Anda di halaman 1dari 3

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Mengapa Mercedes Benz A140 gagal di Indonesia? Mengapa Alphard menggunakan brand Toyota bukan Lexus? Mengapa Blackberry decline? Bagaimana cara untuk membuat kembali hidup? Product Development Ritz-Carlton, 2 kali terkena bom, tetapi mengapa occupation rate nya tetap tinggi? Apakah wallmart pelu distribution center? Keputusan outsourcing transportasi? EOQ/ CPM

1. Mengapa Mercedes Benz A140 gagal di Indonesia? Mercedes Benz adalah sebuah brand terkemuka di dunia dan mendominasi segmen pasar mobil premium Indonesia dengan market share sebesar 68% (data tahun 2010) serta telah menjadi tolok ukur merek premium di mata konsumen Indonesia. Produk-produk Mercedes Benz sendiri dapat dikatakan cukup sukses dalam setiap penjualannya, namun demikian terdapat 1 (satu) seri yang mengalami kegagalan di Indonesia yaitu seri A Class. Kegagalan penjualan A Class di Indonesia disebabkan targeting yang tidak didasari oleh penelitian pasar lebih dulu sehingga membuat pencapaian keberhasilan menjadi tidak terarah dan kurang memuaskan baik bagi perusahaan maupun konsumen. Consumer research dibutuhkan, terutama untuk mengukur desain dan spesifikasi yang lebih diminati oleh konsumen. Apabila dilakukan, tentu saja akan menjadi keputusan yang baik kedepannya, selain hal tersebut inovasi yang kurang sesuai dengan kultur negara dapat menyebabkan ketidaksesuaian dengan ekspektasi penjualan, karena fakta berdasarkan mapping penjualan seri A Class menunjukkan bahwa A Class laku pada daerah eropa timur yang keadaan geografisnya cenderung memiliki banyak jalan gang dan jalan yang sempit. Kegagalan sisi lainnya masyarakat Indonesia selalu menilai secara aftersales, dan A Class kurang sekali karena masyarakat belum menyukai model futurustis. Ditambah juga dengan target marketnya untuk Indonesia kurang mengena, yaitu wanita dan anak muda tanpa supir. Kegagalan sisi lainnya, paradigma masyarakat awam yang befikir jika dibandingkan dengan kendaraan non eropa pada saat itu, kendaraan eropa dinilai mahal dalam maintenancenya. Metode Quality Function Deployment (QFD) seharusnya diterapkan pada saat perencanaan peluncuran Mercedes A-Class, karena dengan dengan QFD perusahaan dapat mengetahui kebutuhan dan keinginan konsumen, dengan menggabungkan kebutuhan dan keinginan konsumen pada produk yang telah ada. QFD menerjemahkan apa yang dibutuhkan pelanggan menjadi apa yang diproduksi/ dihasilkan oleh sebuah perusahaan. 2. Mengapa Alphard menggunakan brand Toyota bukan Lexus? Pada awalnya kemunculannya, merek Lexus diluncurkan oleh Toyota untuk menyaingi merekmerek mobil premium seperti Audi, BMW, Jaguar, dan Mercedes Benz sekaligus menekan persaingan dengan Honda yang telah berekspansi dengan meluncurkan merek Acura untuk kelas premiumnya. Tujuan dari diluncurkannya merek premium Toyota dengan Lexus sendiri adalah membentuk brand image baru dengan membidik pasar mobil premium pada segmentasi pasar ekonomi atas, karena sebelumnya persepsi konsumen terhadap mobil Toyota dan umumnya mobil produksi Asia adalah mobil yang murah dengan segmentasi pasar ekonomi kelas menengah keatas. Toyota sendiri berusaha untuk melengkapi seluruh kelas-kelas dalam produknya. Pada produk-produk MPV (Minivan), Toyota menghadirkan Avanza untuk kelas Low MPV, Innova untuk kelas Medium MPV, dan Alphard dan untuk kelas Premium MPV. Alasan utama tidak digunakannya brand Lexus pada Alphard adalah terkait dengan pasar yang dituju dari Alphard. Alphard sendiri ditujukan kepada pasar Asia, terutama Indonesia yang merupakan negara dengan penjualan MPV terbesar. Hal tersebut tentu saja menjadi peluang besar bagi

Toyota untuk masuk ke pasar Premium MPV mengingat mereka sebagai market leader di kelas Low dan Middle MPV. Harga Toyota Alphard dijual dari Rp. 688 juta sampai dengan Rp. 1,03 Milyar dan jauh lebih murah dibandingkan dengan Nissan Elgrand dengan harga Rp. 835 juta. 3. Mengapa Blackberry decline? Bagaimana cara untuk membuat kembali hidup? Distinctive Competitive advantage dari Blackberry terletak pada Blackberry Messenger (BBM) yang membuat konsumen meninggalkan budaya SMS (short messaging) yang terbatas dan memiliki biaya lebih mahal. Blackberry sendiri telah meruntuhkan kerajaan Nokia yang telah menguasai pasar Handphone dalam beberapa dekade terakhir, namun dengan masuknya Apple dan Android membuat blackberry juga bernasib sama seperti Nokia. Selama ini, Blackberry hanya mengandalkan BBM-nya dan melupakan inovasi terkait dengan pengembangan teknologi, sedangkan era smartphone telah tiba dengan segala fitur yang lebih menarik, sedangkan aplikasi sejenis Blackberry Messenger telah bertebaran di Apple dan Android. Selain hal tersebut, para developer kurang suka untuk mengembangkan aplikasi yang ada pada Blackberry, karena platform yang diterapkan oleh Research in Motion (RIM) tidak sesuai dengan keinginan para developer. Data pada bulan April 2011 menunjukkan bahwa aplikasi yang terdapat pada Blackberry AppWorld sendiri hanya berjumlah 26.000 sedangkan Android sudah mencapai 200.000 aplikasi dan IOS (Apple OS) mencapai 300.000 aplikasi.

Untuk dapat bersaing kembali dengan Apple dan Android, tentu saja Blackberry harus membenahi produk yang telah ada dengan inovasi yang berkelanjutan, karena produk Blackberry terutama operating system saat ini sudah jauh tertinggal dengan kompetitor. Continous Improvement sangat diperlukan dalam perusahaan, terutama perusahaan yang terkait dengan teknologi, karena perkembangan teknologi yang sangat pesat menuntut perusahaan untuk peka terhadap perubahan. 4. Product Development 5. Ritz-Carlton, 2 kali terkena bom, tetapi mengapa occupation rate nya tetap tinggi? Ritz-Carlton meupakan perusahaan yang fokus pada pelayanan tamu yang eksklusif dengan menyediakan yang disukai oleh tamu hotel. Ritz Carlton juga fokus pada

6. Apakah wallmart pelu distribution center? Keputusan outsourcing transportasi?

Kunci untuk menyediakan barang bagus, pelayanan yang konsisten dan harga yang terjangkau adalah diferensiasi. Diferensiasi disini merupakan proses dimana perusahaan menetapkan kebijakan pelayanan yang erbeda, seperti pelayanan interval, waktu pengiriman, untuk kelompok-kelompok yang berbeda. Perusahaan harus selalu dapat menepati janji, tetapi setiap pelanggan mendapatkan kelompok janji yang berbeda-beda sesuai segmennya. Diferensiasi pelayanan juga baik untuk pembeli. Dan dalam hal ini Wal Mart menempatkan diferensiasi dalam saluran distribusi. Wal-Mart sangat selektif terhadap harga dari pemasoknya. Wal-Mart juga tidak memakai perantara dalam pemesanan barang dan distribusinya. Hal ini untuk mengurangi biaya operasional perusahaan. Wal-Mart memesan barang pada pemasoknya melalui internet dan akan tiba dalam waktu dua hari dari pemesanan. Manajemen Wal-Mart menggunakan point of sale dalam mengendalikan persediaannya. Wal-Mart menghubungkan data antara perusahaan pusat/manajemen dengan toko-toko retailnya dan supplier. Setiap toko retail kehabisan barang, manajemen akan langsung memesan kepada pemasok sesuai dengan data point of sales. Kemudian, WalMart akan mengirimkan barang ke pusat distribusi untuk dilakukan kemas ulang (untuk barang impor) ataupun dilakukan cek barang. Ada 40 pusat distribusi dan masing-masing pusat distribusi akan dibagikan barang yang berbeda-beda sesuai dengan jumlah barang yang diterima dan dikelola. Tiap barang yang ada di pusat distribusi Wal-Mart dipasangi kode komputer, dan sebuah komputer melacak lokasi dan pergerakan tiap kotak barang saat barang tersebut disimpan dan dikirimkan ke toko-toko retailnya. Semua barang ini bergerak keluar masuk gudang di atas conveyor belt sepanjang 8,5 mil yang dituntun oleh sinar laser yang dapat membaca kode di tiap kotak dan mengirimkan ke truk yang benar. Setelah barang tiba di toko, seca kompeterisasi pula barang yang masuk dan keluar (terjual) terekam dan terhubung pada manajemen Wal-Mart. Pembayaran kepada pemasok juga dilakukan dengan online. Hal tersebut di atas untuk mencegah kekosongan persediaan, kelebihan persediaan, kecurangan pad apusat distribusi dan toko retail (pencurian, pengurangan barang/persediaan), dan keakuratan data dari toko retail dan supplier.

7. EOQ/ CPM