Anda di halaman 1dari 1

Aloeng Silalahi menjadi pekerja teater sejak tahun 2000 bersama GASTIP (Gabungan Anak Seni

UiTM Perak), kemudian berhijrah ke Sumatera Barat, Indonesia pada awal 2002. Bekerja dalam pelbagai pementasan termasuklah sebagai pelakon dalam Senja 200 Kepala di Pertemuan Teater Eksperimental Mahasiswa Nusantara Ke-V di Universitas Andalas, Padang, Benteng Terakhir di Gedung Hoerijah Adam, ISI Padangpanjang, sebagai kolaborator artistik dan pengurusan dalam siri Diskusi, Pementasan dan Workshop Teater GARASI: Ritus Seratus Tahun dan Wajah Siapa Yang Terbelah, dan sebagai Setiausaha Kerja dan kemudian sebagai Eksekutif Teknikal dalam Pekan Apresiasi Teater Indonesia 2003 & 2006 di ISI Padangpanjang. Menumpukan minat dalam bidang pengarahan apabila mengarahkan Hamletmaschine di Pekan Apresiasi Teater Indonesia 2006, di Taman Budaya Negeri Sembilan, 2007 dan Festival Teater Malaysia, 2008. Cenderung untuk meneroka kepelbagaian potensi teater, pelajar tahun akhir Ijazah Sarjana Muda Teater ASWARA ini meneruskan kerja pengarahannya dengan mementaskan naskah-naskah dalam pelbagai genre seperti Pinangan (A. Chekhov), Sumantri Sukrasana (A. Silalahi), Sidang Para Setan (Joko Umbaran) dan terakhir mengarahkan pementasan Jam Dinding Yang Berdetak (N. Riantiarno) dalam pementasan PeTA Terbaik ASWARA 2013 dan juga di Lambang Sari Istana Budaya (2014).