Anda di halaman 1dari 2

METODE EKSTRAKSI MINYAK ATSIRI

Pada ekstraksi minyak atsiri terdapat beberapa macam metode yang bias digunakan, antara lain: 1. Destilasi Metode destilasi terbagi atas 3 metode, yaitu a. Destilasi air, destilasi ini merupakan metode yang menghasilkan minyak atsiri paling tidak murni b. Destilasi uap air, destilasi ini menghasilkan minyak atsiri yang paling murni c. Destilasi air dan uap air, destilasi ini menghasikan minyak atsiri yang tidak murni Pada destilasi air dan (air dan uap air) dihasilkan minyak atsiri yang tidak murni disebabkan oleh faktor-faktor berikut: Waktu yang digunakan pada destilasi ini terlalu singkat sehingga dapat menyebabkan fraksinasi minyak Senyawa yang memiliki titik didih tinggi tidak dapat terbawa uap air Produk yang dihasilkan dari proses hidrolisis biasanya bersifat larut air sehingga tidak akan terbawa uap air Terdapat senyawa-senyawa pengotor, seperti amina dan furfural Senyawa pada minyak atsiri yang bersifat sensitive dapat dipengaruhi oleh uap air, contohnya: ester akan terhidrolisis membentuk alcohol dan asam karboksilat, alcohol tersier mudah terputus gugus hidroksinya menjadi senyawa hidrokarbon saat dipanaskan, dan terpen yang tidak jenuh akan membentuk polimerisasi dibawah pemanasan. Pemurnian minyak atsiri yang diperoleh dari proses destilasi dapat dilakukan dengan berberapa cara, diantaranya: 1) Menyarinng minya yangdihasilkan dengan penyaring yang mengandung natrium sulfat anhidrat karena natrium sulfat dapat mengikat air yang terkandung pada minyak atsiri 2) Destilasi uap yang menghasilkan minyak atsiri berbau dan bersifat iritatif dapat dimurnikan dengan cara didestilasi ulang dengan menggunakan uap atau menggunakan alat destilasi bertekanan rendah untuk menurunkan tekanan

2. Maserasi Digesti Digesti merupakan modifikasi dari proses maserasi dengan adanya penambahan proses pemanasan. Suhu pemanasan digesti berkisar antara 50C-70C. metode ini dapat dilakukan dengan pelarut organic dan pelarut non polar. Hasil ekstraksinya perlu dimurnikan dengan alcohol. Selain itu, untuk mendapatkan minyak atsiri murni harus diturunkan molnya dengan destilasi.

3. Enfleurasi Enfleurasi adalah metode ekstraksi yang dilakukan dengan minyak padat yang tidak berbau. Metode enfleurasi terdiri atas 2 metode, yaitu: Enfleurasi panas Merupakan metode enfleurasi dengan menggunakan lemak yang dicairkan Enfleurasi dingin Merupakan metode enfleurasi dengan menggunakan minyak padat Hasil ekstraksi enfleurasi dinamakan Pomades. Dan untuk mendapatkan minyak atsiri murni pomades harus diekstraksi dengan alcohol.

4. Ekstraksi dengan karbon dioksida super kritis Penggunaan CO2 super kritis merupakan cara baru yang relative lebih mahal. Akan tetapi minyak atsiri yang dihasilkan memiliki kualitas yang lebih baik dari metode-metode lain. Gas CO2 diisolasi dari senyawa cair menjadi gas bertekanan tinggi dan bersifat non polar.