Anda di halaman 1dari 15

Biaya Mutu Dan Akuntansi Kehilangan Dalam Proses Produksi

1. Biaya Mutu Biaya mutu terdiri dari biaya mencapai mutu, serta biaya yang terjadi karena kurangnya mutu. a. Jenis Biaya Mutu Biaya pencegahan; biaya yang terjadi untuk mencegah terjadinya kegagalan produk. Atau biaya untuk mendesain produk dan sistem produksi bermutu tinggi, termasuk biaya untuk menerapkan dan memelihara sistem. Mulai dari mendesain mutu ke dalam produk dan proses produksi, komponen dan peralatan bermutu tinggi yang harus digunakan, serta pelatihan karyawan. Dilakukan berkala atas peralatan dan mesin. Biaya penilaian; terjadi untuk mendeteksi kegagalan produk. Terdiri dari biaya inspeksi dan pengujian bahan baku, inspeksi produk selama dan setelah proses produksi, serta biaya untuk memperoleh informasi kepuasan pelanggan atas produk. Biaya kegagalan; terjadi saat produk gagal (internal maupun eksternal). Biaya kegagalan internal adalah biaya yang terjadi selama proses produksi, seperti biaya sisa bahan baku, biaya barang cacat, biaya pengerjaan kembali, dan terhentinya produksi karena kerusakan mesin atau kehabisan bahan baku. Biaya kegagalan eksternal adalah biaya yang terjadi setelah produk dijual, meliputi biaya untuk memperbaiki dan mengganti produk yang rusak selama garansi, biaya untuk menangani keluhan pelanggan, dan biaya hilangnya penjualan karena ketidakpuasan pelanggan. b. Manajemen Mutu Total (TQM) Merupakan pendekatan tingkat perusahaan atas perbaikan mutu yang mencari cara untuk memperbaiki mutu di semua proses dan aktivitas. TQM telah menjadi filosofi yang mengakar dan suatu cara menjalankan bisnis yang berlaku atas semua area fungsional perusahaan dan seluruh karyawan.

Karakteristik TQM: Tujuan perusahaan atas semua aktivitas bisnisnya adalah untuk melayani pelanggan (pembeli dan orang lingkungan perusahaan). Karyawan menentukan diharuskan mengidentifikasikan prioritas pelanggan, melalui serta proses kebutuhan dan pelanggan

interaksi dengan mereka. Manajemen puncak memimpin secara aktif dalam perbaikan mutu. Harus Semua dapat memberi arahan dan memotivasi dalam karyawan perbaikan akan mutu. pentingnya perbaikan mutu. karyawan terlibat secara aktif Karyawan harus aktif mencari cara guna memperbaiki mutu dari proses-proses dibawah kendali masing-masing. Perusahaan memiliki sistem untuk mengidentifikasikan masalah mutu, mengembangkan solusi, dan menetapkan tujuan perbaikan mutu. Umumnya sistem terdiri atas pengaturan kelompok karyawan ke dalam tim mutu atau lingkaran mutu yang bertemu secara teratur untuk mendiskusikan masalah mutu. Kelompok karyawan ini terdiri atas karyawan dari berbagai area fungsional yang berbeda, sekaligus karyawan Pertemuan yang menggunakan produk dan urun yang memproduksi. untuk mendiskusikan masalah, pendapat

mengidentifikasi solusi. Perusahaan menghargai karyawannya dan memberikan pelatihan terus menerus serta pengakuan atas pencapaian. Manusia merupakan aset paling berharga, yang merencanakan, mendesain, dan mengatur. Karyawan yang terlatih baik dan memiliki motivasi tinggi merupakan hal terpenting dalam perbaikan mutu. c. Peningkatan Mutu Secara Berkelanjutan Cara terbaik mengurangi biaya mutu total adalah mengurangi kondisi kurangnya mutu. Pendekatan terbaik untuk perbaikan mutu adalah berkonsentrasi pada pencegahan, yaitu mencari penyebab pemborosan dan inefisiensi, lalu mengembangkan rencana sistematis untuk menghilangkan penyebab itu. Pendekatan mutu didasarkan pada keyakinan bahwa dengan

118

meningkatkan biaya pencegahan, akan lebih sedikit produk rusak yang dihasilkan dan biaya mutu total dan menurun. Pendekatan ini mulai pada desain produk sampai ke seluruh proses produksi. Produk harus memenuhi kebutuhan fungsional pelanggan, dan dapat diandalkan serta tahan lama. Produk harus didesain agar mudah diproduksi secara efisien. Selain pencegahan, juga diperlukan penilaian (inspeksi) untuk mencari produk cacat melalui pendekatan yang dinamis. Seperti menggunakan pengendalian proses secara statistik untuk memonitor mutu produk dan mengurangi variabilitasnya. Perbaikan mutu harus merupakan proses terus menerus dari sedikit perbaikan di sana sini. Perbaikan mutu berkelanjutan atau terus menerus perlu usaha konstan setiap orang dalam perusahaan. Mutu meningkat sejalan waktu, proses perbaikan yang berkelanjutan tidak pernah berakhir dan tidak pernah menjadi semakin mudah. Inti konsep perbaikan mutu berkelanjutan adalah gagasan bahwa kondisi ideal bukanlah sesuatu absolut yang dapat diketahui, tapi kondisi itu berubah akibat usaha terus menerus dari individu yang bekerja sama memperbaiki produk. Ada lima aktivitas pokok dalam perbaikan berkesinambungan: Komunikasi. Berguna memberi informasi sebelum, selama, dan sesudah perbaikan. Komunikasi antara anggota tim, maupun antar tim dalam perusahaan. Memperbaiki kesalahan yang nyata. Perlu penelitian untuk identifikasi permasalahan dan mengatasinya. Penting sekali menerapkan PDCA (Plan, Do, Check, Action) yang dikenal sebagai Siklus Deming. Memandang ke hulu. Mencari sebab masalah menggunakan alat yang dapat memisahkan penyebab dan gejala, yaitu diagram sebab akibat. Dokumentasi masalah dan kemajuan. Agar memudahkan pemecahan masalah yang sama di masa datang. Memantau perubahan. Untuk memastikan telah dilakukan perbaikan secara tuntas.

119

Berikut dapat dilihat langkah-langkah strukturisasi perbaikan kualitas: Membentuk Dewan Kualitas. Bertanggung jawab atas perbaikan berkesinambungan dengan tugas mengadakan tahunan. Menyusun pernyataan tanggungjawab dewan kualitas, yang meliputi merumuskan kebijakan, patok duga, proses pembentukan tim, sumber daya, implementasi proyek, dsb. Membangun infrastruktur yang diperlukan guna mendukung usaha perbaikan yang dilakukan. Elemen dasar dari proses perbaikan dan pengendalian terdiri dari beberapa tahap: Penetapan standar untuk pengendalian dan perbaikan. Standar digunakan manajer untuk mengkomunikasikan visi dan menetapkan tujuan yang realistis berdasarkan umpan balik. Pengukuran. Studi. Tindakan. koordinasi dan melembagakan perbaikan kualitas

d. Mengukur Dan Melaporkan Biaya Mutu Biaya kegagaln dapat ditelusuri dan dilaporkan untuk setiap pusat biaya. Tapi manajemen puncak sebaiknya tidak berusaha menggunakan informasi biaya terinci ini guna membebankan tanggungjawab kegagalan itu. Biaya kegagalan dapat disebabkan oleh bagian bermutu rendah dari pemasok, mesin yang usang, desain produk yang buruk, atau faktor lain di luar kendali manajer pusat biaya. Meskipiun demikian, laporan terinci memberi cara untuk mengidentifikasi masalah mutu yang harus diperhatikan oleh tim mutu (karyawan area). Jika biaya yang terlibat cukup signifikan, manajemen puncak sebaiknya berpastisipasi dalam tim.

120

2. Akuntansi Untuk Kerugian Dalam Proses Produksi Dalam Sistem Perhitungan Biaya Berdasarkan Pesanan a. Akuntansi Untuk Bahan Baku Sisa (Scrap) Bahan baku sisa terdiri dari: Serbuk atau sisa yang tertinggal setelah bahan baku diproses. Bahan baku cacat tidak dapat digunakan maupun diretur ke pemasok. Bagian rusak akibat kecerobohan karyawan atau kegagalan mesin. Meskipun kadang tidak mudah menentukan atau membebankan biaya bahan baku sisa, tapi catatan jumlah bahan baku sisa sebaiknya disimpan. Jumlah bahan baku sisa sebaiknya ditelusuri sepanjang waktu dan dianalisis untuk menentukan apakah terjadi karena penggunaan bahan baku yang tidak efisien, dan bagaimana menghilangkannya. Jumlah yang diperoleh dari penjualan bahan baku sisa yang tidak signifikan dapat dipertanggungjawabkan dengan berbagai cara: Jumlah yang diakumulasikan di Penjualan Bahan Baku Sisa ditutup ke ikhtisar laba rugi dan ditampilkan di Laporan Laba Rugi sebagai Penjualan Bahan Baku Sisa atau Pendapatan Lain-lain. Jurnalnya: Kas/piutang Penjualan bahan baku sisa/perbaikan Rp. XXX Rp. XXX

Jumlah yang diakumulasikan dapat dikreditkan ke Harga Pokok Penjualan sehingga mengurangi total biaya yang dibebankan ke Pendapatan Penjualan untuk perioda itu. Sehingga meningkatkan laba perioda itu. Jurnalnya: Kas/piutang Harga pokok Penjualan Rp. XXX Rp. XXX dapat dikreditkan ke Pengendali diakumulasikan

Jumlah

yang

Overhead Pabrik sehingga mengurangi biaya overhead pabrik untuk perioda itu. Jurnalnya: Kas/piutang Pengendalian overhead pabrik Rp. XXX Rp. XXX

Jika bahan baku sisa dapat ditelusuri langsung ke pesanan individual, jumlah realisasi penjualan bahan baku sisa dapat diperlakukan sebagai pengurang biaya bahan baku yang dibebankan ke pesanan itu. Jurnalnya:

121

Kas/piutang Barang Dalam Proses

Rp. XXX Rp. XXX

Jika nilai bahan baku sisa teridentifikasi signifikan, maka: Persediaan Bahan Baku Sisa Barang Dalam Proses Rp. XXX Rp. XXX

Jadi bahan baku sisa dicatat sebagai persediaan sampai menunggu dijual. Jika bahan baku sisa merupakan hasil bahan baku cacat atau bagian yang rusak, maka harus dianggap biaya kegagalan internal yang seharusnya dapat dikurangi atau dihilangkan. Sebaiknya dilaporkan secara periodik ke manajemen agar dapat diambil tindakan yang diperlukan untuk perbaikan mutu. Jika bahan baku bermutu rendah dideteksi sebelum dikeluarkan ke produksi, sebaiknya dikembalikan ke pemasok. Atau untuk menjaga mutu bahan baku sebaiknya dilakukan kerjasama dengan pemasok, sehingga dapat menghilangkan biaya inspeksi bahan baku sebelum masuk ke proses produksi. Dengan sendirinya mengurangi biaya menjaga mutu. b. Akuntansi Untuk Biaya Barang Cacat (Spoiled Goods) Barang cacat adalah unit selesai atau separuh selesai namun cacat dalam hal tertentu. Barang cacat tidak dapat diperbaiki (teknis maupun ekonomis). Barang cacat yang disebabkan pelanggan; misal pelanggan mengubah spesifikasi setelah produksi dimulai atau keharusan memproduksi dalam toleransi sangat ketat. Biaya untuk ini tidak boleh dianggap biaya mutu, tapi pelanggan harus membayarnya. Biaya yang tidak dapat tertutup dari penjualan barang cacat sebaiknya dibebankan ke biaya pesanan. Jadi nilai sisa barang cacat dikeluarkan dari biaya pesanan, tapi sisa biaya yang tidak tertutup oleh nilai sisa tersebut tetap tinggal sebagai biaya pesanan. Contoh: Asumsikan Plastico Co. memproduksi 1.000 kursi plastic dengan desain khusus untuk Restoran Sabai berdasarkan pesanan no. 875. Setelah 100 kursi diproduksi, pelanggan mengubah spesifikasi desain. 100 kursi tidak

122

dapat digunakan pelanggan dan tidak dapat diperbaiki. Tapi Plastico Co. dapat menjual 100 kursi sebagai barang bekas dengan harga $10 per unit atau total $1.000. Tambahan 100 kursi diproduksi untuk memenuhi pesanan, sehingga totalnya 1.100 kursi. Total biaya yang dibebankan ke pesanan no. 875 adalah: Bahan baku Tenaga kerja Overhead pabrik Total biaya pesanan Jurnalnya: Persediaan barang cacat Harga pokok penjualan Barang dalam proses 22.000 5.500 11.000 38.500 1.000 37.500 38.500

Plastico biasanya menjual hasil produksinya dengan harga 150% dari biaya. Jadi Restoran Sabai ditagih $56.250 ($37.500 x 150%). Jurnalnya: Piutang/kas Penjualan Saat barang cacat dijual, jurnalnya: Piutang/kas Persediaan barang cacat 1.000 1.000 56.250 56.250

Barang cacat yang disebabkan oleh kegagalan internal; misal karena kecerobohan karyawan atau usangnya mesin. Biaya yang tidak tertutup dari penjualan barang cacat sebaiknya dibebankan ke Pengendali Overhead Pabrik dan dilaporkan secara periodik kepada manajemen. Jika biayanya cukup besar sehingga mendistorsi biaya produksi yang dilaporkan, maka sebaiknya dilaporkan terpisah sebagai kerugian di Laporan Laba Rugi. Semua biaya produksi yang dikeluarkan untuk barang cacat sebaiknya ditentukan dan dikeluarkan dari kartu biaya pesanan dan akun Barang Dalam Proses di buku besar. Jika barang cacat memiliki nilai sisa, maka barang cacat tersebut harus disimpan sebagai persediaan sebesar nilai sisanya, dan selisihnyayang tidak tertutup oleh nilai sisa-sebaiknya dibebankan ke Pengendalian Overhead Pabrik. Buku pembantu overhead pabrik untuk biaya

123

yang tidak tertutup dari penjualan barang cacat sebaiknya disimpan untuk laporan periodik ke manajemen. Bila barang cacat dapat diprediksi tapi tidak dapat dihilangkan, tarif overhead yang telah ditentukan sebelumnya harus disesuaikan dengan memasukkan biaya barang cacat ke dalam overhead total. Sebelum tarif yang ditentukan sebelumnya dihitung, biaya yang tidak tertutup dari penjualan barang cacat sebaiknya diestimasi dan dimasukkan dalam total anggaran overhead pabrik untuk perioda itu. Pendekatan ini meningkatkan tarif yang ditentukan sebelmnya untuk perioda itu, yang pada akhirnya meningkatkan biaya overhead yang dibebankan ke setiap produk. Contoh: dari contoh Plastico, asumsikan 100 unit kursi cacat adalah kesalahan cetak plasti. Biaya produksi tiap kursi $35 ($38.500 total biaya pesanan dibagi 1.100 total unit kursi). Maka total biaya barang cacat adalah $3.500. karena kursi rusak dapat dijual $1.000 ($10 per unit x 100 unit), biaya yang tidak tertutup dari penjualan barang cacat adalah $2.500 [($35 per unit - $10 nilai sisa) x 100 kursi]. Biaya kursi bagus yang dikirim ke Sabai adalah $35.000 ($35 per unit x 1.000 unit), dan harga jual $52.500 ($35.000 biaya pesanan x 150%). Karena barang cacat karena kegagalan internal, pendapatan penjualan dan laba lebih kecil dibanding barang cacat karena permintaan pelanggan. Jurnalnya: Persediaan barang cacat Pengendalian overhead pabrik Harga pokok penjualan Barang dalam proses Piutang/kas Penjualan 1.000 2.500 35.000 38.500 52.500 52.500

124

c. Akuntansi Untuk Biaya Pengerjaan Kembali Pengerjaan kembali adalah proses untuk membetulkan barang cacat. Pengerjaan kembali yang disebabkan pelanggan; Biaya pengerjaan kembali dibebankan ke pesanan dan pelanggan harus membayarnya. Idealnya ditutup oleh peningkatan harga jual. Contoh: PT Jaya Perkasa memproduksi 200 trailer dengan desain khusus berdasarkan Pesanan 705 untuk memenuhi permintaan desain PT Murni Abadi. Biaya yang dibebankan ke pesanan 705 adalah: Bahan baku Tenaga kerja (Rp10.000 per jam x 2.000 jam) Overhead dibebankan (Rp.40.000 per jam tenaga kerja langsung) Total biaya yang dibebankan ke pesanan 705 Rp. 100.000.000 20.000.000 80.000.000 200.000.000

Sebelum trailer dikirimkan, pelanggan memutuskan trailer itu butuh per suspensi yang lebih berat daripada yang telah dispesifikasikan dalam pesanannya, karena beberapa penyewa diperkirakan akan menggunakan trailer untuk menarik beban berat di sepanjang daratan kasar. Maka, biaya pengerjaan kembali ditambahkan: Bahan baku (Rp.40.000 per pasang per suspensi x 200 trailer Tenaga kerja (1/2 per trailer 200 trailer x Rp10.000 per jam) Overhead dibebankan (Rp.40.000 per jam x 100 jam) Total biaya pengerjaan kembali yang dibebankan ke pesanan 705 Barang dalam proses Bahan baku Beban gaji Overhead pabrik dibebankan 13.000.000 8.000.000 1.000.000 4.000.000 Rp. 8.000.000 1.000.000 4.000.000 13.000.000

Jurnal untuk mencatat biaya pengerjaan kembali pesanan 705 adalah:

Total biaya pesanan 705 sekarang Rp. 213.000.000. asumsikan PT Jaya Perkasa menagihkan harga jual pesanan dengan markup 50% atas biaya, maka pesanan 705 akan dijual senilai 150% (Rp.317.500.000). saat pesanan 705 dikirimkan ke pelanggan, jurnal berikutL Harga pokok penjualan Barang dalam proses Piutang Penjualan 213.000.000 213.000.000 319.500.000 319.500.000

125

Pengerjaan kembali yang disebabkan oleh kegagalan internal; Biaya pengerjaan kembali sebaiknya dibebankan ke Pengendalian Overhead Pabrik dan dilaporkan secara periodik kepada manajemen. Barang cacat sebaiknya dibetulkan jika biaya pengerjaan kembali lebih kecil dari peningkatan dalam nilai realisasi bersih yang akan dihasilkan. Jika tidak sebaiknya dijual begitu saja. Tapi bagi perusahaan yang sangat menjaga mutu dan citra produk memutuskan memperbaiki barang cacat atau memusnahkannya. Seperti contoh PT. Jaya Perkasa, asumsikan pengerjaan kembali karena kesalahan karyawan dalam merakit per trailer, fakta dan data lain sama dengan contoh sebelumnya. Jurnal untuk mencatat pengerjaan kembali: Pengendalian overhead pabrik 13.000.000 Bahan baku 8.000.000 Beban gaji 1.000.000 Overhead pabrik dibebankan 4.000.000 Karena biaya pengerjaan kembali dibebankan ke overhead pabrik, total biaya pesanan 705 tetap Rp.200.000.000, dan nilai jual adalah sebesar Rp. 300.000.000. saat pesanan dikirim ke pelanggan dibuat jurnal sbb: Harga pokok penjualan Barang dalam proses Piutang Penjualan 200.000.000 200.000.000 300.000.000 300.000.000

Sampai batas tertentu dimana pengerjaan kembali karena kegagalan internal dapat diprediksi tapi tidak dapat dihilangkan, tarif overhead yang ditentukan sebelumnya sebaiknya dinaikkan untuk memasukkan biaya pengerjaan kembali. 3. Akuntansi Untuk Kerugian Dalam Proses Produksi Dalam Sistem Perhitungan Biaya Berdasarkan Proses Kerugian produksi pada sistem biaya berdasarkan proses memasukkan biaya bahan baku sisa, biaya barang cacat, dan biaya pengerjaan kembali. Penjualan bahan baku sisa, pendapatan lain-lain, harga pokok penjualan, pengendali overhead pabrik, atau barang dalam proses, sebaiknya dikreditkan untuk pendapatan yang diperoleh dari penjualan bahan baku sisa.

126

Biaya pengerjaan kembali dibebankan ke pengendali overhead pabrik dan bukan ke barang dalam proses, karena pengerjaan kembali di sistem perhitungan biaya berdasarkan proses biasanya karena kegagalan internal dan bukan karena permintaan pelanggan.

Perlakuan akuntansi barang cacat pada process costing berbeda dengan job order costing.

a. Kecacatan Akibat Kegagalan Internal Sebaiknya biaya diukur dan dibebankan ke overhead pabrik, seperti pada perhitungan job order costing. Dalam perhitungan biaya process costing, biaya ditentukan berdasarkan biaya ekuivalen. Sehingga, jumlah unit ekuivalen terdiri dari unit yang ditransfer keluar, unit di persediaan akhir dan unit barang cacat. Jika barang cacat dideteksi lewat inspeksi di titik proses tertentu atau jika barang cacat karena kejadian penting dalam proses, maka unit ekuivalen tiap elemen biaya adalah bagian elemen biaya yang selesai sebelum inspeksi atau kejadian itu terjadi. Jika barang cacat dapat terjadi di berbagai titik yang berbeda pada proses produksi, supervisor departemen atau seseorang yang terlatih dalam pengendalian mutu harus menentukan tingkat penyelesaian barang cacat itu. Contoh: Kedaung Co. memproduksi gelas kopi keramik dalam Departemen Pembentukan Departemen Pelapisan. Perusahaan menggunakan perhitungan biaya berdasarkan proses berdasarkan asumsi aliran baiay rata-rata tertimbang. Overhead pabrik dialokasikan berdasarkan tenaga kerja. Dalam Departemen Pembentukan, beberapa gelas pecah selama proses pembakaran dan ketidaksempurnaan tanah liat. Terdiri dari 100% selesai untuk bahan baku dan 80% selesai untuk biaya konversi. Gelas pecah tidak memiliki nilai sisa. Dalam Departemen Pelapisan terjadi beberapa cacat di lapisan keramik seperti gelembung, retakan, dan distorsi desain. Gelas bagus ditransfer ke Persediaan Barang Jadi. Sedang yang cacat di transfer ke Persediaan Barang Cacat yang terpisah.

127

Gelas bagus dijual Rp.2500 per unit dan gelas rusak dijual Rp.500 per unit. Barang cacat dari Departemen Pelapisan dibukukan sebagai persediaan sesuai nilai jualnya. Untuk memfasilitasi pengendalian biaya mutu, nilai barang cacat di tiap departemen dalam rupiah ditetapkan tiap perioda, dan biaya yang tidak tertutup dari penjualan barang cacat dibebankan ke Pengendali Overhead Pabrik. Tarif overhead yang ditentukan sebelumnya sudah termasuk estimasi barang cacat, dan laporan produksi ke manajemen menampilkan perbandingan biaya barang cacat aktual dengan biaya barang cacat yang diperkirakan perioda itu. Berikut data produksi sulan November: Pembentukan Jumlah unit barang dalam proses, persediaan awal Jumlah unit dimulai di departemen pembentukan Jumlah unit ditransfer ke departemen pelapisan Jumlah unit diterima dari departemen pembentukan Jumlah unit ditransfer ke persediaan barang jadi Jumlah unit barang dalam proses, persediaan akhir Jumlah unit cacat selama perioda berjalan 4.000 21.000 19.000 3.600 2.400 Pelapisan 3.000 19.000 15.000 4.000 3.000

Supervisor melaporkan persediaan akhir barang dalam proses selesai 100% untuk bahan baku di kedua departemen, 30% selesai untuk biaya konversi Departemen Pembentukan dan 25% di Departemen Pelapisan. Biaya bulan November sbb: Pembentukan Barang dalam proses, persediaan awal Biaya departemen sebelumnya Biaya bahan baku Biaya tenaga kerja Overhead pabrik Biaya yang ditambahkan ke proses selama perioda berjalan Biaya bahan baku Biaya tenaga kerja Overhead pabrik Bahan Baku Unit ekuivalen ditransfer keluar Unit ekuivalen di persediaan akhir Unit ekuivalen barang cacat Total unit ekuivalen 19.000 3.600 2.400 25.000 Pelapisan 1.396.000 196.000 310.000 310.000 1.520.000 3.718.000 3.718.000 Overhead 19.000 1.080 1.920 22.000

615.000 366.400 549.600 3.885.000 2.273.600 3.410.400 Tenaga Kerja 19.000 1.080 1.920 22.000

Unit ekuivalen tiap elemen biaya Depertemen Pembentukan:

128

Rerata per unit ekuivalen di departemen pembentukan ditentukan sbb:


Laporan biaya produksi dengan biaya rata-rata tertimbang Departemen Pemben-

Biaya di persediaan awal Biaya ditambahkan selama perioda berjalan Total biaya yang harus dipertangunggjawabkan Dibagi dengan unit ekuivalen Biaya per unit ekuivalen
tukan diilustrasikan di gambar 11.1

Bahan Baku 615.000 3.885.000 4.500.000 25.000 180

Tenaga Kerja 366.400 2.273.600 2.640.000 22.000 120

Overhead 549.600 3.410.400 3.960.000 22.000 180

Asumsikan perusahaan memiliki akun barang dalam proses yang terpisah tiap departemen produksi, jurnal untuk mencatat transfer biaya departemen pembentukan: Barang dalam proses-departemen pelapisan Pengendali overhead pabrik Barang dalam proses-departemen pembentukan Biaya dept. sebelumnya 15.000 4.000 3.000 22.000 Bahan Baku 15.000 4.000 3.000 22.000 9.120.000 1.008.000 10.128.000 Tenaga Kerja 15.000 1.000 3.000 19.000 Overhead 15.000 1.000 3.000 19.000

Unit ekuivalen ditransfer keluar Unit ekuivalen di persediaan akhir Unit ekuivalen barang cacat Total unit ekuivalen

Rerata biaya per unit ekuivalen di departemen pelapisan ditentukan sbb: Biaya dept. sebelumnya
Bahan Baku 196.000 1.520.000 1.716.000 22.000 78 Tenaga Kerja 310.000 3.718.000 4.028.000 19.000 212 Overhead 310.000 3.718.000 4.028.000 19.000 212

Biaya di persediaan awal Biaya ditambahkan selama perioda berjalan Total biaya yang harus dipertangunggjawabkan Dibagi dengan unit ekuivalen Biaya per unit ekuivalen

1.396.000 9.120.000 10.516.000 22.000.000 478

Laporan biaya produksi dengan biaya rata-rata tertimbang untuk departemen pelapisan diilustrasikan di gambar 11.2.

Jurnal untuk mentransfer biaya Departemen Pelapisan sbb: Persediaan barang jadi Persediaan barang cacat Pengendali overhead pabrik Barang dalam proses-departemen pelapisan 14.700.000 1.500.000 1.440.000 17.640.000

Jurnal gabungan ini membebankan biaya unit bagus ke persediaan barang jadi dan nilai jual cacat ke akun persediaan yang terpisah. Sisanya, biaya barang cacat yang tidak tertutup oleh penjualan barang cacat dibebankan ke overhead. Saat barang cacat dijual, jurnalnya sbb: Kas/piutansg Persediaan barang cacat 15.000.000 15.000.000

129

b. Penyusutan Normal Dalam Produksi Dalam beberapa proses produksi, unit-unit fisik hilang melalui penguapan atau proses alami lainnya yang tidak termasuk kegagalan internal. Contoh: Sweet-stuff Co. memproduksi sirup wafel di Departemen Pemasakan. Lalu ditransfer ke Departemen Pembotolan. Bahan ditambahkan di awal proses Departemen Pemasakan, dicampur, lalu dimasak dalam tong-tong besar. Selama memasak, sebagian bahan baku menguap. Data produksi Departemen Pemasakan bulan Oktober sbb: Jumlah gallon di barang dalam proses, persediaan awal Jumlah gallon dimulai di departemen pemasakan Jumlah gallon ditransfer ke departemen pembotolan Jumlah gallon barang dalam proses, persediaan akhir Jumlah gallon hilang dalam proses sebelum perioda berjalan 4.000 26.000 20.000 5.000 5.000

Supervisor departemen melaporkan persediaan barang dalam proses sepenuhnya selesai untuk bahan baku dan 25% untuk biaya koversi. Data biaya November sbb: Barang dalam proses, persediaan awal Biaya bahan baku Biaya tenaga kerja Overhead pabrik Biaya yang ditambahkan ke proses selama perioda berjalan Biaya bahan baku Biaya tenaga kerja Overhead pabrik Bahan Baku Unit ekuivalen ditransfer keluar Unit ekuivalen di persediaan akhir Total unit ekuivalen 20.000 5.000 25.000 5.450.000 535.000 1.070.000 32.550.000 7.540.000 15.080.000 Tenaga Kerja 20.000 1.250 21.250 Overhead 20.000 1.250 21.250

Unit ekuivalen tiap elemen biaya di Departemen Pemasakan:

Rerata biaya per unit ekuivalen di departemen pemasakan ditentukan sbb: Biaya di persediaan awal Biaya ditambahkan selama perioda berjalan Total biaya yang harus dipertangunggjawabkan Dibagi dengan unit ekuivalen Biaya per unit ekuivalen Jurnal: Barang dalam proses Departemen pembotolan Barang dalam proses Departemen Pemasakan 53.200.000 53.200.000 Bahan Baku 5.450.000 32.550.000 38.000.000 25.000 1.520 Tenaga Kerja 535.000 7.540.000 8.075.000 21.250 380 Overhead 1.070.000 15.080.000 16.150.000 21.250 760

130

131

Anda mungkin juga menyukai