Anda di halaman 1dari 126

LAPORAN STUDI PENYUSUNAN KEBIJAKAN DAN ATURAN TATA KELOLA TEKNOLOGI INFORMASI

2010

Kegiatan Penyusunan Pedoman Petunjuk Teknis dan Peraturan Komunikasi Online Antar SKPD di Lingkungan Pemerintah Kota Tangerang

KATA PENGANTAR
Penyelenggaraan pemerintahan dalam rangka pelayanan publik memerlukan Good Governance. Implementasi Good Governance akan menjamin transparansi, efisiensi, dan efektivitas penyelenggaraan pemerintahan. Pada sisi lain, penggunaan teknologi informasi oleh institusi pemerintahan sudah dilakukan sejak beberapa dekade lalu, dengan intensitas yang semakin meningkat. Untuk memastikan penggunaan teknologi informasi tersebut benar-benar mendukung tujuan penyelenggaraan pemerintahan, dengan memperhatikan efisiensi penggunaan sumber daya dan pengelolaan risiko terkait dengannya, diperlukan sebuah studi terkait dengan kebijakan dan aturan tata kelola teknologi informasi.

Laporan ini berisi studi proses tata kelola teknologi informasi di Pemerintah Kota Tangerang terkait kebutuhan akan kebijakan dan aturan tata kelola teknologi informasi, sehingga implementasi good governance dapat tercapai. Harapan kami semoga Laporan Studi ini dapat memenuhi kriteria yang diharapkan, serta dapat memberikan kontribusi pada peningkatan pelaksanaan layanan teknologi informasi, sehingga terjadi peningkatan kualitas pelayanan kepada masyarakat.

Kritik dan saran terhadap laporan ini demi tercapainya sasaran Kegiatan Penyusunan Pedoman Petunjuk Teknis dan Peraturan Komunikasi Online Antar SKPD di Lingkungan Pemerintah Kota Tangerang sangat diharapkan untuk perbaikan selanjutnya. Besar harapan kami bahwa laporan ini dapat menjadi bahan masukan untuk kemajuan Kota Tangerang.

Jakarta, Oktober 2010

TIM Penyusunan Pedoman Petunjuk Teknis dan Peraturan Komunikasi Online Antar SKPD di Lingkungan Pemerintah Kota Tangerang

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .......................................................................................... i DAFTAR ISI ....................................................................................................... ii Bab I Pendahuluan ............................................................................................... 1 I.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1 1.2 Perumusan Masalah ....................................................................................... 8 I.3 Tujuan Kegiatan ............................................................................................. 9 1.4 Metodologi Kegiatan...................................................................................... 9 I.5 Sistematika Pembahasan ............................................................................... 10 Bab II Konsep Penyusunan ................................................................................ 12 II.1 II.2 Panduan Umum Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional Versi 1 12 Control Objectives for Information and Related Technology (COBIT) Versi 4.1................................................................................................. 16 II.3 COBIT Management Tool Set versi 3 .......................................................... 19 II.4 Teori Aplikasi Portofolio McFarlan ............................................................ 20 Bab III Analisis Proses TI .................................................................................. 24 III.1 Identifikasi Profil Umum Pemerintah Kota Tangerang ............................... 24 III.1.1 Identifikasi Visi Kota Tangerang ......................................................... 24 III.1.2 Identifikasi Misi Kota Tangerang ......................................................... 26 III.1.3 Identifikasi Tujuan Pembangunan Daerah Kota Tangerang .................. 28 III.1.4 Identifikasi Proses Bisnis Pemerintah Kota Tangerang......................... 29 III.1.5 Identifikasi Organisasi Pemerintah Kota Tangerang ............................. 32 III.2 Identifikasi Layanan TI di Pemerintah Kota Tangerang .............................. 37 III.2.1 Identifikasi Layanan Sistem Informasi di Pemerintah Kota Tangerang . 38 III.2.2 Identifikasi Aplikasi dan Bahasa Pemrograman di Setiap SKPD .......... 44 III.2.3 Identifikasi Hardware, Software, dan Brainware di Setiap SKPD ......... 45 III.2.4. Identifikasi Tingkat Kepentingan IT Streering Committees ................. 59

ii

III.3

Layanan TI Kondisi Saat ini dan Kondisi yang diharapkan Pemerintah Kota Tangerang ...................................................................................... 61

III.4

Langkah Perbaikan Layanan TI di Pemerintah Kota Tangerang .............. 75

Bab IV Kebijakan Dan Aturan Teknologi Informasi Kota Tangerang Penutup ... 81 IV.1 Sumber Daya Teknologi Informasi dan Kriteria Informasi ......................... 81 IV.1.1 Sumber daya Teknologi Informasi ....................................................... 81 IV.1.2 Kriteria Informasi ................................................................................ 82 IV.2 Kebijakan Tata Kelola Teknologi Informasi Pemerintah Kota Tangerang .. 83 IV.3 Dewan Teknologi Informasi dan Komunikasi Daerah Kota Tangerang ...... 83 IV.3.1 Tugas Pokok, Fungsi, dan Wewenang Detikda Kota Tangerang .......... 83 IV.3.2 Komisi-Komisi di dalam Detikda Kota Tangerang............................... 84 IV.4 Data Dan Informasi .................................................................................... 85 IV.4.1 Kepemilikan Data ................................................................................ 85 IV.4.2 Kewenangan Atas Data dan Informasi ................................................. 85 IV.4.3 Perencanaan dan Pembentukan Data .................................................... 85 IV.4.4 Pengaksesan dan Pengolahan Data ...................................................... 86 IV.4.5 Pembaruan dan Penghapusan Data ...................................................... 86 IV.5 Aplikasi Teknologi Informasi .................................................................... 87 IV.5.1 Kepemilikan Aplikasi .......................................................................... 87 IV.5.2 Kewenangan Atas Aplikasi .................................................................. 87 IV.5.3 Perencanaan Aplikasi .......................................................................... 87 IV.5.4 Pengembangan Aplikasi ...................................................................... 88 IV.5.5 Pemanfaatan dan Pengelolaan Aplikasi ................................................ 88 IV.5.6 Hak Akses ........................................................................................... 89 IV.5.7 Penggantian dan Penghapusan Aplikasi ............................................... 89 IV.6 Infrastruktur Teknologi Informasi .............................................................. 89 IV.6.1 Ketentuan Umum ................................................................................ 89 IV.6.2 Kewenangan Atas Infrastruktur Teknologi Informasi........................... 90

iii

IV.6.3 Perencanaan Infrastruktur Teknologi Informasi ................................... 90 IV.6.4 Pengadaan Infrastruktur Teknologi Informasi ...................................... 90 IV.6.5 Pengelolaan Infrastruktur Teknologi Informasi .................................... 91 IV.6.6 Keamanan Infrastruktur Teknologi Informasi ...................................... 91 IV.6.7 Pemusnahan Infrastruktur Teknologi Informasi ................................... 91 IV.7 Sumber Daya Manusia Teknologi Informasi .............................................. 92 IV.8 Aturan Umum Penyelenggaraan Teknologi Informasi ................................ 92 IV.8.1 Hak Atas Kekayaan Intelektual dan Lisensi ......................................... 92 IV.8.2 Manajemen Permasalahan ................................................................... 93 IV.8.3 Manajemen Insiden ............................................................................. 93 IV.8.4 Manajemen Perubahan ........................................................................ 94 IV.8.5 Manajemen Konfigurasi ...................................................................... 94 IV.8.6 Manajemen Rilis ................................................................................. 94 IV.8.7 Manajemen Kapasitas .......................................................................... 94 IV.8.8 Manajemen Layanan Kontinuitas Teknologi Informasi ........................ 95 IV.8.9 Manajemen Ketersediaan..................................................................... 95 IV.8.10 Pengelolaan Tingkat Layanan ............................................................ 95 IV.8.11 Manajemen Keamanan ...................................................................... 96 IV.8.12 Pengaturan Finansial ......................................................................... 96 IV.8.13 Manajemen Belanja dan Investasi ...................................................... 96 IV.8.14 Realisasi Sistem................................................................................. 99 IV.8.15 Pengoperasian Sistem ...................................................................... 103 IV.8.16 Indikator Keberhasilan Pengoperasian Sistem .................................. 107 IV.8.17 Pemeliharaan Sistem ....................................................................... 108 IV.8.18 Pelanggaran Dan Sanksi .................................................................. 111 IV.9 Ketentuan Lain ........................................................................................ 115 Bab V Penutup................................................................................................. 116

iv

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 120

Bab I Pendahuluan

I.1 Latar Belakang


Kemajuan teknologi informasi dan komunikasi yang pesat serta potensi pemanfaatannya secara luas, membuka peluang bagi pengaksesan, pengelolaan dan pendayagunaan informasi dalam volume yang besar secara cepat dan akurat. Kenyataan telah menunjukan bahwa penggunaan media elektronik merupakan faktor yang sangat penting dalam berbagai transaksi internasional, terutama dalam transaksi perdagangan. Penataan yang tengah dilaksanakan harus pula diarahkan untuk mendorong bangsa Indonesia menuju masyarakat informasi. Untuk itu diperlukan sebuah Tata Keloka Teknologi Informasi (TI), agar pengeolaan TI sejalan dengan tujuan organisasi. Pada saat ini kebutuhan akan sebuah tata kelola TI khususnya pada lingkup organisasi baik berupa organisasi pemerintah maupun organisasi bisnis yang bersifat korporasi telah meningkat secara tajam. Hal tersebut terjadi karena TI telah menjadi bagian yang tidak dapat terpisahkan dalam proses bisnis organisasi untuk mencapai misi dan tujuannya. Dengan demikian, agar misi, tujuan dan proses bisnis organisasi dapat berjalan dengan baik terkait dengan layanan TI-nya, diperlukan suatu pengelolaan terhadap TI yang secara taktis dapat memberikan gambaran strategis bagi kebutuhan integrasi dan standarisasi model operasi organisasi. Sehingga keberadaan pulau-pulau informasi sebagai akibat tidak adanya penataan yang baik pada TI dapat dihindari dan dapat dikelola sesuai dengan kebutuhan yang akan dicapai oleh organisasi tersebut. Penyelenggaraan pemerintahan dalam rangka pelayanan publik memerlukan Good Governance. Implementasi Good Governance akan menjamin transparansi, efisiensi, dan efektivitas penyelenggaraan pemerintahan. Pada sisi lain, penggunaan TIK oleh institusi pemerintahan sudah dilakukan sejak beberapa dekade lalu, dengan intensitas yang semakin meningkat. Untuk memastikan penggunaan TIK tersebut benar-benar mendukung tujuan penyelenggaraan pemerintahan, dengan memperhatikan efisiensi penggunaan sumber daya dan 1

pengelolaan risiko terkait dengannya, diperlukan Good Governance terkait dengan TI, atau yang disebut sebagai Tata Kelola TI. Tata Kelola TI tidaklah diragukan lagi dalam pencapaian tujuan suatu organisasi yang mengadopsi TI, seperti fungsi-fungsi manajemen lainnya pada organisasi publik, maka Tata Kelola TI yang pada intinya adalah bagaimana mengelola penggunaan TI agar menghasilkan output yang maksimal dalam organisasi, membantu proses pengambilan keputusan dan membantu proses pemecahan masalah. Prinsip-prinsip Tata Kelola TI harus dilakukan secara terintegrasi, sebagaimana fungsi-fungsi manajemen dilaksanakan secara sistemik dilaksanakan pada sebuah organisasi publik. Weill dan Ross (2004:2) mendefenisikan Tata Kelola TI sebagai keputusankeputusan yang diambil, yang memastikan adanya alokasi penggunaan TI dalam strategi-strategi organisasi yang bersangkutan. Tata Kelola TI merefleksikan adanya penerapan prinsip-prinsip organisasi dengan memfokuskan pada kegiatan manajemen dan penggunaan TI untuk pencapaian organisasi. Dengan demikian, Tata Kelola TI pada intinya mencakup pembuatan keputusan, akuntabilitas pelaksanaan kegiatan penggunaan TI, siapa yang mengambil keputusan, dan mengelola proses pembuatan dan pengimplementasian keputusan-keputusan yang berkaitan dengan TI. Contoh bidang cakupan Tata Kelola TI sektor publik adalah keputusan pemerintah yang menentukan siapa yang memiliki wewenang dan tanggungjawab dalam pembuatan keputusan tentang berapa jumlah investasi yang dapat dilakukan pada sektor publik X dengan memanfaatkan TI. Suatu Tata Kelola TI yang efektif berarti penggunaan TI pada organisasi tersebut mampu meningkatkan dan mensinergiskan antara penggunaan TI dengan visi, misi, tujuan dan nilai organisasi yang bersangkutan. Menurut Weill&Ross (204:10), suatu Tata Kelola TIK yang efektif adalah yang mampu menjawab tiga pertanyaan berikut, yaitu: 1. Keputusan-keputusan apa yang harus diambil untuk memastikan

terlaksananya efektif manajemen dan efektif penggunaan TI?; 2. Siapa yang harus membuat keputusan-keputusan berkaitan dengan

penggunaan TI?;

3. Bagaimana keputusankeputusan ini dibuat dan dimonitor? Dengan demikian, pemerintahlah (baik pemerintah pusat ataupun daerahlah) yang memiliki otoritas dalam pembuatan keoputusan dan pengukuran

akuntabilitas kinerja pelaksanaan Tata Kelola TI pada organisasi publik di Indonesia. Hal ini diterapkan dalam bentuk kebijakan-kebijakan tentang IT yang dikeluarkan pemerintah berkaitan dengan prinsip-prinsip Tata Kelola TI dan pelaksanaan outsourcing, public private partnerships ataupun konsultan. Peraturan daerah ditingkat pemerintah daerah kabupaten dan kota sebaiknya ikut pula memayungi pelaksanaan Tata Kelola TI ditingkat pemerintahan tersebut. Hal ini berkaitan dengan kemungkinan adanya investor-investor dalam dan luar negeri yang akan bergerak aktif dalam kegiatan outsourcing, public private partnerships dan konsultasi dibidang Tata Kelola TI ditingkat pemerintah kabupaten dan kotamadya. Adanya kejelasan kebijakan ditingkat kabupaten dan kotamadya akan meningkatkan kemajuan dan perkembangan penggunaan TI pada organisasi publik di Indonesia secara signifikan, terutama dalam memayungi pelaksanaan egovernmentdan semua permasalahan yang berkaitan dengan the dark side of IT (seperti credit card fraud, hackers dan virus). Berkaitan dengan implementasi Tata Kelola TI di Indonesia diperlukan prinsip-prinsip Tata Kelola TI yang tepat yang sesuai dengan karakteristik institusi publik kita. Menurut Weill dan Ross (2004:114), prinsip-prinsip penerapan Tata Kelola TIK yang baik adalah sebagai berikut: 1. Simpel; artinya mekanisme pengimplementasian Tata Kelola TI mesti mendefinisikan dahulu tanggungjawab dan tujuan yang jelas dari tiap-tiap organisasi tersebut. Organisasi publik kita yang pada intinya

bertanggungjawab dalam pemberian pelayanan kepada masyarakat harus disinergiskan dengan tujuannya yaitu kesejahteraan masyarakat. 2. Transparan; artinya adanya mekanisme yang efektif dan proses yang jelas bagi siapapun yang berkaitan dengan keputusan yang dibuat tentang IT. 3. Kecocokan; artinya mekanisme Tata Kelola TIK-nya harus mengikutsertakan individu-individu yang mempunyai kompetensi di bidangnya.

Tata Kelola TI (IT Governance) jika dilihat dalam sudut pandang implementasi akan menjadi sebuah panduan bagi integrasi dan standarisasi model operasi di organisasi, sehingga akan memberikan manfaat dalam bentuk panduan pada hal-hal seperti berikut ini: 1. Panduan pada nilai pemahaman terhadap kondisi saat ini di organisasi dan visualisasinya yang jelas pada proses bisnis serta alur informasi yang independen di dalam struktur organisasinya. 2. Memberikan wadah komunikasi yang tepat dalam menjelaskan dan mengilustrasikan model operasi dan integrasinya bagi implementasi TI di organisasi. 3. Memberikan panduan terhadap pemangku jabatan di dalam organisasi TI, sehingga ketika ada pergantian pemangku jabatan tidak akan mempengaruhi alur informasi karena telah mempunyai alur yang standar dan baku. 4. Menjadi basis data bagi Critical Success Factor (CSF), biaya-biaya operasional, proses-proses yang terkait dengan SI untuk mencapai posisi TI yang efektif dan efisien. 5. Menjadi basis kerangka kerja konseptual dalam mendefinisikan aktivitas TI, perancangan TI serta gambarannya terhadap kemajuan TI. 6. Menjadi basis definisi sistem arsitektur masa depan di lingkup area aplikasi; mekanisme untuk memetakan aplikasi yang ada saat ini terhadap proses bisnis organisasi. 7. Menjadi basis pengertian istilah-istilah dalam bisnis proses organisasi; 8. Panduan identifikasi bagi redundansi tingkat tinggi (misalkan redundansi pada aplikasi yang ada di organisasi) Tata kelola TI dibagi menjadi 3 tingkatan yaitu strategi, taktis dan operasional. Adapun bentuk tata kelola berdasarkan tingkatannya yaitu : a. Produk yang termasuk ke dalam tingkatan strategis adalah sebagai berikut : 1. Dokumen Kebijakan Tata Kelola TI (IT Governance Policy) 2. Dokumen Peraturan Tata Kelola TI (IT Governance Regulation) 3. Dokumen Rencana Strategis TI (ITSP - IT Strategic Plan) 4. Dokumen Portofolio TI (IT Portfolio)

b. Sedangkan untuk produk tata kelola TI yang termasuk ke dalam tingkatan taktis adalah sebagai berikut : 1. Dokumen Pengelolaan Investasi TI (IT Investment Management) 2. Dokumen Pengelolaan Aset TI (IT Asset Management) 3. Dokumen Pengelolaan Risiko TI (IT Risk Management) 4. Dokumen Pengelolaan Lingkungan TI (IT Environment Management) 5. Dokumen Enterprise Architecture c. Untuk produk tata kelola TI yang termasuk ke dalam tingkatan operasional dapat dilihat sebagai berikut : 1. Dokumen Rencana Induk TI (ITMP - IT Master Plan) 2. Dokumen Rencana Detail TI (ITDP - IT Detail Plan) 3. Dokumen Panduan Teknis TI (IT Technical Guidance) 4. Dokumen Prosedur Standar Operasi TI (IT SOP) Indonesia pada lingkup nasional telah mempunyai kebijakan yang terkait dengan IT Governance yaitu berupa panduan umum pada pengelolaan teknologi informasi dan komunikasi (TIK). Panduan tersebut adalah Panduan Umum Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional (PUTIKN) versi 1 dari Departemen Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika No.41/PER/MEN.KOMINFO/11/2007). Sedangkan pada lingkup internasional, IT Governance mempunyai kerangka kerja yang disebut dengan COBIT Framework V. 4.1. COBIT yang merupakan singkatan dari Control Objectives for Information and related Technology, merupakan kerangka kerja yang komprehensif dan bersifat sebagai control objectives bagi keberjalanan dan keberlangsungan sebuah pengelolaan TI. Memperhatikan pertimbangan tersebut, terlihat dengan jelas bahwa fungsi dari PUTIKN, adalah sebagai panduan garis besar pada tata kelola bidang teknologi informasi dan komunikasi di tingkat nasional. Beberapa hal yang mendasari terbentuknya PUTIKN adalah sebagai berikut : 1. Perlunya Rencana TIK nasional yang lebih harmonis 2. Perlunya pengelolaan yang lebih baik untuk merealisasikan flagship nasional 3. Perlunya peningkatan efisiensi dan efektivitas belanja/investasi TIK

4. Perlunya pendekatan yang meningkatkan pencapaian value dari implementasi TIK nasional Manfaat yang didapatkan dari penerapan PUTIKN dalam penyelenggaraan tata kelola TIK, dapat ditinjau dari perspektif nasional, sisi institusional dan sisi publik. Manfaat manfaat tersebut dapat dilihat di bawah ini. 1. Nasional/Daerah a. Koordinasi dan integrasi Rencana TIK Nasional/Daerah b. Mendapatkan standar rujukan kualitas penyelenggaraan TIK di seluruh institusi pemerintahan c. Memudahkan pengawasan dan evaluasi penyelenggaraan TIK di seluruh institusi pemerintahan 2. Institusional a. Mendapatkan batasan dan panduan sesuai best practice dalam

penyelenggaraan TIK-nya di lingkungan masing-masing b. Mengoptimalkan ketercapaian value dari penyelenggaraan TIK di lingkungan kerjanya masing-masing, yaitu pelayanan publik. 3. Publik a. Kualitas pelayanan publik yang lebih baik b. Transparansi kriteria batasan penyelenggaraan TIK oleh institusi pemerintah, sehingga dapat melakukan fungsi kontrol sosial Penyusunan sebuah tata kelola TIK pada suatu institusi pemerintahan tidak akan terlepas dari prinsip dan model tata kelola yang telah dibakukan oleh PUTIKN. Model tersebut dapat dilihat pada gambar di bawah ini . internal manajemen dan

Gambar 1. Prinsip dan Model Tata Kelola

Control Objectives for Information and related Technology (COBIT ), yang saat ini sudah memasuki versi 4.1. dapat memberikan sebuah pandangan good practise di antara seluruh domain dan proses kerangka kerja ( framework) TI, serta memberikan kegiatan yang dapat dikelola dan mempunyai struktur yang sangat logis. COBIT dibuat dan diolah berdasarkan dari konsensus para ahli pada bidang tata kelola TI. COBIT yang merupakan sebuah best practise pada tata kelola TI, akan membantu optimalisasi terhadap investasi dalam bidang TI, serta menjamin ketersediaan layanan TI dan menyediakan proses pengukuran TI dalam rangka evaluasi. Dasar dari framework COBIT dapat dilihat pada gambar 1.2 di bawah ini. Pengertian dari gambar 1. 2 tersebut adalah agar dapat menyediakan informasi yang diperlukan oleh sebuah enterprises dalam mencapai objektifnya, enterprises perlu melakukan penanaman modal, pengelolaan dan pengendalian sumbersumber daya TI dengan menggunakan suatu struktur proses dalam menyediakan layanan informasi yang diperlukan perusahaan. Dengan demikian secara harfiah, dapat kita katakan bahwa pengelolaan dan kontrol informasi adalah inti dari framework COBIT, sehingga dapat membantu untuk memastikan keselarasan antara tata kelola TI dengan kebutuhan bisnis.

Gambar 2. Framework COBIT Sejak diberlakukannya Peraturan Walikota Tangerang Nomor 5 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Dinas Informasi dan Komunikasi dengan Tugas Pokok dan Fungsinya sebagai berikut :

1. Menyelenggarakan penyusunan konsep kebijakan, pedoman dan petunjuk teknis yang berkaitan dengan pembangunan, pengembangan, pengelolaan serta pemberdayaan Sistem Informasi Manajemen Daerah (SIMDA) dan Website Kota Tangerang; 2. Menyelenggarakan sosialisasi peraturan perundang-undangan mengenai pemanfaatan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK); 3. Menyelenggrakan pemberian bimbingan teknis mengenai Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) bagi aparatur Pemerintah Daerah, masyarakat, dan kalangan dunia usaha; 4. Menyelenggarakan sosialisasi mengenai Internet Sehat bagi masyarakat; 5. Menyelenggarakan sosialisasi mengenai Indonesia Go Open Source (IGOS); 6. Menyelenggarakan penerapan standarisasi hardware dan software Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) di lingkungan Pemerintah daerah 7. Menyelenggarakan persiapan tim adhoc di bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) dalam rangka memfasilitasi penyelenggaraan jenis jenis layanan public/kegiatan Pemerintah Daerah yang memerlukan layanan elektronik; Dari tupoksi diatas, maka Dinas Informasi dan Komunikasi telah melaksanakan pembangunan/pengembangan sistem/program aplikasi yang telah dibangun baik secara online maupun offline dengan kondisi saat ini belum dapat menyajikan data secara terintegrasi antara sistem satu dengan lainnya.

1.2 Perumusan Masalah


Guna optimalisasi pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi sebagai bagian dari e-government serta tercapainya proses pertukaran data antar instansi/SKPD yang efisien dan efektif baik biaya dan sumber daya perlu adanya peraturan pedoman petunjuk teknis komunikasi online berupa dokumen tata kelola TIK tingkat strategi sebagai payung hukum. Sehubungan dengan hal tersebut diatas pada tahun ini melalui kegiatan pedoman petunjuk teknis dan peraturan komunikasi online antar SKPD di lingkungan Pemerintah Kota Tangerang akan dilaksanakan pekerjaan penyusunan pedoman

petunjuk teknis dan peraturan komunikasi online dimaksud yang tertuang dalam Dokumen Tata Kelola TIK tingkat strategi.

I.3 Tujuan Kegiatan


Tujuan kegiatan pekerjaan penyusunan pedoman petunjuk teknis dan peraturan komunikasi online dengan tujuan optimalisasi pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi sebagai bagian dari e-government serta tercapainya proses penukaran data antar instansi/SKPD yang efisien dan efektif baik biaya dan sumber daya.

1.4 Metodologi Kegiatan


Metodologi kegiatan ini menggunakan mixed methods strategies (kualitatif dan kuantitatif). Proses penelitian dengan metode kualitatif ini akan berdasarkan pada panduan prosedur yang sistematik, sesuai dengan teori Creswell (2003). Pada metode ini keseluruhan perspektif akan dilihat dalam sudut pandang tahapan penelitian yang saling bertautan dan memiliki keterhubungan kuat dengan datadata utama agar menghasilkan justifikasi yang koheren. Berkaitan dengan pemikiran tersebut, maka pada metode kualitatif ini akan digunakan model perbedaan triangulasi agar dapat menghasilkan sebuah justifikasi yang koheren dalam mengartikan komponen utama bagi Penyusunan Pedoman Petunjuk Teknis dan Peraturan Komunikasi Online Antar SKPD di Lingkungan Pemerintah Kota Tangerang.

Gambar 3. Metodologi Kegiatan

I.5 Sistematika Pembahasan


Sistematika pembahasan pada laporan penelitian pendahuluan ini akan terdiri dari beberapa pembahasan sebagai berikut :

Bab I Pendahuluan, berisi uraian mengenai latar belakang kegiatan, perumusan masalah, tujuan kegiatan, metodologi kegiatan serta sistematika pembahasan. Bab II Konsep Penyusunan, berisi uraian mengenai kajian teori yang akan digunakan dalam kegiatan ini, yaitu kajian teori terhadap identifikasi layanan TI, dengan menggunakan COBIT Framework V.4.1 dan COBIT Management Tool Kit versi 3 untuk tahapan strategies of inquiry. Bab III Analisis Proses TI, berisi uraian mengenai layanan utama TI, keterkaitannya dengan jaminan keamanan TI dan model kematangannya.

10

Bab IV Langkah Perbaikan Layanan TI untuk Keamanan Sistem, berisi langkah-langkah perbaikan terhadap layanan TI berdasarkan keamanan sistem TI. Bab V Penutup, berisi uraian kesimpulan mengenai hasil kegiatan awal dan prosesnya

11

Bab II Konsep Penyusunan

Konsep penyusunan pada kegiatan ini, akan merujuk pada teori yang akan digunakan berdasarkan perumusan masalah yang dihadapi dalam kegiatan penyusunan kebijakan dan peraturan, yaitu Panduan Umum Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional Versi 1, COBIT Framework V.4.1 dan COBIT Management Tool SSet versi 3

II.1 Panduan Umum Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional Versi 1


Panduan Umum Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional versi 1 dari Departemen Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika No.41/PER/MEN.KOMINFO/11/2007). Panduan tersebut merupakan payung hukum dalam regulasi tata kelola teknologi informasi dan komunikasi dengan lingkup nasional. Selain dari pada itu, pedoman tersebut memberikan prinsip dan model terhadap tata kelola teknologi informasi dan komunikasi dengan lingkup pada institusi pemerintahan, dalam hal ini Pemerintah Kota Tangerang. Berikut pembahasan mengenai Panduan Umum Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional (PUTIKN) versi 1 dari Departemen Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia.

Panduan Umum TIK Nasional (PUTIKN) berfungsi sebagai panduan garis besar pada tata kelola bidang teknologi informasi dan komunikasi di tingkat nasional. Hal tersebut tercermin dari isi Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika No.41/PER/MEN.KOMINFO/11/2007, yang dalam pertimbangannya dinyatakan sebagai berikut : 1. bahwa penyelenggaraan pemerintahan dalam rangka pelayanan publik memerlukan good governance yang akan menjamin transparansi, akuntabilitas, efisiensi, dan efektivitas penyelenggaraan pemerintahan 12

2. bahwa pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi oleh institusi pemerintahan telah semakin meningkat, sehingga untuk memastikan

pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi tersebut benar-benar mendukung tujuan penyelenggaraan pemerintahan, maka harus memperhatikan efisiensi penggunaan sumber daya dan pengelolaan risiko; 3. bahwa dalam rangka mendukung tujuan penyelenggaraan pemerintahan diperlukan rencana teknologi informasi dan komunikasi yang lebih harmonis, pengelolaan yang lebih baik, peningkatan efisiensi dan efektivitas belanja teknologi informasi dan komunikasi dan pendekatan yang meningkatkan pencapaian nilai (value) dari implementasi teknologi informasi dan komunikasi nasional; 4. bahwa sehubungan dengan hal-hal tersebut di atas diperlukan Panduan Umum Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional

Memperhatikan pertimbangan tersebut, terlihat dengan jelas bahwa fungsi dari PUTIKN, adalah sebagai panduan garis besar pada tata kelola bidang teknologi informasi dan komunikasi di tingkat nasional. Beberapa hal yang mendasari terbentuknya PUTIKN adalah sebagai berikut : 1. Perlunya Rencana TIK nasional yang lebih harmonis 2. Perlunya pengelolaan yang lebih baik untuk merealisasikan flagship nasional 3. Perlunya peningkatan efisiensi dan efektivitas belanja/investasi TIK 4. Perlunya pendekatan yang meningkatkan pencapaian value dari implementasi TIK nasional

Peruntukan PUTIKN dititikberatkan pada seluruh instansi pemerintah di semua level departemen atau LPND di tingkat pusat, propinsi dan kabupaten/kota, dengan lingkup penggunaan sumber daya TIK di institusi masing-masing, untuk memenuhi asas; efektivitas, efisiensi, dan akseptabilitas. Berdasarkan uraian di atas, diketahui bahwa tujuan dari PUTIKN adalah memberikan batasan dan panduan bagi institusi pemerintahan dan entitas pengambil keputusan di dalamnya dalam pengelolaan sumber daya TIK. Namun demikian, PUTIKN ini dapat pula diambil sebagai rujukan bagi pihak-pihak di luar institusi pemerintahan, untuk

13

memberikan pendapat, penilaian maupun evaluasi atas penyelenggaraan TIK di institusi pemerintahan. Pihak tersebut bisa terdiri dari internal auditor pemerintahan, komunitas bisnis maupun publik.

Manfaat yang didapatkan dari penerapan PUTIKN dalam penyelenggaraan tata kelola TIK, dapat ditinjau dari perspektif nasional, sisi institusional dan sisi publik. Manfaat manfaat tersebut dapat dilihat di bawah ini. 1. Nasional a. Koordinasi dan integrasi Rencana TIK Nasional b. Mendapatkan standar rujukan kualitas penyelenggaraan TIK di seluruh institusi pemerintahan c. Memudahkan pengawasan dan evaluasi penyelenggaraan TIK di seluruh institusi pemerintahan 2. Institusional a. Mendapatkan batasan dan panduan sesuai best practice dalam

penyelenggaraan TIK-nya di lingkungan masing-masing b. Mengoptimalkan ketercapaian value dari penyelenggaraan TIK di lingkungan kerjanya masing-masing: internal manajemen & pelayanan publik 3. Publik a. Kualitas pelayanan publik yang lebih baik b. Transparansi kriteria batasan penyelenggaraan TIK oleh institusi

pemerintah, sehingga dapat melakukan fungsi kontrol sosial

Beberapa pernyataan penting berdasarkan ulasan di atas terkait dengan manfaat PUTIKN selain peruntukan, lingkup, dan tujuan, diharapkan dapat mendukung jawaban pertanyaan penelitian mengenai mengapa rencana strategi TI sangat diperlukan di Pemrintah Kota Tangerang?, yaitu sebagai berikut : 1. Mendapatkan batasan dan panduan sesuai best practice dalam penyelenggaraan TIK-nya di lingkungan masing-masing, yang sesuai dengan tujuan institusinya. 2. Mengoptimalkan ketercapaian value dari penyelenggaraan TIK di lingkungan kerjanya masing-masing: internal manajemen & pelayanan publik

14

3. Kualitas pelayanan publik yang lebih baik (dalam hal ini, pelayanan TI untuk seluruh civitas akademik dalam hal TI) Beberapa hal lain dalam PUTIKN yang dapat mendukung pertanyaan penelitian di atas adalah sebagai berikut: 1. Lingkup a. Keselarasan Strategis : Organisasi - TIK
Arsitektur dan inisiatif TIK harus selaras dengan visi dan tujuan

organisasi.
Keselarasan strategis

antara organisasi TIK dicapai melalui

mekanisme berikut: Keselarasan tujuan organisasi dengan tujuan TIK, dimana setiap tujuan TIK harus mempunyai referensi tujuan organisasi. Keselarasan arsitektur bisnis organisasi dengan arsitektur TIK (arsitektur informasi, arsitektur aplikasi, dan arsitektur

infrastruktur). Keselarasan eksekusi inisiatif TIK dengan rencana strategis organisasi. 2. Indikator Keberhasilan
a. Keselarasan Strategis Tingkat konsistensi dengan Rencana TIK Nasional Tingkat kontribusi tujuan TIK dalam mendukung tujuan organisasi

secara umum, dalam perspektif desain


Tingkat kepuasan stakeholders atas Rencana TIK yang sudah disusun,

dalam perspektif akomodasi kepentingan


Tingkat kesesuaian proyek-proyek TIK yang sudah/sedang berjalan

dibandingkan

dengan

yang

direncanakan;

kesahihan

dasar

pengambilan keputusan jika terjadi deviasi khususnya untuk proyekproyek TIK yang kritikal/strategis
b. Efisiensi Arsitektur Teknis Penurunan t ingkat redundansi sistem akibat kurang opt imalnya

implementasi mekanisme shared-services arsitektur teknis

15

Ulasan di atas berkaitan dengan kepentingan keselarasan strategis yaitu antara strategi institusi dengan strategi TI. Dengan demikian Pemerintah Kota Tangerang yang belum mempunyai rencana strategi, perlu segera merancang dan menerapkan rencana strategi TI.

II.2 Control Objectives for Information and Related Technology (COBIT) Versi 4.1
COBIT versi 4.1 dapat memberikan sebuah pandangan good practise pada seluruh domain dan proses kerangka kerja (framework) TI, serta memberikan pengelolaan terhadap proses TI dan bentuk bentuk kegiatan (process and activity) yang mempunyai struktur yang sangat logis. COBIT versi 4.1 yang merupakan sebuah best practise pada tata kelola TI, akan membantu optimalisasi terhadap investasi dalam bidang TI, serta menjamin ketersediaan layanan TI dan menyediakan proses pengukuran TI dalam rangka evaluasi0. Framework ini akan menjadi pemandu bagi penulis agar sesuai dengan ruang lingkup penelitian yang dikaji.

Menurut COBIT versi 4.1, tata kelola institusi/perusahaan/organisasi adalah serangkaian tanggung jawab dan praktek - praktek yang dilaksanakan oleh dewan direksi dan pihak pengelola eksekutif (manajemen) dengan tujuan sebagai berikut (digambarkan juga pada gambar II.1 di bawah ini) : 1. Memberikan arahan strategis 2. Memastikan bahwa tujuan-tujuan tercapai 3. Memastikan risiko telah dikelola dengan baik 4. Memverifikasi sumber daya perusahaan telah digunakan secara bertanggung jawab

Bagian yang tidak dapat dipisahkan dalam tata kelola TI, adalah mengenai kepemimpinan dalam hal ini keberadaan seorang Chief Information Officers (CIO), berikutnya adalah terkait dengan struktur organisasi dan proses pengelolaan TI yang dapat memastikan strategi institusi dan strategi TI selaras serta dapat mencapai tujuannya.

16

Gambar 4. Area Fokus Tata Kelola TI

Pada gambar di atas, diketahui ada 5 (lima) area fokus pada tata kelola TI menurut COBIT versi 4.1, yaitu sebagai berikut : 1. Penyelarasan Strategis/Strategic Alignment Fokus dalam memastikan keterhubungan antara bisnis dengan rencana TI; dalam mendefinisikan, merawat dan memvalidasi rencana nilai TI; dan dalam menyelaraskan operasional TI dengan operasional enterprise 2. Penghantaran Nilai/ Value Delivery Berkaitan dengan pelaksanaan rencana memastikan bahwa TI dapat nilai melalui sebuah siklus;

menjanjikan keuntungan bagi strategi;

dikonsentrasikan pada optimali biaya dan menyediakan dasar nilai TI 3. Pengelolaan Sumber Daya/Resource Management Berkaitan dengan optimali investasi dan pengelolaan yang benar dari sumber daya TI yang kritis yaitu, aplikasi, informasi, infrastruktur dan personil. Isu kunci yang berhubungan dengan infrastruktur 4. Pengelolaan Risiko/Risk Management Berkaitan dengan perlunya kesadaran pada risiko dari para pejabat senior korporat terhadap; pemahaman yang jelas dari institusi terhadap pengelolaan risiko; pemahaman terhadap persyaratan kepatuhan; transparansi mengenai optimalisasi dari pengetahuan dan

17

risiko yang penting bagi institusi; serta melekatkan tanggung jawab terhadap pengelolaan risiko di dalam institusi 5. Pengukuran Kinerja/ Performance Measurement Mengikuti dan memonitor implementasi strategi, penyelesaian proyek, penggunaan sumber daya, proses kinerja dan layanan TI.

COBIT

framework

V.4.1

diketahui

juga

dapat

mendefinisikan

dan

mengidentifikasi 4 (empat) karakteristik utama pada kegiatan ini, yaitu sebagai berikut : 1. Business-focused 2. Process-oriented 3. Control-based 4. Measurement-driven

Pada sisi karakteristik business-focused, COBIT framework V.4.1 menjelaskan mengenai kriteria informasi (information criteria), definisi tujuan dari bisnis dan TI (business goals and IT goals), serta sumber daya TI (IT resources). Sedangkan process-oriented, menjabarkan mengenai standar referensi terhadap proses di aktivitas TI. Control-based pada metode COBIT framework V.4.1, terdiri dari kebutuhan kontrol dari proses TI, kebutuhan bisnis dan kontrol TI, serta kontrol umum TI dan kontrol aplikasi. Terakhir dari kriteria COBIT framework V.4.1 adalah measurement-driven. Measurement-driven akan mengukur tingkat kapabilitas dan kinerja TI. Dengan demikian metode penyusunan rancangan rencana strategi TI dalam penelitian ini, akan berpedoman pada C OBIT framework V.4.1. Dengan demikian, melihat pada karakteristik utama COBIT framework V.4.1 dan empat deskripsi proses di atas serta hubungannya dengan keluaran hasil kegiatan yang diharapkan, akan tergambar dalam gambar berikut ini:

18

7 4

3 3

5 6

Gambar 5. Langkah Penelitian COBIT framework V.4.1 pada DS5 Gambar 5 di atas, menjelaskan mengenai langkah penelitian pada COBIT framework V.4.1 yang akan dilakukan berdasarkan keluaran kegiatan ini.

II.3 COBIT Management Tool Set versi 3


COBIT Management Tool Set, memberikan gambaran bagaimana proses audit dilakukan (audit guidelines), yaitu sebagai berikut :

19

Gambar 6. Audit Guidelines

Proses penelitian berdasarkan audit guidelines di atas, dibatasi sampai dengan garis merah, berkaitan dengan limitasi waktu yang ada. Berikut di bawah ini, gambaran mengenai contoh lembar indentifikasi di versi 3 (dalam hal ini, akan disesuaikan prosesnya dengan COBIT framework V.4.1).

II.4 Teori Aplikasi Portofolio McFarlan


Penyusunan aplikasi portofolio untuk Data Processing (DP), Management Information System (MIS) dan Strategic Information System (SIS) memerlukan sebuah perencanaan dan pengelolaan yang matang dalam memenuhi kebutuhan mendatang terhadap tujuan bisnis dan hubungannya dengan kondisi yang ada pada saat ini. Dahulu, sebuah model portofolio hanya mempertimbangkan hubungan keterkaitan antar sistem dan beban tugas yang diberikan, dari pada melihat pada keterkaitan keberhasilan dalam mencapai tujuan bisnisnya.

Era kombinasi, merupakan sebuah evolusi dalam penerapan kebijakan pada sistem informasi dan teknologinya di sebuah organisasi. Era kombinasi tersebut terbagi ke dalam tiga bagian era, yaitu DP, MIS dan SIS. Dengan demikian yang dimaksud dengan aplikasi portofolio pada era kombinasi yaitu merupakan sebuah penerapan kebijakan pada sistem informasi dan teknologinya di sebuah organisasi dengan memperhatikan dan mengakomodasi ke tiga era di atas, dalam melakukan

20

perencanaan dan pengelolaan sistem informasi/teknologi informasi (SI/TI) demi mencapai keberhasilan pada tujuan bisnisnya.

Menurut Ward dan Peppard (2003), penerapan model aplikasi portofolio yang mempertimbangkan pencapaian keberhasilan pada tujuan bisnisnya, dapat dilakukan dengan menggunakan konsep matriks dari McFarlan. Pada model portofolio dengan menggunakan konsep matriksnya tersebut, McFarlan betul betul mempertimbangkan kontribusi dari SI/TI terhadap kebutuhan bisnis saat ini dan yang akan datang, berdasarkan dampak industri yang ada.

Model tersebut mengusulkan bentuk analisis dengan konsep matriks terhadap kondisi saat ini (existing), yang direncanakan dan aplikasi aplikasi potensial lainnya, serta memecahnya ke dalam 4 (empat) kategori berdasarkan penilaian pada kepentingan aplikasi bisnis pada saat ini dan yang akan datang. Kategori kategori tersebut ditetapkan sebagai berikut : (1) Strategi (2) Potensi/kesanggupan/kemungkinan tertinggi (3) Kunci operasional (4) Dukungan Kategori kategori di atas, merupakan hasil dari model matriks turunan yang dikembangkan oleh McFarlan. Pengembangan model matriks turunan tersebut dilihat berdasarkan perjalanan waktu banyak perusahaan yang memasukan sisi strategi, potensi perusahaan, kunci operasional dan dukungan SI/TI ke dalam kebijakan perusahaannya sebagai bagian dalam mencapai kesuksesan bisnis yang ditujunya. Model aplikasi portofolio McFarlan dapat dilihat di bawah ini.

21

Gambar 7. Aplikasi Portofolio McFarlan

Gambar 7 merupakan model matriks turunan hasil pengembangan McFarlan dari konsep matriks orisinalnya, memberikan suatu keefektifan dalam menyediakan kerangka kerja (framework) untuk mencapai kesepakatan pada penyediaan dan keperluan portofolio aplikasi bisnis dilihat dari berbagai sudut pandang di dalam organisasi, seperti para manajer, senior manajer, dan para profesional SI/TI.

Keempat kuadran di atas, mengategorikan sistem informasi berdasarkan kontribusi bisnisnya masing masing. Penjelasan mengenai aplikasi portofolio pada gambar tersebut adalah sebagai berikut: (1) Aplikasi Strategis Merupakan sesuatu yang sangat penting dan kritis menyangkut

kesuksesan bisnis di masa depan. Aplikasi strategis tersebut mendukung perubahan ketika di dalam organisasi tersebut melakukan bisnis, dengan sasaran menyediakan keuntungan yang kompetitif. Walaupun demikian, catatan penting yang harus dilakukan dalam menerapkan aplikasi strategis ini, ketika sebuah teknologi digunakan sebagai sebuah ujung tombak

22

perusahaan, tetap saja sebuah penilaian harus berpaku pada kontribusi bisnis. (2) Kunci Operasi Aplikasi kunci operasi dapat menopang bisnis operasi saat ini, dan membantu menghindari kerugian yang akan diderita. Diketahui, bahwa aplikasi kunci operasi ini, telah menjadi suatu tembusan yang wajib bagi organisasi dalam mencapai kondisi yang aman dalam industrinya. (3) Aplikasi Dukungan Aplikasi dukungan dapat membantu memperbaiki efisiensi bisnis dan pengelolaan yang efektif, tetapi walaupun demikian tidak sepenuhnya dapat menopang sisi keberhasilan bisnis atau menyediakan keuntungan yang kompetitif. (4) Aplikasi Potensi Tinggi Aplikasi ini dapat memberikan suatu inovasi dalam membangun kesempatan dalam mencapai keuntungan di masa depan, walaupun belum terbukti.

23

Bab III Analisis Proses TI

III.1 Identifikasi Profil Umum Pemerintah Kota Tangerang


III.1.1 Identifikasi Visi Kota Tangerang Visi dari suatu daerah selalu mengalami proses yang panjang dan telaahan yang mendalam dari berbagai pihak terkait (stakeholders). Sedangkan visi itu sendiri merupakan suatu cara pandang ke masa depan yang mengilhami setiap tindakan secara emosional dan memotivasi secara positif untuk mencapai kondisi yang diinginkan di masa mendatang. Pengembangan Kota Tangerang dengan melihat kondisi dan potensi-potensi yang ada maka diformulasikan Visi Kota Tangerang, yaitu : MEMBANGUN PERADABAN BARU DI TENGAH KOTA INDUSTRI, PERDAGANGAN DAN JASA, PERMUKIMAN SERTA PENDIDIKAN YANG AKHLAKUL KARIMAH

Penjelasan dari Visi Kota Tangerang adalah sebagai berikut : 1. Peradaban Baru Membangun peradaban baru di sini tidak diartikan secara umum melainkan secara khusus, yaitu adanya suatu penguatan pada sistem pemerintahan, kemasyarakatan, perekonomian, dan perwujudan pembangunan daerah yang berkelanjutan (sustainable development). Penguatan sistem pemerintahan

daerah diarahkan pada terwujudnya tata kelola pemerintahan yang bersih dan amanah (clean government and good governance), sedangkan penguatan

sistem kemasyarakatan daerah diarahkan pada terwujudnya kesejahteraan masyarakat (social welfare) dan pemerataan hasil pembangunan. Adapun penguatan sistem perekonomian daerah diarahkan pada penciptaan kemandirian dan daya saing daerah (local comparativeness and

competitiveness), sedangkan pembangunan daerah yang berkelanjutan 24

diarahkan pada optimalisasi pelayanan dan penyediaan infrastruktur perkotaan (basic and supporting services) yang memadai dan berwawasan lingkungan. Oleh karena itu, masyarakat yang berakhlak mulia (akhlaqul karimah) dalam visi ini lebih diarahkan pada konsep masyarakat madani, yaitu masyarakat berbudaya, bermoral, dan beretika.

2. Industri, Perdagangan dan jasa Letak geografis yang berbatasan langsung dengan DKI Jakarta membuat Kota Tangerang memiliki posisi strategis. Nilai strategis tersebut semakin bertambah dengan dimasukannya Kota Tangerang dalam konsep

pengembangan metropolitan Jabodetabekpunjur, yaitu konsep pengintegrasian tata ruang beberapa kawasan yang memiliki keterkaitan erat dalam konteks pengembangan wilayah. Lokasi strategis yang ditunjang oleh keberadaan Bandar Udara Internasional Soekarno Hatta, menjadikan Kota Tangerang sebagai pintu gerbang bagi masuknya pergerakan orang, barang dan jasa, sehingga menjadi daya tarik investor untuk melakukan investasi di sektor industri. Faktor tersebut memberikan keuntungan tersendiri bagi

perkembangan pembangunan Kota Tangerang di bidang industri, perdagangan dan jasa. Dukungan aksesibilitas yang baik, ketersediaan sarana dan prasarana, kemudahan berinvestasi, serta kondisi lingkungan yang kondusif menjadikan Kota Tangerang memiliki prospek yang cerah dan menjanjikan sebagai lokasi pengembangan berbagai kegiatan perekonomian perkotaan.

3. Permukiman Berkembangnya kawasan permukiman di Kota Tangerang merupakan bukti nyata prospektifnya pengembangan kawasan hunian rumah tinggal dan apartemen, yang akan mendorong tumbuhnya kegiatan perekonomian

masyarakat. Perkembangan kawasan permukiman ini memberikan pilihan alternatif bagi masyarakat untuk bermukim dan melakukan berbagai kegiatan usaha di Kota Tangerang.

25

Meningkatnya kebutuhan akan permukiman harus didukung dengan pembangunan kawasan permukiman yang ramah lingkungan. Jaminan akan rasa aman, nyaman disertai perilaku masyarakatnya yang agamis, rukun dan toleran merupakan faktor utama bagi terlaksananya kesinambungan

pembangunan. Peran serta masyarakat dalam kebijakan pembangunan yang memperhatikan pembangunan aspek lingkungan guna dapat memudahkan kualitas pelaksanaan kehidupan

berkelanjutan

peningkatkan

masyarakat yang lebih baik.

4. Pendidikan Pendidikan merupakan kebutuhan dasar masyarakat yang harus dipenuhi. Tersedianya fasilitas pendidikan yang memadai, akan mendorong peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) dan Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Oleh karena itu, upaya mewujudkan biaya pendidikan yang murah dan terjangkau namun tetap berkualitas, menjadi komitmen pemerintah Kota Tangerang. Selain pembangunan infrastruktur fisik pendidikan, orientasi pembangunan di bidang pendidikan juga diarahkan untuk meningkatkan kompetensi tenaga pengajar dan pengembangan kurikulum berbasis kompetensi. Diharapkan melalui upaya tersebut akan tercipta pembangunan pendidikan yang komprehensif dengan didukung oleh partisipasi masyarakat dalam

pengawasan, pengelolaan dan pengendalian pendidikan. III.1.2 Identifikasi Misi Kota Tangerang Secara umum, misi Kota Tangerang dapat diartikan sebagai sesuatu hal yang harus dilaksanakan agar visi Kota Tangerang dapat direalisasikan dengan baik. Bertolak dari rumusan visi Kota Tangerang tahun 2004-2008 tersebut, maka misi yang akan dilaksanakan untuk mewujudkan visi Kota Tangerang adalah : 1. Mewujudkan dan menguatkan tata pemerintahan yang baik Governance); 2. Mendorong pertumbuhan ekonomi; 3. Meningkatkan kualitas pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan sosial; 4. Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastruktur dan pelayanan publik; dan (Good

26

5. Mendorong terwujudnya pembangunan yang berkelanjutan (sustainable development). Penjelasan dari lima misi Kota Tangerang adalah sebagai berikut : 1. Pelaksanan pembangunan akan berjalan dengan optimal apabila ditunjang oleh tata pemerintahan yang baik. Perwujudan tata pemerintahan yang baik dan bersih membutuhkan aparatur yang profesional, memiliki spirit (agamis), etos kerja dan komitmen yang tinggi disertai dukungan sistem teknologi informasi yang handal, sehingga dapat menjamin kinerja pemerintahan dalam meningkatkan pelayanan publik serta menciptakan kepastian hukum, transparansi dan akuntabilitas publik. 2. Meningkatkan pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu upaya untuk mempercepat kemajuan Kota Tangerang. Pertumbuhan ekonomi tersebut dilakukan dengan memajukan kegiatan ekonomi yang menjadi sektor unggulan, seperti industri, perdagangan dan jasa, serta memberdayakan UMKMK sehingga mampu bersaing dan mengurangi pengangguran. 3. Peningkatan pelayanan pendidikan dan kesehatan bertujuan untuk

meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat Kota Tangerang. Peningkatan pelayanan tersebut ditunjang dengan upaya peningkatan kesejahteraan sosial masyarakat untuk mewujudkan suatu tatanan masyarakat yang maju dan sejahtera. Hal ini dilakukan melalui peningkatan kualitas dan kuantitas infrastruktur, serta faktor pendukung lainnya. 4. Infrastruktur merupakan faktor penunjang bagi kegiatan industri, perdagangan dan jasa. Penyediaan sarana dan prasarana kota yang memadai, efesien dan efektif mutlak diperlukan sekaligus dapat menjamin berlangsungnya kegiatan ekonomi dan investasi secara produktif. 5. Peningkatan kualitas dan daya dukung lingkungan merupakan salah satu pilar dari pembangunan berkelanjutan. Pengintegrasian faktor lingkungan hidup dengan ekonomi dan sosial budaya dapat menciptakan kondisi yang seimbang dan berdampak positif bagi pembangunan di Kota Tangerang. Dengan demikian, dalam pengembangan ke depannya faktor lingkungan hidup perlu ditingkatkan untuk menyeimbangkan peningkatan aspek sosial dan ekonomi yang telah diakomodir dalam misi-misi sebelumnya.

27

III.1.3 Identifikasi Tujuan Pembangunan Daerah Kota Tangerang Untuk mewujudkan visi dan misi Kota Tangerang tahun 2008-2013, maka dirumuskan 6 (enam) tujuan pembangunan daerah yang ingin dicapai dalam kurun waktu tersebut, yaitu: 1. Menciptakan tata kelola pemerintahan yang transparan, akuntabel dan partisipatif. 2. Menciptakan pemerintahan yang efektif dan efisien. 3. Mendorong pertumbuhan sektor unggulan yang berbasis sumberdaya lokal. 4. Mewujudkan sumber daya manusia Kota Tangerang yang unggul, berkualitas dan sejahtera. 5. Meningkatkan penyediaan dan pelayanan infrastruktur untuk meningkatkan kualitas permukiman dan perkotaan. 6. Meningkatkan kualitas pembangunan yang menjamin keberlanjutan daya dukung lingkungan. Keterkaitan Misi dan Tujuan Pembangunan Kota TangerangTahun 2009 - 2013
MISI 1. Mewujudkan dan menguatkan tata pemerintahan yang baik (good governance) TUJUAN PEMBANGUNAN 1. Menciptakan tata kelola pemerintahan yang transparan, akuntabel dan partisipatif 2. Menciptakan pemerintahan yang efektif dan efisien 3. Mendorong pertumbuhan sektor unggulan yang berbasis sumberdaya lokal 4. Mewujudkan sumber daya manusia Kota Tangerang yang unggul, berkualitas dan sejahtera 5. Meningkatkan penyediaan dan pelayanan infrastruktur untuk meningkatkan kualitas permukiman dan perkotaan 6. Meningkatkan kualitas pembangunan yang menjamin keberlanjutan daya dukung lingkungan

2. Mendorong pertumbuhan ekonomi

3. Meningkatkan kualitas pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan sosial 4. Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastruktur dan pelayanan publik

5. Mendorong terwujudnya pembangunan yang berkelanjutan (sustainable development).

28

III.1.4 Identifikasi Proses Bisnis Pemerintah Kota Tangerang Proses bisnis Pemerintah kota Tangerang adalah sebagai berikut. 1. Mewujudkan dan menguatkan tata pemerintahan yang baik

(Good Governance) Pembangunan akan berjalan dengan optimal apabila ditunjang oleh tata pemerintahan yang baik. Perwujudan tata pemerintahan yang baik dan bersih membutuhkan aparatur yang profesional, memiliki spirit (agamis), etos kerja dan komitmen yang tinggi disertai dukungan sistem teknologi informasi yang handal, sehingga dapat menjamin kinerja pemerintahan dalam meningkatkan pelayanan publik serta menciptakan kepastian hukum, transparansi dan akuntabilitas publik.

2. Mendorong pertumbuhan ekonomi Meningkatkan pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu upaya untuk mempercepat kemajuan Kota Tangerang. Pertumbuhan ekonomi tersebut dilakukan dengan memajukan kegiatan ekonomi yang menjadi sektor unggulan, seperti industri, perdagangan dan jasa, serta memberdayakan UMKMK sehingga mampu bersaing dan mengurangi pengangguran.

3. Meningkatkan kualitas pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan sosial Peningkatan pelayanan pendidikan dan kesehatan bertujuan untuk

meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat Kota Tangerang. Peningkatan pelayanan tersebut ditunjang dengan upaya peningkatan kesejahteraan sosial masyarakat untuk mewujudkan suatu tatanan masyarakat yang maju dan sejahtera. Hal ini dilakukan melalui peningkatan kualitas dan kuantitas infrastruktur, serta faktor pendukung lainnya.

4. Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastruktur dan pelayanan publik Infrastruktur merupakan faktor penunjang bagi kegiatan industri,

perdagangan dan jasa. Penyediaan sarana dan prasarana kota yang memadai,

29

efesien

dan

efektif

mutlak

diperlukan

sekaligus

dapat

menjamin

berlangsungnya kegiatan ekonomi dan investasi secara produktif. 5. Mendorong terwujudnya pembangunan yang berkelanjutan ( sustainable development) Peningkatan kualitas dan daya dukung lingkungan merupakan salah satu pilar dari pembangunan berkelanjutan. Pengintegrasian faktor lingkungan hidup dengan ekonomi dan sosial budaya dapat menciptakan kondisi yang seimbang dan berdampak positif bagi pembangunan di Kota Tangerang. Dengan demikian, dalam pengembangan ke depannya faktor lingkungan hidup perlu ditingkatkan untuk menyeimbangkan peningkatan aspek sosial dan ekonomi yang telah diakomodir dalam misi-misi sebelumnya Hasil dari identifikasi proses bisnis tersebut terhadap kriteria layanan TI dan sasaran layanan TI yang diharapkan adalah sebagai berikut. Kebijakan Proses Bisnis No Pemerintah Kota Tangerang 1 Mewujudkan dan menguatkan tata pemerintahan yang baik (Good Governance) Kriteria Layanan TI Perwujudan tata pemerintahan yang baik dilakukan melalui layanan teknologi informasi berupa pengelolaan infrastruktur, aplikasi, informasi, dan personil yang sesuai dengan kriteria informasi berikut: Efektif, Efisien Kerahasiaan, Integritas Ketersediaan, Kepatuhan, dan Kehandalan. Pertumbuhan ekonomi yang pesat dapat dilakukan melalui layanan teknologi informasi berupa pengelolaan infrastruktur, aplikasi, informasi, dan personil yang sesuai dengan Layanan TI Tata pemerintahan yang baik

Mendorong pertumbuhan ekonomi

Pertumbuhan ekonomi

30

No

Kebijakan Proses Bisnis Pemerintah Kota Tangerang

Kriteria Layanan TI kriteria informasi berikut: Efektif, Efisien Kerahasiaan, Integritas Ketersediaan, Kepatuhan, dan Kehandalan. Peningkatan kualitas pendidikan, kesehatan, dan kesejahteraan yang baik dapat dilakukan melalui layanan teknologi informasi berupa pengelolaan infrastruktur, aplikasi, informasi, dan personil yang sesuai dengan kriteria informasi berikut: Efektif, Efisien Kerahasiaan, Integritas Ketersediaan, Kepatuhan, dan Kehandalan. Peningkatan kualitas dan kuantitas infrastruktur dan pelayanan publik yang baik dapat dilakukan melalui layanan teknologi informasi berupa pengelolaan infrastruktur, aplikasi, informasi, dan personil yang sesuai dengan kriteria informasi berikut: Efektif, Efisien Kerahasiaan, Integritas Ketersediaan, Kepatuhan, dan Kehandalan. Perwujudan pembangunan berkelanjutan yang baik dapat dilakukan melalui layanan teknologi informasi berupa

Layanan TI

Meningkatkan kualitas pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan sosial

Kualitas pendidikan, kesehatan, dan kesejahteraan sosial

Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastruktur dan pelayanan publik

Kualitas dan kuantiats infrastruktur dan pelayanan publik

Mendorong terwujudnya pembangunan yang berkelanjutan (sustainable development)

Pembangunan berkelanjutan

31

No

Kebijakan Proses Bisnis Pemerintah Kota Tangerang

Kriteria Layanan TI pengelolaan infrastruktur, aplikasi, informasi, dan personil yang sesuai dengan kriteria informasi berikut: Efektif, Efisien Kerahasiaan, Integritas Ketersediaan, Kepatuhan, dan Kehandalan.

Layanan TI

III.1.5 Identifikasi Organisasi Pemerintah Kota Tangerang Berikut di bawah ini gambar organisasi Pemerintah Kota Tangerang, dan bagaimana struktur organisasi tersebut saling berinteraksi.

32

STRUKTUR ORGANISASI PEMERINTAH KOTA TANGERANG


WALIKOTA
DPRD

WK. WALIKOTA
STAF AHLI

SEKRETARIS DAERAH

LEMBAGA TEKNIS A. Badan : 1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah 2. Badan Pengendalian Lingkungan Hidup 3. Badan Kepegawaian dan Diklat 4. Badan Pelayanan Perijinan Terpadu 5. Badan Pemberdayaan Masyarakat dan KB 6. Inspektorat 7. Satuan Polisi Pamong Praja B. Kantor : 1. Kantor Arsip Daerah 2. Kantor Perpustakaan Daerah 3. Kantor Kesbang dan Linmas 4. Kantor Penelitian, Pengolahan dan Statistik
1. 2. 3. 4. 5. 6.

DINAS
Kesehatan Pendidikan Pertanian Tata Kota Pekerjaan Umum Pemuda,Olah Raga, Pariwisata dan Kebudayaan 7. Perhubungan 8. Ketenagakerjaan 9. Pengelola Keuangan dan Aset Daerah 10. Sosial 11. Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi 12. Kebakaran dan Penyelamatan Korban 13. Kependudukan & Pencatatan Sipil 14. Informasi dan Komunikasi 15. Kebersihan dan Pertamanan

BUMD 1. PDAM 2. PD Pasar

ASISTEN TATA PEMERINTAHAN

ASISTEN EKBANG KESRA

ASISTEN ADMINISTRASI UMUM

SEKRETARIAT DPRD

1. Bagian Pemerintahan a. Sub Bag Bina Adm Pem Kec dan Kel b. Sub Bag Pengembangan Otda c. Sub Bag Pemerintahan Umum 2. Bagian Hukum a. Sub Bag Produk Hukum b. Sub Bag Dokumentasi Hukum c. Sub Bag Penyuluhan & Pelayanan Hukum 3. Bagian Organisasi

1. Bagian Perekonomian a. Sub Bag Ketahanan Pangan b. Sub Bag Penanaman Modal c. Sub Bag BUMD dan BLU Kehidupan Beragama 2. Bagian Pembangunan a. Sub Bag Adm Pembangunan b. Sub Bag Pengendalian Pembangunan c. Sub Bag Evaluasi dan Pelaporan 3. Bagian Kesejahteraan Masyarakat a. Sub Bag Pemberdayaan dan Taskin b. Sub Bag Kerukunan Kehidupan Beragama c. Sub Bag Sosial Budaya

1. Bagian Perlengkapan a. Sub Bag Analisis Kebutuhan b. Sub Bag Pengadaan dan Penyimpanan c. Sub Bag Pemeliharaan 2. Bagian Umum

1. Bagian Adm Umum a. Sub Bag Umum dan Kepegawaian b. Sub Bag Rumah Tangga dan Protokol 2. Bagian Adm Keuangan

a. Sub Bag Tata Usaha b. Sub Bag Kepegawaian c. Sub Bag Rumah Tangga 3. Bagian Keuangan a. Sub Bag Anggaran b. Sub Bag Pembendaharaan dan Akuntansi c. Sub Bag Verifikasi 4. Bagian Humas dan Protokol a. Sub Bag Peliputan dan Dokumentasi b. Sub Bag Pemberitaan c. Sub Bag Protokol

a. Sub Bag Anggaran b. Sub Bag Perbendaharaan dan Pembukuan 3. Bagian Persidangan, Informasi dan Dokumentasi a. Sub Bag Risalah & Persidangan b. Sub Bag Informasi & Dokumentasi

UPTD 1. Puskesmas (30) 2. Gudang Farmasi 3. Balkesda 4. Labkesda 5. Peralatan dan Perlengkapan 6. BLK 7. Pemadam Kebakaran (3) 8. SMK, SMA, SMP 9. Uji Kendaraan Bermotor 10. Terminal 11. Parkir 12. Pendidikan Dasar (13)

KECAMATAN 1. Tangerang 2. Jatiuwung 3. Batuceper 4. Benda 5. Cipondoh 6. Ciledug 7. Karawaci 8. Periuk 9. Cibodas 10 Neglasari 11.Pinang 12.Karang Tengah 13.Larangan

a. Sub Bag Kelembagaan b. Sub Bag Tatalaksana c. Sub Bag Analisis Formasi Jabatan

KETERANGAN : GARIS PERTANGGUNGJAWABAN GARIS KOMANDO GARIS PEMBINAAN ADMINISTRASI GARIS HUBUNGAN FUNGSIONAL

KELURAHAN (104 KEL.)

33

Dilihat dari hasil identifikasi struktur organisasi Pemerintah Kota Tangerang terlihat bahwa pengorganisasian teknologi informasinya dilakukan dengan tipe horizontal hal ini dapat terlihat dari tersebarnya sumber daya manusia IT di beberapa SKPD, seperti terlihat pada tabel berikut ini.
Jumlah sumber daya manusia berdasarkan Tugas Fungsional
Operator Teknisi Administrator Programer Data Analisis Sistem Desainer/ Analis Total

No 1 2 3 4 5 6 7

Nama SKPD Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan Dinas Perhubungan Dinas Informasi dan Komunikasi Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata Dinas Pekerjaan Umum (PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan Dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi (PERINDAGKOP) Dinas Pertanian Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPEDA) Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (BPMKB) Badan Pengawas

0 1 0 0 0 0 5

0 0 0 0 0 0 2

0 0 0 0 0 0 1

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0

0 1 0 0 0 0 8

8 9 10 11 12

0 0 5 0 0

0 0 0 1 0

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 0 5 1 0

13 14 15

0 12 0

0 0 0

0 0 0

0 0 0

0 3 0

0 0 0

1 15 0

16

17

20

27

18 19

2 0

0 0

0 0

0 0

1 0

0 0

3 0

34

No

Nama SKPD

Jumlah sumber daya manusia berdasarkan Tugas Fungsional


Operator Teknisi Administrator Programer Data Analisis Sistem Desainer/ Analis Total

Lingkungan Hidup Badan Pelayanan 20 Perijinan Terpadu 21 Inspektorat Satuan Polisi Pamong 22 Praja 23 Kantor Arsip Daerah Kantor Perpustakaan 24 Daerah Kantor Kesatuan Bangsa 25 dan Perlindungan Masyarakat Kantor Penelitian, Pengembangan dan 26 Statistik (Litbang & Statistik) 27 Kecamatan 28 Dinas Kesehatan 29 Sekretariat Daerah 30 Kelurahan Rata-Rata

0 0 8 4 4 0

0 0 1 0 0 0

0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0

0 0 1 0 0 0

0 0 0 0 0 0

0 0 10 4 4 0

0 6 1 0 3 2.37

0 0 0 0 0 1.80

0 0 0 0 3 1.67

0 0 0 0 0 0.27

0 0 0 0 0 0.17

0 0 0 0 0 0.00

0 6 1 0 6 6.27

Kelemahan pengorganisasi IT secara horizontal adalah sebagai berikut. 1. Proses inti dalam tipe pengorganisasian TI memerlukan waktu yang panjang serta mempunyai lingkungan kerja yang trerbatas 2. Memerlukan perubahan budaya kerja, desain pekerjaan, manajemen, serta informasi dalam penerapan keberjalayanan TI 3. Memerlukan pelatihan sumber daya manusia yang sangat signifikan untuk mencapai efektifitas dalam mencapai proses TI yang sesuai 4. Mempunyai keterbatasan dalam pengembangan ketrampilan

Dengan menggunakan sistem pengorganisasi IT tipe Horizontal, maka fungsi IT yang dipakai di Pemerintah Kota Tangerang adalah tipe Desentralisasi dimana IT akan dikelola secara fungsional, tetapi setiap SKPD akan mempunyai personil IT secara struktural dalam mengerjakan tugas harian. Kelemahan fungsi IT tipe desentralisasi adalah sebagai berikut.

35

1. Dapat menimbulkan redudansi aplikasi sistem informasi yang cukup besar di beberapa SKPD. 2. Sumber daya manusia IT hanya fokus untuk mengembangkan aplikasi di SKPD tempat ia bekerja sehingga bisa menimbulkan pulau-pulau informasi. 3. Integrasi sistem informasi akan sulit dilakukan 4. Tidak ada yang fokus memperhatikan layanan TI secara keseluruhan Pemerintah kota Tangerang, karena masing-masing sibuk untuk mengurus layanan TI di SKPD tempat ia bekerja.

Berdasarkan

identifikasi

organisasi

Pemerintah

Kota

Tangerang

sistem

pengorganisasian yang paling tepat adalah menggunakan pengorganisasian IT secara matriks. Kelebihan pengorganisasi secara matriks adalah sebagai berikut. 1. Memudahkan koordinasi dari setiap sumber daya manusia TI dari beberapa SKPD 2. Fleksibel berbagi sumber daya manusia TI antar SKPD 3. Mempunyai kesesuaian untuk keputusan yang kompleks dan sering berubahubah dalam lingkungan yang berdinamika tinggi. 4. Menyediakan kesempatan bagi pengembangan dan keterampilan sumber daya TI.

Dengan menggunakan pengorganisasian TI secara matriks, maka fungsi TI Pemerintah Kota Tangerang yang diharapkan adalah tipe Federal. Adapun kelebihan tipe federal adalah sebagai berikut. 1. Menyediakan keselarasan antara tujuan TI dengan tujuan institusi berdasarkan pengelolaan proses TI. 2. Secara struktural personil TI bertanggung jawab terhadap pimpinan SKPDnya dan secara fungsional bertanggung jawab terhadap pimpinan SKPD pengelola TI. 3. Menyediakan sumber daya TI yang besar, dengan kemampuan yang baik di setiap SKPD.

36

III.2 Identifikasi Layanan TI di Pemerintah Kota Tangerang


Berdasarkan profil umum Pemerintah Kota Tangerang sebagai institusi pemerintah daerah di dapat dasar prinsip-prinsip institusi (business principles) dengan mempertimbangkan karakteristik institusi berkaitan dengan kajian teori analisis strategi TI terhadap penilaian dan pemahaman situasi saat ini yang meliputi pertanyaan analisis sebagai berikut : 1. Visi dan strategi institusi a. Ke mana arah yang dituju oleh institusi? b. Bagaimana pencapaian menuju tujuannya? 2. Dukungan TI terhadap visi dan strategi institusi a. Bagaimana TI mendukung arah dan tujuan bisnis? b. Pada bagian mana TI mendukung arah dan tujuan bisnis? Identifikasi terhadap Layanan TI ini mengacu pada visi, misi, kebijakan pembangunan, proses bisnis serta hubungan antar organisasi di dalam struktur Pemerintah Kota yang diambil dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kota Tangerang Tahun 2005-2025 yang diturunkan menjadi Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Tangerang Tahun 2009 2013. RPJPD 2005-2025 dan RPJMD 2009 2013 Kota Tangerang akan menjadi faktor utama pertimbangan identifikasi Layanan TI. Berikut ini adalah hasil identifikasinya.

37

III.2.1 Identifikasi Layanan Sistem Informasi di Pemerintah Kota Tangerang


No 1 1 2 3 Satuan Kerja Pemerintah Daerah 2 Sekretariat Daerah Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dasar Hukum 3 Perwal No 21 / 2008 No 22 / 2008 No 23 / 2008 Aplikasi Sistem Informasi (SI) 4 Layanan SI LI 1 5 LI 2 6 LE. 7 Fungsi Sistem Informasi 8 Kesesuaian Layanan SI R S T 9 10 11

Sistem Informasi Manajemen Nomor Unik Pendidikan & Tenaga Kependidikan PADATI WEB Sistem Online DAPODIK JARDIKNAS SIMPUS SIKNAS ONLINE SIMPEG SIM PHBS

Untuk Pengolahan Data Kepegawaian Guru

Untuk Pengolahan Data Sekolah Pengolahan Data Siswa

Dinas Kesehatan

No 24 / 2008

Sistem Informasi Puskesmas Sistem Informasi Kesehatan Nasional Sistem Informasi Kepegawaian Sistem Pendataan PHBS Rumah Tangga

5 6 7 8

Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan Dinas Perhubungan Dinas Informasi dan

No 25 / 2008 No 26 / 2008 No 27 / 2008 No 28 / 2008

Webiste

Media sarana penyebaran

38

No

Satuan Kerja Pemerintah Daerah Komunikasi (Dinas Infokom)

Dasar Hukum

Aplikasi Sistem Informasi (SI)

Layanan SI LI 1 LI 2 LE.

Fungsi Sistem Informasi informasi pemerintah

Kesesuaian Layanan SI R S T

Portal Bank Data SMS gateway CAP 9 Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dinas Dukcapil) Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan, dan Pariwisata (Dinas Porbudpar) Dinas Pekerjaan Umum (Dinas PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Koperasi (Dinas Perindagkop) Dinas Pertanian No 29 / 2008 SIAK (Sistem Informasi Administrasi Kependudukan) Sistem informasi kepariwisataan

komunikasi data,sharing antar SKPD Penyimpanan data SKPD Pengaduan,penyebaran informasi pemda Pelayanan dan penyebaran informasi pemda Penerbitan KTP dan KK (Dokumen kependudukan) Mudah diakses, memudahkan update data kepariwisataan

10

No 30 / 2008

11 12 13 14 15

No 31 / 2008 No 32 / 2008 No 33 / 2008 No 34 / 2008 No 35 / 2008

16

No 36 / 2008

Sistem Database Populasi Hewan Ternak

Mengetahui potensi peternakan di Kota Tangerang

39

No

Satuan Kerja Pemerintah Daerah Dinas Pengelolaan Keuangan dan Asset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda)

Dasar Hukum No 37 / 2008

Aplikasi Sistem Informasi (SI) SIMBADA

Layanan SI LI 1 LI 2 LE.

Fungsi Sistem Informasi

Kesesuaian Layanan SI R S T

17

Aset Daerah

18

No 38 / 2008

SIKADA Sistem informasi perencanaan daerah Sistem informasi menajemen evaluasi dan tatacara pengendalian dan pelaksanaan rencana pembangunan SIKDA

Anggaran Menyusun RPKD dan kua ppas Untuk menyusun hasil evaluasi

19

Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKD)

No 39 / 2008

Manajemen kepegawaian

SIMTEK SAP 20 Badan Pemberdayaan Masyarakat Dan Keluarga Berencana (BPMKB) Badan Pengendalian Lingkungan Hidup (BPLH) Badan Pelayanan Perijinan No 40 / 2008

Manajemen tenaga kerja kontrak Pengolahan data arsip kepegawaian

21 22

No 41 / 2008 No 42 / 2008

40

No

Satuan Kerja Pemerintah Daerah Terpadu (BPPT) Inspektorat Satpol PP Kantor Arsip Daerah Kantor Perpustakaan Daerah

Dasar Hukum No 43 / 2008 No 44 / 2008 No 45 / 2008 No 46 / 2008

Aplikasi Sistem Informasi (SI)

Layanan SI LI 1 LI 2 LE.

Fungsi Sistem Informasi

Kesesuaian Layanan SI R S T

23 24 25 26

SIADA (Sistem Informasi Arsip Daerah) Sistem Informasi Perpustakaan Daerah Sistem Informasi Kepegawaian Sistem Informasi Pengelolaan Keuangan Daerah

Sebagai Sarana Pengolahan Data Arsip Untuk Peminjaman, Pengembalian Buku, Pencarian Buku Dan Lain2 Untuk Pengolahan Data Pegawai Pengolahan Data Keuangan

27

28

29 30

(Kantor Kesatuan Bangsa Dan Perlindungan Masyarakat) Kantor Kesbang Linmas Kantor Penelitian, Pengembangan, Dan Statistik (Kantor Litbang & Statistik) Kecamatan Kelurahan

No 47 / 2008

No 48 / 2008

No 49 / 2008 No 50 / 2008

Keterangan: LI1 : Layanan Internal Sistem Informasi yang dipakai dalam satu SKPD LI2 : Layanan Internal Sistem Informasi yang dipakai dalam beberapa SKPD LE : Layanan Eksternal

41

Dari hasil identifikasi layanan sistem informasi tersebut dipetakan ke dalam layanan TI yang ada di proses bisnis Pemerintah Kota Tangerang berikut ini. No 1 Layanan TI Tata pemerintahan yang baik Aplikasi SIAK (Sistem Informasi Administrasi Kependudukan) SIADA (Sistem Informasi Arsip Daerah) Sistem informasi perencanaan daerah Sistem informasi menajemen evaluasi dan tatacara pengendalian dan pelaksanaan rencana pembangunan SIMBADA SIKADA Sistem Informasi Kepegawaian SIKDA SIMTEK SAP SIMPEG Webiste Portal Bank Data SMS gateway CAP Sistem informasi perencanaan daerah Sistem informasi menajemen evaluasi dan tatacara pengendalian dan pelaksanaan rencana pembangunan Sistem informasi kepariwisataan Sistem Informasi Pengelolaan Keuangan Daerah
SIMBADA SIKADA Webiste Portal Bank Data SMS gateway CAP

Pertumbuhan ekonomi

Kualitas pendidikan, kesehatan, dan kesejahteraan sosial

Sistem informasi perencanaan daerah SIMPUS SIKNAS ONLINE

42

No

Layanan TI

Aplikasi SIM PHBS Sistem informasi menajemen evaluasi dan tatacara pengendalian dan pelaksanaan rencana pembangunan
SIKADA

Kualitas dan kuantiats infrastruktur dan pelayanan publik

Pembangunan berkelanjutan

43

Sistem Informasi Manajemen Nomor Unik Pendidikan & Tenaga Kependidikan PADATI WEB Sistem Online DAPODIK JARDIKNAS Sistem Informasi Perpustakaan Daerah Webiste Portal Bank Data SMS gateway CAP SIAK (Sistem Informasi Administrasi Kependudukan) Sistem Database Populasi Hewan Ternak Sistem informasi kepariwisataan SIMPUS SIKNAS ONLINE SIM PHBS Webiste Portal Bank Data SMS gateway CAP Sistem informasi perencanaan daerah Sistem informasi menajemen evaluasi dan tatacara pengendalian dan pelaksanaan rencana pembangunan SIADA (Sistem Informasi Arsip Daerah) SIMBADA Sistem Informasi Kepegawaian Sistem Informasi Pengelolaan Keuangan Daerah SIKDA Webiste

No

Layanan TI

Aplikasi SIMPEG Portal Bank Data SMS gateway CAP

III.2.2 Identifikasi Aplikasi dan Bahasa Pemrograman di Setiap SKPD Adapun hasil identifikasi aplikasi dan bahasa pemrograman yang digunakan dalam setiap SKPD di lingkungan Pemerintah Kota Tangerang adalah sebagai berikut.
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Nama SKPD Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan Dinas Perhubungan Dinas Informasi dan Komunikasi (INFOKOM) Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata (PORBUDPAR) Dinas Pekerjaan Umum (PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan Dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Petdagangan dan Koperasi (PERINDAGKOP) Dinas Pertanian Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPEDA) Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (BPMKB) Badan Pengawas Lingkungan Hidup (BPLH) Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Inspektorat Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kantor Arsip Daerah Kantor Perpustakaan Daerah Aplikasi Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada PHP Bahasa Pemrograman PHP, VB

PHP, Flash Tidak Dapat Informasi PHP

VB Tidak Dapat Informasi

PHP VB

44

No 25 26 27 28 29 30

Nama SKPD Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (KESBANG LINMAS) Kantor Penelitian, Pengembangan dan Statistik (Litbang & Statistik) Kecamatan Dinas Kesehatan Sekretariat Daerah Kelurahan

Aplikasi Ada -

Bahasa Pemrograman

PHP, VB

III.2.3 Identifikasi Hardware, Software, dan Brainware di Setiap SKPD Adapun hasil identifikasi hardware, software, dan brainware di setiap SKPD di lingkungan pemerintah Kota Tangerang adalah sebagai berikut. 1. Hardware a.
No Nama SKPD 1 2 3 4 5 6 Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan Dinas Perhubungan Dinas Informasi dan Komunikasi (INFOKOM) Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata (PORBUDPAR) Dinas Pekerjaan Umum (PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan Dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Petdagangan dan Koperasi
PC

Jumlah Perangkat Komputer yang Ada di SKPD


Jumlah perangkat komputer yang ada di SKPD
Noteb ook Printer Scanner LCD Projector CD/ DVD Room Server Jumlah Seksi

20 24 11 20 23 19

16 35 5 7 10 5

0 25 8 13 30 9

2 7 0 1 1 3

3 2 1 1 2 2

38 59 16 20 0 2

2 3 0 0 1 6

6 12 6 9 9 9

113

10

13

13

9 10 11 12 13

58 9 21 14 16

12 20 11 6 7

22 20 15 4 12

3 1 1 4 1

1 3 2 2 2

0 20 11 14 23

1 0 1 0 0

12 13 8 7 9

45

No Nama SKPD (PERINDAGKOP) Dinas Pertanian Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPEDA) Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (BPMKB) Badan Pengendalian Lingkungan Hidup (BPLH) Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Inspektorat Satuan Polisi Pamong Praja Kantor Arsip Daerah Kantor Perpustakaan Daerah Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (KESBANG LINMAS) Kantor Penelitian, Pengembangan dan Statistik (Litbang & Statistik) Kecamatan Dinas Kesehatan Sekretariat Daerah Kelurahan
PC

Jumlah perangkat komputer yang ada di SKPD


Noteb ook Printer Scanner LCD Projector CD/ DVD Room Server Jumlah Seksi

14 15

22 55

10 14

22 46

2 0

4 3

22 55

1 3

6 12

16

16

18

15

17

20

16

38

18

13

10

19

12 15 23 9 9 8

4 5 14 7 4 3

8 14 17 9 5 10

0 0 2 0 5 3

1 2 1 1 1 1

12 0 0 16 9 11

0 0 0 0 1 1

6 4 15 6 4 4

20 21 22 23 24 25

26

6 8 17 56 1 21.93

1 7 14 10 0 9.60

3 6 17 48 0 13.0 3

1 2 5 8 0 1.97

1 0 10 5 0 2.17

6 15 12 66 0 16.17

0 0 1 1 0 0.80

4 4 12 30 3 255

27 28 29 30

Rata-rata

b.
No

Jumlah Perangkat Komputer Berdasarkan Sistem Operasi yang Dipakai


Nama SKPD Jumlah perangkat komputer berdasarkan Sistem Operasi yang dipakai

46

WIN. 7

WIN. Vista

WIN. XP

WIN. 2000

WIN. 98

Linux

Mac

Lain

1 2 3 4 5 6 7

9 10 11 12 13

14 15

16

17

18

19

20

21 22 23

Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan Dinas Perhubungan Dinas Informasi dan Komunikasi Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata Dinas Pekerjaan Umum (PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan Dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Petdagangan dan Koperasi (PERINDAGKOP) Dinas Pertanian Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPEDA) Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (BPMKB) Badan Pengawas Lingkungan Hidup (BPLH) Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Inspektorat Satuan Polisi Pamong Praja Kantor Arsip Daerah

4 26 2 5 6 0 0

6 10 2 2 10 8 0

20 23 11 20 15 16 23

5 0 0 0 0 0 0

1 0 0 0 0 0 0

0 0 1 0 0 6 0

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 0 19 6 1

13 0 10 13 19

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 13 0

7 6 2

16 13 67

0 0 0

0 0 0

0 0 0

0 0 0

0 0 0

20

14

20

23

24

5 0 0 0

5 6 9 4

10 31 7 9

0 0 5 0

0 0 0 0

0 0 0 0

0 0 0 0

0 0 0 0

47

No 24 25

Nama SKPD Kantor Perpustakaan Daerah Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat Kantor Penelitian, Pengembangan dan Statistik (Litbang & Statistik) Kecamatan Dinas Kesehatan Sekretariat Daerah Kelurahan Rata-rata

Jumlah perangkat komputer berdasarkan Sistem Operasi yang dipakai


WIN. 7 WIN. Vista WIN. XP WIN. 2000 WIN. 98 Linux Mac Lain

26

0 3 0 0 0 2.40

1 4 3 0 0 4.73

5 1 25 66 1 17.5

0 0 0 0 0 0.50

0 0 0 0 0 0.07

0 0 0 0 0 0.23

0 0 0 0 0 0.00

0 0 0 0 0 0.00

27 28 29 30

c.
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

Jumlah Perangkat Jaringan


Nama SKPD Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan Dinas Perhubungan Dinas Informasi dan Komunikasi (INFOKOM) Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata (PORBUDPAR) Dinas Pekerjaan Umum (PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan Dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Petdagangan dan Koperasi (PERINDAGKOP) Dinas Pertanian Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPEDA) Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (BPMKB) Badan Pengawas Lingkungan Hidup (BPLH) Jumlah perangkat jaringan Router Hub Modem UPS 0 6 1 2 1 2 1 6 0 0 0 3 0 1 1 3 0 1 0 0 2 20 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 2 2 0 0 4 0 0 6 0 0 1 0 0 0 1 0 0 32 0 0 1 1 0 1 0 0 10 3 0 0 2 15 2 2 1 0

48

No 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Nama SKPD Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Inspektorat Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kantor Arsip Daerah Kantor Perpustakaan Daerah Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (KESBANG LINMAS) Kantor Penelitian, Pengembangan dan Statistik (Litbang & Statistik) Kecamatan Dinas Kesehatan Sekretariat Daerah Kelurahan Rata-rata

Jumlah perangkat jaringan Router Hub Modem UPS 0 4 0 0 1 2 0 0 0 0 0 0 0 1 0 4 0 0 1 2 0 0 0 0 1 0 0.20 0 0 0 3 1 0 1.90 0 1 0 0 0 0 1.37 0 2 3 3 0 0 2.13

d.

Perangkat Internet
Perangkat Internet

No 1 2 3 4 5 6 7 8

Nama SKPD Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan Dinas Perhubungan Dinas Informasi dan Komunikasi (INFOKOM) Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata (PORBUDPAR) Dinas Pekerjaan Umum (PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan Dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Petdagangan dan Koperasi (PERINDAGKOP) Dinas Pertanian Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPEDA) Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (BPMKB)

Telkom Net

Speedy

GSM

CDM A

Lainnya

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0

1 1 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 0 1 1

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Infokom Bignet Infokom -

9 10 11 12 13 14 15 16 17 18

49

Perangkat Internet No 19 20 21 22 23 24 25 Nama SKPD Badan Pengawas Lingkungan Hidup (BPLH) Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Inspektorat Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kantor Arsip Daerah Kantor Perpustakaan Daerah Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (KESBANG LINMAS) Kantor Penelitian, Pengembangan dan Statistik (Litbang & Statistik) Kecamatan Dinas Kesehatan Sekretariat Daerah Kelurahan Rata-rata
Telkom Net Speedy GSM CDM A Lainnya

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0.03

0 0 1 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0.37

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0.00

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0.00

Infokom Infokom Infokom -

26 27 28 29 30

2. Software a. Aplikasi Pendukung yang Terdapat di Komputer/Notebook

Aplikasi Pendukung yang terdapat di komputer/notebook No Nama SKPD


Microsoft Office Open Office Adobe Reader Internet Explorer Mozilla Anti Virus Lain (Sebutkan)

Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan Dinas Perhubungan Dinas Informasi dan Komunikasi (INFOKOM) Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil)

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Photo-shop, CorelDraw, Autocade Photo-shop, CorelDraw, Autocade -

2 3 4

Ada Ada Ada

Ada -

Ada Ada Ada

Ada Ada Ada

Ada Ada Ada

Ada Ada Ada

5 6

Ada Ada

Ada -

Ada Ada

Ada Ada

Ada Ada

Ada Ada

Ada

50

Aplikasi Pendukung yang terdapat di komputer/notebook No Nama SKPD


Microsoft Office Open Office Adobe Reader Internet Explorer Mozilla Anti Virus Lain (Sebutkan)

9 10 11 12

13

Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata (PORBUDPAR) Dinas Pekerjaan Umum (PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan Dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Petdagangan dan Koperasi (PERINDAGK OP)

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

14

Dinas Pertanian

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

software keuangan, software perencanaa n, software APBN

15

16

17

18

19

Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPEDA) Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (BPMKB) Badan Pengawas

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

51

Aplikasi Pendukung yang terdapat di komputer/notebook No Nama SKPD


Microsoft Office Open Office Adobe Reader Internet Explorer Mozilla Anti Virus Lain (Sebutkan)

20 21 22 23 24

25

26

27 28 29 30

Lingkungan Hidup (BPLH) Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Inspektorat Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kantor Arsip Daerah Kantor Perpustakaan Daerah Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (KESBANG LINMAS) Kantor Penelitian, Pengembangan dan Statistik (Litbang & Statistik) Kecamatan Dinas Kesehatan Sekretariat Daerah Kelurahan

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada -

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada Ada

Photoshop, CorelDraw, Autocade

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada -

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada -

b. Aplikasi Microsoft Office

Aplikasi Microsoft Office No Nama SKPD


Microsoft Word Microsoft Excel Microsoft PowerPoint Microsoft Access Microsoft Outlook Microso ft Visio Lain

1 2 3 4 5

Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan Dinas

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada -

Publis her -

52

Aplikasi Microsoft Office No Nama SKPD


Microsoft Word Microsoft Excel Microsoft PowerPoint Microsoft Access Microsoft Outlook Microso ft Visio Lain

9 10 11 12

13

14

15

16

17

18

Perhubungan Dinas Informasi dan Komunikasi (INFOKOM) Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata (PORBUDPAR) Dinas Pekerjaan Umum (PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan Dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Petdagangan dan Koperasi (PERINDAGKO P) Dinas Pertanian Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPEDA) Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

53

Aplikasi Microsoft Office No Nama SKPD


Microsoft Word Microsoft Excel Microsoft PowerPoint Microsoft Access Microsoft Outlook Microso ft Visio Lain

19

20 21 22 23 24

25

26

27 28 29 30

(BPMKB) Badan Pengawas Lingkungan Hidup (BPLH) Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Inspektorat Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kantor Arsip Daerah Kantor Perpustakaan Daerah Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (KESBANG LINMAS) Kantor Penelitian, Pengembangan dan Statistik (Litbang & Statistik) Kecamatan Dinas Kesehatan Sekretariat Daerah Kelurahan

Ada

Ada

Ada

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada -

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

Ada Ada Ada Ada

c. Aplikasi Sistem Informasi di SKPD


Aplikasi untuk membuat sistem informasi di SKPD Ada Ada Ada

No 1 2 3 4 5 6

Nama SKPD Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan Dinas Perhubungan Dinas Informasi dan Komunikasi (INFOKOM)

54

No 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Nama SKPD Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata (PORBUDPAR) Dinas Pekerjaan Umum (PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan Dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Petdagangan dan Koperasi (PERINDAGKOP) Dinas Pertanian Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPEDA) Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (BPMKB) Badan Pengawas Lingkungan Hidup (BPLH) Badan Pelayanan Perijinan Terpadu (BPPT) Inspektorat Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kantor Arsip Daerah Kantor Perpustakaan Daerah Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (KESBANG LINMAS) Kantor Penelitian, Pengembangan dan Statistik (Litbang & Statistik) Kecamatan Dinas Kesehatan Sekretariat Daerah Kelurahan

Aplikasi untuk membuat sistem Ada informasi di SKPD Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada -

3. Brainware a. Jumlah Sumber Daya Manusia Berdasarkan Tugas Fungsional Layanan Teknologi Informasi
Jumlah sumber daya manusia berdasarkan Tugas Fungsional
Operator Teknisi Administrator Programer Data Analisis Sistem Desainer/ Analis Total

No 1 2 3 4

Nama SKPD Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan

0 1 0 0

0 0 0 0

0 0 0 0

0 0 0 0

0 0 0 0

0 0 0 0

0 1 0 0

55

No 5 6 7

Nama SKPD Dinas Perhubungan Dinas Informasi dan Komunikasi Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata Dinas Pekerjaan Umum (PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan Dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi (PERINDAGKOP) Dinas Pertanian Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPEDA) Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (BPMKB) Badan Pengawas Lingkungan Hidup Badan Pelayanan Perijinan Terpadu Inspektorat Satuan Polisi Pamong Praja Kantor Arsip Daerah Kantor Perpustakaan Daerah Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat Kantor Penelitian,

Jumlah sumber daya manusia berdasarkan Tugas Fungsional


Operator Teknisi Administrator Programer Data Analisis Sistem Desainer/ Analis Total

0 0 5

0 0 2

0 0 1

0 0 0

0 0 0

0 0 0

0 0 8

8 9 10 11 12

0 0 5 0 0

0 0 0 1 0

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 0 5 1 0

13 14 15

0 12 0

0 0 0

0 0 0

0 0 0

0 3 0

0 0 0

1 15 0

16

17

20

27

18

19 20 21 22 23 24 25 26

0 0 0 8 4 4 0 0

0 0 0 1 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 1 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 10 4 4 0 0

56

No

Nama SKPD

Jumlah sumber daya manusia berdasarkan Tugas Fungsional


Operator Teknisi Administrator Programer Data Analisis Sistem Desainer/ Analis Total

Pengembangan dan Statistik (Litbang & Statistik) 27 Kecamatan 28 Dinas Kesehatan 29 Sekretariat Daerah 30 Kelurahan Rata-Rata

6 1 0 3 2.37

0 0 0 0 1.80

0 0 0 3 1.67

0 0 0 0 0.27

0 0 0 0 0.17

0 0 0 0 0.00

6 1 0 6 6.27

b. Jumlah Sumber Daya Manusia Berdasarkan Pelatihan Bidang Teknologi Informasi Dan Komunikasi (Tik) Yang Pernah Diikuti
Jumlah sumber daya manusia berdasarkan Pelatihan bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) yang pernah diikuti

No

Nama SKPD

Operasi& Pemeliharaan

Pengelolaan Sistem

Pengelolaan Data

Penda yagunaa n data

Pemrograman Komputer

Pengembangan Sistem

Total

1 2 3 4 5 6

9 10 11 12

13 14

Sekretariat DPRD Dinas Pendidikan Dinas Sosial Dinas Ketenagakerjaan Dinas Perhubungan Dinas Informasi dan Komunikasi (INFOKOM) Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata (PORBUDPAR) Dinas Pekerjaan Umum (PU) Dinas Tata Kota Dinas Kebersihan Dan Pertamanan Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Perindustrian, Petdagangan dan Koperasi (PERINDAGKOP) Dinas Pertanian

0 0 0 0 0 0

0 0 1 0 0 0

0 3 3 0 0 0

0 0 0 0 0 0

0 1 0 0 0 0

0 0 0 0 0 2

0 4 4 0 0 2

2 0 0 0

0 0 0 0

0 0 1 5

0 0 0 0

2 0 0 0

0 0 0 0

4 0 1 5

0 0

0 2

0 1

0 0

0 0

0 1

0 4

57

Jumlah sumber daya manusia berdasarkan Pelatihan bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) yang pernah diikuti

No

Nama SKPD

Operasi& Pemeliharaan

Pengelolaan Sistem

Pengelolaan Data

Penda yagunaa n data

Pemrograman Komputer

Pengembangan Sistem

Total

Dinas Pengelolaan 15 Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Badan Perencanaan 16 Pembangunan Daerah (BAPEDA) Badan Kepegawaian, 17 Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Badan Pemberdayaan 18 Masyarakat dan Keluarga Berencana (BPMKB) Badan Pengawas 19 Lingkungan Hidup (BPLH) Badan Pelayanan 20 Perijinan Terpadu (BPPT) 21 Inspektorat Satuan Polisi 22 Pamong Praja (Satpol PP) Kantor Arsip 23 Daerah Kantor 24 Perpustakaan Daerah Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan 25 Masyarakat (KESBANG LINMAS) Kantor Penelitian, Pengembangan dan 26 Statistik (Litbang & Statistik) 27 Kecamatan 28 Dinas Kesehatan 29 Sekretariat Daerah 30 Kelurahan Rata-Rata

10

13

0 0 0 0 2

0 0 0 1 4

0 0 0 1 4

0 0 0 1 4

0 2 0 1 0

0 0 0 0 2

0 2 1 4 16

0 0 0 0 0 0.13

0 0 3 0 0 0.63

0 3 2 0 0 1.20

0 0 0 0 0 0.30

1 0 1 0 0 0.47

0 0 1 0 0 0.20

1 3 7 0 0 2.97

58

III.2.4. Identifikasi Tingkat Kepentingan IT Streering Committees Setelah melakukan identifikasi terhadap layanan sistem informasi, identifikasi aplikasi dan bahasa pemrograman, serta identifikasi hardware, software, dan brainware di Pemerintah Kota Tangerang, masih ada beberapa permasalahan mengenai mekanisme pelaksanaan tata kelola TIK, seperti belum adanya kebijakan dan aturan Tata Kelola TIK dan Rencana Strategis Teknologi Informasi (Information Technology Strategic Plan ITSP). Oleh karena itu, untuk memastikan layanan teknologi informasi dan komunikasi berjalan dengan baik diperlukan IT Steering Committees. Jika mengacu pada Panduan Umum Tata Kelola Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional versi 1 Tahun 2007 yang diterbitkan oleh Kementrian Komunikasi dan Informasi, IT Steering Committees dapat disebut sebagai Dewan TIK Daerah atau Detikda. Alasan dibentuknya IT Steering Committees atau Detikda adalah sebagai berikut1: 1. Memastikan keterlibatan eksekutif pemerintahan dalam perencanaan teknologi informasi. 2. Memastikan keselarasan antara tujuan teknologi informasi dan tujuan pemerintahan. 3. Memperkuat komunikasi antara eksekutif pemerintahan dan pengelola layanan teknologi informasi 4. Mengubah perilaku pengguna ke arah layanan teknologi informasi. Permasalahan umum dalam pembentukan IT Steering Committee atau Detikda adalah sebagai berikut. 1. Komposisi yang kurang tepat dalam penempatan peran jabatan di dalam komite. 2. Integrasi pengetahuan yang kurang sesuai dan tidak mengacu pada strategi pencapaian yang tepat. 3. Kurangnya infrastruktur untuk mendukung dan melaksanakan strategi pencapaian.

Ward dan Peppard, Strategic Planning for Information Systems. 2002.

59

IT Steering Committee atau Detikda harus mempunyai kemampuan sebagai berikut. 1. Mengenali potensi layanan teknologi informasi dalam hubungannya dengan tujuan pemerintahan. 2. Ketajaman dalam mengeksploitasi layanan teknologi informasi sebagai strategi pemerintahan. 3. Mampu mempengaruhi sistem manajemen dalam area pemerintahan 4. Memiliki kepercayaan dari eksekutif pemerintahan. Tujuan utama dari IT Steering Committee atau Detikda adalah sebagai berikut. 1. Memastikan semua tujuan strategis layanan teknologi informasi dapat tercapai 2. Memperhatikan kejadian-kejadian yang bisa mempengaruhi aplikasi strategis 3. Berlaku sebagai pengambil keputusan final 4. Untuk berhadapan dengan eksekutif pemerintahan Menurut Panduan Umum Tata Kelola Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional versi 1 Tahun 2007 yang diterbitkan oleh Kementrian Komunikasi dan Informasi, setiap institusi pemerintahan minimal harus memiliki perencanaan atas komponen berikut ini. 1. Arsitektur Informasi, yaitu model informasi organisasi yang mendefinisikan lingkup kebutuhan informasi yang dipetakan ke dalam proses bisnis organisasi terkait. 2. Arsitektur Aplikasi, yaitu model aplikasi organisasi yang

mendefinisikan lingkup aplikasi beserta persyaratan dan spesifikasi desain apa saja yang dibutuhkan oleh organisasi untuk mengakomodasi seluruh level proses bisnis organisasi seperti: transaksional,

operasional, pelaporan, analisa, monitoring dan perencanaan. 3. Arsitektur Infrastruktur Teknologi, yaitu: topologi, konfigurasi, dan spesifikasi infrastruktur teknologi beserta pendekatan siklus hidupnya

60

untuk memastikan infrastruktur teknologi yang digunakan organisasi selalu sesuai dengan kebutuhan. 4. Organisasi dan Manajemen, yaitu struktur organisasi dan deskripsi peran, serta kebijakan dan prosedur untuk menjalankan seluruh proses dalam manajemen TIK. 5. Pendekatan dan Roadmap Implementasi, yaitu pola pendekatan yang digunakan untuk memastikan implementasi seluruh arsitektur beserta organisasi yang dan manajemen, didukung oleh roadmap target

implementasi

mendeskripsikan

tahapan-tahapan

implementasi dalam sebuah durasi waktu tertentu. Untuk mewujudkan Tata kelola TIK yang baik, dan maka

mengimplementasikan komponen-komponen di atas, maka diperlukan suatu sinkronisasi dan integrasi, seperti berikut ini. 1. Sinkronisasi dan integrasi perencanaan sistem dilakukan sejak di level internal institusi maupun hubungan antar institusi. 2. Komisi TIK Daerah Kota Tangerang memberikan persetujuan akhir atas Rencana Strategis Teknologi Informasi (ITSP) lima tahunan Pemerintah Kota Tangerang, yang kemudian akan disahkan secara legal dan formal oleh Dewan TIK Daerah (Detikda) Kota Tangerang. 3. Detikda Kota Tangerang melakukan review dan memberikan masukan atas perencanaan TIK di Pemerintah Kota Tangerang. 4. Detikda Kota Tangerang memberikan persetujuan akhir atas Rencana Flagship Daerah, yang kemudian akan disahkan secara legal dan formal oleh eksekutif pemerintahan.

III.3 Layanan TI Kondisi Saat ini dan Kondisi yang diharapkan Pemerintah Kota Tangerang
Berdasarkan hasil identifikasi Layanan TI pada Pemerintah Kota Tangerang saat ini yang dimulai dari penilaian berdasarkan control objective di proses TI (hasil modifikasi terhadap COBIT Management Tool Set V.3 yang disesuaikan dengan COBIT framework V.4.1), layanan TI yang diharapkan adalah sebagai berikut. Proses

61

Domain & Proses TI PO 1

AREA PROSES TI Mendefinisikan rencana strategis TI

PO 2

Mendefinisikan arsitektur informasi

PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI Memastikan keselarasan tujuan teknologi informasi dengan tujuan institusi berdasarkan keseimbangan persyaratan yang dibutuhkan oleh institusi dalam mencapai strateginya Melakukan optimali pencapaian tujuan organisasi melalui sistem informasi Memahami dan dapat mengambil keuntungan dari kemajuan teknologi agar dapat mencapai strategi institusi Memastikan keberjalanan layanan TI sampai pada tujuannya Memastikan kontrol pendanaan dan pengeluaran pada sumber daya keuangan Memastikan kesadaran pengguna dan pemahamannya untuk mencapai sasaran organisasi Memastikan bahwa perolehan kompetensi dan motivasi kerja tercapai secara maksimal terhadap proses TI Memastikan tingkat legalitas, peraturan dan kontrak sesuai dengan aturan yang berlaku Memastikan bahwa dukungan pengelolaan keputusan dapat dicapai melalui obyektif TI yaitu dengan mengurangi kompleksitas sistem yang dapat mengancam keamanan informasi serta melalui identifikasi faktor keputusan penting di sisi layanan TI

Proses TI (Ada/Tidak) TIDAK

TIDAK

PO 3

Menentukan arahan teknologi

TIDAK

PO 4

PO 5

Mendefinisikan organisasi TI dan hubungannya Pengelolaan investasi TI

TIDAK

YA

PO 6

Mengomunikasikan sasaran dan arahan manajemen

TIDAK

PO 7

Pengelolaan sumber daya manusia

YA

PO 8

Memastikan kepatuhan terhadap persyaratan eksternal Penilaian risiko

TIDAK

PO 9

TIDAK

62

Domain & Proses TI PO 10

AREA PROSES TI Pengelolaan proyek

PO 11

Pengelolaan kualitas

PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI Memastikan bahwa prioritas dan ketepatan waktu pekerjaan dapat tercapai sesuai dengan anggaran Memastikan kebutuhan pengguna dapat terpenuhi melalui proses TI PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI Memastikan pendekatan efektivitas dan efisiensi mencapai kepuasan pengguna Menyediakan fungsi otomatis yang dapat mendukung proses bisnis secara efektif Menyediakan platform yang sesuai untuk mendukung aplikasi institusi Memastikan penggunaan yang tepat pada aplikasi dan solusi teknologi yang sesuai dengan tempatnya Memeriksa dan mengkomfirmasi bahwa solusi yang digunakan sesuai dengan tujuan yang dimaksudkan Meminimalisasi kemungkinan gangguan, perubahan yang tidak sah dan kesalahan yang mungkin terjadi PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI Menetapkan pemahaman umum dari tingkat layanan yang dibutuhkan Memastikan peran dan tanggung jawab dari pihak ketiga telah

Proses TI (Ada/Tidak) YA

YA

Domain & Proses TI AI 1

AREA PROSES TI Mendefinisikan solusi otomatisasi

Proses TI (Ada/Tidak) TIDAK

AI 2

Memperoleh dan merawat aplikasi perangkat lunak Memperoleh dan merawat infrastruktur teknologi Mengembangkan dan merawat prosedur pelaksanaan Menginstal dan mengakreditasi sistem

YA

AI 3

YA

AI 4

TIDAK

AI 5

YA

AI 6

Mengelola perubahan

TIDAK

Domain & Proses TI DS 1

AREA PROSES TI Mendefinisikan dan mengelola tingkat layanan Mengelola layanan pihak ketiga

Proses TI (Ada/Tidak) TIDAK

DS 2

YA

63

Domain & Proses TI

AREA PROSES TI

DS 3

Mengelola kinerja dan kapasitas

DS 4

Memastikan keberlanjutan layanan

DS 5

Memastikan keamanan sistem

DS 6

Mengidentifikasi dan mengalokasikan biaya Pendidikan dan pelatihan terhadap pengguna

DS 7

DS 8

Membantu dan dapat memberikan saran pada pengguna

DS 9

Mengelola konfigurasi

DS 10

Mengelola

PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI terdefiniskan dengan baik, ditaati dan dapat memenuhi persyaratan yang diberikan Memastikan kapasitas yang tersedia telah memadai dan dapat digunakan secara optimal serta telah sesuai dengan persyaratan yang dibutuhkan Memastikan bahwa layanan TI telah tersedia sesuai dengan persyaratannya dan dapat meminimalisasi gangguan besar terhadap keberlangsungan institusi Menjaga informasi terhadap penggunaan yang tidak sah, penyingkapan atau modifikasi, kerusakan maupun kehilangan informasi Memastikan kesadaran akan biaya yang timbul pada layanan TI Memastikan bahwa pengguna dapat mencapai penggunaan teknologi dengan efektif dan sadar akan risiko serta tanggung jawab atas penggunaan teknologi Memastikan bahwa setiap permasalahan yang dihadapi oleh pengguna dapat diselesaikan dengan tepat Mencatat, menghitung dan melaporkan semua komponen TI, mencegah perubahan yang tidak sah, memverifikasi keberadaan fisik komponen sehingga dapat digunakan sebagai bahan dasar manajemen perubahan Memastikan bahwa

Proses TI (Ada/Tidak)

TIDAK

TIDAK

TIDAK

TIDAK

YA

TIDAK

YA

YA

64

Domain & Proses TI

AREA PROSES TI permasalahan dan insiden

DS 11

Mengelola data

DS 12

Mengelola fasilitas

DS 13

Mengelola operasional

PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI permasalahan dan insiden dapat diselesaikan serta penyebabnya dapat diinvestigasi sehingga dapat mencegah terulangnya peristiwa yang sama Memastikan bahwa data tetap lengkap, akurat dan valid selama proses pembaharuan, input maupun ketika disimpan Menyediakan kesesuaian fisik di sekitar peralatan TI dan personil yang ada di dalamnya dari bahaya alam maupun buatan manusia Memastikan bahwa dukungan fungsi penting TI dilakukan secara teratur PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI Mematikan pencapaian tujuan kinerja layanan TI yang telah ditetapkan untuk proses TI Memastikan pencapaian pengendalian internal layanan TI yang telah ditetapkan untuk proses TI Meningkatkan kepercayaan dan keyakinan terhadap layanan TI di institusi, pengguna dan pihak ketiga Memastikan tingkat kepercayaan dan manfaat yang akan dicapai berdasarkan best practice advice

Proses TI (Ada/Tidak)

YA

YA

TIDAK

Domain & Proses TI M1

AREA PROSES TI Pemantauan proses

Proses TI (Ada/Tidak) TIDAK

M2

Menilai kecukupan pengendalian internal

TIDAK

M3

Memperoleh jaminan yang independen

TIDAK

M4

Menyediakan sistem audit yang independen

TIDAK

Dari hasil identifikasi 34 Proses IT pada kondisi saat ini, Pemerintah Kota Tangerang sudah melakukan 13 dari 34 proses TI atau sekitar 38,25%, hal 65

tersebut dapat dikatakan bahwa keberjalanan layanan teknologi informasi belum maksimal. Dengan demikian pencapaian terhadap good governance di bidang IT belum terpenuhi. Hal ini dimungkinkan karena ketiadaan kebijakan dan peraturan yang akan mengawal proses keberjalanan tata kelola teknologi informasi. Berdasarkan hasil kajian TI Pemerintah Kota Tangerang dan wawancara personil Dinas Informasi dan Komunikasi Pemerintah Kota Tangerang, akan dimulai dari penilaian berdasarkan control objective di proses TI (hasil modifikasi terhadap COBIT Management Tool Set V.3 yang disesuaikan dengan COBIT framework V.4.1), Proses layanan TI yang diharapkan adalah sebagai berikut.

Domain & Proses TI PO 1

AREA PROSES TI Mendefinisikan rencana strategis TI

PO 2

Mendefinisikan arsitektur informasi

PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI Memastikan keselarasan tujuan teknologi informasi dengan tujuan institusi berdasarkan keseimbangan persyaratan yang dibutuhkan oleh institusi dalam mencapai strateginya Melakukan optimali pencapaian tujuan organisasi melalui sistem informasi Memahami dan dapat mengambil keuntungan dari kemajuan teknologi agar dapat mencapai strategi institusi Memastikan keberjalanan layanan TI sampai pada tujuannya Memastikan kontrol pendanaan dan pengeluaran pada sumber daya keuangan Memastikan kesadaran pengguna dan pemahamannya untuk mencapai sasaran organisasi Memastikan bahwa

Proses TI (Ada/Tidak) YA

YA

PO 3

Menentukan arahan teknologi

YA

PO 4

PO 5

Mendefinisikan organisasi TI dan hubungannya Pengelolaan investasi TI

YA

YA

PO 6

Mengomunikasikan sasaran dan arahan manajemen

YA

PO 7

Pengelolaan sumber

YA

66

Domain & Proses TI

AREA PROSES TI daya manusia

PO 8

Memastikan kepatuhan terhadap persyaratan eksternal Penilaian risiko

PO 9

PO 10

Pengelolaan proyek

PO 11

Pengelolaan kualitas

PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI perolehan kompetensi dan motivasi kerja tercapai secara maksimal terhadap proses TI Memastikan tingkat legalitas, peraturan dan kontrak sesuai dengan aturan yang berlaku Memastikan bahwa dukungan pengelolaan keputusan dapat dicapai melalui obyektif TI yaitu dengan mengurangi kompleksitas sistem yang dapat mengancam keamanan informasi serta melalui identifikasi faktor keputusan penting di sisi layanan TI Memastikan bahwa prioritas dan ketepatan waktu pekerjaan dapat tercapai sesuai dengan anggaran Memastikan kebutuhan pengguna dapat terpenuhi melalui proses TI PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI Memastikan pendekatan efektivitas dan efisiensi mencapai kepuasan pengguna Menyediakan fungsi otomatis yang dapat mendukung proses bisnis secara efektif Menyediakan platform yang sesuai untuk mendukung aplikasi institusi Memastikan penggunaan yang tepat pada aplikasi dan solusi teknologi yang sesuai dengan tempatnya Memeriksa dan mengkomfirmasi bahwa solusi yang digunakan

Proses TI (Ada/Tidak)

TIDAK

YA

YA

YA

Domain & Proses TI AI 1

AREA PROSES TI Mendefinisikan solusi otomatisasi

Proses TI (Ada/Tidak) YA

AI 2

Memperoleh dan merawat aplikasi perangkat lunak Memperoleh dan merawat infrastruktur teknologi Mengembangkan dan merawat prosedur pelaksanaan Menginstal dan mengakreditasi sistem

YA

AI 3

YA

AI 4

YA

AI 5

TIDAK

67

Domain & Proses TI

AREA PROSES TI

AI 6

Mengelola perubahan

PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI sesuai dengan tujuan yang dimaksudkan Meminimalisasi kemungkinan gangguan, perubahan yang tidak sah dan kesalahan yang mungkin terjadi PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI Menetapkan pemahaman umum dari tingkat layanan yang dibutuhkan Memastikan peran dan tanggung jawab dari pihak ketiga telah terdefiniskan dengan baik, ditaati dan dapat memenuhi persyaratan yang diberikan Memastikan kapasitas yang tersedia telah memadai dan dapat digunakan secara optimal serta telah sesuai dengan persyaratan yang dibutuhkan Memastikan bahwa layanan TI telah tersedia sesuai dengan persyaratannya dan dapat meminimalisasi gangguan besar terhadap keberlangsungan institusi Menjaga informasi terhadap penggunaan yang tidak sah, penyingkapan atau modifikasi, kerusakan maupun kehilangan informasi Memastikan kesadaran akan biaya yang timbul pada layanan TI Memastikan bahwa pengguna dapat mencapai penggunaan teknologi dengan efektif

Proses TI (Ada/Tidak)

YA

Domain & Proses TI DS 1

AREA PROSES TI Mendefinisikan dan mengelola tingkat layanan Mengelola layanan pihak ketiga

Proses TI (Ada/Tidak) YA

DS 2

YA

DS 3

Mengelola kinerja dan kapasitas

YA

DS 4

Memastikan keberlanjutan layanan

YA

DS 5

Memastikan keamanan sistem

YA

DS 6

Mengidentifikasi dan mengalokasikan biaya Pendidikan dan pelatihan terhadap pengguna

YA

DS 7

YA

68

Domain & Proses TI

AREA PROSES TI

DS 8

Membantu dan dapat memberikan saran pada pengguna

DS 9

Mengelola konfigurasi

DS 10

Mengelola permasalahan dan insiden

DS 11

Mengelola data

DS 12

Mengelola fasilitas

DS 13

Mengelola operasional

PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI dan sadar akan risiko serta tanggung jawab atas penggunaan teknologi Memastikan bahwa setiap permasalahan yang dihadapi oleh pengguna dapat diselesaikan dengan tepat Mencatat, menghitung dan melaporkan semua komponen TI, mencegah perubahan yang tidak sah, memverifikasi keberadaan fisik komponen sehingga dapat digunakan sebagai bahan dasar manajemen perubahan Memastikan bahwa permasalahan dan insiden dapat diselesaikan serta penyebabnya dapat diinvestigasi sehingga dapat mencegah terulangnya peristiwa yang sama Memastikan bahwa data tetap lengkap, akurat dan valid selama proses pembaharuan, input maupun ketika disimpan Menyediakan kesesuaian fisik di sekitar peralatan TI dan personil yang ada di dalamnya dari bahaya alam maupun buatan manusia Memastikan bahwa dukungan fungsi penting TI dilakukan secara teratur PERSYARATAN KEBERJALANAN LAYANAN TI Mematikan pencapaian tujuan kinerja layanan TI yang telah ditetapkan untuk proses TI Memastikan pencapaian pengendalian internal

Proses TI (Ada/Tidak)

TIDAK

YA

YA

YA

YA

TIDAK

Domain & Proses TI M1

AREA PROSES TI Pemantauan proses

Proses TI (Ada/Tidak) YA

M2

Menilai kecukupan pengendalian internal

YA

69

M3

Memperoleh jaminan yang independen

M4

Menyediakan sistem audit yang independen

layanan TI yang telah ditetapkan untuk proses TI Meningkatkan kepercayaan dan keyakinan terhadap layanan TI di institusi, pengguna dan pihak ketiga Memastikan tingkat kepercayaan dan manfaat yang akan dicapai berdasarkan best practice advice

TIDAK

TIDAK

Berdasarkan hasil identifikasi 34 Proses IT, Pemerintah Kota Tangerang mengharapkan 28 dari 34 proses TI atau sekitar 82,35% dapat terlaksana dalam proses keberjalanan layanan teknologi informasi. Dengan demikian pencapaian terhadap good governance di bidang IT akan terpenuhi. Hal ini dimungkinkan dengan dibuatnya kebijakan dan peraturan yang akan mengawal proses keberjalanan tata kelola teknologi informasi.

Dari hasil identifikasi kondisi saat ini dan kondisi yang diharapkan, maka diperoleh hasil sebagai berikut.
Awal/ Ad Hoc Berulang dan Intuitif Proses Terdefinisikan Terkelola dan Terukur Optimasi

Tidak Ada

Legenda untuk simbol: = Kondisi saat ini

Legenda untuk Pemeringkatan : 0 Proses pengelolaan tidak teraplikasi pada semua proses TI. 1 Proses bersifat ad hoc dan tidak teroganisir. 2 Proses mengikuti pola reguler. 3 Proses telah terdokumentasi dan dikomunikasikan. 4 Proses telah terpantau dan terukur. 5 Telah mengikuti good practices dan terotomatisasi.

= Kondisi yang diharapkan

70

Berikut ini pengertian level pemeringkatan pada tingkat kematangan (maturity) dari proses TI.

Tingkat Maturity 0 Tidak Ada

Status Kontrol Internal

Kondisi dimana belum adanya kepedulian terhadap kebutuhan kontrol internal. Kontrol bukan merupakan bagian atau misi organisasi. Terdapat resiko yang tinggi terhadap defisiensi dan insiden. 1 Awal/ Ad-Hoc Kondisi dimana organisasi mengetahui kebutuhan kontrol internal. Pendekatan terhadap resiko dan kebutuhan kontrol adalah ad-hoc dan tidak terorganisir, tanpa komunikasi atau pengawasan. Belum teridentifikasinya defisiensi. Karyawan tidak peduli terhadap tanggungjawabnya. 2 Berulang tapi Kondisi dimana kontrol intuitif telah diterapkan tetapi tidak terdokumentasi. Dioperasikan tergantung pada pengetahuan dan motivasi individual. Efektif belum cukup terevaluasi. Masih banyak kelemahan yang terjadi dan belum terdefinisikan; yang dampaknya cukup besar. Tindakan manajemen untuk memecahkan masalah kontrol bukan merupakan prioritas atau konsisten. Karyawan belum memiliki kepedulian terhadap tanggungjawabnya. 3 Proses Kontrol telah diterapkan Terdefinisikan dan terdokumentasi.

Penyusunan Kontrol Internal Belum ada keinginan untuk melakukan penilaian terhadap kebutuhan kontrol internal. Insiden dipecahkan hanya ketika terjadi saja.

Belum ada kepedulian terhadap kebutuhan penilaian dari kontrol TI. Ketika dilakukan, hanya ada pada tingkat ad-hoc, pada tingkat tinggi dan reaksi yang signifikan terhadap insiden. Penilaian dilakukan hanya untuk insiden yang terjadi saja.

Penilaian terhadap kebutuhan kontrol hanya terjadi ketika dibutuhkan pemilihan proses TI dalam menentukan tingkat maturity kontrol pada saat itu, tingkat yang dituju harus dapat dicapai dan kesenjangan yang terjadi. Pendekatan workshop internal, melibatkan manajer TI dan tim yang terlibat dalam proses, guna mendefinisikan sebuah pendekatan yang memadai untuk mengontrol proses dan memotivasi rencana aksi yang telah disepakati.

Proses TI yang kritikal teridentifikasi

71

Tingkat Maturity

Status Kontrol Internal Keefektifan terevaluasi secara periodik dan jumlah masalah yang timbul adalah rata-rata. Tetapi evaluasi proses tidak terdokumentasi. Manajemen mampu meramalkan beberapa kelemahan yang terjadi dan dampaknya, dengan hanya melihat kontrol masalah yang sering terjadi. Karyawan memiliki kepedulian terhadap tanggungjawab mereka akan kontrol.

4 Terkelola dan Terdapat kefektifan terukur kontrol dan manajemen resiko. Secara formal, dokumen evaluasi kontrol seringkali di buat. Banyak kontrol yang telah terautomatisasi dan secara regular di review. Memungkinkan manajemen mendeteksi masalah kontrol yang sering terjadi tetapi tidak semua masalah secara rutin teridentifikasi. Terdapat kekonsistensian dalam menindaklanjuti kelemahan kontrol yang teridentifikasi. Secara terbatas, penggunaan teknologi sacara taktis diterapkan pada kontrol yang terautomatisasi.

Optimasi

Sebuah resiko enterprisewide dan kontrol program menyediakan secara kontinu kontrol yang

Penyusunan Kontrol Internal berdasarkan nilai dan resiko yang terjadi. Analisis secara detail diterapkan untuk mengidentifikasi kebutuhan kontrol dan sumber yang mengakibatkan kesenjangan dan untuk membangun lebih banyak kesempatan. Sebagai tambahan, untuk memfasilitasi workshop, digunakan perangkat/tools dan interview untuk mendukung analisis dan memastikan bahwa proses TI memiliki dan mengatur penilaian dan peningkatan proses. Proses TI yang kritikal secara regular terdefinisi dengan dukungan penuh dan persetujuan dari pemilik proses bisnis yang relevan. Penilaian terhadap kebutuhan kontrol berdasarkan kebijakan dan tingkat maturity dari proses-proses tersebut, mulai dari permulaan dan analisis pengukuran melibatkan key stakeholders. Akuntabilitas untuk penilaian, jelas dan sesuai dengan perundangundangan. Srategi peningkatan didukung oleh bisnis. Peningkatan dalam pencapaian hasil yang diharapkan secara konsisten diawasi. Terkadang review kontrol eksternal dibutuhkan. Perubahan bisnis mempertimbangkan proses TI yang kritikal, dan melingkupi beberapa kebutuhan untuk

72

Tingkat Maturity

Status Kontrol Internal efektif dan resolusi resiko issues. Kontrol internal dan manajemen resiko terintegrasi dengan organisasi practices, didukung dengan automatisasi pengawasan yang real-time dengan akuntabilitas penuh untuk monitoring kontrol, manajemen resiko dan pemenuhan pelaksanaan undang-undang. Evaluasi kontrol secara kontinu, berdasarkan selfassessment, kesenjangan dan analisa akar penyebabnya. Karyawan secara proaktif terlibat dalam peningkatan kontrol.

Penyusunan Kontrol Internal menetapkan kapabilitas kontrol proses. Pemilik proses TI secara regular meningkatkan self-asessments untuk mengkonfirmasikan bahwa kontrol berada di tingkat maturity yang tepat dalam pemenuhan kebutuhan bisnis dan mempertimbangkan atribut maturity untuk mencari jalan untuk membuat kontrol yang lebih efektif dan efisien. Benchmark organisasi untuk good practices secara eksternal dan mencari pertimbangan secara eksternal untuk efektivitas kontrol internal. Untuk proses yang kritikal, tergantung pada review dalam penyediaan kepastian kontrol dan tingkat maturity yang diharapkan dan bekerja sesuai dengan yang direncanakan.

Dengan demikian untuk mencapai target yang diharapkan perlu dilihat tingkat kepentingan proses TI yang diinginkan terhadap fokus area tata kelola teknologi informasi. Hal tersebut dapat dilihat pada tabel berikut.

Pemetaan Tingkat Kepentingan Proses TI terhadap Fokus Area


Fokus Area Tata Kelola TI Pengelolaan Sumber Daya Keselarasan Strategis Tingkat kepentingan Pengukuran Kinerja Pengelolaan Risisko Keberjalanan Nilai

Plan & Organise

73

Domain PO1 PO2 PO3 PO4 PO5 PO6 PO7 PO8 PO9 PO10

Proses TI Mendefinisikan rencana strategis TI Mendefinisikan arsitektur informasi Menentukan arahan teknologi Mendefinisikan proses, organisasi TI dan hubungannya Pengelolaan investasi TI Mengomunikasikan sasaran dan arahan manajemen Pengelolaan sumber daya manusia TI Pengelolaan kualitas Mengelola & menilai risiko Pengelolaan proyek

T R S R S S R S T T S S R R S T S S R R S T R R R S S T R R T S T T

P P S S S P P P P P P P S S P P S P S S

S P P P S

S S S P S P S S S

P P S S P P S P S P S S P S P S P S P P S P

S S S S

Aquire & Implement Mendefinisikan solusi otomatisasi AI1 Memperoleh dan merawat aplikasi perangkat lunak AI2 AI3 AI4 AI5 AI6 AI7 Memperoleh dan merawat infrastruktur teknologi Kesanggupan operasional dan penggunaan Mendapatkan sumber daya TI Mengelola perubahan Menginstal dan mengakreditasi sistem

S P S S

P P P S P S

S P

Deliver & Support Mendefinisikan dan mengelola tingkat layanan DS1 DS2 DS3 DS4 DS5 DS6 DS7 DS8 DS9 DS10 DS11 DS12 DS13 Mengelola layanan pihak ketiga Mengelola kinerja dan kapasitas Memastikan keberlanjutan layanan Memastikan keamanan sistem Mengidentifikasi dan mengalokasikan biaya Pendidikan dan pelatihan terhadap pengguna Mengelola layanan dan insiden Mengelola konfigurasi Mengelola permasalahan Mengelola data Mengelola lingkungan fisikal Mengelola operasional

P S P P

S S S S

P P P P P

S S S S P P S

Monitor & Evaluate ME1 Memantau dan mengevaluasi kinerja TI ME2 ME3 ME4 Memantau dan mengevaluasi pengawasan internal Memastikan kepatuhan dengan persyaratan eksternal Menyediakan tata kelola TI

S P P

S P P

S P P

Keterangan: Tingkat Kepentingan: T (Tinggi), S (Sedang), R (Rendah) Fokus Area Tata Kelola TI : P (Primer), S (Sekunder)

74

III.4 Langkah Perbaikan Layanan TI di Pemerintah Kota Tangerang


Perbaikan layanan TI di Pemerintah Kota Tangerang dapat dimulai dari dibentuknya Dewan TIK Daerah Kota Tangerang untuk mengawasi keberjalanan tata kelola TIK. Dewan TIK Daerah ini terdiri dari empat komisi yang berdasarkan pada sumber daya teknologi informasi, yaitu sebagai berikut. 1. Komisi Informasi Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan lingkup kebutuhan informasi yang dipetakan ke dalam proses bisnis Pemerintahan Kota Tangerang 2. Komisi Aplikasi Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan lingkup aplikasi beserta persyaratan dan spesifikasi desain apa saja yang dibutuhkan oleh organisasi untuk mengakomodasi seluruh level proses bisnis

Pemerintah Kota Tangerang, seperti transaksional, operasional, pelaporan, analisa, monitoring, dan perencanaan. 3. Komisi Infrastruktur Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan topologi, konfigurasi, dan spesifikasi infrastruktur teknologi beserta pendekatan siklus hidupnya untuk memastikan infrastruktur teknologi yang digunakan organisasi selalu sesuai dengan kebutuhan. 4. Komisi Organisasi dan Manajemen Teknologi Informasi Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan struktur organisasi dan deskripsi peran, serta kebijakan dan prosedur untuk menjalankan seluruh proses dalam manajemen TIK.

Langkah selanjutnya untuk mewujudkan keberjalanan Tata Kelola TIK diperlukan lima prinsip dasar yang menjadi pondasi bangunan Tata Kelola TIK, yaitu sebagai berikut. 1. Prinsip 1 Perencanaan TIK yang sinergis dan konvergen. Memastikan bahwa setiap inisiatif selalu didasarkan pada rencana yang telah disusun sebelumnya; dan memastikan bahwa rencana-rencana 75

institusi di semua level SKPD, sinergis dan konvergen dengan rencana daerah Pemerintah Kota Tangerang. 2. Prinsip 2 Penetapan kepemimpinan dan tanggung jawab TIK yang jelas. Memastikan bahwa setiap SKPD memahami dan menerima posisi dan tanggung jawabnya dalam peta TIK daerah secara umum, dan memastikan bahwa seluruh entitas fungsional di setiap SKPD memahami dan menerima perannya dalam pengelolaan TIK di institusinya masing-masing. 3. Prinsip 3 Pengembangan dan/atau akuisi TIK secara valid Memastikan bahwa setiap pengembangan dan/atau akuisisi TIK didasarkan pada alasan yang tepat dan dilakukan dengan cara yang tepat; berdasarkan analisis yang tepat dan terus-menerus. Memastikan bahwa dalam setiap pengembangan dan/atau akuisisi TIK selalu ada pertimbangan keseimbangan yang tepat atas manfaat jangka pendek dan jangka panjang, biaya dan risiko-risiko. 4. Prinsip 4 Memastikan operasi TIK berjalan dengan baik, kapan pun dibutuhkan. Memastikan kesesuaian TIK dalam mendukung institusi, responsif atas perubahan kebutuhan kegiatan institusi, dan memberikan dukungan kepada kegiatan institusi di semua waktu yang dibutuhkan institusi. 5. Prinsip 5 Memastikan terjadinya perbaikan berkesinambungan (continuous improvement) dengan memperhatikan faktor manajemen perubahan organisasi dan sumber daya manusia Memastikan bahwa penetapan: tanggung jawab, perencanaan,

pengembangan dan/atau akuisisi, dan operasi TIK selalu dimonitor dan dievaluasi kinerjanya dalam rangka perbaikan berkesinambugan (continuous improvement). Memastikan bahwa siklus perbaikan berkesinambungan (continuous improvement) dilakukan dengan memperhatikan manajemen perubahan organisasi dan sumber daya manusia.

Langkah selanjutnya adalah membuat model Tata Kelola TIK Daerah yang difokuskan pada pengelolaan proses-proses TIK melalui mekanime 76

pengarahan serta monitoring dan evaluasi. Model keseluruhan Tata Kelola TIK Daerah adalah sebagai berikut.

Gambar 8. Model Tata Kelola TIK

Model Tata Kelola TIK Nasional dapat dibagi dalam dua bagian utama, yaitu 1. Struktur dan Peran Tata Kelola yaitu entitas apa saja yang berperan dalam pengelolaan proses-proses TIK dan bagaimana pemetaan perannya dalam pengelolaan proses-proses TIK tersebut. Struktur dan peran tata kelola ini mendasari seluruh proses tata kelola TIK. 2. Proses Tata Kelola - yaitu proses-proses yang ditujukan untuk memastikan bahwa tujuan-tujuan utama tata kelola dapat tercapai, terkait dengan pencapaian tujuan organisasi, pengelolaan sumber daya, dan manajemen risiko. a. Lingkup Proses Tata Kelola i. Perencanaan Sistem Proses ini menangani identifikasi kebutuhan organisasi dan formulasi inisiatif-inisiatif TIK apa saja yang dapat memenuhi kebutuhan organisasi tersebut. ii. Manajemen Belanja/Investasi Proses ini menangani pengelolaan investasi/belanja TIK

77

iii.

Realisasi Sistem Proses ini menangani pemilihan, penetapan, pengembangan/akuisisi sistem TIK, serta

manajemen proyek TIK. iv. Pengoperasian Sistem Proses ini menangani operasi TIK yang memberikan jaminan tingkat layanan dan keamanan sistem TIK yang dioperasikan. v. Pemeliharaan pemeliharaan Sistem aset-aset Proses TIK ini menangani mendukung

untuk

pengoperasian sistem yang optimal. b. Mekanisme Proses Tata Kelola i. Kebijakan Umum Kebijakan umum ditetapkan untuk memberikan tujuan dan batasan-batasan atas proses TIK bagaimana sebuah proses TIK dilakukan untuk memenuhi kebijakan yang ditetapkan. ii. Monitoring & Evaluasi Monitoring & evaluasi ditetapkan untuk memastikan adanya umpan balik atas pengelolaan TIK, yaitu berupa ketercapaian kinerja yang diharapkan. Untuk mendapatkan deskripsi kinerja setiap proses TIK digunakan indikator keberhasilan. Indikator keberhasilan inilah yang akan dapat digunakan oleh manajemen atau auditor, untuk mengetahui apakah proses TIK telah dilakukan dengan baik. Langkah selanjutnya agar keberjalanan layanan teknologi informasi berjalan maksimal dan mampu memenuhi good governance di bidang IT perlu dibuat kebijakan dan peraturan yang akan mengawal proses keberjalanan tata kelola teknologi informasi. Penyusunan aplikasi portofolio untuk rancangan kebijakan dan peraturan memerlukan sebuah perencanaan dan pengelolaan yang matang dalam memenuhi kebutuhan mendatang terhadap tujuan Pemerintah Kota Tangerang dan hubungannya dengan kondisi yang ada pada saat ini. Aplikasi portofolio merupakan sebuah penerapan kebijakan pada sistem informasi dan teknologinya di sebuah organisasi dalam proses perencanaan

78

dan pengelolaan sistem informasi/teknologi informasi (SI/TI) demi mencapai keberhasilan tujuan Pemerintah Kota Tangerang. Penerapan model aplikasi portofolio yang mempertimbangkan pencapaian keberhasilan tujuan Pemerintah Kota Tangerang, dapat dilakukan dengan menggunakan konsep matriks dari McFarlan. Pada model portofolio dengan menggunakan konsep matriksnya tersebut, McFarlan betul betul mempertimbangkan kontribusi dari SI/TI terhadap kebutuhan bisnis saat ini dan yang akan datang, berdasarkan dampak industri yang ada. Model tersebut mengusulkan bentuk analisis dengan konsep matriks terhadap kondisi saat ini (existing), yang direncanakan dan aplikasi aplikasi potensial lainnya, serta memecahnya ke dalam 4 (empat) kategori berdasarkan penilaian pada kepentingan aplikasi bisnis pada saat ini dan yang akan datang. Kategori kategori tersebut ditetapkan sebagai berikut : 1. Strategi 2. Potensi/kesanggupan/kemungkinan tertinggi 3. Kunci operasional 4. Dukungan Kategori kategori di atas, merupakan hasil dari model matriks turunan yang dikembangkan oleh McFarlan. Pengembangan model matriks turunan tersebut dilihat berdasarkan perjalanan waktu banyak organisasi yang memasukan sisi strategi, potensi perusahaan, kunci operasional dan dukungan SI/TI ke dalam kebijakan organisasinya sebagai bagian dalam mencapai kesuksesan bisnis yang ditujunya. Model aplikasi portofolio McFarlan dari hasil identifikasi proses layanan TI di Pemerintah Kota Tangerang untuk menyusun rancangan kebijakan dan aturan Layanan TI adalah sebagai berikut.

Pemetaan Proses TI Terhadap Kebijakan dan Aturan sesuai dengan Tingkat Kedudukannya (Aplikasi Mc Farlan)
Strategic 1. Sumber daya Teknologi Informasi 2. Kriteria Informasi 3. Kebijakan Tata Kelola Teknologi Informasi High Potential 1. Data dan Informasi a. Kepemilikan Data b. Kewenangan Atas Data dan Informasi c. Perencanaan dan Pembentukan Data

79

4. Dewan TIK Daerah

Key Operational 1. Hak Atas Kekayaan Intelektual dan Lisensi 2. Manajemen Permasalahan 3. Manajemen Insiden 4. Manajemen Perubahan 5. Manajemen Konfigurasi 6. Manajemen Rilis 7. Manajemen Kapasitas 8. Manajemen Layanan Kontinuitas Teknologi Informasi 9. Manajemen Belanja & Investasi a. Definisi Manajemen Belanja & Investasi b. Lingkup Manajemen Belanja & Investasi c. Pemilihan Mekanismen Penganggaran d. Indikator Keberhasilan 10. Manajemen Ketersediaan 11. Realisasi Sistem a. Definisi Realisasi Sistem b. Lingkup Realisasi Sistem 12. Indikator Keberhasilan 13. Pengelolaan Tingkat Layanan 14. Manajemen Keamanan 15. Pengaturan Finansial 16. Ketentuan Pengguna

d. Pengaksesan dan Pengolahan Data e. Pembaruan dan Penghapusan Data 2. Aplikasi Teknologi Informasi a. Kepemilikan Aplikasi b. Kewenangan Atas Aplikasi c. Perencanaan Aplikasi d. Pengembangan Aplikasi e. Pemanfaatan dan Pengelolaan Aplikasi f. Hak Akses g. Penggantian dan Penghapusan Aplikasi 3. Infrastruktur Teknologi Informasi a. Ketentuan Umum b. Kewenangan Atas Infrastruktur Teknologi Informasi c. Perencanaan Infrastruktur Teknologi Informasi d. Pengadaan Infrastruktur Teknologi Informasi e. Pengelolaan Infrastruktur Teknologi Informasi f. Keamanan Infrastruktur Teknologi Informasi g. Pemusnahan Infrastruktur Teknologi Informasi 4. Sumber Daya Manusia Teknologi Informasi Support 1. Pengoperasian Sistem a. Definisi Pengoperasian Sistem b. Lingkup Pengoperasian Sistem c. Indikator Keberhasilan 2. Pemeliharan Sistem a. Definisi Pemeliharan Sistem b. Lingkup Pemeliharan Sistem c. Indikator Keberhasilan 3. Pelanggaran dan Sanksi a. Pelanggaran Privasi b. Penyalahgunaan Data Pribadi c. Penyalahgunaan Informasi Umum d. Pelanggaran terhadap Kerahasiaan Korespondensi e. Kepemilikan Terlarang Terhadap Informasi Pribadi Seseorang f. Perilaku Kejahatan Untuk Pembobolan Sistem Komputer dan g. Data Komputer h. Pelanggaran Terhadap Hak Akses i. Sanksi Atas Pelanggaran Peraturan j. Sanksi Atas Pelanggaran Pemanfaatan dan Pengelolaan Data k. Pelanggaran Keamanan Infrastruktur Teknologi Informasi 4. Ketentuan Lain

80

Bab IV Kebijakan Dan Aturan Teknologi Informasi Kota Tangerang Penutup

IV.1 Sumber Daya Teknologi Informasi dan Kriteria Informasi


IV.1.1 Sumber daya Teknologi Informasi 1) Faedah teknologi informasi oleh Pemerintah Kota Tangerang dilakukan berdasarkan pada prinsip tata kelola yang wajib

mendayagunakan sumber daya teknologi informasi di Pemerintah Kota Tangerang secara maksimal 2) Sumber daya teknologi informasi di Pemerintah Kota Tangerang adalah informasi, aplikasi, infrastruktur, dan sumber daya manusia teknologi informasi yang mendukung terlaksananya kegiatan

kepemerintahan 3) Sumber daya teknologi informasi di Pemerintah Kota Tangerang merupakan aset layanan teknologi informasi yang terdiri dari : a. Informasi adalah data Pemerintah Kota Tangerang yang

mendefinisikan lingkup kebutuhan informasi yang dipetakan ke dalam proses bisnis Pemerintah Kota Tangerang b. Aplikasi adalah proses kegiatan kepemerintahan yang

mendefinisikan lingkup aplikasi beserta persyaratan dan spesifikasi desain apa saja yang dibutuhkan oleh Pemerintah Kota Tangerang untuk mengakomodasi seluruh level proses bisnis yang meliputi transaksional, operasional, analisis, pengawasan dan perencanaan oleh Pemerintah Kota Tangerang selalu sesuai dengan kebutuhan. c. Infrastruktur adalah topologi, konfigurasi dan spesifikasi

infrastruktur teknologi beserta pendekatan siklus hidupnya untuk memastikan infrastruktur teknologi yang digunakan d. Sumber daya manusia teknologi informasi adalah sumber daya manusia yang diperlukan untuk merencanakan, mengorganisir, mendapatkan, menerapkan, menyampaikan, mendukung,

81

memonitor dan mengevaluasi informasi sesuai dengan deskripsi peran, kebijakan serta prosedur untuk menjalankan selurus proses dalam pengelolaan teknologi informasi IV.1.2 Kriteria Informasi 1) Pelaksanaan tata kelola teknologi informasi di Pemerintah Kota Tangerang berdasarkan pada prinsip dasar tata kelola teknologi informasi nasional, sehingga kebutuhan informasi untuk kegiatan pemerintahan di Kota Tangerang dapat terpenuhi dan sesuai dengan kriteria informasi yang berkualitas. 2) Kriteria informasi yang berkualitas adalah : a. Efektivitas, terkait dengan pengelolaan informasi yang relevan dan berhubungan pada proses kegiatan pemerintahan serta disampaikan secara tepat waktu, benar, konsisten, dan mudah. b. Efisiensi, terkait dengan ketentuan informasi melalui penggunaan sumber daya secara optimal yang dicapai melalui konsep mekanisme shared service baik di lingkungan internal satuan kerja perangkat daerah maupun antar satuan kerja perangkat daerah. c. Kerahasiaan, terkait dengan pengamanan terhadap informasi yang bersifat sensitif dan aksesibilitas pihak-pihak yang tidak berhak d. Integritas, terkait dengan keakuratan dan kelengkapan informasi yang terkandung serta validitas informasi sesuai dengan nilai dan harapan tujuan kepemerintahan e. Ketersediaan, terkait dengan ketersediaan informasi pada saat diperlukan oleh proses bisnis di kepemerintahan f. Kepatuhan, terkait dengan kepatuhannya pada hukum, regulasi, panduan, tingkat perjanjian layanan, maupun standar legalitas bidang teknologi informasi g. Kehandalan, terkait dengan penyediaan informasi yang tepat bagi eksekutif pemerintahan dalam rangka mendukung kegiatan operasional kepemerintahan dan menjalankan tanggung jawab tata kelolanya.

82

IV.2

Kebijakan

Tata

Kelola

Teknologi

Informasi

Pemerintah Kota Tangerang


Kebijakan tata kelola teknologi informasi di Pemerintah Kota Tangerang bertujuan untuk : a. Memberikan batasan dan panduan bagi Pemerintah Kota Tangerang dan entitas pengambil keputusan di dalamnya dalam pengelolaan sumber daya teknologi informasi; b. Mendayagunakan sumber daya teknologi informasi di Pemerintah

Kota Tangerang yang dilaksanakan berdasarkan kriteria informasi yang berkualitas; c. Mengantisipasi perkembangan kebutuhan sumber daya teknologi informasi di Pemerintah Kota Tangerang agar dapat direncanakan secara lebih baik; d. Mendukung ketersediaan pelayanan teknologi informasi dan

komunikasi bagi satuan kerja perangkat daerah di Pemerintah Kota Tangerang; dan e. Melindungi aset Pemerintah Kota Tangerang yang berupa sumber daya teknologi informasi.

IV.3 Dewan Teknologi Informasi dan Komunikasi Daerah Kota Tangerang


Dewan Teknologi Informasi dan Komunikasi Daerah (DETIKDA) Kota Tangerang terdiri dari empat komisi yang terkait dengan sumber daya teknologi informasi sebagai berikut : a. Komisi Informasi b. Komisi Aplikasi c. Komisi Infrastruktur d. Komisi Organisasi dan Manajemen Teknologi Informasi IV.3.1 Tugas Pokok, Fungsi, dan Wewenang Detikda Kota Tangerang 1) Detikda Kota Tangerang mempunyai tugas pokok memastikan implementasi teknologi informasi yang tepat dan berkelanjutan dan secara khusus juga mengoordinasikan hubungan antar institusi 83

pemerintahan di tingkat daerah/SKPD untuk memastikan terlaksananya flagship-flagship teknologi informasi daerah prioritas. 2) Detikda Kota Tangerang mempunyai fungsi memastikan semua target manajemen strategis IT/IS bisa tercapai dan berlaku sebagai pengambil keputusan final. 3) Detikda Kota Tangerang mempunyai kewenangan untuk: a. sinkronisasi dan integrasi rencana TIK Tangerang b. mengawasi rencana belanja/investasi teknologi informasi di Pemerintah Kota

Pemerintah Kota Tangerang dan memastikan tidak terjadi tumpang tindih (redundancy) inisiatif teknologi informasi. c. mewujudkan tata kelola teknologi informasi yang baik di Pemerintah Kota Tangerang. IV.3.2 Komisi-Komisi di dalam Detikda Kota Tangerang 1) Komisi Informasi Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan lingkup kebutuhan informasi yang dipetakan ke dalam proses bisnis Pemerintahan Kota Tangerang 2) Komisi Aplikasi Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan lingkup aplikasi beserta persyaratan dan spesifikasi desain apa saja yang dibutuhkan oleh organisasi untuk mengakomodasi seluruh level proses bisnis

Pemerintah Kota Tangerang, seperti transaksional, operasional, pelaporan, analisa, monitoring, dan perencanaan. 3) Komisi Infrastruktur Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan topologi, konfigurasi, dan spesifikasi infrastruktur teknologi beserta pendekatan siklus hidupnya untuk memastikan infrastruktur teknologi yang digunakan organisasi selalu sesuai dengan kebutuhan. 4) Komisi Organisasi dan Manajemen Teknologi Informasi Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan struktur organisasi dan deskripsi peran, serta kebijakan dan prosedur untuk menjalankan seluruh proses dalam manajemen TEKNOLOGI INFORMASI. 84

IV.4 Data Dan Informasi


IV.4.1 Kepemilikan Data 1) Data dan informasi yang berasal, digunakan, dan dikelola oleh satuan kerja perangkat daerah adalah milik Pemerintah Kota Tangerang. 2) Pengelolaan dan pemanfaatan data dan informasi Pemerintah Kota Tangerang didasarkan atas kriteria informasi yang berkualitas. IV.4.2 Kewenangan Atas Data dan Informasi 1) Kewenangan pengelolaan data dan informasi di Pemerintah Kota Tangerang dilakukan oleh Dinas Informasi dan komunikasi Kota Tangerang, sesuai dengan tugas pokok dan fungsi satuan kerja perangkat daerah tersebut; 2) Satuan kerja perangkat daerah lain berhak mengadakan dan menggunakan data serta informasi Pemerintah Kota Tangerang untuk keperluannya, sesuai dengan tugas pokok dan fungsi yang dimiliki oleh satuan kerja perangkat daerah tersebut. 3) Pemanfaatan bersama data dan informasi Pemerintah Kota Tangerang harus direncanakan dengan baik dan pelaksanaannya menjadi tanggung jawab satuan kerja perangkat daerah yang berwenang atas data dan informasi tersebut. IV.4.3 Perencanaan dan Pembentukan Data 1) Data dan informasi Pemerintah Kota Tangerang harus direncanakan dan dibentuk dengan baik serta mempunyai kesesuaian dengan kriteria informasi yang berkualitas; 2) Rencana data dan informasi Pemerintah Kota Tangerang merupakan bagian dari rencana strategis pengembangan teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang; 3) Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang membuat dan menetapkan standar data informasi yang dimiliki oleh setiap unit pelaksana kegiatan;

85

4) Kodifikasi data dilakukan secara unik dan ditetapkan oleh Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang; 5) Satuan kerja perangkat daerah dapat merencanakan dan membentuk data sesuai dengan ketentuan dan standar yang telah ditentukan oleh Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang. IV.4.4 Pengaksesan dan Pengolahan Data 1) Data dan informasi Pemerintah Kota Tangerang dimanfaatkan untuk kepentingan Pemerintah Kota Tangerang, bukan untuk kepentingan yang mendatangkan keuntungan pribadi, atau hal lain yang dapat mengakibatkan kerugian Pemerintah Kota Tangerang. 2) Setiap satuan kerja perangkat daerah harus menjamin terpenuhinya kriteria informasi dalam proses pengelolaan data 3) Data dan informasi dari satuan kerja perangkat daerah dapat digunakan oleh satuan kerja perangkat daerah lainnya berdasarkan mekanisme dan prosedur yang telah ditentukan oleh Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang. 4) Data dan informasi Pemerintah Kota Tangerang yang masih berbentuk manual harus dikonversikan ke bentuk digital. IV.4.5 Pembaruan dan Penghapusan Data 1) Pembaruan (update) terhadap data dan informasi harus dilakukan secara periodik, oleh satuan kerja perangkat daerah yang mengelola data dan informasi tersebut. 2) Proses Back-Up terhadap data dan informasi wajib dilakukan secara periodik oleh satuan kerja perangkat daerah sesuai dengan prosedur pembaruan data yang berlaku. 3) Proses migrasi data dapat dilakukan oleh satuan kerja perangkat daerah melalui koordinasi dengan Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang.

86

4) Penghapusan (Disposal) terhadap data dan informasi dilakukan secara periodik sesuai dengan prosedur dan ketentuan tentang masa resensi data yang berlaku dan dilaksanakan oleh satuan kerja perangkat daerah yang mengelola data dan informasi tersebut. 5) Kerahasiaan data adalah tanggung jawab setiap satuan kerja perangkat daerah yang membentuk dan yang memanfaatkan data.

IV.5 Aplikasi Teknologi Informasi


IV.5.1 Kepemilikan Aplikasi 1) Aplikasi yang ada di lingkungan Pemerintah Kota Tangerang merupakan milik Pemerintah Kota Tangerang dan digunakan untuk mendukung berjalannya proses kegiatan pemerintahan. 2) Pengadaan, pemanfaatan, dan pengelolaan aplikasi dilaksanakan atas dasar kriteria informasi yang berkualitas. IV.5.2 Kewenangan Atas Aplikasi 1) Kewenangan pemanfaatan dan pemeliharaan aplikasi dilakukan oleh satuan kerja perangkat daerah yang menggunakan aplikasi tersebut, sesuai dengan tugas pokok serta fungsinya; 2) Satuan kerja perangkat daerah lain dapat menggunakan aplikasi untuk keperluan unitnya, sesuai dengan tugas pokok dan fungsi yang dimilikinya. IV.5.3 Perencanaan Aplikasi 1) Rencana pengembangan aplikasi Pemerintah Kota Tangerang

dilakukan secara tereintegrasi dan didasarkan atas rencana strategis pengembangan teknologi informasi tersebut. 2) Rencana strategis pengembangan teknologi informasi dibuat

berdasarkan rencana strategis Pemerintah Kota Tangerang. 3) Rencana pengembangan aplikasi harus berdasarkan pada analisis kelayakan terlebih dahulu yang antara lain berisi penilaian dan evaluasi aplikasi yang ada, kesiapan sumber daya manusia, dan ketersediaan infrastruktur teknologi informasi.

87

IV.5.4 Pengembangan Aplikasi 1) Pengembangan aplikasi oleh satuan kerja perangkat daerah didasarkan atas metodologi pengembangan yang sudah disepakati. 2) Pengembangan aplikasi oleh satuan kerja perangkat daerah harus mengutamakan azas kriteria informasi yang berkualitas dan dapat diintegrasikan dengan aplikasi lain secara efisien, serta mengacu pada perencanaan aplikasi seperti tersebut pada pasal 11. 3) Aplikasi yang bersifat umum dan bukan merupakan tugas pokok dan fungsi satuan kerja perangkat daerah, pengembangannya merupakan tugas Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang. 4) Pengembangan aplikasi diusahakan berdasarkan pada platform open source. 5) Pemanfaatan aplikasi non-open source (proprietary) tidak boleh bertentangan dengan peraturan yang berlaku tentang HAKI. 6) Pelaksanaan pengembangan aplikasi dapat dilakukan secara swakelola atau menggunakan jasa pihak ketiga sesuai dengan peraturan yang berlaku dan harus berkoordinasi dengan Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang. 7) Setiap pengembangan aplikasi harus dilengkapi dengan buku panduan/manual pengoperasian dan dokumen teknis aplikasi. IV.5.5 Pemanfaatan dan Pengelolaan Aplikasi 1) Aplikasi dimanfaatkan untuk keperluan Pemerintah Kota Tangerang. 2) Layanan aplikasi harus memenuhi kebutuhan informasi satuan kerja perangkat daerah berdasarkan prinsip efisien dan efektif. 3) Aplikasi dikelola satuan kerja perangkat daerah yang berwenang atas aplikasi tersebut dan berkoordinasi dengan Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang. 4) Pemanfaatan, dan pengelolaan aplikasi dilaksanakan atas dasar kriteria informasi yang berkualitas.

88

IV.5.6 Hak Akses 1) Hak Akses atas aplikasi diberikan kepada personil atas dasar kewenangan yang ditentukan berdasar tugas pokok dan fungsi satuan kerja perangkat daerahnya, untuk dapat melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya. 2) Hak akses diberikan kepada mereka yang: a. Memahami makna, tujuan, dan interpretasi aplikasi yang ada; b. Dapat memastikan keakuratan aplikasi tersebut serta dapat mempresentasikan informasi yang didapat dari aplikasi tersebut; c. Dapat bertanggung jawab atas penggunaan aplikasi tersebut. 3) Akses terhadap aplikasi dilakukan melalui fasilitas otentifikasi yang diterapkan untuk seluruh aplikasi Pemerintah Kota Tangerang. IV.5.7 Penggantian dan Penghapusan Aplikasi 1) Aplikasi yang sudah tidak mendukung operasionalisasi satuan kerja perangkat daerah di Pemerintah Kota Tangerang dapat

dipertimbangkan untuk diganti, diperbaharui atau dihapus. 2) Penggantian dan pembaharuan aplikasi harus memperhatikan prinsip efektivitas dan efisiensi biaya. 3) Penghapusan aplikasi dilakukan dengan mempertimbangkan sistem aplikasi lain yang terkait dengan sistem aplikasi tersebut sehubungan dengan data, informasi serta akses infrastruktur yang digunakan secara bersama. 4) Aturan penggantian, penghapusan, pembaharuan sistem aplikasi disesuaikan dengan aturan yang berlaku di Pemerintah Kota Tangerang.

IV.6 Infrastruktur Teknologi Informasi


IV.6.1 Ketentuan Umum 1) Infrastruktur teknologi informasi mencakup semua perangkat teknologi informasi yang ada di Pemerintah Kota Tangerang, meliputi sistem perangkat lunak, perangkat lunak pengelola data, perangkat keras,

89

perangkat jaringan dan komunikasi data yang digunakan untuk mendukung jalannya aplikasi Pemerintah Kota Tangerang. 2) Infrastruktur teknologi informasi yang digunakan oleh satuan kerja perangkat daerah adalah milik Pemerintah Kota Tangerang dan pengelolaannya didasarkan atas kriteria informasi yang berkualitas. IV.6.2 Kewenangan Atas Infrastruktur Teknologi Informasi 1) Infrastruktur teknologi informasi yang digunakan oleh satuan kerja perangkat daerah menjadi tanggung jawab satuan tersebut dan administrasi pengelolaannya dikoordinasikan dengan Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang. 2) Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang bertanggung jawab terhadap seluruh infrastruktur teknologi informasi yang digunakan secara bersama dan bersifat umum, terutama yang berorientasi terhadap layanan kepada masyarakat dan satuan kerja perangkat daerah Kota Tangerang. IV.6.3 Perencanaan Infrastruktur Teknologi Informasi 1) Perencanaan infrastruktur teknologi informasi dibuat dan diperbaharui secara reguler sesuai dengan rencana strategis pengembangan teknologi informasi. 2) Apabila terjadi perubahan terhadap rencana infrastruktur teknologi, perubahan tersebut dilakukan dengan mengidentifikasi biaya dan risiko yang terkait. IV.6.4 Pengadaan Infrastruktur Teknologi Informasi 1) Kebutuhan infrastruktur teknologi informasi diajukan oleh satuan kerja perangkat daerah yang membutuhkan ke Pemerintah Kota Tangerang dan pengadaannya dilakukan secara berkoordinasi dengan Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

90

2) Pengadaan infrastruktur teknologi informasi yang dilaksanakan oleh satuan kerja perangkat daerah harus didasarkan atas analisis kelayakan pemanfaatan infrastruktur teknologi informasi oleh unit tersebut. IV.6.5 Pengelolaan Infrastruktur Teknologi Informasi 1) Infrastruktur teknologi informasi yang digunakan oleh satuan kerja perangkat daerah pengelolaannya dilaksanakan oleh satuan

bersangkutan dengan berkoordinasi dengan Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang. 2) Layanan atas permasalahan dan insiden terhadap infrastruktur teknologi informasi yang menimpa satuan kerja perangkat daerah dilakukan oleh Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang. 3) Pemanfaatan infrastruktur teknologi informasi harus menjamin keselamatan pengguna yang menggunakan infrastruktur tersebut. IV.6.6 Keamanan Infrastruktur Teknologi Informasi 1) Pengelola teknologi informasi harus menjamin keamanan pemanfaatan infrastruktur teknologi informasi dari segala kemungkinan risiko yang merugikan pengguna maupun Pemerintah Kota Tangerang. 2) Standar dan prosedur keamanan infrastruktur teknologi informasi ditetapkan oleh Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang, berdasarkan kriteria teknologi informasi berkualitas. 3) Pemanfaatan infrastruktur teknologi informasi harus menjamin keselamatan pengguna yang menggunakan infrastruktur tersebut. IV.6.7 Pemusnahan Infrastruktur Teknologi Informasi 1) Infrastruktur teknologi informasi yang sudah tidak layak untuk digunakan harus dihentikan dan dihapuskan pemanfaatannya. 2) Penilaian atas kelayakan dan penghapusan infrastruktur teknologi informasi dilaksanakan sesuai dengan ketentuan dan prosedur yang berlaku.

91

IV.7 Sumber Daya Manusia Teknologi Informasi


Yang ada dalam kebijakan dan peraturan tata kelola mengenati sumber daya manusia sebagai berikut :

1) Kebutuhan sumber daya manusia teknologi informasi didasarkan atas rencana strategis pengembangan teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang. 2) Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang dapat menetapkan standar, kualifikasi, dan kompetensi sumber daya manusia teknologi informasi. 3) Jenjang karier sumber daya manusia teknologi informasi ditetapkan oleh pimpinan Pemerintah Kota Tangerang berdasarkan aturan dan ketentuan kepegawaian yang berlaku. 4) Perencanaan, pengadaan, pengelolaan dan pemberhentian sumber daya manusia teknologi informasi sesuai dengan aturan dan ketentuan kepegawaian yang berlaku di Pemerintah Kota Tangerang. 5) Sumber daya manusia teknologi informasi secara struktural

bertanggung jawab terhadap kepala satuan kerja perangkat daerah dan secara fungsional bertanggung jawab terhadap kepala Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang.

IV.8 Aturan Umum Penyelenggaraan Teknologi Informasi


IV.8.1 Hak Atas Kekayaan Intelektual dan Lisensi 1) Pemerintah Kota Tangerang dan semua satuan kerja perangkat daerah Pemerintah Kota Tangerang bertanggung jawab untuk mematuhi ketentuan undang-undang hak cipta yang berlaku dan ketentuan tentang Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI); dan 2) Penggunaan peralatan komputer dan komunikasi harus disesuaikan dengan ketentuan yang terdapat pada perjanjian atau kontrak yang dibuat untuk pembelian, peminjaman, dan atau penggunaan peralatan.

92

IV.8.2 Manajemen Permasalahan 1) Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang, menyediakan dukungan layanan melalui telepon atau melalui pesan singkat online agar dapat berinteraksi secara langsung pada saat jam kerja untuk menangani permasalahan sumber daya informasi. 2) Layanan yang bersifat mendesak di luar jam kerja diselenggarakan untuk menangani permasalahan yang bersifat kritis bagi Pemerintah Kota Tangerang. 3) Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang, menetapkan standar permasalahan dan prosedur penanganannya berdasarkan skala prioritas tertentu dan mengacu kepada kriteria informasi berkualitas. 4) Pengelola harus dapat menekan dampak yang merugikan dari kesalahan yang terjadi pada infrastruktur teknologi informasi. 5) Pengelola harus dapat mencegah penyebab kesalahan yang terjadi, terulang kembali di masa yang akan datang. 6) Permasalahan yang tidak dapat diselesaikan oleh Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang, dapat diserahkan kepada pihak ketiga dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku di Pemerintah Kota Tangerang. IV.8.3 Manajemen Insiden 1) Pengelola harus memastikan efektivitas dari metode dan prosedur standar yang diterapkan dalam menangani seluruh perubahan yang terjadi pada Pemerintah Kota Tangerang. 2) Pengelola harus menekan dampak negatif yang disebabkan oleh insiden yang terjadi pada aktivitas teknologi informasi pemerintahan Kota Tangerang. 3) Pengelola dapat memastikan ketersediaan dan menjaga kualitas layanan teknologi informasi pada tingkat terbaik.

93

IV.8.4 Manajemen Perubahan 1) Pengelola harus memastikan efektivitas dari metode dan prosedur standar yang diterapkan dalam menangani seluruh perubahan yang terjadi pada Pemerintah Kota Tangerang. 2) Pengelola harus dapat menekan dampak yang disebabkan oleh kualitas layanan teknologi informasi yang rendah, akibat pengaruh dari perubahan tersebut. IV.8.5 Manajemen Konfigurasi 1) Harus dilakukan pencatatan, penghitungan, dan verifikasi rekaman konfigurasi komponen aplikasi yang sesuai dengan infrastruktur teknologi informasi di Pemerintah Kota Tangerang. 2) Harus dapat memastikan bahwa seluruh proses pengelolaan informasi dapat berjalan dengan baik. 3) Keluaran dari konfigurasi manajemen digunakan untuk mendukung proses-proses lainnya seperti, insiden manajemen, masalah manajemen dari perubahan manajemen yang terjadi di Pemerintah Kota Tangerang. 4) Perlu disiapkan mekanisme pengelolaan data konfigurasi teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang secara digital. IV.8.6 Manajemen Rilis 1) Adanya penetapan platform yang berdiri sendiri dalam

mendistribusikan perangkat lunak dan perangkat keras, yang meliputi kontrol lisensi untuk seluruh infrastruktur teknologi informasi yang digunakan di Pemerintah Kota Tangerang. 2) Harus dapat memastikan bahwa kontrol lisensi, pengujian dan sertifikasi perangkat lunak dan perangkat keras sudah tepat. 3) Dilakukan kontrol kualitas selama proses pengembangan dan implementasi perangkat keras dan perangkat lunak baru. IV.8.7 Manajemen Kapasitas 1) Pengelola harus memastikan bahwa kapasitas teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang sesuai dengan kebutuhan kegiatan

94

pemerintahan Kota Tangerang saat ini dan masa yang akan datang, agar tercapai efektivitas biaya. 2) Pengelola melakukan proses analisis terhadap perubahan infrastruktur secara maksimal, disesuaikan dengan perencanaan pengembangan layanan teknologi informasi. 3) Perlu dilakukan rencana pengembangan kapasitas untuk pelayanan teknologi informasi. 4) Harus dilakukan pengawasan secara berkala terhadap kinerja dan beban kapasitas sumber daya TI yang digunakan saat ini. IV.8.8 Manajemen Layanan Kontinuitas Teknologi Informasi 1) Pengelola menjamin dan meyakinkan bahwa akan dilakukan pengembalian (restore) layanan Teknologi Informasi jika terjadi bencana. 2) Untuk mengantisipasi terjadinya bencana, perlu melakukan: analisis risiko, manajemen perencanaan, Pengujian perencanaan dan

Manajemen resiko. 3) Perlu dilakukan pengembangan Rencana Pemulihan Bencana ( Disaster Recovery Plan) untuk menjamin adanya layanan kontinuitas teknologi informasi. IV.8.9 Manajemen Ketersediaan 1) Komponen Teknologi Informasi, baik yang sudah melewati masa garansi atau masih dalam masa garansi, perlu dilakukan pengukuran kinerja komponen teknologi informasi yang memenuhi kriteria handal, dapat dirawat, dapat diservis, tahan dan aman. 2) Pengukuran kinerja harus dilakukan secara berkala dan hasilnya dibuat sebagai laporan berkala Dinas Informasi dan Komunikasi selaku pengelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang. IV.8.10 Pengelolaan Tingkat Layanan 1) Seluruh kesepakatan yang dilakukan untuk pemenuhan layanan Teknologi Informasi, harus dipastikan telah ditaati.

95

2) Dampak merugikan yang disebabkan oleh kualitas layanan Teknologi Informasi yang rendah dapat ditekan pada tingkat yang dapat diterima oleh pengguna. 3) Syarat-syarat pemenuhan dan spesifikasi layanan harus disertakan secara tertulis pada services level agreement (SLA). IV.8.11 Manajemen Keamanan 1) Kebutuhan keamanan harus didefinisikan dalam Service Level Agreement (SLA). 2) Kebutuhan eksternal lainnya dijelaskan lebih spesifik dalam kontrak perundangan dan kebijakan internal yang terkait. 3) Kebutuhan garansi kontinuitas layanan TI di Pemerintah Kota Tangerang dituangkan dalam service level agreement (SLA). IV.8.12 Pengaturan Finansial 1) Pemerintah Kota Tangerang menetapkan anggaran untuk pengadaan, pengelolaan, dan pemeliharaan sumber daya informasi 2) Pengelolaan keuangan untuk kebutuhan sumber daya informasi diatur sesuai dengan ketentuan dan prosedur yang berlaku di Pemerintah Kota Tangerang IV.8.13 Manajemen Belanja dan Investasi Manajemen Belanja dan Investasi teknologi Informasi merupakan proses pengelolaan anggaran untuk keperluan belanja dan investasi teknologi informasi. Realisasi belanja dan investasi ini dilakukan melalui mekanisme penganggaran tahunan. IV.8.13.1 Lingkup Manajemen Belanja dan Investasi 1) Seluruh tipe belanja dan investasi teknologi informasi yang mempunyai hubungan konsekuensi langsung dengan anggaran (termasuk juga pinjaman atau hibah, jika mempunyai konsekuensi langsung dengan anggaran), menggunakan referensi Panduan Umum Tata Kelola Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional yang diterbitkan oleh Kementrian Komunikasi dan Informatika. 2) Sinkronisasi dan integrasi belanja dan investasi meliputi:

96

a) Pengelolaan

belanja

dan

investasi

teknologi

informasi

dilakukan melalui mekanisme penyusunan Rencana Kegiatan dan Anggaran institusi, seiring dengan bidang-bidang lainnya, sesuai dengan regulasi yang berlaku. b) Komisi Detikda Kota Tangerang melakukan review dan persetujuan atas Rencana Kegiatan dan Anggaran teknologi informasi yang diajukan oleh Satuan Kerja Pengelola Teknologi Informasi atau Satuan Kerja Pemilik Proses Bisnis. Review dan persetujuan ini ditujukan untuk memastikan tidak adanya redundansi proyek teknologi Informasi di tiap SKPD. c) Detikda melakukan review dan memberikan persetujuan atas Rencana Kegiatan dan Anggaran teknologi informasi di tingkat Pemerintah Kota Tangerang, serta Rencana Kegiatan dan Anggaran teknologi informasi yang terkait langsung dengan implementasi Flagship teknologi informasi Kota Tangerang. IV.8.13.2 Pemilihan Mekanisme Penganggaran 1) Ada dua tipe pengeluaran (expenditures) yang bisa muncul dalam anggaran belanja teknologi informasi: a) Pengeluaran Operasi (Operational Expenditure = OpEx). Pengeluaran Operasi (OpEx) teknologi informasi adalah pengeluaran teknologi informasi dalam rangka menjaga tingkat dan kualitas layanan. Yang bisa dimasukkan dalam kriteria OpEx adalah antara lain biaya gaji dan lembur, biaya sewa alat, biaya overhead, ATK dan lain-lain. b) Pengeluaran Modal (Capital Expenditure = CapEx). Pengeluaran modal (CapEx) teknologi informasi adalah investasi dalam bentuk aset/infrastruktur teknologi informasi yang diperlukan untuk memberikan, memperluas dan/atau meningkatkan kualitas layanan publik. Nilai buku aset akan disusut (depresiasi) selama umur ekonomisnya yang wajar (kecuali tanah). Yang termasuk CapEx antara lain:

pembangunan/pembelian jaringan, server dan PC, perangkat lunak, bangunan, dan tanah. 2) Kriteria Pemilihan Mekanisme Penganggaran adalah sebagai berikut: 97

a) Umur ekonomis sumber daya teknologi informasi Pengeluaran teknologi informasi yang mempunyai umur ekonomis lebih dari satu tahun bisa dipertimbangkan untuk menggunakan CapEx. b) Ketersediaan anggaran Jika institusi mempunyai anggaran teknologi informasi yang terbatas sebaiknya menggunakan pola OpEx (misal sewa atau outsourcing) karena cenderung lebih murah dibanding beli atau buat sendiri. c) Tingkat kecepatan keusangan (obsoleteness) Untuk teknologi yang cepat usang dengan tingkat kembalian yang yang tidak jelas atau berjangka panjang maka sebaiknya menggunakan pola OpEx. d) Nilai strategis teknologi informasi Sumber daya teknologi informasi yang bernilai strategis tinggi (kerahasiaan, nilai ekonomi, kedaulatan negara, dan hal lain yang sejenis) sebaiknya menggunakan pola CapEx. e) Karakteristik Proyek (skala, risiko, dll) Proyek teknologi informasi dengan skala (magnitude) besar biasanya juga punya risiko besar. Risiko yang besar bisa diminimalkan dengan menggunakan pola OpEx. Dengan OpEx, biaya dan risiko menjadi lebih terukur (bulanan atau tahunan). f) Urgensi Sumber daya teknologi informasi yang dibutuhkan

ketersediaannya dalam waktu singkat bisa menggunakan OpEx, misal dengan cara sewa atau outsourcing. g) Ketersediaan Pemasok Keberadaan pemasok (vendor) menjadi hal yang harus dipertimbangkan karena CapEx atau OpEx bisa tergantung dari ada tidaknya pemasok (vendor). h) Ketersediaan Sumber Daya Sumber daya manusia teknologi informasi yang ada di dalam institusi bisa menentukan pola yang akan digunakan. Jika

98

institusi tidak memiliki SDM teknologi informasi yang memadai maka OpEx (sewa atau outsourcing) bisa jadi pilihan. i) Capital Budgeting Pembuatan keputusan belanja/investasi teknologi informasi sebaiknya menggunakan perhitungan capital budgeting antara lain, Internal Rate of Return (IRR), Net Present Value (NPV), Payback Period, Cost-Benefit Ratio, dan Return on Investment (RoI). j) Visi dan Misi Institusi. Keputusan belanja dan investasi teknologi informasi bisa sangat dipengaruhi oleh visi dan misi institusi. Sebelum membuat keputusan belanja dan investasi teknologi informasi sebaiknya merujuk ke visi dan misi institusi untuk

mengevaluasi relevansinya. IV.8.13.3 Indikator Keberhasilan Indikator keberhasilan manajemen belanja/investasi antara lain: a) Digunakannya sumber-sumber pendanaan yang efisien. b) Kesesuaian realisasi penyerapan anggaran teknologi informasi dengan realisasi pekerjaan yang direncanakan. c) Diperolehnya sumber daya teknologi informasi yang berkualitas dengan melalui proses belanja dan investasi ang efisien, cepat, bersih dan transparan. IV.8.14 Realisasi Sistem Realisasi sistem teknologi informasi merupakan proses yang ditujukan untuk mengimplementasikan perencanaan teknologi informasi, mulai dari pemilihan sistem teknologi informasi sampai dengan evaluasi pasca implementasi. IV.8.14.1 Lingkup Realisasi Sistem 1) Identifikasi dan pemilihan alternatif sistem, antara lain sebagai berikut: a) Pemilihan alternatif sistem atau proses pemilihan sistem dari alternatif sistem yang telah ada, dilakukan menggunakan referensi hasil studi kelayakan.

99

b) Manajemen teknologi informasi melakukan studi kelayakan yang setidaknya terdiri dari aktivitas: penentuan kebutuhan secara fungsional proses bisnis dan persyaratan-persyaratan teknis, penentuan manfaat (benefit) apa yang hendak dicapai dengan keberadaan sistem yang akan dikembangkan, serta analisis risiko terkait dengan proses bisnis. c) Untuk sistem teknologi informasi berskala besar, strategis, dan berpotensi mempengaruhi sistem-sistem teknologi informasi sebelumnya, pemilihan alternatif sistem teknologi informasi dapat dilakukan melalui mekanisme Proof of Concept (POC). Hanya sistem-sistem teknologi informasi yang

dinyatakan lulus POC yang dapat mengikuti proses formal seleksi atau tender. Pelaksanaan POC dilakukan berdasarkan skenario teknis yang disetujui oleh pihak institusi pemerintah dan vendor terkait. d) Pelaksanaan pemilihan sistem dari alternatif yang ada berdasarkan aturan terkait tentang pengadaan barang dan jasa yang sudah ada sebelumnya. 2) Realisasi Software Aplikasi meliputi: a) Pengembangan dan/atau pengadaan (akuisisi) software aplikasi dilakukan berdasarkan metodologi System Development Life Cycle (SDLC) yang dipergunakan secara luas oleh industri software, yang minimal mencakup kebutuhan akan: Penerjemahan kebutuhan/persyaratan bisnis ke dalam spesifikasi desain; Penyusunan desain detail dan teknikal software aplikasi, termasuk juga di sini pengendalian aplikasi ( Application Control) (yang memungkinkan setiap pemrosesan dalam software apliasi akurat, lengkap, tepat waktu, terotorisasi dan dapat diaudit) dan pengendalian

100

keamanan aplikasi (application security control) (yang memungkinkan (confidentiality), terpenuhinya ketersediaan aspek: kerahasiaan dan

(availability),

integritas (integrity). Implementasi desain detail dan teknikal ke dalam kode program (coding). Manajemen perubahan persyaratan/kebutuhan Pelaksanaan penjaminan mutu (Quality Assurance) Uji coba (testing): unit testing, system testing, integration testing, User Acceptance Test (UAT) Instalasi dan akreditasi b) Metoda SDLC juga diimplementasikan atas upgrade atas software aplikasi yang ada (eksisting) bersifat utama (mayor), yang menghasilkan perubahan signifikan atas desain dan fungsionalitas yang ada (eksisting). c) Setiap software aplikasi yang direalisasikan harus disertai dengan training dan/atau transfer pengetahuan kepada

pengguna dan administrator sistem. d) Setiap software aplikasi yang direalisasikan harus disertai oleh dokumentasi berikut ini: Dokumentasi hasil aktivitas tahapan-tahapan dalam SDLC Manual Pengguna, Operasi, Dukungan Teknis dan Administrasi Materi transfer pengetahuan dan Materi Training 3) Realisasi Infrastruktur Teknologi meliputi: a) Teknologi infrastruktur mencakup perangkat keras pemrosesan informasi (server, workstation, dan peripheral), jaringan komunikasi dan software infrastruktur (sistem operasi, tool sistem). b) Pertimbangan kapasitas infrastruktur teknologi disesuaikan dengan kebutuhan, sehingga setiap realisasi infrastruktur

101

teknologi selalu disertai sebelumnya dengan analisis kebutuhan kapasitas. c) Setiap realisasi infrastruktur teknologi selalu memperhatikan kontrol terkait dengan faktor keamanan dan auditability (memungkinkan audit atas kinerja dan sejarah transaksi yang dilakukan), dengan tingkat kedalaman spesifikasi disesuaikan dengan kebutuhan manajemen. d) Tahapan testing selalu dilakukan sebelum masuk tahapan operasional, yang dilakukan di lingkungan terpisah

(environment test) jika memungkinkan. 4) Realisasi Pengelolaan Data meliputi: a) Setiap langkah pengelolaan data harus memperhatikan tahapan: input, proses, dan output data. b) Pada tahapan input, prosedur yang harus dijalankan adalah: prosedur akses data, prosedur transaksi data untuk memeriksa akurasi, kelengkapan, dan validitasnya, serta prosedur

pencegahan kesalahan input data. c) Pada tahapan proses, prosedur yang harus dijalankan adalah: prosedur pengolahan data, prosedur validasi dan editing, serta prosedur penanganan kesalahan d) Pada tahapan output, prosedur yang harus dijalankan adalah: Prosedur distribusi, penanganan kesalahan, dan keamanan data. 5) Indikator Keberhasilan Realisasi sistem sebagai berikut: a) Peningkatan jumlah realisasi sistem yang tidak mengalami backlog (tertunda dan mendesak untuk segera diselesaikan). b) Persentase realisasi sistem yang disetujui oleh pemilik proses bisnis dan manajemen teknologi informasi. c) Jumlah realisasi software aplikasi yang diselesaikan tepat waktu, sesuai spesifikasi dan selaras dengan arsitektur teknologi informasi. d) Jumlah realisasi software aplikasi tanpa permasalahan integrasi selama implementasi. e) Jumlah realisasi software aplikasi yang konsisten dengan perencanaan teknologi informasi yang telah disetujui. 102

f) Jumlah software aplikasi yang didukung dokumentasi memadai dari yang seharusnya. g) Jumlah implementasi software aplikasi yang terlaksana tepat waktu. h) Penurunan jumlah downtime infrastruktur. IV.8.15 Pengoperasian Sistem Operasi sistem merupakan proses penyampaian layanan teknologi informasi, sebagai bagian dari dukungannya kepada proses bisnis manajemen, kepada pihak-pihak yang membutuhkan sesuai spesifikasi minimal yang telah ditentukan sebelumnya. IV.8.15.1 Lingkup Pengoperasian Sistem 1) Manajemen tingkat layanan a. Manajemen teknologi informasi bertanggung jawab atas penyusunan dan update katalog layanan teknologi informasi, yang berisi sistem yang beroperasi dan layanan-layanan teknologi informasi yang menyusunnya. b. Diprioritaskan bagi layanan-layanan teknologi informasi

kritikal yang menyusun sebuah operasi sistem teknologi informasi harus memenuhi Service Level Agreement (SLA) yang ditetapkan sebagai sebuah requirement (persyaratan) oleh pemilik proses bisnis dan disetujui oleh manajemen teknologi informasi. c. Aspek minimal yang harus tercakup dalam setiap SLA layanan teknologi informasi kritikal tersebut mencakup: Waktu yang diperlukan untuk setiap layanan teknologi informasi yang diterima oleh konsu men. Prosentase tingkat ketersediaan (availability) sistem teknologi informasi. Waktu yang diperlukan untuk penyelesaian pengaduan insiden atau permasalahan dengan beberapa tingkatan kritikal sesuai dengan kebutuhan

103

d. Pencapaian SLA-SLA tersebut dilaporkan secara reguler oleh manajemen teknologi informasi kepada Komite Detikda untuk di-review. 2) Keamanan dan Keberlangsungan Sistem a. Setiap operasi sistem teknologi informasi harus memperhatikan persyaratan minimal aspek keamanan sistem dan

keberlangsungan sistem, terutama sistem teknologi informasi yang memfasilitasi layanan-layanan kritikal. b. Aspek keamanan dan keberlangsungan sistem minimal yang harus terpenuhi mencakup hal-hal berikut ini: Confidentiality: akses terhadap data/informasi dibatasi hanya bagi mereka yang punya otoritas. Integrity: data tidak boleh diubah tanpa ijin dari yang berhak Authentication: untuk meyakinkan identitas pengguna sistem Availability: terkait dengan ketersediaan layanan, termasuk up-time dari situs web. c. Mekanisme dasar yang harus dipenuhi untuk memastikan tercapainya aspek-aspek keamanan dan keberlangsungan sistem mencakup hal-hal berikut ini: Untuk pengamanan dari sisi software aplikasi dapat diimplementasikan komponen standar sebagai berikut: Metoda scripting software aplikasi yang aman Implementasi mekanisme otentikasi dan

otorisasi di dalam software aplikasi yang tepat Pengaturan keamanan sistem database yang tepat Untuk pengamanan dari sisi infrastruktur teknologi dapat diimplementasikan komponen standar sebagai berikut: Hardening dari sisi sistem operasi

104

Firewall, sebagai pagar untuk menghadang ancaman dari luar sistem Intrusion Detection System/Intrution-Prevention Systems (IDS/IPS), sebagai pendeteksi atau pencegah aktivitas ancaman terhadap sistem

Network monitoring tool, sebagai usaha untuk melakukan monitoring atas aktivitas di dalam jaringan

Log processor dan analysis, untuk melakukan pendeteksian dan analisis kegiatan yang terjadi di sistem.

Untuk sistem kritikal dengan SLA yang ketat, dapat ditempuh melalui penyediaan sistem cadangan yang dapat secara cepat mengambil alih sistem utama jika terjadi gangguan ketersediaan (availability) pada sistem utama. Assessment kerentanan keamanan sistem (security vulnerability system) secara teratur sesuai dengan kebutuhan. Penyusunan IT Contingency Plan khususnya yang terkait dengan proses-proses bisnis kritikal, yang diuji validitasnya secara teratur sesuai dengan kebutuhan. 3) Manajemen Software Aplikasi a. Setiap software aplikasi harus selalu menyertakan prosedur backup dan restore, dan juga mengimplementasikan

fungsionalitasnya di dalam software aplikasi. b. Setiap pengoperasian software aplikasi harus disertai oleh dokumentasi berikut ini: Dokumentasi hasil aktivitas tahapan-tahapan dalam SDLC Manual Pengguna, Operasi, Dukungan Teknis dan Administrasi Materi transfer pengetahuan dan Materi Training

105

4) Manajemen Infrastruktur a. Setiap pengoperasian infrastruktur teknologi selalu

memperhatikan kontrol yang terkait dengan faktor keamanan dan auditability (memungkinkan audit atas kinerja dan sejarah transaksi yang dilakukan). 5) Manajemen Data a. Data dari setiap software aplikasi secara kumulatif juga dibackup secara terpusat dalam media penyimpanan data ( data storage), terutama software-software aplikasi kritikal. b. Backup data dilakukan secara reguler, dengan frekuensi dan jenis backup disesuaikan dengan tingkat kritikal sistem. c. Dilakukan pengujian secara teratur mekanisme backup dan restore data, untuk memastikan integritas dan validitas prosedur. d. Implementasi mekanisme inventori atas media-media

penyimpanan data, terutama media-media yang off-line. 6) Manajemen Layanan oleh Pihak Ketiga a. Layanan TIK dapat diselenggarakan sebagian atau seluruhnya oleh pihak ketiga, dengan mempertimbangkan faktor-faktor berikut ini: Sumber daya internal yang dimiliki oleh institusi pemerintah terkait kurang memungkinkan, untuk

mencapai tingkat layanan minimal yang diberikan kepada konsumen (publik atau bisnis). Seluruh data yang diolah melalui layanan pihak ketiga adalah data milik institusi pemerintahan terkait, dan pihak ketiga harus menjaga kerahasiaannya dan tidak berhak menggunakannya untuk hal-hal di luar

kerjasama dengan institusi pemerintahan. b. Seluruh layanan teknologi informasi yang diselenggarakan oleh pihak ketiga harus mematuhi ketentuan-ketentuan operasi sistem yang telah dijelaskan sebelumnya: Manajemen tingkat layanan

106

Keamanan dan keberlangsungan sistem Manajemen Software Aplikasi Manajemen Infrastruktur Manajemen Data c. Secara reguler pihak ketiga penyelenggara layanan teknologi informasi harus memberikan laporan atas tingkat kepatuhan terhadap ketentuan-ketentuan operasi sistem di atas. d. Pihak institusi pemerintahan yang layanannya diselenggarakan oleh pihak ketiga terkait secara reguler dan insidental dapat melakukan audit atas laporan yang disampaikan oleh pihak ketiga untuk memastikan validitasnya, baik dilakukan secara internal atau menggunakan jasa pihak ketiga lain yang independen. IV.8.16 Indikator Keberhasilan Pengoperasian Sistem 1) Terkait dengan manajemen tingkat layanan a. Prosentase operasi sistem kritikal yang layanan-layanan teknologi informasi-nya disertai dengan SLA b. Prosentase layanan teknologi informasi yang memenuhi SLA 2) Terkait dengan keamanan dan keberlangsungan sistem a. Tingkat kepatuhan sistem terhadap kriteria minimum yang telah ditetapkan. b. Penurunan jumlah insiden yang terjadi terkait dengan permasalahan keamanan dan keberlangsungan sistem. c. Penurunan jumlah insiden yang menyebabkan downtime. d. Penurunan jumlah waktu downtime total per durasi waktu. 3) Terkait dengan manajemen software aplikasi a. Tingkat kepatuhan pengguna terhadap prosedur-prosedur yang telah ditetapkan b. Penurunan jumlah kegagalan pengoperasian software aplikasi 4) Terkait dengan manajemen infrastruktur a. Tingkat kepatuhan pengguna terhadap prosedur-prosedur yang telah ditetapkan b. Penurunan jumlah kegagalan pengoperasian infrastruktur 107

5) Terkait dengan manajemen data a. Penurunan jumlah kegagalan restore data kritikal b. Penurunan jumlah insiden terkait dengan permasalahan integritas data 6) Terkait dengan manajemen layanan oleh pihak ketiga a. Jumlah atau prosentase operasi sistem teknologi informasi yang memenuhi SLA b. Jumlah atau prosentase operasi sistem teknologi informasi yang memenuhi ketentuan minimum keamanan dan keberlangsungan sistem c. Jumlah atau prosentase operasi sistem teknologi informasi yang memenuhi ketentuan minimum manajemen data d. Penurunan jumlah insiden yang menyebabkan downtime e. Penurunan jumlah waktu downtime total per durasi waktu f. Penurunan jumlah kegagalan restore data kritikal g. Penurunan jumlah insiden terkait dengan permasalahan integritas data IV.8.17 Pemeliharaan Sistem Pemeliharaan sistem merupakan proses untuk memastikan bahwa seluruh sumber daya TIK dapat berfungsi sebagaimana mestinya dalam durasi waktu siklus hidup yang seharusnya, dalam rangka mendukung operasi sistem secara optimal. IV.8.17.1 Lingkup Pemeliharaan Sistem 1) Pemeliharaan software aplikasi a. Pemeliharaan software aplikasi b. Manajemen teknologi informasi menerapkan mekanisme patching software aplikasi atas software aplikasi yang dikembangkan secara mandiri atau kerjasama dengan pihak ketiga. c. Upgrade yang bersifat kecil (minor) atas software aplikasi minimal harus melalui regression test dan harus disertai dengan update dokumentasi yang terkait langsung dengan modul yang di-upgrade. 108

2) Pemeliharaan Infrastruktur Teknologi a. Manajemen TIK menerapkan mekanisme patching infrastruktur teknologi (yaitu update patch atas infrastruktur teknologi untuk menutup lobang kerentanan) atas seluruh infrastruktur

teknologinya. M ekanisme patching ini jika memungkinkan dapat difasilitasi secara otomatis dengan software tool, sehingga meningkatkan efisiensi di sisi administrator dan pengguna akhir. Mekanisme patching ini minimal dilakukan atas: System software Perangkat-perangkat jaringan System software di server dan workstation Database server b. Secara reguler manajemen dan TIK melakukan penilaian dengan

pertumbuhan

kapasitas

membandingkannya

estimasi pertumbuhan. Berdasarkan analisis perbandingan tersebut, manajemen TIK menyusun langkah untuk pengelolaan kapasitas dalam jangka menengah dan pendek. 3) Pemeliharaan Data a. Keaslian, keutuhan, dan ketersediaan data harus menjadi perhatian. Semua pihak dalam institusi harus menaati prosedur pemeliharaan data yang telah ditetapkan. b. Data Center/Disaster Recovery Center (DC/DRC) dikelola sesuai dengan prosedur baku yang ada. c. Data harus dilindungi dari pihak-pihak yang tidak memiliki hak akses serta pengubahan dan kesalahan alamat pengiriman data sensitif yang bernilai strategis. 4) Siklus Hidup dan Likuidasi Sumber Daya Infrastruktur Teknologi a. Siklus hidup infrastruktur teknologi yang diimplementasikan terdiri dari fasefase berikut: Emerging technologies, yaitu infrastruktur teknologi yang mungkin sudah diterima dan digunakan oleh industri terkait, tetapi masih baru bagi organisasi.

109

Current technologies, yaitu infrastruktur teknologi standar yang saat ini sedang digunakan oleh organisasi, telah dites dan diterima secara umum sebagai standar di industri terkait. Sunset technologies, yaitu infrastruktur teknologi yang sudah masuk tahap phase-out (expired) dan sudah tidak dapat lagi digunakan oleh organ isasi sejak waktu ditetapkan. Twilight technologies, yaitu infrastruktur teknologi yang sudah masuk tahap phase-out (expired), tetapi masih diperlukan oleh organisasi. b. Likuidasi sumber daya infrastruktur teknologi dapat dilakukan untuk infrastruktur teknologi di fase Sunset Technologies, dengan mempertimbangkan: Sudah tidak adanya technical support. Keberadaannya sudah dapat digantikan dengan

kehadiran infrastruktur teknologi lain yang lebih handal dan terjangkau pengadaannya. c. Likuidasi sumber daya infrastruktur teknologi diputuskan dalam pertemuan reguler Komisi Detikda Kota Tangerang. IV.8.17.2 Indikator Keberhasilan Pemeliharaan Sistem 1) Penurunan jumlah permasalahan yang terjadi di software aplikasi karena tidak optimalnya keberjalanan mekanisme patching 2) Penurunan jumlah permasalahan yang terjadi di infrastruktur teknologi karena tidak optimalnya keberjalanan mekanisme patching 3) Penurunan jumlah permasalahan yang terjadi karena aspek kapasitas infrastruktur teknologi 4) Penurunan jumlah permasalahan yang terjadi karena aspek keutuhan (integrity), kerahasiaan (confidentiality), dan ketersediaan

(availability) data. 5) Penurunan jumlah sumber daya infrastruktur teknologi di fase sunset yang masih belum dilikuidasi.

110

IV.8.18 Pelanggaran Dan Sanksi IV.8.18.1 Pelanggaran Privasi 1) Siapa saja yang memberitahukan rahasia pribadi seseorang berupa username atau password, yang diperolehnya secara tidak resmi dan tanpa hak, dinyatakan bersalah dengan hukuman atas pelanggaran ringan. 2) Sanksi atas pelanggaran tersebut berupa pencabutan layanan teknologi informasi terhadap yang bersangkutan, atau denda, jika pelanggaran tersebut menyebabkan kerugian besar. 3) Pelanggaran atas standar dan prosedur keamanan infrastruktur teknologi informasi akan dikenakan sanksi sesuai dengan aturan dan ketentuan yang berlaku. IV.8.18.2 Penyalahgunaan Data Pribadi 1) Siapa saja yang melakukan pelanggaran terhadap ketentuan terkait peraturan yang melingkupi perlindungan dan pemrosesan data pribadi berupa : a. Terlibat dalam pemrosesan yang tidak sah dan tidak pantas terhadap data pribadi b. Tidak dapat memberitahukan data subyek sebagaimana yang diwajibkan oleh hukum c. Gagal mengambil tindakan untuk menjamin keamanan data 2) Dan menyebabkan seseorang atau sekumpulan orang mengalami kerugian materi yang besar dinyatakan bersalah dengan kategori pelanggaran ringan dengan sanksi berupa pencabutan layanan teknologi informasi terhadap yang bersangkutan, atau denda. 3) Tindakan-tindakan yang dideskripsikan pada ayat (a) akan

dikategorikan pelanggaran berat dengan sanksi dikeluarkan dari kepegawaian di lingkungan Pemerintah Kota Tangerang jika tindakan tersebut dilakukan oleh personil pengelola teknologi informasi IV.8.18.3 Penyalahgunaan Informasi Umum 1) Siapa saja yang melakukan pelanggaran terhadap ketentuan terkait peraturan yang melingkupi pengaksesan informasi umum berupa : a. Tidak memenuhi kewajiban untuk menyediakan informasi

111

b. Memalsukan atau membuat menjadi tidak bisa diakses terhadap informasi umum apapun c. Menyampaikan atau mengumumkan informasi umum yang tidak benar atau telah dipalsukan; d. Dinyatakan bersalah dengan kategori pelanggaran ringan dengan sanksi berupa pencabutan layanan teknologi informasi terhadap yang bersangkutan, atau denda. 2) Tindakan-tindakan yang dideskripsikan pada ayat (a) akan

dikategorikan pelanggaran berat jika tindakan tersebut dilakukan untuk kepentingan materi atau lainnya yang tidak sah. IV.8.18.4 Pelanggaran terhadap Kerahasiaan Korespondensi 1) Siapa saja yang membuka atau mengambil paket yang disegel yang mengandung komunikasi yang dimiliki orang lain untuk tujuan memperoleh pengetahuan dari isi paket tersebut, atau

menyampaikannya kepada orang yang tidak berhak untuk tujuan yang sama, begitu juga setiap orang yang menyadap sebuah korespondensi melalui peralatan telekomunikasi dinyatakan bersalah dengan kategori pelanggaran ringan dengan hukuman denda. Jika tindakan tersebut tidak berujung pada tindakan kriminal yang lebih besar. 2) Sanksinya berupa pencabutan layanan teknologi informasi terhadap yang bersangkutan, atau denda, jika kejahatan yang dideskripsikan pada ayat (a) dilakukan dalam kapasitas profesional atau resmi. IV.8.18.5 Kepemilikan Terlarang Terhadap Informasi Pribadi Seseorang 1) Siapa saja yang bertujuan untuk kepemilikan terhadap informasi pribadi seseorang yang terlarang : a. Secara diam-diam mencari informasi pribadi seseorang atau hak milik lainnya, atau hal-hal yang terkait, dari orang lain b. Mengawasi atau merekam kejadian-kejadian yang terjadi di perangkat atau hak milik orang lain, atau hal-hal yang terkait, dari orang lain, dengan maksud tertentu c. Membuka atau mengambil paket yang disegel yang berisi korespondensi orang lain dan merekamnya dengan maksud tertentu; 112

d. Menangkap sengaja

korespondensi

yang

diteruskan/forward komunikasi atau

dengan jaringan

menggunakan

peralatan

komputer ke orang lain dan merekam isinya dengan maksud tertentu 2) Siapa saja yang menyampaikan atau menggunakan segala bentuk informasi pribadi yang diperoleh dari yang telah diuraikan dalam ayat (a) akan dihukum sesuai yang telah diuraikan pada ayat (a) 3) Kategori pelanggaran dinyatakan sebagai perbuatan kriminal dan akan dilaporkan kepada pihak yang berwajib, jika kegiatan dilakukan : a. Berpura-pura sebagai operasi resmi; b. Dalam sebuah pola dari operasi bisnis; c. Sebagai bagian kelompok kriminal; d. Menyebabkan kerugian materi yang besar. IV.8.18.6 Perilaku Kejahatan Untuk Pembobolan Sistem Komputer dan Data Komputer 1) Siapa saja yang memperoleh akses yang tidak sah ke sebuah sistem komputer atau jaringan dengan bersekongkol atau mengelabui pertahanan dari sistem atau alat keamanan komputer, atau mengubah atau melanggar hak penggunanya, dinyatakan bersalah dengan kategori pelanggaran ringan dengan hukuman pencabutan layanan teknologi informasi terhadap yang bersangkutan, atau denda. 2) Siapa saja yang : a. Mengubah, merusak, atau menghapus data yang tersimpan tanpa izin, memproses atau mengirim dalam sebuah sistem komputer atau jaringan atau menolak akses kepada pengguna yang berhak b. Menambah, mengirim, mengubah, merusak, menghapus data apapun tanpa izin, atau menggunakan peralatan lain untuk mengacaukan fungsi sistem komputer atau jaringan dinyatakan bersalah dengan kategori pelanggaran ringan dengan hukuman penjara hingga dua tahun, pelayanan masyarakat, atau denda 3) Siapa saja yang bertujuan untuk memperoleh keuntungan finansial atau keuntungan lainnya :

113

a. Mengubah, merusak atau menghapus data yang tersimpan, memproses atau mengirim dalam sebuah sistem komputer atau jaringan atau menolak akses kepada pengguna yang berhak; b. Menambah, mengirim, mengubah, merusak, menghapus data atau menggunakan peralatan apapun untuk mengacaukan fungsi dari sistem komputer atau jaringan; Dinyatakan bersalah dengan kategori pelanggaran berat. IV.8.18.7 Pelanggaran Terhadap Hak Akses Penyalahgunaan hak akses dan tidak melakukan otentifikasi pada saat akses aplikasi merupakan tindak pelanggaran dan akan dikenakan sanksi sesuai aturan dan ketentuan yang berlaku. IV.8.18.8 Sanksi Atas Pelanggaran Peraturan 1) Seluruh kegiatan yang dilakukan oleh pengguna yang melanggar peraturan-peraturan yang telah ditetapkan Pemerintah Kota Tangerang mengenai penggunaan sumber daya teknologi informasi, dapat dikategorikan sebagai tindakan pelanggaran ringan akan dikenakan sanksi indisipliner dan hukumannya dapat ditetapkan oleh pimpinan satuan kerja perangkat daerah masing-masing dan atau pimpinan Pemerintahan Kota Tangerang; 2) Seluruh kegiatan yang dilakukan pengguna yang melanggar peraturanperaturan yang telah ditetapkan Pemerintah Kota Tangerang mengenai sumber daya teknologi informasi, dapat dikategorikan sebagai tindakan pelanggaran berat akan dikenakan sanksi indisipliner dan hukumannya ditetapkan oleh Pemerintah Kota Tangerang; 3) Seluruh kegiatan yang dilakukan oleh pengguna yang melanggar peraturan-peraturan yang telah ditetapkan Pemerintah Kota Tangerang mengenai penggunaan sumber daya teknologi informasi, dapat dikategorikan sebagai tindakan pelanggaran kriminal akan dikenakan sanksi pemecatan dan hukumannya diserahkan kepada pihak kepolisian; IV.8.18.9 Sanksi Atas Pelanggaran Pemanfaatan dan Pengelolaan Data 1) Siapa saja yang melakukan pelanggaran pemanfaatan data dan informasi, sehingga menyebabkan kerugian material dan atau kerugian 114

non-material bagi Pemerintah Kota Tangerang, dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku 2) Pelanggaran terhadap pengelolaan data, sehingga menyebabkan tidak terpenuhinya kebutuhan data dan informasi dalam unit pelaksana kegiatan tersebut/unit pelaksana kegiatan lainnya, akan dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku. IV.8.18.10 Pelanggaran Keamanan Infrastruktur Teknologi Informasi Pelanggaran atas standar dan prosedur keamanan infrastruktur teknologi informasi akan dikenakan sanksi sesuai dengan aturan dan ketentuan yang berlaku.

IV.9 Ketentuan Lain


1) Hal-hal yang belum ditetapkan sebagai kebijakan teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang dan dianggap perlu akan dituangkan dalam perbaikan kebijakan teknologi informasi. 2) Aturan detil pelaksanaan kebijakan teknologi informasi akan dituangkan dalam bentuk pedoman dan prosedur tata kelola teknologi informasi Pemerintah Kota Tangerang.

115

Bab V Penutup

Pada bagian penutup ini memberikan beberapa kesimpulan dari Laporan Studi Penyusunan Kebijakan dan Aturan Tata Kelola Informasi :

1. Identifikasi layanan TI Pemerintah Kota Tangerang Dari identifikasi diketahui layanan utama TI Pemerintah Kota Tangerang adalah sebagai berikut : a. Tata pemerintahan yang baik b. Pertumbuhan ekonomi c. Kualitas pendidikan, kesehatan, dan kesejahteraan sosial d. Kualitas dan kuantiats infrastruktur dan pelayanan publik e. Pembangunan berkelanjutan

2. Identifikasi proses TI Pemerintah Kota TAngerang Hasil identifikasi terhadap Layanan TI Pemerintah Kota Tangerang adalah sebagai berikut : a. Belum ada kebijakan yang mengikat pada beberapa layanan TI b. Belum adanya prosedur tetap (SOP) dan standar tingkat layanan (SLA)

116

3. Identifikasi Layanan TI saat ini dan kondisi yang diharapkan


Initial/ Ad Hoc Repetable but Intuitive Defined Process Managed and Mesurable

Non-Existing

Optimised

Legend for Symbol Used: = Kondisi saat ini

Legend for Ranking Used : 0 Management processes are not applied at all. 1 Processes are ad hoc and disorganised. 2 Processes follow a regular pattern. 3 Processes are documented and communicated. 4 Processes are monitored and measured. 5 Good practices are followed and automated.

= Kondisi yang diharapkan

4. Langkah Perbaikan Layanan TI di Pemerintah Kota Tangerang

Perbaikan layanan TI di Pemerintah Kota Tangerang dapat dimulai dari dibentuknya Dewan TIK Daerah Kota Tangerang untuk mengawasi keberjalanan tata kelola TIK. Dewan TIK Daerah ini terdiri dari empat komisi yang berdasarkan pada sumber daya teknologi informasi, yaitu sebagai berikut. a. Komisi Informasi Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan lingkup kebutuhan informasi yang dipetakan ke dalam proses bisnis Pemerintahan Kota Tangerang b. Komisi Aplikasi Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan lingkup aplikasi beserta persyaratan dan spesifikasi desain apa saja yang dibutuhkan oleh organisasi untuk mengakomodasi seluruh level proses bisnis Pemerintah Kota Tangerang, seperti transaksional, operasional, pelaporan, analisa, monitoring, dan perencanaan. c. Komisi Infrastruktur

117

Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan topologi, konfigurasi, dan spesifikasi infrastruktur teknologi beserta pendekatan siklus

hidupnya untuk memastikan infrastruktur teknologi yang digunakan organisasi selalu sesuai dengan kebutuhan. d. Komisi Organisasi dan Manajemen Teknologi Informasi Komisi ini bertugas untuk mendefinisikan struktur organisasi dan deskripsi peran, serta kebijakan dan prosedur untuk menjalankan seluruh proses dalam manajemen TIK

Model aplikasi portofolio McFarlan dari hasil identifikasi proses layanan TI di Pemerintah Kota Tangerang untuk menyusun rancangan kebijakan dan aturan Layanan TI adalah sebagai berikut.

Strategic 5. Sumber daya Teknologi Informasi 6. Kriteria Informasi 7. Kebijakan Tata Kelola Teknologi Informasi 8. Dewan TIK Daerah

Key Operational 17. Hak Atas Kekayaan Intelektual dan Lisensi 18. Manajemen Permasalahan 19. Manajemen Insiden 20. Manajemen Perubahan

High Potential 5. Data dan Informasi f. Kepemilikan Data g. Kewenangan Atas Data dan Informasi h. Perencanaan dan Pembentukan Data i. Pengaksesan dan Pengolahan Data j. Pembaruan dan Penghapusan Data 6. Aplikasi Teknologi Informasi h. Kepemilikan Aplikasi i. Kewenangan Atas Aplikasi j. Perencanaan Aplikasi k. Pengembangan Aplikasi l. Pemanfaatan dan Pengelolaan Aplikasi m. Hak Akses n. Penggantian dan Penghapusan Aplikasi 7. Infrastruktur Teknologi Informasi h. Ketentuan Umum i. Kewenangan Atas Infrastruktur Teknologi Informasi j. Perencanaan Infrastruktur Teknologi Informasi k. Pengadaan Infrastruktur Teknologi Informasi l. Pengelolaan Infrastruktur Teknologi Informasi m. Keamanan Infrastruktur Teknologi Informasi n. Pemusnahan Infrastruktur Teknologi Informasi 8. Sumber Daya Manusia Teknologi Informasi Support 3. Pengoperasian Sistem d. Definisi Pengoperasian Sistem e. Lingkup Pengoperasian Sistem f. Indikator Keberhasilan 4. Pemeliharan Sistem

118

21. Manajemen Konfigurasi 22. Manajemen Rilis 23. Manajemen Kapasitas 24. Manajemen Layanan Kontinuitas Teknologi Informasi 25. Manajemen Belanja & Investasi e. Definisi Manajemen Belanja & Investasi f. Lingkup Manajemen Belanja & Investasi g. Pemilihan Mekanismen Penganggaran h. Indikator Keberhasilan 26. Manajemen Ketersediaan 27. Realisasi Sistem c. Definisi Realisasi Sistem d. Lingkup Realisasi Sistem 28. Indikator Keberhasilan 29. Pengelolaan Tingkat Layanan 30. Manajemen Keamanan 31. Pengaturan Finansial 32. Ketentuan Pengguna

d. Definisi Pemeliharan Sistem e. Lingkup Pemeliharan Sistem f. Indikator Keberhasilan 4. Pelanggaran dan Sanksi l. Pelanggaran Privasi m. Penyalahgunaan Data Pribadi n. Penyalahgunaan Informasi Umum o. Pelanggaran terhadap Kerahasiaan Korespondensi p. Kepemilikan Terlarang Terhadap Informasi Pribadi Seseorang q. Perilaku Kejahatan Untuk Pembobolan Sistem Komputer dan r. Data Komputer s. Pelanggaran Terhadap Hak Akses t. Sanksi Atas Pelanggaran Peraturan u. Sanksi Atas Pelanggaran Pemanfaatan dan Pengelolaan Data v. Pelanggaran Keamanan Infrastruktur Teknologi Informasi 5. Ketentuan Lain

119

DAFTAR PUSTAKA

Creswell, John W. Research Design: Qualitative, Quantitative and Mixed Methods Approaches, Second Edition. SAGE Publications. 2007. DETIKNAS. Pedoman Umum Tata Kelola Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional. Versi 1. Departemen Komunikasi dan Informatika. Republik Indonesia. 2007. http://prototype.tangerangkota.go.id/. Diakses tanggal 18 Oktober 2010. IT Governance Institute. CobiT 4.1 - Framework, Control Objectives, Management Guidelines & Maturity Models. IT Governance Institute: Rolling Meadows, IL 60008 USA, 2007. [E-book] Available: internet.com e-Book Library for Technology

Professionals. IT Governance Institute. CobiT V.3. Implementation Tool Set. IT Governance Institute: Rolling Meadows, IL 60008 USA, 2007. Kantor Penelitian, Pengembangan dan Statistik Kota Tangerang, Laporan Antara Penyusunan Sistem Statistik Kota Tangerang Tahun 2010. Pemerintah Kota Tangerang. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2009 2013. 2008. Institut Teknologi Bandung. Keputusan Rektor Institut Teknologi Bandung Nomor 251/SK/K01/OT/2008 Tentang Kebijakan dan Aturan Teknologi Informasi Institut Teknologi Bandung. Bandung, 2008. Ward, John and Joe Peppard. Strategic Planning for Information System. Cranfield School of Management, Cranfield, Bedfordshire, UK. 2002

120