Anda di halaman 1dari 7

SURAT PERJANJIAN KERJASAMA INVESTASI DENGAN POLA BAGI HASIL TANAMAN KAYU SENGON

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Pada hari ini ............. tanggal ........... bulan ............ tahun ......................, kami yang bertanda tangan dibawah ini :

1.

Nama Jabatan

: :

Agung Suprio Direkur Utama PT. Bangun Desa Mandiri, Pengelola Investasi Kayu Sengon

Alamat

Jl. Raya Cikeusik Km. 1, Kampung Bojong Maung, Desa Munjul, RT. 07, RW. 09, Kecamatan Munjul, Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten.

Dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Pengelola Investasi Kayu Sengon selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA.

2.

Nama Jabatan Alamat

: : : Investor / Penanam Modal

Dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Dirinya Sendiri disebut PIHAK KEDUA.

selanjutnya

Pihak Pertama dan Pihak Kedua (selanjutnya disebut Para Pihak) menerangkan terlebih dahulu hal - hal sebagai berikut : 1. Pihak Pertama adalah Pengelola Penanaman Kayu Sengon dilahan seluas ......... Ha lokasi di Desa ......... Kecamatan ......... Kabupaten Pandeglang dengan status lahan Hak Milik Bapak ......... yang menjadi objek lokasi perjanjian. 2. Pihak Kedua adalah Investor / Pemilik Modal dan Pemilik lahan yang menjadi objek perjanjian ini yang melakukan investasi pembelian dan

penanaman tanaman Sengon dengan mengeluarkan dan menginvestasikan uangnya yang dikelola oleh Pihak Pertama.

PT. Bangun Desa Mandiri |

www.sengonkita.com

3. Lahan atau objek lokasi perjanjian yang dimaksud yaitu sebidang tanah Kavling Perkebunan yang berlokasi di Desa ......, Kecamatan ......., Kabupaten Pandeglang, dengan Sertifikat Hak Milik No....... atas Nama Bapak ...... .

Dengan ini sepakat untuk mengadakan perjanjian kerjasama investasi penanaman kayu Sengon dengan ketentuan ketentuan sebagai berikut : Pasal 1 PENGERTIAN-PENGERTIAN DASAR Dalam perjanjian ini, yang dimaksud dengan : 1. Perjanjian adalah suatu peristiwa hukum dimana seseorang / badan hukum berjanji kepada seseorang/ badan hukum lainnya, atau dimana dua orang/dua badan hukum saling berjanji untuk melaksanakan suatu

kesepakatan. 2. Sharing/ Bagi Hasil adalah suatu objek berbagi yang dapat berupa barang atau uang antara para pihak yang bekerja sama dengan proporsi pembagian yang disesuaikan dengan kesepakatan 3. Tanaman Sengon adalah jenis tanaman yang menjadi obyek perjanjian Para Pihak.

Pasal 2 CARA PEMBAYARAN Pihak Kedua berkewajiban untuk membayar kepada Pihak Pertama dengan tahapan pembayaran sebagai berikut : 1. Tanda Jadi pembayaran sebesar Rp 5.000.000,- (lima juta rupiah) setelah lokasi kavling yang ditawarkan telah dipilih Pihak kedua. 2. Tahap Pertama pembayaran sebesar 70% (tujuh puluh persen) atau Rp 175.000.000,- (seratus tujuh puluh lima juta rupiah) setelah Akte Jual Beli dan Perjanjian Kerjasama Penanaman Sengon ditandatangani Pihak kedua dihadapan Notaris. Pembayaran Tahap Pertama 2 (dua) minggu setelah pembayaran Tanda jadi. 3. Tahap Kedua pembayaran sebesar 30% (tiga puluh persen) atau sebesar Rp 75.000.000,- (tujuh puluh lima juta rupiah) setelah Sertifikat Hak Milik sudah atas nama Pihak Kedua. Pembayaran Tahap kedua 6 (enam) bulan setelah pembayaran Tahap Pertama.

PT. Bangun Desa Mandiri |

www.sengonkita.com

Pasal 3 PRINSIP KERJASAMA

Kerjasama memiliki prinsip dan tujuan untuk memanfaatkan potensi alam dan menghijaukan lahan agar lebih bermanfaat dan bernilai ekonomis, serta

menyediakan lapangan pekerjaan kepada warga desa.

Pasal 4 HAK DAN KEWAJIBAN PARA PIHAK PIHAK PERTAMA berhak : 1. Memantau pelaksanaan kerjasama ini bersamasama dengan Pihak Kedua. 2. Memperoleh manfaat berupa sharing / bagi hasil berbentuk uang dari penjualan kayu Sengon yang dipanen. 3. Bersamasama Pihak Kedua mengadakan evaluasi pelaksanaan kegiatan dalam perjanjian. 4. Melaksanakan kegiatan teknis tebangan / eksploitasi kayu Sengon yang menjadi obyek kerjasama sesuai kesepakatan Para Pihak.

PIHAK KEDUA berhak : 1. Memantau pelaksanaan kerjasama ini bersamasama dengan Pihak Pertama. 2. Memperoleh manfaat berupa sharing / bagi hasil dari penjualan kayu Sengon yang dipanen sesuai kesepakatan dalam perjanjian ini. 3. Turut serta melaksanakan pengawasan terhadap kegiatan ekploitasi dan mengadakan evaluasi pelaksanaan kegiatan perjanjian ini.

PIHAK PERTAMA berkewajiban : 1. Sebagai Koordinator dari semua Pihak, baik terhadap Pihak Kedua ataupun terhadap aparat Pemerintahan setempat. 2. Mengurus proses administrasi AJB/SHM untuk kepentingan Pihak Kedua dengan pihak-pihak terkait, sesuai prosedur yang berlaku dan atas persetujuan Pihak Kedua. 3. Sebagai pengawas keamanan areal tanaman dilahan yang disewakan.

PT. Bangun Desa Mandiri |

www.sengonkita.com

4. Melakukan kerjasama dalam hal penjualan tanaman kayu Sengon kepada pihak manapun (Pabrikan/Pengumpul) sesuai kesepakatan dan

sepengetahuan Para Pihak. 5. Mempersiapkan lahan untuk penanaman kayu Sengon. 6. Melakukan penanaman, pemeliharaan dan pengamanan terhadap tanaman kayu Sengon yang telah diinvestasikan oleh Pihak Kedua. 7. Menanggung biaya tambahan yang disebabkan kegiatan pengelolaan yang timbul di luar perjanjian ini. 8. Memberikan laporan perkembangan tanaman kepada Pihak Kedua paling sedikitnya sekali dalam setahun, tentang : Tanaman kayu Sengon yang mati dan segera dilakukan penyulaman. Jadwal pemupukan rutin. Pengukuran tinggi dan diameter tanaman. Persiapan panen dan menjaga keamanan saat kayu dipanen.

9. Memasarkan hasil produksi panen kayu Sengon setelah siap panen.

PIHAK KEDUA berkewajiban : 1. Menyediakan biaya pengadaan bibit Sengon yang siap ditanam dilokasi penanaman, yang pengadaannya diusahakan oleh Pihak Pertama. 2. Menyediakan biaya sesuai besaran dan waktu sebagaimana Pasal 2. 3. Dapat memberikan masukan/pendapat teknis terhadap pengelolaan budidaya tanaman Sengon.

Pasal 5 PEMBAGIAN HASIL PENJUALAN

1. Sharing / bagi hasil diterima oleh Para Pihak dalam bentuk uang tunai dari hasil penjualan kayu Sengon, setelah di kurangi biayabiaya operasional penebangan dan penjualan termasuk pajak pemerintah. 2. Para pihak sepakat bahwa besarnya sharing/bagi hasil yang diterima adalah sebagai berikut : a. Pihak Pertama (Pengelola) b. Pihak Kedua (Investor) : 25% : 75%

3. Sharing/ bagi hasil ini mengikat selama jangka waktu masa tanam dan pemanenan dengan ditanda tangani Kontrak oleh Para Pihak.

PT. Bangun Desa Mandiri |

www.sengonkita.com

Pasal 6 JANGKA WAKTU MASA TANAM DAN PEMANENAN

1. Perjanjian

kerjasama

ini

berlaku

sejak

tanggal,

bulan

dan

tahun

ditandatanganinya perjanjian kerjasama ini oleh Para Pihak sampai dengan masa panen tanaman Sengon atau paling lambat lima tahun. 2. Perjanjian ini dapat diperpanjang kembali dengan kesepakatan Para Pihak. 3. Selama masa perjanjian kerjasama ini Para Pihak tidak diperbolehkan melaksanakan kegiatan penebangan kayu Sengon pada lokasi obyek kerjasama, tanpa kesepakatan dan sepengetahuan Para Pihak.

Pasal 7 SANKSI DAN DENDA

1. Bagi hasil Pihak Pertama akan berkurang sesuai dengan prosentase kematian /kehilangan tanaman. Rincian sesuai tabel berikut:

10 BAGIHASIL PIHAKPERTAMA 0.25

ProsentaseKematian/Kehilangan 20 30 40 50 0.2 0.15 0.1 0.05

60 0

2. Pihak Kedua akan mendapatkan profit sharing sesuai Perjanjian ini apabila melakukan tahapan pembayaran tepat waktu. Apabila terjadi tunggakan pembayaran akan mengurangi profit sharing sesuai prosentase biaya yang belum dibayarkan.

Pasal 8 FORCE MAJEURE (KEADAAN MEMAKSA)

1. Apabila terjadi force majeure (keadaan memaksa) seperti bencana alam, serangan hama penyakit, peperangan, huru hara dan lain lain yang berakibat pada tidak dapat terlaksananya kegiatan yang tercantum dalam perjanjian ini secara keseluruhan atau sebagian, akan dilaksanakan secara musyawarah. 2. Kerugian yang di akibatkan oleh force majeure tersebut menjadi menjadi beban Para Pihak, sesuai dengan prosentase bagi hasil.

PT. Bangun Desa Mandiri |

www.sengonkita.com

Pasal 9 PERSELISIHAN

1. Apabila terjadi perselisihan antara Para Pihak akan diselesaikan secara musyawarah. 2. Apabila perselisihan itu tidak dapat diselesaikan dengan musyawarah maka akan diselesaikan sesuai jalur hukum, melalui kantor kepaniteraan

pengadilan negeri yang ditunjuk.

Pasal 10 KETENTUAN TAMBAHAN

1. Harga jual kayu Sengon yaitu harga jual dipasaran pada saat kegiatan pemanenan dilaksanakan. 2. Apabila di lokasi obyek perjanjian ini terjadi pencurian dan atau kebakaran dan atau bencana alam terhadap tanaman sengon sehingga berakibat jumlah tanaman menjadi berkurang dan tidak sesuai dengan jumlah pada penanaman awal, maka dapat dipertanggung jawabkan secara bersama sama dengan ketentuan sebagai berikut : a. Akibat pencurian dan atau kebakaran yang dilakukan secara sengaja oleh pelaku dibebankan kepada pelaku dan dapat dipidanakan serta biaya proses hukum yang terjadi menjadi beban Pihak Pertama sebagai Pengelola. b. Akibat bencana alam menjadi beban bersama Para Pihak. 3. Apabila terdapat kekeliruan atau halhal yang belum diatur dalam perjanjian ini, maka diatur dalam suatu addendum yang tidak bertentangan dengan perjanjian ini dan merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan dan memiliki kekuatan hukum yang sama. 4. Segala biaya yang timbul sebagai akibat dari pembuatan perjanjian ini menjadi beban Pihak Kedua. 5. Apabila Pihak Pertama ingin memanfaatan lahan diluar fungsi penanaman harus dilaporkan dan seijin Pihak Kedua serta tidak boleh mengganggu tanaman yang ada.

PT. Bangun Desa Mandiri |

www.sengonkita.com

Pasal 11 PENUTUP

Perjanjian ini dibuat rangkap 2 (dua) bermaterai cukup, masingmasing mempunyai kekuatan hukum yang sama, kesatu untuk Pihak Pertama dan kedua untuk Pihak Kedua.

TERTANDA PARA PIHAK : Pihak Pertama PENGELOLA LAHAN Pihak Kedua INVESTOR/ PENANAM MODAL

AGUNG SUPRIO

...........................................

SAKSI SAKSI 1. .......................................................

2. ........................................... ..........

3. ........................................... ..........

PT. Bangun Desa Mandiri |

www.sengonkita.com