Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN PRAKTIKUM INSTRUMENTASI ANALITIK TITRASI KONDUKTOMETRI SEMESTER GENAP TAHUN AJARAN 2014

MODUL PEMBIMBING : TITRASI KONDUKTOMETRI : RINIATI

PEMBUATAN PENYERAHAN

: 20 MARET 2014 : 27 MARET 2014

DISUSUN OLEH KELOMPOK IRFANTY WIDIASTUTI IRMA NURFITRIANI ISHNA NUR FATHONAH M. AGUNG FURQON KELAS : 4 131411012 131411013 131411014 131411016 : 1A

PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK KIMIA JURUSAN TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI BANDUNG 2014

LAPORAN INSTRUMENTASI ANALITIK

MODUL PRAKTIKUM NAMA PEMBIMBING TANGGAL PRAKTEK

: TITRASI KONDUKTOMETRI : RINIATI : 20 MARET 2014

TANGGAL PENYERAHAN : 27 MARET 2014 A. Tujuan Percobaan Setelah melakukan percobaan diharapkan mahasiswa mampu : 1. Melakukan titrasi konduktometri 2. Menentukan titik ekivalen dan menentukan konsentrasi larutan. B. Dasar Teori Titrasi konduktometri merupakan metode analisa kuantitatif yang didasarkan pada perbedaan harga konduktansi masing-masing ion. Dalam konduktometri diperlukan sel konduktometrinya, yaitu alat mengukur tahanan sel. Namun titrasi ini kurang bermanfaat untuk larutan dengan konsentrasi ionik yang terlalu tinggi (Muizliana, 2010). Konduktansi adalah ukuran kemampuan suatu bahan untuk menghantarkan arus listrik. Konduktivitas adalah kemampuan suatu bahan (larutan, gas, atau logam) untuk menghantarkan arus listrik Konduktometri adalah metode analisis yang menggunakan dua elektroda inert (platinum yang terplatinasi) untuk mengukur konduktansi/daya hantar larutan elektrolit antara kedua elektroda tersebut. Biasanya digunakan arus bolak balik dan alat penyeimbang jembatan Wheatstone. Konduktometer adalah alat yang digunakan untuk menentukan daya hantar suatu larutan dan mengukur derajat ionisasi suatu larutan elektrolit dalam air dengan cara menetapkan hambatan suatu kolom cairan selain itu konduktometer memiliki kegunaan yang lain yaitu mengukur daya hantar listrik yang diakibatkan oleh gerakan partikel di dalam sebuah larutan. Menurut literatur faktor-faktor yang mempengaruhi daya hantar adalah perubahan suhu dan konsentrasi. Dimana jika semakin besar suhunya maka daya hantar pun juga akan semakin besar dan apabila semakin kecil suhu yang digunakan maka

sangat kecil pula daya hantar yang dihasilkan dan begitu dengan sebaliknya antara konsentrasi dan daya hantar. Oleh sebab itu pengaruh suhu dan konsentrasi dapat mempengaruhi daya hantar. Konduktometri merupakan metode analisis kimia berdasarkan daya hantar listrik suatu larutan. Daya hantar listrik (G) suatu larutan bergantung pada jenis dan konsentrasi ion di dalam larutan. Daya hantar listrik berhubungan dengan pergerakan suatu ion di dalam larutan ion yang mudah bergerak mempunyai daya hantar listrik yang besar. Teori tentang konduktometri merupakan kebalikan dari teori hokum ohm tentang hambatan listrik.Berdasarkan dan berangkat dari hokum ohm tersebut, maka disusunlah teori tentang konduktovitas(daya hantar jenis) yang merupakan kebalikan dari resistivitas, resistivitas adalah tahanan dari suatu larutan yang diukur pada jarak 1 cm antara elektroda elektrodanya : G = 1 / R = k (A/ l ) R = l / A k =1/ Dengan G : Konduktansi(ohm-1) I : Panjang material(meter) k : Konduktovitas(ohm-1cm -1) : Hambatan jenis atau resistivitas(ohm cm) Daya hantar listrik (G) merupakan kebalikan dari tahanan (R), sehingga daya hantar listrik mempunyai satuan ohm-1 . Bila arus listrik dialirkan dalam suatu larutan mempunyai dua elektroda, maka daya hantar listrik (G) berbanding lurus dengan luas permukaanelektroda (A) dan berbanding terbalik dengan jarak kedua elektroda (l). Konduktivitas padajenis ion dan larutan elektrolit pada Jika temperatur larutan konstan, tergantung maka

konsentrasinya.

semakin

encer,

konduktovitasnya akan menurun. Ini terjadi karena jumlah ion persatuan luas semakin

sedikit. Akan tetapi, keampuan tiap ion dalam meneruskan muatan akan semakin besar karena tidak adanya hambatan antar ion pada larutan encer. Karena konsentrasi larutan pada umumnya dinyatakan dalam satuan molar (mol/liter), Maka pada konduktometri terdapat istilah konduktovitas molar (), yang mempunyai hubungan dengan konsentrasi secara: o= oKation+ oanion o adalah konduktivitas molar ion pada larutan sangat encer (konsentrasi

mendekati nol. Harga konduktovitas molar beberapa ion dengan konsentrasi mendekati nol di tabelkan sebgai berikut: Kelebihan titrasi konduktometer a. titrasi tidak menggunakan indikator, karena pada titik keivalen sudah dapat ditentukan dengan daya hantar dari larutan tersebut. b. Dapat digunkan untuk titrasi yang berwarna c. Dapat digunakan untuk titrasi yang dapat menimbulkan pengendapatan d. Lebih praktis e. Lebih cepat atau waktu yang diperlukan lebih sedikit f. Untuk persen kesalahanya lebih kecil jika dibandingkan dengan titrasi volumetri Kekurangan titrasi konduktometer a. Hanya dapat diterapkan pada larutan elektrolit saja b. Sangat dipengaruhi temperatur c. Dapat ditunjukka dengan tidak langsung d. Peralatan cukup mahal e. Jika tidak hati hati maka akan cepat rusak f. Tidak bisa digunakan pada larutan yang sangat asam atau basa karena akan meleleh.

C. Prosedur Kerja

a. Alat dan Bahan No 1 2 3 4 5 6 Alat Konduktometer 660 Elektroda immersion cell Dosimat 665 Gelas kimia 100ml Botol semprot Pengaduk magnet Bahan Larutan KCL 0,1 M NAOH 0,1 N HCL 0,1 N CH3COOH 0,1 N

D. Skema Kerja FLOW CHART Kalibrasi elektroda dan konduktometer


Tekan tombol on/off

Pasang elektroda pada socket

Pasang harga tetapan sel Atur koef. Suhu pada harga 2

Atur FREQ pada 2 KHz TEMP pada Pt 100

Celupkan elektroda pd KCl 0.1 M

Tekan tombol temp,baca suhu

Tekan tombol COND,tentukan K

Putar tombol Course pada off,ubah nilai CELL CONSTANT

Tekan tombol stand by dan angkat elektroda,cuci,keringkan

Titrasi Konduktometri Hubungkan konduktometer dengan dosimat dan remote

Isi dosimat dengan NaOH 0.1 N

Celupkan elektroda ke dlm 5 mL HCl 0.1 N dan tambah aquadest

Aduk dengan kecepatan sedang

Catat daya hantar jenis awal (tekan COND)

Pilih MODE DIS C tekan enter

Tekan volume dan isikan nilai volume titran yang diinginkan tekan enter

Tekan GO dan lakukan sampai titrasi selesai (catat harga daya hantar)

Setelah selesai tekan stand by,angkat dan bilas elektroda

E. Pengambilan Data 1. Kalibrasi elektroda dan konduktometer : Suhu larutan : 24,5 C KCl 0.1 M pada 24,5 C : 12,88 mS cm-1 Ketetapan sel 0,936 2. Titrasi konduktometri > HCl 0.1 N No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Volume NaOH (mL) 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 K (mS cm-1) 5,49 5,22 4,5 4,11 3,64 3,2 2,77 2,43 2,09 1,72 1,57 1,61

13 14 15 16 17 18 19 20 21

12 13 14 15 16 17 18 19 20

1,77 2,04 2,24 2,5 2,7 2,91 3,13 3,45 3,69

> CH3COOH 0.1 N No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Volume NaOH (mL) 0


0,2 0,4 0,6 0,8

K (mS cm-1) 0,2


0,16 0,14 0,14 0,14

1,0
1,2 1,4 1,6 1,8

0,14
0,16 0,17 0,18 0,2

2,0 3,0 4,0 5,0 6,0 7,0 8,0 9,0

0,22 0,29 0,38 0,46 0,56 0,65 0,73 0,81

19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

9,2 9,4 9,6 9,8

0,83 0,83 0,85 0,88

10,0
10,2 10,4 10,6 10,8

0,93
0,96 1,0 1,04 1,08

11,0
11,2 11,4 11,6 11,8

1,13
1,16 1,21 1,24 1,29

12,0 13,0 14,0 15,0

1,34 1,5 1,7 1,91

F. Pengolahan Data Kurva titrasi konduktometri HCl 0.1 N oleh NaOH 0.1 N Titik ekivalen = VNaOH = 10 mL Konsentrasi HCl ialah : VHCl x NHCl = VNaOH x NNaOH 10 mL x NHCl = 10 mL x 0.1 N Jadi, NHCl = 0.1 N Kurva titrasi konduktometri CH3COOH 0.1 N oleh NaOH 0.1 N Titik ekivalen = VNaOH = 9,8 mL Konsentrasi HCl ialah : V CH3COOH x N CH3COOH = VNaOH x NNaOH 10 mL x N CH3COOH = 9,8 mL x 0.1 N Jadi, NHCl = 0.098 N

Konduktivitas air kran Konduktivitas aquades Konduktivitas NaCl 0,01N

: 0,32 mS/cm : 0,01 mS/cm : 1,08 mS/cm

Konduktivitas CH3COOH 0,1N : 0,49 mS/cm Konduktivitas NH4OH 0,1N Konduktivitas gula :2,22 mS/cm : 0,24 mS/cm

Kurva Titrasi HCl-NaOH


6 5 Konduktivitas (mS/cm) 4 3 2 1 0 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Volume NaOH (ml)

Kurva Titrasi CH3COOH - NaOH


2.5

2 Konduktivitas (mS/cm)

1.5

0.5

0 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Volume (ml)

G. Pembahasan Oleh : Irfanty Widiastuti (131411012) Percobaan yang dilakukan adalah titrasi konduktometri yang didasarkan pada pengukuran daya hantar listrik. Titrasi konduktometri ini sangat berhubungan dengan daya hantar listrik, sehingga akan berhubungan juga dengan adanya ion ion dalam larutan yang berperan untuk menghantarkan arus listrik dalam larutan sehingga titrasi konduktometri dilakukan untuk larutan yang tergolong kedalam larutan elektrolit saja. Sedangkan untuk larutan nonelektrolit tidak dapat menggunakan titrasi konduktometri. Arus listrik tidak akan bisa melewati larutan yang tidak terdapat ion ion, sehingga larutan non elektrolit tidak bisa menghantarkan arus listrik. Dalam titrasi konduktometri yang dilakukan, penentuan daya hantar listrik sangat berhubungan dengan konsentrasi dan temperatur dari larutan yang akan ditentukan maka temperatur larutan dijaga agar berada dalam keadaan konstan, sehingga dapat membedakan perbedaan dari daya hantar larutan berdasarkan perbedaan konsentrasi. Jika

temperatur berubah ubah maka bisa saja konsentrasi yang besar seharusnya memilki daya hantar yang besar tetapi malah sebaliknya yaitu memiliki daya hantar listrik yang kecil karena pengaruh dari turunnya suhu karena ion ion dalam larutan tidak dapat bergerak dengan bebas. Konduktivitas zat ditetapkan dengan mengukur tahanan listrik antara dua elektroda dan membandingkan tahanan ini dengan tahanan suatu larutan potasium klorida (KCl) pada suhu 25oC. Percobaan ini dilakukan terhadap berbagai bahan berupa larutan maupun zat padat. Dimana setiap bahan diukur konduktivitasnya untuk mengetahui kemampuannya dalam menghasilkan ion-ion bebas sehingga diketahui sifat bahan dalam menghantarkan listrik. Elektroda yang digunakan pada percobaan ini adalah menggunakan elektroda platina. Sebelum dilakukan pengukuran, alat konduktometer terlebih dahulu dikalibrasi, agar mengurangi kesalahan pembacaan harga konduktan sehingga didapat ketelitian hasil pengukuran serta untuk menetapkan tetapan sel konduktometer. Pada proses kalibrasi dilakukan dengan mencelupkan elektroda kedalam larutan KCl 0,1M. Alasan penggunaaan larutan KCl 0,1 M karena larutan KCl 0,1 M memiliki nilai konduktivitas yang diketahui pada berbagai suhu, sehingga tetapan sel dapat ditentukan. Pada saat kalibrasi elektroda kemudian dicelupkan kedalam larutan KCl, dan dipilih tombol Temp ini dimaksudkan untuk membaca suhu larutan KCl sehingga suhu larutan KCl yang terbaca adalah 24,5oC. Setelah mengetahui suhu larutan KCl maka dilakukan pengukuran nilai konduktivitasnya sebesar 10,28. toC 21 22 23 24 25 K (mS/cm) 11,91 12,15 12,39 12,64 12,88 ToC 26 27 28 29 30 K (mS/cm) 13,13 13,37 13,62 13,87 14,12

Berdasarkan tabel suhu dan nilai konduktivitas KCl 0,1M, ternyata pada tabel tidak terdapat nilai konduktivitas KCl pada suhu 24,5oC sehingga perhitungan nilai konduktivitas KCl diasumsikan pada suhu 25oC dan nilai konduktivitasnya harus mendekati 12,88. Kemudian untuk menyesuaikan nilai konduktivitas pada suhu tersebut, tetapan sel diubah sampai nilai konduktivitas larutan pada suhu tersebut 12,88 sehingga

didapat tetapan selnya 0,936. Pada saat kalibrasi elektroda harus tercelup sampai ruang yang ada didalam elektroda terisi penuh dengan larutan yang diukur agar pengukuran terbaca dan berlangsung secara teliti. Selanjutnya dilakukan pengukuran pada beberapa larutan : No. 1 2 3 4 5 6 Zat Air keran Aquadest NaCl 0,01 N CH3COOH 0,1 N NH4OH 0,1 N Larutan Gula K (mS/cm) 0,32 0,01 1,08 0,49 2,22 0,24

Sampel air keran memiliki konduktivitas lebih besar dibandingkan aquadest karena air keran masih banyak mengandung ion-ion bebas dibandingkan aquadest yang telah mengalami proses kimia untuk menghilangkan kandungan mineral-mineral sehingga ion-ion bebas untuk menghantarkan listrik pada aquadest. Diantara larutan NaCl, CH3COOH dan NH4OH yang memiliki konduktivitas terbesar adalah NH4OH karena memiliki konsentrasi yang lebih besar sehingga konsentrasi ion-ion bebasnya lebih besar dan daya hantar listrik yang dihasilkannya pun semakin besar. Larutan gula memiliki konduktivitas yang kecil karena tidak terjadi ionisasi yang sempurna sehingga ion yang dihasilkan pun sedikit. Pada percobaan ini dlakukan titrasi penentuan konsentrasi HCl dan konsentrasi CH3COOH menggunakan larutan standar sekunder NaOH 0,1 N. a. Penentuan kosentrasi HCl Pertama larutan HCl 10 ml dimasukkan ke dalam gelas kimia kemudian ditambahkan NaOH. Penambahan NaOH dalam praktikum dilakukan secara bertahap

menggunakan dosimat. Setiap penambahan 1 mL NaOH dilakukan pencatatan konduktivitas larutan tersebut dalam keadaan elektroda tercelup. Hal ini dimaksudkan untuk memudahkan dalam pembuatan grafik titrasi. Setelah penambahan NaOH larutan dihomogenkan menggunakan stirer magnetik. Hal tersebut dilakukan untuk mempercepat terjadinya reaksi pada larutan sehingga semua titran yang ditambahkan benar-benar sudah bereaksi dan konduktansinya yang terukur sudah representatif atau

mewakili konduktansi disetiap bagian larutan. Setelah selesai, elektroda tersebut dibersihkan dengan akuades dari sisa larutan. Dari kurva terlihat pada penambahan volume NaOH dari 0 ml sampai 10 ml terlihat konduktivitas larutan semakin turun. Hal ini dikarenakan pada volume tersebut terjadi reaksi antara H+ dengan OH- membentuk H2O, sehingga jumlah H+ didalam larutan berkurang sedangkan jumlah NaOH bertambah. Pada titik akhir titrasi, H+ dalam larutan telah bereaksi seluruhnya dengan OH-, sehingga jika penambahan NaOH lebih lanjut akan menaikkan harga konduktivitas total larutan karena terdapat penambahan OH- dari NaOH. Nilai konduktivitas yang terbaca di masukkan ke dalam kurva dan dibandingkan terhadap volume NaOH. Dari kurva diperoleh volume NaOH pada TE sebesar 10ml. Setelah diperoleh volume NaOH maka dapat dihitung konsentrasi HCl dan diperoleh konsentrasi HCl sebesar 0,1 N. b. Penentuan Konsentrasi CH3COOH Pada penentuan konsentrasi CH3COOH, prinsip yang dilakukan sama dengan penentuan HCl. Namun pada percobaan ini, penambahan larutan NaOH pada daerah volume dari 9ml sampai 12 ml dilakukan penambahan NaOH setiap 0,2 ml. Hal ini dimaksudkan agar penentuan titik ekivalen bisa terdeteksi lebih teliti dibandingkan dengan penambahan setiap 1ml pada daerah volume tersebut. Setelah data dimasukkan ke dalam kurva diperoleh volume NaOH sebanyak 9,8 ml dan dimasukkan ke dalam perhitungan maka konsentrasi CH3COOH sebesar 0,098 N.

Oleh : Irma Nurfitriani (131411013) Percobaan yang dilakukan adalah titrasi konduktometri dengan didasarkan pada pengukuran daya hantar listrik pada suatu larutan elektrolit. Larutan elektrolit tersebut memiliki ion-ion yang dapat menghantarkan listrik. Konduktivitas suatu larutan elektrolit bergantung pada ion-ion yang ada dalam konsentrasinya. Pada percobaan ini, sel konduktansi dibilas terlebih dahulu agar alat yang digunakan bebas dari ion-ion yang mengganggu serta untuk menetralkan alat sehingga tidak terpengaruhi oleh pengukuran sebelumnya. Adapun titrasi dengan menggunakan konduktometri bertujuan untuk menentukan titik ekuivalen berdasarkan data kurva antara konduktivitas terhadap volume titran.

Titrasi konduktometri merupakan metode untuk menganalisa larutan berdasarkan kemampuan ion dalam menghantarkan muatan listrik di antara dua elektroda melalui tindakan titrasi. Sebelum dilakukan titrasi konduktometri terlebih dahulu praktikan melakukan kalibrasi pada alat konduktometer, yaitu dengan menentukan konstanta sel pada elektroda atau lebih tepatnya disesuaikan, karena elektroda tersebut sudah dipakai dalam jangka waktu yang lama maka nilai dari konstanta elektroda akan berubah ( nilai yang tertera pada elektroda berbeda dengan nilai yang keluar pada konduktometri ) dan perlu disesuaikan, larutan yang digunakan adalah larutan standar KCl 0,1 M. Kalibrasi itu sendiri digunakan sebagai standarisasi alat. Pada proses kalibrasi ini elektroda immersion cell dicelupkan ke dalam larutan KCl 0,1 M. Dengan menekan tombol Temp pada konduktometer maka suhu larutan tersebut dapat terbaca yaitu sebesar 24,5oC dengan memperhatikan nilai konduktivitas larutan KCl 0,1 M pada berbagai suhu maka dapat ditetapkan nilai konstanta sel elektroda tersebut. Berikut adalah tabel konduktivitas KCl 0,1 M pada berbagai suhu : toC 21 22 23 24 25 K (mS/cm) 11,91 12,15 12,39 12,64 12,88 ToC 26 27 28 29 30 K (mS/cm) 13,13 13,37 13,62 13,87 14,12

Pada suhu 24,5oC didapatkan nilai konduktivitas larutan KCl 0,1M adalah sebesar 10,28 mS/cm dengan konstanta sebesar 0,73 sesuai dengan besarnya konstanta yang tertulis di elektroda immersion cell. Sedangkan berdasarkan tabel diatas pada dengan mengasumsikan suhu 24,5oC menjadi 25oC maka diperoleh nilai konduktivitasnya adalah 12,88 mS/cm. Sehingga untuk mencapai konduktivitas tersebut nilai konstanta sel diubah menjadi 0,936. Pada saat kalibrasi elektroda harus tercelup sampai ruang yang ada didalam elektroda terisi penuh dengan larutan yang diukur agar pengukuran terbaca dan berlangsung secara teliti. Setelah dilakukan kalibrasi elektroda tersebut kemudian dibilas, dan selanjutnya menentukan besarnya nilai konduktivitas pada berbagai larutan. Adapun nilai konduktivitas dan jenis larutan yang diukur adalah sebagai berikut :

No. 1 2 3 4 5 6

Zat Air kran Aquadest NaCl 0,01 N CH3COOH 0,1 N NH4OH 0,1 N C6H12O6

K (mS/cm) 0,32 0,01 1,08 0,49 2,22 0,24

Berdasarkan tabel di atas air keran mempunyai nilai konduktivitas yang lebih tinggi daripada aquadest, itu disebabkan karena pada air kran banyak mengandung mineralmineral yang yang di dalamnya terdapat ion-ion yang dapat menghantarkan listrik, sedangkan aquadest karena telah melalui proses pemurnian dari mineral-mineral didalamnya, maka larutan aquadest cenderung larutan yang non-elektrolit. Sedangkan larutan NaCl dan NH4OH mempunyai nilai konduktivitas yang lebih tinggi daripada larutan CH3COOH, itu disebabkan karena NaCl dan NH4OH merupakan larutan elektrolit kuat dan ion-ion didalamnya terionisasi secara sempurna dan NH4OH mempunyai konsentrasi lebih tinggi dari NaCl sehingga nilai konduktivitas NH4OH lebih tinggi dari NaCl. Sedangkan, larutan CH3COOH merupakan larutan elektrolit lemah karena ion-ion didalamnya tidak terionisasi dengan sempurna. Dan yang terakhir adalah larutan gula (C6H12O6) memiliki nilai konduktivitas yang cukup rendah yaitu 0,24 karena larutan gula cenderung sebagai larutan non-elektrolit. Setelah dilakukan pengukuran terhadap berbagai larutan, maka dilakukan titrasi konduktometri. Adapun titrasi yang dilaksanakan adalah untuk 2 larutan yaitu HCl 0,1 N dan CH3COOH 0,1 N dengan larutan standar NaOH 0,1 N. Sebagai pengganti buret untuk titrasi digunakan dosimat sebagai alat titrasi yang telah dirangkai dengan elektroda immersion cell. a. Penentuan titik ekuivalen titrasi HCl 0,1 N Pada titrasi larutan HCl 0,1 N sebanyak 10 ml larutan HCl dititrasi dengan NaOH 0,1 N. Dengan menggunakan dosimat besarnya volume titran dapat ditentukan, setiap penambahan 1 ml NaOH dicatat setiap konduktivitasnya. Sehingga dapat dibuat kurva konduktivitas terhadap volume titran. Pada saat titrasi tersebut larutan dihomogenkan menggunakan strirer dengan tujuan supaya nilai konduktivitas yang terbaca dapat tepat. Dari kurva terlihat pada penambahan volume NaOH dari 0 ml

sampai 10 ml terlihat konduktivitas larutan semakin turun. Hal ini dikarenakan pada volume tersebut terjadi reaksi antara H+ dengan OH- membentuk H2O, sehingga jumlah H+ didalam larutan berkurang sedangkan jumlah NaOH bertambah. Pada titik akhir titrasi, H+ dalam larutan telah bereaksi seluruhnya dengan OH-, sehingga jika penambahan NaOH lebih lanjut akan menaikkan harga konduktivitas total larutan karena terdapat penambahan OH- dari NaOH. Dari kurva diperoleh volume NaOH pada titik ekuivalen sebesar 10ml. Sehingga dapat diperoleh konsentrasi HCl sebesar yaitu sebesar 0,1 N.

b. Penentuan titik ekuivalen titrasi CH3COOH 0,1 N Pada titrasi larutan CH3COOH 0,1 N dengan metode yang sama dengan titrasi larutan HCl. Namun pada volume antara 9 ml sampai 12 ml dilakukan penambahan NaOH sebanyak 0,2 ml supaya titik ekuivalen yang diperoleh teliti. Dan setelah dibuat kurva maka diperoleh titik ekuivalen pada volume 9,8 ml. Sehingga dapat diperoleh konsentrasi HCl sebesar yaitu sebesar 0,1 N. Oleh : Ishna Nur Fathonah (131411014) Pada praktikum kali ini yaitu titrasi koduktometri bertujuan untuk menentukan titik ekivalen dan menentukan konsentrasi larutan. Koduktometri termasuk salah satu metode elektroanalitik yang berdasarkan pada konduktansi atau daya hantar listrik suatu elektrolit menggunakan elektroda. Titrasi konduktometri merupakan metode untuk menganalisa larutan berdasarkan kemampuan ion dalam menghantarkan muatan listrik di antara dua elektroda melalui tindakan titrasi. Titrasi konduktometri tidak memerlukan indikator, hal ini dikarenakan titik ekivalen dapat diamati dengan mudah melalui grafik antara volume titran yang ditambahkan dan besarnya konduktansi suatu larutan hasil titrasi tersebut. Titrasi konduktometri dapat dilakukan jika larutan-larutan yang akan digunakan dapat membentuk suatu larutan elektrolit. Larutan elektrolit tersebut dapat menghantarkan arus listrik atau aliran elektron sehingga mempunyai daya hantar. Dalam percobaan ini mula-mula mengklalibrasi alat konduktometer dengan menggunakan larutan KCl. Pertama, memasang elektroda immersion cell pada socket di

bagian belakang konduktometer. Memasang nilai tetapan sel sesuai dengan yang tercantum pada elektroda dan mengatur koefisien temperatur. Mencelupkan elektroda pada larutan KCl. Mengatur konstanta sesuai dengan acuan yang sudah ditentukan. Alat konduktometer siap digunakan. Selanjutnya menentukan nilai konduktivitas dari beberapa larutan yaitu air kran, aquades, NaCl 0,01N, CH3COOH 0,1N, NH4OH 0,1N dan larutan gula. Tabel Hasil Pengamatan No 1 2 3 4 5 6 Larutan Konduktivitas mS/cm Air kran 0,32 mS/cm Aquades 0,01 mS/cm NaCl 0,01N 1,08 mS/cm CH3COOH 0,1N 0,49 mS/cm NH4OH 0,1N 2,22 mS/cm C6H12OH 0,24 mS/cm Larutan yang termasuk larutan elektrolit yaitu NaCl 0,01N, CH3COOH 0,1N dan

NH4OH 0,1N. Larutan yang termasuk larutan nonelektrolit yaitu air kran, aquades dan C6H12OH. Dapat di lihat pada tabel hasil pengamatan, konduktivitas larutan elektrolit lebih besar dari larutan nonelekrolit. Titrasi konduktometri ini sangat berhubungan dengan daya hantar listrik, adanya ion ion dalam larutan yang berperan untuk menghantarkan arus listrik dalam larutan. Arus listrik ini tidak akan bisa melewati larutan yang tidak terdapat ion-ion, sehingga larutan non elektrolit tidak bisa menghantarkan arus listrik. Pada percobaan ini, dilakukan penentuan titik ekuivalen antara larutan HCl dan larutan NaOH dimana kedua larutan ini, merupakan penghantar listrik yang baik. Pertama, sel konduktansi dibilas dengan aquades agar alat yang digunakan bebas dari ionion yang mengganggu serta untuk menetralkan alat sehingga tidak dipengaruhi oleh pengukuran sebelumnya. Pada percobaan ini, dilakukan penentuan titik ekuivalen antara larutan HCl dan larutan CH3COOH 0,1N dan larutan NaOH dimana larutan ini, merupakan penghantar listrik yang baik. Setiap proses titrasi, (penambahan NaOH 1 mL) dilakukan proses pengadukan dengan magnetik stirer. Hal ini dilakukan agar dapat mengoptimalkan kemampuan daya hantar listrik sehingga ionnya dapat menyebar merata. Berikut ini kurva titrasi HClNaOH .

Dari kurva Titrasi HClNaOH tersebut dapat dilihat bahwa volume HCl terhadap konduktivitas larutan, bentuk kurvanya turun naik. Dimana, semakin mendekati titik ekivalen maka kurvanya menurun. Namun, jika melewati titik ekivalen maka kurvanya naik kembali. Hal ini terjadi karena semakin banyak volume penitran yang digunakan maka konduktivitas larutan akan semakin menurun, namun penambahan volume penitran secara terus menerus akan mengakibatkan konduktivitas larutan semakin naik karena volume penitran akan semakin jenuh di dalam larutan. Jadi titik ekivalen adalah 10 mL. Dari kurva titrasi CH3COOHNaOH tersebut dapat dilihat bahwa volume HCl terhadap konduktivitas larutan, bentuk kurvanya naik . Semakin mendekati titik ekivalen maka kurvanya naik. Namun setelah melewati titik ekuivalen kurvanya semakin naik . jadi titik ekivalennya adalah 9,8 mL.

Oleh : M. Agung Furqon (131411016)


Konduktometri merupakan salah satu metoda analisa yang didasarkan pada hantaran atau daya hantar. Daya hantar ini tergantung pada jenis konsentrasi lain yang ada di dalam larutan. Pada praktikum kali ini praktikan melakukan titrasi konduktometri untuk menentukan titik ekivalen dan menentukan konsentrasi suatu larutan dengan menggunakan konduktometer. Pertama, praktikan melakukan kalibrasi untuk standarisasi alat sehingga nilai tetapan sel sesuai dengan nilai yang telah ditentukan. Kalibrasi dilakukan dengan cara menyalakan konduktometer, kemudian pasang nilai tetapan sel, sesuaikan dengan yang tercantum pada elektroda lalu mengatur konduktometer dan mengubah nilai cell constant sehingga tampilan cond sesuai dengan nilai yang diinginkan. Setelah melakukan kalibrasi, langkah selanjutnya adalah menghitung konduktivitas setiap larutan. NO 1 2 3 4 5 6 7 Larutan KCl Air Keran Aquadest NaCl CH3COOH NH4OH Air Gula Konduktivitas (mS/cm) 12,88 0,38 0,03 1,22 0,53 0,51 0,30

Konduktivitas tersebut berbeda dikarenakan adanya larutan elektrolit kuat, elektrolit lemah, dan non elektrolit sehingga mempengaruhi konduktivitasnya, lalu konsentrasi yang

digunakan pada setiap larutan pun berbeda, kemurnian yang digunakan pada setiap larutan pun berbeda. Setelah menentukan konduktivitas pada setiap larutan dilanjutkan dengan mentitrasi larutan HCl dan larutan COOH oleh NaOH untuk menentukan titik ekivalen dengan dilihat

dari grafik. Yang pertama dilakukan yaitu masukan larutan HCl pada gelas kimia, masukan

magnet stirrer untuk mengaduk larutan, siapkan larutan NaOH pada buret dosimat. Kemudian masukan elektroda ke larutan tersebut dan mulai nyalakan konduktometer. Catat
setiap perubahan NaOH 1ml dan konduktivitasnya, kemudian lakukan hal yang sama untuk larutan COOH. Pada data tersebut dapat kita buat grafik volume terhadap kondukvifitas

untuk menentukan titik ekivalen. Pada grafik konduktivitas menurun ketika belum mencapai titik ekivalen dikarenakan adanya ion yang berkurang namun ketika sudah mencapai titik ekivalen konduktivitas naik dikarenakan adanya ion yang suda berlebih. Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, didapat titik ekivalen larutan HCl pada 10 ml dan COOH pada 9,8 ml.

H. Kesimpulan 1. Konsentrasi HCl 0.1 N yang didapatkan ialah 0.1 N, sedangkan konsentrasi CH3COOH 0.1 N yang didapatkan ialah 0.098 N 2. Nilai konduktivitas beberapa larutan : No. Zat K (mS/cm) 1 Air kran 0,32 2 Aquadest 0,01 3 NaCl 0,01 N 1,08 4 CH3COOH 0,1 N 0,49 5 NH4OH 0,1 N 2,22 6 C6H12O6 0,24 3. Konsentrasi mempengaruhi nilai konduktivitas, semakin besar nilai konsentrasi suatu larutan maka semakin besar nilai konduktivitasnya.

Daftar Pustaka Ahmad, Hiskia. 2001. Kimia Larutan. Bandung :PT Cipta Aditya Bakti Jobsheet Praktikum Analitik Instrumen. 2007. Titrasi Konduktometri. Bandung : Politeknik Negeri Bandung Khopkar,S.M.2008. Konsep Dasar Kimia Analitik. Jakarta : UI-Press

Scribd. 2010. Sekilas Tentang Konduktometri. http://www.scribd.com/doc/5006057/konduktometri diakses pada 24 Maret 2014.