Anda di halaman 1dari 26

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Istilah Anestesia dikemukakan pertama kali oleh O.W. Holmes berasal dari bahasa Yunani anaisthsia (dari an- tanpa + aisthsis sensasi) yang berarti tidak ada rasa sakit. Anestesi dibagi menjadi 2 kelompok yaitu: (1) Anestesia Lokal: hilangnya rasa sakit tanpa disertai kehilangan kesadaran (2) Anestesia Umum: hilangnya rasa sakit disertai hilang kesadaran. Sejak jaman dahulu, anestesia dilakukan untuk mempermudah tindakan operasi, misalnya pada orang Mesir menggunakan narkotika, orang China menggunakan Cannabis indica, orang primitif menggunakan pemukulan kepala dengan kayu untuk menghilangkan kesadaran. Pada tahun 1776 ditemukan Anestesia Gas pertama, yaitu N2O, namun kurang efektif sehingga ada penelitian lebih lanjut pada tahun 1795 menghasilkan Ether sebagai anestesia inhalasi prototipe, yang kemudian berkembang hingga berbagai macam yang kita kenal saat ini. Pada praktikum ini, kami melihat pengaruh pemberian Ether terhadap perubahan kondisi kesadaran Kelinci yang dapat diamati dengan beberapa parameter penting. 1.2 Tujuan 1. Mahasiswa mampu melakukan anestesi umum dengan menggunakan eter pada Kelinci percobaan. 2. Mahasiswa mampu mengamati stadium anestesi yang terjadi melalui parameterparameter antara lain: Pernapasan: Frekuensi, Jenis, Pernapasan Dalam, Terautur atau tidaknya pernapasan Mata: Lebar pupil, Refleks cahaya, Refleks Kornea, Gerakan bola mata Otot: Tonus, Gerakkan Rasa Nyeri: Pada Kuping dan Kaki Saliva Auscultasi rochi
1

3. Mahasiswa mampu menjelaskan stadium-stadium anestesi.

1.3 Manfaat 1. Mampu melakukan anestesi umum dengan menggunakan eter pada kelinci percobaan. 2. Mampu mengamati stadium anestesi yang terjadi melalui parameter parameter antara lain: respon nyeri, lebar pupil, jenis pernafasan, frekuensi jantung dan tonus otot. 3. Mampu menjelaskan stadium-stadium anestesi.

BAB II METODE PRAKTIKUM

2.1 Alat dan Bahan : 1. Stestoskop 2. Corong 3. Pinset 4. Hewan coba : Kelinci 5. Obat anestesi : Ether 6. Spuit 3cc 7. Kapas 8. Penggaris 9. Stopwatch/ Jam tangan

2.2 Cara Kerja : 1. Untuk percobaan ini digunakan kelinci yang besar, sehat, dan sebagai anastetik digunakan eter. 2. Sebelum melakukan percobaan, periksa dan catatlah: a. Keadaan pernapasan : frekuensi, dalamnya pernapasan, teratur atau tidak jenis pernapasan (dada atau perut) b. c. d. e. Keadaan mata : lebar pupil, reflek kornea, konjungtiva, pergerakan mata Keadaan otot/pergerakan : keadaan gerakan, tonus otot bergaris Keadaan saliva : saliva banyak atau sedikit Rasa nyeri : keadaan rasa nyeri (dengan mencubit telinga)
3

f.

Lain-lain : muntah, ronkhi, warna telinga

3. Setelah hal tersebut dicatat, percobaan dapat dimulai. 4. Pasanglah sungkup corong anestesi pada moncong kelinci dengan baik kemudian mulailah meneteskan eter dengan kecepatan kira-kira 60 tetes per menit. 5. Penetesan diteruskan sampai melewati stadium I, II, dan seterusnya. 6. Capailah stadium operasi stage of anestesi dan perhatikan stadium ini kurang lebih 15 menit. Perhatikanlah dan periksa keadaan-keadaan, seperti refleks yang tersebut diatas, tanpa menambah ether lagi. 7. Setelah itu bukalah sungkup dan biarkanlah binatang percobaan sadar atau siuman kembali. 8. Hitung dan catatlah jumlah ether yang digunakan.

2.3 Hasil Percobaan: Inspeksi sebelum di beri Anestesi Ether: KETERANGAN PERNAPASAN OTOT Tonus Gerakan Ada Tahanan Ada Frekuensi Jenis Pernapasan Teratur atau tidak 19 Kali/menit Torakoabdominal Tidak teratur

MATA Lebar Pupil Reflex Cahaya Reflex Kornea Gerakan Bola Mata 10 mm Ada Ada Normal

RASA NYERI Pada Kuping Pada Kaki Ada Ada Keadaan Stress karena dipegangi

KEADAAN LAIN

CATATAN WAKTU Mulai Meneteskan Ether Tercapainya Stadium I Tercapainya Stadium II Tercapainya Stadium III 0 1.00 4.48 7.58 (9 cc Tetes Ether)

Mulai Penetesan STADIUM I Ether PERNAPASAN Frekuensi Jenis 19 Kali/menit 131 17 kali/menit Teratur atau Teratur tidak teratur MATA Lebar Pupil Reflex Cahaya 10mm Ada 10mm Ada

SATDIUM II

STADIUM III

2 15 kali/menit

5 12 kali/menit Abdominal Tidak teratur

Torakoabdominal Torakoabdominal Abdominal Teratur Tidak teratur

7mm Kedip sedikit

4mm Tidak berkedip mulai terlihat menutup mata

Reflex Kornea

Ada

Ada

Kedip sedikit

Tidak berkedip mulai terlihat menutup mata

Gerakan Bola Mata

Normal

Normal

Lemah

Lemah 8 Lakrimasi dan Pupil Dilatasi

OTOT Tonus Ada Tahanan Ada Tahanan Tidak Tahanan Gerakan RASA NYERI Kuping Ada Ada 620 830 ada 8 Tidak tahanan Ada ada

Melemah Kaki SALIVA Ada Tidak Ada Tidak Melemah Tidak

Tidak ada Tidak ada 10 saliva meningkat

AUSKULTASI RONCHI KEADAAN LAIN Stress Stress Melemah Tidak respon tidur ada seperti

Setelah selesai dengan 9 cc sampai pada Stadium III, kelinci kembali bangun dan bereaksi kembali pada menit ke 3,30.

BAB IV DISKUSI 4.1 Diskusi Hasil Anestesi umum merupakan tindakan menghilangkan rasa nyeri secara sentral disertai hilangnya kesadaran dan bersifat irreversible. Anestesi umum yang sempurna menghasilkan ketidaksadaran, analgesia, relaksasi otot tanpa menimbulkan resiko yang tidak diinginkan dari pasien. Anestesi umum ini dapat dihasilkan dengan pemberian obat sesuai dengan bentuk fisiknya, yaitu anestetik menguap, anestetik gas dan anestetik yang diberi secara IV (intravena). Praktikum pemberian anestesi umum pada kelinci ini menggunakan obat anestetik menguap, yaitu ether. Anestetik yang menguap (volatile anesthetic) mempunyai 3 sifat dasar yang sama, yaitu berbentuk cairan pada suhu kamar, mempunyai sifat anestetik kuat pada kadar rendah dan relative mudah larut dalam lemak, darah dan jaringan. Kelarutan yang baik dalam darah dan jaringan dapat memperlambat terjadinya keseimbangan dan terlewatinya induksi. Namun hal ini dapat diatasi dengan memberikan kadar lebih tinggi dari kadar yang dibutuhkan. Bila stadium yang diinginkan sudah tercapai, kadar disesuaikan untuk mempertahankan stadium tersebut. Untuk mempercepat induksi dapat diberika zat anestetik lain yang kerjanya cepat kemudian baru diberikan anestetik yang menguap. Ether merupakan cairan tidak berwarna, mudah menguap, berbau, mudah terbakar, mengiritasi saluran nafas dan mudah meledak. Ether juga merupakan anestetik yang sangat kuat sehingga penderita dapat memasuki setiap tingkat anastesi. Ether dapat menghasilkan efek analgesik dengan kadar dalam darah arteri 10-15 mg % walaupun penderita masih sadar sehingga eter mempunyai sifat analgesik yang kuat sekali. Ether dapat merangsang sekresi kelenjar bronkus dan mengiritasi saluran napas. Pada induksi dan waktu pemulihan, ether menimbulkan salivasi, tetapi pada stadium yang lebih dalam, salivasi akan dihambat dan terjadi depresi nafas. Ether menekan kontraktilitas otot jantung, tetapi in vivo efek ini dilawan oleh meningginya aktivitas simpatis sehingga curah jantung tidak berubah atau meninggi sedikit. Ether tidak menyebabkan sensitisasi jantung terhadap katekolamin. Pada anestesi ringan, ether dapat menyebabkan dilatasi pembuluh darah kulit sehingga timbul kemerahan terutama di daerah muka dan pada anestesi yang lebih dalam kulit akan menjadi lembek , pucat, dingin dan basah. Ether juga menyebabkan vasokonstriksi pembuluh darah ginjal sehingga terjadi penurunan laju filtrasi glomelurus dan

produksi urine secara berlebihan. Sedangkan pada pembuluh darah otak, ether menyebabkan vasodilatasi. Ether menyebabkan mual dan muntah terutama pada waktu pemulihan, tetapi dapat pula pada waktu induksi. Ini disebabkan oleh efek sentral ether atau akibat iritasi lambung oleh ether yang tertelan. Aktivitas saluran cerna dihambat selama dan sesudah anesthesia. Jumlah ether yang dibutuhkan tergantung berat badan dan kondisi penderita, kebutuhan dalamnya anestesi dan teknik yang digunakan. Ether diabsorpsi dan disekresi melalui paru dan sebagian kecil diekskresi juga melalui urine, air susu, keringat dan difusi melalui kulit utuh. Semua zat anestesi umum bekerja dengan menghambat SSP secara bertahap. Penghambatan pertama dilakukan pada fungsi kompleks kemudian dilanjutkan sampai medula oblongata (tempat pusat vasomotor dan pernafasan). Guedel (1920) membagi anestesi umum menjadi 4 stadium. Praktikum yang dilakukan pada kelinci dengan obat anestetik ether ini hanya sampai pada stadium ketiga. Sebelum percobaan dimulai, dilakukan pengamatan pada keadaan kelinci yang

nantinya akan digunakan sebagai kontrol. Pada keadaan normal, frekuensi pernapasan kelinci adalah 19 kali/menit, iramanya teratur, dan jenis pernapasan adalah thorako-abdominal. Selain itu, masih terdapat gerakan reflek dari kelinci ketika telinga kelinci disentuh menggunakan pinset penjepit. Hal ini juga menunjukkan masih adanya rasa nyeri yang dapat dirasakan kelinci tersebut. Tonus otot juga masih ada saat kaki kelinci dipegang dan kaki tersebut menghasilkan tahanan otot. Keadaan mata kelinci saat keadaan normal

menunjukkan lebar pupil 10 mm, terdapat refleks cahaya, refleks kornea dan pergerakan mata. Kelinci tidak mengalami hipersalivasi dan ronchi pada auskultasi tidak ada. Stadium I anestesi umum dicapai setelah 2 menit 31 detik. Hal ini ditandai dengan terjadinya bradikardi. Tahap ini dimulai dari saat pemberian zat anestetik sampai hilangnya kesadaran. Kesadaran kelinci masih tampak namun ukuran pupil mengecil dari keadaan awal. Pada tahap ini, rasa sakit telah hilang (efek analgesia telah muncul). Stadium II, yang disebut juga dengan stadium eksitasi atau delirium, dimulai dari hilangnya kesadaran hingga permulaan stadium pembedahan. Kelinci memasuki stadium ini pada setelah 4 menit 50 detik, yang ditandai dengan pernapasan cepat dan tidak teratur. Pada stadium ini terlihat jelas adanya eksitasi dan gerakan yang tidak menurut kehendak, seperti refleks bulu mata, pelebaran pupil mata (midriasis), tonus muskulus skeletal meningkat, takikardia.

Eksitasi dapat disebabkan karena adanya depresi atau hambatan pada pusat inhibisi. Pernafasan torakalabdominal yang cepat dan tidak teratur diakibatkan oleh depresi pernafasan sehingga terjadi retensi CO2 dan menuju pada Sympatho Adrenal Discharged (SAD) yaitu pelepasan adrenalin dari kelenjar medula adrenalin dan noradrenalin dari ujung saraf simpatis. Bola mata bergerak-gerak karena terjadi paralisa otot ekstrinsik bola mata sehingga kontraksinya tak terkoordinir 6. Stadium III yaitu stadium sejak mulai teraturnya lagi pernafasan hingga hilangnya pernafasan spontan. Stadium ini ditandai oleh hilangnya pernafasan spontan, hilangnya refleks kelopak mata dan dapat digerakkannya kepala ke kiri dan kekanan dengan mudah. Stadium III ini dibagi dalam 4 plane, yaitu : 1. Plane 1 Kelinci memasuki plane ini setelah 4 menit 50 detik, ditandai dengan pernafasan teratur, pernafasan torakal sama kuat dgn pernafasan abdominal, pergerakan bola mata tak teratur, kadang-kadang letaknya eksentrik, pupil mengecil lagi (miosis) dan refleks cahaya

masih ada, lakrimasi akan meningkat, refleks farings dan muntah menghilang, tonus otot menurun. Belum tercapai relaksasi otot lurik yang sempurna. 2. Plane 2 Kelinci memasuki plane ini setelah 6 menit 40 detik, ditandai dengan pernafasan yang teratur tetapi kurang dalam bila dibanding plane 1 , volume tidal menurun dan frekwensi pernafasan naik. Mulai terjadi depresi pernafasan torakal, bola mata terfiksir ditengah, pupil mulai midriasis dengan refleks cahaya menurun dan refleks kornea menghilang 3. Plane 3 Kelinci memasuki plane ini setelah 7 menit 55 detik, ditandai dengan pernafasan abdominal yang lebih dominan daripada torakal karena paralisis otot interkostal yang makin

bertambah sehingga pada akhir plane 3 terjadi paralisis total otot interkostal, juga mulai terjadi paralisis otot-otot diafragma, relaksasi otot lurik sempurna , pupil melebar tetapi

belum maksimal dan refleks cahaya akan menghilang pada akhir plane 3 ini, lakrimasi refleks farings & peritoneal menghilang, tonus otot-otot makin menurun. 4. Plane 4

Kelinci memasuki plane ini setelah 8 menit 25 detik, ditandai dengan pernafasan

tidak

adekuat, pernafasan dengan perut sempurna karena kelumpuhan otot interkostal sempurna ,irreguler,jerky karena paralisis otot diafragma yang makin nyata, pada akhir plane 4, paralisis total diafragma, tonus otot makin menurun dan akhirnya flaccid, pupil melebar maksimal dan refleks cahaya menghilang. Stadium IV (paralisis medula oblongata), dimulai dengan melemahnya pernafasan perut dibanding stadium III plana 4, tekanan darah tak terukur karena pembuluh darah kolaps, jantung berhenti berdenyut dan akhirnya penderita meninggal. Kelumpuhan pernapasan pada stadium ini tidak dapat diatasi dengan pernapasan buatan . Pada percobaan kali ini kelinci tidak diberi anestesi hingga mencapai stadium IV karena stadium ini sangat berbahaya dan dapat menyebabkan kematian. Dalamnya anastesi yang berjalan bergantung pada kadar anastetik di dalam sistem saraf pusat, serta dipengaruhi oleh berbagai faktor yang mempengaruhi transfer anastetik dari alveoli paru darah dan dari darah ke jaringan otak, yaitu : (1) Kelarutan zat anastetik (2) Kadar anastetik dalam udara yang dihirup pasien (tekanan parsial) (3) Ventilasi paru (4) Aliran darah paru (5) Perbedaan antara tekanan parsial anastetik di darah arteri dan darah vena. Hasil praktikum membuktikan bahwa semakin banyak kadar anastesi yang diterima oleh tubuh pasien, dalam hal ini binatang coba (Kelinci) maka kelinci akan merasakan anastesi yang lebih dalam. 4.2 Jawaban Pertanyaan 1. Apakah semua stadium pada anastesi umum dengan Ether dapat terlihat pada percobaa ini? Ya, semua stadium pada anastesi umum dengan ether dapat terlihat dengan jelas. 2. Apakah penyebab terjadinya kelainan bunyi paru-paru? Pada hewan percobaan (kelinci) diperiksa tanda-tanda vital dan normalnya terlebih dahulu, dengan pemeriksaan auskultasi didengarkan bunyi suara paru-paru pada kondisi normal atau sebelum di anestesi, terdengar suara paru normal. Bunyi paru
10

normal ditimbulkan oleh pergerakan turbulen udara dalam saluran napas, terutama di trakea dan saluran napas besar. Getaran bunyi ini akan merambat melalui udara yang terdapat pada bronkus utama menuju ke perifer paru. Ketika melalui udara pada bronkiolus yang kecil, transmisi getaran suara menjadi sangat terbatas sehingga getaran beralih memilih melewati parenkim paru. Suara napas mempunyai dua komponen bunyi, yaitu bunyi bronkial yang berfrekuensi tinggi dan bunyi vesikular yang berfrekuensi lebih rendah. Suara tracheal mempunyai ciri suara dengan frekuensi tinggi, kasar, disertai dengan masa istirahat (pause) antara fase inspirasi dan ekspirasi, dengan komponen ekspirasi terdengar sedikitlebih lama. Suara nafas trakeal dapat ditemukan dengan menempelkan membran diafragma pada bagian lateral leher atau pada fossa suprasternal. Sumber bunyinya adalah turbulensi aliran cepat pintu glottis. Suara nafas bronkial mempunyai bunyi yang juga sama kasar, frekuensi tinggi,dengan fase inspirasi sama dengan fase ekspirasi. Suara ini terdapat pada saluran nafas dengandiameter 4 mm atau lebih, misalnya pada bronkus utama. Suara nafas bronkial dapat didengarkanpada daerah antara kedua scapula. Karena karakteristik suara trakeal dan bronkial hampir sama,beberapa penulis menggolongkannya menjadi satu terminologi, yaitu suara trakeobronkial

HASIL DAN ANALISA PADA PECOBAAN : Pada hewan percobaan saat mulai dianestesi menggunakan ether saat menit ke delapan mulai memperlihatkan tanda-tanda penurunan kesadaran, di ikuti dengan bunyi jantung yang menjadi tenang atau regular yang pada sebelumnya bunyi jantung terdengar sangat cepat (takikardi) mungkin dikarenakan kelinci panik. Suara pernafasan pada kelinci dari yang kami dengarkan sangat cepat, kelinci juga bernafas dengan pernafasan perut/ diafragma. Frekuensi nafas yang kami dapat 19x/menit. Tidak terdengar suara paru tambahan, berikut contoh suara paru tambahan:

a) Rales (crekles) adalah suara yang dihasilkan saat udara melewati jalan nafas yang penuh eksudat, biasanya terdengar saat inspirasi, tidak hilang saat dibatukkan, terjadi pada pneumonia, TBC. b) Ronchi adalah suara yang dihasilkan saat udara melewati jalan nafas yang penuh cairan / mukus, terdengar saat inspirasi maupun ekspirasi. c) Wheezing adalah bunyi yang terdengar saat inspirasi maupun ekspirasi karena penyempitan bronkus eksudat yang lengket pada pasien asma dan bronkitis. d) Pleural Friction Rub adalah suara kering yang terdengar saat inspirasi maupun ekspirasi pada peradangan pleura.
11

Pada percobaan ketika Hewan percobaan telah teranestesi akan terdengar suara ronchi , karena saat terbius maka akan terjadi hipersalivasi , adanya Bradipnea : penurunan frekuensi napas atau pernapasannya menjadi melambat ini disebabkan adanya efek dari anestesi ether yang dihirup oleh hewan percobaab sehingga terjadi depresi pada pusat pernapasan. Pada suara paru saat menilai tingkat kesadaran dan tanda vital tidak mendpatkan suara ronchi pada auskultasi saat kelinci dalam keadaan terbius.

3. Pada saat manakah Operasi besar dan Operasi kecil dapat dilaksanakan? Operasi Kecil: Stadium II (delirium/eksitasi) yaitu hilangnya kesadaran hingga permulaan stadium pembedahan. Tanda yang paling dapat diandalkan untuk mencapai stadium operasi adalah hilangnya refleks kelopak mata dan adanya pernapasan yang dalam dan teratur. Operasi Besar: Stadium III (surgical) yaitu stadium sejak mulai teraturnya lagi pernafasan hingga hilangnya pernafasan spontan. Stadium ini ditandai oleh hilangnya pernafasan spontan, hilangnya refleks kelopak mata dan dapat digerakkannya kepala ke kiri dan kekanan dengan mudah. Stadium ini dibagi lagi menjadi 4 tingkat yaitu a. Tingkat I : pernafasan teratur, spontan, gerakan bola mata tak teratur, miosis, pernafasan dada dan perut seimbang. Belum tercapai relaksasi otot lurik yang sempurna b. Tingkat II : pernafasan teratur tetapi kurang dalam dibandingkan tingkat I, bola mata tak bergerak, pupil melebar, relaksasi otot sedang, refleks laring hilang. c. Tingkat III: pernafasan perut lebih nyata daripada pernafasan dada karena otot interkostal mulai mengalami paralisis, relaksasi otot lurik sempurna, pupil lebih lebar tetatpi belum maksimal d. Tingkat IV: pernafasan perut sempurna karena kelumpuhan otot interkostal sempurna, tekanan darah mulai menurun, pupil sangat lebar dan refleks cahaya menghilang. 4. Apakah bedanya hasil anestesi yang diberikan Pramedikasi dengan yang tanpa Premedikasi? PREMEDIKASI:
12

Pemberian obat-obatan tertentu sebelum tindakan anestesi untuk membantu induksi anestesia, pemeliharaan dan pemulihan yang baik. Tujuan Premedikasi: Mengurangi kegelisahan/ kecemasan Mengurangi sekresi saliva Mencegah reflek-reflek yang tidak diinginkan Sebagai bagian dari anesthesia: o Memudahkan induksi anesthesia o Mengurangi dosis obat yang diperlukan untuk anesthesia Menghasilkan amnesia Menghasilkan analgesia Mencegah muntah post-operatif

Faktor-faktor yang mempengaruhi pemberian Obat Premedikasi: Umur Berat Badan Keadaan Fisik dan Psikis penderita Tehnik Anestei dan pembedahan Per Oral: pada malam sebelum pembedahan Intra Muscular : - 1 jam sebelum pembedahan Intra Vena: beberapa menit sebelum pembedahan

Cara Pemberian Premedikasi:

TANPA PREMEDIKASI Biasanya Anestesia tanpa premedikasi diberikan pada operasi kecil yang biasanya menggunakan Anestesi lokal. Anestesi Lokal: Merupakan tindakan menghilangkan nyeri/sakit secara lokal tanpa disertai hilangnya kesadaran. Pemberian anestetik lokal dapat dengan teknik: Anestesi permukaan, yaitu pengolesan atau penyemprotan analgetik lokal diatas selaput mukosa seperti mata, hidung atau faring. Anestesi infiltrasi, yaitu penyuntikan larutan analgetik lokal langsung diarahkan di sekitar tempat lesi, luka atau insisi. Cara infiltrasi yang sering digunakan adalah blokade lingkar dan obat disuntikkan intradermal atau subkutan.

13

Anestesi blok, yaitu penyuntikan analgetik lokal langsung ke saraf utama atau pleksus saraf. Analgesi regional intravena, yaitu penyuntikan larutan analgetik lokal intravena.

5. Sebutkan pembagian dari obat-obat General Anestesi dan contohnya masing-masing! General anestesi atau disebut Anestesi Umum : Tindakan menghilangkan rasa nyeri/sakit secara sentral disertai hilangnya kesadaran dan dapat pulih kembali (reversible). Komponen trias anestesi ideal terdiri 1. Hilang kesadaran 2. Analgesik 3. Relaksasi otot Anestesi umum biasanya melibatkan administrasi tiga obat-obatan yang berbeda: 1. Premedikasi (premedication) 2. Induksi anestesi (induction of anaesthesia) 3. Penjagaan anestesi (maintenance of anaesthesia)

Premedication Premedikasi dilakukan pada tahap persiapan prabedah. Ada dua tujuan premedikasi, yaitu: mencegah efek parasimpatomimetik dari anestesi dan reduksi kecemasan dan nyeri. Obat-obatan yang digunakan dalam premedikasi adalah: Anxiolytics: untuk menghilangkan kecemasan Contoh: benzodiazepine (diazepam, lorazepam, midazolam) Analgesics: jika ada rasa nyeri atau sebagai suplemen untuk agen anestesi Contoh: paracetamol, NSAID, opium Parasympathetic blockers: antimuscaranic, untuk mengurangi sekresi bronchial dan saliva Contoh: atropine, hyoscine, glycopyrronium Acid aspiration prophylaxis Contoh: cimetidine/ranitidine Antibiotic prophylaxis Contoh: prosedur dental invasif Antithrombotic prophylaxis Contoh: injeksi heparin subkutan

14

Induction and Maintenance of Anaesthesia a. Anestesi Intravena Merupakan metode yang umum digunakan. Efek anestesi hingga ke sistem saraf pusat. Agen anestesi intravena yang ideal: Onset cepat Pemulihan cepat Analgesik pada konsentasi subanestesi Depresi minimal pada sistem kardiovaskuler dan pernapasan Tidak ada efek emetik Tidak menyebabkan fenomena exicitatory (batuk, cegukan, gerakan involunter) pada induksi Tidak menyebabkan fenomena emergensi (mimpi buruk) Tidak ada interaksi dengan obat-obat neuromuscular blocking Tidak nyeri ketika diinjeksi Tidak venous sequelae Aman pada injeksi yang kurang hati-hati pada arteri Tidak menyebabkan efek toksik pada organ lain Tidak menghasilkan histamin Formulasi water soluble Long shelf-life Tidak menstimulasi porphyria

Contoh obat untuk Anestesi Intravena: Thiopentone, Propofol, Ketamine Thiopentone Barbiturate yang sering digunakan Aksi cepat, biasanya dengan onset tidur perlahan, pasien hilang kesadaran dalam waktu 30 45 detik, kemudian pulih kembali setelah 4-7 menit Tidak memiliki efek analgesik Alkalin kuat, dapat menyebabkan nekrosis parah pada kecelakaan administrasi ekstravaskuler. Sebaiknya diinjeksikan melalui cateter untuk mencegah hal ini Tidak digunakan sebagai anestesi utama pada prosedur pembedahan, karena menyebabkan zero-order elimination kinetic Dimetabolisme di hepar

15

Efek samping: hipotensi, apnea, obstruksi jalan napas, aritmia, batuk, bersin, reaksi hipersensitif Dosis: anak dan dewasa 3-5 mg/kg diberikan perlahan selama 10-15 detik

Propofol Merupakan derivat fenol yang banyak digunakan sebagai anastesia intravena dan lebih dikenal dengan nama dagang Diprivan. Pertama kali digunakan dalam praktek anestesi pada tahun 1977 sebagai obat induksi. Propofol digunakan untuk induksi dan pemeliharaan dalam anastesia umum, pada pasien dewasa dan pasien anak anak usia lebih dari 3 tahun. Mengandung lecitin, glycerol dan minyak soybean, sedangkan pertumbuhan kuman dihambat oleh adanya asam etilendiamintetraasetat atau sulfat, hal tersebut sangat tergantung pada pabrik pembuat obatnya. Obat ini dikemas dalam cairan emulsi lemak berwarna putih susu bersifat isotonik dengan kepekatan 1 % (1 ml = 10 mg). Induksi cepat (30 detik) dan pemulihan cepat pula (4 menit) Digunakan untuk induksi dan maintenance Terkadang terasa sakit ketika diinjeksikan intravena, dapat dikurangi rasa sakitnya dengan lidocaine Dosis dan Penggunaan a. Induksi : 2,0 sampai 2.5 mg/kg IV. b. Sedasi : 25 to 75 g/kg/min dengan I.V infuse c. Dosis pemeliharaan pada anastesi umum : 100 150 g/kg/min IV (titrate to effect). d. Turunkan dosis pada orang tua atau gangguan hemodinamik atau apabila digabung penggunaanya dengan obat anastesi yang lain. d. Dapat dilarutkan dengan Dextrosa 5 % untuk mendapatkan konsentrasi yang minimal 0,2% e. Profofol mendukung perkembangan bakteri, sehingga harus berada dalam lingkungan yang steril dan hindari profofol dalam kondisi sudah terbuka lebih dari 6 jam untuk mencegah kontaminasi dari bakteri. Ketamine Ketamine (Ketalar or Ketaject) merupakan Arylcyclohexylamine yang memiliki struktur mirip dengan Phencyclidine. Ketamin pertama kali disintesis tahun 1962, dimana awalnya obat ini disintesis untuk menggantikan obat anestetik yang lama (phencyclidine) yang
16

lebih sering menyebabkan halusinasi dan kejang. Obat ini pertama kali diberikan pada tentara Amerika selama Perang Vietnam. Ketamin hidroklorida adalah golongan fenil sikloheksilamin, merupakan rapid acting non barbiturate general anesthesia. Ketalar sebagai nama dagang yang pertama kali diperkenalkan oleh Domino dan Carson tahun 1965 yang digunakan sebagai anestesi umum.

Ketamin kurang digemari untuk induksi anastesia, karena sering menimbulkan takikardi, hipertensi , hipersalivasi , nyeri kepala, pasca anasthesi dapat menimbulkan muntah muntah , pandangan kabur dan mimpi buruk. Ketamin juga sering menebabkan terjadinya disorientasi, ilusi sensoris dan persepsi dan mimpi gembira yang mengikuti anesthesia, dan sering disebut dengan emergence phenomena. Penggunaan Ketamin: Sekarang sudah jarang digunakan Memiliki efek analgesik yang baik Anestesi bertahan hingga 15 menit Tidak menyebabkan hipotensi Jarang menyebabkan bronkospasme Tidak menghasilkan relaksasi otot Meningkatkan detak jantung juga meningkatkan tekanan intrakranial dan intraokular Insidensi tinggi pada halusinasi

Dosis dan pemberian Ketamin merupakan obat yang dapat diberikan secara intramuskular apabila akses pembuluh darah sulit didapat contohnya pada anak anak. Ketamin bersifat larut air sehingga dapat diberikan secara I.V atau I.M. dosis induksi adalah 1 2 mg/KgBB secara I.V atau 5 10 mg/Kgbb I.M , untuk dosis sedatif lebih rendah yaitu 0,2 mg/KgBB dan

17

harus dititrasi untuk mendapatkan efek yang diinginkan. Untuk pemeliharaan dapat diberikan secara intermitten atau kontinyu. Emberian secara intermitten diulang setiap 10 15 menitdengan dosis setengah dari dosis awal sampai operasi selesai. Efek Samping Dapat menyebabkan efek samping berupa peningkatan sekresi air liur pada mulut,selain itu dapat menimbulkan agitasi dan perasaan lelah , halusinasi dan mimpi buruk juga terjadi pasca operasi, pada otot dapat menimbulkan efek mioklonus pada otot rangka selain itu ketamin juga dapat meningkatkan tekanan intracranial. Pada mata dapat menyebabkan terjadinya nistagmus dan diplopia. Kontra indikasi Mengingat efek farmakodinamiknya yang relative kompleks seperti yang telah disebutkan diatas, maka penggunaannya terbatas pada pasien normal saja. Pada pasien yang menderita penyakit sistemik penggunaanya harus dipertimbangkan seperti tekanan intrakranial yang meningkat, misalnya pada trauma kepala, tumor otak dan operasi intrakranial, tekanan intraokuler meningkat, misalnya pada penyakit glaukoma dan pada operasi intraokuler. Pasien yang menderita penyakit sistemik yang sensitif terhadap obat obat simpatomimetik, seperti ; hipertensi tirotoksikosis, Diabetes militus , PJK dll. b. Anestesi Inhalasi Sangat berguna untuk anak-anak atau orang dewasa yang phobia. Juga digunakan untuk pasien yang memiliki risiko aspirasi pulmonari. Agen anestesi inhalasi yang ideal: Memiliki odor yang sewajarnya, tidak mengiritasi saluran pernapasan Dapat menginduksi secara cepat dan cepat pula pulih Stabil secara kimiawi pada kemasan penyimpanan dan tidak berinteraksi dengan material anaesthetic circuit atau dengan soda Tidak mudah terbakar dan eksplosif Dapat menyebabkan kehilangan kesadaran dengan analgesik dan relaksasi otot Cukup poten untuk adanya penggunaan inspirasi oksigen dengan konsentrasi tinggi ketika dibutuhkan Tidak dimetabolisme oleh tubuh, tidak beracun, dan tidak merangsang reaksi alergik
18

Menghasilkan depresi yang minimal pada sistem kardiovaskuler dan pernapasan dan harus tidak berinteraksi dengan obat-obat lain yang juga dipakai selama anestesi

Inert, berkurang secara cepat dan menyeluruh dalam bentuk yang tidak berubah melalui paru-paru

Minimal alveolar concentration (MAC) adalah konsentrasi anestesi terendah pada alveolus pulmonalis yang dibutuhkan untuk menghasilkan imobilitas terhadap respon hingga stimulus sakit (incisi bedah) pada 50% individu. Hal ini diterima sebagai perhitungan yang valid terhadap potensi anestesi umum inhalasi karena tetap konstan pada tiap jenis bahkan pada beragam kondisi. MAC merefleksikan kapasitas anestesi untuk masuk ke dalam sistem saraf pusat dan untuk mencapai konsentrasi yang cukup pada membran neuronal. Contoh obat untuk anestesi inhalasi: Halothane, Isoflurane, Desflurane, Sevoflurane, Nitrous Oxide Halothane Agen anestesi poten, dengan nilai MAC 0,76 Non-iritan Depresan kardiak yang poten Konsentrasi inspirasi sekitar 30%, jika berlebihan akan segera menyebabkan depresi miokardia dan pernapasan yang fatal Dapat menurunkan tonus otot bronkial, sehingga menguntungkan untuk pasien yang berisiko mengalami bronkokonstriksi Pengulangan pemakaian halothane harus berselang 12 minggu Halothane dimetabolisme di hepar Dapat menyebabkan disfungsi hepar

Isoflurane Memiliki aksi yang serupa dengan halothane Tetapi potensinya kurang sebagai depresan kardiak Tidak menyebabkan hepatotoksik Desflurane Serupa denga isoflurane, tetapi kurang poten Sevoflurane Lebih poten daripada desflurane dan pemulihannya lebih cepat
19

Nitrous oxide Anestesi lemah, dengan nilai MAC lebih dari 100 Kurang poten untuk induksi, sehingga dipakai untuk penjagaan anestesi Untuk anestesi, digunakan campuran 70% nitrous oxide dan 30% oksigen Untuk analgesik, digunakan campuran 50% nitrous oxide dan 50% oksigen Paparan yang berulang akan menyebabkan depresi sumsum tulang Tidak dimetabolisme tubuh

6. Cara Pemberian anestesi ini menurut metode apa? Sebutkan pula cara-cara yang lain. Pada percobaan dalam praktikum Farmakologi kelompok kami, menngunakan metode Anestesi Inhalasi dengan menggunakan Ether. Secara umum, Obat-obatan Anestesi terdiri dari : Obat Pre- Medikasi, Obat Induksi Anestesi, Obat Anestesi Inhalasi, Obat Anestesi Intravena, Obat Anestesi Lokal/ Regional, Obat Pelumpuh Otot Analgesia Opioid Analgesia Non-Opioid

Berdasarkan Cara Penggunaanya: 1. Anastetika Inhalasi : Contoh: Gas tertawa, Halotan, Enfluran, Isofluran, Scuofluran. Obat obat ini diberikan sebagai uap melalui saluran nafas. Keuntungannya adalah resepsi yang cepat melalui paru paru seperti juga ekskresinya melalui gelembung paru (alveoli) yang biasanya dalam keadaan utuh. Obat ini terutama digunakan untuk memelihara anastesi. 2. Anastetika Intravena : Contoh: Thiopental, Diazepam dan Midazolam, Ketamin, dan Propofol. Obat obat ini juga dapat diberikan dalam sediaan suppositoria secara rectal, tetapi resorpsinya kurang teratur.

20

Terutama digunakan untuk mendahului (induksi) anastesi total, atau memeliharanya, juga sebagai anastesi pada pembedahan singkat. 3. Anestetika Intramuskular : sangat populer dalam praktek anestesi, karena teknis mudah, relatif aman karena kadar plasma tidak mendadak tinggi. Keburukannya ialah absorpsi kadang diluar perkiraan, menimbulkan nyeri dibenci anak-anak, dan beberapa bersifat iritan. 4. Subkutan : Sekarang sudah jarang digunakan 5. Spinal : Dimasukkan kedalam ruang subarakhnoid (intratekal) seperti pada Bupivacaine. 6. Lidah dan mukosa pipi : Absorpsi lewat lidah dan mukosa pipi dapat menghindari efek sirkulasi portal, bersifat larut lemak Contoh: Fentanil lolipop untuk anak, Buprenorfin. 7. Rektal : Sering diberikan pada anak yang sulit secara oral dan takut disuntik. 8. Transdermal : Contoh krem EMLA (Eutectic Mixture of Local Anesthetic), campuran lidokainprokain masing-masing 2,5%. Krem ini dioleskan ke kulit intak dan setelah 1-2 jam baru dilakukan tusuk jarum atau tindakan lain. 9. Epidural: Dimasukkan kedalam ruang epidural yaitu antara duramater dan ligamentum flavum. Cara ini banyak pada anestesia regional. 10. Oral : Paling mudah, tidak nyeri, dapat diandalkan 7. Apa kerugian / keuntungan Ether sebagai general anesthesia? KEUNTUNGAN KERUGIAN

Dapat dipakai pada semua jenis Operasi, Dapat menyebabkan Hiperglikemi Cocok untuk prosedur operasi yang singkat Cukup aman Dapat sederhana digunakan dengan Dibutuhkan waktu recovery yang lama tehnik Mudah terbakar

21

Harga relatif murah Mudah diperoleh

Mempengaruhi metabolisme Hati Merangsang, menyebabkan berbau tidak enak, Kelenjar

Hipersekresi

Ludah, menyebabkan mual Trauma Laryng kurang Kemungkinan Aspirasi besar, dapat

menyebabkan Iritasi Jalan napas

8. Anestesia manakah yang sebaiknya digunakan pada penderita Koch, Pulmonum duplex yang aktif? Anasthesi yang baik / dapat digunakan pada penderita Koch Pulmonum dupleks yang aktif adalah anasthesi yang tidak mengiritasi saluran napas dan tidak merangsang sekresi kelenjar bronkus, yaitu Ketamin, karena hanya menganasthesia area spesifik saja di otak, dan tidak menyebabkan depresi pernafasan, sehingga nafas tetap normal.

9. Apa keuntungan dan kerugian anestesia umum yang lain KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN BERBAGAI ANESTESIA A. Anestesi local lebih disukai dalam beberapa hal oleh karena alasan sebagai berikut: a. Tekniknya sederhana dan membutuhkaan peralatan minimal. b. Obat ini tidak menyebabkan inflamasi. c. Pendarahan lebih sedikit. d. Kemungkinan mual dan muntah lebih sedikit. e. Gangguan fungsi tubuh lebih sedikit f. Dapat digunakan bila anestesi umum tidak dapat figunakan, berhubung oleh karena penderita baru makan makanan. g. Tidak terjadinya pencemaran lingkungan. h. Memerlukan sedikit perawatan post operatif. i. Komplikasi ke paru-paru minimal. j. Lebih murah.

B. Anestesi regional menyebabkan hantaran sensoris komplit, yang akan menghalangi impus yang buruk dari lapangan operasi. Ini bukanlah kasus dengan anestesi umum, yang sesunguhnya tidak menghalangi impuls yang disebabkan bedah dari jangkauan CNS dan menghasilkan respons stress dan kadang-kadang reflex yang abnormal.

22

C. Anestesi regional merupakan indikasi pada keadaan khusus dibawah ini, dimana kerja sama pasien dibutuhkan. a. Pengenalan tendon yang mengalami laserasi. b. Thalamotomy. c. Cordotomy.

D. Intravenous anestesi a. Ultra short acting barbiturate i. Keuntungan: 1. Induksi anestesi yang cepat dan menyenangkan. 2. Sebagai obat tambahan, cocok untuk maintenance anestesi. 3. Tidak menimbulkan sekresi kelenjar. 4. Tidak menyebabkan muntah. 5. Tidak mempunyai sifat meledak atau menguap. ii. Kerugian: 1. Dapat menyebabkan depresi pernafasan hingga apnoe. 2. Analgesianya hanya sedikit sekali. 3. Relaksasi otot yang disebabkannya juga sedikit sekali. 4. Mempertinggi bahaya laryngo-spasme. 5. Depresi kardio-vaskular, terutama pada keadaan hipovolemik atau pada pasien debil. 6. Dapat terjadi shivering (menggigil). 7. Efek farmakologinya para simpatomi-metik, misalnya dapat menyebabkan bradikardi. 8. Dapat memperlama depresi kardio vascular atau pernafasan. 9. Tidak ada obat?zat antagonis nya (anti dotumnya).

b. Neurolept Analgesia i. Keuntungan 1. Menyebabkan suatu ketenangan yang mendalam untuk beberapa jam. 2. Berfungsi juga sebagai anti muntah. 3. Mempunyai efek blok yang lemah. ii. Kerugian: 1. Tidak ada antidotumnya.
23

2. Mempunyai kerja vasodilator periphere yang dapat menyebabkan pasien hipotensi. 3. Dosis yang besar dapat menyebabkan gejala extra pyramidal (parkinsonisme). Namun dapat diobati dengan anti Parkinson drugs. 4. Metabollismenya terbanyak di hepar, sekresinya 10% melalui urine.

c. Neurolept anesthesia i. Keuntungan 1. Tidak dijumpai sekresi lender. 2. Tidak terjadi iritasi vena atau jaringan. 3. System kardio-vaskular stabil. 4. Tidak ada gangguan pada konduksi otot-otot jantung disebabkan oleh katekolamin (catecholaminess) seperti adrenaline. 5. Tidak menyebabkan toksis pada hati atau ginjal. 6. Tekanan cairan otak (CSF) dan bola mata berkurang. 7. Tidak menyebabkan muntah. 8. Tidak meledak (explosive). 9. Recovery (bebas bius) cepat. 10. Menyebabkan periode ketenangan dan kehilangan rasa sakit yang lebih lama. ii. Kerugian 1. Depresi pernafasan atau apnoe bisa terjadi karena efek Fentanyl/pelemas otot. 2. Perlu dilakukan control ventilation. 3. Efek pelemas otot harus di reversed (dengan antidotum).

d. Dissociative Anesthesia i. Keuntungan 1. Cairan/ obat tidak menyebabkan iritasi pada pembuluh darah atau jaringan. 2. Induksi anestesi dengan cepat.

24

3. Reflex larynx dan pliarynx tidak pernah terjadi sehingga jalan nafas dapat dipelihara tanpa pemasangan endotrakheal tube. 4. Tonus otot dapat dipertahankan. ii. Kerugian 1. Nadi, tekanan darah, dan tekanan bola mata meninggi. 2. Diplopia, gerakan-gerakan bola mata dan nystagmus mugnkin terjadi. Itulah sebabnya pada operasi mata dimana dihindarkan ketinggian tekana bola mata dan ketamin merupakan kontra indikasi. 3. Halusinasi dan mimpi yang tidak enak dapat terjadi post operatif (recovery period). Pada anak-anak, hal ini lebih sedikit didapati. 4. Tidak ada antagonis nya (antidotum).

E. Obat Inhalasi i. Ether 1. Keuntungan a. Dapat dipakai pada semua jenis operasi b. Cukup aman c. Dapat digunakan dengan teknik sederhana d. Harganya relative murah. e. Mudah diperoleh. 2. Kerugian a. Merangsang, bau tidak enak, sekresi banyak, menyabkan mual muntah. b. Recovery lama c. Mudah terbakar. d. Mempengaruhi metabolism hati. ii. Flouthane 1. Keuntungan a. Induksi cepat dan halus b. Tidak merangsang tractus respiratorius c. Bronchodilatasi d. Cepat pulih 2. Kerugian
25

a. Over dosis cepat terjadi bila tidak diteliti b. Sifat analgetic ringan c. Hipotensi dan aritmia d. Tremor post operatif e. Harga mahal

BAB V PENUTUP 5.1 KESIMPULAN Bekerjanya Ether sebagai obat anestesi umum pada kelinci dapat dilihat dengan pengamatan pada ciri-ciri tiap stadiumnya.

26