Anda di halaman 1dari 15

MAKALAH SISTEM PENGENDALIAN MANAJEMEN MENGUKUR DAN MENGENDALIKAN AKTIVA YANG DIKELOLA

Disusun oleh : 1. Devy K. Putri 2. Nur Aini Kusumaningrum 3. Nur Chayati 4. Rahajeng Sekar Pramudita F0311039 F0311087 F0311088 F0311096

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2014

MENGUKUR DAN MENGENDALIKAN AKTIVA YANG DIKELOLA

Dibeberapa unit usaha, mereka lebih memfokuskan pada perolehan laba yang diukur dari selisih antara pendapatan dan beban. Sedangkan di unit usaha yang lain, laba dibandingkan dengan aktiva yang digunakan untuk menghasilkan laba tersebut. Disini kita akan membahas mengenai berbagai jenis aktiva yang digunakan oleh suatu pusat investasi, serta bagaimana cara mengukur dan mengendalikan aktiva atau asat tersebut.

Struktur Analisis Ada 2 tujuan pengukuran penggunaan aktiva, antara lain : 1. Untuk memberikan informasi yang berguna dalam membuat keputusan mengenai aktiva yang digunakan. 2. Untuk mengukur kinerja unit usaha sebagai suatu entitas ekonomi. Semakin banyak sumber daya yang digunakan, maka seharusnya semakin besar laba yang akan diperoleh. Perbandingan ini digunakan untuk menilai kinerja manajer unit usaha serta memutuskan cara pengalokasian sumber daya. Umumnya para manajer unit usaha memiliki dua sasaran kinerja. Pertama, mereka harus menghasilkan laba yang mencukupi dari sumber daya yang digunakan. Kedua, mereka dapat menggunakan sumber daya tambahan hanya jika penggunaan tersebut menghasilkan tingkat return yang lebih baik. Ada dua metode yang dapat digunakan untuk menghubungkan antara laba dengan dasar investasi/aktiva : 1. ROI (Return On Investment), yang mengukur tingkat pengembalian atas investasi. Rumusnya adalah dengan membagi pendapatan dengan investasi.. 2. EVA (Economic Value Added), diperoleh dengan mengurangkan beban modal dari net operating profit.

Mengukur Aktiva Yang Digunakan Kas Kas biasanya dikendalikan secara terpusat, karena pengendalian pusat memungkinkan penggunaan saldo kas yang lebih kecil daripada jika setiap unit memegang saldo kas yang dibutuhkanya untuk menyeimbangkan perbedaan antara kas masuk dan kas keluar.

Akibatnya, saldo kas aktual pada tingkat unit usaha cenderung lebih kecil dibandingkan dengan saldo kas yang diperlukan. Suatu alasan untuk memasukkan kas pada jumlah yang lebih besar daripada saldo yang biasanya dipegang oleh suatu unit usaha adalah bahwa jumlah yang lebih besar ini diperlukan untuk memungkinkan perbandingan dengan perusahaan luar. Beberapa

perusahaan mengabaikan unsur kas dalam dasar investasi. Alasannya adalah bahwa karena jumlah kas tersebut mendekati kewajiban lancar (current liabilities). Jika demikian halnya, jumlah piutang dan perusahaan akan mendekati jumlah modal kerja (working capital).

Piutang Memasukkan unsur piutang pada harga jual atau pada harga pokok penjualan merupakan hal yang masih diperdebatkan. Suatu phak dapat berargumen bahwa investasi riil dari suatu unit dalam piutang adalah hanya sebesar harga pokokk penjualan dan bahwa tingkat pengembalian yang memuaskan atas investasi ini mugkin sudah mencukupi. Dilain pihak, adalah mungkin untuk mengatakan bahwa unit usaha dapat mnginvestasikan kembali uang yang diperoleh dari piutang, dan karena itu, piutang harus dimasukkan pada harga jualnya. Yang biasanya dilakukan adalah mengambil alternative yang lebih

sederhana yaitu memasukkan piutang pada nilai buku, yang merupakan harga jual dikurangi penyisihan atas piutang tak tertagih.

Persediaan Persediaan biasanya dicatat pada jumlah akhir periode meskipun rata-rata antarperiode lebih baik secara konsep. Pada saat inflasi tingkat harga akan mengalami peningkatan yang cukup tinggi dan akan mempengaruhi nilai persediaan suatu perusahaan. Untuk memperlihatkan laporan keuangan yang baik dengan tingkat laba yang cukup tinggi perusahaan disarankan menggunakan metode FIFO karena dalam metode ini persediaan akhir akan tercatat dalam harga yang tinggi sehingga menghasilkan harga pokok yang lebih rendah. Sedangkan untuk megurangi pajak yang harus ditanggung perusahaan maka perusahan disarankan menggunakan LIFO karena laba yang didapat akan lebih rendah jika menggunakan metode ini. Jika persediaan barang dalam proses (work-in-process) didanai melalui pembayaran dimuka (advance payment) atau pembayaran cicilan (progress payment) dari konsumen, pembayaran tersebut akan dikurangi dari jumlah persediaan kotor (gross inventory amounts), atau dilaporkan sebagai kewajiban. Beberapa perusahaan mengurangkan utang 3

usaha dari persediaan dengan dasar bahwa utang mencerminkan pendanaan atas sebagian persediaan oleh pemasok, tanpa biaya untuk unit usaha. Modal perusahaan yang

dibutuhkan untuk persediaan adalah hanya sebesar selisih antara jumlah persediaan kotor dan utang. Jika unit usaha tersebut dapat mempengaruhi periode pembayaran yang

diperbolehkan oleh pemasok, maka memasukkan unsur utang dalam perhitungan itu mendorong manajer untuk mencari persyaratan pembayaran yang terbaik.

Modal Kerja Secara Umum Perlakuan atas modal kerja sangat bervariasi. Pada satu sisi, perusahaan memasukkan seluruh aktiva lancar ke dalam dasar investasi dengan tidak mengeliminasi kwajiban lancar. Metode tersebut adalah beralasan dari sudut pandang motivasional jika unit usaha tidak dapat mempengaruhi utang atau kewajiban lancar lainnya. Tetapi metode tersebut menyatakan terlalu tinggi (overstate) jumlah modal korporat yang diperlukan untuk mendanai unit usaha, karena kewajiban lancar merupakan sumber modal, seringkali dengan biaya bunga sama dengan nol. Dilain pihak, seluruh kewajiban lancar dapat dikurangkan dari aktiva lancar.

Properti, Pabrik, dan Peralatan Dalam akuntansi keuangan, aktiva tetap awalnya dicatat pada biaya perolehan dan biaya ini dihapuskan sepanjang umur ekonomis aktiva melalui penyusutan. Hampir semua perusahaan menggunakan pendekatan yang sama dalam mengukur profitabilitas atas dasar aktiva dari unit usaha. Hal ini menyebabkan pemasalahan serius dalam penggunaan sistem tersebut untuk tujuan yang dimaksudkan. Adapun permasalahan tersebut yaitu berupa : 1. Akuisisi peralatan baru 2. Nilai buku kotor 3. Disposisi aktiva 4. Penyusutan Anuitas 5. Metode penilaian yang lain

Akuisisi Peralatan Baru Jika aktiva yang telah disusutkan dimasukkan kedalam dasar investasi pada nilai buku bersih, maka profitabilitas unit usaha tersebut akan dinyatakan salah saji pada nilai buku bersih dan para manajer unit usaha akan termotivasi untuk mengambil keputusan akuisisi

yang tepat. Untuk mengilustrasikan bagaimana manajer akan mengambil keputusan, akan diperlihatkan pada contoh berikut ini: A. Asumsinya bahwa: Investasi mesin baru Perkiraan kas masuk per tahun Masa manfaat Required return B. Asumsinya bahwa: Mesin tersebut dibeli dan perusahaan mengukur dasar aktiva seperti gambar 7.1 Perusahaan melaporkan penurunan EVA pada tahun pertama. Penyusutan dihitung berdasarkan metode garis lurus Contoh (dalam ribuan $) $100.000 $27.000 5 tahun 10 % (Investasinya termasuk baik)

A. Perhitungan ekonomi Investasi pada mesin Masa manfaat 5 tahun, Arus kas masuk, $27.000 per tahun Nilai sekarang dari arus kas masuk ($27.000 x 3,791)* Nilai sekarang bersih Keputusan: Membeli mesin. 1024 24 100

Nilai Buku Kotor Fluktuasi dalam EVA dan ROI dari tahun ke tahun pada contoh dibawah dapat dihindari dengan memasukkan unsur aktiva yang dapat disusutkan (depreciable asset) dalam dasar investasi pada nilai buku kotornya (gross book value). Seperti contoh Investasi setiap tahun adalah $100.000 dan pendapatan tambahannya adalah $7.000 yang didapat dari arus kas masuk sebesar $27.000 penyusutan sebesar $20.000). Meskipun demikian, EVA-nya akan menurun sebesar $3.000 ($7.000 beban bunga sebesar $10.000), ROI-nya sebesar 7% ($7.000 / $100.000). Kedua angka tersebut menandakan bahwa profitabilitas perusahaan tersebut menurun, yang pada kenyataannya tidak benar. ROI yang dihiung berdasarkan nilai buku kotor akan selalu menyatakan terlalu rendah tingkat pengembalian sebenarnya. 5

Contoh Dampak Akuisisi terhadap Laba Tahunan yang Dilaporkan Nilai Buku Awal Tahun Tahun a 1 2 3 4 5 100 80 60 40 20 Pendapatan Inkremental b 7 7 7 7 7 Beban Modal c 10 8 6 4 2 EVA b-c -3 -1 1 3 5 ROI b+a 7% 9% 12% 18% 35%

Disposisi Aktiva Jika satu mesin baru dianggap akan menggantikan mesin yang telah ada dan yang masih memilliki nilai buku yang belum disusutkan, diketahui bahwa nilai buku tersebut tidak relevan dalam analisis ekonmi atas usulan pembelian (kecuali bahwa secara tidak langsung hal tersebut mempengaruhi pajak penghasilan). Tetapi, menghilangkan nila buku dari aktiva lama dapat mempengaruhi perhitungan profitabilitas unit usaha secara substansi. Nilai buku kotor akan meningkat hanya sebesar selisih antara nilai buku bersih setelah tahun pertama dari mesin yang baru dengan nilai buku bersih dari mesin yang lama. Dalam kedua kasus tersebut, jumlah yang relevan dari investasi tambahan akan dinyatakan terlalu rendah, dan selanjutnya EVA akan dinyatakan terlalu tinggi. Hal ini akan mendorong para manajer untuk mengganti mesin lama dengan mesin baru, bahhkan ketika penggantian itu tidak dibenarkan secara ekonomis. Lebih lanjut lagi, unit-unit usaha yang paling banyak melakukan penggantian akan menunjukkan kenaikan profitabilitas yang besar.

Penyusutan Anuitas Jika penyusutan ditentukan oleh metode anuitas dan bukan oleh metode garis lurus, maka perhitungan profitabilitas perusahaan akan menunjukkan EVA dan ROI yang tepat. Hal ini disebabkan karena metode penyusutan anuitas sesungguhnya mengaitkan pengembalian investasi yang implicit salam perhitungan present value. Penyusutan anuitas 6

merupakan kebalikan dari penyusutan yang dipercepat, dimana jumlah penyusutan tahunan adalah rendah pada tahun-tahun pertama ketika nilai investasinya masih tinggi dan meningkat setiap tahunnya seiring dengan menurunnya nilai investasi tetapi tingkat pengembalian hasil tetap konstan. Namun hanya sedikit sekali manajer yang menerima ide mengenai penyisihan penyusutan yang meningkat pada saat umur asset semakin tua. Mereka melihat penyusutan akuntansi sebagai cerminan dari penurunan kondisi fisik atau kerugian dalam ekonomis. Oleh karena itu, mereka percaya bahwa penyusutan dengan metode garis lurus, ataupun yang dipercepat, merupakan metode yang paling menggambarkan kondisi dilapangan. Akibatnya, sangat sulit untuk meyakinkan mereka guna menerima konsep metode anuitas untuk mengukur laba unit usaha.

Metode Penilaian yang Lain Beberapa perusahaan menggunakan nilai buku bersih tetapi menetapkan batas bawah, biasanya 50 persen, sebagai biaya awal yang dapat dihapus. Hal ini mengurangi distorsi yang terjadi dalam unit usaha yang memiliki aktiva yamg tua. Kesulitan dalam metode ini adalah bahwa suatu unit usaha dengan aktiva tetap yang memiliki nilai buku bersih diatas 50 persen nilai buku kotornya dapat mengurangi dasar investasi dengan sepenuhnya membuang aktiva aktiva yang masih bagus. Perusahaan-perusahaan lain sama sekali tidak menggunakan catatan akuntansi dan menggunakan estimasi nilai sekarang (current value) dari aktiva. Perusahaan-perusahaan memperoleh jumlah tersebut dengan cara menilai aktiva secara berkala (katakanlah, setiap lima tahun atau ketika manajer unit usaha yang baru mengambil alih), dengan menyesuikan biaya awal menggunakan suatu indeks perubahan pada harga peralatan, atau dengan menggunakan nilai asuransi.

Aset-aset yang Disewagunausahakan Asumsikan suatu unit usaha yang yang laporan keuangannyaditunjukkan pada Tampilan 7.1 menjual aktiva tetapnya seharga nilai bukunya yaitu $300.000, mengembalikan hasil penjualannya kepada kantor pusat korporat, dan kemudian menyewagunausahakan aktiva tersebut denfan tariff sewa $60.000 per tahun. Sebagaimana yang ditunjukan oleh Tampilan 7.8, laba sebelum pajak dari unit usaha tersebut akan menurun akibat beban sewa baru yang lebih tinggi daripada beban penyusutan yang dihilangkan. Meskipun demikian EVA-nya akan naik karena biaya yang lebih tinggi tersebut akan diimbangi oleh penurunan beban modal yang dihilangkan. Oleh karena itu, 7

para manajer unit usaha lebih terdorong untuk menyewa daripada memiliki aktiva ketika beban bunga terkandung dalam biaya sewa lebih kecil daripada beban modal yang dikenakan sebagai dasar investasi dari unit usaha.

Dampak dari Sewa Guna Usaha atas Aktiva Laporan Rugi (dalam ribuan $)
Tampilan 7.1 Pendapatan Pengeluaran selain di bawah ini Penyusutan Beban Sewa Laba sebelum pajak Beban modal $500 x 10% $200 x 10% EVA 50 100 50 20 70 850 50 900 60 910 90 1,000 850 Jika Aset Disewagunausahakan 1,000

Banyak perjanjian sewa guna usaha merupakan perjanjian pendanaan, yaitu perjanjian tersebut memberikan cara alternatif untuk menggunakan aktiva yang seharusnya didapatkan dari pendanaan dengan utang dan modal. Sewa guna usaha finansial (yaitu sewa guna usaha jangka panjang yang setara dengan nilai sekarang dari arus beban sewa) adalah sama dengan utang dan dilaporkan juga dalam neraca. Keputusan pendanaan biasanya dilakukan oleh kantor pusat. Karena alasan tersebut, pembatasan biasanya diberlakukan pada kebebasan manajer unit usaha untuk melakukan sewa guna usaha atas aktiva.

Aktiva yang Menganggur Jika suatu unit usaha memiliki aktiva yang menganggur (idle asset) yang dapat digunakan oleh unit lain, maka unit usaha tersebut dapat diperbolehkan untuk mengeluarkan aktiva tersebut dari dasar investasinya. Tujuan dari ijin ini adalah untuk mendorong para manajer unit usaha guna melepas aktiva menganggur ke unit lain yang mungkin memerlukannya. Tetapi, jika aktiva tetap tersebut tidak dapat digunakan oleh unit lain, maka pemberian izin untuk menjual atau mengganti aktiva tersebut akan menimbulkan tindakan-tindakan yang disfungsional. Misalnya, hal tersebut akan mendorong manajer unit usaha untuk menganggurkan aktiva yang tidak menghasilkan 8

tingkat pengembalian yang sama dengan target laba unit usaha. Jika tidak ada alternatif lain dari penggunaan peralatan, kontribusi apa pun dari peralatan tersebut akan meningkatkan laba perusahaan.

Aktiva Tidak Berwujud Beberapa perusahaan cenderung melaksanakan penelitian dan pengembangan yang intensif; (misalnnya, perusahaan farmasi seperti Novartis menghabiskan dana yang besar untuk mengembangkan produk baru), sedang yang lainnya cenderung fokus pada pemasaran (misalnya, perusahaan barang konsumen seperti Unilever yang menghabiskan banyak dana untuk iklannya). Ada keuntungan dalam mengkapitalisasi aktiva tidak berwujud seperti R & D dan pemasaran, serta kemudian mengamortisasinya selama masa manfaatnya. Metode tersebut akan mengubah cara para manajer unit usaha memandang pengeluaran semacam ini. Dengan menghitung aktiva semacam ini sebagai investasi jangka panjang, manajer unit usaha akan memperoleh manfaat jangka pandek yang lebih sedikit dari pengurangan atas pengeluaran untuk pos tersebut. Sebagai contoh, jika pengeluaran R&D langsung dibebankan, maka setiap dolar dari pengurangan R&D merupakan tambahan dolar untuk laba sebelum pajak. Di lain pihak, jika biaya R&D dikapitalisasi, maka setiap pengurangan satu dolar akan mengurangi aktiva yang digunakan sebesar satu dolat, sehingga beban modal dapat berkurang sebesar satu dolar dikalikan biaya modal, yang hanya memiliki dampak positif yang jauh lebih kecil terhadap EVA.

Kewajiban Tidak Lancar Kadang-kadang, suatu unit usaha menerima modal permanennya dari kumpulan dana korporat. Korporat memperoleh dana tersebut dari pemberi pinjaman, investor modal, dan laba ditahan. Bagi unit usaha, jumlah total dari dana tersebut adalah relevan tetapi tidak dengan sumber daya dari mana dana tersebut berasal. Meskipun demikian, dalam situasi yang tidak lazim, pendanaan suatu unit usaha mungkin saja merupakan hal yang aneh bagi unit usaha itu sendiri. Sebagai contoh, suatu unit yang membangun atau mengoperasikan suatu perumahan atau gedung kantor menggunakan proporsi yang jauh lebih besar untuk modal utang dibandingkan dengan suatu unit manufaktur atau pemasaran. Karena modal tersebut didapat melalui pinjaman hipotik atas aktiva unit usaha tersebut, maka sebaiknya dana dipinjam diperhitungkan secara terpuisah dang perhitungan EVA-nya dilakukan berdasarkan aktiva diperoleh dari sumber umum korporat, dan bukan total aktiva.

Beban Modal Kantor pusat korporat menentukan tarif (rate) yang digunakan untuk menghitung beban modal (capital charge). Tarif tersebut seharusnya lebih tinggi daripada tarif korporat untuk pendanaan dengan utang karena dana yang terlibat merupakan campuran antara utang dan modal berbiaya lebih tinggi (higher-cost equity). Biasanya tarif tersebut ditetapkan dibawah estimasi biaya modal perusahaan sehingga EVA atas rata-rata unit usaha berada di atas nol. Beberapa perusahaan menggunakan tarif yang lebih rendah untuk modal kerja daripada untuk aktiva tetap. Hal ini dapat mencerminkan penilaian bahwa modal kerja lebih kecil risikonya daripada aset tetap, karena dananya disalurkan untuk periode yang lebih pendek. Dalam kasus-kasus lain, tarif yang lebih rendah merupakan cara untuk

mengkompensasikan fakta bahwa perusahaan tersebut memasukkan unsur persediaan dan piutang dalam dasar investasinya pada jumlah kotor (yaitu, tanpa mengurangkan utang usaha). Perusahaan tersebut menyadari fakta bahwa dana yang didapatkan dari utang usaha memiliki biaya bunga sama dengan nol.

Survei-survei Praktik Praktik-praktik pengelolaan pusat investasi disimpulkan dalam Tampilan 7.7, 7.9 dan 7.10. Kebanyakan perusahaan memasukkan unsure aktiva tetap ke dalam dasar investasi pada nilai buku bersih. Perusahaan-perusahaan tersebut melakukan karena ini merupakan jumlah dengan mana aktiva tersebut dicatat dalam laporan keuangan tersebut,

mencerminkan jumlah modal yang digunakan dalam divisi tersebut. Manajemen menyadari bahwa metode ini memberikan sinyal yang menyesatkan, tetapi mereka yakin orang-orang harus memberikan kelonggaran untuk kesalahan tersebut pada saat menginterprestasikan laporan laba unit usaha dan metode alternatif penghitungan dasar investasi tidak dapat dipercaya karena sangat subyektif. Mereka menolak pendekatan penyusutan anuitas dengan dasar cara penghitungan penyusutan untuk tujuan pelaporan keuangannya.

10

Aktiva-aktiva yang Termasuk dalam Dasar Investasi


Persentase Responden yang Memasukkan Aktivanya ke dalam dasar akuntansi Amerika Serikat Belanda Aktiva Lancar Kas Piutang Persediaan Aktiva lancar lainnya Aktiva Tetap Tanah dan bangunan yang digunakan sendiri oleh pusat laba tersebut Alokasi tanah dan bangunan yang digunakan oleh dua pusat laba atau lebih Peralatan yang digunakan oleh pusat laba tersebut Alokasi peralatan yang digunakan oleh dua pusat laba atau lebih Sebuah alokasi aset untuk sentra riset kantor pusat Lain-lain Investasi Goodwill 47% 90% 95% 83% 59% 94% 93% 79%

97% 49% 96% 48% 19% 53% 55%

82% 47% 88% 46% 16% Tidak ada Tidak ada

Kewajiban yang Dikurangka dalam Menghitung Dasar Investasi


Persentase Responden yang Memasukkan Kewajibannya ke dalam dasar akuntansi Amerika Serikat Belanda Utang usaha Utang intraperusahaan Kewajiban lancar lainnya Utang pajak Kewajiban tak lancar lainnya 73% 46% 68% 28% 47% 91% 57% 69% Tidak ada 58%

11

EVA vs ROI Hampir semua perusahaan yang mempunyai pusat investasi mengevaluasi unit-unit usahanya berdasarkan ROI, dibandingkan yang menggunakan EVA. Ada tiga keuntungan ROI. : a. Pertama, ROI merupakan pengukuran yang komprehensif dimana semua hal yang mempengaruhi laporan keuangan tercermin dari rasio ini. b. Kedua, ROI mudah dihitung, mudah dipahami, dan sangat berarti dalam pengertian absolut. c. Ketiga, ROI merupakan denominator yang dapat diterapkan ke setiap unit organisasi yang bertanggung jawab terhadap profitabilitas, tanpa mempedulikan ukuran dan jenis usahanya. Kinerja dari berbagai unit yang berbeda dapat saling dibandingkan secara langsung. Selain itu, data ROI tersedia sebagai pembanding dan dapat digunakan sebagai dasar untuk perbandingan. Hasil jumlah EVA tidak tersedia sebagai dasar untuk pembanding. Namun pendekatan EVA memiliki beberapa keuntungan. Ada empat alasan yang mendorong untuk menggunakan EVA atas ROI. a. Pertama, dengan EVA seluruh unit usaha memiliki sasaran laba yang sama untuk perbandingan investasi. Di lain pihak, pendekatan ROI memberikan insentif yang berbeda untuk investasi diantara unit-unit usaha. b. Kedua, keputusan-keputusan yang meningkatkan ROI suatu pusat investasi dapat menurunkan laba keseluruhan. Jika kinerja suatu pusat investasi diukur dengan EVA, maka investasi-investasi yang menghasilkan laba diatas biaya modal akan meningkatkan EVA dan oleh karena itu, akan lebih menarik bagi manajer. c. Ketiga, tingkat suku bunga yang berbeda dapat digunakan untuk jenis aset yang berbeda pula. d. Keempat, EVA berlawanan dengan ROI, memiliki korelasi positif yang lebih kuat terhadap perubahan-perubahan dalam nilai pasar perusahaan. Para pemegang saham merupakan pemilik kepentingan yang penting dalam perusahaan. Ada beberapa alasan mengapa penciptaan nilai pemegang saham menjadi sangat penting bagi perusahaan: a. Mengurangi risiko pengambilalihan (takeover); b. Menciptakan nilai tukar unutk agresivitas dalam merger dan akuisisi, dan

12

c. Mengurangi biaya modal, sehingga memungkinkan investasi yang lebih cepat untuk pertunbuhan masa depan. Jadi, mengoptimalkan nilai pemegang saham merupakan tujuan penting bagi suatu perusahaan. Tetapi karena nilai pemegang saham mengukur nilai konsolidasi perusahaan secara keseluruhan, maka hampir tidak mungkin untuk menggunakannya sebagai kriteria kinerja untuk suatu tanggung jawab individual organisasi. Oleh karena itu, sebagai pemegang saham mengharapkan terdapat peningkatan nilai saham dengan menciptakan dan meningkatkan EVA. Kecenderungan bahwa perusahaan dengan EVA yang tinggi memperlihatkan nilai tambah pasar yang tinggi dan keuntungan yang tinggi bagi para pemegang saham. Ketika digunakan sebagai ukuran kinerja, EVA mendorong para manajer untuk meningkatkan EVA dengan cara mengambil tindakan-tindakan yang konsisten dengan peningkatan nilai pemegang saham. EVA diukur dengan cara sebagai berikut: 1. EVA = Laba bersih Beban modal dengan Beban Modal = Biaya modal x modal yang digunakan ( 1 ) Cara lain untuk menyatakan persamaan ( 1 ) adalah : 2. EVA = Modal yang digunakan ( ROI Biaya modal )( 2 ) Tindakan-tindakan berikut akan meningkatkan EVA sebagaimana ditunjukkan oleh persamaan (2): (i) peningkatan ROI melalui business process

reengineering dan productivity gains , tanpa menaikkan dasar investasi; (ii) divestasi aktiva,produk dan atau bisnis yang ROI-nya kurang dari biaya modal; (iii) investasi agresif yang baru dalam aktiva,produk, dan atau bisnis yang ROI-nya melebihi biaya modal dan (iv) peningkatan penjualan,margin laba,atau efisiensi modal (rasio penjualan terhadap modal yang digunakan), atau penurunan persentase biaya modal tanpa mempengaruhi variable lain dalam persamaan (2). Tindakan-tindakan tersebut jelas merupakan yang terbaik bagi kepentingan perusahaan. EVA memecahkan permasalan mengenai perbedaan tujuan laba untuk aktiva yang sama dalam unit usaha yang berbeda dan tujuan laba yang sama pada unit usaha sama. Metode tersebut memungkinkan untuk memasukkan peraturan keputusan yang sama dengan yang digunakan dalam proses perencanaan ke dalam sistem pengukuran: Semakin rumit proses perencanaan, semakin rumit juga perhitungan EVA-nya.

Pertimbangan Tambahan dalam Mengevaluasi Manajer

13

Dengan melihat kelemahan ROI, kelihatannya mengejutkan bahwa ROI digunakan secara luas. Diketahui dari pengalaman pribadi bahwa kesalahan konseptual ROI untuk evaluasi kinerja adalah nyata dan menyebabkan timbulnya perilaku disfungsional dari para manajer unit usaha. Penggunaan EVA sebagai perangkat pengukuran kinerja sangat disarankan. Tetapi, EVA tidak menyelesaikan seluruh masalah yang berkaitan dengan penghitungan aktiva tetap, seperti yang telah dibicarakan sebelumnya, kecuali metode penyusutan anuitas dipergunakan, dan hal ini jarang dilakukan dalam praktik bisnis sehari-hari. EVA menyelesaikan masalah yang ditimbulkan dari perbedaan potensi laba. Seluruh unit usaha, tanpa melihat profitabilitasnya, akan termotivasi untuk meningkatkan investasi jika tingkat pengembalian dari investasi tersebut melebihi tarif yang ditentukan oleh sistem pengukuran. Lebih lanjut lagi, beberapa aktiva mungkin akan dinyatakan terlalu rendah nilainya ketika dikapitalisasi, sementara aktiva lain ketika dibebankan. Meskipun biaya pembelian aktiva tetap biasanya dikapitaliasi, sejumlah besar investasi dalam biaya awal, pengembangan produk baru, organisasi dealer, dan sebagainya, mungkin dapat dihapuskan sebagai beban, dan dengan demikian tidak akan terlihat dalam dasar investasi. Hal tersebut biasa digunakan pada unit-unit pemasaran. Ketika sekelompok unit usaha dengan tanggung jawab pemasaran yang berbeda-beda diberikan peringkat, maka unit dengan kegiatan pemasaran yang relatif besar akan cenderung memiliki EVA yang lebih besar. Dengan mempertimbangkan hal ini, beberapa perusahaan memutuskan untuk mengeluarkan unsur aktiva tetap dari dasar investasi. Perusahaan-perusahaan tersebut membebankan beban bunga hanya untuk aktiva yang dapat dikendalikan, dan mengendalikan aktiva tetap dengan perangka terpisah. Aktiva yang dapat dikendalikan pada dasarnya merupakan modal kerja. Para manajer dapat membuat kebijakan yang mempengaruhi aktiva-aktiva tersebut. Jika keputusan tersebut salah, dampa serius akan timbul. Investasi dalam aktiva tetap dikendalikan oleh proses anggaran modal sebelum terjadinya dan oleh audit setelah penyelesaian untuk menentukan apakah ada arus kas yang diantisipasi terwujud. Hal tersebut jauh lebih dari memuaskan karena penghematan atau pendapatan aktual dari akuisisi aktiva tetap tidak dapat diidentifikasikan.

14

Evaluasi Kinerja Perusahaan Pembahasan sampai pada saat ini terfokus pada pengukuran kinerja dari para manajer unit usaha. Laporan-laporan manajemen dibuat bulanan atau kuartalan sementara laporan kinerja ekonomi biasanya dibuat dengan selang waktu yang tidak tetap, biasanya sekali dalam selang beberapa tahun. Laporan-laporan ekonomi merupakan instrumen yang diagnostik. Laporan tersebut memberikan indikasi apakah strategi unit usaha yang sekarang sudah memuaskan dan jika tidak, keputusan apa yang harus diambil untuk unit usaha-memperbesar, memperkecil, mengubah arah, atau menjualnya. Analisis ekonomi atas suatu unit usaha dapat memperlihatkan bahwa rencana yang sekarang atas produk-produk, pabrik dan peralatan baru, atau strategi baru yang lain. Laporan-laporan ekonomi dapat dijadikan dasar untuk memperoleh nilai perusahaan secara keseluruhan. Nilai semacam ini disebut breakup value yaitu, estimasi jumlah yang akan diterima oleh para pemegang saham jika masing-masing unit usaha dijual. Laporan tersebut menunjukkan unit usaha yang menarik dan dapat mengindikasikan bahwa manajemen senior salah mengalokasikan waktu mereka yang terbatas yaitu, menghabiskan waktu yang terlalu banyak untuk unit usaha yang cenderung tidak banyak memberikan kontribusi kepada profitabilitas total perusahaan. Jarak antara profitabilitas yang sekarang dengan breakup value menunjukkan perubaha-perubahan yang harus dilakukan. Perbedaan yang paling nyata antara kedua jenis laporan tersebut adalah bahwa laporan ekonomi lebih terfokus pada profitabilitas di masa depan daripada profitabilitas yang sekarang atau yang lalu. Nilai buku dari aktiva dan penyusustan berdasarkan biaya historis aktiva. Informasi ini tidaklah relevan untuk laporan yang memperkirakan masa depan. Secara konsep, nilai suatu unit usaha adalah nilai sekarang dari pendapatan di masa depan. Hal ini dihitung dengan mengestimasi arus kas untuk setiap tahun di masa depna dan mendiskusikan setiap arus kas tersebut pada tarif laba yang telah ditentukan. Analisis tersebut dilakukan untuk lima, atau mungkin sepuluh tahun yang akan datang. Meskipun estimasi-estimasi tersebut pada umumnya berupa estimasi yang kasar, namun tetap memberikan cara yang berbeda dalam melihat unit usaha, dibandingkan dengan apa yang ada pada laporan-laporan kinerja. Sumber: Anthony, R.N. and Govindarajan, V. Management Control System, 12th Ed. USA (2007): McGraw-Hill Irwin. 15