Anda di halaman 1dari 6

Teknologi Membran

Membran ialah sebuah penghalang selektif antara dua fasa. Membran memiliki ketebalan yang berbeda-beda, ada yang tebal dan ada juga yang tipis serta ada yang homogen dan ada juga yang heterogen. Ditinjau dari bahannya membran terdiri dari bahan alami dan bahan sintetis. Bahan alami yang berasal dari alam misalnya pulp dan kapas sedangkan bahan sintetis dibuat dari bahan kimia, misalnya polimer. Membran berfungsi untuk memisahkan material berdasarkan ukuran dan bentuk molekul, menahan komponen dari umpan yang mempunyai ukuran lebih besar dari pori-pori membran dan melewatkan komponen yang mempunyai ukuran yang lebih kecil. Larutan yang mengandung komponen yang tertahan disebut konsentrat dan larutan yang mengalir disebut permeat. Filtrasi dengan menggunakan membran selain berfungsi sebagai sarana pemisahan juga berfungsi sebagai sarana pemekatan dan pemurnian dari suatu larutanyang dilewatkan pada membran tersebut. Beberapa keunggulan Teknologi Membran: Pemisahan dapat dilakukan secara kontinyu Konsumsi energi umumnya relatif rendah Proses membran dapat dengan mudah digabungkan denga proses pemisahan lainnya (hybrid processing) Pemisahan dapat dilakukan dengan kondisi operasi yang dapat diatur Tidak memerlukan bahan tambahan Pemakaiannya mudah diadaptaasikan karena material penyusun membran yang bervariasi Dengan banyaknya keunggulan, penggunaan membran juga mempunyai keterbatasan yaitu terjadinya fouling atau polarisasi konsentrasi pada membran, dan jangka hidup membran yang relatif singkat. Faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja membran antara lain: 1. Ukuran molekul 2. Bentuk molekul 3. Bahan membran

4. Karakteristik larutan 5. Parameter operasional (tekanan, suhu, konsentrasi, ph, polarisasi)\ Klasifikasi membran : Membran diklasifikasikan menjadi beberapa golongan sebagai berikut : 1. Jenis membran berdasarkan bahan dasar pembuatan 2. Jenis membran berdasarkan fungsi 3. Jenis membran berdasarkan morfologi 4. Jenis membran berdasarkan prinsip pemisahannya Jenis membran berdasarkan bahan dasar pembuatan Berdasarkan bahan dasar pembuatannya, membran dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu : 1. Membran biologis Merupakan membran yang sangat kompleks pada struktur dan fungsinya. Banyak dijumpai dalam sel mahluk hidup yang terdiri atas struktur dasar dari dua lapisan lemak. Contoh : sel kulit, ginjal, jantung dan lain sebagainya (Wenten,1996) 2. Membran sintesis Membran sintesis merupakan membran buatan yang sengaja dibuat untuk kepentingan tertentu. Membran sintesis dibedakan menjadi dua jenis, yaitu : membran organik dan membran anorganik ( Mulder, 1996). Membran organik adalah membran yang bahan penyusun utamanya adalah polimer dan makromolekul dengan bahan baku senyawa organik yang dibuat pada suhu rendah (suhu kamar ). Contoh : membran selulosa asetat, PAN, PA, dan lain sebagainya ( Mulder, 1996 ). Membran anorganik tersusun dari senyawa anorganik contoh : membran keramik ( seperti ZrO2 dan -Al2O3 ), membran gelas ( seperti SiO2 ) ( Mulder, 1996). Jenis membran berdasarkan fungsi Berdasarkan fungsinya, membran terbagi menjadi empat jenis, yaitu : membran mikrofiltrasi, ultrafiltrasi, nanofiltrasi, dan reserve osmosis ( Mulder, 1996). Ciri-ciri khusus seperti ukuran pori, tekanan, dan fungsi masing-masing membran ditunjukkan pada tabel 2.2

Tabel 2.2 Jenis membran berdasarkan fungsi ( Mulder, 1996 ) NO 1 Jenis Membran Mikrofiltrasi Ukuran Pori Tekanan 0,05-10 m < 2 bar Fungsi Memisahkan koloid 2 3 Ultrafiltrasi Nanofiltrasi 1 -100 nm < 2 nm 1-10 bar 5-25 bar Memisahkan makromolekul Memisahkan terlarut yang kompononen mempunyai suspensi dan

berat molekul rendah 4 Reverse osmosis < 2 nm Air payau : 15-25 bar Air laut : 40-80 bar Memisahkan komponen

terlarut dengan berat molekul rendah

Definisi Nanofiltrasi Nanofiltarsi merupakan proses khusus yang dipilih ketika proses Reverse Osmosis dan Ultrafiltrasi bukan merupakan pilihan yang tepat untuk operasi separasi. Nanofiltrasi bisa digunakan untuk beberapa jenis pemisahan seperti demineralisasi, penghilangan zat pewarna dan desalinasi. Pada larutan yang terdiri solute organik, suspended solid, dan ion polyvalen, permeat yang dihasilkan mengandung ion monovalen dan berupa larutan organik dengan BM rendah seperti alkohol (Baker, 2004 ) Nanofiltrasi adalah proses yang menggunakan tekanan sebagai driving force. Proses separasi didasarkan pada ukuran molekul. Membran yang digunakan dalam proses nanofiltrasi memiliki retensi yng tidak terlalu besar terhadap garam univalen ( Dasilva dkk, 2007 ). Prinsip kerja nanofiltrasi Nanofiltrasi merupakan proses yang terjadi akibat perbedaan tekanan untuk memisahkan solut berukuran lebih besar dari larutan dengan menggunakan membran semipermeabel. Proses ini dilakukan dengan cara mengalirkan larutan sepanjang permukaan membran dengan memanfaatkan beda tekanan. Filtrasi membran aliran crossflow menggunakan laju alir yang besar untuk meningkatkan laju permeate dan mengurangi kemungkinan terjadinya fouling. Partikel solut yang terinjeksi ( misal : garam terlarut )

terpisah bersama dengan arus aliran yang keluar dan tidak terakumulasi dipermukaan membran ( Norman dkk, 2008 ). Pori pada membran nanofiltrasi tidak bisa diamati dengan menggunak mikroskop, walaupun begitu air masih bisa melewati membran sedangkan garam multivalent dan bahan organik dengan BM rendah akan terinjeksi. Membran nanofiltrasi dengan ukuran pori sekitar 0,001 mikrometer memiliki keterbatasan dalam mengolah air baku menjadi air minum. Membran nanofiltrasi hanya dapat memisahkan air dari padatan terlarut, bakteri, virus, ion multivalensi seperti Ca2+, Mg2+ dll yang menyebabkan kesadahan atau molekul yang mempunyai berat moleku dengan rentang 200-5000 dan tidak dapat memisahkan ion monovalensi seperti Na+, K+ dll. Hal ini berarti, membran nanofiltrasi hanya dapat mengolah air baku yang berupa air tawar ( Ren dan Wang, 2011). Sulit untuk memprediksi performansi dari membran nanofiltrasi, terutama bila terdapat lebih dari tiga macam solut dalam larutan tersebut karena rejeksi membran di pengaruhi oleh ukuran , struktur, dan muatan dari komponen dalam larutan. Akibatnya, proses piloting sangat direkomendasikan pada aplikasi nanofiltrasi, apalagi bila hasil analisa air umpan tersedia secara lengkap. Aplikasi membran dalam industri Nanofiltrasi merupakan teknik yang ditemukan beberapa tahun yang lalu. Sekarang, nanofiltrasi banyak diterapkan diberbagai aplikasi pada proses pemurnian air seperti pelunakan air, penghilangan warna dan penghilangan makropolutan pada tabel 2.3 akan disajikan aplikasi membran dalam industri. Tabel 2.3 aplikasi membran dalam industri ( Norman dkk, 2008) No Aplikasi Permeat Konsentrat (Retentat) 1 Whey / whey Air limbah yang Concentrate whey Memungkinkan recovery permeat mengandung garam tanpa garam konsentrat laktosa dan protein dengan reduksi kandungan garam 2 Tekstil Zat warna Air, garam, BOD, Digunakan untuk keterangan

COD

menghilangkan

garam

dari zat warna sehingga didapatkan bernilai tinggi 3 Larutan kaustik Larutan kaustik BOD, COD, Memungkinkan larutaan produk

suspended solids, kaustik dapat direcycle pembersih kaustik sehingga mengurangi pembersihan kimia 4 Recycle larutan asam dari Larutan asam BOD, kalsium, COD, Memungkinkan asam dapat larutan direcycle dapat dapat biaya secara

suspended solids, sehingga air asam

mengurangi pembersihan secara kimia

Air

(laut

dan Air lunak

Air sadah

Produksi

air

secara

payau)

portable. Air lunak dapat mengurangi terjadinya

kerak pada permukaan Heat Exchanger 6 Antibiotik Limbah yang Antibiotik tanpa garam pekat Menghasilkan produk

mengandung garam

farmasi bernilai tinggi

Nanofiltrasi dapat menghasilkan proses pemisahan yang sangat terjangkau secara ekonomis. Tetapi Nanofiltrasi belum dapat mengolah mineral terlarut, warna dan salinasi air, sehingga air hasil olahan (permeate) masih mungkin mengandung ion monovalen dan larutan dengan pencemar yang memiliki berat molekul rendah seperti alkohol. Pengolahan menggunakan Nanofiltrasi pada umumnya menggunakan membran berukuran 0.0001 mikron 0.001 mikron

Teknologi Pemisahan dengan Membran untuk Pengolahan Air Buangan Feature MF UF NF RO Pervaporation

Pemisahan zat padat tersuspensi Pemisahan zat organic terlarut Pemisahan Volatile Organic Carbon (VOC) Pemisahan zat inorganic terlarut

Sangat baik Tidak cocok Tidak cocok

Tidak praktis Tidak praktis Tidak praktis Tidak cocok

Sempurna

Sangat baik Sangat baik

Baik

Buruk

Cukup

Cukup-baik

Sangat baik

Tidak cocok

Tidak cocok Baik (untuk Sangat baik Tidak cocok garam (pemisahan inorganic 90-99%) terlarut) Kecil Signifikan High Tidak ada

Efek tekanan osmosis Batasan konsentrasi

Tidak ada

total solid total organic sampai sampai Tidak cocok sampai sampai dengan 15% dengan 15% dengan dengan 50% 5% Sangat baik 1-3 bars Sangat baik Baik Sangat baik Sangat baik

Kualitas Permeate

Tekanan Kerja

3-7 bars

5-10 bars

15-70 bars

<25% dari proses 1.85-4.00

Biaya capital 0.15-1.5 ($/gallon per hari) Biaya operasi 0.15-1.10 ($/1000 liter input)

0.15-1.85

0.15-1.5

0.15-1.5

0.15-0.80

0.20-0.80

0.25-0.80

0.80-1.30