Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN HASIL DISKUSI PEMICU 1 BLOK 20

Aku Tak Bisa Makan, Nak..

DISUSUN OLEH :

KELOMPOK 3

Natrya Mychanesya Ervi Gani Malfi Tunruan Eva Esterlitna Beactris Lamria Irma Harfianty Erwinda Lina Faber Sidabutar Sondi Indriste Fitri Afrianty Cut Manda Meutia Jessica Forsythia Anita Siregar

(100600055) (100600056) (100600057) (100600058) (100600060) (100600061) (100600062) (100600063) (100600064) (100600065) (100600066) (100600067) (100600068)

Cindy Lie Olivia Awanda Nauli Ilwandy Kosasih Eka Gandara Yohanes Dwi N Martini Indah Ridho Fernandes Dessi Natalia Wennie Francisca Ayu Maulida D Azrai Sirait

(100600070) (100600071) (100600072) (100600073) (100600074) (100600075) (100600076) (100600077) (100600078) (100600079) (100600080) (100600081)

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS SUMATERA UTARA 2013 2012

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan yang Maha Esa karena atas rahmat dan karunia-Nya,kami dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya. Laporan ini merupakan laporan hasil diskusi yang berjudul Aku Tak Bisa Makan, Nak.. Laporan ini berisi tentang pembahasan kasus pada pemicu satu blok 20 tentang pasien yang mengeluhkan tentang kondisi rongga mulutnya akibat pencabutan gigluhai dan pasien ingin dibuatkan gigitiruan untuk mengatasi keluhannya. Laporan ini tidak akan selesai tanpa bimbingan dari fasilitator yang sudah membantu kami dalam diskusi dan kepada narasumber yang memberikan kami masukan-masukan yang berarti. Untuk perbaikan dan peningkatan kualitas laporan pemicu di masa mendatang, saran dan pendapat yang konstruktif dari pembaca sangat diharapkan. Semoga makalah ini bermanfaat bagi mahasiswa selaku peserta didik serta juga bermanfaat untuk pihak-pihak lain. Atas perhatiannya,kami ucapkan terima kasih.

Medan, April 2013

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Kesehatan rongga mulut saling berhubungan dengan kesehatan umum dan kesadaran untuk menjaga kesehatan rongga mulut berperan penting dalam menentukan kesehatan rongga mulut seorang individu. Penuaan pada manusia mempengaruhi perubahan fungsional, psikologis, dan social dalam berbagai proses multidimensi. Kehilangan seluruh gigi atau edentulous pada lansia sering mengurangi kualitas hidup secara substansial. Kehilangan seluruh gigi juga berdampak pada penurunan fungsional, psikologis, dan social. Kondisi kehilangan seluruh gigi mempunyai dampak negatif terhadap kualitas hidup mencakup fungsi pengunyahan, penampilan, kemampuan berbicara dan percaya diri. Pada makalah ini akan di bahas mengenai masalahmasalah yang ada pada pasien yang kehilangan seluruh giginya. I.2. Deskripsi Topik Seorang lelaki, berusia 68 tahun, datang ke Klinik Prostodonsia Rumah Sakit Gigi dan Mulut Fakultas Kedokteran Gigi USU dengan keluhan seluruh gigi geliginya telah dicabut beberapa tahun yang lalu. Dia mulai merasakan kesulitan untuk makan dan dagunya semakin hari kelihatan semakin maju serta pipinya semakin kempot. Dia mendengar dari temannya bahwa kalau dipasangkan gigitiruan maka keluhannya tersebut dapat diatasi. Saat tahapan diagnosis, Bapak tersebut berkata, tolonglah aku nak, buatkan gigitiruanku yang dapat mengatasi semua keluhanku ya. Dari hasil pemeriksaan terlihat : * Kesehatan umum : - Keadaan fisiknya masih cukup kuat - Pasien tidak ada menderita penyakit sistemik Kondisi rongga mulut : - Seluruh rahang sudah tidak bergigi lagi - Linggir alveolus rahang bawah agak rendah - Linggir alveolus rahang atas sedikit mengecil sehingga terlihat linggir alveolus rahang atas dan rahang bawah hampir sejajar - Sudut mulut terlihat turun

hubungan

BAB II PEMBAHASAN 1. Jelaskan kemungkinan penyebab terjadinya kesulitan untuk makan. Faktor penyebab kesulitan makan a. Faktor utama Edentulous menyebabkan tidak adanya fungsinya gigi geligi dalam proses mastikasi. b. Faktor pendukung Degenerasi sel asini dan penumpukan fibrosa pada kelenjar saliva dapat menyebabkan penurunan produksi saliva sehingga mengakibatkan gangguan

pengunyahan, penelanan karena tidak ada lubrikasi makanan dan menyebabkan xerostomia Pada proses aging, kontraksi otot bertambah panjang saat menutup mulut. Hal ini menyebabkan kerja sendi lebih kompleks. Terjadi resorbsi pada caput mandibula, membatasi ruang gerak saat membuka dan menutup. Penuaan mengakibatkan kehilangan kontak oklusal sehingga mengacaukan fungsi kunyah. Lansia cenderung memiliki koordinasi motorik dan otot yang lemah sehingga tonusitas otot menjadi berkurang yang akan mengakibatkan pengunyahan menjadi lambat dan pasien akan kesulitan makan

2. Jelaskan penyebab dagu pasien semakin hari semakin maju. a. Kehilangan gigi Pada pasien edentulous penuh, vertikal dimensi ( VD ) akan mengalami perubahan yang diperparah dengan tidak digantinya gigi pasien dengan protesa. Dengan hilangnya VD dan posisi sentrik, maka pasien tidak bergigi mempunyai kecenderungan untuk memajukan mandibula untuk mencari kontak dengan maksila. Mandibula yang protrusif menyebabkan perubahan ekspresi wajah pasien serta menyebabkan malposisi TMJ.

b. Habitual jaw relationship c. Aging ( degenerasi otot & ligamen ) d. Pola resorpsi rahang atas dan rahang bawah Pada umumnya pola resorpsi dari rahang atas adalah kearah atas dan dalam, sedangkan pola resorpsi rahang bawah adalah kearah bawah dan keluar. Sehingga lengkung maksila akan berkurang menjadi lebih kecil dan rahang bawah meluas ke depan yang dapat menyebabkan dagu pasien semakin maju

Gambar 1. Dagu pasien terlihat maju

3. Jelaskan kemungkinan penyebab pipi pasien semakin kempot. Pasien sudah beberapa tahun mengalami edentulous tanpa membuat GTP maka otot-otot pipi menjadi kendur karena tidak ada lagi kontraksi dari pengunyahan dan penurunan vertikal dimensi karena tidak adanya gigi sehingga tidak ada lagi yang menyangga pipi dan otot pipi juga menurun sehingga pipi terlihat kempot. 4. Jelaskan kemungkinan penyebab sudut mulut turun. Pasien edentulous aktivitas pengunyahan menurun sehingga stimuli pada muskulus orbikularis orisnya juga menurun sehingga akhirnya terjadi jaringan pada pipi yang mengendor ditambah ketidakelastisan jaringan pada pasien yang sudah lansia ini menyebabkan jatuhnya sudut mulut yang sesuai dengan gaya gravitasi karena tidak ada lagi dukungan gigi yang menahan tonus otot pipinya sendiri

5. Jelaskan kemungkinan penyebab terjadinya hal-hal yang terlihat pada hasil pemeriksaan dirongga mulut pasien tersebut. Edentulous Pemeliharaan OH yang kurang sewaktu pasien masih memiliki gigi sehingga indeks plak dan kalkulusnya meningkat yang kemudian mengakibatkan terjadinya periodontitis sehingga gigi gigi pasien ini goyang dan akhirnya dicabut Linggir alveolus RB agak rendah Pada RB, inklinasi gigi anterior umumnya ke atas dan ke depan dari bidang oklusal, sedangkan gigi-gigi posterior lebih vertikal atau sedikit miring ke arah lingual. Permukaan luar lempeng kortikalis tulang lebih tebal dari permukaan lingual, kecuali pada daerah molar, juga tepi bawah mandibula merupakan lapisan kortikalis yang paling tebal. Sehingga arah tanggul gigitan pada mandibula terlihat lebih ke lingual dan ke bawah pada daerah anterior dan ke bukal pada daerah posterior. Resorbsi pada tulang alveolar mandibula terjadi ke arah bawah dan belakang, kemudian ke depan. Terjadi perubahan-perubahan pada otot sekitar mulut, hubungan jarak antara mandibula dan maksila serta perubahan ruangan dari posisi mandibula dan maksila. Linggir alveolus RA sedikit mengecil sehingga terlihat hubungan linggir RA dan RB hampir sejajar Gigi-gigi rahang atas memiliki pola resorbsi keatas dan ke dalam sehingga lempeng kortikalis tulang bagian luar lebih tipis daripada bagian dalam. Resorbsi bagian luar lempeng kortikalis tulang berjalan lebih banyak dan cepat , karena itu lengkung maksila akan menjadi lebih kecil dalam seluruh dimensi dan juga permukaan linggir alveolus menjadi berkurang. Resorbsi pada tulang alveolar RB terjadi ke arah bawah sehingga terjadi perubahan pada otot sekitar mulut sehingga jarak antar RB dan RA menjadi semakin sempit sehingga linggir RA dan RB hampir sejajar.

6. Jelaskan peranan gigitiruan dalam mengatasi keluhan pasien. GTP mengganti fungsi gigi asli Penentuan VDO & penetapan relasi sentrik Relasi sentrik mengkoreksi dagu yg semakin maju akibat kehilangan gigi Penyusunan anasir GT pedoman pd penetapan VD, relasi sentrik, dan netral zone Tebal dan bentuk basis GT di labial dan bukal RA dan RB dukungan terhadap otot >> Pembuatan GTP akan memperlambat pengerutan / atropi processus alveolaris (residual ridge) dan berkurangnya vertikal dimensi Pasien dibuatkan GTP maka dimensi vertikal dan seperti pada saat gigi asli ada relasi sentrik akan kembali

BAB III KESIMPULAN

1. Gigi berperan penting untuk menghaluskan makanan agar lebih mudah ditelan serta meringankan kerja proses pencernaan, apabila kehilangan seluruh gigi geligi dapat mempengaruhi fungsi pengunyahan. 2. Kehilangan gigi akan mempengaruhi penampilan pasien, seperti pipi kempot, dagu menjadi maju dan sudut mulut menjadi turun. 3. Gigi tiruan dapat mengembalikan fungsi pengunyahan dan estetis pasien. 4. Dengan menggunakan gigi tiruan dapat memperbaiki kualitas hidup pada lansia.

DAFTAR PUSTAKA 1. Zarb, GA, Bolender CL, Hickey JC, Corlson GE, Alih bahasa Prof. Dr. drg. Ny Daroewati Mardjono, Msd. Buku ajar Prostodonti Untuk Pasien Tak bergigi menurut Boucher Edisi 10, 2002. 2. Zarb. Hobkirk. Eckert and Jacob. Prosthodontic Treatment for Edentulous Patients : Complete Dentures and Implant-Supported Prostheses. Singapore : Elsevier. 2012. 3. George AZ, Charles OB, Steve EE, et al. Prosthodontic Treatment for Edentulous Patients. 12th ed. Philadelphia. Mosby Inc. 2004.