Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNOLOGI PAKAN

Pengolahan Bahan Pakan secara Biologis

Disusun Oleh :

Kelompok 10 Siti Aisyah Zahra Bayu Prasetia Yudhistira H Nugraha Agis Rizki Maulida 200110110256 200110110257 200110110258 200110110259

LABORATORIUM NUTRISI TERNAK UNGGAS NON RUMINANSIA DAN INDUSTRI MAKANAN TERNAK FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS PADJADJARAN SUMEDANG

2013 KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis penjatkan kehadirat Allah SWT, yang atas rahmat-Nya maka penulis dapat menyelesaikan penyusunan laporan praktikum produksi ternak unggas yang berjudul Pengolahan Bahan Pakan Secara Biologis. Penulisan makalah adalah merupakan salah satu tugas dan persyaratan matakuliah teknologi pakan. Dalam Penulisan laporan praktikum ini penulis merasa masih banyak kekurangan-kekurangan baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat penulis harapkan demi penyempurnaan pembuatan laporan praktikum teknologi pakan. Semoga laporan praktikum ini bermanfaat khususnya buat kelompok kami dan umumnya untuk kita semua. Atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Bahan pakan adalah segala sesuatu yang dapat dimakan oleh ternak dan tidak beracun terhadap ternak tersebut. Mengenali bahan pakan adalah sebagai kewajiban bagi setiap mahasiswa yang berada di fakultas peternakan. Tingginya konsumsi ternak terhadap pakan membuat para peternak mencari alternatif pakan selain hijauan dan dedak padi pada umumnya. Para peternak pada saat ini telah menambahkan protein, sumber energi, mineral dan lain

sebagainya. Tentu dengan berbagai jenis pakan yang ada disekitar kita baik dalam bentuk bungkil maupun limbah dari pertanian dan limbah dari pengolahan tempe dan tahu. Kebutuhan protein hewani yang kian meningkat, harus diikuti dengan peningkatan produksi ternak sebagai salah satu sumber protein hewani. Upaya yang dapat dilakukan untuk meningkatkan produksi ternak diantaranya dengan perbaikan kualitas bibit ternak (secara genetik), peningkatan mutu pakan ternak, dan peningkatan kualitas kesehatan ternak. Produksi singkong di Indonesia terbilang cukup tinggi. Hal tersebut disebabkan karena singkong merupakan tanaman yang mudah tumbuh bahkan pada kondisi tanah yang miskin akan unsur hara. Pada masa panen, karena produksi yang melimpah, harga jual singkong dapat menurun. Dalam usaha peternakan, 70% biaya produksi ditentukan oleh biaya pakan. Oleh karena itu, faktor keuntungan yang besar dapat diperoleh apabila ransum dapat dimanipulasi secara efektif dan efisien, terutama dalam penggunaan bahan pakan yang kaya akan protein (Manurung,1995). Tuntutan akan kebutuhan pakan dengan kandungan protein tinggi semakin meningkat. Hal ini menyebabkan Indonesia harus mengimpor pakan berkualitas baik, terutama dengan kandungan protein yang tinggi seperti bungkil kedelai dan tepung ikan (Purwadaria et al.,1997). Oleh sebab itu, pengembangan pakan ternak dengan sumber protein lokal sangat diperlukan.

1.2 Maksud dan Tujuan Mengetahui 1.3 Waktu dan Tempat Hari/Tanggal : selasa/ 3 Desember 2013 Waktu : Pukul 12.30-14.30

Tempat

:Laboratorium Nutrisi Ternak Unggas Non Ruminansia dan Industri Makanan Ternak

II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Fermentasi Bahan Pakan Teknologi biofermentasi dengan menggunakan kapang merupakan suatu alternatif karena selain dengan melonggarkan ikatan atom hidrogen selulosa dan melonggarkan ikatan lignosellulosa dengan bantuan enzim sellulotik yang dihasilkan kapang sehingga pakan berserat juga mampu menghilangkan senyawa beracun dalam bahan (Jamatun et al., 2000). Fermentasi dapat didefinisikan sebagai perubahan gradual oleh enzim beberapa bakteri, khamir dan jamur (Hidayat et al. 2006). Proses fermentasi terjadi melalui serangkaian reaksi biokimiawi yang mengubah bahan kering bahan menjadi energi (panas), molekul air (H2O) dan CO2. Perubahan bahan kering dapat terjadi karena pertumbuhan mikroorganisme (bakteri asam laktat), proses dekomposisi substrat dan perubahan kadar air. Perubahan kadar air terjadi akibat evaporasi, hidrolisis substrat atau produksi air metabolik (Gervais, 2008). Kadar air mempengaruhi pertumbuhan bakteri dan dinamika yang terjadi selama proses ensilase karena air dibutuhkan untuk sintesis protoplasma mikroorganisme dan melarutkan senyawa organik. Media fermentasi dengan kandungan nutrient yang seimbang diperlukan untuk menunjang kapang lebih maksimal dalam memproduksi enzim. Perlu adanya penambahan bahan-bahan lain yang mampu mencukupi kebutuhan nutrient pada substrat (media) untuk tumbuh. Penambahan mineral salah satunya untuk menunjang pertumbuhan kapang dengan memberikan mineral tambahan agar ketersediaan mineral kapang, dapat terjamin sehingga dapat melakukan

metabolismenya dengan baik dan dapat memproduksi enzim dengan aktivitas terbaik (Thenawidjaja, 1986). Unsur Fe, Zn, Mn, Cu dan Mg merupakan unsur yang penting untuk pertumbuhan Aspergilus Oryzae. Selama fermentasi, terjadi perubahan terhadap komposisi kimia substrat (media fermentasi) daiantaranya kandungan asam amino, lemak, karbohidrat, vitamin dan mineral, selain itu juga terjadi perubahan terhadap pH, kelembaban, aroma dan beberapa gizi lainnya (Paderson, 1971). Oleh karena itu, feremntasi

dapat meningkatkan palatabilitas pada ternak. Proses fermentasi tidak hanya menimbulkan efek pengawetan tetapi juga menyebabkan perubahan tekstur, cita rasa dan aroma bahan pangan yang membuat produk fermentasi lebih menarik, mudah dicerna dan bergizi (Robert dan Endel, 1989). Surisdiarto (2003) yang menyatakan adanya penurunan kadar abu setelah fermentasi disebabkan oleh pemakaian mineral oleh ragi untuk kelangsungan hidupnya. 2.2. Karakteristik Aspergillus Oryzae Mikroba yaituAspergillus yang digunakan dalam pengolahan bahan Aw pakan minimal secara untuk

oryzae. Aspergillus

oryzae membutuhkan

pertumbuhan lebih rendah dibandingkan khamir dan bakteri. Kadar air bahan pakan kurang dari 14-15%. Suhu pertumbuhanAspergillus oryzae yaitu 35-37C atau lebih tinggi. Aspergillus oryzae bersifat aerobic yaitu membutuhkan oksigen untuk pertumbuhannya. Pada umumnya Aspergillus oryzae dapat menggunakan berbagai komponen makanan, dari yang sederhana sampai kompleks. Kebanyakan kapang memproduksi enzim hidrolitik, misalnya amylase, pektinase, proteinase, dan lipase. Oleh karena itu dapat tumbuh pada makanan-makanan yang mengandung pati, pektin, protein atau lipid. Taksonomi Aspergillus oryzae : Kingdom Division Class Order Family Genus Spesies : Fungi : Ascomycota : Eurotiomycetes : A.oryzae : Trichocomaceae : Aspergillus : Eurotiales

(Syarwani,2008) Media Pertumbuhan yang digunakan oleh Aspergillus oryzae dalam

penyediaan kultur dan inokulum untuk proses fermentasi yaitu media PDA. Menurut Ruly (2008), PDA digunakan untuk menumbuhkan atau mengidentifikasi yeast dan kapang. Dapat juga untuk enumerasi yeast dan kapang dalam suatu sampel atau produk makanan. PDA mengandung sumber karbohidrat dalam jumlah cukup yaitu

terdiri dari 20% ekstrak kentang dan 2% b/v glukosa sehingga baik untuk pertumbuhan kapang dan khamir tetapi kurang baik untuk pertumbuhan bakteri. Menurut Gandjar dan Wellyzar (2006) pertumbuhan kapang mempunyai beberapa fase, antara lain : 1. Fase lag, yaitu fase penyesuaian sel-sel dengan lingkungan pembentukan enzimenzim untuk mengurai substrat. 2. Fase akselerasi, yaitu fase mulainya sel-sel membelah dan fase lag menjadi fase aktif. 3. Fase eksponensial, merupakan fase perbanyakan jumlah sel yang sangat banyak, aktivitas sel sangat meningkat. Pada awal fase-fase ini kita dapat memanen enzimenzim dan akhir pada fase ini. 4. Fase deselerasi, yaitu waktu sel-sel mulai kurang aktif membelah, kita dapat memanen biomassa sel atau senyawa-senyawa yang tidak lagi diperlukan oleh sel. 5. Fase stasioner, yaitu fase jumlah sel yang bertambah dan jumlah sel yang mati relatif seimbang. Banyak senyawa metabolit sekunder yang dapat dipanen pada fase ini. 6. fase kematian dipercepat, jumlah sel-sel yang mati lebih banyak daripada sel-sel yang masih hidup. 2.3. Proses Fermentasi Fermentasi dibedakan menjadi dua jenis, yaitu kultur terendam (submerged) dan kultur permukaan. Kultur permukaan merupakan fermentasi dengan substrat semi padat, padat atau cair yang pertumbuhan mikroorganismenya terjadi pada permukaan substrat, sedangkan kultur terendam substratnya adalah substrat cair dengan pertumbuhan mikroorganismenya pada seluruh substrat, tidak hanya pada bagian permukaan saja. Fermentasi sub-terendam biasanya dilakukan di dalam erlenmeyer dengan komposisi media biasanya terdiri dari N anorganik (urea dan atau ammonium sulfat), P anorganik (KH2PO4) dan mineral-mineral lainnya (Mg, Zn dan lain-lain). Fermentasi dengan media padat atau disebut juga dengan fermentasi substrat padat menyangkut pertumbuhan mikroorganisme dalam lingkungan yang hampir tidak ada air bebas. Produk fermentasi substrat padat antara lain berupa glukosa, etanol dan protein sel tunggal. Keuntungan fermentasi substrat padat

dibandingkan dengan fermentasi substrat cair adalah penggunaan substrat alami yang sifatnya tunggal, persiapan inokulum lebih sederhana, dapat menghasilkan produk dengan kepekatan yang lebih tinggi, kontrol terhadap kontaminasi lebih mudah, kondisi inkubasi hampir menyerupai kondisi alami sehingga tidak memerlukan kontrol suhu dan pH yang teliti serta aerasi dapat berlangsung lebih optimum karena ruang lebih besar. Sekitar 50% bahan/substrat digunakan kapang dimanfaatkan untuk membentuk tubuhnya.

III ALAT, BAHAN, DAN PROSEDUR KERJA

3.1 Alat dan Bahan 3.1.1. Alat Timbangan Autoclave Baki plastic Plastik Alat Press

3.1.2. Bahan Tepung singkong Kapang (Aspergillus oryzae)

3.2 Prosedur Kerja Masukkan sampel kedalam autoclave Timbang sampel yang telah dipanaskan dalam autoclave sebanyak 500 gram Timbang ragi sebanyak 5 gram (2% dar 500 gram) Campurkan ragi ke dalam sampel secara merata Campuran dibagi menjadi 4 bagian, masukkan kedalam plastik, lalu ditimbang selanjutnya dipress. Beri label (catat berat awal masing-masing bahan) Lakukan pengecekan selama 6 hari. Setiap hari, 1 bagian (1 plastik) yang di panen. Catat perubahan berat, bau, warna dan tekstur.

IV HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan Hasil Awal pengamatan A Berat Tekstur 148 gram agak kasar, butiran Warna Bau krem asam B 113 gram agak kasar, butiran krem asam sampel C 114 gram agak kasar, butiran krem asam D 130 gram agak kasar, butiran krem asam

Hasil Akhir pengamatan A Berat Tekstur 142 gram agak lembab B 105 gram lembut, ada jamur sampel C 88 gram lembab, basah, ada droshopila dan belatung Warna krem keputihputihan krem keputihputihan kuning, terdapat banyak bintik putih Bau asam agak menyengat asam tempe krem, terdapat banyak bintik putih tempe keasamasaman D 115 gram Lembab, basah, ada droshopila

4.2. Pembahasan Pada praktikum kali ini, kami

V KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA

Pratiwi

Erika,

Sherly

Widjaja,

Lindawati,

Fransisca

Frenny http://perpustakaancyber.blogspot.com/2013/01/proses-fermentasi-singkongaspergillus-niger.html http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/55925/BAB%20II%20Tinjauan%20 Pustaka.pdf?sequence=3