Anda di halaman 1dari 30

ASUHAN KEPERAWATAN ANGINA PECTORIS (NYERI DADA)

A. PENGERTIAN 1. Angina pektoris adalah nyeri dada yang ditimbukan karena iskemik miokard dan bersifat sementara atau reversibel. (Dasar-dasar keperawatan kardiotorasik, 1993) 2. Angina pektoris adalah suatu sindroma kronis dimana klien mendapat serangan sakit dada yang khas yaitu seperti ditekan, atau terasa berat di dada yang seringkali menjalar ke lengan sebelah kiri yang timbul pada waktu aktifitas dan segera hilang bila aktifitas berhenti. (Prof. Dr. H.M. Sjaifoellah Noer, 1996) 3. Angina pektoris adalah suatu istilah yang digunakan untuk menggambarkan jenis rasa tidak nyaman yang biasanya terletak dalam daerah retrosternum. (Penuntun Praktis Kardiovaskuler) B. 1. 2. 3. 4. 5. C. 1. a. b. c. d. e. f. g. h. 2. a. b. c. d. e. D. Faktor 1. 2. 3. 4. 5. 6. ETIOLOGI Ateriosklerosis koroner berat Artritis Insufisiensi RESIKO (dimodifikasi) (hiperlipidemia) Rokok Hipertensi Stress Obesitas aktifitas Mellitus oral diubah Usia Kelamin Ras Herediter A

Spasme Anemia Aorta

arteri

FAKTOR-FAKTOR Dapat Diubah Diet

Kurang Diabetes Pemakaian Tidak Jenis kontrasepsi dapat

Kepribadian FAKTOR pencetus yang dapat

tipe PENCETUS menimbulkan serangan

Kerja Hawa

fisik terlalu Terlalu Banyak panas

SERANGAN antara lain : Emosi Stress terlalu berat dan lembab kenyang merokok

E. GAMBARAN KLINIS 1. Nyeri dada substernal ataru retrosternal menjalar ke leher, tenggorokan daerah inter skapula atau lengan kiri. 2. Kualitas nyeri seperti tertekan benda berat, seperti diperas, terasa panas, kadang-kadang hanya perasaan tidak enak di dada (chest discomfort). 3. Durasi nyeri berlangsung 1 sampai 5 menit, tidak lebih daari 30 menit. 4. Nyeri hilang (berkurang) bila istirahat atau pemberian nitrogliserin. 5. Gejala penyerta : sesak nafas, perasaan lelah, kadang muncul keringat dingin, palpitasi, dizzines. 6. Gambaran EKG : depresi segmen ST, terlihat gelombang T terbalik. 7. Gambaran EKG seringkali normal pada waktu tidak timbul serangan. F. TIPE SERANGAN 1. Angina Pektoris Stabil Awitan secara klasik berkaitan dengan latihan atau aktifitas yang meningkatkan kebutuhan oksigen niokard. Nyeri segera hilang dengan istirahat atau penghentian aktifitas. Durasi nyeri 3 15 menit. 2. Angina Pektoris Tidak Stabil Sifat, tempat dan penyebaran nyeri dada dapat mirip dengan angina pektoris stabil. Adurasi serangan dapat timbul lebih lama dari angina pektoris stabil. Pencetus dapat terjadi pada keadaan istirahat atau pada tigkat aktifitas ringan. Kurang responsif terhadap nitrat. Lebih sering ditemukan depresisegmen ST. Dapat disebabkan oleh ruptur plak aterosklerosis, spasmus, trombus atau trombosit yang beragregasi. 3. Angina Prinzmental (Angina Varian). Sakit dada atau nyeri timbul pada waktu istirahat, seringkali pagi hari. Nyeri disebabkan karena spasmus pembuluh koroneraterosklerotik. EKG menunjukkan elevaasi segmen ST. Cenderung berkembang menjadi infaark miokard akut. Dapat terjadi aritmia. G. PATOFISIOLOGI DAN PATHWAYS Mekanisme timbulnya angina pektoris didasarkan pada ketidakadekuatan suply oksigen ke sel-sel miokardium yang diakibatkan karena kekauan arteri dan penyempitan lumen arteri koroner (ateriosklerosis koroner). Tidak diketahui secara pasti apa penyebab ateriosklerosis, namun jelas bahwa tidak ada faktor tunggal yang bertanggungjawab atas perkembangan ateriosklerosis. Ateriosklerosis merupakan penyakir arteri koroner yang paling sering ditemukan. Sewaktu beban kerja suatu jaringan meningkat, maka kebutuhan oksigen juga meningkat. Apabila kebutuhan meningkat pada jantung yang sehat maka artei koroner berdilatasi dan megalirkan lebih banyak darah dan oksigen keotot jantung. Namun apabila arteri koroner mengalami kekauan atau menyempit akibat ateriosklerosis dan tidak dapat berdilatasi sebagai respon terhadap peningkatan

kebutuhan akan oksigen, maka terjadi iskemik (kekurangan suplai darah) miokardium. Adanya endotel yang cedera mengakibatkan hilangnya produksi No (nitrat Oksid0 yang berfungsi untuk menghambat berbagai zat yang reaktif. Dengan tidak adanya fungsi ini dapat menyababkan otot polos berkontraksi dan timbul spasmus koroner yang memperberat penyempitan lumen karena suplai oksigen ke miokard berkurang. Penyempitan atau blok ini belum menimbulkan gejala yang begitu nampak bila belum mencapai 75 %. Bila penyempitan lebih dari 75 % serta dipicu dengan aktifitas berlebihan maka suplai darah ke koroner akan berkurang. Sel-sel miokardium menggunakan glikogen anaerob untuk memenuhi kebutuhan energi mereka. Metabolisme ini menghasilkan asam laktat yang menurunkan pH miokardium dan menimbulkan nyeri. Apabila kenutuhan energi sel-sel jantung berkurang, maka suplai oksigen menjadi adekuat dan sel-sel otot kembali fosforilasi oksidatif untuk membentuk energi. Proses ini tidak menghasilkan asam laktat. Dengan hilangnya asam laktat nyeri akan reda.

(Untuk memperbesar klik gambar)

H. DIAGNOSA KEPERAWATAN YANG MUNGKIN MUNCUL 1. Nyeri akut berhubungan dengan iskemik miokard. 2. Intoleransi aktifitas berhubungan dengan berkurangnya curah jantung. 3. Ansietas berhubungan dengan rasa takut akan ancaman kematian yang tiba-tiba. 4. Kurang pengetahuan (kebutuhan belajar) mengenai kodisi, kebutuhan pengobatan berhubungan dengan kurangnya informasi. I. FOKUS INTERVENSI 1. Nyeri akut berhubungan dengan iskemik miokard. Intervensi : Kaji gambaran dan faktor-faktor yang memperburuk nyeri. Letakkan klien pada istirahat total selama episode angina (24-30 jam pertama) dengan posisi semi fowler. Observasi tanda vital tiap 5 menit setiap serangan angina. Ciptakanlingkunan yang tenang, batasi pengunjung bila perlu. Berikan makanan lembut dan biarkan klien istirahat 1 jam setelah makan. Tinggal dengan klien yang mengalami nyeri atau tampak cemas. Ajarkan tehnik distraksi dan relaksasi. Kolaborasi pengobatan. 2. Intoleransi aktifitas berhubungan dengan kurangnya curah jantung. Intervensi : Pertahankan tirah baring pada posisi yang nyaman. Berikan periode istirahat adekuat, bantu dalam pemenuhan aktifitas perawatan diri sesuai indikasi. Catat warna kulit dan kualittas nadi. Tingkatkan katifitas klien secara teratur. Pantau EKG dengan sering. 3. Ansietas berhubungan dengan rasa takut akan ancaman kematian yang tiba-tiba. Intervensi : Jelaskan semua prosedur tindakan. Tingkatkan ekspresi perasaan dan takut. Dorong keluarga dan teman utnuk menganggap klien seperti sebelumnya. Beritahu klien program medis yang telah dibuat untuk menurunkan/membatasi serangan akan datang dan meningkatkan stabilitas jantung. Kolaborasi. 4. Kurang pengetahuan (kebutuhan belajar) mengenai kodisi, kebutuhan pengobatan berhubungan dengan kurangnya informasi. Intervensi : Tekankan perlunya mencegah serangan angina. Dorong untuk menghindari faktor/situasi yang sebagai pencetus episode angina. Kaji pentingnya kontrol berat badan, menghentikan kebiasaan merokok, perubahan diet dan olah raga. Tunjukkan/ dorong klien untuk memantau nadi sendiri selama aktifitas, hindari tegangan.

Diskusikan langkah yang diambil bila terjadi Dorong klien untuk mengikuti program yang DAFTAR PUSTAKA

serangan angina. telah ditentukan.

1. Corwin, Elizabeth, Buku Saku Patofisiologi, Jakarta, EGC, 2000. 2. Chung, EK, Penuntun Praktis Penyakit Kardiovaskuler, Jakarta, EGC, 1996 3. Doenges, Marylinn E, Rencana Asuhan Keperawatan, Jakarta, EGC, 1998 4. Engram, Barbara, Rencana Asuhan Keperawatan Medikal Bedah volume 2, Jakarta, EGC, 1998 5. Long, C, Barbara, Perawatan Medikal Bedah 2, Bandung, IAPK, 1996 6. Noer, Sjaifoellah, Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam, Jakarta, FKUI, 1996 7. Price, Sylvia Anderson, Patofisiologi Buku I Jakarta, EGC, 1994 8. ., Dasar-dasar Keperawatan Kardiotorasik (Kumpulan Bahan Kuliah edisi ketiga),Jakarta : RS Jantung Harapan Kita, 1993. 9. Tucker, Susan Martin, Standar Perawatan Pasien Volume I, Jakarta, EGC, 1998 10. Underwood, J C E, Pathologi Volume 1 , Jakarta, EGC, 1999

SUHAN KEPERAWATAN ANGINA PEKTORIS ( NYERI DADA ) A. KONSEP DASAR PENYAKIT 1. PENGERTIAN a. Angina pektoris adalah suatu sindroma kronis dimana klien mendapat serangan sakit dada yang khas yaitu seperti ditekan, atau terasa berat di dada yang seringkali menjalar ke lengan sebelah kiri yang timbul pada waktu aktifitas dan segera hilang bila aktifitas berhenti. (prof. Dr. H.m. sjaifoellah noer, 1996). b. Angina (angina pectoris latin untuk dada yang digencet/ditekan) adalah ketidaknyamanan dada yang terjadi ketika ada suplai oksigen darah yang berkurang pada area dari otot jantung. Pada kebanyakan kasus-kasus, kekurangan suplai darah disebabkan oleh penyempitan dari arteri-arteri koroner sebagai akibat dari arteriosclerosis. c. Angina pektoris adalah nyeri dada yang disebabkan oleh tidak adekuatnya aliran oksigen terhadap miokardium. ( maryllin e. Doengoes. 2002 hal 73 ). d. Angina pektoris merupakan suatu penyakit berbahaya yang timbul karena penyempitan arteri yang menyalurkan darah ke otot-otot jantung. ( dr.john f.knight. 1997 ). e. Angina pektoris adalah kumpulan gejala klinis berupa serangan nyeri dada yang khas, yaitu seperti ditekan atau terasa berat di dada yang sering menjalar ke lengan kiri. Nyeri dada tersebut biasanya timbul pada saat melakukan aktivitas dan segera hilang bila aktivitas dihentikan. Nyeri angina dapat menyebar ke lengan kiri, ke punggung, ke rahang atau ke daerah perut, yang bisa disalahartikan sebagai gejala maag. f. Angina pectoris adalah suatu sindrom klinis dimana klien mendapat serangan dada yang khas.yaitu seperti ditekan atau terasa berat didada yang sering kali menjalar kelengan kiri. Sakit dada tersebut biasanya timbul pada waktu klien melakukan suatu aktifitas dan segera hilang bila klien menghentikan aktifitas ( syaifullah,1998 :1082) g. Angina pektoris adalah suatu istilah yang digunakan untuk menggambarkan jenis rasa tidak nyaman yang biasanya terletak dalam daerah retrosternum. (Penuntun Praktis Kardiovaskuler)

2. EPIDEMINOLOGI a. Di as kurang lebih 50 % dari penderita jantung koroner ( pjk ) mempunyai manifestasi angina pectoris, jumlah angina pectoris sulit diketahui. Dilaporkan bahwa insiden angina pectoris pertahun pada penderita di atas 3 th sebesar 213 penderita / 100.000 penduduk. 3. ETIOLOGI Faktor penyebab angina pektoris antara lain: a. Suplai oksigen yang tidak mencukupi ke sel-sel otot-otot jantung dibandingkan kebutuhan. b. Ketika beraktivitas, terutama aktivitas yang berat, beban kerja jantung meningkat. Otot jantung memompa lebih kuat. c. Jika beban kerja suatu jaringan meningkat maka kebutuhan oksigen juga meningkat; oksigen ini dibutuhkan untuk menghasilkan energi kerja. d. Apabila kebutuhan energi jantung berkurang,ketika aktivitas dihentikan, maka suplai oksigen menjadi adekuat dan otot kembali ke proses wajar untuk membentuk energi. Proses ini tidak menghasilkan asam laktat. Dengan hilangnya penimbunan asam laktat, maka nyeri angina mereda. Dengan demikian, angina pektoris merupakan suatu keadaan yang berlangsung singkat. e. Ateriosklerosis atau ateroma adalah penebalan arteri koroner menjadi kaku dan keras. f. Spasme arteri koroner

g. Anemia berat h. Artritis i. j. k. Aorta insufisiensi Riwayat merokok (baik perokok aktif maupun perokok pasif) Angina disebabkan oleh penurunan aliran darah yang menuju area jantung. Keadaan ini paling sering dipicu oleh coronary artery disease (cad). Kadangkadang , jenis penyakit jantung yang lain atau hipertensi yang tidak terkontrol dapat menyebabkan angina. Faktor resiko antara lain adalah:

Dapat diubah (dimodifikasi)

Tidak dapat diubah

Faktor pencetus yang dapat menimbulkan serangan antara lain:

Diet (hiperlipidemia) Rokok Hipertensi Stress Obesitas Kurang aktifitas Diabetes mellitus Pemakaian kontrasepsi oral

Usia

Emosi Stress Kerja fisik terlalu berat Hawa terlalu panas dan lembab Terlalu kenyang Banyak merokok

Jenis kelamin Ras Herediter

4. PATOFISIOLOGI a. Mekanisme timbulnya angina pektoris didasarkan pada ketidakadekuatan suply oksigen ke sel-sel miokardium yang diakibatkan karena kekakuan arteri dan penyempitan lumen arteri koroner (ateriosklerosis koroner). Tidak diketahui secara pasti apa penyebab ateriosklerosis, namun jelas bahwa tidak ada faktor tunggal yang bertanggungjawab atas perkembangan ateriosklerosis.

Ateriosklerosis merupakan penyakir arteri koroner yang paling sering ditemukan. Sewaktu beban kerja suatu jaringan meningkat, maka kebutuhan oksigen juga meningkat. Apabila kebutuhan meningkat pada jantung yang sehat maka arteri koroner berdilatasi dan mengalirkan lebih banyak darah dan oksigen keotot jantung. Namun apabila arteri koroner mengalami kekakuan atau menyempit akibat ateriosklerosis dan tidak dapat berdilatasi sebagai respon terhadap peningkatan kebutuhan akan oksigen, maka terjadi iskemik (kekurangan suplai darah) miokardium. b. Adanya endotel yang cedera mengakibatkan hilangnya produksi no (nitrat oksid0 yang berfungsi untuk menghambat berbagai zat yang reaktif. Dengan tidak adanya fungsi ini dapat menyababkan otot polos berkontraksi dan timbul spasmus koroner yang memperberat penyempitan lumen karena suplai oksigen ke miokard

berkurang. Penyempitan atau blok ini belum menimbulkan gejala yang begitu nampak bila belum mencapai 75 %. Bila penyempitan lebih dari 75 % serta dipicu dengan aktifitas berlebihan maka suplai darah ke koroner akan berkurang. Sel-sel miokardium menggunakan glikogen anaerob untuk memenuhi kebutuhan energi mereka. Metabolisme ini menghasilkan asam laktat yang menurunkan ph miokardium dan menimbulkan nyeri. Apabila kenutuhan energi sel-sel jantung berkurang, maka suplai oksigen menjadi adekuat dan sel-sel otot kembali fosforilasi oksidatif untuk membentuk energi. Proses ini tidak menghasilkan asam laktat. Dengan hilangnya asam laktat nyeri akan reda. c. Denyut jantung sangat penting, karena apabila ada rangsangan pada bagian tubuh. Dengan demikian arus listrik sebagai pembuka jalan akan menimbulkan kontraksi yang mana akan terjadi denyutan jantung. Hal ini berjalan terus dengan irama yang teratur tanpa berhenti, menurut kecepatan yang disebut tadi, pada umumnya 70x/mnt. d. Tetapi jantung selalu pompa, mempunyai 4 ruang sendiri. Yang masing-masing mempunyai peran penting. Karena darah itu dipompakan bukan hanya kepada satu peredaran, melainkan kepada dua peredaran yang sama sekali berbeda. e. Yang besar adalah peredararan umum, mengalirkan darah keseluruh bagian tubuh, tetapi setelah tiba diujung perjalanannya darah itu kembali ke sumber semula, perjalanan ini lebih pendek dan melintasi paru-paru yang melintasi komponen darah itu. 5. KLASIFIKASI a. Angina non stabil (angina pra infark, angina kresendo) Adalah kombinasi angina stabil dengan angina prinzmetal ; dijumpai pada individu dengan perburukan penyakit pembuluh darah koroner. Angina ini biasanya menyertai peningkatan beban kerja jantung; hal ini tampaknya terjadi akibat arterosklerosis koroner, yang ditandai oleh plak yang tumbuh dan mudah mengalami penyempitan. Ap tidak stabil yang sering disebut sebagai angina pre infark disebabkan aterosklerosis arteri koronaria yang disertai trombosis akibat terkoyaknya bercak mendadak, sehingga akhirnya dapat menyebabkan miokard.

Dalam keadaan ini dapat dikatakan bahwa episode ap yang tidak stabil lebih disebabkan suplay aliran koroner yang cepat menurun. Sifat, tempat dan penyebaran nyeri dada dapat mirip dengan angina pektoris stabil. Adurasi serangan dapat timbul lebih lama dari angina pektoris stabil. Pencetus dapat terjadi pada keadaan istirahat atau pada tigkat aktifitas ringan. Kurang responsif terhadap nitrat. Lebih sering ditemukan depresi segmen st. Dapat disebabkan oleh ruptur plak aterosklerosis, spasmus, trombus atau trombosit yang beragregasi. Bentuk ini merupakan kelompok suatu keadaan yang dapat berubah seperti keluhan yang bertambah progresif,dan sebelumnya dengan angina stabil atau angina pada pertama kali.angina dapat terjadi pada saat istirahat maupun bekerja.pada patologi biasanya ditemukan daerah iskemik miokard yang mempunyai cirri tersendiri. Angina pectoris tidak stabil adalah suatu spektrum dari sindroma iskemik infark miokard akut yang berada diantara angina pectoris stabil dan infark miokard akut.(anwar bahri,2009)

b. Angina stabil kronis Disebut juga angina klasik, terjadi jika pembuluh darah koroner yang tidak dapat melebar untuk meningkatkan alirannya sewaktu kebutuhan oksigen meningkat. Peningkatan kerja jantung dapat menyertai aktivitas misalnya berolah raga atau naik tangga. Pada angina stabil keluhan nyeri dada timbul hilang berulang kali dalam periode waktu lebih dari 2 bulan dan tidak berubah polanya dalan frekuensi serangan, lama dan beratnya rasa nyeri ataupun kondisi yang mencetuskan timbulnya serangan. Lamanya tiap serangan nyeri dada berkisar antara 3-5 menit dan jarang melebihi 10 menit. Latar belakang ap stabil adalah kebutuhan aliran darah koroner yang meningkat, misalnya pada waktu kerja fisik atau saat olah raga dan suplay coroner tidak dapat memenuhi kebutuhan aliran darah tersebut.

pada nekropsi biasanya didapatkan arterosklerosis koroner.pada keadaan ini,obstruksi koroner tidak selalu menyebabkan terjadinya iskemik seperti waktu istirahat.akan tetapi,bila kebutuhan aliran darah melewati jumlah yang dapat melewati obstruksi tersebut,maka terjadi iskemik dan timbul gejala angina.angina pectoris akan timbul pada setiap aktivitas yang dapat meningkatkan denyut jantung,tekanan darah,dan status inotropik jantung sehingga kebutuhan oksigen akan bertambah seperti pada aktivitas fisik dan udara dingin.

Angina stabil dibedakan menjadi 3 yaitu :

1. Angina noctural Nyeri terjadi malam hari, biasanya pada saat tidur tetapi ini dapat di kurangi dengan duduk tegak. Biasanya angina noctural disebabkan oleh gagal ventrikel kiri. 2. Angina dekubitus Angina yang terjadi saat berbaring. 3. Iskemia tersamar Terdapat bukti objektif iskemia ( seperti tes pada stress ) tetapi pasien tidak menunjukan gejala. c. Angina prinzmetal (harian : istirahat) Terjadi tanpa peningkatan jelas beban kerja jantung dan pada kenyataannya sering timbul pada waktu beristirahat atau tidur. Pada angina prinzmetal terjadi spasme (penyempitan terus-menerus) pembuluh darah koroner yang menimbulkan kekurangan oksigen jantung di bagian hilir. Serangan nyeri dada pada ap prinzmental terjadi pada waktu istirahat dan berlangsung selama 1-15 menit kadang sampai 20 menit. Seringkali timbulpada harian yang hampir sama Serangan nyeri dada tersebut kadang kal dapat dicetuskan oleh merokok sigaret atau karena emosi berat. Ap prinzmental lebih disebabkan oleh spasme arteri koroneria yang menyertai ateroskerosis arteri tersebut. Sakit dada atau nyeri timbul pada waktu istirahat, seringkali pagi hari. Nyeri disebabkan karena spasmus pembuluh koroneraterosklerotik. Ekg menunjukkan elevasi segmen st.

Cenderung berkembang menjadi infaark miokard akut. Dapat terjadi aritmia Bentuk ini jarang terjadi dan biasanya timbul pada saat istirahat,akibat penurunan supplai oksigen darah ke miokard secara tiba-tiba.penelitian terbaru menunjukkan terjadinya obstruksi yang dinamis akibat spasme koroner baik pada arteri yang sakit maupun normal.peningkatan obstruksi koroner yang tidak menetap ini selama terjadi angina saat istirahat jelas disertai penurunan darah arteri koroner

d. Angina nocturnal e. f. h. Nyeri terjadi pada malam hari biasanya saat tidur dapat dikurangi dengan duduk tegak umumnya akibat gagal ventrikel kiri Angina dekubitus Angina saat berbaring Angina refrakter intrakable Angina yang sangat berat, sampai tak tertahankan

g. Iskemia tersamar Terdapat bukti objektif, tapi pasien tidak merasakan gejala. Angina diklasifikasikan dalam tipe-tipe yaitu stable (stable exertional) angina. Unstable (crescendo/pre-infarction) angina dan variant (prinzmetals) angina. Stable angina menggambarkan nyeri dada yang timbul saat peningkatan aktivitas fisik maupun stress emosional. Dengan tanda-tanda khas yaitu serangan merupakan gejala baru dan stabil, durasi dan intensitas gejala stabil. Unstable angina berkaitan dengan nyeri dada yang timbul karena aktivitas dengan derajat yang sulit diramalkan dengan tanda khas yaitu peningkatan frekuensi serangan dan intensitas nyerinya. Variant angina digambarkan sebagai nyeri dada yang biasanya terjadi selama istirahat atau tidur daripada selama aktivitas. Variant angina terutama disebabkan oleh spasme arteri koroner. Klien dengan variant angina mungkin tidak menunjukan tanda aterosklerotik pada arteri koroner. (wajan j.u. 2010). 6. KOMPLIKASI

a.

Unstable angina

b. Infarkmiokard c. Aritmia

d. Sudden death e. f. Disritmia / aritmia Infark miocard

g. Syok cardiogenik h. Dekompensatio cordis i. Insufisiensi koroner

7. GEJALA KLINIS a. Penyakit angina pektoris terutama ditandai dengan nyeri dan respon fisiologis individu terhadap nyeri angina secara khas digambarkan sebagai nyeri subternal atau perasaan penuh/ tertekan, nyeri ini menjalar kelengan atau leher dan rahang, secara khas individu yang merasa nyeri ini akan diam, tampak pucat berkeringat dan sesak safas. b. Nyeri dada substernal ataru retrosternal menjalar ke leher, tenggorokan daerah inter skapula atau lengan kiri. c. Kualitas nyeri seperti tertekan benda berat, seperti diperas, terasa panas, kadangkadang hanya perasaan tidak enak di dada (chest discomfort). d. Durasi nyeri berlangsung 1 sampai 5 menit, tidak lebih daari 30 menit. e. f. Nyeri hilang (berkurang) bila istirahat atau pemberian nitrogliserin. Gejala penyerta : sesak nafas, perasaan lelah, kadang muncul keringat dingin, palpitasi, dizzines. g. Gambaran ekg : depresi segmen st, terlihat gelombang t terbalik. h. Gambaran ekg seringkali normal pada waktu tidak timbul serangan. i. Sering pasien merasakan nyeri dada di daerah sternum (tulang dada) atau di bawah sternum (substernal), atau dada sebelah kiri dan kadang-kadang menjalar ke lengan kiri, dapat menjalar ke punggung, rahang, leher, atau ke lengan kanan. Nyeri dada juga dapat timbul di tempat lain seperti di daerah ulu hati, leher, rahang, gigi, bahu. j. Pada angina, nyeri dada biasanya seperti tertekan benda berat, atau seperti di peras atau terasa panas, kadang-kadang hanya mengeluh perasaan tidak enak di

dada karena pasien tidak dapat menjelaskan dengan baik, lebih-lebih jika pendidikan pasien kurang. k. Nyeri dada pada angina biasanya timbul pada saat melakukan aktivitas, misalnya sedang berjalan cepat, tergesa-gesa, atau sedang berjalan mendaki atau naik tangga. Pada kasus yang berat, aktivitas ringan seperti mandi atau menggosok gigi, makan terlalu kenyang, emosi, sudah dapat menimbulkan nyeri dada. Nyeri dada tersebut segera hilang bila pasien menghentikan aktivitasnya. Serangan angina dapat timbul pada waktu istirahat atau pada waktu tidur malam. l. Lamanya nyeri dada biasanya berlangsung 1-5 menit, kadang-kadang perasaan tidak enak di dada masih terasa setelah nyeri hilang. Bila nyeri dada berlangsung lebih dari 20 menit, mungkin pasien mendapat serangan jantung dan bukan angina pektoris biasa. m. Pada angina pektoris dapat timbul keluhan lain seperti sesak napas, perasaan lelah, kadang-kadang nyeri dada disertai keringat dingin. n. Penderita mengeluh nyeri dada yang beragam bentuk dan lokasinya. o. Nyeri berawal sebagai rasa terhimpit, rasa terjepit atau rasa terbakar yang menyebar ke lengan kiri bagian dalam dan kadang sampai ke pundak, bahu dan leher kiri, bahkan dapat sampai ke kelingking kiri. p. Perasaan ini dapat pula menyebar ke pinggang, tenggorokan rahang gigi dan ada juga yang sampaikan ke lengan kanan. q. Rasa tidak enak dapat juga dirasakan di ulu hati, tetapi jarang terasa di daerah apeks kordis. r. Rasa nyeri dapat disertai beberapan atau salah satu gejala berikut ini : berkeringat dingin, mual dan muntah, rasa lemas, berdebar dan rasa akan pingsan (fainting).. s. Pemeriksaan fisik diluar serangan umumnya tidak menunjukkan kelainan yang berarti. Pada waktu serangan, denyut jantung bertambah, tekanan darah meningkat dan di daerah prekordium pukulan jantung terasa keras.pada auskultasi, suara jantung terdengar jauh, bising sistolik terdengar pada

pertengahan atau akhir sistol dan terdengar bunyi keempat. t. Biasanya didapatkan faktor risiko: hipertensi, obesitas atau diabetes melitus. Subyektif a. Perasaan tidak enak pada daerah dada a. Obyektif Tachicardi

substernal selama 1-4 menit berkurang b. Hypotensi / hypertensi dengan istirahat atau pemberian obat c. nitrat Tachipnoe

d. Keringat dingin

nyeri dada seperti tertekan, terbakar, berat

dapat menjalar kebahu, punggung, lengan,danleher sampai epigastrium umumnya akibat faktor pencetus sbb : latihan fisik, kerja berat, emosi, makan , suhu yang dingin, dan merokok

b. Dyspneu / sesak nafas c. Mual / muntah

d. Cemas e. Lemas

8. PEMERIKSAAN FISIK a. Pemeriksaan fisik biasanya normal pada penderita angina pectoris. Tetapi pemeriksaan fisik yang dilakukan saat serangan angina dapat memberikan informasi tambahan yang berguna. Adanya gallop, mur-mur regurgitasi mitral, split s2 atau ronkhi basah basal yang kemudian menghilang bila nyerinya mereda dapat menguatkan diagnosa pjk. Hal-hal lain yangn bisa didapat dari pemeriksaan fisik adalah tanda-tanda adanya factor resiko, misalnya tekanan darah tinggi. b. Data subyektif yang berhubungan dengan nyeri : Lokasi dan durasi kedaerah lain sering didaerah substernal Kwalitas nyeri : nyeri dapat mencekik atau rasa berat dalam dada Datang dan menetapnya rasa nyeri singkat Faktor-faktor pencetus sering karena : gerakan kepanasan kedinginan stress atau emosi makan banyak Gejala-gejala yang menyertai : gelisah, mual, diaphoresis

Faktor-faktor yang meringankan : berkurang karena istirahat dan pemberian obat (nitrogliserin)

9. PEMERIKSAAN PENUNJANG a. Ekg (elektrokardiogram) Ekg ini dapat merekam impuls elektrik jantung. Sehingga dapat diketahui apakah otot jantung telah menerima supplay oksigen yang cukup atau kekurangan oksigen (iskemia). Selain itu, ekg ini juga dapat digunakan untuk menentukan atau mengetahui ritme jantung. Gambaran ekg saat istirahat dan bukan pada saat serangan angina sering masih normal. 30 % normal, 70 % abnormal pada episode nyeri dada atau aktifitas, berupa depresi segmen st, atai gel.t inverted. b. Arteriografi koroner Merupakan satu- satunya teknik yang memungkinkan untuk melihat penyempitan pada koroner. Suatu kateter dimasukkan lewat arteri femoralis ataupun brakialis dan diteruskan ke aorta ke dalam muara arteri koronaria kanan dan kiri. Media kontras radio grafik kemudian disuntikkan dan cineroentgenogram akan memperlihatkan kontur arteri serta daerah penyempitan. Kateter ini kemudian didorong lewat katup aorta untuk masuk ke ventrikel kiri dan disuntikkan lebih banyak media kontras untuk menentukan bentuk, ukuran, dan fungsi ventrikel kiri. Bila ada stenosis aorta, maka derajat keparahannya akan dapat dinilai, demikian juga kita dapat mengetahui penyakit arteri koroner lain. c. Foto rontgen dada Foto rontgen dada sering menunjukkan bentuk jantung yang normal; pada pasien hipertensi dapat terlihat jantung membesar dan kadang-kadang tampak adanya pengapuran pembuluh darah aorta d. Pemeriksaan laboratorium Pemeriksaan laboratorium tidak begitu penting dalam diagnosis angina pektoris. Walaupun demikian untuk menyingkirkan diagnosis serangan jantung akut sering dilakukan pemeriksaan enzim jantung. Enzim tersebut akan meningkat kadarnya pada serangan jantung akut sedangkan pada angina kadarnya masih normal. Pemeriksaan profil lemak darah seperti kolesterol, hdl, ldl, trigliserida dan pemeriksaan gula darah perlu dilakukan untuk mencari faktor risiko seperti kolesterol dan/atau diabetes mellitus.

e.

Uji latihan jasmani Karena pada angina pectoris gambaran ekg seringkalimasih normal, maka seringkali perlu dibuat suatu ujian jasmani. Pada uji jasmani tersebut dibuat ekg pada waktu istirahat lalu pasien disuruh melakukan latihan dengan alat treadmill atau sepeda ergometer sampai pasien mencapai kecepatan jantung maksimal atau submaksimal dan selama latihan ekg di monitor demikian pula setelah selesai ekg terus di monitor. Tes dianggap positif bila didapatkan depresi segmen st sebesar 1 mm atau lebih pada waktu latihan atau sesudahnya. Lebih-lebih bila disamping depresi segmen st juga timbul rasa sakit dada seperti pada waktu serangan, maka kemungkinan besar pasien memang menderita angina pectoris. Di tempat yang tidak memiliki treadmill, test latihan jasmani dapat dilakukan dengan cara master, yaitu latihan dengan naik turun tangga dan dilakukan pemeriksaan ekg sebelum dan sesudah melakukan latihan tersebut.

f.

Thallium exercise myocardial imaging Pemeriksaan ini dilakukan bersama-sama ujian latihan jasmani dan dapat menambah sensifitas dan spesifitas uji latihan.thallium 201 disuntikkan secara intravena pada puncak latihan, kemudian dilakukan pemeriksaan scanning jantung segera setelah latihan dihentikan dan diulang kembali setelah pasien sehat dan kembali normal. Bila ada iskemia maka akan tampak cold spot pada daerah yang yang menderita iskemia pada waktu latihan dan menjadi normal setelah pasien istirahat. Pemeriksaan ini juga menunjukkan bagian otot jantung yang menderita iskemia.

10. PRINSIP PENATALAKSANAAN a. Tujuan penatalaksanaan medis angina adalah utnuk menurungkan kebutuhan oksigen jantung dan untuk meningkatka suplai oksigen. Secara medis tujuan ini dicapai melalui terapi famakoligi dan control terhadap faktor risiko. Secara bedah tujuan ini dicapai melalui revaskularisasi suplai darah jantung melalui bedah pintas arteri koroner atau angioplasti koroner transluminal perkuatan (ptca = percutaneous transluminal coronary angio plasty), (diskusikan dibawah). Biasanya diterapkan kombinasi antara terapi medis dan pembedahan. b. Seperti yang akan didiskusikan kemudian, terdapat beberapa pendekatan yang akhir-akhir ini sering digunakan untuk revaskularisasi jantung. Tiga teknik utama

yang menawarkan penyembuhan bagi klien dengan penyakit arteri koroner mencakup penggunaan alat intrakoroner utnk meningkatkan alira darah, penggunaan laser untuk menguapkan plak dan endarterektomi koroner perkuatn untuk mengangkat obsruksi. Penelitian yang bertujuan untuk membandingkan hasil akhir yang dicapai oleh salah satu tau seluruh teknik di atas, melalui bedah pntas koronr dari ptca sedang dilakukan. Ilmu pengetahuan terus dikembangkan untuk mengurangi ejala dan kemunduran proses angina yang dederita pasien. c. Pada waktu mendapat serangan angina obat yang paling baik adalah preparat nitrogliserin atau derivatnya yang diberikan secara sublingual. Dosis nitrogliserin bervariasi daro 0,5 1. Tablet yang dapat diulang sampai beberapa kali pemberian. Untuk mencegah timbulnya serangan angina dapat dipakai beberapa preparat yaitu : 1 gr actiry nitrase, seperti issosorbiddinitrat atau nitrogliserin dalam bentuk salep atau refard/sustained. d. Pencegahan Aspirin dengan dosis yang rendah, misalnya Angettes 75 yang dapat mengurangi kecenderungan dari sel darah merah dan membantu pencegahan pembentukan maupun pengaturan trombosit. e. Terapi

Glyseril trinitrat
GTN yang diletakkan di bawah lidah atau obat semprot dapat mengendurkan arteri pada jantung dan dapat mengurangi serangan Angina.

Nitrat
Gerakan nitrat dapat digunakan untuk mengurangi frekuensi serangan angina. Dapat berupa tablet atau potongan obat, dan itu sangat efektif. Efek samping dari penggunaan nitrat ini adalah sakit kepala. Tetapi setelah pemakaian dalam beberapa minggu, sakit kepala ini akan jarang terjadi. Nitrat ada 4 macam, yaitu: 1. Nitrogliserin Merupakan obat yang paling utama. Nitrat efektif pada angina dengan cara menurunkan konsumsi oksigen miokardium lewat penurunan tekanan darah dan tekanan intrakardiak. Nitrogliserin ini diserap dari mukosa pipi dan dapat meredakan angina dalam 2- 4 menit. 2. Isosorbid dinitrat (sorbitrat)

Diberikan dengan jumlah dosis 10- 20 mg tiap 2- 4 jam. Merupakan suatu sediaan nitrat kerja lama yang dapat membantu mencegah angina, meski mempunyai efek yang berbeda- beda. Obat ini lebih jarang menimbulkan nyeri kepala dibandingkan dengan nitrogliserin 3. Nitrat transdermal Diserap melalui kulit dan dapat digunakan sebagai pasta yang dioleskan pada dinding dada. 4. Perheksilin maleat Dengan besar dosis 100 mg per oral tiap 12 jam, lalu ditingkatkan hingga 200mg tiap 12 jam. Sehingga dapat mengurangi denyut jantung saat beraktivitas. Merupakan obat yang sangat toksik, dan sering menimbulkan efek samping (pusing, tremor, ataksia dan gangguan usus). Pada pemakaian kronik dapat mengakibatkan efek samping berupa neurologik, metabolic dan hepatic.

Penghambat Beta
Memberikan efek pada hormon sehingga nadi akan berdenyut secara pelan dan tekanan darah menjadi rendah. Hal itu akan dapat membuat jantung untuk mengurangi jumlah oksigen yang diperlukan dan memperbaiki supplai darah ke otot jantung. Selain itu, penghambat beta ini juga penting untuk melindungi jantung saat terkena serangan.

Antagonis Kalsium
Fungsinya secara umum adalah untuk mengurangi tekanan pada otot arteri koronari.

Tindakan Invasif
1. Percutanens transluminal coronary angioplasty (PTCA) merupakan upaya memperbaiki sirkulasi koroner dgn cara memecah plak atau ateroma dgn cara memasukan kateter dgn ujung berbentuk balon. 2. Coronary artery bypass graft (CABG) B. KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN 1. PENGKAJIAN a. Identitas

b. Keluhan utama

Keluahan yang paling dirasakan oleh pasien saat pengkajian, alasan utama masuk rumah sakit. c. Riwayat kesehatan sekarang Keadaan dan keluha pasien saat timbulnya serangan, waktu dan frekuensi timbulnya serangan, tindakan yang telah dilakukan untuk mengurangi gejala. d. Riwayat kesehatan masa lalu Riwayat penyakit yang pernah diderita oleh pasien, terutama yang berkaitan dengan penyakit saat ini. e. Riwayat kesehatan keluarga Riwayat penyakit keluarga yang pernah diderita yang berhubungan dengan penyakit pasien saat ini, mengkaji hubungan penyakit secara herediter. Kaji factor risiko penyakit jantung, seperti berikut ini. Riwayat penyakit klen seperti diabetes, hipertensi, penyakit vascular, animea dan lai-lain. Riwayat kesehatan lain : Peningkatan kadar kolesterol (ldl dan hdl), trigliserida, hipertriroid, kebiasaan merokok, konsumsi minuman berakohol, asupan makanan tinggi garam, kafein, asupan cairan, dan bb. Obat-obatan : toleransi terhadap obat-obatan dan terapi yang didapat saat timbul serangan. Riwayat gangguan saluran pencernaan seperti dyspepsia, astritis, peptic uler, dan penyakit lain yang menimbulkan keluhan nyeri epigastrium. Riwayat kesehatan keluarga : riwayat penyakit jantung dan pembuluh dara (arteri koroner) dalam keluarga merupakan factor risiko bagi klien. f. Riwayat psikososial Mengkaji dampak penyakit pasien saat ini terhadap keadaan psikologis pasien dan kehidupan sosialnya. Aktivitas/ istirahat Gejala : kelelahan, perasaan tidak berdaya setelah latihan.terbangun bila nyeri dada Tanda : dispnea saat kerja Sirkulasi

Gejala : riwayat penyakit jantung, hipertensi, kegemukan Tanda : takikardia, disritmia.kulit/ membran mukosa lembab, dingin, adanya vasokonstriksi Makanan/ cairan Gejala : mual, nyeri ulu hati/ epigastrium saat makan. Diet tinggi kolesterol/lemak,kafein, minuman keras Tanda : distensi gaster Integritas ego Gejala : stresor kerja, keluarga Tanda : ketakutan, mudah marah Nyeri/kenyamanan Gejala : nyeri dada substernal, anterior yang menyebar ke rahang, leher, bahu dan ekstremitas atas kiri. Kualitas ringan sampai sedang, tekanan berat, tertekan, terjepit, terbakar. Durasi : biasanya kurang dari 15 menit, kadang-kadang lebih dari 30 menit (ratarata 3 menit) Tanda : wajah berkerut, gelisah. Respons otomatis, contoh takikardi, perubahan tekanan darah. Pernapasan Gejala : dispnea saat kerja, riwayat merokok Tanda : meningkat pada frekuensi / irama dan gangguan kedalaman. Penyuluhan/ pembelajaran Gejala : riwayat keluarga sakit jantung, hipertensi, stroke Penggunaan/ kesalahan penggunaan obat jantung, hipertensi atau obat yang dijual bebas g. Kesan umum Kaji kondisi pasien secara umum. Secara tidak langsung menentukan tingkat ketergantuang pasien. h. Tanda-tanda vital6 Tekanan darah Denyut nadi Pernapasan

i.

Suhu Tinggi badan Berat badan Pemeriksaan fisik Kepala dan leher Wajah : mungkin didapatkan pucat, grimace yang menandakan pasien dalam ketakutan/kecemasan Pemeriksaan integumen / kulit dan kuku : Kulit : kaji tanda adanya sianosis

Kuku : kaji keadekuatan perfusi dengan crt Pemeriksaan payudara dan ketiak (bila diperlukan) Pemeriksaan thorax / dada : Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi Jantung : Inspeksi Palpasi Perkusi : letak iktus kordis : letak iktus kordis, adakah getaran : letak jantung : bentuk thorax dan pernapasan

Auscultasi : suara jantung, apakah normal apa tidak Pemeriksaan abdomen : Bising Inspeksi Palpasi Perkusi Pemeriksaan kelamin dan daerah sekitarnya (bila diperlukan) : Pemeriksaan muskuloskeletal : pemeriksaan neurologi : Kesadaran, gcs Pemeriksaan status mental :

j.

Pemeriksaan penunjang medis : Ekg Cardiac isoenzyme Normal (ldh/lactat dehydrogenase, cpk/creatinin phospokinase, ck-mb/creatinin kinase-myocard balance, sgot/serum glutamic oxaloacetik transaminase)

Faal lemak Ldl / hdl, trigliserida Tiroid serum Darah lengkap Thorax rongent Echocardiogram Kateterisasi jantung Cardio scaning

2. PRIORITAS KEPERAWATAN a. Mengurangi keluhan nyeri

b. Membantu klien dalam mengubah gaya hidup c. Memberikan informasi tentang penyakit, penatalaksanaan, dan tindakan pencegahan d. Mempersiapkan klien untuk tindakan pembedahan, bila ada indikasi 3. DIAGNOSA KEPERAWATAN a. Nyeri akut berhubungan dengan iskemik miokard.

b. Penurunan curah jantung berhubungan dgn perubahan inotropik (iskemia miokard transien/memanjang) c. Intoleransi aktifitas berhubungan dengan berkurangnya curah jantung.

d. Ansietas berhubungan dengan rasa takut akan ancaman kematian yang tiba-tiba. e. Kurang pengetahuan (kebutuhan belajar) mengenai kondisi, kebutuhan pengobatan berhubungan dengan kurangnya informasi. 4. RENCANA TINDAKAN a. Nyeri akut berhubungan dengan iskemik miokard. Tujuan : setelah diberikan tindakan keperawatan diharapkan nyeri pasien berkurang/ teratasi

Kriteria hasil

: pasien menyatakan/menunjukan nyeri hilang, pasien melaporkan episode angina menurun dalam frekuensi durasi dan beratnya. Intervensi Anjurkan pasien Rasional untuk Nyeri dan penurunan curah jantung merangsang untuk sistem saraf

memberitahu perawat dengan cepat dpat bila terjadi nyeri dada.

simpatis

mengeluarkan

sejumlah besar nor epineprin, yang meningkatkan agregasi trombosit dan mengeluarkan tidak trombokxane bisa ditahan vasovagal, frekuensi

a2.nyeri

menyebabkan menurunkan jantung. Identifikasi pencetus, terjadinya bila ada:

respon td dan

faktor Membantu membedakan nyeri dada frekuensi, dini dan alat evaluasi kemungkinan kemajuan menjadi angina tidak stabil berakhir (angina 3 stabil sampai 5 biasanya menit

durasi, intensitas dan lokasi nyeri.

sementara angina tidak stabil lebih lama dan dapat berakhir lebih dari 45 menit. Evaluasi laporan nyeri pada rahang, Nyeri leher, bahu, tangan atau lengan contoh (khusunya pada sisi kiri. jantung nyeri dapat sering menyebar lebih ke

permukaan dipersarafi oleh tingkat saraf spinal yang sama.

Letakkan pasien pada istirahat total Menurunka selama episode angina. miokard

kebutuhan untuk

oksigen

meminimalkan

resiko cidera jaringan atau nekrosis. Tinggikan kepala tempat tidur bila Memudahkan pertukaran gas untuk pasien napas pendek menurunkan hipoksia dan napas pendek berulang Pantau kecepatan atau irama Pasien angina tidak stabil

jantung

mengalami peningkatan disritmia yang mengancam hidup secara akut, yang terjadi pada respon terhadap iskemia dan atau stress

Panatau tanda vital tiap 5 menit Td dapat meningkat secara dini selama serangan angina sehubungan dengan rangsangan

simpatis, kemudian turun bila curah jantung dipengaruhi. Pertahankan tenang , lingkungan Stres mental atau emosi

nyaman, batasi pengunjung bila meningkatkan kerja miokard perlu Berikan makanan lembut. Biarkan Menurunkan pasien istirahat selama 1 jam sehubungan setelah makan pencernaan, kerja dengan manurunkan miokard kerja risiko

serangan angina Kolaborasi: Nitrigliserin mempunyai standar

Berikan antiangina sesuai indikasi: untuk pengobatan dan mencegah nitrogliserin: sublingual nyeri angina selam lebih dari 100 tahun b. Penurunan curah jantung berhubungan dgn perubahan inotropik (iskemia miokard transien/memanjang) Tujuan : setelah diberikan tindakan keperawatan diharapkan terjadi peningkatan curah jantung. Kriteria hasil : pasien melaporkan penurunan episode dipsnea, angina dan disritmia menunjukkan peningkatan toleransi aktivitas, klien berpartisipasi pada perilaku atau aktivitas yang menurunkan kerja jantung. Intervensi Rasional

Pantau tanda vital, contoh frekuensi Takikardi dapat terjadi karena nyeri, jantung, tekanan darah. cemas, menurunnya hipoksemia, curah dan jantung.

Perubahan juga terjadi pada td (hipertensi atau hipotensi) karena

respon jantung Evaluasi status mental, catat Menurunkan perfusi otak dapat menghasilkan perubahan sensorium.

terjadinya bingung, disorientasi.

Catat warna kulit dan adanya Sirkulasi perifer menurun bila curah kualitas nadi jantung turun, membuat kulit pucat dan warna abu-abu (tergantung tingkat hipoksia) dan menurunya kekuatan nadi perifer Mempertahankan tirah baring pada Menurunkan konsumsi oksigen atau posisi nyaman selama episode akut kebutuhan menurunkan kerja

miokard dan risiko dekompensasi Berikan periode istirahat adekuat. Penghematan energy, menurunkan Bantu aktivitas indikasi Pantau dan catat efek atau kerugian Efek yang diinginkan kebutuhan untuk oksigen dalam atau melakukan kerja jantung. sesuai

perawatan diri,

respon obat, catat td, frekuaensi menurunkan

jantung dan irama (khususnya bila miokard dengan menurunkan stress memberikan kombinasi antagonis ventricular. Obat dengan kandungan kalsium, betabloker, dan nitras) inotropik menurunkan negative perfusi dapat terhadap

iskemik miokardium. Kombinasi nitras dan penyekat beta dapat memberi efek terkumpul pada curah jantung. Kaji tanda-tanda dan gejala-gejala Angina hanya gejalab patologis gjk yang disebabkan oleh iskemia yang fungsi jantung

miokard.penyakit emepengaruhi

emnjadi dekompensasi. Kolaborasi : Meskipun berbeda pada bentuk

Berikan obat sesuai indikasi : kerjanya, penyekat saluran kalsium

penyekat saluran kalsium, contoh berperan penting dalam mencegah ditiazem (cardizem); nifedipin dan menghilangkan iskemia

(procardia); verapamil(calan).

pencetus spasme arteri koroner dan menurunkan tahanan vaskuler,

sehingga menurunkan td dan kerja jantung. Penyakit (tenormin); propanolol (brebivbloc). c. Tujuan Intoleransi aktifitas berhubungan dengan berkurangnya curah jantung. : setelah diberikan tindakan keperawatan diharapkan pasien dapat berpartisipasi dalam aktivitas yang diinginkan/diperlukan. Kriteria hasil : pasien melaporkan peningkatan dalam toleransi aktivitas yang dapat diukur, pasien menunjukan penurunan dalam tanda-tanda intoleransi fisiologis. Intervensi Kaji respons klien Rasional terhadap Menyebutkan parameter membantu beta, contoh atenolol Obat ini menurunkan kerja jantung (corgard); dengan menurunkan frekuensi

nadolol (inderal);

esmolal jantung dan td sistolik.

aktivitas, perhatikan frekuensi nadi dalam mengkaji respons fisiologi lebih dari 20 kali per menit di atas terhadap stress aktivitas dan, bila frekuensi istirahat; peningkatan td ada merupakan indikator dari

yang nyata selama/sesudah aktivitas; kelebihan kerja yang berkaitan dispnea atau nyeri dada; keletihan dengan tingkat aktivitas. dan kelemahan yang berlebihan; diaphoresis; pusing atau pingsan. Instruksikan pasien tentang teknik Teknik penghematan energi. menghemat energi

mengurangi penggunaan energy, juga antara oksigen. membantu suplai keseimbangan dan kebutuhan

Berikan dorongan untuk melakukan Kemajuan aktivitas/perawatan jika dapat diri bertahap mencegah Berikan jantung

aktivitas peningkatan tiba-tiba.

bertahap kerja

ditoleransi.

Memberikan

bantuan sesuai kebutuhan.

bantuan hanya sebatas kebutuhan akan mendorong kemandirian

dalam melakukan aktivitas. d. Ansietas berhubungan dengan rasa takut akan ancaman kematian yang tiba-tiba. Tujuan : setelah diberikan tindakan keperawatan diharapkan ansietas pasien turun sampai tingkat yang dapat diatasi. Kriteria hasil : pasien menyatakan kesadaran perasaan ansietas dan cara sehat sesuai, pasien menunjukkan strategi koping efektif/keterampilan pemecahan masalah, pasien melaporkan ansietas menurun sampai tingkat yang dapat diatasi. Intervensi Jelaskan tujuan tes dan prosedur, Menurunkan contoh tes stress. Rasional cemas dan takut

terhadap diagnose dan prognosis.

Tingkatkan ekspresi perasaan dan Perasaan tidak ekspresikan dapat takut,contoh menolak, depresi, dan menimbulkan kekacauan internal marah. dan efek gambaran diri.

Dorong keluarga dan teman untuk Meyakinkan pasien bahwa peran menganggap pasien sebelumnya. dalam keluarga dan kerja tidak berubah. Kolaborasi : berikan sedative, Mungkin diperlukan untuk

tranquilizer sesuai indikasi

membantu pasien rileks sampai secara fisik mampu untuk membuat strategi koping adekuat.

e.

Kurang pengetahuan (kebutuhan belajar) mengenai kondisi, kebutuhan pengobatan berhubungan dengan kurangnya informasi.

Tujuan

: setelah diberikan tindakan keperawatan diharapkan pengetahuan pasien bertambah.

Kriteria hasil

: pasien menyatakan pemahaman kondisi/proses penyakit dan pengobatan, berpartisipasi dalam program pengobatan serta melakukan perubahan pola hidup. Intervensi Kaji ulang patofisiologi kondisi. Pasien Rasional dengan angina

Tekankan

perlyunya

mencegah membutuhkan belajar mengapa hal itu terjadi dan Ini apakah adalah dapat focus supaya

serangan angina.

dikontrol. manajemen

terapeutik

menurunkan infark miokard. Dorong untuk menghindari Dapat menurunkan insiden

faktor/situasi yang sebagai pencetus /beratnya episode iskemik. episode angina, contoh: stress

emosional, kerja fisik, makan terlalu banyak/berat, terpajan pada suhu lingkungan yang ekstrem Kaji pentingnya control berat badan, Pengetahuan faktor resiko penting menghentikan merokok, perubahan memberikan diet dan olahraga. untuk pasien kesempatan perubahan

membuat

kebutuhan. Tunjukan/dorong memantau nadi pasien sendiri untuk Membiarkan selama mengidentifikasi pasien aktivitas untuk yang untuk

aktivitas, jadwal/aktivitas sederhana, dapat hindari regangan.

dimodifikasi

menghindari stress jantung dan tetap dibawah ambang angina.

Diskusikan langkah yang diambil Menyiapkan pasien pada kejadian bila terjadi serangan angina, contoh untuk menghilangkan takut yang menghentikan aktivitas, pemberian mungkin tidak tahu apa yang harus obat bila perlu, penggunaan teknik dilakukan bila terjadi serangan. relaksasi. Kaji ulang obat yang diresepkan Angina adalah kondisi rumit yang untuk mengontrol/mencegah sering memerlukan penggunaan

serangan angina.

banyak obat untuk menurunkan kerja jantung, memperbaiki

sirkulasi koroner, dan mengontrol terjadinya serangan. Tekankan pentingnya mengecek Obat yang dijual bebas mempunyai

dengan dokter kapan menggunakan potensi penyimpangan. obat-obat yang dijual bebas. DAFTAR PUSTAKA Chung, ek, penuntun praktis penyakit kardiovaskuler, jakarta, egc, 1996 Doenges, marylinn e, rencana asuhan keperawatan, jakarta, egc, 1998 Engram, barbara, rencana asuhan keperawatan medikal bedah volume 2, jakarta, egc, 1998 Guyton & Hall, ( 2002 ), Buku Ajar Fisiologi Kedokteran,Edisi 9,Jakarta : EGC Lynda Juall Carpenito, ( 2001 ), Buku Saku Diagnosa Keperawatan ,Edisi 8 ,Jakarta : EGC. Long, c, barbara, perawatan medikal bedah 2, bandung, iapk, 1996 Noer, sjaifoellah, buku ajar ilmu penyakit dalam, jakarta, fkui, 1996 Price,Sylvia A. ( 2006 ), Patofisiologi Edisi 6, Jakarta: EGC Price, sylvia anderson, patofisiologi buku i jakarta, egc, 1994 ., dasar-dasar keperawatan kardiotorasik (kumpulan bahan kuliah edisi ketiga),jakarta : rs jantung harapan kita, 1993. Rahman, muin. Angina pectoris stabil. Buku ajar ilmu penyakit dalam, edisi keempat, jilid iii. Pusat penerbitan departemen ilmu penyakit dalam fakultas kedokteran universitas indonesia, 2 corwin, elizabeth, buku saku patofisiologi, jakarta, egc, 2000. Soeparman,( 1994 ),Ilmu Penyakit Dalam, Jilid I Edisi 2,Jakarta: FKUI Tucker, susan martin, standar perawatan pasien volume i, jakarta, egc, 1998 Underwood, j c e, pathologi volume 1 , jakarta, egc, 1999 I Putu Juniartha Semara Putra