Anda di halaman 1dari 17

Traktus urinarius bagian bawah memiliki dua fungsi utama, yaitu: sebagai tempat untuk menampung produksi urine

dan fungsi ekskresi. Fungsi kand ung kencing normal memerlukan aktivitas yang terintegrasi antara sistim saraf otonomi dan somatik. Jaras neural yang terdiri dari berbagai refleks fungsi destrusor dan sfingter meluas dari lobus frontalis ke medula spinalis bagian sacral, sehingga penyebab neurogenik dari gangguan kandung kencing dapat diakibatkan oleh lesi pada berbagai derajat. Retensi urin merupakan suatu keadaan darurat urologi yang paling sering d i t e m u k a n d a n d a p a t t e r j a d i k a p a n s a j a d a n d i m a n a s a j a . R e t e n s i u r i n a d a l a h ketidakmampuan seseorang untuk mengeluarkan urin yang terkumpul di dalam buli buli hingga kapasitas maksimal buli buli terlampaui. !alah satu penyebab retensi urine adalah "#$. "enign #rostat $yperplasia m erupakan penyakit yang seri ng di deri ta pad a pri a. %i kli ni k &'( dij um pai penderi ta "# $ berusi a )' )* t ahun, yang meni mbulkan g e j a l a g e j a l a b l a d d e r o u t o b s t r u c t i o n . #ada wanita !alah satu komplikasi umum yang terjadi setelah proses persalinan, baik persalinan pervaginam atau sectio caesarea adalah retensiurin postpartum. #ada tahun +**,, dr. -artono dkk dari F-./ R!01 Jakarta melansir data bahwa terdapat +2,+( kejadian retensi urin pada ibu melahirkan y a n g t e l a h d i p a s a n g k a t e t e r s e l a m a e n a m j a m d a n 2 , + ( u n t u k y a n g d i p a s a n g s e l a m a 3 4 j a m p a s c a o p e r a s i s e t i o c a e s a r e a . 5ip !- 6$ongkong, +**27 melaporkan terdapat angka +4,)( untuk kasus retensi urin post partum pervaginam. 2.1. Definisi Retensi .rin adalah ketidakmampuan seseorang untuk mengeluarkan urin yang terkumpul dalam buli bui hingga kapasitas buli buli terlampaui.+ 2.2. Anatomi Saluran Kemih 8lat alat kemih terdiri dari : ginjal, pelvis renalis 6pielum7, ureter, mampu buli buli 6vesika urinaria7, dan uretra. %inding alat alat saluran kemih mempunyai menghasilkan gerakan peristaltik. Ginjal 9 : e t a k r o n g g a p e r i t o n e a l 9#ool atas ginjal kiri pertengahan ;. thorakal +3, pool terdapat i n f e r i o r ; . l u m b a l ke <. kanan setengah vertebrae lebih rendah9 " e n t u k s e p e r t i k a c a n g hilus renalis pada bagian medial , u k u r a n bervariasi, berat ++& +2' lapisan otot yang

g% i b u n g k u s o l e h k a p s u l a f i b r o s a = d i s b l h l u a r n y a t e r d a p a t l e m a k p e r i r e n a l bersama dengan kelenjar adrenal dibungkus oleh fascia >erota = di sebelahluarnya terdapat jaringan lemak pararenal.!ecara umum, ginjal terdiri dari beberapa bagian:9 - o r t e k s , y a i t u b a g i a n g i n j a l d i m a n a d i d a l a m n y a terdapat?terdiri d a r i k o r p u s r e n a l i s ? 1 a l p i g h i 6 g l o m e r u l u s d a n k a p s u l " o w m a n 7 , t u b u l u s kontortus proksimal dan tubulus kontortus distalis.9 1 e d u l a , y a n g t e r d i r i d a r i * + 4 p y i r a m i d . % i d a l a m n y a t e r d i r i d a r i t u b u l u s rektus, lengkung $enle dan tubukus pengumpul 6ductus colligent7.9 0 o l u m n a r e n a l i s ,

yai t u

bagian

korteks di ant ara pyrami d

ginjal 9 # r o c e s s u s

renalis,

yaitu

bagian

p y r a m i d ? m e d u l a y a n g m e n o n j o l k e a r a h korteks

$ilus renalis, s e r a b u t saraf k t u s pengumpul dan

yaitu atau cali@

suatu bagian?area duktus minor.9 0 a l i @ m i n o r ,

di mana

pembuluh darah, memasuki?meninggalkan

ginjal.9 # a p i l l a r e n a l i s , y a i t u b a g i a n y a n g m e n g h u b u n g k a n a n t a r a d u yai t u percabangan dari cali@ m aj or.90ali@ major, yai tu percabangan dari pelvis renali s.9# el vi s renal is, disebut juga p i a l a g i n j a l , y a i t u b a g i a n y a n g m e n g h u b u n g k a n antara cali@ major dan ureter.#ielum 6#elvis Renalis7 kemih. dinding kaliks, mengumpulkan -apasitas sfingter rata rata forniks, berkontraksi dan air seni <, padawaktu yang ml. yang 8ir bersamaan datang dari senim u l a otot otot kaliks sfingter apeks papilla. 1engecil menjadi ureter yang dilalui air seni dalam porsi porsikecil sampai ke dalam kandung m u l a t e r k u m p u l d i k a l i k s , s a a t s f i n g t e r k a l i k s b e r k o n t r a k s i . -emudian,

berelaksasi. :alu air seni terdorongke dalam pelvis renalis. 8ir seni dibuang dengan cepat oleh penutupan bergantian dari sfingter pelvis dan kaliks. Ureter "erbentuk seperti pipa yang sedikit memipih, berdiameter 4 2 mm. #anjang bervariasi A <' cm pada laki laki dan A + cm lebih pendek dari wanita. -eduaureter menembus dinding kandung kemih pada fundusnya, terpisah dalam jarak antara 4 & cm, miring dari arah lateral, dari belakang atas ke medial depan bawah..reter berjalan sepanjang 3 cm di dalam kandung kemih dan berakhir padasuatu celah sempit 6ostium ureter7.

Vesica Urinaria (Buli-buli) #ada dasar buli buli, kedua muara ureter dan meatus uretra i n t e r n u m membentuk suatu segitiga yang disebut trigonum buli buli. "uli buli berfungsimenampung urin dari ureter dan kemudian mengeluarkannya melalui uretra dalammekanisme berkemih. -apasitas maksimal 6volume7 untuk orang dewasa A <&' 4&' mlBkapasitas buli buli pada anak menurut -off :-apasitas buli buli C D .mur 6tahun7 A 3E @ <' ml" i l a b u l i suatu b u l i t e r i s i p e n u h , v e r t e k s d a n d i n d i n g a t a s t e r a n g k a t d a n membentuk otot kandung kemih, ketika dikosongkan selama berkemih, bentuknya menjadi bulat. Uretra . r e t r a m e r u p a k a n t a b u n g y a n g m e n y a l u r k a n u r i n k e l u a r d a r i b u l i b u l i melalui proses miksi. !ecara anatomis, uretra dibagi menjadi 3 bagian, yaitu :uretra posterior dan uretra anterior. .retra diperlengkapi dengan sfingter uretrainterna yang terletak pada perbatasan buli buli dan uretra, serta sfingter uretrae k s t e r n a y a n g t e r l e t a k p a d a p e r b a t a s a n u r e t r a a n t e r i o r d a n u r e t r a p o s t e r i o r . !fingter uretra interna terdiri atas otot polos yang dipersarafi oleh saraf simpatik sehingga saat buli buli penuh, sfingter terbuka. !fingter ani eksterna terdiri atasotot bergaris yang dipersarafi oleh sistem

bantal yang lonjong dan pipih, yang dapat meluas sampai tepiatas simfisis pubis. !elama kontraksi

somatik yang dapat diperintah sesuaikeinginan seseorangB pada saat kencing, sfingter ini terbuka dan tetap menutup pada saat menahan kencing.#anjang uretra wanita A < & cm dengan diameter , mm, berada di bawahs i m f i s i s p u b i s d a n bermuara di sebelah anterior vagina. A +?< m e d i a l u r e t r a terdapat sfingter uretra eksterna yang terdiri atas otot bergaris. Tonus otot sfingter uretra eksterna dan tonus otot :evator ani berfungsi mempertahankan agar urintetap berada di dalam buli buli pada saat perasaan ingin miksi. 1iksi terjadi bilatekanan intra vesika melebihi tekanan intrauretra akibat kontraksi otot detrusor, dan relaksasi sfingter uretra eksterna.#anjang uretra pria dewasa A 3< 3& cm. .retra posterior pria terdiri atasuretra pars prostatika yaitu bagian uretra yang dilingkupi oleh kelenjar prostat, dan uretra pars membranasea. .retra anterior adalah bagian uretra yang dibungkusoleh korpus spongiosum penisB uretra anterior terdiri atas : 6+7 pars bulbosa, 637 pars pendularis, 6<7 fossa navikularis, dan 647 meatus uretra eksterna. 2. !isiolo"i +. #engisian urine#ada pengisian kandung kencing, distensi yang timbul ditandai kencing. pengisian denganadanya aktivitas sensor regang #ada kandungkencing normal, tekanan intravesikal pada dinding kandung tidak meningkat selama

sebabt e r d a p a t i n h i b i s i d a r i a k t i v i t a s d e t r u s o r d a n a c t i v e c o m p l i a n c e d a r i k a n d u n g kencing.

/nhibisi dari aktivitas motorik detrusor memerlukan jaras yang utuh antara pusatmiksi pons dengan medula spinalis bagian sakral. 1ekanisme active compliancekandung kencing kurang diketahui namun proses ini juga memerlukan inervasiyang utuh mengingat mekanisme ini hilang pada kerusakan radiks s3 !4. !elainakomodasi kandung kencing, kontinens selama pengisian

memerlukan fasilitasia k t i f i t a s o t o t l u r i k d a r i s f i n g t e r u r e t r a , s e h i n g g a t e k a n a n u r e t r a l e b i h t i n g g i diban dingkan tekanan intravesikal dan urine tidak mengalir keluar 2. #engaliran urine# a d a o r a n g d e w a s a y a n g n o r m a l , r a n g s a n g a n u n t u k m i k s i t i m b u l d a r i d i s t e n s i k a n d u n g k e n c i n g y a n g s i n y a l n y a d i p e r o l e h d a r i a f e r e n y a n g b e r s i f a t sensitif sfingter uretra terhadap regangan. dan 1ekanisme normal dari miksi volunter tidak diketahuidengan jelas tetapi diperoleh dari relaksasi oto lurik dari lantai pelvis yang diikuti dengan kontraksi kandung kencing. /nhibisi tonus simpatis pada leher kandung kencing jug a ditemukan sehingga tekanan intravesikaldiatas?melebihi tekanan intra uretral dan urine akan keluar. #engosongan kandungkemih yang lengkap tergantung adri refleks yang menghambat aktifitas sfingter dan mempertahankan kontraksi detrusor selama miksi. 2.#. $tiolo"i #enyebab detrusor uretra retensi urin :+ . - e l e m a h a n ? u r e t r a . !tenosis otot obstruksi meatus : -elainan medulla spinalis. -elainan saraf perifer.3 . $ a m b a t a n : "atu uretra. -l ep uret ra. !triktura F i m o s i s . kauda uretra.

uretra. T u m o r

#arafimosis. >umpalan darah. lokasi, penyebab retensi

$ i p e r p l a s i a p r o s t a t . - a r s i n o m a p r o s t a t . ! k l e r o s i s l e h e r b u l i b u l i . <./nkoordinasi antara %etrusor .retra :0edera ekuina.1enurut urin :a . ! u p r a v e s i k a l : -erusakan terjadi pada pusat miksi di 1edula !pinalis setinggi Th+3 :+Bkerusakan saraf simpatis dan parasimpatis, baik sebagian atau seluruhnya. b. ;esikal :"erupa kelemahan otot detrusor karena lama teregang, atoni pada pasien%1 atau penyakit neurologis.c./nfravesikal 6distal kandung kemih7 :"erupa pembesaran prostat 6kanker, prostatitis7, tumor pada leher vesika,fimosis, stenosis meatus uretra, tumor penis, striktur uretra, trauma uretra, batuuretra, sklerosis leher kandung kemih 6bladder neck sclerosis7.#ada retensi urin kronik, disebabkan oleh : obstruksi uretra yang semakinhebat, sehingga akhirnya kandung kemih mengalami dilatasi. #ada keadaan ini,u r i n k e l u a r t e r u s m e n e r u s k a r e n a k a p a s i t a s k a n d u n g k e m i h t e r l a m p a u i . #enderi ta tidak mampu berkemih lagi, tetapi urin keluar terus tanpa kendali. 2.%. Klasifi&asi Retensi urin dapat dan terjadi ingin secara miksi akut, yang yai t u hebat : penderita secara tiba tibat i d a k d a p a t m i k s i , b u l i b u l i p e n u h d i s e r t a i r a s a s a k i t y a n g h e b a t d i d a e r a h suprapubik hasrat disertai mengejan, seringkali ? ti urin belum menetes atau sedikit sedikitB dapat pula terjadi secara kronis, yaitu penderita secara perlahan lahan dan dalam waktu yang lama tidak dapat miksi,m e r a s a k a n n y e r i d i d a e r a h s u p r a p u b i k h a n y a s e d i k i t d a k a d a s a m a s e k a l i walaupun buli buli penuh.

R e t e n s i u r i n d a p a t t e r j a d i s e b a g i a n , y a i t u p e n d e r i t a m a s i h b i s a men geluarkan urin, tetapi terdapat sisa kencing yang cukup banyak di kandungkemih B pada retensi urin total, penderita sama sekali tidak dapat mengeluarkan urin. 2.'. (atofisiolo"i #roses berkemih melibatkan 3 proses yang hal berbeda penyimpanan yaitu dan saraf kemih. pengisiand a n p e n y i m p a n a n u r i n e d a n p e n g o s o n g a n k a n d u n g k e m i h . $ a l i n i s a l i n g berlawanan dan bergantian secara normal. 8ktivitas otot otot kandung kemihdalam pengeluaran urin dikontrol oleh sistem

otonomd a n s o m a t i k . ! e l a m a f a s e p e n g i s i a n , p e n g a r u h s i s t e m s a r a f s i m p a t i s t e r h a d a p k a n d u n g k e m i h m e n j a d i b e r t e k a n a n r e n d a h d e n g a n m e n i n g k a t k a n r e s i s t e n s i saluran #enyimpanan urin dikoordinasikan oleh hambatan sistem simpatisdari aktivitas kontraktil otot detrusor yang dikaitkan dengan peningkatan tekananotot dari leher kandung kemih dan proksimal uretra. #engeluaran urine secaran o r m a l t i m b u l a k i b a t d a r i k o n t r a k s i y a n g s i m u l t a n o t o t d e t r u s o r d a n r e l a k s a s i s a l u r a n k e m i h . $ a l i n i d i p e n g a r u h i o l e h s i s t e m s a r a f p a r a s i m p a t i s y a n g me m p u n y a i n e u r o t r a n s m i t e r u t a m a y a i t u a s e t i l k h o l i n , s u a t u a g e n k o l i n e r g i k . !elama fase pengisian, impuls afferen ditransmisikan ke saraf sensoris pada ujungganglion dorsal spinal sakral segmen 3 4 dan informasikan ke batang otak. /mpulssaraf dari batang otak menghambat aliran parasimpatis dari pusat kemih sakrals p i n a l . ! e l a m a f a s e p e n g o s o n g a n k a n d u n g k e m i h , h a m b a t a n p a d a a l i r a n par asimpatis sakral dihentikan dan timbul kontraksi otot detrusor. $ambatana l i r a n s i m p a t i s p a d a k a n d u n g k e mih menimbulkan relaksasi pada otot uretratrigonal dan proksimal. /mpuls berjalan sep a n j a n g n e r v u s p u d e n d u s u n t u k merelaksasikan otot halus dan skelet dari sphincter eksterna. $asilnya keluarnyaurine dengan resistensi saluran yang minimal. Retensi postpartum paling seringterjadi. !etelah terjadi kelahiran pervaginam spontan, disfungsi kandung kemih t e r j a d i * + 4 ( p a s i e n B s e t e l a h k e l a h i r a n m e n g g u n a k a n f o r c e p , a n g k a i n i meningkat menjad i < , ( . R e t e n s i i n i b i a s a n y a t e r j a d i a k i b a t d a r i d i s s i n e r g i s antara otot detrusor sphincter dengan relaksasi uretra yang tidak sempurna yangkemudian menyebabkan nyeri dan edema. !ebaliknya pasien yang tidak dapat mengosongkan kandung kemihnya setelah sectio cesaria biasanya akibat dari tidak berkontraksi dan kurang aktifnya otot detrusor 2.). Dia"nosis >ambaran -linis Rasa tidak nyam an hingga r a s a n y e r i y a n g h e b a t p a d a p e r u t b a g i a n bawah hingga daerah genital. Tumor pada perut bagian bawah. Tidak dapat kencing. -adang kadang urin keluar sedikit sedikit, sering, tanpa disadari, tanpa bisa ditahan 6inkontinensi paradoksa7.#ada retensi urin akut, penderita akan merasa nyeri yang hebat di daerah suprapubik, dan bila penderita tidak terlalu gemuk, akan

terlihat ? teraba benjolandi daerah suprapubik.#ada retensi urin totalis, penderita sama sekali tidak bisa miksi, gelisah, mengedan bila ingin miksi, dan terjadi inkontinensia paradoksal.#ada anamnesa, pasien akan mengeluh sulit buang air kecil. #ada inspeksi, palpasi dan perkusi, akan didapatkan buli buli yang mengembang. #ada perkusia k a n t e r d e n g a r p e k a k , y a n g m e n e n t u k a n a d a n y a b u l i b u l i y a n g p e n u h p a d a penderita yang gemuk.#ada pemeriksaan bimanual : + tangan di atas suprapubik dan jari telunjuk tangan lainnya melakukan colok dubur.

2.*(emeri&saan (enunjan" a . F o t o F m e n u n j u k k a n b a y a n g a n b u l i b u l i p e n u h , mungkin terlihat bayangan batu opak pada uretra atau pada buli buli. b..retrografi F akan tampak adanya striktur uretra.c.#emeriksaan darah rutin : kreatinin, ureum, klirens $b, leukosit, :G%, Trombosit.d.#emeriksaan Faal 2.+Kom,li&asi "uli buli akan mengembang melebihi kapasitas maksimal sehingga tekanandidalam lumennya dan tegangan dari dindingnya akan meningkat. " i l a k e a d a a n i n i d i b i a r k a n b e r l a n j u t , t e k a n a n y a n g m e n i n g k a t d i d a l a m lumen akan menghambat aliran urin dari ginjal dan ureter sehingga terjadi hidroureter dan hidronefrosis dan lambat laun terjadi gagal ginjal. "ila tekanan didalam buli buli meningkat dan melebihi besarnya >injal : kreatinin. e . # e m e r i k s a a n p o l o s a b d o m e n

urinalisa : warna, berat jenis, p$.

hambatandi daerah uretra, urin akan memancar berulang ulang 6dalam jumlah sedikit7 tanpa bisa ditahan incontinenceH T e g a n g a n d a r i d i n d i n g b u l i b u l i t e r n s m e n i n g k a t s a m p a i t e r c a p a i b a t a s toleransi dan setelah batas ini dilewati, otot buli buli akan mengalami dilatasisehingga kapasitas buli buli melebihi kapasitas maksimumnya, dengan akibatkekuatan kontraksi otot buli buli akan menyusut. predileksi untuk terjadinya infeksi saluran kemih 6 / ! - 7 dan Retensi urin merupakan ini terjadi, dapat bila oleh penderita, sementara itu buli buli tetap penuh denganu r i n . - e a d a a n i n i d i s e b u t : i n k o n t i n e n s i p a r a d o k s a a t a u H o v e r f l o w

m e n i m b u l k a n k e a d a a n g a w a t y a n g s e r i u s seperti pielonefritis, urosepsis, khususnya pada penderita usia lanjut..rin yang tertahan lama di dalam buli buli, secepatnya harus dikeluarkan, karena jika dibiarkan, akan menimbulkan masalah, seperti : mudah terjadi infeksisaluran kemih, kontraksi otot buli buli menjadi lemah, timbul hidroureter dan hidronefrosis yang selanjutnya akan dapat menimbulkan gagal ginjal.8 k i b a t r e t e n s i u r i n k r o n i s d a p a t t e r j a d i : t r a b e k u l a s i 6 s e r a t s e r a t o t o t d e t r u s o r menebal7, sacculae 6tekanan intravesika meningkat, selaput lendir diantara otot otot m e m b e s a r 7 , d i v e r t i k e l , i n f e k s i , f i s t u l a , p e m b e n t u k a n b a t u , overflow incontinence. ($-A-GA-A- .$/$-S0 U.0.rin dapat dikeluarkan dengan cara -ateterisasi atau !istostomi.# enanganan pada retensi urin akut berupa : kateterisasi = bila gagal = dilakukan !istostomi.<.+. Kateterisasi -ateterisasi .retra adalah memasukkan kateter ke dalam buli buli melalui uretra. /ujuan Kateterisasi Tindakan ini dimaksudkan untuk tujuan diagnosis maupun untuk tujuanterapi.Tindakan diagnosis antara pemeriksaan lain adalah : kultur +.-ateterisasi pada wanita dewasa untuk memperoleh contoh urin guna urin.3 . 1 e n g u k u r r e s i d u 6 s i s a 7 u r i n y a n g d i k e r j a k a n s e s a a t s e t e l a h p a s i e n s e l e s a i miksi.< . 1 e m a s u k k a n b a h a n k o n t r a s u n t u k p e m e r i k s a a n r a d i o l o g i , a n t a r a l a i n : ! istografi atau pemeriksaan adanya refluks vesiko ureter melalui pemeriksaanvoiding cysto urethrography 6;0.>7.4.#emeriksaan produksi urin pada urodinamik untuk menentukan saat dan setelah operasi tekanan intra vesika.&..ntuk disebabkan menilai oleh besar. /ndikasi kateterisasi :+ . 1 e n g e l u a r k a n

u r i n d a r i b u l i b u l i p a d a k e a d a a n o b s t r u k s i i n f r a v e s i k a l , b a i k yang

hiperplasia prostat maupun oleh benda asing 6bekuan darah7 yang menyumbat uretra.3.1engeluarkan urin pada disfungsi buli buli.<.%iversi urin setelah tindakan operasi sistem urinaria bagian bawah, yaitu padaoperasi prostatektomi, vesikolitektomi. 4.!ebagai splint setelah operasi rekonstruksi uretra untu k tujuan stabilisasi uretra.& . 1 e m a s u k k a n o b a t o b a t a n i n t r a v e s i k a , a n t a r a l a i n s i t o s t a t i k a a t a u a n t i s e p t i k untuk buli buli.-ontraindikasi kateterisasi :Ruptur uretra, ruptur buli buli, bekuan darah pada buli buli.1acam

macam

-ateter - a t e t e r d i b e d a k a n m e n u r u t u k u r a n , b e n t u k , b a h a n , s i f a t , p e m a k a i a n , sistem

retaining 6pengunci7, dan jumlah percabangan. .kuran -ateter .kurankateter dinyatakan dalam skala 0heriereIs 6French7. .kuran ini merupakan ukurandiameter luar kateter.+ 0heriere 60h7 atau + French 6Fr7 C ',<< milimeter atau+ milimeter C < Fr Jadi, kateter yang berukuran +, Fr artinya diameter luar kateter itu adalah ) mm.-ateter yang mempunyai ukuran yang sama belum tentu mempunyai diameter lumen yang sama karena adanya perbedaan bahan dan jumlah lumen pada kateter itu."ahan kateter dapat berasal dari logam 6stainless7, karet 6lateks7, lateks dengan lapisan silikon 6siliconiJed7 dan silikon."entuk -ateter ! t r a i g h t c a t h e t e r m e r u p a k a n k a t e t e r y a n g t e r b u a t d a r i k a r e t 6 l a t e k s 7 , bentuknya lurus dan tanpa ada percabangan. 0ontoh kateter jenis ini adalahkateter Robinson dan kateter Kelaton.

0oude

catheter

yaitu

kateter

dengan

ujung

lengkung

dan

ramping.

-ateter i n i d i p a k a i j i k a u s a h a k a t e t e r i s a s i d e n g a n m e m a k a i k a t e t e r b e r u j u n g l u r u s mengalami hambatan yaitu pada saat kateter masuk ke uretra pars bulbosa yang berbentuk huruf L!M, adanya hiperplasia prostat yang sangat besar, atau hambatanakibat sklerosis leher buli buli. 0ontoh jenis kateter ini adalah kateter Tiemann. /in1a&an Kateterisasi(a1a 2anita #emasangan kateter pada wanita jarang menjumpai kesulitan karena uretrawanita lebih pendek. -esulitan yang sering dijumpai adalah pada saat mencarimuara uretra karena terdapat stenosis muara uretra atau tertutupnya muara uretraoleh tumor uretra ? tumor vaginalis ? serviks. .ntuk itu mungkin perlu dilakukandilatasi dengan busi a boule terlebih dahulu. (a1a ,ria Teknik kateterisasi pada pria adalah sebagai berikut :+.!etelah dilakukan desinfeksi pada penis dan daerah sekitarnya, daerah genitalia dipersempit dengan kain steril.3.-ateter yang telah diolesi dengan pelicin ? jelly dimasukkan ke dalam orifisium uretra eksterna.<.#elan pelan kateter didorong masuk dan kira kira pada daerah daerah sfingter uretra eksterna akan terasa tahananB pasien diperintahkan untuk mengambilnafas dalam supaya sfingter uretra eksterna menjadi lebih relaks. -ateter terusdidorong hingga

masuk

ke

buli buli

yang

ditandai

dengan

keluarnya

urin

darilubang

kateter.4 . - a t e t e r t e r u s d i d o r o n g m a s u k k e b u l i b u l i h i n g g a p e r c a b a n g a n k a t e t e r menyentuh meatus uretra eksterna.&."alon kateter dikembangkan dengan & +' ml air steril.).Jika diperlukan kateter menetap, kateter dihubungkan dengan pipa penampung 6urinbag7.2.-ateter difiksasi dengan plester di daerah inguinal atau paha bagian proksimal. <.3 Kateterisasi Su,ra,ubi& -ateterisasi !uprapubik adalah memasukkan kateter dengan membuat lubang pada buli buli melalui insisi suprapubik dengan tujuan mengeluarkan urin.-ateterisasi suprapubik ini biasanya dikerjakan pada :+.-egagalan pada uretra atau dugaan adanya saat ruptur uretra.<..ntuk melakukan mengukur tekanan intravesikal kateterisasi pada studi uretra.3 . 8 d a k o n t r a i n d i k a s i u n t u k m e l a k u k a n t i n d a k a n t r a n s u r e t r a , m i s a l k a n p a d a ruptur sistotonometri.4 . 1 e n g u r a n g i p e n y u l i t t i m b u l n y a s i n d r o m a i n t o k s i k a s i a i r p a d a s a a t T . R #rostat.#emasangan kateter sistostomi dapat dikerjakan dengan cara operasi terbukaatau dengan perkutan 6trokar7 sistostomi. Sistostomi /ro&ar -ontraindikasi !istostomi Trokar : tumor buli buli, hematuria yang belum jelas penyebabnya, riwayat pernah menjalani operasi daerah abdomen ? pelvis, buli buli yang ukurannya kecil 6contracted bladder7, atau pasien yangmempergunakan alat prostesis pada abdomen sebelah bawah.Tindakan ini dikerjakan dengan anestesi lokal dan mempergunakan alattrokar.

6 " a s u k i " . # u r n o m o , % a s a r d a s a r . r o l o g i , e d i s i k e d u a , h a l a m a n 3<*7 8lat alat dan bahan yang digunakan : + . - a i n k a s a s t e r i l . 3.8lat dan obat untuk desinfeksi 6yod ium povidon7.<.-ain steril untuk mempersempit lapangan operasi. 4.!emprit beserta jarum suntik untuk pembiusan lokal dan

jarum

yang

telah

diisidengan

aNuadest trokar

steril

untuk dari

fiksasi

balon

kateter.& . O b a t jarum atau

anestesi trokar

lokal.).8lat pembedahan minor, b e n a n g s u t r a 6Jeyde7.2.8lat

antara lain : pisau, 0ampbel

jahit kulit,

konvensional., . - a t e t e r F o l e y 6 u k u r a n t e r g a n t u n g a l a t t r o k a r y a n g d i g u n a k a n 7 . J i k a mempergunakan alat trokar konvensional, harus disediakan kateter K a s o gastrik6K> tube7 no. +3.*.-antong penampung urine 6urinebag7.:angkah langkah !istostomi Trokar : +.%esinfeksi lapangan o p e r a s i . 3.1empersempit lapangan operasi dengan kain steril.< . / n j e k s i 6 i n f i l t r a s i 7 a n e s t e s i l o k a l d e n g a n : i d o k a i n 3 ( m u l a i d a r i k u l i t , subkutis hingga ke fasia.4 . / n s i s i k u l i t s u p r a p u b i k d i g a r i s t e n g a h p a d a t e m p a t y a n g p a l i n g c e m b u n g A + cm, kemudian diperdalam sampai ke fasia.&.%ilakukan pungsi percobaan melalui tempat insisi dengan semprit +' cc untuk memastikan tempat kedudukan buli buli.) . 8 l a t t r o k a r d i t u s u k k a n m e l a l u i l u k a o p e r a s i h i n g g a t e r a s a h i l a n g n y a t a h a n a n dari fasia dan otot otot detrusor.2 . 8 l a t o b t u r a t o r d i b u k a d a n j i k a a l a t i t u s u d a h m a s u k k e d a l a m b u l i b u l i a k a n keluar urine memancar melalui sheath trokar.,.!elanjutnya bagian alat trokar yang berfungsi sebagai obturator 6penusuk7 dansheath dikeluarkan melalui buli buli sedangkan bagian slot kateter setengahlingkaran tetap ditinggalkan.* . - a t e t e r F o l e y d i m a s u k k a n m e l a l u i p e n u n t u n s l o t k a t e t e r setengah lingkaran,kemudian balon dikembangkan dengan memakai aNuadest +' cc. !ete l a h balon dipastikan berada di buli buli, slot kateter setengah lingkaran pada kulit dengan benang sutra dan luka operasi dikeluarkan dari buli ditutup dengan kain kasa steril. urin b u l i d a n k a t e t e r d i h u b u n g k a n d e n g a n k a n t o n g penampung urin 6urinbag7.+'.-ateter difiksasikan d i k e l u a r k a n d a r i b u l i b u l i d a n k a t e t e r d i h u b u n g k a n d e n g a n k a n t o n g penampung kasa steril.

6urinbag7.+'.-ateter difiksasikan pada kulit dengan benang sutra dan luka operasi ditutup dengan kain

!etelah yakin trokar masuk ke buli buli, obturator dilepas dan hanya

slot kateter setengah

lingkaran ditinggalkanJ i k a t i d a k t e r s e d i a a l a t t r o k a r d a r i 0 a m p b e l l , d a p a t p u l a d i g u n a k a n alatt r o k a r k o n v e n s i o n a l , h a n y a s a j a p a d a l a n g k a h k e , , k a r e n a a l a t i n i t i d a k dilengkapi dengan slot kateter setengah lingkaran maka kateter yang digunakanadalah K> tube nomer +3 F. -ateter ini setelah dimasukkan ke dalam buli buli pangkalnya harus dipotong untuk mengeluarkan alat trokar dari buli buli. (en3ulit "eberapa penyulit yang mungkin terjadi pada saat tindakan maupun setelah pemasangan kateter sistotomi adalah :+."ila tusukan terlalu mengarah ke kaudal dapat mencederai prostat.3.1encederai rongga ? organ peritoneum.< . 1 e n i m b u l k a n p e r d a r a h a n !etelah yakin trokar masuk ke buli buli, obturator dilepas dan hanya slot kateter setengah lingkaran ditinggalkanJ i k a t i d a k t e r s e d i a a l a t t r o k a r d a r i 0 a m p b e l l , d a p a t p u l a d i g u n a k a n alatt r o k a r k o n v e n s i o n a l , h a n y a s a j a p a d a l a n g k a h k e , , k a r e n a a l a t i n i t i d a k dilengkapi dengan slot kateter setengah lingkaran maka kateter yang digunakanadalah K> tube nomer +3 F. -ateter ini setelah dimasukkan ke dalam buli buli pangkalnya harus dipotong untuk mengeluarkan alat trokar dari buli buli. (en3ulit

"eberapa penyulit yang mungkin terjadi pada saat tindakan maupun setelah pemasangan kateter sistotomi adalah :+."ila tusukan terlalu mengarah ke kaudal dapat mencederai prostat.3.1encederai rongga ? organ peritoneum.< . 1 e n i m b u l k a n p e r d a r a h a n 4.#emakaian kateter yang terlalu lama dan perawatan yang kurang baik a k a n menimbulkan infeksi, ekskrutasi kateter, timbul batu saluran kemih, degenerasimaligna mukosa buli buli, dan terjadi refluks vesiko ureter.

Sistostomi /erbu&a !istostomi terbuka dikerjakan bila terdapat kontraindikasi pada tindakan sistostomi trokar atau bila tidak tersedia alat trokar. %ianjurkan untuk melakukans i s t o s t o m i t e r b u k a j i k a t e r d a p a t j a r i n g a n s i k a t r i k s ? b e k a s o p e r a s i d i d a e r a h s u p r a s i m f i s i s , s e h a b i s m e n g a l a m i t r a u m a d i d a e r a h p a n g g u l y a n g m e n c e d e r a i uretra atau buli buli, dan adanya bekuan darah pada buli buli yang tidak mungkind i l a k u k a n t i n d a k a n p e r u r e t r a m . T i n d a k a n i n i s e b a i k n y a d i k e r j a k a n d e n g a n memaka i anestesi umum. /in1a&an +.%esinfeksi seluruh lapangan operasi.3.1empersempit pada garis tengah A < & cm diantara daerah operasi dengan pertengahan simfisis k a i n s t e r i l . <./njeksi anestesi lokal, jika tidak mempergunakan anestesi umum.4 . / n s i s i v e r t i k a l d a n umbilicus.& . / n s i s i d i p e r d a l a m s a m p a i l e m a k s u b k u t a n h i n g g a t e r l i h a t l i n e a a l b a y a n g m e r u p a k a n p e r t e m u a n f a s i a y a n g m e m b u n g k u s m u s k u l u s r e k t u s k i r i d a n kanan. 1u skulus rektus kiri dan kanan dipisahkan sehingga terlihat jaringan lemak, buli buli dan peritoneum. "uli buli dapat dikenali karena warnanya putih memegang dan banyak terdapat dengan benang pada pungsi dan sekaligus pembuluh pada buli insisi darah.) . J a r i n g a n l e m a k d a n p e r i t o n e u m d i s i s i h k a n k e k r a n i a l u n t u k m e m u d a h k a n buli buli.2.%ilakukan fiksasi pada buli buli 3 tempat., . % i l a k u k a n p u n g s i p e r c o b a a n b u l i d i a n t a r a 3 t e m p a t y a n g t e l a h difiksasi.* . % i l a k u k a n klem. buli buli. ++.#asang kateter Foley dijahit ukuran 3 3'F 34F lapis pada lokasi yang berbeda dan dengan sero lukaoperasi.+3."uli buli drain redon yaitu muskularis mukosa .rinyang keluar dihisap dengan mesin

d i n d i n g b u l i b u l i d e n g a n p i s a u t a j a m hingga keluar urin, yang kemudian 6jika perlu7 diperlebar dengan penghisap.+ ' . G k s p l o r a s i dinding buli b u l i u n t u k m e l i h a t a d a n y a : t u m o r , b a t u , a d a n y a perdarahan, muara ureter atau penyempitan leher

muskularis.+ < . % i t i n g g a l k a n

k e m u d i a n l u k a o p e r a s i d i j a h i t l a p i s d e m i l a p i s . "alon kateter dikembangkan dengan aNuadest +' cc dan difiksasikan ke kulitdengan benang sutra.<.<. (ro"nosis #rognosis pada penderita dengan retensi urin akut akan bonam jika retensi urin ditangani secara cepat Daftar (usta&a #urnomo "." . P Dasar-dasar Urologi . ! 1 F " e d a h F a k u l t a s - e d o k t e r a n .niversitas "rawijaya. 0;./nfomedika : Jakarta. 3''<. p332 3<<. G l l i s $ . 0 l i n i c a l 8 n a t o m y a p p l i e d a n a t o m y f o r s t u d e n t s a n d j u n i o r d o c t o r s . "lackwel l #ublishing: 1assachussets. 3''). #+'& ++< > a n o n g Q F , F u n g s i > i n j a l d a n 1 i k s i . F i s i o l o g i - e d o k t e r a n G d i s i 3 ' . G > 0 . Jakarta, 3''' 8 J i J O , # a r a s k e v a # , # u r k a y a s t h a ! . . r i n a r y r e t e n t i o n / n : # o c k e t 0 l i n i c i a n $ospital !urgery. 0ambridge .niversity #ress : Kew5ork. 3''*, p3,< & Retensi .rin #ermasalahan dan #enatalaksanaan Widjoseno Gardjito Lab/UPF Ilmu Bedah Unair/R UD Dr! oetomo uraba"a Japardi /, 1anifestasi Keurologis >angguan 1iksi.. Fakultas -edokteran "agian"edah. .niversitas !umatera .tara. 3''' Gvaluasi "iakan .rin #ada #enderita "#$ !etelah #emasangan -ateter 1enetap#ertama -ali dan "erulang."agian "edah. .niversitas !umatera .tara FK