Anda di halaman 1dari 11

1. Suatu reaksi kimia selalu diikuti perubahan energi. Besarnya energi yang menyertai reaksi dapat dipelajari pada........

A. Termoseting B. Stoikiometri C. Termokimia D. Elektrolisis E. elektrokimia 2. Pada proses eksoterm...... A. Entalpi sistem bertambah dan perubahan entalpi positif B. Entalpi lingkungan bertambah dan perubahan entalpi positif C. Entalpi sistem bertambah dan perubahan entalpi negatif D. Entalpi lingkungan berkurang dan perubahan entalpi positif E. Entalpi sistem berkurang dan perubahan entalpi negatif 3. Persamaan termokimia yang menunjukkan perubahan entalpi pembakaran CH3OH adalah A. C + 2H2 + O2 B. CH3OH C. 2C + 4H2 + O2 D. CH3OH + O2 E. CO2 + 2H2O CH3OH C + 2H2 + O2 CH3OH CO2 + 2H2O CH3OH + O2 Ho = -239 kJ Ho = +239 kJ Ho = - 478 kJ Ho = - 887 kJ Ho = +887 kJ

4. Pada persamaan reaksi pembentukan berikut: C(g) + 2H2(g) + O2(g) CH3OH(l) Hof = - 284 kJ

Perubahan entalpi untuk 16 gram CH3OH(l)(Mr = 32) adalah.kJ. A. 568 B. 142 C. 71 D. 65 E. - 57 5. Sebuah Kristal KNO3dimasukkan kedalam tabung reaksi kemudian ditetesi dengan air. Pada tabung reaksi terasa dingin. Reaksi ini dapat digolongkan.. A. Eksoterm, energy berpindah dari system ke lingkungan

B. Eksoterm, energy berpindah dari lingkungan ke system C. Endoterm, energy berpindah dari system ke lingkungan D. Endoterm, energy berpindah dari lingkungan ke system E. Endoterm, energy tidak berpindah 6. Pada suatu percobaan, 3 L air dipanaskan sehingga suhu naik dari 25oC menjadi 72oC. Jika diketahui mass ajenis air = 1 g mL-1, dan kalor jenis air = 4,2 Jg-1 oC-1, tentukan H reaksi pemanasan tersebut ! A. 3000 kJ B. 592,2 kJ C. 593,2 kJ D. 594,2 kJ E. 592200 kJ 7. Kalor pembentukan adalah kalor yang dilepas atau dibutuhkan apabila 1 mol senyawa terbentuk dari A. Ion positif dan negatif B. Unsur unsurnya C. Senyawa yang lebih sederhana D. Molekul molekul diatomic E. Atom - atomnya 8. Diketahui kalor pembakaran aseteline (C2H2) adalah a kkal/mol; sedangkan kalor pembentukan CO2(g) = b kkal/mol; dan kalor pembentukan H2O(l) = c kkal/mol. Maka menurut hukum Hess, kalor pembentukan aseteline (C2H2) adalah. A. a + b + c B. a 2b + c C. a + 2b + c D. a 2b c E. + a + b + c 9. Pernyataan yang tepat tentang kalor pembentukan standart adalah A. Kalor yang dilepaskan atau diserap apabila 1 mol senyawa terurai menjadi unsur unsurnya pada kondisi standar B. Kalor yang dilepaskan atau diserap pada pembakaran 1 mol senyawa dalam kondisi standar C. Kalor yang dilepaskan atau diserap apabila 1 mol senyawa dalam bentuknya yang paling stabil terurai menjadi unsur unsurnya

D. Kalor yang dilepaskan atau diserap apabila 1 mol senyawa dibentuk dariunsur unsurnya pada kondisi standar E. Kalor yang dilepaskan apabila 1 mols enyawa terurai menjadi unsur - unsurnya 10. Diketahui reaksi: H2(g) + Br2(g) sebanyak.. A. 18 kJ B. 19 kJ C. 29 kJ D. 36 kJ E. 38 kJ 11. Reaksi dalam kehidupan sehari hari berikut ini yang merupakan reaksi endoterm adalah. A. Respirasi B. Fotosintesis C. Perkaratan besi D. Pembakaran E. Kapur dimasukkan dalam air 12. Diketahui: Hf CO2 = - 393,5 kJ/mol Hf H2O= - 241,8 kJ/mol Biladiketahuireaksi: C2H4(g) + 3O2(g) A. + 52,4 kJ B. + 62,4 kJ C. + 72,4 kJ D. - 52,4 kJ E. 62,4 kJ 13. Diantara persamaan termokimia dibawah ini yang merupakan perubahan entalpi penguraian adalah....... A. Mg(OH)2 B. C6H12O6 + 6O2 Mg + O2 + H2 6CO2 + 6H2O Ho = + 925 kJ Ho = - 2.820 kJ 2CO2(g) + 2H2O(g) Hc= - 1.323 kJ Maka besarnya Hf C2H4 adalah 2HBr(g) H = - 72 kJ Untuk menguraikan 11,2 dm3 gas HBr (STP) menjadi H2 dan Br2 diperlukan kalor

C. CaO + CO2 D. Ca + C + O2 E. 2CO2 + 3H2O

CaCO3 CaCO3 C2H5OH + 3O2

Ho = + 1.207 kJ Ho = - 1.207 kJ Ho = + 1.380 kJ

14. Pada pelarutan 2 gram kristal NaOH (Mr = 40) dalam 50 mL air terjadi kenaikan temperatur dari 27oC menjadi 32oC. Jika kalor jenis larutan = 4,2 J gram-1 oK-1 dan massa jenis air 1 gram mL-1 maka entalpi pelarutan NaOH adalah........kJ mol-1 A. 167,60 B. 21,00 C. 1,05 D. 0,84 E. 0,042 15. Diketahui: H C3H8 H CO2 H H2O adalah....... A. 0,25 mol B. 554,25 kJ C. + 554,25 kJ D. 556,25 kJ E. + 556,25 kJ 16. Kalor reaksi yang terjadi pada reaksi 0,25 mol NaOH dengan 0,25 mol HCl, jika diketahui perubahan entalpi pada reaksi: NaOH(aq) + HCl(aq) adalah........ A. + 14,15 kJ B. 14,15 kJ C. 15.15 kJ D. + 15,15 kJ E. +16,15 kJ 17. Pernyataan yang benar untuk reaksi 2CO (g) + O2 A. Kalor pembentukan CO = 2x kJ/mol B. Kalor penguraian CO = x kJ/mol 2CO2 adalah NaCl(aq) + H2O(l) H = 56,60 kJ/mol = - 104 kJ = - 395 kJ = - 286 kJ

Besarnya perubahan entalpi pada pembakaran 11 gram C3H8 (Ar C = 12 ; H = 1)

C. Kalor pembakaran CO = 2x kJ/mol D. Kalor pembakaran CO = E. Kalor pembentukan CO = x kJ/mol x kJ/mol

18. Berapa joule panas yang diperlukan untuk menaikan temperature air yang massanya 100 gram dari 250C ke 1000C ? Diketahui kalor jenis air sebesar 4.2 J/ g 0C. A. 31.5 B. 315 kJ kJ

C. 31500 kJ D. 3.25 E. 325 kJ kJ

19. Sebanyak 0.1 mol propana, C3H8 dibakar dalam Kalorimeter bom dengan oksigen berlebihan. Kapasitas panas system adalah 18 kkal/0C menjadi dan temperature berubah menjadi 32.950C. berdasarkan data itu, entalpi pembakaran propana (1) A. -531 kcal

B. -384.2 kcal C. -266.0 kcal D. -192.7 kcal E. -134.4 kcal 20. Kalor yang dibutuhkan untuk memanaskan 100 mL air adalah 2.940 J. Apabila kapasitas kalor air 4.2 J/g 0C , maka kenaikan temperature adalah (14) A. 3.5 B. 5.0 C. 6.0 D. 7.0
0 0 0 0 0

C C C C

E. 10.0 C 21. Diketahui data energy ikatan rata-rata sebagai berikut : (17) H-H N-H N = 436 kJ/ mol = 391 kJ/ mol

N = 941 kJ/ mol

Kalor yang diperlukan untuk menguraikan 34 gram NH3 (Mr = 17) menjadi unsurunsurnya A. 48.5 kJ/ mol B. 97 kJ/ mol

C. 145.5 kJ/ mol D. 194 kJ/ mol

E. 242.5 kJ/ mol 22. Diketahui energy ikatan : (22) O H = 464 kJ/ mol O O = 500 kJ/ mol H-H = 436 kJ/ mol

Besarnya kalor yang diperlukan untukmenguraikan 9 g air ( Mr = 18 ) sesuai dengan persamaan reaksi : 2H2O (l) adalah A. 8 kJ B. 121 kJ C. 222 kJ D. 242 kJ E. 484 kJ 23. Diberikan persamaan termokimia : (26) N2 (g) + O2 N2 (g) + O2 (g) 2NO (g) NO2(g) 2H2 (g) + O2

Perubahan entalpi untuk reaksi berikut adalah NO2(g) + N2 (g) A. -57 kJ B. -125 kJ C. - 148 kJ D. + 148 kJ E. + 216 kJ 24. Diketahui reaksi : CaO (s) + H2O (l) adalah .. ( Ca = 40, O= 16 ) A. 700 B. 350 C. 17.5 Ca(OH)2 (s) H = - 350 kJ NO (g)

Jumlah kalor yang dilepaskan pada reaksi di atas, dinyatakan dalam kg/gram CaO,

D. 12.5 E. 6.25 25. Perubahan entalpi dari reaksi : Na (s) A. Energi ionisasi Na B. penguapan Na atomisasi Na Na+ (g) + e sama dengan

C. Jumlah dari afinitas electron dengan

D. Jumlah dari energy ionisasi dengan afinitas elekton Na E. Jumlah dari energy ionisasi dengan atomisasi Na

26. Apabila 100mL larutan NaOH 1M direaksikan dengan 100mL larutan HCl 1M dalam sebuah bejana, suhu larutan naik dari 290C menjadi 37.50C. jika kalor jenis larutan dianggap sama dengan air = 4.2 J/g0C maka dalam reaksi tersebut A. Diserap kalor 4.95 kJ B. Diserap kalor 3.46 kJ C. Diserap kalor 7.14 kJ D. Dilepaskan kalor 7.14 kJ E. Dilepaskan Kalor 71.4 kJ 27. Jika : Mg + H2O H2 + O2 2Mg + O2 Maka menurut hukum Hess : A. b = c + a B. a = b + c C. 2a = c 2b D. 2b = 2c + a E. 2c = a + 2b 28. Dalam suatu reaksi kimia dibebaskan 8.4 kJ energy. Kalor ini digunakan untuk memanaskan air 100 cm3, maka kenaikan suhunya ialah ( kalor jenis air = 4.2 J/g0C) A. 4.2 B. 8.4
0 0

MgO + H2 H2O 2MgO

C C

C. 16.8 0C

D. 20 E. 30

0 0

C C

29. Dibawah ini merupakan ciri-ciri dari reaksi eksoterm, kecuali.. A. Reaksi yang membebaskan kalor B. Suhu sistem > suhu lingkungan C. Kalor berpindah dari sistem ke lingkungan D. Disertai kenaikan suhu E. Disertai penurunan suhu 30. Diketahui persamaan termokimia: C6H6(g) 6 C(s) + 3 H2(g) H = 49 kJ Pernyataan yang benar dari reaksi di atas adalah. A. Pembentukan 1 mol benzena (C6H6) memerlukan kalor sebesar 8,16 kJ B. Pembentukan 1 mol benzena (C6H6) memerlukan kalor sebesar 49 kJ C. Pembentukan 1 mol benzena (C6H6) membebaskan kalor sebesar 49 kJ D. Peruraian 1 mol benzena (C6H6) memerlukan kalor sebesar 49 kJ E. Peruraian 1 mol benzena (C6H6) membebaskan kalor sebesar 49 kJ 31. Jika sebongkah es menyerap kalor dari lingkungan, maka . A. suhu es berubah secara bertahap B. suhu es tidak berubah sampai seluruh es mencair C. suhu es turun kemudian naik secara bertahap D. suhu es turun secara bertahap E. suhu es tetap sampai seluruh es mencair, kemudian suhu turun 32. Suatu sistem yang memungkinkan terjadi perpindahan energi dan zat (materi) antara lingkungan dengan sistem disebut..... A. System terbuka B. System tertutup C. System tersekat D. System terisolasi E. System terlepas 33. Suatu senyawa menyatakan jumlah kalor yang diperlukan atau dibebaskan untuk proses pembakaran 1 mol senyawa dari unsur-unsurnya yang stabil pada keadaan standar (STP).. A. Hof B. Hoc

C. Hod D. Hos E. Hor 34. Dibawah ini yang merupakan contoh dari system terisolasi adalah.. A. Balon udara yang dipanaskan B. Turbin gas C. Termos air panas D. Larutan asam asetat dalam tabung E. Mesin konversi energi 35. Hukum Hess menyatakan bahwa perubahan entalpi hanya ditentukan oleh. A. Keadaan awal B. Keadaan akhir C. Proses reaksi D. Keadaan awal dan keadaan akhir E. Proses reaksi dan keadaan akhir 36. Sebuah kalorimeter dari tembaga massanya 300 gr berisi 500 gr air pada suhu 15C. Sebuah balok tembaga yang massanya 560 gr pada temperatur 100C dimasukkan ke dalam kalorimeter itu dan ternyata suhunya naik menjadi 22,5C. Tentukanlah kapasitas panas jenis tembaga! A. 0,091 cal/grC B. 0,91 cal/grC C. 0,0091 cal/grC D. 91 cal/grC E. 910 cal/grC 37. Sebuah kaleng aluminium bermassa 500 gr berisi 117,5 gr air pada suhu 20C. Sebuah balok besi 200 gr pada suhu 75C dimasukkan ke dalam kaleng itu. Tentukanlah suhu akhir andaikata tidak ada panas yang hilang ke sekitarnya! A. 36,5oC B. 35,6C C. 30,6oC D. 35,5oC E. 34,6oC

38. Perhatikan diagram siklus berikut :


2S (s) + 3O2(g) H = -593 kJ 2SO2 (g) + O2 2SO3(g) H = X

Dari diagram tersebut di atas, harga x adalah A. -197 kJ

B. + 197 kJ C. -1383 kJ D. +1383 kJ E. -197 kJ

39. Kalor reaksi eksoterm di bawah ini : 4FeO + O2 A. -140 kJ/mol B. -272 kJ/mol C. -412 kJ/mol D. -544 kJ/mol E. -1088 kJ/mol 40. Diagram entalpi tahap-tahap reaksi sebagai berikut :
2S(g) + 3O2(g)

2Fe2O3

Adalah 650 kJ. Jika Hf0 Fe2O3 = -824 kJ/mol, maka nilai Hf0 FeO adalah

H 2SO2(s) + O2(g) -790.4 kJ -196.6 kJ 2SO3(g)

Dari diagram perubahan entalpi di atas, maka Hf S(g) + 3O2(g) adalah..

SO2(s)

A. 296.9 kJ/mol B. -296.9 kJ/mol C. 593.8 kJ/mol D. -593.8 kJ/mol E. 987.0 kJ/mol