Anda di halaman 1dari 30

KLASIFIKASI BATU GERINDA DAN FUNGSINYA

Mesin gerinda memiliki fungsi yang hampir sama dengan alat-alat tangan kerja otomotif. Gerinda adalah sebuah alat yang berfungsi untuk

menghaluskan bendakerja atau untuk mengasah mempertajam benda seperti pisau, golok dan senjata tajam lainnya.

Sebagai pengguna kita harus memperhatikan dalam menggunakan mesin gerinda, Untuk batu gerinda dengan permukaan kasar digunakan pada waktu awal, dan untuk batu gerinda dengan permukaan halus digunakan untuk menghaluskan atau pengasahan mata bor. Penampang roda (batu gerinda yang sering digunakan untuk mengasah alat-alat potong adalah sebagai berikut : roda rata, roda pembentuk, roda topi/mangkuk,roda cakra dan roda silinder. Roda gerinda merupakan pahat/pisau penyayatnya dan mesin gerinda, hasil yang bagus dapat dicapai dengan meng-gunakan tipe yang benar, putaran roda dalam kecepatan yang sesuai untuk benda kerja yang sedang dikerjakan. Roda gerinda di buat dari butiran pengasah dan perekat. Susunan dan ukuran iran pengasah dan macam dari perekat sangat menentukan daan batu gerinda. Pada setiap batu gerinda biasanya terdapat: bush yang sesuai dengan spindel mesin;

penyekat/pembatas antara flens dengan batu gerinda yang mana sifat-sifat dari roda gerinda dituliskan juga di sini.

Berikut klasifikasi batu gerinda beserta fungsinya antara lain : 1. Batu gerinda lurus Batu gerinda jenis ini untuk menggerinda logam bagian dalam maupun bagian luar. Batu gerinda jenis ini digunakan pada mesin gerinda silindris ataupun mesin gerinda meja. Batu gerinda ini dibuat dengan ukuran diameter 6 mm sampai dengan 1000 mm dan tebalnya antara 6 mm sampai dengan 200 mm.

Gambar batu gerinda lurus

2. Batu gerinda silindris Batu gerinda jenis ini berfungsi untuk melakukan penggerindaan diameter dalam produk. Selain itu, batu gerinda jenis ini juga mampu untuk menggerinda sisi benda kerja pada mesin gerinda sumbu tegak dan sumbu mendatar. Batu gerinda ini dibuat dengan ukuran diameter 200 mm s/d 700 mm dan tebal 100 mm s/d 200 mm.

Gambar batu gerinda silindris

3. Batu gerinda mangkuk lurus Batu gerinda jenis ini berfungsi untuk melakukan penggerindaan alat alat potong seperti cutter ataupun pahat bubut. Selain itu, batu gerinda jenis ini mampu untuk menggerinda bagian sisi baik yang dipakai pada mesin gerinda sumbu tegak ataupun sumbu mendatar. Batu gerinda ini dibuat dengan ukuran diameter 63 mm s/d 762 mm dan tebal 38 mm s/d 200 mm.

Gambar batu gerinda mangkuk lurus

4. Batu gerinda mangkuk miring Batu gerinda jenis ini berfungsi untuk menggerinda bagian sisi benda kerja pada mesin gerinda sumbu tegak maupun mendatar. Selain itu, batu gerinda jenis ini mampu untuk menggerinda atau mengsah alat-alat potong, misalnya pisau frais, pahat bubut, pisau-pisau bentu, dan lain lain. Batu gerinda ini dibuat dengan ukuran diameter 75 mm s/d 300 mm dan tebal bagian miring 6 mm s/d 38 mm.

Gambar batu gerinda mangkuk miring

5. Batu gerinda pembentuk Batu gerinda jenis ini berfungsi untuk menggerinda bentuk bentuk khusus misalnya bentuk segitiga dan trapesium.

Gambar batu gerinda pembentuk

6. Batu gerinda cekung satu sisi Batu gerinda jenis ini berfungsi untuk menggerinda silindris tetapi juga menggerinda pahat bubut. Batu gerinda ini dibuat dengan ukuran diameter luar 10 mm s/d 915 mm dan tebal 6 mm s/d 125 mm dan diameter bagian cekung dari 6 ms s/d 381 mm.

Gambar batu gerinda cekung satu sisi

7. Batu gerinda cakra Batu gerinda jenis ini berfungsi untuk melakukan penggerindaan pada profil centre.

Gambar batu gerinda cakra

8. Batu gerinda roda rata Batu gerinda jenis ini berfungsi untuk melakukan penggerindaan alat-alat potong.

Gambar gerinda roda rata

9. Batu gerinda cekung dua sisi Batu gerinda jenis ini untuk menggerinda diameter dalam suatu produk. Selain itu, batu gerinda jenis ini untuk penggerindaan silindris. Batu gerinda ini dibuat dengan ukuran diameter 300 mm s/d 915 mm dan tebal 32 mm sampai dengan 150 mm.

Gambar batu gerinda cekung dua sisi

10. Batu gerinda piring Batu gerinda jenis ini berfungsi untuk untuk menggerinda pisau-pisau frais pada gerinda alat potong. Dibuat dengan ukuran diameter 7,5 mm s/d 200 mm dan tebal 13 mm s/d 25 mm.

Gambar batu gerinda piring

11. Batu gerinda piring sisi radius Batu gerinda jenis ini berfungsi untuk membentuk gigi gergaji (gumming), bukan mengasah. Dibuat dengan ukuran diameter 150 mm s/d 305 mm dan tebal 305 mm dan tebal 13 mm s/d 19 mm.

Gambar batu gerinda piring sisi radius

Roda gerinda merupakan tool penyayat mesin gerinda hasil yang baik dan menggunakan tipe yang kasar. Ada dua jenis butiran pengasahan yang digunakan dalam pembuatan roda gerinda yakni: aluminium oksid dan silikon karbid.

a Aluminium oksid: adalah pengasah yang dibuat dari bijih aluminium (bauksit) yang dipanaskan dalam dapur tinggi listrik dalam suhu yang sangat tinggi (.2100 C). b Silikon karbid: dibuat dari pasir silika dan karbon dalam dapur listrik, temperatur dapur yang tinggi mencampurkan silika dan karbon dalam bentuk kristal silikon karbid, kristal-kristal ini dihancurkan dan dipisah-pisahkan dengan menggunakan saringan.

Pengasah silikon karbit lebih keras dari aluminium oksid dan digunakan untuk menggerinda bahan-bahan keras seperti dan keramik. Logam-logam non ferro jangan digerinda dengan pengasah ini. Bahan pengasah dihancurkan dan disaring menggunakan saringan sehingga mempunyai beberapa tingkat kekasaran, ukuran butiran dinyatakan dengan nomor dari 8 (kasar) sampai 600 (halus sekali), sebagai contoh: ukuran butiran 30 berarti butiran akan menembus penyaring dengan jumlah mata jala 27/inci dan akan tertahan pada penyaring 33 mata jala per inci. Biasanya batu gerinda dengan butiran pengasah yang halus akan menghasilkan permukaan penggerindaan yang halus untuk pekerjaan penyelesaian, batu gerinda dengan butiran pengasah yang kasar akan menghasilkan permukaan

penggerindaan yang kasar untuk pekerjaan permulaan.

Bila memilih batu gerinda perlu diperhatikan hal-hal berikut ini: > Benda kerja yang digerinda. >Permukaan/hasil penggerindaan yang diinginkan.

> Banyaknya benda kerja yang benda kerjayang akan digerinda/tebal tipisnya benda kerja yang akan dikurangi dalam penggrindaan Struktur butiran menunjukkan jarak antara masing-masing butiran pengasahan dalam batu gerinda, struktur ditentukan oleh ukuran butiran dan jenis bahan perekatnya Perekat atau bond adalah suatu bahan perekat yang digunakan untuk merekatkan butiran pengasah untuk membentuk susunan batu gerinda, jenis perekat batu gerinda adalah; vitrified, silikat dan organik. a. Vitrified bond: suatu campuran tanah liat dicampur dengan butiran pengasah pada suhu kira-kira 1100C - 1350C, roda gerinda ini peka terhadap hentakan dan pukulan tetapi tidak berubah karena panas atau dingin dan tidak dipengaruhi oleh air, asam atau perubahan temperatur. b. Silikat bond: Sodium silikat dicampur dengan butiran pengasah dan campuran dicetak dengan tekanan untuk membentuk sebuah roda gerinda, sesudah pengeringan dan perlakuan panas roda gerinda yang dihasilkan mempunyai daya rekat yang lebih kecil bila dibandingkan dengan vitrified bond. Dengan perekat ini butiran-butiran pengasah lebih mudah lepas dan pada vitrified bond. Silikat bond biasanya digunakan perekat pada roda gerinda yang besar. Batu gerinda silikat

bond memotong/mengasah dengan baik dengan menimbulkan kelebihan panas dan sering digunakan untuk gerinda rata. c. Organis Bond : Roda gerinda jenis organis bond boleh digunakan kecepatan putaran tinggi dengan aman dan dapat gunakan dalam pekerjaan kasar. Kekuatan memegang batu gerinda adalah kemarnpuan perekat memegang butiran-butiran pengasah melawan pelepasan-pelepasan dan menahan tekanan dalam

penggerindaan. Tingkatan perekat menentukan apakah butiran-butiran pengasah terikat kuat atau tidak, butiran-butiran pengasah akan mudah terlepas bila perekatnya renggang, untuk ini kita sebut lunak. Roda gerinda keras bila perekatnya padat. Kekerasan roda tidak tergantung oleh kekerasan bahan pengasah tetapi tergantung dari komposisi dan jenis perekatnya. Gunakan roda gerinda dengan perekat yang keras untuk benda kerja yang lunak. Beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih batu gerinda yang sesuai dengan pekerjaan yang dikerjakan adalah : a. Jenis penggerindaan : mungkin pekerjaan dikerjakan pada gerinda rata, gerinda silinder, gerinda dalam atau gerinda alat, untuk keperluan ini gerinda dipilih sesuai dengan mesin yang digunakan serta bentuk yang sesuai dengan keperluan pengerjaan. b. Material (bahan) yang digerinda: bahan benda kerja biasanya dari logam (metal), dari sifat metal yang dikerjakan kita harus memilih roda gerinda. c. Jenis pengasah dan perekat: Pada umumnya untuk menggerinda bahan yang lunak digunakan batu gerinda dengan perekat yang keras dan untuk bahan yang keras dengan perekat yang lunak.

d. Banyaknya bahan yang digerinda : bila bahan yang digerinda cukup besar gunakan batu gerinda dengan butiran yang kasar. Dalam pekerjaan penyelesaian dan pengasahan alat-alat potong penggerindaan hanya tipis saja untuk ini diperlukan batu gerinda dengan butiran pengasah yang halus. e. Permukaan/hasil akhir yang diinginkan : Roda gerinda dengan butiran pengasah yang kasar dan struktur terbuka menghasilkan hasil akhir yang kasar, butiran pengasah yang halus dengan struktur tertutup akan menghasilkan hasil akhir yang halus. f. Busur singgungan : Usahakan bidang singgung antara permukaan batu gerinda dengan benda kerja sebanyak mungkin. g. Kecepatan roda gerinda : kecepatan roda gerinda tergantung dari jenis pekerjaan penggerindaan, gunakan kecepatan sesuai dengan standar kecepatan yang ditentukan oleh pabrik, bila kecepatan rendah harus digunakan roda gerinda dengan perekat yang kuat. Jangan menggunakan kecepatan putaran yang lebih tinggi dari yang telah ditentukan oleh pabrik. h. Kecepatan benda keria : makin cepat gerak benda kerja akan mengakibatkan ausnya/terkikisnya roda batu gerinda, jadi untuk kecepatan benda kerja yang lebih tinggi diperlukan batu gerinda dengan perekat yang lebih keras. i. Kondisi mesin : kondisi dan jenis dari mesin akan menentukan hasil pada benda kerja.

j. Struktur bahan pengasah dan ukuran butiran : bila kita menentukan roda gerinda sebaiknya kita pilih sesuai dengan standar yang dikeluarkan oleh pabrik pembuat roda gerinda yang bersangkutan. Memasang batu asah/gerinda pada poros mesin harus memenuhi beberapa ketentuan, antara lain: diameter luar dan diameter lubang batu gerinda hams sesuai dengan kapasitas mesin gerinda, dalam hal ini tidak boleh dipaksakan karena ber-bahaya misalnya kapasitas mesin itu untuk batu gerinda yang berukuran 8" dan diameter lubangya %" dengan tebal 1" dipasang batu gerinda yang berukuran lebih dari itu. Sebelum batu gerinda diikat dengan mur maka pada kedua sisinya harus dipasang Hens sebagai cincin jepit dan agar supaya daya jepitnya merata, maka antara flens dan batu gerinda dipasang pula cincin karton atau cincin karet dengan demikian kecil kemungkinan pecahnya batu gerinda dengan adanya jepitan tersebut.

Masuknya batu gerinda pada poros mesin tidak boleh terlalu longgar jika sanggat longgar akan mengakibatkan tidak sepusatnya perputaran batu itu yang berarti pula hasil asahanya tidak akan baik, juga bagi mesin itu sendiri akan mengakibatkan getaran-getaran poros dengan batu yang lambat laun dapat memecahkan batu tersebut. Pemilihan roda gerinda biasanya berdasarkan pada, - Bahan dan kekerasan benda yang digerinda, untuk bahan dengan kekuatan tarik tinggi, digunakan roda gerinda dari Aluminium oksida. Bahan tersebut antara lain, Baja karbon, Besi tempa, Perunggu kenyal, Tungsten, Baja campuran , dll.

Untuk bahan dengan kekuatan tarik rendah, yaitu Besi kelabu, Kuningan, Perunggu, Aluminium, tembaga, granite, dll. Gunakan roda gerinda Silicon carbida. Selain itu, gunakan roda gerinda keras untuk bahan yang lunak, dan roda gerinda lunak untuk bahan yang keras.

- Volume bahan yang digerinda, untuk volume bahan buangan yang besar gunakan roda gerinda yang berbutir besar dan kasar, termasuk bahan yang liat. Sedangkan roda gerinda berbutir halus digunakan untuk volume sedikit (tipis untuk finishing), termasuk bahan yang keras.

- Besarnya busur singgungan antara roda gerinda dan benda kerja, busur singgungan besar berarti luasan gesekan juga luas, maka roda gerinda cepat aus. Untuk itu gunakan roda gerinda lunak dengan butiran yang besar. Sedangkan untuk busur singgungan kecil atau sedikit, gunakan roda gerinda yang keras dengan butiran halus. Ukuran Butiran Besarnya butiran didapat dengan cara menyaring butiran-butiran tersebut pada penyaring dengan jumlah mata jala tertentu tiap 1. Tingkat Kekerasan (Grade) Yang dimaksud buka kekerasan butirannya melainkan kemampuan perekat untuk

mengikat butiran pemotong dalam melwan pelepasan butiran akibat adanya tekanan pemotongan. Faktor yang mempengaruhi tingkat kekerasan roda gerinda. a. Kecepatan potong mesin gerinda b. Kecepatan potong benda kerja c. Konstruksi mesin. Kecepatan potong roda gerinda adalah faktor yang berubah-rubah dan mempengaruhi dalam pemilihan tingkat kekerasan roda gerinda. Disesuikan dengan keterangan-keterangan dari pabrik pembuat.

PEMILIHAN ALAT DAN RODA GERINDA


Pemilihan alat dan roda gerinda pemotong dan perlengkapan yang sesuai merupakan sub kompetensi yang harus dikuasai oleh siswa yang mengambil program keahlian teknik permesinan. Penguasaan kompetensi ini hendaknya dilakukan secara bertahap dan berkesinambungan secara terus menerus. Pengetahuan tentang alat dan peralatan , banyaknya bentuk dan jenis roda gerinda dan perlengkapan yang digunakan merupakan modal dasar untuk memiliki ketrampilan dalam bidang penggerindaan. Bidang penggerindaan sampai dengan saat ini sudah sangat maju terutama penggerindaan poros dan tabung /silinder. Banyak komponen dengan kepresisian tinggi dihasilkan dari proses penggerindaan Contoh hasil penggerindaan adalah akuataor, mesin-mesin hidrolis , dan alat-alat pneumatic . Hampir semua alat-alat

berat dilengkapi dengan produk yang dihasilkan dari proses penggerindaan terutama komponen-komponen fitalnya. Dengan demikian betapa pentingnya bidang penggerindaan ini untuk memenuhi peralatan diabad modern untuk membantu kemudahan manusia. Dengan informasi awal yang perlu diketahui oleh siswa program keahlian teknik permesinan agar sudah memiliki gambaran tentang pemilihan alat dan roda gerinda pemotong dan perlengkapan yang sesuai.

Klasifikasi roda gerinda yang digunakan pada proses pengasahan alat potong/benda kerja didasarkan pada:

1. Tingkatan kekuatan pengikat 2. Jenis bahan pengikatnya (keramik, silikat, sirlak , bakelit/karet). 3. Jenis butiran yang digunakan ( Al2O3 atau SiC ) 4. Ukuran besarnya butiran (kasar, sedang dan halus) 5. Struktur/jarak butiran

Tabel Kebutiran Dan Mutu Permukaan

Material yang digunakan untuk membuat batu gerinda adalah 1. 2. 3. 4. Korund; untuk bahan utama batu gerinda Perekat; untuk merekatkan korund Air; untuk memperbaiki ikatan dari korund tersebut Bahan tambah lain (misal Silicium karbid, intan, dll yang itu sesuai dengan

spesifikasi batu gerinda); untuk menambah kekuatan dan fungsi dari batu gerinda tersebut.

Hal hal yang berkaitan dengan batu gerinda adalah Porositas Porositas dihasilkan dari ikatan biji atau sebuk dengan bahan sintetis lain supaya batu gerinda punya pori pori. Mengapa porositas penting pada batu gerinda : a. b. Agar pendinginan lebih baik Dengan porositas, maka serpihan mudah terlepas

Dua hal tersebut yang menjadi hal penting dalam pembuatan batu gerinda. Dalam proses penggerindaan harus terpecah menjadi serpihan (butiran kecil) dan yang tumpul hilang kumudian sisa pecahannya menjadi tajam sendiri. Apabila butiran yang tumput tersebut tidak segera terlepas, maka batu gerinda akan terbakar, karena hanya menggesek. Kedalaman pemakanan gerinda juga akan memperbesar

luasnya kontak antara batu gerinda dan benda kerja. Dari itu akan mempengaruhi gaya penggerindaan.

Batu gerinda yang digunakan diharapkan agar : 1. 2. Butiran dari pecahan batu gerinda tidak menempel pada benda kerja Pada saat menggerinda tidak terjadi pembakaran pada benda kerja yang akan

mempengaruhi tegangan dan strukturnya 3. 4. Antara butiran dan perekat yang digunakan bisa menyatu dengan baik Punya porositas yang merata

Selain jenis-jenis batu gerinda yang di atas juga terdapat jenis lain seperti shaped grinding wheels, cylindrical grinding wheels. Setiap batu gerinda juga memiliki fungsi yang berbeda-beda dalam pengguaannya, dibawah ini beberapa jenis batu gerinda: 1. Flat wheels, untuk melakukan penggerindaan alat-alat potong seperti handtap, countersink, mata bor, dan sebagainya. 2. Cup wheels, untuk melakukan penggerindaan alat-alat potong seperti

cutter, pahat bubut, dan sebagainya. 3. Dish grinding wheels, untuk melakukan penggerindaan profil pada cutter

4. Shaped grinding wheels, untuk memotong alat potong ataupun material yang sangat keras, seperti HSS, material yang sudah mengalami proses heat treatment. 5. Cylindrical grinding wheels, untuk melakukan penggerindaan diameter dalam suatu jenis produk.

Tiap jenis batu gerinda memang memiliki keguanaan yang berbeda, dan juga memiliki warna yang beda pula, dari warna setiap batu tersebut memiliki karakternya yang berbeda, yang umum sering kita lihat dipasaran biasanya berwarna merah dan hijau.

Spesifikasi Batu Gerinda (Grinding Wheels) Pada saat anda melihat detail produk dari batu gerinda di Perkakasku.com, anda akan melihat informasi mengenai spesifikasi dari batu grinda (spec) dalam bentuk serangkaian huruf dan angka seperti A24SBF, A30RBF dan lain sebagainya. Kode-kode tersebut tercantum di atas setiap batu grinda untuk menyatakan kandungan material batu gerinda, tingkat kekasarannya, tingkat kekerasan materialnya dengan mengetahui hal tersebut, kita dapat mengetahui batu gerinda tersebut dapat digunakan untuk menggerinda atau memotong material apa. Untuk mengenali hal-hal tersebut, maka kita perlu mengenali kode spesifikasi tersebut :

Huruf paling depan menyatakan kandungan material utama, yang umum digunakan adalah : A : Aluminium Oxide (Biasanya untuk Metal dan Stainless Steel) WA : White Aluminium Oxide (Biasanya untuk Stainless Steel) C : Silicone Carbide (Biasanya untuk Batu dan Bahan Bangunan) GC : Green Silicone Carbide (Biasanya untuk Kaca, Keramik, dan bahan bangunan lainnya) Angka menyatakan ukuran atau kekasaran dari batu Gerinda, semakin kecil nilainya maka semakin kasar, sebaliknya semakin besar maka semakin halus. Angka 8 24: Bisa disebut sebagai kasar / coarse Angka 30 60 : Bisa disebut sebagai sedang / medium Angka 70 220 : Bisa disebut sebagai halus / fine Angka 220 800 : Bisa disebut sebagai sangat halus / very fine Angka 1000 atau lebih : Bisa disebut sebagai ultra halus / ultra fine 1 berikutnya menyatakan tingkat kekerasan atau kekuatan dari perekatan material, biasanya diwakili oleh urutan huruf dari D hingga Z . Dimana D menyatakan sangat lunak sedangkan Z sangat keras. Huruf D,E,F,G : Bisa disebut sebagai sangat lunak / very soft Huruf H,I,J,K : Bisa disebut sebagai lunak / soft

Huruf L,M,N,0 : Bisa disebut sebagai sedang / medium Huruf P,Q,R,S : Bisa disebut sebagai keras / hard Huruf T hingga Z : Bisa disebut sebagai sangat keras / very hard 1 atau 2 huruf berikutnya menyatakan jenis perekatan yang digunakan, yang umum digunakan adalah : B : menyatakan Resinoid, atau perekatan menggunakan bahan resin BF : menyatakan Resinoid Reinforced, atau perekatan menggunakan bahan resin yang diperkuat V : menyatakan Vitrified, atau perekatan dengan memanaskan material hingga titik cair S : menyatakan Sillicate, atau perekatan menggunakan bahan silika Sebagai contoh, kita ambil kode A24SBF, yang merupakan spesifikasi dari batu gerinda tangan Nippon Resibon, dengan kode produk kami BT045.

A : Menyatakan bahwa meterial utama dari batu gerinda ini adalah Aluminium Oksida Angka 24 : Menyatakan tingkat kekasaran batu gerinda yang berada pada tingkat kasar ( coarse) S : Menyatakan kekuatan rekat dari batu gerinda ada pada tingkat keras ( hard )

BF: Menyatakan jenis perekatan material menggunakan bahan resin yang diperkuat Dengan mengerti kode spesifikasi batu gerinda, tentunya ada akan mengetahui batu gerinda mana yang sesuai untuk kebutuhan anda. Mentruing Roda Gerinda

Mentruing roda gerinda adalah proses meratakan permukaan atau membentuk permukaan batu gerinda agar benarbenar bulat atau sesuai dengan kontour yang diinginkan. Mentruing batu gerinda dilakukan dengan menggunakan alat bantu yaitu batu intan yang dalam prosesnya dapat dilakukan secara manual atau dengan landasan penjepit jenis kolet, hal ini memberikan sifat penjepitan yang kuat, mudah dan cepat untuk operasionalnya. Sehingga memudahkan kepada para operator untuk mempelajari dan mencoba untuk melakukan kegiatan ini. Langkah-langkah mentruing roda gerinda: Menyiapkan peralatan seperti batu intan yang dipakai untuk mentruing. Menyiapkan landasan dan penjepit batu intan Roda gerinda yang akan ditruing telah terpasang pada mesin gerinda. Mentruing roda gerinda dapat dilakukan dengan cara manual atau dengan alat bantu. Jika dilakukan secara manual maka mesin dihidupkan setelah putaran mesin gerinda stabil maka langsung dapat dilakukan pentruingan sesuai dengan kontour yang diinginkan. Perhatikan posisi alat potongnya.

Jika dilakukan dengan alat bantu, maka pentruingan ini hanya untuk meratakan/membulatkan permukaan asah roda gerinda dan cara menggeser alat potongnya cukup dengan menggerak-gerakkan meja mesin. Perhatikan posisi alat potongnya. Gunakan kacamata pengaman pada waktu pelaksanaannya.

Mendresser Roda Gerinda Mendreser roda gerinda adalah proses untuk mengasah permukaan roda

gerinda agar menjadi tajam dan bulat. Hal ini dilakukan karena roda gerinda sudah tumpul atau tidak bulat lagi. Mendreser roda gerinda dapat dilakukan secara manual atau dengan cara mekanik. Perlengkapan yang digunakan untuk mendreser roda gerinda yaitu: Dreser (batu intan/gerigi baja) Pemegang dreser Kaca mata pengaman

Langkah-langkah mendreser roda gerinda: Menyiapkan peralatan seperti dreser (batu intan atau lempengan baja bergerigi). Menyiapkan landasan dan penjepit batu intan Roda gerinda yang akan didreser telah terpasang pada mesin gerinda.

Mendreser roda gerinda dapat dilakukan dengan cara manual atau dengan mekanik.

Jika dilakukan secara manual maka mesin dihidupkan setelah putaran mesin gerinda stabil maka langsung dapat dilakukan pendreseran hingga permukaan roda gerinda rata. Perhatikan posisi alat potongnya. Jika dilakukan dengan cara mekanik, maka pendreseran akan terasa lebih ringan dan cara menggeser alat potongnya cukup dengan menggerak-gerakkan meja mesin. Perhatikan posisi alat potongnya. Gunakan kaca mata pengaman pada waktu pelaksanaannya.

Fungsi Bentuk Roda Gerinda Bentuk roda gerinda yang digunakan berfungsi untuk menyesuaikan

permukaan roda gerinda dengan bidang asah benda kerja/alat potong yang akan diasah. Hal ini dimaksudkan agar permukaan asah alat potong/benda kerja dapat terasah secara optimal. Sebagai contoh roda gerinda berbentuk flat rata, digunakan untuk penggerindaan permukaan rata dan memanjang. roda gerinda berbentuk mangkukcocok untuk pengasahan bentuk profil dengan celah sempit.

Perlengkapan yang digunakan untuk memeriksa roda gerinda Pengertian perlengkapan pada pemeriksaan roda gerinda adalah alat dan

peralatan yang digunakan pada proses penggerindaan. Seperti palu lunak, poros

pendukung roda gerinda, landasan, dreser, batu intan dan kunci ring/pas serta kunci elen. Peralatan yang lain yaitu batu intan/diamond, digunakan sebagi alat untuk mentruing batu gerinda yaitu membulatkan/membentuk/meratakan permukaan roda gerinda sesuai dengan kebutuhan. Seperti diperlihatkan pada Gb. C. Batu intan yang diikat dengan batang konis sebagai alat bantu penjepitannya. Batu intan (diamond) dengan ujung lurus Batu intan (diamond) dengan ujung prisma Batu intan (diamond) dengan ujung tirus Peralatan lain untuk pemeriksaan batu gerinda yaitu landasan tempat batu gerinda disetimbangkan/ balancing. Memeriksa kondisi batu gerinda Roda gerinda yang akan digunakan untuk mengasah benda kerja, maka sebelum digunakan roda gerinda harus diperiksa terlebih dahulu. Pemeriksaan pertama yang dilakukan yaitu mengetes roda gerinda dari keretakan, caranya yaitu: Roda gerinda diamati secara fisual bentuk fisiknya. Roda gerinda digantung/diletakkan pada poros yang ditumpu pada landasan dalam keadaan bebas. Kemudian roda gerinda dipukul pelan-pelan dengan palu lunak, jika terdengar suaranya nyaring, maka batu gerinda tersebut baik. Bila terdengar ketika

dipukul suaranya bergetar/serak, maka batu gerinda ada keretakan dan batu gerinda tidak boleh dipakai. Membalancing Roda Gerinda Pemeriksaan berikutnya yang harus dilakukan pada roda gerinda sebelum dipasangkan pada mesin gerinda yaitu menyetimbangkan putaran/balancing roda gerinda. Hal ini sangat diperlukan karena jika batu gerinda tidak

setimbang/balance dapat menyebabkan getaran yang keras ketika berputar pada mesin dan mengakibatkan hasil penggerindaan tidak rata/bulat serta sangat berbahaya karena dapat merusak bantalan pendukung poros roda gerinda. Cara membalancing roda gerinda yaitu: Roda gerinda diratakan permukaannya dengan menggunakan batu intan pada mesin gerinda. Mandrel dipasangkan pada roda gerinda, kemudian diletakkan pada meja balan yang sudah dilevel terlebih dulu. Batu yang sudah diberi pemberat kemudian diputar, tunggu sampai berhenti, kemudian ditandai. Pemberat digeser seperempat putaran/90, lakukan putaran lagi, tunggu sampai berhenti kemudian periksa tanda pada batu gerinda. Jika tanda tersebut berhenti disembarang tempat maka roda gerinda tersebut sudah balance, jika belum maka lakukan penggeseran pemberat sampai hasilnya benar-benar balance.

Pemilihan Roda Gerinda / Batu Gerinda Bentuk Roda Gerinda Roda gerinda bentuk mangkok cocok untuk mengasah pisau frais sisi dan

tidak cocok untuk pisau frais profil gigi. Bentuk roda gerinda yang digunakan untuk mengasah pisau frais profil gigi yaitu bentuk piringan. Bentuk piringan ini sesuai dengan celah yang terdapat pada suut potong yang sempit. Bentuk mangkok dan bentuk piringan pada roda gerinda yang ditampilkan ini untuk menunjukkan perbedaan nyata secara fisik, sehingga tidak akan terjadi kesalahan penyebutan maupun pemilihannya untuk keperluan pengasahan pisau frais profil gigi. Jenis Roda Gerinda Jenis roda gerinda yang digunakan pada proses pengasahan alat potong/benda kerja yang didasarkan pada kekerasan alat potong ditunjukkan huruf L pada tabel disamping. Huruf L menjelaskan tentang tingkatan kekerasan roda gerinda. Tingkat kekerasan roda gerinda dipengaruhi dua hal: 1. Tingkatan kekuatan pengikat. 2. Jenis bahan pengikatnya (keramik, silikat, sirlak , bakelit/karet). Roda gerinda merupakan peralatan abrasif berbentuk piringan (roda) dengan material abrasif di sekeliling lingkaran roda. Roda gerinda digunakan sebagai

material abrasif dengan cara dipasangkan pada mesin gerinda. Roda gerinda kemudian diputarkan oleh mesin gerinda untuk mengikis permukaan benda kerja.

Roda gerinda pada umumnya dibuat dari susunan butiran kasar material abrasif yang dipres dan disatukan sehingga dihasilkan roda gerinda yang padat dan kuat berbentuk lingkaran/roda. Pada sumbu roda gerinda dipasangkan piringan dari bahan baja atau alumunium sebagai dudukan pemasangan roda gerinda pada mesin gerinda. Terdapat berbagai jenis bentuk dan profil roda gerinda yang disesuaikan dengan pengguna-annya.

Metode pengikisan permuka-an benda kerja dapat dilakukan dengan dua cara, tergantung jenis mesin gerinda yang digunakan. Pada mesin gerinda tangan, material abrasif roda gerinda yang diputarkan oleh mesin gerinda digesekkan ke permukaan benda kerja. Sebaliknya, pada mesin gerinda duduk permukaan benda kerja digesekkan ke piringan roda gerinda yang sedang berputar. Material abrasif roda gerinda merupakan material abrasif khusus digunakan untuk pekerjaan pemotongan, diantaranya adalah cubic boron nitride, zirconia alumunium oxide, ceramic alumunium oxide, alumunium oxide, batu intan (diamond), dan material lainnya. Pemilihan penggunaan material abrasif roda gerinda disesuaikan dengan kekerasan benda kerja yang akan dikikis.

Pemilihan ukuran ketebalan, kekerasan, ataupun tingkat kekasaran permukaan

roda gerinda disesuaikan dengan kondisi pekerjaan yang akan dikerjakan. Roda gerinda dengan profil tipis akan meringankan gaya pengikisan dan pendinginan yang diperlukan, dibandingkan dengan roda gerinda berprofil tebal.

Demikian pula tingkat kekerasan material abrasif roda gerinda sangat berpengaruh terhadap hal-hal teknis berkaitan dengan kecepatan putar roda gerinda, perlu tidaknya penggunaan cairan pendingin & kecepatan alirannya, kecepatan dan kedalaman pengikisan. Permukaan roda gerinda yang kasar akan mempercepat pengikisan permukaan benda kerja, akan tetapi meninggalkan bekas pengikisan yang kurang rapi sehingga tidak sesuai untuk pekerjaan penyelesaian.

Proses pembuatan roda gerinda dilakukan secara tepat dan dilakukan dengan pengontrolan kualitas secara ketat. Tujuannya selain dihasilkan roda gerinda yang berukuran presisi, juga meningkatkan kualitas pengikatan material untuk mencegah roda gerinda mengalami pecah pada saat digunakan pada pekerjaan dengan putaran tinggi maupun pada beban kerja yang berat.

Proses untuk membuat batu gerinda dan kontrolnya : 1. 2. 3. 4. Penganalisissan material Penimbangan Penuangan dan pencampuran material Pengepresan

5. 6. 7. 8. 9.

Proses pengontrolan untuk berat dan ukuran Pengeringan dan pembakaran Uji kekerasan Penggerindaan bentuk / profil Uji balancing

10. Uji jalan / kerja 11. Pengujian terakhir 12. Pengepakan dan pengiriman Fungsi bentuk roda gerinda Bentuk roda gerinda yang digunakan berfungsi untuk menyesuaikan permukaan roda gerinda dengan bidang asah benda kerja/alat potong yang akan diasah. Hal ini dimaksudkan agar permukaan asah alat potong/benda kerja dapat terasah secara optimal.

Batu gerinda banyak digunakan di bengkel-bengkel pengerjaan logam. Batu gerinda sebetulnya juga menyayat seperti penyayatan pada pisau milling, hanya penyayatannya sangat halus, dan tatalnya tidak terlihat seperti milling. Tatal hasil penggerindaan ini sangat kecil seperti debu.

Dari berbagai bentuk batu gerinda sebenarnya bahan utamanya hanya terdiri dari dua jenis pokok, yaitu butiran bahan asah/pemotong(abrasive) dan perekat (bond).

Fungsi batu gerinda sebagai berikut. 1. Untuk penggerindaan silindris, datar dan profil. 2. Menghilangkan permukaan yang tidak rata. 3. Untuk pekerjaan finishing permukaan. 4. Untuk pemotongan. 5. Penajaman alat-alat potong.

ALAT-ALAT PERLENGKAPAN 1. Kaca Pelindung Kaca pelindung ini harus di gunakan karena agar terhindar dari kerusakan mata. Saat menggerinda suatu permukaan benda akan timbul radiasi atau suatu permukaan benda akan timbul radiasi atau percikan bunga api yang sangat keras, maka dari itu penggunaaan kaca pelindung saat bekerja perlu digunakan. 2. Slop Tangan Tangan merupakan bagian tubuh yang paling penting saat menggerinda. Maka untuk bekerja dengan selamat dan hasil gerinda yang diharapkan memuaskan maka disarankan memekai pelindung gerinda. 3. Masker Selain kaca pelindung digunakan juga masker mulut supaya serpihan-serpihan benda yang di gerinda dan loncatan bunga api bias diantisipasi mengenai mulut. 4. Sepatu Besi Benda-benda yang digerinda bukanlah benada ringan melainkan benda-benda berat (logam) seperti besi, aluminium dan lain-lain. Jika suatu saat benda barat itu jatuh lalu menimpa kaki, maka bisa di hindarkan.