Anda di halaman 1dari 6

SULFONILUREA

Indikasi Diabetes Melitus Tipe II ringan-sedang Efek samping umumnya ringan dan frekuensinya rendah, antara lain gangguan saluran cerna dan gangguan syaraf pusat. Gangguan saluran cerna berupa mual, diare, sakit perut, hipersekresi asam lambung dan sakit kepala. Gangguan susunan saraf pusat berupa vertigo, bingung, ataksia dan lain sebagainya. Gejala hematologik termasuk leukopenia, trombositopenia, agranulositosis dan anemia aplastik dapat terjadi walau jarang sekali. Hipoglikemia dapat terjadi jika dosis tidak tepat atau diet terlalu ketat, juga pada gangguan fungsi hati atau ginjal atau pada lansia. Kontraindikasi Hipersensitif terhadap senyawa OHO golongan sulfonilurea. Porfiria. Ketoasidosis diabetik dengan atau tanpa koma. Penggunaan OHO golongan sulfonilurea pada penderita gangguan fungsi hati dan ginjal. Farmakodinamik Penurunan kadar glukosa darah yang terjadi setelah pemberian sulfonilurea disebabkan oleh perangsangan sekresi insulin di pankreas. Sifat perangsangan ini berbeda dengan perangsangan oleh glukosa, karena ternyata pada saat hiperglikemia gagal merangsang sekresi insulin dalam jumlah yang mencukupi, obat-obat tersebut masih mampu merangsang sekresi insulin. Itulah sebabnya mengapa obat-obat ini sangat bermanfaat pada penderita diabetes melitus dewasa atau tipe 2 (Non-insulin Dependent Diabetes Melitus) yang pankreasnya masih mampu memproduksi insulin. Pada penderita dengan kerusakan sel pulau langerhans pemberian obat derivat sulfonilurea tidak bermanfaat. Farmakokinetik Absorbsi derivat sulfonilurea melalui usus baik, sehingga dapat diberikan per-oral. Setelah absorbsi, obat ini tersebar ke seluruh cairan ekstrasel. Dalam plasma sebagian terikat pada protein plasma terutama albumin (70% - 90%)

Mula kerja serta farmakokinetiknya berbeda-beda untuk setiap sediaan. Mula kerja Tolbutamid cepat dan kadar maksimal dicapai dalam 3-5 jam. Dalam darah tolbutamid terikat protein plasma. Di dalam hati obat ini diubah menjadi karboksitolbutamid dan dieksresi melalui ginjal. Asetoheksamid dalam tubuh cepat sekali mengalami biotransformasi, masa paruh plasma hanya - 2 jam. Tetapi dalam tubuh obat ini diubah menjadi 1-hidroksiheksamid yang ternyata lebih kuat efek hipoglikemiknya daripada asetoheksamid sendiri. Selain itu 1 hidroheksamid juga memperlihatkan masa paruh lebih panjang, kira kira 4 5 jam, sehingga efek asetoheksamid lebih lama dari pada tolbutamid diekskresi melalu empedu dan dikeluarkan bersama tinja. Tolazamid diserap lebih lambat di usus daripada sediaan yang lain ; efeknya terhadap kadar glukosa darah belum nyata untuk beberapa jam setelah obat diberikan. Masa paruh kira-kira 7 jam dalam tubuh tolazamid diubah menjadi p-karboksitolazamid, 4hidroksimetilozamid dan senyawa-senyawa lain ; beberapa diantaranya memiliki sifat hipoglikemik yang cukup kuat. Klorpropamid juga cepat diserap oleh usus, 70 80 % dimetabolisme dalam hati dan metabolitnya cepat diekskresi melalui ginjal. Dalam darah obat ini terikat albumin; masa paruhnya kira-kira 36 jam sehingga efeknya masih terlihat beberapa hari setelah pengobatan dihentikan. Efek hipoglikemik maksimal dosis tunggal terjadi kira-kira 10 jam setelah obat itu diberikan. Efek maksimal pemberian berulang , baru tercapai setelah 1-2 minggu. Sedangkan ekskresinya baru lengkap setelah beberapa minggu. Glipizid, mirip dengan sulfonilurea lainnya dengan kekuatan 100x lebih kuat daripada tolbutamid, tetapi efek hipoglikemia maksimal mirip dengan sulfonilurea lain. Dengan dosis tunggal pagi hari terjadi peninggian kadar insulin selama 3x makan. Tetaoi insulin puasa tidak meningkat. Glipizid di arbsorbsi lengkap sesudah pemberian oral dan denga cepat dimetabolisme dalam hati menjadi tidak aktif. Metabolit dan kira-kira 10% obat yang utuh dieksresi melalui ginjal. Reaksi nonterapi terjadi pada 11,8% (N=720). Reaksi kemerahan pada waktu minum alkohol terjadi pada 4- 15 %. Satu setengah persen penderita menghentikan obat karena efek samping obat ini. Gliburid (Glibenklamid) cara kerjanya sama dengan sulfonilurea lainnya. Obat ini 200x lebih kuat daripada tolbutamid, tetapi efek hipoglikemia maksimal mirip dengan

sulfonilurea lainnya. Pada pengobatan dapat terjadi kegagalan kira-kira 21% selama 1 tahun. Gliburid dimetabolisme dalam hati, hanya 25% metabolit diekskresi melalu urin dan sisanya diekskresi melalu empedu dan tinja. Gliburid efektif dengan pemberiaan dosis tunggal. Bila pemberian dihentikan obat akan bersih dari serum sesudah 36 jam.

Contoh antidiabetes golongan Sulfonilurea Glibenklamid Indikasi : digunakan untuk diabetes melitus tipe 2 dimana kadar gula darah tidak dapat dikontrol hanya dengan diet saja. Dosis : dosis awal 2,5 mg per hari atau kurang, rata-rata dosis pemeliharaan adalah 5-10 mg/hari, dapat diberikan sebagai dosis tunggal. Tidak dianjurkan memberikan dosis pemeliharaan lebih dari 20mg/hari. Efek samping : hipoglikemia yang dapat terjadi secara terselubung dan adakalanya tanpa gejala yang khas, agak terjadi gangguan lambung-usus (mual, muntah, diare), sakit kepala, pusing, merasa tidak enak di mulut, gangguan kulit alergis. Kontraindikasi : pasien usia lanjut, gangguan hati dan ginjal, wanita hamil dan menyusui. Peringatan : dapat menimbulkan kenaikkan berat badan atau hipoglikemia.

BIGUANID
Indikasi Sediaan biguanid tidak dapat menggantikan fungsi insulin endogen, dan digunakan pada terapi diabetes dewasa. Kontraindikasi Biguanid tidak boleh diberikan pada kehamilan, pasien penyakit hepar berat, penyakit ginjal dengan uremia dan penyakit jantung kongestif dan penyakit paru dengan hipoksia kronik.

Efek Samping Hampir 20 % pasien dengan metformin mengalami mual, muntah, diare serta metalic state; tetapi dengan menurunkan dosis keluhan-keluhan tersebut segera hilang. Mekanisme kerja Biguanid sebenarnya bukan obat hipoglikemik tetapi suatu obat hiperglikemik, tidak menyebabkan rangsangan sekresi insulin dan umumnya tidak menyebabkan hipoglikemia. Metformin menurunkan produksi glukosa di hepar dan meningkatkan sensitivitas jaringan otot dan adiposa terhadap insulin. Efek ini terjadi karena adanya aktivasi kinase di sel. Metformin oral akan mengalami absorpsi di intestin, dalam darah tidak terkait dengan protein plasma, ekskresinya melalui urin dalam keadaan utuh. Masa paruhnya sekitar 2 jam.

Dosis awal 2 x 500 mg, umumnya dosis pemeliharaan 3x 500 mg, dosis maksimal 2,5 g. Metformin Hidroklorida Indikasi : menekan nafsu makan, tidak meningkatkan berat badan, indikasi lain penggunaannya dalam kombinasi dengan sulfonilurea adalah untuk pasien diabetes melitus tipe 2 dengan hasil yang tidak memadai hanya dengan pemberian terapi sulfonilurea. Dosis : 3 kali sehari 500 mg, atau 2 kali sehari 850 mg, diminum yang diberikan pada waktu makan. Bila perlu dosis dinaikkan dalam waktu 2 minggu sampai maksimal 3 kali sehari 1g. Efek Samping : agak sering tejadi dan berupa gangguan lambung-usus, antara lain anorexia (kehilangan nafsu makan), mual, muntah, keluhan abdominal, diare terutama pada dosis di atas 1,5 g/hari. Efek tersebut berhubungan dengan dosis dan cenderung terjadi pada awal terapi dan bersifat sementara. Kontraindikasi : kontraindikasi pada pasien yang menderita penyakit ginjal, alkoholisme, penyakit hati.

PENGHAMBAT KANAL KALSIUM (CALCIUM CHANNEL BLOCKER,CCB)


Mekanisme kerja menghambat influks kalsium. Ada tiga kelompok obat CCB, yaitu : Dihidropiridin (nifedipine, amlodipine, nicardipine dll). Vaskuloselektif, memiliki efek utama sbg vasodilator dan resiko kardiak yang minimal. Difenilalkilamin (verapamil). Kardioselektif, mengurangi kontraktilitas dan konduksi miokardium Benzothiazepin (diltiazem). Efek sama dgn difenilalkilamin. Dosis Nifedipin (3 x 10-20mg), Verapamil (3 x 80-120mg) Diltiazem (3-4 x 60mg) Indikasi hipertensi, krisis hipertensive (nifedipine), angina pectoris (nifedipine)dan aritmia (verapamil). Namun nifedipine tidak direkomendasikan sebagai terapi maintenance untuk hipertensi karena short acting-nya. Efek samping Nifedipine: hipotensi, takikardia, sakit kepala, edema perifer. Verapamil: bradicardia, konstipasi Kontraindikasi Gagal jantung, hati-hati pada penderita sirosis. Farmakodinamik Ion ca diperlukan untuk kontraaksi otot polos dan jantung Ca antagonis menghambat masuknya Ca kedalam membran sel (sarkolema) kontraksi

menurun

Farmakokinetik Mudah diabsorbsi pada pemberian po dan sublingualNifedipin, verapamil dan diltiazem mudah larut dalam lemak

Anonim. 2012. Obat Hipoglikemik Oral (OHO) , xa.yimg.com/kq/groups/13472721/.../ADO.docx, diakses pada 7 Februari 2014. Anonim. 2014. Penggunaan OHO, http://medicatherapy.com/index.php/content/printversion/102, diakses pada 7 Februari 2014. Richie. 2010. Obat Antidiabetik Oral Sulfonilurea, http://radenkoplak.blogspot.com/2010/12/obat-antidiabetik-sulfonilurea.html, diakses pada 7 Februari 2014.