Anda di halaman 1dari 2

Kerinduan orang-orang yang baik kepada tempat yang lebih baik

by Admin July 22, 2011

0 Surga dia adalah tempat harapan yang sangat tinggi yang diusahaka (untuk didapat) oleh kaum mukminin sepanjang zaman. Surga adalah yang menjadi penggerak jiwa-jiwa para salafus shalih untuk mencontohkan kepahlawanan dan paling tingginya pengorbanan. Surgaadalah tujuan yang sangat mulia yang selalu diamati oleh pandangan-pandangan yang penuh kasih sayang. Dan membuat segenap jiwa yang merindukannya menjadi tergesa-gesa di setiap tempat dan zaman. Mereka rela menghadapi segala mara bahaya (hanya) untuk mendapatkan surga yang dijanjikan. Surgaadalah harapan yang paling agung menurut seorang mukmin. Memasukinya dan hidup di dalamnya adalah sebuah angan-angan yang menghantui sepanjang umurnya berjalan. Betapa banyaknya, surga membuat seseorang bersegera kepada kebaikan dan kebenaran, walau jalan ini dipenuhi mara bahaya, kesusahan, onak dan duri, bahkan, walau ditebus dengan kematian. Pernah terjadi di zaman nabi shallallahu alaihi wa sallam, sebagaimana diceritakan oleh Anas bin Malik radhiallahu anhu ia berkata, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dan para sahabatnya pergi berperang, hingga mereka mendahului kaum musyrikin di daerah Badar, baru setelah itu kaum musyrikin. Maka nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda, Jangan sekalikali salah seorang dari kalian maju ke depan, kecuali kalau aku memerintahkannya.

Kemudian kaum musyrikin semakin mendekat, maka Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, Bersegeralah menuju surga yang luasnya seluas langit dan bumi. Maka Umair bin Al-Humam Al-Anshari berkata, Wahai rasulullah, surga luasnya seluas langit dan bumi? Beliau menjawab, Ya. Umair berkata, Ckk..ckk (alangkah hebatnya). Nabi menjawab, Apa yang membuatmu kagum. Dia menjawab, Tidak apa-apa wahai Rasulullah, hanya saja saya berharap agar menjadi penduduknya. Beliau shallallahu alaihi wa sallam bersabda, Engkau termasuk penduduknya. Maka Umair melemparkan beberapa kurma dari tempat perbekalannya sambil memakannya, kemudian dua berkata, Kalau aku hidup dengan menunggu sampai habisnya kurma-kurma ini, tentu alangkah panjangnya hidupku!! Maka dia membuang kurma-kurmanya kemudian memerangi mereka, hingga akhirnya dia terbunuh. (HR. Muslim 1901, lihat Takhrij Fiqhus Sirah: 243 oleh Syekh Nashirudin AlAlbani) Sikap seperti ini juga terjadi di hari hari-hari setelah beliau. Abu Musa Al-Asyari berkata -ketika dia berhadapan dengan musuh-, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, Sesungguhnya pintu-pintu surga berada di bawah kilatan pedang. Maka ada seorang yan gkusut keadaannya bertanya, Wahai Abu Musa! Apakah engkau mendengar Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mengatakannya? Abu Musa menjawab, Ya. Maka dia kembali kepada teman-temannya dan mengatakan, Saya titip salam kepada kalian. Kemudian dia memecahkan dan membuang sarung pedangnya, lalu berjalan menghunus pedangnya menuju musuh, maka dia menebas mereka dengan itu, hingga akhirnya dia terbunuh. ( HR. Muslim: 1902, Tirmidzi: 91659, Ahmad IV: 396 dan 411, Al-Hakim II:70 dan Abu Nuaim II:317. Lihat pembahasan yang rinci dan teliti lagi memuaskan yang ditulis oleh Alustadz Muhammad Ash-Shabbagh dalam bukunya At-Tashwiir Al-Fanni fil Haditsin Nabawi (152-179) dan Irwaul Ghalil V:7 oleh Syekh Al-Albani). Sumber: Indahnya SURGA Dahsyatnya Neraka, Syaikh Ali bin Hasan bin Ali Abdul Hamid Al Halabi Al Atsari, Pustaka Al-Haura, 1424 H.