdasarkan bagaimana tenaga pemecah dilakukan, ukuran padatan yang akan direduksi, dan berdasarkan cara kerjanya. Berdasarkan cara kerjanya, alat size reduction dibagi menjadi 4 yaitu Crusher (mesin pemecah), Grinder (mesin giling), Ultrafine Grinder (mesin giling ultra halus), dan Cutting machine (mesin pemotong). Pemaparan mengenai cara kerja alat akan memberikan pemahaman mengenai deskripsi alat-alat itu sendiri secara lebih jelas. Oleh karena itu, aplikasi dan cara kerja alat size reduction tersebut akan dibahas pada makalah ini secara lebih detail.

1.2 Tujuan

1. Memahami prinsip kerja alat size reduction 2. Dapat memilih jenis padatan yang sesuai dengan alat size reduction

II.

PEMBAHASAN

Secara umum tujuan dari size reduction atau pemecahahan ini adalah menghasilkan padatan dengan ukuran maupun spesifik permukaan tertentu. Faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam pemilihan alat size reduction adalah ukuran umpan,, Size reduction ratio, distribusi ukuran partikel dii arus produk, Kapasitas, Sifat bahan, seperti hardness, abrasiveness, stickiness, densitas, flammability, dan kondisi basah atau kering. Cara yang biasa digunakan dalam Size Reduction (memecahkan partikel padat) : 1. Compression (penekanan) digunakan untuk partikel yang sangat keras, kasar, dan agak besar 2. Impact (pemukulan) digunakan untuk partikel yang kurang besar (medium) 3. Attriction (benturan) digunakan untuk partikel yang halus dengan tujuan menghasilkan partikel yang berbentuk powder 4. Cutting (pemotongan) digunakan untuk menghasilkan produk yang besar dan bentuk tertentu Ukuran Size Reduction yang komersial (material) adalah : 1. Coarse Size Reduction adalah Size Reduction untuk material yang kasar dengan ukuran feed masuk 2 - 96 inch / lebih 2. Intermediate Size Reduction adalah Size Reduction untuk material yang sedang dengan ukuran feed masuk 1 - 3 inch 3. Fine Size Reduction adalah Size Reduction untuk material yang halus dengan ukuran feed 0,25 - 0,5 inch.

1. Crusher Crusher adalah mesin berkecepatan lambat yang digunakan untuk membuat pecahan kasar dalam jumlah besar. Crusher primer beroperasi dengan menerima seluruh ukuran umpan yang dimasukkan dan merubahnya menjadi ukuran 150250 mm gumpalan. Setelah itu, hasil dari crusher primer menjadi umpan pada crusher sekunder dan mungkin menghasilkan 6 mm dalam ukuran. Jenis jenis utama dalam crusher adalah:

a. Jaw Crushers Jaw Crusher adalah jenis crusher yang paling banyak digunakan untuk crusher primer. Jenis ini paling efektif digunakan untuk batuan sedimen sampai batuan yang paling keras seperti granit atau basalt. Jaw crusher merupakan mesin penekan (compression) dengan rasio pemecahan 6:1. Umumnya untuk material hasil peledakan, material yang berukuran sampai dengan 90 % dari bukaan feednya dapat diterima. Untuk kerikil, karena umumnya berbentuk bulat, disarankan pemakaian material dengan ukuran 80 % dari bukaan. Secara umum, discharge material dua kali setting crusher. Gradasi keluaran diatur dengan bukaan discharge setting. Prinsip kerja jaw crusher ini memiliki 2 rahang dimana salah satu rahang diam dan yang satu dapat digerakkan ( seperti orang mengunyah ) , sehingga dengan adanya gerakan rahang tadi menyebabkan material yang masuk ke dalam kedua sisi rahang akan mengalami proses penghancuran. Material yang masuk antara 2 rahang akan mendapat jepitan atau kompresi. Ukuran material hasil peremukan tergantung pada pengaturan mulut pengeluaran.

Gambar 1: Blake Jaw Crusher


Sumber : MC Cabe, hal 97

b. Gyratory Crusher Mesin ini memiliki katup bundar (circular jaw), sebuah crushing head yang berbentuk kerucut berputar didalam sebuah funnel shaped casing yang membuka keatas.Crushing head tersebut bertugas untuk memecahkan umpan yang masuk.Berbeda dengan jaw cruser, pada gyratory crusher hasilnya dikeluarkan secara kontinyu. Keuntungan dari mesin ini adalah pemeliharaannya lebih mudah, daya yang diperlukan perton umpan lebih kecil dibandingankan dengan jaw crusher.Kapasitasnya bervariasi sesuai dengan pengaturan letak katup dan kecepatan girasi mesin.kapasitas hampir tidak tergantung pada kekuatan kompresi. Prinsip kerja dari gyratory crusher ini adalah motor menjalankan Eccentric Shaft Shell untuk berbalik melalui poros horizontal dan sepasang Bevel Gear. Poros dari gyratory crusher berayunan dengan Eccentric Shaft Shell sehingga permukaan dari dinding penghancur berdekatan dengan dinding roll mortar dari waktu ke waktu. Dalam hal ini , bijih besi dan batu akan tertekan dan kemudian hancur.

Gambar 2 : Gyratory Crusher


Sumber : MC Cabe, hal 973

c. Roll Crushers Roll Crusher sangat diperlukan untuk menghasilkan produk dengan ukuran tertentu. Crusher jenis tekanan ini menghasilkan variasi pemecahan yang lebih besar dibanding jenis crusher lainnya. Crusher dengan roll ganda memiliki rasio pemecahan terbatas antara 2 2,5 : 1. Roll triple menghasilkan rasio pemecahan 4 5 : 1. Untuk meningkatkan produksi serta agar keausan dapat merata, harus diusahakan agar material yang masuk dapat tersebar merata di permukaan roll. Gradasi keluaran diatur dengan bukaan setting pembuang. Roll tidak terpengaruh oleh kelembaban atau plastisitas material.Roll Crusher memiliki dua buah roll logam berat yang memiliki permukaan licin. Kedua roll berputar satu sama lain dengan kecepatan sama, kecepatan berkisar antara lima puluh dampai tiga ratus putaran per menit. Mesin ini merupakan mesin pemecah sekunder dengan umpan berukuran 12 sampai 75 mm yang menghasilkan produk dengan ukuran kira kira 12 sampai 1 mm. Alat ini bekerja dengan kompresi, ukuran umpana maksimum yang dapat dijepit oleh roll sangat tergantung pada koefisien gerak antara partikelnya dan permukaan roll.

Gambar3 : Smooth-roll crusher


Sumber : MC Cabe, hal 974

2. Grinder Grinder beroperasi untuk memecah bongkahan yang dihasilkan crusher, sehingga bongkahan ini menjadi bubuk. Untuk intermediate grinder, produk yang dihasilkan 40 mesh. Jenis utama utuk grinder komersil adalah hammer mills, attrition mill dan trumbling mill. a. Hammer mills Hammer mill merupakan alat pengecil ukuran yang menggunakan aplikasi dari gaya pukul (impact force). Prinsip kerja dari alat ini adalah dengan menggerakkan palu- palu yang digerakkan oleh motor listrik maupun motor diesel dengan gerakkan memutar. Rotor dengan kecepatan tinggi akan memutar palupalu pemukul disepanjang lintasannya, sehingga bahan yang masuk akan terpukul oleh palu dan terjadi tumbukan, dimana bahan akan saling bertumbukan ddengan dinding, sesam bahan maupun dengan pemukul tersebut. Proses tersebut akan berlangsung secara terus menerus sampai didapatkan bahan yang lolos dari saringan. Dalam prosesnya, selain terjadi gaya pukul juga terjadi gaya sobek. Penggiling palu merupakan penggiling yang serbaguna, dapat digunakan untuk bahan kristal padat, bahan berserat dan bahan yang agak lengket. Pada skala industri penggiling ini digunakan untuk lada dan bumbu lain, susu kering, gula dan lain-lain (Wiratakusumah, 1992). Menurut Mc Colly (1955), penggunaan hammer mill mempunyai beberapa keuntungan antara lain adalah : 1. Konstruksinya sederhana 2.Dapat digunakan untuk menghasilkan hasil gilingan yang bermacam-macam ukuran 3.Tidak mudah rusak dengan adanya benda asing dalam bahan dan beroperasi tanpa bahan

4. Biaya operasi dan pemeliharaan lebih murah dibandingkan dengan burr mill Sedangkan beberapa kerugian menggunakan hammer mill antara lain adalah : 1. Biasanya tidak dapat menghasilkan gilingan yang seragam 2. Biaya pemasangan mula-mula lebih tinggi dari pada menggunakan burr mill 3. Untuk gilingan permulaan atau gilingan kasar dibutuhkan tenaga yang relatif besar sampai batas-batas tertentu. Menurut Smith (1955), hammer mill terdiri dari atas martil/palu yang berputar pada porosnya dan sebuah saringan yang terbuat dari plat baja.

Gambar 4 : Sumber: http://nett21.gec.jp/JSIM_DATA/WASTE/WASTE_2/html/Doc_363_1.html

b. Attrition mill

Atrition mills Gambar 5 :Sumber: http://www.trumaticengineers.co.in/air_attrition_mill_grinder.html. Dalam mesin ini partikel pertikel zat padat lunak digosok gosok diantara alur permukaan datar piring piring bundar (circular disk) yang berputar. Sumbu piring biasanya horizontal tetapi kadang kadang vertikal. Kecepatan operasi biasanya dibawah 1200 Rpm Pada single runner mills satu piring diam dan satu lagi berputar dengan kecepatan tinggi dalam arah yang berlawanan. Umpan masuk melalui bukaan pada pusat salah satu piring. Mesin ini mempunyai piring yang terbuat dari batu gerinda dan sering digunakan untuk menghaluskan zat padat seperti kayu, kanji, serbuk insektisida, lilin karnauba. Kadang kadang kedalam penggiling ini dialirkan udara untuk mengeluarkan hasil gilingandan mencegah terjadinya penyumbatan.

c. Ball mill Ball mill umumnya berbentuk silinder horizontal yang berputar perlahan pada sumbu horizontalnya. Didalamnya terdapat padatan-padatan keras biasanya logam yang mengisi sekitar 50% volume ruang sekunder. Karena putaran mill , grinding medium akan terangkat sampai ketinggian tertentu

kemudian jatuh dan memukul padatan-padatan yang ada didalamnya. Grinding medium dapat berbentuk logam, rantai logam, atau bola-bola logam. Ball mill ini tidak cocok digunakan untuk menghaluskan padatan yang abrasive.

3. Ultra Fine Grinder

Gambar 6 : Ultrafine Grinder Sumber: http://en.rockscrusher.com/grinding/ultra-fine-grinding.html. Pada umumnya, Ultrafine grinder digunakan untuk menghasilkan bubuk. Bahan olahan, masuk dari atas ke dalam ruang penggilingan, ini dicapai dengan menggunakan udara terkompresi, ditiup dalam melalui titik injeksi berpusat. Proses penggilingan dicapai dengan dampak dan penggilingan partikel satu sama lain. Pengelompokan terpadu memilih partikel dari ukuran yang dibutuhkan dan mengembalikan ukuran partikel yang tidak diinginkan kembali ke proses penggilingan sampai ukuran yang dibutuhkan tercapai. Digunakan untuk menghasilkan produk yang tidak terkontaminasi, seperti pada inddustri cat, kosmetik dan obat-obatan. Alat ini juga dapat menghandle material yang sensitif terhadap panas dan mudah

meledak. Umpan yang masuk pada ultrafine grinders tidak boleh lebih besar dari 6 mm(0.25 inchi), dengan ukuran produknya 1 hingga 50 m. 4. Cutter

Gambar 7 : Cutter http://uchantakumi.blogspot.com/2012/12/size-reduction.html.

Alat ini mempunyai cara kerja yang berbeda dengan size reduction sebelumnya. Pada cutter ini, cara kerjanya dengan memotong. Alat ini dipakai untuk produk ulet dan tidak bisa diperkecil dengan cara sebelumnya. Pemotong menghasilkan produk dengan ukuran dan bentuk 2 hingga 10 mm dalam panjang. Operasi size reduction sering digunakan pada indusriindustri yang memerlukan bahan baku dalam ukuran tertentu dan produk dalam ukuran tertentu, misalnya industri semen, batu bara, pertambangan, pupuk, keramik, dll. Pemilihan jenis alat yang digunakan biasanya berdasarkan ukuran feed pada produk, sifat bahan, kekerasan bahan, dan kapasitasnya. Energi yang dibutuhkan untuk operasi size reduction sangat bergantung dari ukuran partikel yang dihasilkan. Makin kecil partikel, maka makin besar energi yang dibutuhkan.

KESIMPULAN

1. Setiap alat size reduction memiliki prinsip kerja yang berbeda-beda berdasarkan spesifikasi alat tersebut.

2. Pada proses size reduction, padatan yang akan diolah harus diumpankan sesuai dengan kapasitas alat untuk ukuran bahan yang berbeda-beda. 3. Pada berbagai pabrik industri, Size reduction sangat bermanfaat untuk proses penanganan zat padat seperti menghasilkan padatan dengan ukuran permukaan tertentu, mempercepat pelarutan, meningkatkan kemampuan penyerapan, dan mempermudah penyimpanan.

DAFTAR PUSTAKA

MC Cabe,dkk. 1976. Unit Opertion of Chemical Engineering.North Carolina. North Carolina State University Press www.academia.edu (Diakses pada tanggal 20 Maret 2014 pada pukul 16.15) www.indrawibawa.wordpress.com (Diakses pada tanggal 20 Maret 2014 pada pukul 16.38)