Anda di halaman 1dari 148

LAPORAN KERJA PRAKTEK Pada PT.

RIMBO PERADUAN (Kontraktor) PEMBANGUNAN GEDUNG B KAMPUS II AIR PACAH UNIVERSITAS BUNG HATTA
Oleh: GHAZIAN LUTHFI ASNI RIRIN KURNIATI YOGI INDRAYUDHA R FARRIZI ADRIYA S. 1010922038 1010922081 1010922085 1010923009 1010923074

Pembimbing: SRI UMIATI, M.Ars

Pembimbing Lapangan: YONDI WARMAN, ST. PELAKSANA STRUKTUR & ARSITEKTUR

JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK - UNIVERSITAS ANDALAS 2014

PENGANTAR
AssalamualaikumWr.Wb. Puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang selalu senantiasa melimpahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Kerja Praktek ini. Laporan ini disusun berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan pada Proyek Pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta. Kerja Praktek ini merupakan salah satu kontrak perkuliahan dan syarat untuk memperoleh gelar kesarjanaan (S1) pada Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Andalas. Selama penyusunan laporan ini, penulis banyak mendapat bantuan dari berbagai pihak secara moril maupun materil. Sehingga pada kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan rasa terima kasih yang tak terhingga kepada : 1. Orang tua dan keluarga yang telah memberikan semangat dan dorongan hingga penulis dapat menjalankan segala sesuatunya. 2. Ibu Sri Umiati M.Ars, selaku Pembimbing Kerja Praktek. 3. Bapak Ir. Elim Hasan, M.Arc selaku koordinator Kerja Praktek. 4. Bapak Tedi Setiadi,ST selaku Project Manager Pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta. 5. Bapak Ir. Taufik MT selaku Ketua Tim Pengawas Swakelola Pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta. 6. Bapak Yondi Warman, STi selaku pihak kontraktor yaitu PT. Rimbo Paraduan yang membimbing kami di lapangan. 7. Rekan-rekan Teknik Sipil Universitas Andalas Angkatan 2010 yang telah membantu memberikan ide-ide dalam penyelesaian Laporan Kerja Praktek ini. Penulis sangat menyadari bahwa Laporan Kerja Praktek ini masih terdapat banyak kekurangan.Untuk itu, segala saran dan kritikan yang bersifat membangun dari berbagai pihak sangat diharapkan. Akhir kata penulis berharap semoga laporan ini dapat memberikan sumbangan bagi kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta dapat bermanfaat hendaknya bagi kita semua.

Padang, Februari 2014

Penulis
i

DAFTAR ISI
PENGANTAR ............................................................................................................................ i DAFTAR ISI ............................................................................................................................. ii DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... iv DAFTAR TABEL .................................................................................................................... vi BAB 1. PENDAHULUAN ...................................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang Pelaksanaan Kerja Praktek ......................................................... 1 1.2 Objek Kerja Praktek............................................................................................. 1 1.2.1 Data Umum ................................................................................................ 1 1.3 Tujuan dan Manfaat Kerja Praktek ...................................................................... 3 1.4 Lingkup Kerja Praktek ......................................................................................... 3 1.5 Metoda Pelaksanaan Kerja Praktek...................................................................... 3 1.5.1 Observasi Lapangan ................................................................................... 4 1.5.2 Penyusunan Laporan .................................................................................. 4 1.6 Sistematika Pembahasan dan Penyajian Laporan ................................................ 4 BAB 2. LANDASAN TEORI ............................................................................................... 11 2.1 Manajemen Konstruksi ...................................................................................... 13 2.1.1 Manajemen Proyek ................................................................................... 13 2.1.2 Pengadaan Pemberi Jasa........................................................................... 14 2.1.3 Ketentuan umum ...................................................................................... 15 2.1.4 Prakualifikasi dan pasca kualifikasi ......................................................... 15 2.1.5 Tender....................................................................................................... 16 2.1.6 Perencanaan .............................................................................................. 18 2.1.7 Pengadaan Kontraktor .............................................................................. 18 2.1.8 Dokumen Kontrak .................................................................................... 21 2.1.9 Organisasi Pengelolaan Proyek ................................................................ 23 2.2 Metoda Pelaksanaan Pekerjaan .......................................................................... 27 2.2.1 Bekisting................................................................................................... 27 2.2.2 Perancah.................................................................................................... 32 2.2.3 Pekerjaan Struktur Baja ............................................................................ 32 2.2.4 Pekerjaan Beton........................................................................................ 50 2.3 Standar dan Peraturan ........................................................................................ 55 2.3.1 Standar Slump Test................................................................................... 55 2.3.2 Standar Mutu Beton Bertulang ................................................................. 57
ii

BAB 3. TAHAP PELAKSANAAN KONSTRUKSI .......................................................... 62 3.1 Manajemen Konstruksi ...................................................................................... 62 3.1.1 Proses Seleksi dan Penunjukkan Kontraktor ............................................ 62 3.1.2 Organisasi dan Personil ............................................................................ 62 3.1.3 Administrasi Proyek ................................................................................. 67 3.1.3.1 Jenis kontrak proyek ............................................................................... 68 3.1.3.2 Tata cara perhitungan kuantitas / volume pekerjaan ..................... 68 3.1.3.3 Tata cara pengajuan permohonan dan pengambilanpembayaran (termyn) ...................................................................................................... 68 3.1.3.4 Tata cara change order dan perubahan volume pekerjaan. .......... 69 3.1.3.5 Tata cara penyerahan hasil pekerjaan (hand over) ......................... 70 3.1.4 Pengendalian dan Pengawasan Mutu ....................................................... 70 3.1.5 Pengendalian Biaya dan Jadwal ............................................................... 74 3.2 Metoda Pelaksanaan dan Peralatan .................................................................... 81 3.2.1 Peralatan ................................................................................................... 86 3.2.2 Sistem Pengadaan Alat ............................................................................. 90 3.2.3 Jenis Material yang Digunakan ................................................................ 90 3.2.4 Metoda Konstruksi ................................................................................... 93 3.2.4.1 Pekerjaan Struktur Atas ......................................................................... 93 3.2.4.2 Pekerjaan Mekanikal, Elektrikal, dan Plumbing ............................ 97 BAB 4. PEMBAHASAN ....................................................................................................... 99 4.1 Manajemen Konstruksi ...................................................................................... 99 4.1.1 Organisasi Perusahaan/ Instansi ............................................................... 99 4.1.2 Proses Pengadaan Jasa............................................................................ 101 4.1.3 Proses Perencanaan dan Dokumen ......................................................... 103 4.1.4 Proses Seleksi dan Penunjukan Kontraktor ............................................ 104 4.1.5 Dokumen Kontrak .................................................................................. 105 4.2 Metoda Penanganan Pekerjaan ........................................................................ 110 4.2.1 Pekerjaan Persiapan................................................................................ 110 4.2.2 Pekerjaan Struktur Atas .......................................................................... 111 4.2.3 Penerapan Standar dan Peraturan ........................................................... 116 BAB 5. TUGAS KHUSUS .................................................................................................. 121 BAB 6. KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................................. 138 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. vii LAMPIRAN .......................................................................................................................... viii

iii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1. Kondisi Proyek saat ini.......................................................................................... 2 Gambar 1.2. Pemasangan Balok Baja dengan Crane Mobile .................................................... 3 Gambar 2.1. Keterkaitan antara tahap demi tahap pada suatu proyek ..................................... 25 Gambar 2.2. Bentuk organisasi matriks proyek ....................................................................... 26 Gambar 2.3. Hubungan Tegangan-Regangan (Sumber: Salmon & Johson, ............................ 35 Steel Structure Design and Behavior, 4th ed) ..................................................... 35 Gambar 2.4. Perilaku M-I sambungan (AISC1992)................................................................ 38 Gambar 2.5. Resikogempa pada wilayah Ringof Fire .............................................................. 39 Gambar 2.6. (a)Strong column-weak beam,(b) Story mechanism............................................ 41 Gambar 2.7. Jenis Sambungan ................................................................................................. 42 Gambar 2.8. Rangka Special Concentrically Braced Frames(SCBF)...................................... 43 Gambar 2.9. Rangka Eccentrically Braced Framed(EBF) ...................................................... 44 Gambar 2.10. Special Truss Moment Frames (STMF) ............................................................. 44 Gambar 2.11. Buckling-Restrained Braced Frames (BRBF).................................................... 45 Gambar 2.12. Special Plate Shear Walls(SPSW) ..................................................................... 45 Gambar 2.13. Fabrikasi ............................................................................................................ 47 Gambar 2.14. Erection.............................................................................................................. 49 Gambar 2.15. Detail Kolom ..................................................................................................... 52 Gambar 2.16. Detail Balok ....................................................................................................... 53 Gambar 2.17. Perangkat Slump Test ........................................................................................ 56 Gambar 3.1. Hubungan Antara Pemilik, Kontraktor dan Konsultan ....................................... 63 Gambar 3.2. Struktur Organisasi .............................................................................................. 65 Gambar 3.3. Contoh Request .................................................................................................... 73 Gambar 3.4. Kurva S Proyek.................................................................................................... 78 Gambar 3.5. Kolom Baja Profil IWF ....................................................................................... 83 Gambar 3.6. Sambungan Kolom dengan Pondasi .................................................................... 83 Gambar 3.7. Steel Decking dan Besi Wire Mesh dalam Pembuatan Pelat Lantai ................... 84 Gambar 3.8. Bressing Tipe 1 .................................................................................................... 85 Gambar 3.9. Bressing Tipe 2 .................................................................................................... 85 Gambar 3.10. Waterpass .......................................................................................................... 87 Gambar 3.11. Truck Mixer ....................................................................................................... 87 Gambar 3.12. Concrete Pump .................................................................................................. 87 Gambar 3.13. Mobile Crane ..................................................................................................... 88
iv

Gambar 3.14. Scaffolding......................................................................................................... 89 Gambar 3.15. Semen Groating ................................................................................................. 91 Gambar 3.16. Base Plate Kolom .............................................................................................. 93 Gambar 3.17. Pemasangan Kolom pada Base Plate................................................................. 94 Gambar 3.18. Kolom Terpasang .............................................................................................. 94 Gambar 3.19. Proses Grouting pada Dudukan Kolom ............................................................. 94 Gambar 3.20. Pemasangan Balok............................................................................................. 95 Gambar 3.21. Proses Pembautan .............................................................................................. 95 Gambar 3.22. Steel Decking..................................................................................................... 96 Gambar 3.23. Pemasangan Steel Decking................................................................................ 96 Gambar 3.24. Shear Connector pada pelat ............................................................................... 96 Gambar 3.25. Pemasangan Wiremesh...................................................................................... 97 Gambar 3.26. Proses Pengecoran Pelat Lantai ......................................................................... 97 Gambar 4.1. Kurva S Rencana vs Kurva S Realisasi ............................................................. 109 Gambar 4.2. Kolom dengan Stiffner ....................................................................................... 111 Gambar 4.3. Sambungan Baut Balok dan Kolom .................................................................. 112 Gambar 4.4. Kondisi Lapangan Fabrikasi Baja...................................................................... 113 Gambar 4.5. Sambungan Baja dan Kolom Praktis ................................................................. 113 Gambar 4.6. Penggunaan Balok Pinggang ............................................................................. 114 Gambar 4.7. Pelat Lantai ........................................................................................................ 115

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Properti Mekanik Beberapa Bahan Material Konstruksi ........................................ 35 Tabel 4.1. Jumlah Tenaga Teknik Perusahaan ....................................................................... 101

vi

BAB 1.
1.1

PENDAHULUAN

Latar Belakang Pelaksanaan Kerja Praktek Dalam dunia Teksik Sipil, ilmu yang didapatkan secara teoritis di kuliah tidak sempurna

jika tidak diimbangi dengan aplikasi di lapangan. Oleh sebab itu, dengan adanya KP (kerja praktek) ini dapat menfasilitasi mahasiswa untuk dapat mengaplikasikan ilmu yang didapat selama perkuliahan pada lapangan. Selama pelaksanaan kerja praktek mahasiswa diharapkan dapat mengamati dan membandingkan antara ilmu yang diperoleh selama kuliah dengan aplikasi di lapangan yang tentunya akan terdapat banyak perbedaan. 1.2 Objek Kerja Praktek Objek Kerja praktek yang dilakukan yaitu Pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah, Universitas Bung Hatta. Gedung ini merupakan gedung kuliah yang dimiliki Univeristas Bung Hatta,. Pembangunan gedung ini dibiayai oleh Yayasan Pendidikan Bung Hatta. Pengamatan yang dilakukan difokuskan pada metode konstruksi yang digunakan pada pembangunan gedung serta manajemen proyek yang dilakukan dalam Pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah, Universitas Bung Hatta. Proyek ini terdiri dari 4 lantai, dengan menggunakan konstruksi baja.

1.2.1

Data Umum Data-data umum yang berisikan tentang objek kerja praktek kali iniadalah

sebagai berikut : Nama Proyek : Pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah, UniversitasBung Hatta Lokasi Nilai Kontrak Sumber Dana Jenis Kontrak Konsultan Perencana Kontraktor Utama : Jl. Bypass Air Pacah, Padang Sumatera Barat : Rp. 13.080.000.000,: Yayasan Pendidikan Bung Hatta : Lumpsum : PT. Indo Sarana Pratama Nusantara : PT. Rimbo Paraduan : 20,4 x 50,4 M2 : 153 Hari Kalender
1

Subkontraktor Pondasi : PT. Jaya Sentrikon Luas Bangunan Waktu Pelaksanaan

Jenis Lelang Alat yang digunakan

: Pelelangan Umum : 1. Mobil Crane 2. Forklift 3. Magnetic Drill 4. Las Baja 5. Genset

Objek Kerja praktek yang dilakukan yaitu Pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah, Universitas Bung Hatta yaitu: 1. 2. 3. 4. Pemasangan Kolom Baja Pemasangan Balok Baja Pembuatan Pelat Lantai Beton dan Tangga Pengecekan ( Quality Control ) Kondisi proyek Pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah, Universitas Bung Hatta pada saat ini adalah selesainya pemasangan seluruh kolom baja dan pemasangan balok baja untuk lantai 2.Jenis pekerjaan yang dilaksanakan saat ini adalah pekerjaan struktur, yaitu pemasangan balok baja untuk lantai 3 dan 4 serta pelat lantai.

Gambar 1.1. Kondisi Proyek saat ini

Gambar 1.2. Pemasangan Balok Baja dengan Crane Mobile

1.3

Tujuan dan Manfaat Kerja Praktek Tujuan Kerja Praktek adalah untuk memperoleh pengetahuan dan pengalaman tentang

pelaksanaan proyek konstruksi, serta membandingkannya dengan teori yang diperoleh pada perkuliahan. Manfaat dari dilakukannya Kerja Praktek ini adalah bertambahnya pengetahuan tentang metoda pelaksanaan konstruksi, bertambahnya wawasan tentang penerapan teori dan pemakaian rumus-rumus empiris yang diperoleh di perkuliahan terhadap pelaksanaan proyek konstruksi di lapangan, serta menambah pengetahuan tentang solusi dari berbagai masalah dan kendala yang terjadi selama proyek berlangsung. 1.4 Lingkup Kerja Praktek Dalam kegiatan Kerja Praktek ini, ruang lingkup yang diamati berupa pelaksanaan kontruksi, berupa pekerjaan pemasangan Kolom dan Balok Baja, serta pembuatan Pelat Lantai. Selain itu, kami juga mengamati mengenai metoda pelaksanaan kontruksi serta cara penanggulangan berbagai macam kendala yang nantinya terjadi dilapangan. 1.5 Metoda Pelaksanaan Kerja Praktek Kerja Praktek kali ini dilakukan selama 25 (dua puluh lima) hari di lapangan. Metoda yang digunakan dalam pelaksanaan Kerja Praktek ini adalah dengan observasi atau pengamatan langsung ke lapangan. Selain itu juga dilakukannya kegiatan interview terhadap pihak-pihak terkait di protek, seperti mandor, site manager dan project manager untuk memperoleh informasi-informasi yang dibutuhkan.

Lingkup kerja praktek kali ini terdiri dari dua tahap yaitu tahap observasi di lapangan dan pembuatan laporan. 1.5.1 Observasi Lapangan

Kegiatan observasi di lapangan ini mencakup kegiatan pengamatan selama di lapangan dan kegiatan kantor untuk melakukan konsultasi secara langsung dengan unit kerja dalam lingkungan proyek 1.5.2 Penyusunan Laporan

Setelah tahap observasi di lapangan telah selesai, dilanjutkan dengan penyusunan laporan mengenai segala sesuatu yang berhubungan dengan proyek 1.6 Sistematika Pembahasan dan Penyajian Laporan Laporan Kerja Praktek ini disusun berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan di lapangan dan mengacu kepada buku pedoman Kerja Praktek yang diterbitkan oleh Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Andalas tahun 2013, dan dibimbing oleh dosen pembimbing Kerja Praktek yang ditunjuk oleh koordinator Kerja Praktek. Adapun sistematika penulisan laporan ini adalah sebagai berikut : LEMBAR PENGESAHAN KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR GAMBAR DAFTAR TABEL BAB I PENDAHULUAN Bab ini menjelaskan tentang hal-hal yang melatarbelakangi pelaksanaan KP, sasaran pelaksanaan KP, ketentuan objek KP, ketentuan pelaksanaan KP, metoda pelaksanaan, pemahaman serta produk yang harus dihasilkan mahasiswa selama pelaksanaan KP yang disajikan berupa: 1.1. Latar Belakang Pelaksanaan Kerja Praktek 1.2. Objek Kerja Praktek Data umum proyek berisi informasi umum tentang proyek, meliputi nama proyek, nilai proyek, sumber dana dan jangka waktu pelaksanaan proyek, pemilik proyek, kontraktor, konsultan, sistem konstruksi, dan lain-lain. Uraian pekerjaan yang sedang berlangsung dan menjadi objek KP, lengkapi dengan foto-foto kondisi lapangan.
4

1.3. Tujuan dan Manfaat Kerja Praktek 1.4. Lingkup Kerja Praktek 1.5. Metoda Pelaksanaan Kerja Praktek 1.6. Sistematika Pembahasan dan Penyajian Laporan

BAB II LANDASAN TEORI Bab ini secara umum membahas dasar-dasar teori, standar dan peraturan yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan konstruksi mulai dari perencanaan sampai penyelesaian pekerjaan konstruksi. 2.1. Manajemen Konstruksi 2.1.1. Manajemen Proyek Perbedaan proyek pemerintah dan swasta Pengertian manajemen proyek

2.1.2. Pengadaan Pemberi Jasa Pengertian pengadaan barang/jasa Tujuan pengadaan barang/jasa

2.1.3. Perencanaan Proses perencanaan dan keterlibatan para ahli dalam proses perencanaan proyek yang menjadi objek KP, Standar dan peraturan yang dijadikan sebagai landasan

perencanaan, terutama yang berkaitan dengan perencanaan struktur, Proses perencanaan struktur, mulai dari perencanaan struktur bawah (pondasi) dan konstruksi bangunan atas sehingga menghasilkan dimensi struktur yang digunakan pada proyek ini, Dokumen-dokumen yang dihasilkan dalam proses perencanaan dan pemanfaatannya dalam proses seleksi kontraktor dan pelaksanaan konstruksi. 2.1.4. Pengadaan Kontraktor Metoda pengadaan kontraktor menurut teori yang berlaku umum, baik untuk proyek pemerintah maupun swasta, Proses dan tata cara pengadaan kontraktor untuk proyek Pemerintah menurut peraturan yang berlaku saat ini. 2.1.5. Dokumen Kontrak

Pembahasan umum tentang isi dokumen kontrak, jenis-jenis kontrak pekerjaan konstruksi berdasarkan teori dan yang berlaku umum,

Jenis-jenis kontrak proyek Pemerintah yang berlaku saat ini, Dokumen pelaksanaan, dokumen administrasi, sistem pembayaran dan jaminan-jaminan yang digunakan pada proyek konstruksi.

2.1.6 Organisasi PengelolaanProyek Pengertian kontraktor utama, sub kontraktor, kontraktor spesialis dan borong upah, Struktur organisasi perusahaan kontraktor, pembagian tugas dan tanggung jawab menurut literatur, Pengertian kontraktor. dan fungsi organisasi matrik pada perusahaan

2.2. Metoda Pelaksanaan Pekerjaan 2.3. Standar dan Peraturan o Standar-standar yang digunakan dalam pelaksanaan konstruksi: Standar mutu Standar pelaksanaan o Peraturan-peraturan yang harus dipatuhi dalam pelaksanaan konstruksi: Ketenagakerjaan Keselamatan dan kesehatan kerja (K3) Pajak, dll BAB III TAHAPAN PELAKSANAAN KONSTRUKSI Pada bab ini membahas pelaksanaan konstruksi yang diamati selama melaksanakan kerja praktek. 3.1. Manajemen Konstruksi 3.1.1 Proses perencanaan dan dokumen proyek objek KP o Pelajari semua gambar-gambar perencanaan dan

keterkaitanantardokumen: Gambar-gambar arsitektur, Gambar-gambar struktur, Gambar-gambar mekanikal, Gambar-gambar plumbing,


6

Dan gambar-gambar lain sesuai dengan jenis pekerjaan,

o Pelajari dokumen Rencana Kerja dan Syarat-syarat, o Pelajari dokumen spesifikasi teknis pekerjaan, 3.1.2. Proses Seleksi dan Penunjukan Kontraktor o Pelajari lampiran dokumen kontrak yang berkaitan dengan proses pengadaan kontraktor, o Pelajari proses dan landasan peraturan yang digunakan dalam proses seleksi. 3.1.3. Organisasi dan Personil o Pembahasan tentang bentuk organisasi proyek yang digunakan, hubungan antara Pemilik, Kontraktor dan Konsultan. o Pembahasan tentang organisasi tempat KP (owner, kontraktor atau konsultan) mencakup struktur organisasi, tugas dan wewenang orang-orang dalam organisasi tersebut, jumlah tenaga kerja sistem pengadaan personil, hubungan kerja dan sistem pembayaran tenaga kerja. o Sistem pelaporan proyek: jenis-jenis laporan, pembuat laporan, persetujuan dan pihak-pihak penerima laporan. 3.1.4. Administrasi Proyek o Tata cara perhitungan kuantitas/ volume pekerjaan o Tata cara pengajuan permohonan dan pengambilan pembayaran (termyn) o Tata cara change order, perubahan volume pekerjaan. o Tata cara penyerahan hasil pekerjaan (hand over). 3.1.5. Pengendalian dan Pengawasan Mutu o Dokumen proses pendalian mutu: Prosedur pelaksanaan pekerjaan, Shop drawing, Request, Daftar periksa mutu

o Tata cara pengawasan mutu dan jenis-jenis pengujian mutu yang dilakukan o Prosedur pengujian mutu di lapangan dan di laboratorium 3.1.6. Pengendalian Biaya dan Jadwal o Rencana anggaran pelaksanaan pekerjaan (RAPP)
7

o Daftar kebutuhan material, tenaga kerja dan alat o Daftar bobot dan time schedule, o o o o Skedul pengadaan material, tenaga kerja dan peralatan, Laporan kemajuan pekerjaan, Metoda dan alat pengendalian yang digunakan, Status proyek (terlambat/ tidak terlambat, sesuai/ tidak sesuai anggaran) o Tindakan yang dilakukan kontraktor untuk koreksi keterlambatan. 3.2. Metoda Pelaksanaan Pekerjaan dan Peralatan 3.2.1. Peralatan o Jenis (nama alat, merek dagang, kapasitas) dan jumlah peralatan yang dipergunakan. 3.2.2. Sistem pengadaan alat o Sistem pengadaan peralatan (sewa/beli) 3.2.3. Jenis material yang digunakan o Jenis material yang dipergunakan. Sistem pengadaan material, sistem penyimpanan material. 3.2.4. Metoda Konstruksi Tata cara pelaksanaan proyek yang diamati: o Peralatan yang digunakan, o Urutan-urutan kegiatan dari awal sampai selesainya suatu bagian proyek (lengkapi dengan ilustrasi, gambar atau foto jika dibutuhkan) Metoda pengendalian kualitas yang mencakup: o Standar kualitas untuk pekerjaan yang diamati pada waktu observasi, o Peralatan bantu untuk pengendalian kualitas, o Metoda dan tata cara pengawasan kualitas. BAB IV PEMBAHASAN Bab ini berisi perbandingan antara standar yang ada dengan pelaksanaan konstruksi yang diamati selama melaksanakan kerja praktek

4.1. Manajemen Konstruksi 4.1.1. Organisasi Perusahaan/ Instansi 4.1.2. Proses Pengadaan Jasa 4.1.3. Proses Perencanaan dan Dokumen 4.1.4. Proses Seleksi dan Penunjukkan Kontraktor
8

4.1.5. Dokumen Kontrak 4.1.6. Organisasi Penanganan Pekerjaan 4.2 Metoda Penanganan Pekerjaan 4.2.1. Pekerjaan Persiapan 4.2.2. Pekerjaan Struktur Atas 4.3. Penerapan Standar dan Peraturan

BAB V TUGAS KHUSUS Bab ini berisi tugas khusus yang diberikan Pembimbing Lapangan atau tugas khusus yang diberikan Pembimbing KP jika Pembimbing Lapangan tidak memberikan tugas khusus. o Disarankan agar tugas khusus ini membahas sesuatu yang

membedakanproyek tersebut dengan proyek yang lain, seperti penggunaan peralatan terbaru, metoda konstruksi baru atau penggunaan material baru. o Tugas khusus ini dapat berupa perencanaan struktural, metoda konstruksi atau aspek manajamen proyek. BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN o Kesimpulan merupakan ringkasan pembahasan perencanaan dan pelaksanaan proyek pada bab-bab sebelumnya, yang mencakup hal-hal penting dari hasil pembahasan yang perlu menjadi catatan khusus, o Saran-saran untuk: Jurusan, terutama untuk Koordinator KP, Konsultan perencana, kontraktor, pengawas dan pemilik proyek Foto Dokumentasi Proyek Foto dokumentasi proyek yang harus diambil adalah foto situasi proyek, peralatan yang digunakan dan pelaksanaan pekerjaan. Foto dokumentasi proyek yang diambil secara serial (time frame) selama melaksanakan kerja praktek. Foto-foto dapat ditempatkan sebagai lampiran atau disisipkan dalam pembahasan (Bab-IV).

LAMPIRAN Berisi data-data yang diperoleh dari proyek sebagian acuan pembahasan pada Bab- IV, mencakup:
9

o Dokumen kontrak: Gambar kerja, terutama gambar struktur, Spesifikasi, Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS). o Struktur organisasi proyek dan kontraktor pelaksana. o Data teknis tanah (sondir, bor dan lain-lain) o Hasil tes laboratorium o Shop drawing dan contoh-contoh request o Laporan kemajuan pekerjaan o Time schedule seperti grafik batang dan kurva S.

10

BAB 2.

LANDASAN TEORI

Proyek konstruksi merupakan suatu kegiatan yang berlangsung dalam waktu yangterbatas dengan sumber daya tertentu untuk mendapatkan hasil konstruksi dengan standarkualitas yang baik. Dalam usaha pencapaian hasil pekerjaan konstruksi yang baik dibutuhkanberbagai macam elemen pendukung dalam pelaksanaan pekerjaan. Dalam perkembangannya pekerjaan konstruksi untuk saat ini menjadi semakin komplek dan semakin canggih. Pelaksanaan proyek konstruksi sekarang

ban yak memanfaatkan teknologi baru, sumber daya manusia maupun material yang semakin banyak,dan dana yang besar. Oleh karena itu pelaksanaan proyek konstruksi membutuhkan metode-metode yang dapat mengakomodasi pengaturan berbagai elemen yang ada dalam proyekkonstruksi. Secara umum tahapan operasional dalam suatu perencanaan pekerjaan proyek konstruksi adalah sebagai berikut: 1. Pengembangan Konsep Tahap pengembangan konsep ini berupa: a. Pengembangan sasaran proyek baik dilihat dari aspek biaya dan waktu. b. Mengidentifikasikan batasan utama. c. Membuat TOR dan organizing. d. Saran-saran prinsip konsep desain kepada konsultan perencana e. Tahapan pekerjaan. f. Master, coordinating schedule. g. Membuat perkiraan biaya awal berdasarkan konsep awal konsultan perencanaan. h. Cash Flow (Proyeksi Arus Dana).

2. Tahap Perencanaan a. Koordinasi dan pengawasan dalam hal pemetaan dan penyelidikan tanah. b. Menyusun jadwal review dan lelang (Master Coordinating Schedule). c. Melakukan Review (peninjauan kembali). d. Membuat RKS. e. Membuat RAB tiap paket pekerjaan. f. Membuat rekomendasi: aspek mutu, aspek biaya, waktu dan material. g. Mengurus ijin-ijin yang diperlukan.
11

Sebelum memasuki tahapan pelelangan beberapa tahapan yang dilalui antara lain: a. Sketsa Rencana Inti dari sketsa rencana ialah menuangkan konsep-konsep arsitektur, evaluasi terhadap beberapa alternatif proses teknologi, penetapan dimensi serta kapasitas ruangan-ruangan, dan mengetengahkan studi banding ekonomi bangunan. Didalam proyek terdapat etimasi biaya proyek, etimasi biaya proyek terdiri dari: Etimasi biaya kasar untuk pemilik sebagai dasar untuk studi kelayakan proyek. Estimasi pendahuluan oleh konsultan perencana (dasar untuk RAB Konsultan Perencanaan). Estimasi detail oleh kontraktor (dasar untuk RAB Penawaran Kontraktor). Biaya sesungguhnya setelah proyek selesai (Real Cost).

b. Rencana Detail Tahap rencana detail atau rancangan final mencakup kegiatan menjabarkan seluruhperencanaan termasuk rancanan elemen bangunan terkecil secara sistematis dan berurutan. Perancangan dan analisis yang disajikan meliputi seluruh segi struktur bangunan.

3. Tahap Pelelangan a. Mengadakan pra kualifikasi kontraktor. b. Free tender meeting. c. Menyusun daftar calon rekanan. d. Bill of quality (jenis pekerjaan + volume). e. Aanwijzing (penjelasan) f. Menyiapkan dokumen lelang. g. Menyusun RAB pasti untuk evaluasi penawaran. h. Mengevaluasi setiap paket penawaran untuk direkomendasikan kepada Pimpro. i. Menyiapkan dokumen kontrak antara Pimpro dengan Kontraktor.
12

4. Tahap Pelaksanaan a. Membuat rencana induk pelaksanaan. b. Menyusun prosedur di lapangan. c. Free construction meeting. d. Mengkoordinasi membuat prasarana kerja. e. Mengarahkan rencana kerja masing-masing kontraktor. f. Mengkoordinir, mengarahkan, mengendalikan pekerjaan kontraktor dilihat dariaspek waktu, mutu dan kesempatan kerja. g. Memproses ijin yang diperlukan. h. Mengkoordinir asuransi masing-masing pekerjaan. i. Memeriksa gambar detail dan contoh material. j. Memimpin rapat koordinasi proyek. k. Laporan kemajuan pekerjaan dan laporan keuangan . l. Change order : biaya, mutu, waktu. m. Menghitung pekerjaan tambah kurang. n. Mengevaluasi RAB secara periodik. o. Memeriksa dan menyiapkan dokumen pembayaran. p. Evaluasi terhadap klaim kontrak. q. Dokumen pembangunan proyek berupa gambar dan foto-foto. r. Pemeriksaan akhir sebelum serah terima pertama. s. Memeriksa berita acara serah terima pertama.

5. Tahap Pemeliharaan dan Pengoperasian a. Mengkoordinir, mengarahkan, mengontrol. b. Mengkoordinir pelaksanaan operasional. c. Mengarahkan dan memeriksa as build drawing. d. Mengarahkan dan memeriksa secara manual. e. Memproses: garansi, jaminan, sertifikat, peralatan, dan training operator. 2.1 Manajemen Konstruksi 2.1.1 Manajemen Proyek Menurut BAB 1 modul kuliah Manajemen Konstruksi Univeritas Pendidikan Indonesia Jur. Tek. Arsitektur Manajemen proyek merupakan suatu proses dari perencanan, pengaturan, kepimpinan, dan pengendalian dari suatu proyek oleh para anggotanya dengan memanfaatkan sumber daya seoptimal mungkin untuk mencapai
13

sasaran yang telah ditentukan. Fungsi dasar manajemen proyek terdiri dari waktu, biaya, dan mutu. Pengelolan aspek-aspek tersebut dengan benar merupakan kunci keberhasilan dalam penyelenggaraan suatu proyek. Dengan adanya manajeman proyek, maka akan terlihat batasan mengenai tugas, wewenang dan tanggung jawab dari pihakpihak yang terlibat dalam proyek baik langsung maupun tidak langsung, sehingga tidak akan terjadi adanya tugas dan tanggung jawab yang dilakukan secara bersamaan (overlapping). Dengan merealisasaikan manajemen proyek dengan jelas dan terstruktur maka tujuan akhir dari sebuah proyek akan mudah terwujud, seperti tepat waktu, tepan kuantitas, tepat kualitas, tepat biaya sesuai dengan biaya rencana, tidak adanya gejolak sosial dengan masyarakat serta tercapainya K3 dengan baik maksud dan tujuan manajemen proyek. Klasifikasi proyek terdiri atas: 1. Proyek Pemerintah Merupakan jenis proyek yang dari segi pembiayaan, proyek ini didanai dari danapemerintah, dapat berasal dari APBD maupun APBN. Peraturan-peraturan yang harus dipedomani dalam pengelolaan proyek pemerintah 2. Proyek Swasta Merupakan jenis proyek yang mana pembiayaan nya dilakukan atas biaya sendiri. Sumber dana dapat berasal dari dana pribadi perseorangan, maupun yayasan.

2.1.2

Pengadaan Pemberi Jasa Menurut Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 18 tahun 2000,

Pengadaan barang/jasa adalah usaha atau kegiatan pengadaan barang/jasa yang diperlukan oleh Instansi Pemerintah yang meliputi pengadaan barang, Jasa Pemborongan, Jasa Konsultansi dan jasa lainnya.Pengguna barang/jasa adalah kepala kantor/satuan kerja/pemimpin proyek/bagian proyek/pejabat lain yang

disamakan/ditunjuk sebagai pemilik pekerjaan yang memberi tugas kepada penyedia barang/jasa untuk melaksanakan pekerjaan tertentu guna memenuhi kebutuhan barang/jasa tertentu Instansi Pemerintah yang bersangkutan. Penyedia barang/jasa adalah perusahaan atau mitra kerja yang melaksanakan pengadaan barang/jasa yang terdiri dari kontraktor, pemasok, konsultan, Usaha Kecil, koperasi, perguruan tinggi, Lembaga Ilmiah Pemerintah dan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM).

14

Tujuan pengadaan barang/jasa adalah untuk memperoleh barang/jasa yang dibutuhkan Instansi Pemerintah dalam jumlah yang cukup, dengan kualitas dan harga yang dapat dipertanggungjawabkan, dalam waktu dan tempat tertentu, secara efektif dan efisien, menurut ketentuan dan tata cara yang berlaku.

2.1.3

Ketentuan umum Berdasarkan Perpres 54 tahun 2010 tata cara pemilihan kontraktor yang akan

melaksanakan proyek konstruksi: 1. Pelelangan Umum Metoda pemilihan penyedia barang/jasa yang dilakukan secara terbuka dengan pengumuman secara luas melalui media massa dan papan pengumuman resmi untuk penerangan umum sehingga masyarakat luas dunia usaha yang berminat dan memenuhi kualifikasi dapat mengikutinya 2. Pelelangan Terbatas Apabila hal jumlah penyedia barang/jasa yang mampu melaksanakan diyakini terbatas yaitu untuk pekerjaan yang kompleks. 3. Penunjukkan Langsung Dalam keadaan tertentu/khusus, dengan cara melakukan negosiasi baik teknis maupun biaya sehingga diperoleh harga yang wajar dan secara teknis dapat dipertanggungjawabkan. 4. E-Tendering Adalah tata cara pemilihan Penyedia Barang/Jasa yang dilakukan secara terbuka dan dapat diikuti oleh semua Penyedia Barang/Jasa yang terdaftar pada sistem pengadaan secara elektronik dengan cara menyampaikan 1 (satu) kali penawaran dalam waktu yang telah ditentukan.

2.1.4

Prakualifikasi dan pasca kualifikasi

Proses prakualifikasi dan pasca kualifikasi berdasarkan Perpres no 54 tahun 2010. Proses prakualifikasi secara umum meliputi: 1. Pengumuman prakualifikasi 2. Pengambilan dokumen prakualifikasi 3. Pemasukan dokumen prakualifikasi 4. Evaluasi dokumen prakualifikasi 5. Penetapan calon peserta pengadaan yanglulus prakualifikasi 6. Pengumuman hasil prakualifikasi
15

Proses pascakualifikasi secara umum meliputi: 1. Pemasukan dokumen kualifikasi bersamaan dengan dokumen penawaran dan terhadap peserta yang diusulkan untuk menjadi pemenang serta cadangan pemenang dievaluasidokumen kualifikasinya.

2.1.5

Tender Tender berdasarkan Perpres no 54 tahun 2010 meliputi: 1. Pelelangan Umum dengan Prakualifikasi Ketentuan alokasi waktu dalam penyusunan jadual adalah sebagai berikut: a. Penayangan pengumuman prakualifikasi sekurang-kurangnya

dilaksanakan selama 7 (tujuh) hari kerja dalam hal pengumuman dilakukan di papan pengumuman resmi untuk penerangan umum, dan internet. Penayangan pengumuman prakualifikasi yang dilaksanakan melalui media cetak, radio atau televisi minimal dilakukan 1 (satu) kali, diawal masa pengumuman; b. Pengambilan dokumen prakualifikasi dimulai sejak tanggal pengumuman sampai dengan satu hari sebelum batas akhir pemasukan dokumen prakualifikasi; c. Batas akhir pemasukan dokumen prakualifikasi sekurang-kurangnya 3 (tiga) hari kerja setelah berakhirnya penayangan pengumuman

prakualifikasi; d. Tenggang waktu antara hari pengumuman dengan batas akhir hari pengambilan dokumen prakualifikasi sekurang-kurangnya 7 (tujuh) hari kerja; e. Pengambilan dokumen penawaran dilakukan satu hari setelah

dikeluarkannya undangan lelang sampai dengan satu hari sebelum pemasukan dokumen penawaran; f. Penjelasan (aanwijzing) dilaksanakan paling cepat 7 (tujuh) hari kerja sejak tanggal pengumuman; g. Pemasukan dokumen penawaran dimulai satu hari setelahpenjelasan (aanwijzing). Batas akhir pemasukan dokumen penawaran

sekurangkurangnya 7 (tujuh) hari kerja setelah penjelasan.

16

2. Pelelangan Umum dengan Pasca Kualifikasi Ketentuan alokasi waktu dalam penyusunan jadual adalah sebagai berikut: a. Penayangan pengumuman lelang sekurang-kurangnya dilaksanakan selama 7 (tujuh) hari kerja dalam hal pengumuman dilakukan di papan pengumuman resmi untuk penerangan umum, dan internet. Penayangan pengumuman lelang yang dilaksanakan melalui media cetak, radio atau televisi minimal dilakukan 1 (satu) kali, diawal masa pengumuman; b. Pengambilan dokumen penawaran dilakukan satu hari setelah

pengumuman sampai dengan satu hari sebelum batas akhir pemasukan dokumen penawaran; c. Penjelasan (aanwijzing) dilaksanakan paling cepat 7 (tujuh) hari kerja sejak tanggal pengumuman; d. Pemasukan dokumen penawaran dimulai satu hari setelah penjelasan (aanwijzing). Batas akhir pemasukan dokumen penawaran

sekurangkurangnya 7 (tujuh) hari kerja setelah penjelasan. 3. Pelelangan Terbatas Ketentuan alokasi waktu dalam penyusunan jadual adalah sebagai berikut: a. Penayangan pengumuman lelang terbatas sekurang-kurangnya

dilaksanakan selama 7 (tujuh) hari kerja dalam hal pengumuman dilakukan di papan pengumuman resmi untuk penerangan umum, dan internet. Penayangan pengumuman lelang yang dilaksanakan melalui media cetak, radio atau televisi minimal dilakukan 1 (satu) kali, diawal masa pengumuman; b. Pengambilan dokumen penawaran dilakukan satu hari setelah

pengumuman sampai dengan satu hari sebelum batas akhir pemasukan dokumen penawaran; c. Penjelasan (aanwijzing) dilaksanakan paling cepat 7 (tujuh) hari kerja sejak tanggal pengumuman; d. Pemasukan dokumen penawaran dimulai satu hari setelah penjelasan (aanwijzing). Batas akhir pemasukan dokumen penawaran

sekurangkurangnya 7 (tujuh) hari kerja setelah penjelasan.

17

4. Pemilihan Langsung Dalam penyusunan jadwal pelaksanaan pengadaan dengan pemilihan langsung harus mengalokasikan waktu untuk proses pengumuman pemilihan langsung di papan pengumuman resmi untuk penerangan umum dan di internet sekurangkurangnya selama 3 (tiga) hari kerja; pengambilan dokumen prakualifikasi, dokumen pemasukan pengadaan, dokumen penetapan prakualifikasi hasil dan

pengambilan

prakualifikasi,

pemberitahuan hasil prakualifikasi dan penjelasan, pemasukan penawaran, pembukaan penawaran, evaluasi penawaran, penetapan pemenang,

pemberitahuan penetapan pemenang, masa sanggah, penunjukan pemenang, penandatanganan kontrak. 5. Penunjukan Langsung Dalam penyusunan jadual pelaksanaan pengadaan dengan penunjukan langsung yang melalui prakualifiaksi harus mengalokasikan waktu untuk proses undangan kepada peserta terpilih dilampiri dokumen prakualifikasi dan dokumen pengadaan, pemasukan dokumen prakualifikasi, penilaian kualifikasi dan penjelasan, pemasukan penawaran, evaluasi penawaran, negosiasi baik teknis maupun harga penetapan/penunjukan penyedia barang/jasa, penandatanganan kontrak.

2.1.6

Perencanaan Proses perencanaan dan keterlibatan para ahli dalam proses perencanaan

proyek sejenis objek KP,Standar dan peraturan yang dijadikan sebagai landasan perencanaan, terutama yang berkaitan dengan perencanaan struktur, Proses perencanaan struktur, mulai dari perencanaan struktur bawah (pondasi) dan konstruksi bangunan atas sehingga menghasilkan dimensi struktur yang digunakan pada jenis proyek ini.Dokumen-dokumen yang dihasilkan dalam proses perencanaan dan pemanfaatannya dalam proses seleksi kontraktor dan pelaksanaan konstruksi.

2.1.7

Pengadaan Kontraktor Kontraktor dapat didefinisikan sebagai satu badan atau pihak yang

bertanggungjawab untuk merealitikan gambar atau lukisan yang disediakan oleh perekabentuk kepada bentuk dan saiz sebenar yang telah ditetapkan mengikut kontrak. Kontraktor juga merupakan agen atau pihak utama yang bertanggung jawab untuk

18

melaksanakan idea yang diterjemahkan dalam bentuk lukisan kepada bentuk dan spesifikasi sebenar sesuatu binaan. Segala kerja pembinaan yang dijalankan adalah menjadi tanggungjawab kontraktor dan kontraktor akan mendapat balasan atau keuntungan yang berbentuk bayaran daripada pihak majikan atau pengguna. Bayaran yang dikenakan ini adalah sebagai balasan terhadap perkhidmatan kontraktor dan ia telah ditentukan dengan persetujuan kedua-dua pihak yang terlibat yaitu pihak kontraktor dan pihak pengguna. Perjanjian akan wujud dengan syarat-syarat tertentu antara pihak kontraktor dan pengguna serta beberapa pihak lain yang terlibat yang mana kemudiannya perjanjian ini akan membentuk satu dokumen kontrak. Sepanjang proses pembinaan ini dijalankan dokumen kontrak ini merupakan asas yang menjadi rujukan kepada sebarang masalah yang timbul baik dipihak kontraktor ataupun pihak-pihak lain yang terlibat. Secara umum kontraktor terdiri dari: 1. Kontraktor Utama ( Main Contractor ) 2. Domestik Subkontraktor ( Domestic Subcontractor ) 3. Subkontaktor Dinamakan ( Nominated Subcontractor ) Kontraktor-kontraktor ini akan bekerjasama bagi melaksanakan projek pembinaan supaya berjalan lancar dan dapat disiapkan mengikut masa sebagaimana yang telah diperuntukan dalam dokumen kontrak untuk pambinaan tersebut. Setiap jenis kontraktor tersebut telah diperuntukan syarat-syarat tertentu dalam perlaksanaan kerja serta kontrak yang telah ditandatangani. Segala peruntukan syarat-syarat ini telah jelas dinyatakan dalam sesuatu dokumen kontrak yang terbentuk antara pihak kontraktor dan pihak pengguna. Dalam jasa konstruksi, sistem pengadaan penyedia jasa konstruksi dikenal dengan pelelangan (tender). Pelelangan dilakukan oleh pemberi tugas (owner) dengan mengundang beberapa perusahan kontraktor untuk mendapatkan satu pemenang yang mampu melaksanakan pekerjaan sesuai persyaratan yang ditentukan dengan harga yang wajar dan dapat dipertanggungjawabkan baik dari segi mutu maupun waktu pelaksanaan. Menurut Kepres Nomor 80 tahun 2003 tentang pengadaan barang dan jasa pemerintah, metode pemilihan penyedia barang dan jasa / pemborong (kontraktor) adalah sebagai berikut: 1. Pelelangan Umum Adalah metoda pemilihan penyedia barang/ jasa yang dilakukan secara terbuka dengan pengumuman secara luas melalui media masa dan papan
19

pengumuman resmi untuk penerangan umum sehingga masyarakat luas dunia usaha yang berminat dan memenuhi kualifikasi dapat menutupinya. 2. Pelelangan Terbatas Pelelangan terbatas merupakan pelelangan untuk pekerjaan dengan teknologi pelaksanaan konstruksi yang tidak dimiliki oleh semua kontraktor karena memerlukan teknologi tinggi. Pelelangan ini hanya dapat dilaksanakan apabila dalam hal jumlah penyedia barang/ jasa yang mampu melaksanakan diyakini terbatas, yaitu untuk pekerjaan yang komplek, dengan cara mengumumkan secara luas melalui media masa dan papan pengumuman resmi dengan mencantumkan penyedia barang dan jasa yang telah diyakini mampu, guna memberi kesempatan kepada penyedia barang/ jasa lainnya yang memenuhi kualifikasi. 3. Pemilihan Langsung Pemilihan Langsung merupakan pemelihan penyedia barang/ jasa yang dilakukan dengan membandingkan sebanyak-banyaknya penawaran, sekurang-kurangnya tiga penawaran dari penyedia barang/ jasa yang telah lulus prakualifikasi serta dilakukan negosiasi baik teknis maupun biaya serta harus diumumkan minimal melalui papan pengumuman resmi untuk penerangan umum dan bila memungkinkan melalui internet. Pemilihan langsung dapat dilaksanakan manakala metoda pelelangan umum dan pelelangan terbatas dinilai tidak efisien dari segi biaya pelelangan. 4. Penunjukan Langsung Metoda ini dapat dilaksanakan dalam keadaan tertentu dan keadaan khusus terhadap satu penyedia barang/ jasa. Penunjukan langsung dapat dilaksanakan dalam hal yang memenuhi kriteria sebagai berikut: Penanganan darurat untuk pertahanan negara, keamanan dan

keselamatan masyarakat, yang pelaksanaan pekerjaannya tidak dapat ditunda, atau harus dilakukan segera, termasuk penanganan darurat akibat bencana alam. Pekerjaan yang perlu dirahasiakan yang menyangkut pertahanan dan keamanan negara yang ditetapkan oleh Presiden. Pekerjaan yang berskala kecil dengan nilai maksimum Rp.

50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah), dengan ketentuan: Untuk keperluan sendiri. Teknologi sederhana.
20

Resiko kecil. Dilaksanakan oleh penyedia barang/jasa usaha orang

perseorangan atau badan usaha kecil termasuk koperasi kecil.

Pengadaan barang/ jasa khusus, yaitu: Pekerjaan berdasarkan tarif resmi yang ditetapkan pemerintah. Pekerjaan/barang spesifik yang hanya dapat dilaksanakan oleh satu penyedia barang/jasa, pabrikan, atau penyedia hak paten. Merupakan hasil produksi usaha kecil atau koperasi kecil atau pengrajin industri kecil yang telah mempunyai pasar dan harga yang relatif stabil. Pekerjaan yang kompleks yang hanya dapat dilaksanakan dengan penggunaan teknologi khusus dan atau hanya ada satu penyedia barang/jasa yang mampu mengaplikasikannya. 5. Swakelola Swakelola adalah pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan, dikerjakan dan diawasi sendiri dengan menggunakan tenaga sendiri, alat sendiri, atau upah borong tenaga. Swakelola dapat dilaksanakan oleh pengguna barang/ jasa, instansi pemerintah, kelompok masyarakat/ lembaga swadaya masyarakat penerima ibah. Jenis pekerjaan memungkinkan dilaksanakan secara swakelola diantaranya adalah: Pekerjaan yang bertujuan meningkatkan kemampuan teknis sumber daya manusia instansi pemerintah yang bersangkutan. Pekerjaan yang bersifat rahasia bagi instansi pengguna barang/ jasa yang bersangkutan. Pekerjaan untuk proyek percontohan yang bersifat khusus untuk pengembangan teknologi/ metoda kerja yang belum dapat dilaksanakan oleh penyedia barang/ jasa.

2.1.8

Dokumen Kontrak Menurut perpres nomor 54 tahun 2010 penjelasan isi dokumen kontrak

pengadaan. Keseluruhan dokumen yang mengatur hubungan hukum antara pengguna jasa dan penyedia jasa untuk melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan, yang terdiri dari:
21

a) Surat perjanjian b) Surat penunjukan penyedia jasa c) Surat penawaran d) Adendum dokumen lelang (bila ada) e) Syarat-syarat khusus kontrak f) Syarat-syarat umum kontrak g) Spesifikasi teknis h) Gambar-gambar i) Daftar kuantitas dan harga j) Dokumen lain yang tercantum dalam lampiran kontrak.

1. Pihak-pihak yang Terlibat dalam Kontrak Pihak pertama adalah pemilik proyek atau pemberi tugas dan pihak kedua adalah penerima tugas dalam hal ini adalah sebagai kontraktor pelaksana. Pihak kedua pada kontrak yaitu kontraktor bertugas untuk menyediakan jasa untuk pelaksanaan proyek. Penyedia jasa wajib menyelesaikan pekerjaan yang tertulis pada kontrak. Penyedia jasa mengurus metode kerja, jadwal kerja serta pekerja selama pelaksanaan proyek yang semuanya tertulis dan disepakati bersama dengan pemilik proyek. Dalam pelaksanaan proyek, pihak kedua dapat men-subkontrakkan pekerjaan tertentu pada subkontraktor. 2. Jenis Kontrak Berdasarkan Perpres no 54 tahun 2010 ada beberapa jenis kontrak yaitu berdasarkan sifat kontrak: a. Kontrak lump sum. Jenis kontrak ini bersifat tetap dan pasti. Pemenang tender harus menyelesaikan kontrak pengadaan barang dan jasa sampai pekerjaan tersebut selesai sesuai dengan jangka waktu penyelesaian yang sudah ditentukan. Apabila ada risiko dalam penyelesaian pekerjaan tersebut menjadi tanggungjawab pemenang tender. b. Kontrak harga satuan. Jenis kontrak ini bersifat tetap dan pasti, berdasarkan harga satuan pekerjaan dengan spesifikasi tertentu. Sehingga pembayarannya dilakukan atas dasar pengukuran bersama atas volume pekerjaan.

22

c. Kontrak gabungan lumpsun dan harga satuan. Jenis kontrak ini, merupakan gabungan antara lumpsum dengan harga satuan. d. Kontrak terima jadi. Jenis kontrak ini, seluruh pekerjaan diselesaikan dengan waktu tertentu sampai kontruksi dan peralatan penunjang lainnya dapat berfungsi sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan. e. Kontrak persentase. Jenis kontrak ini, pelaksana kontrak atau pekerjaan pemborongan tersebut akan menerima imbalan jasa berdasarkan persentase nilai pekerjaan konstruksi. f. Kontrak tahun tunggal. Jenis kontrak ini, pelaksanaan pekerjaannya mengikat dana anggaran untuk satu tahun masa anggaran negara. g. Kontrak tahun jamak. Jenis kontrak ini, pelaksanaan pekerjaan mengikat dana anggaran untuk satu tahun lebih masa anggaran negara dengan persetujuan pejabat pemerintah. h. Kontrak pengadaan tunggal. Jenis kontrak ini, dilaksanakan oleh satu kontraktor untuk menyelesaikan proyek dalam waktu tertentu. i. Kontrak pengadaan bersama. Jenis kontrak ini, dilaksanakan oleh beberapa kontraktor untuk menyelesaikan proyek dan waktu tertentu secara bersama berdasarkan kesepakatan.

2.1.9

Organisasi Pengelolaan Proyek Menurut A.A Gde Agung Yana, Universitas Udayana, Ada 2 bentuk organisasi

yang digunakan saat ini pada proyek konstruksi yaitu: 1. Organisasi Proyek Konvensional Yaitu organisasi yang sudah lazim berlaku pada pelaksanaan proyek di lapangan. Dalam bentuk yang sederhana ada empat unsur yang terlibat yaitu: 1. Pemberi tugas/pemilik proyek, 2. Perencana, 3. Pengawas, 4. Kontraktor.

23

2.

Organisasi Proyek Manajemen Konstruksi Yaitu organisasi yg dibentuk untuk menangani proyek- proyek yang relatif besar, dan dalam proses pelaksanaannya melibatkan beberapa kontraktor. Adapun pengelompokan proyek adalah sebagai berikut: a. Proyek konstruksi bangunan gedung (Building Construction) Proyek konstruksi bangunan gedung mencakup bangunan gedung perkantoran, sekolah, pertokoan, rumah sakit, rumah tinggal dan sebagainya. Dari segi biaya dan teknologi terdiri dari yang berskala rendah, menengah, dan tinggi. Biasanya perencanaan untuk proyek bangunan gedung lebih lengkap dan detail. Untuk proyek-proyek pemerintah (di Indonesia) proyek bangunan gedung ini dibawah pengawasan/ pengelolaan DPU sub Dinas Cipta Karya. b. Proyek bangunan perumahan/pemukiman (Residential

Contruction/Real Estate) Di sini proyek pembangunan perumahan/ pemukiman (real

estate) dibedakan dengan proyek bangunan gedung secara rinci yang didasarkan pada klase pembangunannya serempak dengan penyerahan prasarana-prasarana penunjangnya, jadi memerlukan perencanaan

infrastruktur dari perumahan tersebut (jaringan transfusi, jaringan air, dan fasilitas lainnya). Proyek pembangunan pemukiman ini dari rumah yang sangat sederhana sampai rumah mewah, dan rumah susun. Di Indonesia pengawasan di bawah Sub Dinas Cipta Karya. c. Proyek Konstruksi Teknik Sipil Konstruksi rekayasa berat (Heavy Engineering Construction) umumnya proyek yang masuk jenis ini adalah proyek- proyek yang bersifat infrastruktur seperti proyek bendungan, proyek jalan raya, jembatan, terowongan, jalan kereta api, pelabuhan, dan lain- lain. Jenis proyek ini umumnya berskala besar dan membutuhkan teknologi tinggi. d. Proyek konstruksi industri (Industrial Construction) Proyek konstruksi yang termasuk dalam jenis ini biasanya proyek industri yang membutuhkan spesifikasi dan persyaratan khusus seperti untuk kilang minyak, industri berat/industri dasar, pertambangan, nuklir dan sebagainya. Perencanaan dan pelaksanaannya membutuhkan

ketelitian dan keahlian/ teknologi spesifik. Untuk dapat melaksanakan proyek- proyek ini, tenu butuh koordinasi yang baik
24

Gambar 2.1. Keterkaitan antara tahap demi tahap pada suatu proyek (sumber: A.A Gde Agung Yana)

Organisasi matriks disebut juga organisasi manajemen proyek, yaitu organisasi dimana penggunaan struktur organisasi menunjukkan dimana para spesialis yang mempunyai keterampilan di masing-masing bagian dari kegiatan perusahaan dikumpulkan lagi menjadi satu untuk mengerjakan suatu proyek yang harus diselesaikan. Organisasi ini digunakan berdasarkan struktur organisasi staf dan lini khususnya di bidang penelitian dan pengembangan.

Kebaikan

organisasi

ini

adalah

terletak

pada

fleksibilitas

dan
25

kemampuannya dalam memperhatikan masalah-masalah yang khusus

maupun persoalan teknis yang unik serta pelaksanaan kegiatan organisasi ini tidak mengganggu struktur organisasi yang ada. Sedangkan kelemahannya akan timbul kalau manager proyek tidak bisa

mengkoordinir dari berbagai bagian yang berbeda tersebut sehingga dapat menghadapi kesulitan dalam mengembangkan tim yang padu. Untuk mengatasi kesulitan yang mungkin timbul, maka manager proyek biasanya diberi wewenang khusus yang penting, misalnya : dalam menentukan gaji, mempromosikan atau melakukan perlakuan personalia yang merugikan anggota kalau selama proyek berlangsung melanggar peraturan yang telah ditetapkan manajer proyek.

Gambar 2.2. Bentuk organisasi matriks proyek (sumber: A.A Gde Agung Yana)

3. Tugas Site Engineering Manager (SEM) A. Perencanaan Perencanaan metode pelaksanaan (construction method) Perencanaan gambar kerja (shop drawing) Perencanaan jadwal pelaksanaan (master schedule), jadwal bahan (material schedule), jadwal peralatan (equipment schedule), dan jadwal tenaga kerja (labor schedule) Perencanaan mutu (quality plan) Perencanaan arus kas (cash flow) Perencanaan keselamatan dan kesehatan kerja (safety plan) Pemilihan subkontraktor
26

B. Pengendalian Adalah proses membandingkan seluruh perencanaan dengan realisasi yang dicapai dalam pelaksanaannya dengan melakukan

analisisterhadap deviasi yang terjadi. Apabila deviasinya negatif, hendaknya dicari cara tertentu untuk menyelesaikan.

4. Tugas Site Operation Manager (SOM) Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan perencanaan baik teknis maupun keuangan sebagaimana disiapkan oleh unit Engineering. Mengkoordinasikan para Kepala Pelaksana (General

Superintendant) dalam mengendalikan dan mengontrol pekerjaan para mandor dan subkontraktor. Membina dan melatih keterampilan para staf, tukang, dan mandor. Melakukan penilaian kemampuannya sesai dengan standar yang ditetapkan.

5. Tugas Site Administration Manager (SAM) 2.2 Menyiapkan urusan administrasi penagihan kepada Pemilik Proyek Melakukan pembukuan) Melakukan verifikasi seluruh dokumen transaksi pembayaran Mengurus masalah perpajakan dan asuransi, dll. pencatatan transaksi ke dalam jurnal (media

Metoda Pelaksanaan Pekerjaan 2.2.1 Bekisting Untuk membuat bekisting harusnya dibuat suatu perencanaan yang baik. Perencanaan yang baik ini akan menghasilkan suatu kebutuhan akan kayu yang paling efisien. Pada bagian kayu yang menopang beban yang tidak besar, dapat digunakan jenis kayu yang sesuai. Kayu juga jangan sampai memikul beban melebihi kapasitasnya karena akan membuat kayu lebih cepat rusak. Kayu sebagai penopang beban akan direncanakan cukup memadai. Potongan-potongan kayu atau panel kayu akan direncanakan seseragam mungkin agar mengurangi pemotongan yang tidak efisien. Menurut arsip berita Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Bantul, persyaratan Umum yang harus dipenuhi pada pekerjaan perancah dan bekisting adalah sebagai berikut:
27

1. Perancah dan Bekisting harus kokoh dan kuat, agar bentuk penampang beton sesuai dengan yang diharapkan. 2. Struktur perancah dan bekisting harus mampu menahan beban beton segar,beban sendiri, beban akibat getaran vibrator dan beban angin. 3. Kerapatan sambungan pada panel harus terjamin sehingga tidak terjadi kebocoran pada sambungan antar panel (misal:plywood) serta pada sudut pertemuan antar panel ketika beton telah di corkan.

A. Metode Bekisting Termasuk dalam metode bekisting ini adalah teknik untuk fabrikasi, memasang, membongkar, dan memasang kembali. Fabrikasi harusnya juga direncanakan dengan baik. Potongan kayu atau panel kayu harus dipotong sedemikian sisa material yang tidak terpakai atau waste sesedikit mungkin. Pemasangan kayu juga harus direncanakan gampang dibongkar agar kayu tidak cepat rusak. Pembongkaran bekisting harus dilakukan hati-hati agar kayu tidak cepat rusak sehingga umur pemakaian kayu dapat lebih panjang.

B. Reuse Maksudnya adalah potongan kayu harus semaksimal mungkin dapat digunakan kembali. Potongan kayu yang rusak harus dicek apakah dapat dipergunakan kembali untuk ukuran yang lebih kecil dengan memotong bagian kecil dari potongan kayu tersebut. Begitu juga dengan panel kayu plywood.

C. Menggunakan Kayu Mutu Tinggi Saat ini banyak tersedia kayu dengan mutu lebih tinggi dan lebih tahan lama. Kayu tersebut tentu tidak gampang rusak. Sehingga dapat digunakan berulang kali dengan umur pemakaian yang lebih lama. Hampir semua produsen sistem bekisting seperti PCH, PERI, MESA, Ulma, dll memproduksi kayu ini. Walaupun biaya lebih mahal, namun dengan efisiensi pemakaian yang tinggi, tentu berpeluang untuk menjadi lebih murah secara keseluruhan.

D. Menggunakan Sistem Precast Sistem precast adalah sistem pengecoran beton yang dilakukan di tempat yang lain, dimana beton tersebut kemudian baru dipasang ke lokasi struktur yang direncanakan. Sistem precast akan membuat penggunaan bekisting sangat irit. Hal ini disebabkan
28

karena tidak dilakukan pembongkaran bekisting atau sedikit sekali dilakukan pembongkaran bekisting. Akibatnya bekisting menjadi sangat awet terlebih dengan perawatan yang memadai.

E. Menggunakan Plywood yang Dilapisi Polyfilm Berdasarkan ada tidaknya lapisan pelindung permukaan, plywood dibagi atas dua jenis yaitu yang dilapisi oleh polyfilm dan yang tidak dilapisi polyfilm. Plywood yang dilapisi polyfilm memiliki keawetan yang lebih tinggi sehingga dapat digunakan berulang kali dan lebih lama dibandingkan yang tidak dilapisi polyfilm.

F. Perawatan Material Kayu Kayu yang ada baik dalam bentuk stok maupun yang telah terpakai akan memiliki umur yang lebih panjang apabila dirawat dengan baik. Kayu sebaiknya dilindungi dari cuaca karena perubahan cuaca akan membuat kayu cepat lapuk.Perlindungan kayu terhadap cuaca dapat dilakukan dengan menempatkan kayu pada daerah terlindung dari panas matahari dan hujan misalnya dalam gudang atau melindungi tumpukan kayu dengan menggunakan terpal.

G. Pengawetan Material Kayu Pada bagian tertentu kayu bekisting seperti balok pikul, pada dasarnya menjadi bagian yang paling sering digunakan dan tidak mengalami kerusakan akibat proses bongkar pasang bekisting (mekanis). Balok pikul mungkin menjadi rusak hanya karena faktor cuaca ataupun faktor non-mekanis. Untuk itu dapat dilakukan pengawetan kayu bagian tertentu dari bekisting agar kayu lebih tahan lama. Pengawetan dapat dilakukan dengan merendam kayu ke dalam cairan khusus.

H. Melakukan Redesign Salah satu redesign yang menghasilkan penghematan kayu yangcukup besar adalah dengan melakukan redesign terhadap sistem pelat lantai. Secara konvensional, sistem pelat lantai dan bekistingnya akan terdiri dari bekisting pelat dan tulangan bawah lantai. Sistem tersebut dapat diredesign dengan menggunakan material pengganti spandeck, smartdeck, bondeck, dan sejenisnya. Material tersebut telah secara cerdas mengganti kebutuhan bekisting pelat dan tulangan beton pelat lantai sekaligus. Redesign lain yang berpotensi sering dapat dilakukan adalah dengan mengganti elemen struktural listplank yang kemudian akan berfungsi sebagai penutup plafon,
29

dengan sistem plafond. Hal ini berarti tidak diperlukan lagi listplank sebagai struktur. Sistem struktur listplank akan diredesign menjadi elemen non-struktural.

I. Menggunakan Material Lain Saat ini sudah mulai banyak dijumpai sistem bekisting tertentu yang sudah tidak menggunakan material kayu. Di Indonesia umumnya digunakan baja dalam bentuk pelat atau bentuk lain. Sistem bekisting kolom MESA atau disebut Adjustable steel faced column form merupakan bekisting yang menggunakan material baja. Sama sekali tidak menggunakan kayu dan sangat tahan lama hingga 400 kali pakai. Dengan jumlah kali pakai sangat sangat tinggi, tentu secara ekonomis akan lebih hemat.

Dalam dunia konstruksi di Indonesia, penggunaan bekisting kayu hampir belum ada. penggantinya. Proyek konstruksi di Indonesia sepertinya masih sangat menggantungkan kayu sebagai material utama pembuatan bekisting. Ada alternatif dengan menggunakan material baja atau besi namun penggunaannya masih terbatas karena material tersebut memiliki berat jenis yang tinggi sehingga menimbulkan masalah kesulitan pelaksanaan dalam aplikasinya. Selama ratusan tahun negara kita merupakan penghasil bahan baku dari hutan yang besar. Bisa jadi merupakan salah satu yang terbesar di dunia. Itu dulu, namun sekarang dengan banyaknya penebangan hutan secara liar dan eksploitasi yang besarbesaran dan tidak terkendali hutan kita menyusut cukup banyak sehingga saat ini mulai sering kita hadapi kelangkaan kayu sebagai bahan bekisting dalam pengerjaan proyek konstruksi di samping masalah-masalah akibat mulai rusaknya hutan seperti banyaknya bencana alam banjir, tanah longsor, perubahan iklim yang ekstrim, dan lainnya. Berdasarkan pengalaman selama mengerjakan proyek, bekisting pekerjaan struktur beton telah menghabiskan begitu banyak kayu yang setelah digunakan, tidak dapat diolah kembali dan menjadi masalah baru yaitu sampah. Penggunaan kayu bekisting merupakan satu-satunya hal yang membuat pelaksanaan konstruksi masih belum bisa dikatakan green. Penggunaan begitu banyak kayu telah membuat enviromental assesment pada perusahaan kontraktor yang telah mendapatkan sertifikasi ISO 14000 tidak begitu bagus. Masalah ini telah menjadi handycap yang harus diselesaikan. Sudah saatnya kita mulai memikirkan alternatif lain selain kayu sebagai bahan bekisting. Beberapa tahun terkahir telah ada produk bekisting yang menggunakan bahan dasar plastik yang dikompositkan dengan bahan fiber glass. Bahan plastik yang
30

dikompositkan dengan fiber glass memiliki kemampuan yang sama bahkan lebih baik dari kayu untuk digunakan sebagai bekisting. Banyak pabrik di luar negeri telah memproduksi sistem bekisting plastik ini secara massal. Bekisting plastik yang mereka buat dapat digunakan untuk elemen struktur pondasi, kolom, dinding dan pelat lantai. Hal ini berarti hampir semua elemen struktur beton dapat menggunakan sistem bekisting plastik yang mereka produksi. Beberapa perusahaan yang telah memasarkan produk sistem bekisting plastik / Plastic Formwork System yang Saya dapatkan di internet antara lain: 1. Hangzhou Yongshun Plastic Industry 2. EPIC ECO 3. Moladi Material plastik untuk pengganti kayu pada bekisting merupakan ide yang brillian. Hal ini disebabkan karena plastik memiliki keunggulan yang lebih dari pada kayu disamping untuk kepentingan pelestarian lingkungan. Berikut ini adalah keunggulan bekisting plastik: 1. Bebas kelembaban dan tidak mengalami perubahan dimensi atau bentuk 2. Pemasangan lebih mudah dan tanpa perlu minyak bekisting 3. Mempercepat waktu pelaksanaan bekisting 4. Tidak berkarat 5. Tidak gampang rusak oleh air sehingga cocok untuk konstruksi bawah tanah dan lingkungan berair 6. Efisien secara biaya 7. Kualitas hasil yang lebih baik 8. Gampang dipasang dan dilepas sehingga mengurangi biaya upah 9. Daya tahan lama, dapat digunakan 40-70 kali. Ada produk yang dapat digunakan hingga 1000 kali 10. Tahan panas 11. Ringan, Kuat dan kaku, bending modulus yang tinggi 12. Ketahanan permukaan yang baik, tahan terhadap benturan dan abrasi 13. Dapat dibor, dipaku, diketam, dan diproses seperti digerjaji 14. Stabilitas yang tinggi terhadap sinar ultraviolet, tidak rapuh dan gampang retak, gampang untuk dibersihkan 15. Tidak membutuhkan syarat khusus dalam penyimpanan karena sifatnya yang tahan cuaca

31

16. Sampah sisa material bekisting plastik ini dapat diolah kembali seluruhnya. Sangat ramah lingkungan. Terlihat bekisting plastik memiliki banyak keunggulan dibanding dengan bekisting kayu baik dari sisi mutu, biaya, dan waktu. Bagi Owner dan Perencana, bekisting plastik akan menurunkan biaya proyek. Sedangkan bagi kontraktor, bekisting plastik akan mempercepat pelaksanaan. Bagi Pemerintah dan Masyarakat luas, bekisting plastik akan mengurangi penggunaan kayu secara signifikan sehingga sangat membantu dalam pelestarian lingkungan.

2.2.2

Perancah Scaffolding adalah adalah suatu struktur sementara yang digunakan untuk

menyangga manusia dan material dalam konstruksi atau perbaikan gedung dan bangunan-bangunan besar lainnya.

Scaffolding memiliki 2 fungsi yaitu sebagai Support dan sebagai Access: 1. Fungsi Scaffolding Sebagai Support : Menyediakan tatakan elevasi yang mampu menahan suatu beban tertentu pada sebuah area tertentu. 2. Fungsi Scaffolding Sebagai Access : Akses atau akomodasi bagi para pekerja bangunan.tiga pendekatan utama design scaffolding jenis ini : o Independent self-scaffolding scaffold o Self-supporting scaffold o Trust out atau cantilever scaffold.

2.2.3

Pekerjaan Struktur Baja Menurut Setiawan, A. 2008. Perencanaan Struktur Baja dengan Metode LRFD

sesuai dengan SNI 03-1729-2002, kriteria perencanaan struktur adalah memenuhi syarat kekuatan, kekakuan dan daktilitas. Kekuatan dikaitkan dengan besarnya tegangan yang mampu dipikul tanpa rusak, baik berupa deformasi besar (yielding) atau fractur e(terpisah). Parameternya berupa tegangan leleh dan ultimate. Faktor kekakuan adalah besarnya gaya untuk menghasilkan satu unit deformasi, parameternya berupa Modulus Elastisitas. Faktor daktilitas terkait dengan besarnya deformasi sebelum keruntuhan (failure) terjadi, suatu faktor penting untuk perencanaan struktur dengan pembebanan tak terduga atau sukar diprediksi (gempa atau angin).
32

Jadi jika parameter kekuatan, kekakuan dan daktilitas digunakan untuk pemilihan material konstruksi maka dapat dengan mudah ditentukan bahwa material baja adalah yang unggul dibandingkan beton dan kayu. Rasio kuat dibanding berat untuk volume yang sama dari baja ternyata lebih tinggi (efisien) dibanding beton. Ini indikasi jika perencanaannya optimal maka bangunan dengan konstruksi baja tentunya akan menghasilkan sistem pondasi yang lebih ringan dibanding konstruksi beton, meskipun masih kalah dibanding kayu atau bambu. Dikaitkan efisiensi antara material baja dengan kayu atau bambu, maka baja hanya unggul karena kualitas mutu bahannya yang lebih homogen dan konsisten sehingga lebih handal. Itu tidak mengherankan karena material baja adalah produk industri yang dapat terkontrol baik. Jadi, jika material kayu/bambu di Indonesia suatu saat juga didukung teknologi yang dapat menjamin kualitas mutunya homogendan konsisten maka tentu akan menjadi bahan material konstruksi yang handal juga, khususnya untuk struktur ringan dan semacamnya.

1. Sifat Material Baja Material baja unggul jika ditinjau dari segi kekuatan, kekakuan dan daktilitasnya. Jadi tidak mengherankan jika di setiap proyek-proyek konstruksi bangunan (jembatan atau gedung) maka baja selalu ditemukan, meskipun tentu saja volumenya tidak harus mendominasi. Tinjauan dari segi kekuatan, kekakuan dan daktilitas sangat cocok dipakai mengevaluasi struktur yang diberi pembebanan. Tetapi perlu diingat bahwa selain kondisi tadi akan ada pengaruh lingkungan yang mempengaruhi kelangsungan hidup struktur bangunannya. Jadi pada suatu kondisi tertentu, suatu bangunan bahkan dapat mengalami kerusakan meskipun tanpa diberikan beban sekalipun (belum berfungsi). Jadi ketahanan bahan material konstruksi terhadap lingkungan sekitarnya adalah penting untuk diketahui agar dapat diantisipasi baik. A. Sifat Mekanik Baja yang akan digunakan dalam struktur dapat diklasifikasikan menjadi baja karbon, baja paduan rendah mutu tinggi, dan baja paduan. Sifat-sifat mekanik dari baja tersebut seperti tegangan leleh dan tegangan putusnya diatur dalam ASTM A6/A6M a. Baj a k arbon Baja karbon dibagi menjadi 3 kategori tergantung dari persentase kandungan karbonnya, yaitu: baja karbon rendah (C = 0,03-0,35%), baja karbon medium
33

(C = 0,35-0,50%), dan baja karbon tinggi (C = 0,55-1,70%). Baja yang sering digunakan dalam struktur adalah baja karbon medium, misalnya baja BJ 37. Kandungan karbon baja medium bervariasi dari 0,25-0,29% tergantung kctebalan. Selain karbon, unsur lain yang juga terdapat dalam baja karbon adalah mangan (0,25-1,50%), Silikon (0,25-0,30%), fosfor (maksimal 0,04%) dan sulfur (0,05%). Baja karbon menunjukkan titik peralihan leleh yang jelas, seperti nampak dalam Gambar 2.3, kurva. a. Naiknya persentase karbon meningkatkan tegangan leleh namun menurunkan daktilitas, salah sate dampaknya adalah membuat pekerjaan las menjadi lebih sulit. Baja karbon umumnya memiliki tegangan leleh (f) antara 210-250 Mpa

b. Baja paduan rendah mutu tinggi Yang termasuk dalam kategori baja paduan rendah mutu tinggi (high-strength low-alloy steel/HSLA) mempunyai tegangan leleh berkisar antara 290-550 MPa dengan tegangan putus (f) antara 415-700 MPa. Titik peralihan leleh dari baja ini nampak dengan jelas (Gambar 2.3 kurva b). Penambahan sedikit bahan-bahan paduan seperti chromium, columbium, mangan, molybden, nikel, fosfor, vanadium atau zirkonium dapat memperbaiki sifat-sifat mekaniknya. Jika baja karbon mendapatkan kekuatannya seiring dengan penambahan persentase karbon, maka bahan-bahan paduan ini mampu memperbaiki sifat mekanik baja dengan membentuk mikrostruktur dalam bahan baja yang lebih halus.

c. Baja paduan Baja paduan rendah (low alloy) dapat ditempa dan dipanaskan untuk memperoleh tegangan leleh antara 550-760 MPa. Titik peralihan leleh tidak tampak dengan jelas (Gambar 2.4 kurva c). Tegangan leleh dari baja paduan biasanya ditentukan sebagai tegangan yang terjadi saat timbul regangan permanen sebesar 0,2%, atau dapat ditentukan pula sebagai tegangan pada saat regangan mencapai 0,5%.

Baut yang biasa digunakan sebagai alat pengencang mempunyai tegangan putus minimum 415 MPa hingga 700 MPa. Baut mutu tinggi mempunyai kandungan karbon maksimum 0,30%, dengan tegangan putus berkisar antara 733 hingga 838 MPa.

34

Gambar 2.3. Hubungan Tegangan-Regangan (sumber: Salmon & Johson, Steel Structure Design and Behavior, 4th ed)

1.

Sedangkan berdasarkan tegangan leleh dan tegangan putusnya, SNI 03-1729-2002 mengklasifikasikan mutu dari material baja menjadi 5 kelas mutu sebagai berikut:
Tabel 2.1. Sifat-sifat Mekanis Baja Struktural

B. Sifat Kimia Ketahanan korosi Baja unggul ditinjau dari segi kemampuannya menerima beban, tetapi ketika

dibiarkan tanpa perawatan khusus dilingkungan terbuka, terlihat lemahnya. Baja yang unsur utamanya besi mengalami korosi, yaitu suatu proses elektrokimia. Jika itu terjadi, maka pada bagian besi yang bertindak sebagai anode akan terjadi oksidasi yang merusak dan menghasilkan karat besi Fe2O3.nH2O, zat padat
35

berwarna coklat kemerah-merahan. Volume baja berkurang karena menjadi karat tadi. Mengenai bagian besi yang bertindak sebagai anode dan bagian mana yang bertindak sebagai katode tergantung pada banyak faktor, misalnya zat pengotor, atau adanya perbedaan rapatan logam itu, atau ada jenis logam lain yang bersinggungan. Kemungkinan terjadinya korosi pada baja merupakan kelemahan konstruksi baja dibanding kontruksi beton. Oleh sebab itu saat perencanaan faktor ini harus diantisipasi dengan baik. Korosi yang terjadi pada konstruksi baja adalah ibarat kanker, senyap tetapi akibatnya bisa sangat mematikan. Bahkan itu dapat terjadi dinegara maju sekalipun, yang mana sebenarnya telah banyak dilakukan penelitian tentang hal itu, tetapi ternyata bisa juga kecolongan.

C. Sifat Fisis Muai Susut akibat Perubahan Suhu Perilaku muai susut pada baja diakibatkan perubahan temperatur udara, material baja dapat memuai pada suhu panas dan susut pada suhu dingin. Walaupun baja bahan yang tidak dapat terbakar, tetapi bila terjadi kebakaran, temperatur tinggi yang bisa terjadi akan mereduksi kekuatan baja secaradrastis. Disamping itu baja juga penghantar panas yang baik, baja yang tidak dilengkapi dengan fire proofing dapat mengalirkan panas yang tinggi dari daerah yang terbakar kebagian lain dan dapat membakar elemen-elemen lain yang bersentuhan dengannya.

2. Perencanaan Umum Daniel.L.Schodek dalam buku Structures menjelaskan perencanaan umum struktur baja teridiri dari: A. Sistem sambungan dan perilaku khas struktur baja Perilaku struktur baja dibandingkan dengan struktur beton bertulang mempunyai perbedaan yang khas. Struktur beton bertulang cenderung menghasilkan konstruksi monolit, karena elemen-elemen strukturnya dapat dianggap menyatu, khususnya jika dilakukan pengecoran di tempat (cast in situ). Detail sambungan penulangan beton bertulang castin-situ bukan sesuatu yang istimewa, paling hanya memperhatikan kerapatan tulangan agar betonnya dapat mengisi sempurna. Karena sifatnya yang menerus umumnya menjadi struktur statis tak tentu. Kondisi berbeda terjadi di struktur baja, yang tersusun dari profilprofil baja buatan pabrik dengan ukuran-ukuran tertentu, sedangkan
36

sistem sambungannya harus disiapkan tersendiri. Masalahnya ada pada sistem sambungan tersebut, yang terdiri dari berbagai macam bentuk dan berbagai macam cara pemasangan, meskipun alat sambungnya sendiri hanya ada dua, yaitu sistem las dan sistem baut mutu tinggi. Secara teoritis, sistem las mampu menghasilkan sambungan monolit, tapi pelaksanaannya perlu kontrol mutu ketat, yang umumnya hanya dapat diberikan jika dikerjakan di bengkel fabrikasi, bukan di lapangan. Karena untuk itu akan digunakan sistem baut mutu tinggi. Jadi suatu perencanaan struktur yang baik adalah jika mampu menghasilkan modul-modul struktur yang disiapkan di bengkel fabrikasi dengan sistem sambungan las yang berkualitas, berukuran tertentu sesuai ketersediaan alat transportasi untuk mengangkutnya ke lapangan, dan akhirnya merangkaikan modul-modul tersebut menjadi struktur utuh sebenarnya dengan sistem sambungan baut mutu tinggi. Ukuran modulmodul struktur ditentukan oleh sistem transportasi dan juga kapasitas crane (alat angkat) di lapangan. Berbagai macam bentuk sambungan baja, umumnya ditentukan oleh cara pemasangannya yang ditentukan oleh kondisi lapangan. Pemakaian sistem baut mutu tinggi juga agar kualitas pelaksanaan sambungan antara prediksi (rencana) sama dengan fakta hasil di lapangan. Sistem sambungan dengan baut, meskipun baut mutu tinggi tidak mudah menghasilkan sambungan monolit. Berbagai macam bentuk sambungan akan memberikan perilaku mekanik yang berbeda pula, dan itu akan mempengaruhi perilaku struktur secara keseluruhan. Dalam perencanaan, pemilihan bentuk sambungan sangat penting, pada tahap itu harus sudah ada pemikiran atau kompromi antara kepentingan pelaksanaan, perilaku kinerja strukturnya dan biaya yang mungkin mengikutinya. Karena jika itu tidak mulai dipikirkan sejak perencanaan, maka dalam pelaksanaannya, ketika kontraktor sulit mengaplikasikannya maka bisa-bisa saja dilakukan perubahan sistem, meskipun mungkin dari segi biaya tidak ada perubahan tetapi perilaku sistem strukturnya berubah, dan itu memberikan resiko yang perlu diantisipasi.

Perilaku mekanik sistem sambungan terlihat jelas dari kurva momenrotasi pada Gambar 15 yang meninjau berbagai bentuk sambungan,
37

mulai [a] siku di badan ( web); [b] siku di sayap (flange); [c] siku di badan dan sayap; [d] end-plate; [e] las di sayap dan baut di badan.

Gambar 2.4. Perilaku M-I sambungan (sumber: AISC 1992)

Sambungan paling kaku, mampu menahan rotasi paling tinggi, adalah tipe [e] memakai las, sekaligus bukti bahwa sambungan monolit akan berkemampuan lebih baik. Sambungan tipe [a] kurang kaku. Jadi hanya untuk menahan geser saja, biasa dipilih karena sederhana, murah dan mudah pemasangannya. Sambungan momen tipe [d] dan [e] dipilih jika dikendaki sistem struktur, relatif lebih mahal dan ketat dalam hal pemasangannya. Sambungan momen tentu juga dapat menahan gaya geser. Pemilihan sistem sambungan menentukan kompleks tidak- nya konstruksi baja yang akan dibuat. Oleh karena itu perencana cenderung memilih sistem struktur statis tertentu yang sederhana, dan jika memerlukan suatu sistem penahan lateral khusus maka biasanya dibuat sistem terpisah, sehingga kalaupun terpaksa perlu dibuat suatu sistem struktur yang kompleks (rumit) maka jumlahnya bisa dilokalisir (minimalis).

38

3. Siistem Struktur Baja Tahan Gempa Sebagai engineer tentu masih ingat tentang kejadian gempa 26 Desember 2004 di Aceh pada 9.3 Skala Richter (SR) yang disertai tsunami, lalu gempa 27 Mei 2006 di Yogyakarta pada 5.9 SR, lalu gempa 30 September 2009 pada 7.6 SR di Padang. Itu kejadian di dalam negeri sedangkan di luar negeri tercatat gempa 15 Agustus 2007 di Peru, pada 7.9 SR. Sedangkan yang baru saja terjadi adalah gempa 22 Februari 2011 di Christchurch, Selandia Baru pada 6.5 SR, dan yang baru saja terjadi adalah gempa 11 Maret 2011 di Jepang pada 8.9 SR yang disertai tsunami. Gempa-gempa tersebut dan lokasinya ternyata dapat dijadikan bukti empiris bahwa apa yang dinamakan peta ring of fire adalah bukan sesuatu yang dapat disepelekan.

Gambar 2.5. Resikogempa pada wilayah Ringof Fire (sumber: http://www.rifkymedia.wordpress.com)

Karena Indonesia termasuk dalam wilayah peta Ring of Fire, berarti resiko gempa seperti itu memang akan sering terus terjadi, yang waktunya saja yang tidak dapat dipastikan. Sebagai profesional yang bertanggung jawab pada perencanaan bangunan agar kuat, kaku dan aman, maka mengetahui berbagai alternatif perencanaan bangunan tahan gempa merupakan suatu kewajiban. Baja secara alami mempunyai rasio kuat dibanding berat-volume yang tinggi, sehingga mampu menghasilkan bangunan yang relatif ringan. Ini merupakan faktor penting pada suatu bangunan tahan gempa. Selain material baja itu sendiri karakternya berkuatan tinggi, relatif kaku dan sangat daktail. Karakter yang
39

terakhir ini adalah syarat ideal untuk mengantisipasi beban tak terduga. Keunggulan lain konstruksi baja adalah mutunya relatif seragam dikarenakan produk pabrik. Karena itu pula ukuran dan bentuknya juga tertentu, terpisah dan baru disatukan di lapangan. Pada satu sisi konsep seperti itu suatu kelemahan atau sulit untuk menghasilkan konstruksi monolit, perlu detail sambungan yang baik. Tapi jika dapat diantisipasi ternyata dapat dibuat suatu detail sedemikian rupa sehingga bila terjadi kerusakan (akibat gempa) maka bagian itu saja yang diperbaiki. Itu sangat memungkinkan karena dari awal memang tidak monolit.

A. Perilaku sistem yang diharapkan Untuk pembebanan gravitasi (akibat berat sendiri, beban mati tambahan dan beban hidup), beban angin dan beban gempa sedang (gempa yang sering terjadi) maka diharapkan struktur dapat berperilaku elastis (beban hilang maka deformasi hilang). Tetapi pada gempa besar, yaitu suatu kondisi gempa sedemikian sehingga jika struktur didesain secara elastis akan sangat tidak praktis dan mahal maka diperbolehkan mengalami kondisi inelastis. Oleh karena itu dan juga karena tidak adanya jaminan bahwa gempa yang akan terjadi pasti selalu dibawah gempa rencana yang ditetapkan code, maka cara perencanaan struktur tahan gempa adalah didasarkan pada metodologi capacity design. Dengan cara tersebut struktur direncanakan sedemikian sehingga bila terjadi kondisi inelastis hanya terjadi pada tempat yang ditentukan yang memang telah terencana. Kondisi inelastis yang terjadi juga terkontrol, sebagai tempat dissipasi energi. Sedangkan bagian struktur lainnya tetap berperilaku elastis. Jadi cara kerjanya seperti alat sekring (fuse) pada peralatan listrik saat menerima overload. Adanya bagian yang terpisah-pisah, ada yang bekerja elastis dan ada yang lain inelastis dapat dengan mudah diterapkan pada konstruksi baja yang memang dari awalnya bersifat modul atau segmen terpisah yang tidak monolit. Bandingkan dengan konstruksi beton yang secara alami bersifat monolit (untuk beton cast-in-situ). Selanjutnya bagian mana dari sistem struktur tahan gempa yang akan bekerja seperti fuse dan bagian mana yang tidak, disitulah yang menjadi variasinya. Struktur Special Moment Frames misalnya, yang akan
40

berfungsi sebagai fuse, tempat dissipasi energi gempa, adalah sendi plastis yang terbentuk di balok. Untuk sistem struktur yang lain, yang berfungsi sebagai fuse, bisa berbentuk lain (AISC 2005b, Geschwinder 2008). Untuk itu akan ditinjau satu persatu.

B. Sistem portal (Moment-Frame Systems) a. Special Moment Frames (SMF) Ini adalah jenis rangka yang didesain untuk bekerja secara inelastis penuh. Oleh karena itu pada bagian yang akan mengalami sendiplastis perlu didesain secara khusus. Cocok dipakai untuk perencanaan gedung tinggi yang masih memungkinkan dengan sistem frame. Struktur rangka harus berperilaku strong-colum-weak-beam agar tidak terjadi sendi plastis di kolom yang dapat menyebabkan story mechanisms.

(a)
(sumber: Hamburger et.al. 2009)

(b)

Gambar 2.6. (a)Strong column-weak beam,(b) Story mechanism

Jenis sambungan kolom-balok yang akan dipakai rangka SMF harus didukung data empiris hasil uji laboratorium, untuk membuktikan bahwa jenis sambungan tersebut mempunyai kemampuan daktilitas yang mencukupi, yaitu mampu menahan perputaran sudut interstorydrift minimum sebesar 0.04 radian (Section 9.2a AISC 2005b). Beberapa jenis sambungan yang telah dilakukan pengujian adalah sebagai berikut.

41

Gambar 2.7. Jenis Sambungan (sumber: Hamburger et.al. 2009)

Kecuali dua jenis sambungan yang ditampilkan pada gambar di atas masih ada beberapa lagi yang dapat dijumpai. Adanya variasi jenis sambungan umumnya berkaitan dengan metode pelaksanaan, misal sambungan jenis Reduced Beam memerlukan pekerjaan las di lapangan. Persyaratan tersebut tentu terkait dengan harus

disediakannya s.d.m yang kompeten disertai pengawasan ketat. Hal berbeda jika digunakan jenis Extended End-Plate yang cukup dengan pemasangan baut mutu tinggi. Hanya saja untuk jenis sambungan itu memerlukan tingkat presisi pekerjaan fabrikasi yang tinggi, jika didukung mesin CNC tentu bukan masalah.

b. Intermediate Moment Frames (IMF) Jenis rangka ini mirip SMF yaitu mampu berperilaku inelastis tetapi terbatas. Cocok dipakai untuk sistem struktur dengan gempa yang relatif sedang, misal bangunan bertingkat rendah. Sistem sambungan
42

kolom-balok mirip SMF hanya saja tingkat daktilitasnya terbatas, yaitu perputaran sudut interstory-drift minimum 0.02 radian (Section 10.2a AISC 2005b).

c. Ordinary Moment Frames (OMF) Ini adalah jenis rangka yang didesain untuk bekerja secara elastis saja. Oleh karena itu hanya cocok digunakan untuk sistem struktur

dengan beban gravitasi yang dominan, misalnya bangunan tidak bertingkat yang memiliki bentang panjang. Sistem sambungan balokkolom yang digunakan dapat berupa sambungan momen penuh atau full restrained (FR), juga semi rigid atau partially restrained (PR).

C. Sistem rangka batang silang (Braced-Frame Systems) a. Special Concentrically Braced Frames (SCBF) RangkayangmenganutSCBFdikonfigurasisedemikiansehinggabracingb ekerjasebagaifusemelaluiaksilelehtarikatautekuktekanbatangdiagonalk etikaterjadigempabesar.

Gambar 2.8. Rangka Special Concentrically Braced Frames(SCBF) (sumber: A. Whittaker)

b. OrdinaryConcentricallyBracedFrames(OCBF) Bekerja seperti sistem SCBF tetapi tidak bisa mengandalkan aksi inelastik saat gempa besar. Jadi sistem ini hanya cocok digunakan pada sistem struktur yang didominasi beban gravitasi.

43

c. EccentricallyBracedFramed(EBF) Cara kerja rangka EBF mirip dengan SCBF hanya saja fuse atau LINK diharapkan bekerja secara inelastik memanfaatkan adanya leleh geser atau leleh lentur atau kombinasi keduanya.

Gambar 2.9. Rangka Eccentrically Braced Framed(EBF) (sumber: A. Whittaker)

D. Sistem Lainnya a. Special Truss Moment Frames (STMF) STMF adalah sistem struktur dengan rangka batang (truss diagonal) atau juga Vierendeel sebagai elemen horizontalnya. Saat gempa besar ada bagian elemen horizontal secara khusus dapat mengalami kondisi inelastis, yang bekerja sebagai fuse (tempat dissipasi energi).

Gambar 2.10. Special Truss Moment Frames (STMF) (sumber: Basha and Goel, 1996)

b. Buckling-RestrainedBracedFrames(BRBF) BRBF sejenis Concentrically Braced Frames tetapi bracing-nya


44

berupa elemen khusus, yang mampu berperilaku inelastis baik terhadap tarik maupun tekan. Untuk mengantisipasi tekuk maka elemen khusus tersebut terdiri dari batang terbungkus suatu elemen penutup yang mencegah terjadinya tekuk, sehingga ketika ada gaya tekan cenderung mengalami leleh saja.

Gambar 2.11. Buckling-Restrained Braced Frames (BRBF) (sumber: Sabelli and Lopez, 2004)

c. Special Plate Shear Walls (SPSW) Ini berbentuk struktur rangka dengan dinding pengisi berupa pelat baja di dalamnya, yang akan bekerja sebagai fuse dengan mekanisme leleh pelat dan tekuk (tension field action).

Gambar 2.12. Special Plate Shear Walls(SPSW) (sumber: Seilie and Hooper, 2005)

45

4. Pelaksanaan Sistem Struktur Bangunan Baja A. Proses Transfer Perencana (Umum) Kontraktor (Spesialis) Tahapan berikutnya setelah perencanaan selesai adalah pelaksanaan konstruksi itu sendiri. Struktur baja belum mendominasi pemakaiannya di Indonesia sehingga konsultan perencana umumnya bukan spesialis baja saja, tetapi umum (tergantung proyek). Sedangkan di sisi lain, kontraktor baja umumnya spesialis, karena mengerjakan pekerjaan baja perlu investasi lebih, seperti misalnya peralatan khusus di bengkel kerja juga kompetensi s.d.m-nya. Hal seperti itu kadang dapat menimbulkan masalah, contohnya tentang ketersediaan profil baja. Konsultan

menghitung berdasarkan tabel baja umum, sedangkan kontraktor berdasarkan ketersediaan stock pasaran. Masalahnya adalah jika ternyata profil yang dipilih perencana ternyata tidak ada di pasaran, atau kalaupun ada harus menunggu impor terlebih dahulu, yang tentunya dapat menghambat proyek. Sehingga jika diputuskan melakukan pergantian profil, maka bisa-bisa semua detail yang telah direncanakan dapat berubah. Biaya juga bisa berubah juga. Hal seperti ini jika tidak diperhatikan dapat menghasilkan penundaan. Proyek bangunan baja yang katanya cepat ternyata tidak terbukti. Itu bisa mengecewakan dan akhirnya berpindah ke material lain (beton). Jika sering terjadi, orang tidak perlu berpikir dulu untuk memakai struktur baja tapi langsung saja memilih struktur beton.

B. Fabrikasi Agar dapat dilakukan proses fabrikasi maka gambar desain (designdrawing) dari perencana diuraikan lagi menjadi gambar-gambar detail untuk fabrikasi yang disebut gambar kerja (shop-drawing). Prosesnya sekarang dipermudah dengan adanya program canggih, seperti Tekla (www.tekla.com). Kecuali shop-drawaing, dengan memakai program tersebut dengan data yang sama dapat langsung dihasilkan angka estimasi biaya, juga data ke mesin CNC untuk proses fabrikasi yang presisi. Tentu saja agar bisa digunakan secara maksimal harus ditunjang hardware yang mendukung.

46

Gambar 2.13. Fabrikasi (sumber : http://acip-inc.com)

Suasana bengkel kerja seperti pabrik pada umumnya, jadi sekali proyek baja seterusnya juga proyek baja, karena kalau tidak maka investasi jadi mubazir. Dalam bengkel kerja minimal tersedia alat angkat (crane), untuk bengkel modern akan dilengkapi mesin CNC, baik untuk memotong atau melubangi profil / pelat baja yang dikontrol komputer sehingga dijamin tingkat presisinya tinggi. Ingat presisi lubang baut adalah dalam orde 1/16 atau 1.5 mm.

Salah satu cara sederhana bagi pemilik proyek untuk mendapatkan keyakinan apakah proyek konstruksi baja miliknya akan berjalan lancar adalah dengan mengunjungi bengkel fabrikasi milik kontraktornya. Jadi jangan terpaku pada harga tender yang murah saja atau portofolio perusahaan yang tercetak rapi dan berwarna. Cara berpikir seperti inilah yang menghasilkan mengapa ada kontraktor spesialis baja, dan kalaupun ada kontraktor umum yang menerima pekerjaan baja maka umumnya akan diberikan kepada subkontraktor spesialis baja. Kadang- kadang dapat dipahami juga bunyi pepatah bisa karena biasa. Itulah si spesialis.

Untuk suatu konstruksi yang diragukan pemasangannya di lapangan, maka dapat juga setelah selesai fabrikasi dilakukan proses pra-perakitan sebelum dikirim ke lapangan. Biasanya ini diperlukan untuk modulmodul berulang, misalnya rangka baja standar, atau menara listrik
47

tegangan tinggi. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa tidak ada permasalahan nanti saat perakitannya di lapangan. Jadi sebaiknya dicoba dan dipastikan terlebih dahulu.

C. Transportasi Jika sudah tak ada keraguan bahwa modul konstruksi baja yang dibuat pada proses fabrikasi telah selesai secara keseluruhan, maka tahapan selanjutnya adalah mengangkutnya ke proyek lapangan. Tentu saja alat angkut yang digunakan tergantung dari jenis dan lokasi proyeknya. Jika digunakan truk tronton di jalan raya maka umumnya diambil ketetapan praktis bahwa panjang modul yang diangkut tidak lebih dari 15 meter, pada kondisi khusus tentu bisa lebih sedikit. Jika di laut tentu saja dibutuhkan kapal yang dapat menjangkau lokasi proyek, sebagaimana terlihat pada proyek Jembatan Suramadu belum lama ini (2005-2009).

D. Erection Proses erection adalah proses perakitan modul-modul struktur untuk disambung satu dengan yang lain membentuk kesatuan struktur sesuai rencana. Prosesnya sendiri sangat tergantung kondisi lapangan dimana proyek tersebut dilaksanakan. Oleh karena karakter lapangan antara proyek bangunan gedung dan jembatan berbeda, maka strategi erectionnya juga berbeda.

Bangunan gedung atau industri umumnya terletak pada bidang tanah yang telah diolah rapi, relatif datar, dan karena direncanakan untuk tempat hunian maka lokasinya tentu terjangkau. Jadi akses bagi pekerja, alat dan sebagainya ke proyek bangunan gedung mestinya tidak ada masalah, sehingga tidak ada hal khusus dan dianggap biasa. Oleh sebab itu strategi erection umumnya akan diserahkan kepada kontraktor untuk memilihnya yang paling ekonomis.

Karena alasan itu, maka para perencana proyek baja untuk gedung tidak terlalu memikirkan secara khusus strategi erection-nya. Mereka hanya berkonsentrasi pada perencanaan struktur pada konfigurasi final, sedangkan konfigurasi pada tahap pelaksanaannya tidak dipikirkan.
48

Kebiasaan ini kadang membuat kontraktor melakukan modifikasi detail dengan alasan agar sesuai dengan peralatan yang mereka punyai. Oleh karena itu, untuk sistem struktur yang dianggap khusus, yang akan terpengaruh gaya-gaya internalnya oleh tahapan pelaksanaan maka perlu perhatian khusus. Kasus yang dimaksud sudah ditinjau di bab 5.6 dimana lokasi penempatan sambungan yang dirubah akan menghasilkan gaya internal yang berubah pula, yang akibatnya ada beberapa elemen struktur menjadi over-stress dan dapat berbahaya.

Kalaupun tidak berubah dari rencana awal, tetapi karena adanya kebebasan kontraktor untuk memilih metoda pelaksanaan kadang ada beberapa hal yang tidak diperhatikan dan beresiko. Seperti tentang K3 bagi pekerjanya yang kadang tidak mencukupi, yang penting untung. Untuk mendapatkan gambaran itu ada baiknya dilihat perbandingan kondisi kerja pada saat erection yang satu proyeknya berlokasi di Jabotabek (hasil kerja praktek mahasiswa UPH) dan yang satunya lagi dari luar negeri (internet). Perhatikan dan bandingkan antara keduanya kelengkapan K3 yang dipakai, seperti sabuk, helm dan sepatu penyelamatnya.

Gambar 2.14. Erection(sumber: Wiryanto Dewobroto,2011)

Jika masalah K3 saja yang menyangkut nyawa pekerja diabaikan, maka bisa saja hal-hal lain yang menyangkut stabilitas elemen baja yang dirakit juga terabaikan. Hasilnya malapetaka tidak hanya bagi pekerjanya tetapi juga bagi kelangsungan proyek konstruksi baja tersebut. Ini yang harus diperhatikan pada pelaksanaan erection di bangunan gedung.

49

2.2.4

Pekerjaan Beton Tata cara pelaksanaan struktur beton untuk bangunan gedung mencakup hal-

hal yang berkaitan dengan ketentuan dan persyaratan yang meliputi struktur, bahan, keawetan, kualitas, pencampuran, pengecoran, pencetakan, sampai pada tahap pelindungan dan pelaksanaan. Adapun hal-hal yang berkaitan dengan persyaratan bahan secara lengkap tercantum dalam tulangan, dan bahan tambahan), sampai pada tahap penyimpanan. Adapun prinsip dasar yang harus diperhatikan dalam membangun gedung PIP2B dengan ketinggian maksimal 2 lantai adalah sebagai berikut: 1. Pemilihan dan Penggunaan Bahan Air Air berfungsi sebagai pencampur bahan-bahan beton. Air yang telah bercampur dengan semen akan mengalami persenyawaan yang berfungsi sebagai perekat antar senyawa. Berikut ini adalah persyaratan yang harus diperhatikan dalam pemilihan penggunaan air pada campuran beton menurut SNI 03-3449-2002 : 1) Air yang digunakan pada campuran beton harus bersih dan bebas dari bahan-bahan merusak yang mengandung oli, asam, alkali, garam, bahan organik, atau bahan-bahan lainnya yang merugikan terhadap beton atau tulangan. 2) Air pencampur yang digunakan pada beton prategang atau pada beton yang di dalamnya tertanam logam aluminium,

termasuk air bebas yang terkandung dalam agregat, tidak boleh mengandung ion klorida dalam jumlah yang membahayakan. 3) Air yang tidak dapat diminum tidak boleh digunakan pada beton, kecuali ketentuan berikut terpenuhi: Pemilihan proporsi campuran beton harus didasarkan pada cam- puran beton yang menggunakan air dari sumber yang sama. Hasil pengujian pada umur 7 dan 28 hari pada kubus uji morta yang dibuat dari adukan dengan air yang tidak dapat diminum ha- rus mempunyai kekuatan sekurang-kurangnya sama dengan 90% dari kekuatan benda uji yang dibuat dengan air yang dapat dimi- num. Perbandingan uji kekuatan tersebut harus dilakukan pada adukan serupa, terkecuali pada air pencampur, yang
50

dibuat dan diuji sesuai dengan Metode uji kuat tekan untuk mortar semen hi- drolis (Menggunakan spesimen kubus dengan ukuran sisi 50 mm) (ASTM C 109 ). Baja tulangan Persyaratan baja tulangan yang akan digunakan adalah sebagai berikut: Baja tulangan harus bebas dari lipatan, retakan, karat, sisik, serpihan, dan lapisan-lapisan yang dapat mengurangi daya lekat. Untuk tulangan utama (tarik/tekan lentur)harus

digunakan baja tulangan doform (BJTD), dengan jarak antara dua sirip melintang tidak boleh lebih dari 70% diameter nominalnya, dan tinggi siripnya tidak boleh kurang dari 5% diameter nominalnya. Tulangan dengan 12mm dipakai BJTP 24 (polos), dan untuk tulangan dengan > 16mm memakai BJTD (deform) bentuk ulir. Kualitas dan diameter nominal baja tulangan yang digunakan harus dibuktikan dengan sertifikat pengujian laboratorium, yang prinsipnya nilai kuat-leleh dan berat per meter panjang bahan tulangan yang dimaksud.

2. Pekerjaan Kolom Proses pekerjaan kolom melalui beberapa tahap, dimulai dari penyetelan tulangan Pada sampai pada tahap pengecoran dan finishing.

tahap penyetelan tulangan, tulangan yang akan dipasang disesuaikan

dengan jenis tulangan berdasarkan RKS dan gambar kerja yang ada, baik itu jenis dimensi dan jumlah tulangannya. Hal yang diperhatikan dalam proses penulangan kolom antara lain : Pembuatan begel diperhitungkan selimut beton (beton decking) 2,5 cm. Pemasangan begel harus siku dengan tulangan pokok, diikat bendrat dengan kuat. Jarak tulangan begel yang diikat dengan tulangan kolom, 10 cm pada bagian tumpuan sepanjang L, dan sisanya jarak begel 15 cm. Penempatan kait begel selang-seling, tidak boleh satu
51

sisi/segaris. Tulangan pokok jumlah, posisi, dan diameternya sesuai dengan gambar. Kedudukan tulangan harus vertikal, sambunganya tidak boleh satu tempat (disalang-seling). Tulangan pokok satu dengan lainnya harus berjarak minimal sama dengan diameternya. Pada ujung tulangan harus diberi kait 90. Setiap pemasangan besi kolom harus diakhiri dengan pemasangan beton tahu sebelum di bekisting. Tulangan harus terselimuti beton secara simetris dengan tebal 3 cm.

Gambar 2.15. Detail Kolom (sumber: Perencanaan Pusat Informasi Pengembangan Permukiman dan Bangunan,PIP2B)

3. Pekerjaan Balok Pekerjaan balok dilakukan apabila pekerjaan penulangan kolom sudah selesai dilakukan, yaitu dimulai dari tahap penyetelan tulangan sampai pada tahap pengecoran dan perawatan. Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pekerjaan penulangan balok adalah sebagai berikut : Pada pembuatan begel; memperhitungkan selimut beton decking 2,5 cm.
52

Pemasangan begel siku-siku terhadap tulangan pokok/vertikal diikat dengan bendrat pada tulangan pokok. Jarak tulangan begel yang dekat tumpuan 10 cm sejauh L, yang ditengah berjarak 15 cm. Penempatan kawat begel selang-seling tidak boleh satu sisi. Tulangan pokok; diameter, jumlah, dan posisi sesuai dengan gambar. Sambungan tidak boleh satu tempat, kedudukannya harus lurus horisontal. Jarak tulangan pokok baris kesatu denga kedua dibuat sebesar diameternya. Antar tulangan tidak boleh bersinggunagn, harus diberi jarak minimum=diameter tulangannya. Pada ujungnya harus diberi kait 45-90. Setiap pemasangan tulangan segera diberi tahu beton

Gambar 2.16. Detail Balok (sumber: Perencanaan Pusat Informasi Pengembangan Permukiman dan Bangunan,PIP2B)

4. Pekerjaan Pelat Lantai Pekerjaan pelat lantai melalui beberapa tahapan yaitu : Pengurugan pasir Urugan berupa berupa pasir dan batu dengan ketebalan 10 cm. Pembuatan lantai kerja

Bahan pembuatan lantai kerja berupa semen, pasir, dan kerikil dengan perbandingan 1 : 3 : 5. Pembuatan lantai kerja dilakukan selama 3 hari. Coating Pekerjaan waterproofing Pemasangan kawat mesh
53

Screed Pemasangan bekisting Penulangan Penulangan lantai ada 2 cara, yaitu secara manual dan dengan

menggunakan BRC M 8 berukuran 510 cm x 210 m. Sebelum dipasang BRC terlebih dahulu dibersihkan dari karat. Pada pemasangannya BRC bertumpu pada beton decking setebal 7 cm. Beton decking tebuat dari campuran semen dan pasir dengan perbandingan 1 : 3, berfungsi untuk mengatur ketebalan pengecoran. Antara BRC satu dengan lainnya diikat dengan bindraat dan saling overlap 1 kotak. Penulangan lantai dilakukan dengan dua arah, pada pelat

karena 10/4=25<4

berdasarkan persyaratan ly/lx<lx.

Hal-hal

yang

perlu diperhatikan dalam pekerjaan penulangan

pelat lantai adalah sebagai berikut : Diameter tulangan polos 10 mm, jarak antar tulangan 20 cm as ke as. Selimut beton decking 1,5 cm dipasang 5 buah tiap m. Jarak sisi luar atas tulangan tumpuan dengan telasaran papan triplek sebesar 10,5 cm (jarak tulangan atas dan bawah 9 cm). Setiap persilangan tulangan pokok diikat dengan tulangan balok dengan kawat bendrat. Tulangan pelat tidak boleh diikat dengan tulangan balok. Pada daerah tumpuan diberi kursi/kuda-kuda setiap jarak 50 cm Sebelum pengecoran semua sparing pipa listrik (lampu, AC, stop kontak, akses untuk LCD), stek penggantung plafon, air bersih, air kotor, harus sudah terpasang semua. Pemasangan shear connector Pengecoran Perawatan

54

2.3

Standar dan Peraturan Standar mutu

Standar perencanaan serta pengendalian mengenai kualitas adalah bersifat mendasar baik untuk tahap desain maupun untuk tahap konstruksi proyek. Mengenai aspek ini pada suatu proyek, disamping berhubungan erat dengan biaya, rencana, pengadaan dan rekayasa nilai, secara tersendiri memang sudah selayaknya bila mendapatkan suatu perhatian yang khusus. Jaminan kualitas mencakup telaah ekonomi untuk memilih tipe material dan metoda yang dimasukkan dalam desain, dengan memastikan bahwa desain sesuai dengan kategori dan peraturan bangunan yang berlaku dan mengendalikan

konstruksi proyek itu untuk memastikan bahwa pekerjaan itu telah dilaksanakan sesuai dengan standar yang telah dispesifikasikan dalam dokumen kontrak.

Standar pelaksanaan

Perencanaan, penjadwalan dan pengendalian fungsi, operasi dan sumber daya dari suatu proyek merupakan tugas yang mengandung penuh tantangan yang akan dihadapi oleh manajer konstruksi professional. Pada dasarnya, pertanggungjawaban ini melibatkan upaya pengkoordinasian antara desain dengan konstruksi untuk

menghasilkan rencana dan spesifikasi yang perlu untuk merakit hal itu menurut paketpaket yang diakui dan sesuai dengan kekhususan subkontaktor serta mengadakan kontrak dengan organisasi konstruksi yang paling potensial untuk melaksanakan pekerjaan secara efisien dan ekonomis berdampingan dengan kontraktor lainnya di tempat proyek. Pada tahap konstruksi, manajer konstruksi professional mengerjakan perencanaan penjadwalan dan pengendalian yang diperlukan secara menyeluruh, untuk mentahapkan operasi dengan setepat-tepatnya dan mengalokasikan sumber daya yang terlibat secara efisien.

2.3.1

Standar Slump Test Mengacu pada SNI1972-2008 (Standar Nasional Indonesia),Mengenai Cara Uji

Slump Beton - ICS 91.100.30. Cara uji ini meliputi penentuan nilai slump beton, baik di laboratorium maupun dilapangan. Nilai-nilai yang tertera dinyatakan dalam satuan internasional (SI) dan ligunakan sebagai standar. Cara uji ini dapat diterapkan pada beton plastis yang memiliki ukuran maksimum agregat kasar hingga 37,5 mm (1 in.). Bila ukuran agregat kasar lebih besar dari 37,5 mm (1 in.), metode pengujian dapat diterapkan bila digunakan dalam fraksi yang lolos saringan 37,5mm (1 in.), dengan agregat yang ukurannya lebih besar dibuang/disingkirkan sesuaidengan Bagian
55

Additional Procedures for Large Maximum Size Aggregate Concrete dalam AASHTO T 141. Cara uji ini tidak dapat diterapkan pada beton non-plastis dan beton nonkohesifBeton dengan nilai slump < 15 mm mungkin tidak cukup plastis dan beton yang slumpnya > 230 mm mungkin tidak cukup kohesif untuk pengujian ini. Oleh karena itu harus ada perhatian yang seksama dalam menginterpertasikan hasil pengujianbeton segaradukan beton yang bersifat plastis yang terdiri dari agegat halus, agregat kasar, semen,dan air, dengan atau tanpa bahan tambah atau bahan pengisi slump beton penurunan ketinggian pada pusat permukaan atas beton yang diukur segera setelah cetakan uji slump diangkat Rangkuman dari cara uji. Satu contoh campuran beton segar dimasukkan ke dalam sebuah cetakan yang memilikibentuk kerucut terpancung dan dipadatkan dengan batangpenusuk. Cetakan diangkat dan beton dibiarkan sampai terjadi penurunan pada permukaan bagian atas beton. Jarak antara posisi permukaan semula dan posisi setelah penurunan pada pusat permukaan atas beton diukur dan dilaporkan sebagai nilai slump beton. Alat uji harus berupa sebuah cetakan yang terbuat dari bahan logam yang tidak lengket dan tidak bereaksi dengan pasta semen. Ketebalan logam tersebut tidak boleh lebih kecil dari 1,5mm dan bila dibentuk dengan proses pemutaran (spinning), maka tidak boleh ada titik dalam cetakan yang ketebalannya lebih kecil dari 1,15 mm.

Gambar 2.17. Perangkat Slump Test

Cetakan harus berbentuk kerucut terpancung dengan diameter dasar 203 mm, diameter atas 102 mm, tinggi 305 mm. Permukaan dasar dan permukaan atas kerucut harus terbuka dansejajar satu dengan yang lain serta tegak lurus terhadap sumbu kerucut. Batas toleransi untuk masing-masing diameter dan tinggi kerucut harus dalam rentang 3,2 mm dari ukuran yang telah ditetapkan. Cetakan harus dilengkapi dengan
56

bagian injakan kaki dan untuk pegangan seperti ditunjukkan dalam Gambar 1. Bagian dalam dari cetakan relatif harus licin dan halus, bebas dari lekukan, deformasi atau mortar yang melekat. Cetakan harus dipasang secara kokoh di atas pelat dasar yang tidak menyerap air. Pelat dasar juga harus cukup luas agar dapat menampung adukan beton setelah mengalami slump.Catat nilai slump contoh uji dalam satuan milimeter hingga ketelitian 5 mm terdekat. Nilai Slump = Tinggi alat slump tinggi beton setelah terjadi penurunan

2.3.2

Standar Mutu Beton Bertulang

Mutu tinggi (fc'35 fc'65 MPa setara K400 K800 kg/cm2) Umumnya digunakan untuk beton prategang seperti tiang pancang beton prategang, gelagar beton prategang, pelat beton prategang dan sejenisnya

Mutu sedang (fc'20 fc'35 MPa setara K250 K400 ( kg/cm2 ) Umumnya digunakan untuk beton bertulang seperti pelat lantai jembatan, gelagar beton bertulang, diafragma, kerb beton pracetak, gorong-gorong beton bertulang, bangunan bawah jembatan.

Mutu rendah (fc'15 fc'20 MPa setara K175 K250 kg/cm2) Umumya digunakan untuk struktur beton tanpa tulangan seperti beton siklop, trotoar dan pasangan batu kosong yang diisi adukan, pasangan batu.

Mutu rendah(fc'10 fc'15 MPa setara K125 K175 kg/cm2) Digunakan sebagai lantai kerja, penimbunan kembali dengan beton.

A. Tata Cara Pengadukan dan Pengecoran Beton (Berdasarkan SNI 03-3976-1995) Persiapan: Sebelum pengecoran beton dilaksanakan, harus dilakukan pekerjaan persiapan yang mencakup hal berikut : 1) Semua ruang yang akan diisi adukan beton harus bebas dari kotoran;

57

2) Semua kotoran, serpihan beton dan material lain yang menempel pada permukaanbeton yang telah mengeras harus dibuang sebelum beton yang baru dituangkan padapermukaan beton yang telah mengeras tersebut; 3) Bidang-bidang beton lama yang akan berhubungan dengan beton baru, harusdikasarkan dan dibasahi terlebih dahulu sebelum beton baru dicorkan; 4) Pasangan dinding bata yang akan berhubungan dengan beton baru, harus dibasahidengan air sampai jenuh; 5) Untuk memudahkan pembukaan acuan, permukaan dalam dari acuan boleh dilapisidengan bahan khusus, misalnya lapisan tipis minyak mineral, lapisan bahan kimia,lembaran plastik, atau bahan lain yang disetujui oleh pengawas bangunan; 6) Tulangan harus dalam keadaan bersih dan bebas dari segala lapisan penutup yangdapat merusak beton atau mengurangi lekatan antara beton dan tulangan; 7) Air yang terdapat pada semua ruang yang akan diisi adukan beton harus dibuang,kecuali apabila pengecoran tremie atau bila diijinkan oleh pengawas bangunan.

Penakaran: Penakaran bahan yang akan digunakan harus berdasarkan perbandingan campuran yangdirencanakan, dan memenuhi ketentuan sebagai berikut : 1) Untuk beton dengan fc lebih besar atau sama dengan 20 MPa, proporsi campuran harus didasarkan pada teknik penakaran berat 2) Untuk beton dengan nilai fc lebih kecil dari 20 MPa, pelaksanaannya bolehmenggunakan teknik penakaran volume. Teknik penakaran volume ini harusberdasarkan pada perhitungan proporsi campuran dalam berat yang dikonversikan ke dalam volume melalui perhitungan berat satuan volume dari masing-masing bahan. Pengadukan: Pengadukan beton di lapangan harus memenuhi ketentuan berikut : 1) Beton harus diaduk sedemikian hingga tercapai penyebaran bahan yang merata dansemua hasil adukannya harus dikeluarkan sebelum mesin pengaduk diisi kembali;

58

2) Pengadukan harus dilakukan tidak kurang dari 11/2 menit untuk setiap lebih kecil atausama dengan 1 m3 adukan. Waktu pengadukan harus ditambah menit untuk setiappenambahan kapasitas 1 m3 adukan; 3) Pengadukan harus dilanjutkan minimal 11/2 menit setelah semua bahan dimasukkan kedalam mesin pengaduk (atau sesuai dengan spesifikasi alat pengaduk); 4) Selama pengadukan berlangsung, kekentalan adukan beton harus diawasi terusmenerus dengan jalan memeriksa slump pada setiap campuran beton yang baru; 5) Kekentalan beton harus disesuaikan dengan jarak pengangkutan; 6) Bila produksi beton dilakukan oleh perusahaan beton siap pakai, maka keseragamanpengadukan harus mengikuti ketentuan yang berlaku; 7) Perekaman data yang rinci harus dilakukan terhadap : (1) Waktu dan tanggal pengadukan dan pengecoran; (2) Proporsi bahan yang digunakan; (3) Jumlah batch-adukan yang dihasilkan; (4) Lokasi pengecoran akhir pada struktur. Pengangkutan: Pengangkutan harus memenuhi ketentuan berikut : 1) Pengangkutan beton dari tempat pengadukan hingga ke tempat penyimpanan akhirsebelum di cor, harus sedemikian hingga dapat mencegah terjadinya segregasi ataukehilangan bahan; 2) Pengangkutan harus dilakukan sedemikian hingga tidak mengakibatkan perubahan sifatbeton yang telah direncanakan, yaitu perbandingan air semen, slump, dan keseragamanadukan; 3) Pengangkutan harus berlangsung dalam waktu tidakmelebihi dari 30 menit. Bilapengangkutan dilakukan dengan truk pengangkut beton waktu

pengangkutan tidak bolehlebih dari 11/2 jam. Apabila diperlukan jangka waktu yang lebih panjang lagi, maka harusdipakai bahan penghambat pengikatan. Pengecoran dan Pemadatan: Pengecoran dan pemadatan beton harus mengikuti ketentuan berikut :

59

1) Beton yang akan dicorkan harus pada posisi sedekat mungkin dengan acuan untukmencegah terjadinya segregasi yang disebabkan pemuatan kembali atau dapat mengisidengan mudah ke seluruh acuan; 2) Tingkat kecepatan pengecoran beton harus diatur agar beton selalu dalam keadaanplastis dan dapat mengisi dengan mudah ke dalam sela-sela diantara tulangan; 3) Beton yang telah mengeras sebagian atau yang seluruhnya tidak boleh dipergunakanuntuk pengecoran; 4) Beton yang telah terkotori oleh bahan lain tidak boleh dituangkan ke dalam struktur; 5) Pengecoran beton harus dilaksanakan secara terus menerus tanpa berhenti hinggaselesainya pengecoran suatu panel atau penampang yang dibentuk oleh batas-bataselemennya atau batas penghentian pengecoran yang ditentukan untuk siar pelaksanaan; 6) Beton yang dicorkan harus dipadatkan secara sempurna dengan alat yang tepat agardapat mengisi sepenuhnya daerah sekitar tulangan, alat konstruksi dan alat instalasiyang akan tertanam dalam beton dan daerah sudut acuan; 7) Dalam hal pemadatan beton dilakukan dengan alat penggetar: a. Lama penggetaran untuk setiap titik harus dilakukan sekurang-kurangnya 5 detik,maksimal 15 detik; b. Batang penggetar tidak boleh mengenai cetakan atau bagian beton yang sudahmengeras dan tidka boleh dipasang lebih dekat 100 mm dari cetakan atau daribeton yang sudah mengeras serta diusahakan agar tulangan tidak terkena olehbatang penggetar; c. Lapisan yang digetarkan tidak boleh lebih tebal dari panjang batang penggetar dantidak boleh lebih ari 500 mm. Untuk bagian konstruksi yang sangat tebal harusdilakukan lapis demi lapis. 8) Dalam hal pengecoran yang menggunakan sistem cetakan/acuan yang digeser ke ataspermukaan atas besi acuan harus terisi rata; 9) Bila diperlukan adanya siar pelaksanaan, siar tersebut harus dibaut sesuai denganketentuan yang berlaku. Perawatan: Perawatan beton di lapangan harus memenuhi ketentuan berikut :

60

1) Beton harus dipertahankan dalam kondisi lembab selama paling sedikit 7 hari setelahpengecoran; 2) Beton berkekuatan awal tinggi harus dipertahankan dalam kondisi lembab selama palingsedikit 3 hari pertama; 3) Bila diperlukan uji kuat tambahan harus diikuti ketentuan berikut : Untuk memeriksa tingkat pelaksanaan perawatan dan perlindungan dari betondalam struktur di lapangan, pengawas dapat meminta agar dilakukan uji tekan atasbenda uji yang dirawat di lapangan; Silinder yang dirawat di lapangan harus dirawat sesuai dengan kondisi di lapanganberdasarkan SK SNI M-62-1990-03 tentang Metode Pembuatan dan PerawatanBenda Uji Beton di Laboratorium menurut ketentuan yang berlaku; Benda uji silinder yang dirawat di lapangan harus dicetak pada saat yang bersamaan dan diambil dari contoh yang sama dengan benda uji silinder yang akandirawat di laboratorium; Cara untuk melindungi dan merawat beton harus ditingkatkan bila kekuatan darisilinder yang dirawat di lapangan pada umur uji yang telah ditetapkan kurang dari8,5% dari kekuatan pasangan silinder yang dirawat di laboratorium untuk penentuankekuatan fc.

61

BAB 3.
Tahap

TAHAP PELAKSANAAN KONSTRUKSI


pelaksanaan konstruksi adalah seluruh kegiatan pelaksanaan

pembangunan secara fisik, meliputi pekerjaan struktural hingga arsitektural. Kualitas dan mutu pelaksanaan proyek sangat menentukan hasil akhir dari suatu bangunan. Untuk itulah pihak pemilik (owner) menunjuk konsultan manajemen konstruksi yang akan mengawasi jalannya pelaksanaan proyek pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah, Universitas Bung Hatta. Dalam suatu proyek konstruksi banyak pihak-pihak yang terkait dan terikat kerjasama didalamnya. Seluruh pihak yang terkait memiliki peranan penting dalam proses pelaksaan konstruksi. Bukan hanya kontraktor utama sebagai pelaksana yang bertanggung jawab didalam terlaksananya proses konstruksi, tetapi owner, konsultan pengawas dan subkontraktor juga mengambil peranan penting dalam proses tersebut. 3.1 Manajemen Konstruksi 3.1.1 Proses Seleksi dan Penunjukkan Kontraktor Pengadaan penyedia jasa konstruksi dilakukan oleh owner dengan melakukan pelelangan (Tender). Tender dilakukan untuk mendapatkan satu pemenang tender yang mampu melaksanakan pekerjaan sesuai persyaratan yang ditentukan dengan harga yang wajar dan dapat dipertanggungjawabkan baik dari segi mutu maupun waktu pelaksanaan.Sumber dana proyek pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta ini berasal dari dana yayasan pendidikan Bung Hatta. Pemenang yang dipilih adalah peserta yang memiliki kelengkapan Administrasi, harga penawaran yang sesuai, dan berpengalaman. Pemenang tender yang terpilih sebagai kontraktor pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta ini adalah PT. Rimbo Paraduan dengan nilai kontrak Rp. 13.030.880.000,- (Tiga Belas Milyar Tiga Puluh Juta Delapan Ratus Delapan Puluh Ribu Rupiah). Harga penawaran sudah termasuk PPN sebesar 10%.

3.1.2

Organisasi dan Personil

Pada gambar dibawah diperlihatkan hubungan antar pihak-pihak yang terlibat dalam pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta:
62

Yayasan Pendidikan Bung Hatta Owner

Tim Swakelola Pengawasan Pembangunan Kampus II Universitas Bung Hatta Pengawas

PT. Indo Sarana Pratama Nusantara Konsultan Perencana

PT. Rimbo Paraduan Kontraktor Pelaksana

Keterangan:

Hubungan Koordinasi Hubungan Kontrak

Gambar 3.1. Hubungan Antara Pemilik, Kontraktor dan Konsultan

Pada struktur organisasi proyek dapat dilihat Yayasan Pendidikan Bung Hatta sebagai owner menunjuk PT. Indo Sarana Pratama Nusantara sebagai perpanjangan tangan owner. Konsultan perencana dan kontraktor pelaksana mempertanggungjawabkan pekerjaan pada konsultan pengawas/MK yang ditunjuk oleh owner. Manajemen Konstruksi akan mengawasi pekerjaan yang dilakukan oleh kontraktor pelaksana agar pekerjaan yang dilakukan oleh kontraktor tidak melenceng dari kontrak yang telahdisepakati. Berikut penjelasan secara rinci mengenai masing-masing unsur yang terlibat pada proyek: 1) Owner Owner adalah orang atau instansi yang mempunyai ide untuk membangun dan mewujudkan proyek menjadi kenyataan dan menyediakan dana yang dibutuhkan. Owner dalam Proyek Pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hattaadalah pihak Yayasan Pendidikan Bung Hatta. Tugas dan tanggung jawab owner adalah: a. Mengeluarkan Surat Perintah Mulai Kerja agar pekerjaan dapat segera dilaksanakan oleh pelaksana
63

b. Menyediakan biaya yang diperlukan untuk melaksanakan proyek sesuai dengan kontrak c. Menyerahkan seluruh atau sebagian pekerjaan kepada penyedia jasa d. Mengawasi dan memeriksa pekerjaan yang dilaksanakan 2) Konsultan Perencana Adalah pihak yang ditunjuk owner untuk menuangkan ide-ide owner untuk dijadikan sebuah gambar kerja yang sesuai dengan keinginan owner, memenuhi syarat teknis serta sesuai dengan keuangan owner. Konsultan perencana pada proyek ini adalah PT. Indo Sarana Pratama Nusantara 3) Manajemen Konstruksi Tujuan adanya pihak manajemen konstruksi adalah mengelola fungsi manajemen atau mengatur pelaksanaan pembangunan sedemikian rupa sehingga diperoleh hasil optimal sesuai persyaratan. Untuk pencapaian tujuan ini, dilakukan pengendalian mutu, pengendalian waktu dan pengendalian biaya.Berbeda dengan konsultan pengawas, pihak

manajemen konstruksi bekerja mulai dari tahap perencanaan hingga tahap pelaksanaan di lapangan. Tahap-tahap pekerjaan MK antara lain: 1. Manajemen konstruksi dilaksanakan pada seluruh tahapan proyek. Pengelolaan proyek dengan sistem MK mencakup pengelolaan teknis operasional proyek dalam bentuk masukan-masukan dan atau keputusan yang berkaitan dengan teknis operasional proyek. Teknis operasional proyek ini dimulai dari persiapan, perencanaan,

perancangan, pelaksanaan hingga penyerahan proyek. 2. Tim Manajemen Konstruksi sudah berperan sejak awal desain, setelah suatu proyek dinyatakan layak (feasible) untuk dilaksanakan. 3. Tim manajemen konstruksi akan memberikan masukan dan atau keputusan dalam penyempurnaan desain sampai proyek selesai. 4. Manajemen konstruksi berfungsi sebagai koordinator pengelolaan pelaksanaan dan melaksanakan fungsi pengendalian atau pengawasan. 4) Kontraktor Pelaksana Kontraktor pelaksana adalah pihak yang dipercaya owner untuk melaksanakan pekerjaan di lapangan sesuai dengan gambar rencana dan spesifikasi yangdibuat oleh konsultan perencana.Dalam proyek ini
64

kontraktor pelaksana melakukan koordinasi dengan pihak Manajemen Konstruksi dalam hal pengendalian biaya dan jadwal A. Organisasi Kontraktor Susunan struktur organisasi kontraktor pada Proyek Pembangunan Gedung B Kampus Air Pacah Universitas Bung Hatta dapat dilihat pada gambar berikut :
STRUKTUR ORGANISASI PEMBANGUNAN GEDUNG B KAMPUS II AIR PACAH, UNIVERSITAS BUNG HATTA
PROJECT MANAGER TEDI SETIADI, ST

SITE MANAGER ANDRI PUTRA, Amd

PELAKSANA STRUKTUR/ARSITEKTUR YONDI WARMAN, ST

PELAKSANA BAJA SUNARYO, ST

PELAKSANA M.E.P ERIC FERDINAN, ST

LOGISTIK HERMON T

Gambar 3.2. Struktur Organisasi

Tugas dan Wewenang dari masing-masing personil organisasi ini adalah sebagai berikut: Project Manager

ProjectManager mendapatkan surat tugas dari General Manager. Tugas Pertama seorang ProjectManager dalam proyek ini adalah membentuk sebuah tim dengan memberikan instruksi kepada site manager. Pada Proyek Pembangunan Gedung B Kampus Air Pacah Universitas Bung Hattaini, tim tersebut terdiri dari Project Engineering Manager, Project Production Manager, dan Project Finance Manager. Tugas Project Manager: Terlaksananya kegiatan pelaksanaan proyek, termasuk fasilitas pendukung sesuai rencana yg ditetapkan dalam Buku Biru. Terselenggaranya pengAdministrasian kegiatan yg berkaitan dengan penanganan proyek sampai dengan proses penagihan. Tersedianya metode kerja, bahan, alat dan tenaga sesuai jadwal pelaksanaan yang ditetapkan. Tersedianya rencana kebutuhan biaya proyek secara periodik.
65

Terlaksananya pengendalian biaya, waktu dan mutu pekerjaan. Terlaksananya pengendalian biaya, waktu dan mutu pekerjaan Terselenggaranya kegiatan pengelolaan SDM meliputi perencanaan, pengadaan, penempatan, penilaian dan pengembangan SDM di proyek.

Wewenang dari Project Manager : Turut menyelesaikan, menerima dan mengatur penempatan tenaga-tenaga non organik proyek. Menegur bawahan apabila melakukan penyimpangan terhadap pelaksanaan Buku Biru dan disiplin kerja. Menyetujui daftar pembayaran proyek. Memberikan rekomendasi atas penawaran pemborongan sub kontraktor / pemasok. Menetapkan hasil pelaksanaan baik dari segi volume dan biaya. Mensyahkan pengeluaran uang sebatas yang telah ditetapkan. Menandatangani daftar sisa bahan proyek. Menandatangani kontrak kerja dengan pegawai non organik di proyek. Menilai prestasi bawahan.

Site Manager

Pada Proyek Pembangunan Gedung B, Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta, tugas SiteManager adalah orang yang bertanggung jawab kepada Project Manager dan bertugas mengatur aliran kas masuk dan keluar proyek sesuai dengan biaya yang telah direncanakan.

Project Engineer Manager (PEM)

Merupakan bagian pelaksana proyek. Terdiri dari: pelaksana Struktur & Arsitektur, Pelaksana Baja dan Pelaksana M.E.P Tugas Project Engineer Manager: Mengkoordinasi semua kegiatan yang berhubungan dengan pengendalian. Melaporkan hasil negosiasi kontraktual Sub. Kont, Vendor dan Mandor Borong kepada Kepala Proyek untuk persetujuan.

66

Wewenang Project Engineer Manager: Memberikan rekomendasi pengendalian Mengkoordinasi seluruh kegiatan yang terkait dengan Sub. Kont dalam kepada Kepala Proyek tentang kegiatan

kaitannya dengan Berita Acara Kemajuan prestasi pekerjaan Sub. Kontraktor. Bersama Manager Engineering melakukan negosiasikontraktual Sub. Kont, Vendor dan Mandor Borong. ADM Gudang / Logistik

Adm gudang bertanggung jawab dalam Terselenggaranya Administrasi bahan dan proyek yang keluar dan masuk gudang secara tepat dalaam jumlah, waktu, mutu, dan tertib. Tugas ADM Gudang adalah : Menetapkan Tersedianya Administrasi masuk dan keluar gudang bahan sesuai jadwal pelaksanaan yang telah ditetapkan. Mengontrol atas jumlah bahan yang keluar dari gudang untuk dipakai di pelaksanaan. Wewenang ADM Gudang adalah: Menolak barang datang apabila tidak sesuai dengan spesifikasi.

3.1.3

Administrasi Proyek Administrasi proyek merupakan hal yang penting dalam pelaksanaan proyek.

Salah satu di antaranya adalah pembuatan laporan berkala. Laporan berkala merupakan alat komunikasi resmi untuk menyatakan menyampaikan segala sesuatu yang berhubungan dengan penyelengaraan proyek. Tujuan dari pembuatan laporan berkala adalah membantu semua pihak dalam upaya memantau dan mengendalikan secara terus menerus dan berkesinambungan atas berbagai aspek penyelenggaraan proyek sampai dengan saat pelaporan. Laporan berkala dibuat oleh kontraktor, disetujui oleh konsultan pengawas atau MK. Laporan berkala dipakai pihak kontraktor sebagai bahan utama dalam rapat intern kontraktor maupun rapat koordinasi dengan semua pihak yang terlibat dalam proyek. Adapun yang termasuk dalam laporan berkala yaitu laporan harian proyek, laporan mingguan dan laporan bulanan proyek.

67

3.1.3.1 Jenis kontrak proyek Jenis kontrak yang dipakai pada proyek ini adalah Lump Sum dimana kontraktor akan melaksanakan proyek sesuai dengan rancangan biaya tertentu. Jika terjadi perubahan dalam kontrak, perlu dilakukan negosiasi antara pemilik dan kontraktor untuk menetapkan besarnya pembayaran (tambah atau kurang) yang akan diberikan kepada kontraktor terhadap perubahan

tersebut.Kontrak ini dapat diterapkan jika perencanaan benar-benar telah selesi, sehingga kontraktor dapat melakukan estimasi kuantitas secara akurat. Pemilik dengan anggaran terbatas akan memilih jenis kontrak ini, karena merupakan satu-satunya jenis kontrak yang memberi nilai pasti terhadap biaya yang akan dikeluarkan. 3.1.3.2 Tata cara perhitungan kuantitas / volume pekerjaan Kontrak Lump Sum merupakan Kontrak Pengadaan Barang/Jasa atas penyelesaian seluruh pekerjaan dalam batas waktu tertentu sebagaimana ditetapkan dalam Kontrak, dengan ketentuan sebagai berikut: a. Jumlah harga pasti dan tetap serta tidak dimungkinkan penyesuaian harga; b. Semua risiko sepenuhnya ditanggung oleh Penyedia

Barang/Jasa; c. Pembayaran didasarkan pada tahapan produk/keluaran yang dihasilkan sesuai dengan isi Kontrak; d. Sifat pekerjaan berorientasi kepada keluaran (output based); e. Total harga penawaran bersifat mengikat; dan f. Tidak diperbolehkan adanya pekerjaan tambah/kurang. 3.1.3.3 Tata cara pengajuan permohonan dan pengambilan pembayaran (termyn) Pengajuan permohonan dan pengambilan pembayaran diajukan perbobot pekerjaan sesuai dengan progres realisasi di lapangan. Hal ini tertuang dalam laporan bulanan serta disetujui oleh konsultan MK yang ditunjuk sebagai wakil dari owner di lapangan.Setelah progress disetujui oleh konsultan MK, kontraktor dapat mengajukan tagihan kepada owner sesuai dengan kesepakatan yang berlaku.

68

Dalam pengajuan dan permohonan pembayaran berdasarkan beberapa ketentuan yang telah disepakati dalam kontrak kerja, ketentuan yang berlaku dalam proyek adalah : 1. Pembayaran biaya pekerjaan dilakukan oleh pihak owner kepada pihak kontraktor secara berangsur dengan sistem Weekly Progress Payment yaitu pembayaran pekerjaan yang diberikan setiap minggu berdasarkan hasil pekerjaan yang telah dilaksanakan oleh kontraktor dalam minggu tersebut yang dinilai secara prosentase fisik dan biaya, yang dinyatakan dalam berita acara yang ditandatangani oleh kedua belah pihak. 2. Pada saat progress fisik mencapai 100%, maka jumlah pembayaran yang dibayarkan pemilik kepada kontraktor secara keseluruhan sebesar 95% dari nilai kontrak, sedangkan sisa 5% pembayarannya akan ditunda sebagai jaminan pemeliharaan dan akan dibayarkan setelah masa pemeliharaan berakhir. 3.1.3.4 Tata cara change order dan perubahan volume pekerjaan. Pada proyek ini terjadi perubahan kontrak kerja yaitu mengubah spesifikasi teknis pekerjaan sesuai dengan kebutuhan lapangan atau

mengubah jadwal pelaksanaan. Contract Change Order (perubahan kontrak pekerjaan) ini diterapkan harus melalui prosedur inisiatif pengajuan.

Dimana detail prosedurnya diatur dalam kontrak misalnya permintaan pemilik proyek yaitu permintaan perubahan yang datang dari pemilik proyek biasanya modifikasi desain, perubahan spesifikasi, revisi gambar

konstruksi, dst. Kemudian ada yang disebut inisiatif kontraktor, kontraktor akan memberi pemberitahuan kepada pemilik proyek untuk

mengidentifikasi suatu perubahan terhadap lingkup kerja.

Pemilik proyek

akan mereview dan memberikan jawaban apakah notifikasi perubahan ini diterima atau ditolak. Bila diterima kontraktor akan diminta untuk (nilai perubahan) yang telah diajukan.

mengajukan

changes proposal

Perubahan juga mengakibatkan proyek terlambat dan biaya yang melambung tinggi (cost overruns). Akibat sering terjadinya change order (perubahan pekerjaan) dimana proses administrasinya tidak dijalankan sesuai prosedur maka sering terjadi perselisihan antara pemilik dan kontraktor.

69

3.1.3.5 Tata cara penyerahan hasil pekerjaan (hand over) Hasil pekerjaan diserahkan setelah masa kontrak berakhir atau sesuai kesepakatan sebelumnya. Penyerahan pertama dilakukan dengan masa pembangunan struktur gedung selama 153 hari kalender. Setelah masa pembangunan struktur selesai, dilakukan serah terima dokumen-dokumen yang berhubungan dengan pelaksanaan proyek kepada pihak berikutnya.Apabila pekerjaan telah selesai maka kontraktor memberitahukannya kepada pemilik melalui perwakilan dari pemilik.Setelah pemberitahuan dari kontraktor maka perwakilan pemilik akan mengadakan pemeriksaan menyeluruh terhadap pelaksanan proyek.Jika pemilik dan pengawas menilai pekerjaan telah selesai maka setelah pemeriksaan, pemilik akan menerbitkan berita acara serah terima pekerjaan fisik 100% yang isinya mencantumkan tanggal selesainya pekerjaan.

3.1.4

Pengendalian dan Pengawasan Mutu Untuk memperoleh hasil pekerjaan struktur yang sesuai dengan standar dan dapat dipertanggungjawabkan, maka mutu bahan untuk struktur bangunan tersebut harus sesuai dengan standar kualitas yang telah ditetapkan. Untuk mencapai tujuan tersebut maka perlu dilakukan kegiatan pengawasan dan pengendalian mutu yang meliputi pemilihan bahan, pengujian berkala, cara pelaksanaan, perawatan, dan pemeliharaannya. A. Prosedur pelaksanaan pekerjaan Pekerjaan Pembersihan Pekerjaan dimulai dari pembersihan lapangan dan pemerataan permukaan tanah seperti yang telah direncanakan. Bahkan jika perlu dilakukan pengerukan dan pengurugan tanah, setelah itu tanah dipadatkan. Pekerjaan Pondasi Setelah tanah bersih dan rata, dilanjutkan dengan pemancangan podasi tiang pancang. Sebelum pemancangan, perlu ditentukan dahulu titik-titik pondasi tersebut. Setelah titik-titik pondasi ditentukan, barulah proses pemancangan dapat dilakukan. Proses pemancangan ini harus sangat diperhatikan, karena pada saat proses pemancangan dapat terjadi berbagai kesalahan. Operator mesin pancang diharapkan terus mengontrol posisi tiang pancang. Kemudian dilanjutkan dengan pembuatan Pile Cap dan Sloof. Pile Cap ini berfungsi untuk membagi rata beban dari kolom kepada beberapa pondasi dibawahnya. Tiap Pile Cap ini juga
70

dihubungkan satu sama lain oleh Sloof, sehingga semua tiang pancang mempunyai satu ikatan struktur. Pekerjaan Struktur Atas Setelah pekerjaan struktur bawah (pemancangan) selesai, dilanjutkan dengan pengerjaan bagian struktur atas. Struktur atas terdiri dari kolom, balok dan pelat. Pengerjaan struktur atas dimulai dari pengerjaan kolom. Tapi terlebih dahulu, titik-titik kolom harus ditentukan posisinya dan dengan bantuan alat, sehingga titik-titik kolom tersebut sejajar satu sama lain.Karena struktur bangunan proyek ini menggunakan baja maka kolomkolomnya diangkat dengan bantuan mobil crane, begitu juga dengan balok dan deck slab untuk bekisting pelat lantai. Untuk

penyambungannya digunakan baut-baut yang kemudian dilas agar saling menyatu. Pekerjaan Finishing Jika struktur telah berdiri kokoh, maka dapat dilanjutkan dengan pengerjaan finishing, yaitu pekerjaan dinding, elektrikal dan sanitasi, pemasangan keramik, pengecatan dan sebagainya. Namun, pekerjaan

finishing inilah yang membutuhkan waktu paling lama, karena pengerjaannya harus hati-hati sehingga didapat bentuk yang rapi dan sesuai perencanaan. B. Tata Cara Pengawasan Mutu Pengawasan ini dilakukan apakah telah sesuai dengan spesifikasi yang ada dalam dokumen kontrak, beberapa tindakan yang dilakukan untuk mengontrol mutu antara lain Shop Drawing.Shop drawing adalah gambar yang dibuat untuk pedoman sekaligus sebagai alat untuk pengendalian mutu di lapangan. Berbeda dengan gambar kerja (gambar produk), shop drawing menjelaskan tatacara pekerjaan di lapangan. Gambar shop drawing yang kami amati berupa master plan, gambar arsitektur, struktur, detail struktur, mekanikal elektrikal dan plumbing. C. Pelaksanaan Kegiatan Pekerjaan Struktur Manajemen mutu pada pekerjaan struktur yang diamati selama pelaksanaan kerja praktek adalah struktur atas yaitu pekerjaan kolom, balok, dan
71

pelat.Struktur utama pada proyek ini menggunakan baja dan proses penyambungan antar kolom dan balok menggunakan baut yang kemudian di las. Pembuatan baja dan pemotongan baja itu sendiri ada yang di pabrik dan ada juga yang langsung di lapangan.

Pekerjaan pembesian Pada proyek ini pembesian hanya untuk kolom praktis dan pinggang balok. Pada pekerjaan pembesian dilakukan pengawasan dan pengecekan dimensi tulangan, jumlah tulangan yang digunakan dan jarak antar sengkang. Pekerjaan yang dilakukan harus sesuai dengan shop drawingyang ada.

Pekerjaan Bekisting Pekerjaan bekisting untuk kolom praktis dan pinggang balok harus tepat pemasangannya untuk menghindari kebocoran saat pengecoran. Pada pelat lantai 2, 3, dan 4 menggunakan deck slab sebagai bekistingnya begitu juga dengan tangga. Pekerjaan bekisting ini sangat penting sehingga harus dilaksanakan sesuai dengan spesifikasi shop drawing.

Pekerjaan Beton Selama masa pelaksanaan mutu beton dan mutu pelaksanaan perlu diawasi dan diperiksa secara continue dengan jalan membuat dan menerima benda uji yang diambil dari campuran beton. Penggunaan beton pada proyek ini adalah beton siap pakai (ready mix) karena melihat faktor efisiensi pembuatan beton tersebut. Sebelum dipergunakan, terlebih dahulu diadakan pengetesan dengan pengujian kekentalan adukan beton ke dalam kubus atau silinder untuk diperiksa kekuatan beton terhadap gaya tekan. Sebagai perbandingan kekuatan tekan pada berbagai benda uji. Untuk uji slump dilakukan langsung di lapangan sedangkan uji kuat tekan beton dilakukan di Kantor Igasar PT Jaya Sentrikon Indonesia, Padang Pariaman.

Rekaman Kegiatan Semua kegiatan yang dilakukan pada proyek mulai dari pekerjaan struktur bawah, struktur atas, pekerjaan arsitektur sampai selesai harus direkam. Rekaman kegiatan ini berupa laporan harian, laporan mingguan, dan

laporan bulanan. Laporan mingguan merupakan rangkuman dari laporan


72

harian dan setelah ditandatangain oleh Project Manager harus diserahkan kepada pengawas lapangan untuk diketahui/ disetujui. Laporan-laporan ini nantinya akan digunakan pada rapat koordinasi mingguan maupun bulanan. Dari rekaman-rekaman kegiatan yang telah dibuat, diambil tindak lanjut perbaikan serta pencegahan atas kemungkinan yang telah dan akan terjadi di lapangan. Rekaman ini juga akan digunakan sebagai acuan untuk pelaksanaan proyek lainnya.

D. Request Request adalah permintaan spesifik mengenai pengajuan izin pelaksanaan pekerjaan yang diajukan oleh konsultan, disetujui oleh koordinator pengawas lapangan dan diterima oleh kontraktor. Request berisi jenis pekerjaan, sketsa gambar, tenaga kerja, bahan dan peralatan pekerjaan.

Gambar 3.3. Contoh Request

73

E. Daftar Periksa Mutu Daftar periksa mutu merupakan bukti-bukti dari hasil penerapan sistem manajemen mutu konstruksi. Daftar ini diantaranya berupa notulen hasil rapat evaluasi ( tinjauan manajemen ), data hasil pemeriksaan dan pengujian, data tentang produk atau proses yang tidak sesuai, daftar pegawai yang terkait dengan penjaminan mutu konstruksi dan data lain yang berkaitan dengan mutu konstruksi.Untuk memperoleh bahan dengan mutu yang sesuai harapan, maka diperlukan pengujian mutu di lapangan maupun di laboratorium. Sebab, jika hanya diadakan pengujian mutu di laboratorium saja, bisa saja hasil di laboratorium dengan di lapangan tidak sesuai dengan yang direncanakan. Pada proyek ini pengujian mutu terletak pada uji slump beton.

3.1.5

Pengendalian Biaya dan Jadwal Dengan adanya peningkatan persaingan dalam pasar industri konstruksi, perusahaan-perusahaan yangberurusan dengan proyek besar atau kecil harus secara efektif melakukan usaha pengendalian jadwal danbiaya sesuai dengan tipe dan ukuran proyek serta jenis kontraknya. Penerapan pengendalian jadwal danbiaya tersebut berperan untuk meningkatkan kinerja pelaksanaan proyek selama masa konstruksi. Pengendalian jadwal dan biaya tersebut memberi kemudahan bagi pemilik atau kontraktoruntuk memilih ataupun merancang pelaksanaan proyek yang seefektif mungkin, sehingga dapatmengidentifikasi masalah yang berpotensi mempengaruhi kinerja berikut tindakan perbaikan yang perludilakukan setiap saat sedini mungkin. A. Rencana Anggaran Pelaksanaan Pekerjaan (RAPP) Rencana Anggaran Pelaksanaan Pekerjaan (RAPP) adalah perkiraan perencana perhitungan seluruh biaya yang diperlukan guna membiayai seluruh jalannya proyek dari mulai pekerjaan persiapan, pelaksanaan, perawatan sampai proyek selesai dan dapat di serah terima kepada pemilik proyek sehingga dapat digunakan sesuai dengan fungsi bangunan yang dibaut. Sebelum suatu proyek dilaksanakan, kita perlu

mengestimasi biaya yang harus dikeluarkan untuk menyelesaikan proyek tersebut. Hal ini berkaitan langsung dengan profit, karena dalam pengerjaan ini bertujuan untuk mencari keuntungan, secara otomatis
74

proyek yang dikerjakan harus betul betul matang perencanaan keuangannya, RAP ( rencana Anggaran Pelaksanaan) merupakan estimasi awal untuk menganalisa biaya yang akan dikeluarkan nantinya.

Tujuan menghitung rencana anggaran biaya pelaksanaan proyek antara lain: 1. Memberikan dan membuat data perhitungan kebutuhan biaya pekerjaan yang dibutuhkan. 2. Membuat rencana cash flow yang baik dan tepat untuk mengendalikan biaya pelaksanaan proyek. 3. Membuat alokasi biaya yang dibutuhkan serta sesuai untuk melaksanakan setiap item pekerjaan yang ada dan dilaksankaan dalam proses pembangunan proyek. 4. Membuat daftar dan memastikan sumber dana yang akan dipakai untuk membiayai setiap item pekerjaan proyek. 5. Membuat target keuntungan yang akan dicapai atau besarnya kerugian yang mungkin terjadi pada proyek tersebut. 6. Memberikan gambaran secara menyeluruh tentang performance proyek yang akan ditargetkan sebagai laporan dan pedoman kepada pimpinan perusahaan.

Perhitungan rencana anggaran biaya pelaksanaan proyek ( RAPP ) harus dilakukan sedemikian rupa sehingga dapat dibuat secara tepat mengenai alokasi kebutuhan sumber keuangan, kebutuhan peralatan yang digunakan untuk melaksanakan proyek, material bangunan serta upah yang diperlukan pada setiap item pekerjaan, perhitungan RAPP dapat dilakukan secara detail dengan cara mengelompokan biaya seperti: 1. Over head kantor 2. Over head proyek 3. Biaya bahan / material bangunan yang digunakan. 4. Biaya pelaratan / mesin untuk operasional proyek. 5. Biaya harga upah/ pekerja proyek. 6. Biaya sub kontraktor atau supplier proyek. 7. Rencana target keuntungan atau kerugian proyek.

75

Semua biaya tersebut harus dihitung secara riil sesuai dengan metode kerja yang digunakan, kondisi lapangan serta berbagai sumber daya yang tersedia untuk melaksanakan pembangunan proyek, selain itu perlu juga diperhitungkan biaya penagihan pembayaran proyek serta faktor bunga BANK atas keterlambatan pembayaran progress proyek, dengan menghitung rencana anggaran biaya pelaksanaan proyek secara baik dan maksimal maka dapat membuat proyek berjalan dengan baik, memberikan keuntungan serta menghasilkan produk bangunan dengan kualitas maksimal. B. Daftar Bobot dan Time Schedule Time Schedule adalah rencana alokasi waktu untuk menyelesaikan masing-masing item pekerjaan proyek yang secara keseluruhan adalah rentang waktu yang ditetapkan untuk melaksanakan sebuah proyek. Time Schedule pada proyek konstruksi dapat dibuat dalam bentuk: 1. Kurva S 2. Bar Chart 3. Network Planning 4. Schedule harian, schedule mingguan, bulanan, tahunan, atau waktu tertentu. 5. Pembuatan Time Schedule dengan bantuan software seperti Ms. Project.

Tujuan atau manfaat pembuatan Time Schedule pada sebuah proyek konstruksi antara lain: 1. Pedoman waktu untuk pengadaan sumber daya manusia yang dibutuhkan. 2. Pedoman waktu untuk mendatangkan material yang sesuai dengan item pekerjaan yang akan dilaksanakan. 3. Pedoman waktu untuk pengadaan alat-alat kerja. 4. Time Schedule juga berfungsi sebagai alat untuk mengendalikan waktu pelaksanan proyek. 5. Sebagai tolak ukur pencapaian target waktu pelaksanaan pekerjaan. 6. Time Schedule sebagai acuan untuk memulai dan mengakhiri sebuah kontrak kerja proyek konstruksi.
76

7. Sebagai pedoman pencapaian progres pekerjaan setiap waktu tertentu. 8. Sebagai pedoman untuk penentuan batas waktu denda atas keterlambatan proyek atau bonus atas percepatan proyek. 9. Sebagai pedoman untuk mengukur nilai suatu investasi.

Untuk dapat menyususn Time Schedule atau jadwal pelaksanaan proyek yang baik dibutuhkan: 1. Gambar kerja proyek. 2. Rencana Anggaran Biaya pelaksanaan proyek. 3. Bill of Quantity (BQ) atau daftar volume pekerjaan. 4. Data lokasi proyek berada. 5. Data sumber daya meliputi material, peralatan, sub kontraktor, yang tersedia di sekitar lokasi pekerjaan proyek berlangsung. 6. Data sumber material, peralatan, sub kontraktor yang harus didatangkan ke lokasi proyek. 7. Data kebuthan tenaga kerja dan ketersediaan tenaga kerja yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan. 8. Data cuaca atau musim di lokasi pekerjaan proyek. 9. Data jenis transportasi yang tepat digunakan di sekitar lokasi proyek. 10. Metode kerja yang digunakan untuk melaksanakan masing-masing item pekerjaan. 11. Data kapasitas produksi meliputi peralatan, tenaga kerja, sub kontraktor, dan material. 12. Data keuangan proyek meliputi arus kas, cara pembayaran pekerjaan tenggang waktu pembayaran progres, dan lain-lain

Setelah menghitung Rencana Anggaran Biaya (RAB), maka dilanjutkan ke pembuatan kurva S. Kurva S secara grafis adalah penggambaran kemajuan kerja (bobot %) kumulatif pada sumbu vertikal terhadap waktu pada sumbu horisontal. Kemajuan kegiatan biasanya diukur terhadap jumlah uang yang telah dikeluarkan oleh proyek. Perbandingan kurva S rencana dengan kurva pelaksanaan memungkinkan dapat diketahuinya kemajuan pelaksanaan proyek apakah sesuai, lambat, ataupun lebih dari yang direncanakan. Bobot kegiatan

77

adalah nilai persentase proyek dimana penggunaannya dipakai untuk mengetahui kemajuan proyek tersebut.

Hasil setiap periode dijumlahkan dan selanjutnya bobot per periode ditambahkan ke periode sebelumnya sehingga akhir proyek akan mencapai bobot 100%. Selanjutnya, dibuatkan kurva dengan memplot nilai bobot per periodenya, seperti pada gambar time schedule proyek di bawah ini:

Gambar 3.4. Kurva S Proyek

C. Laporan Kemajuan Pekerjaan Dalam setiap kemajuan proyek, perlu adanya suatu laporan mengenai evaluasi kemajuan proyek dari awal hingga akhir pelaksanaan pekerjaan. Laporan ini berguna untuk mengetahui kemajuan pekerjaan proyek tersebut.
78

Laporan kemajuan proyek dapat berupa laporan harian, laporan mingguan dan laporan bulanan. Laporan Harian Dalam laporan ini tercantum semua peristiwa yang berhubungan dengan pekerjaan pada hari tersebut, diantaranya: Jumlah Jumlah tenaga kerja dengan keahliannya yang bekerja pada hari itu serta jumlah jam kerjanya. Jenis pekerjaan yang dikerjakan pada hari tersebut. Jenis dan jumlah bahan bangunan yang datang pada hari tersebut. Jenis dan jumlah peralatan pekerjaan yang digunakan Hal hal yang mempengaruhi pekerjaan, misalnya hujan, gangguan listrik dan lain lain. Intruksi yang diberikan dan pekerjaan yang diperiksa oleh Konsultan Pengawas. Catatan hal hal yang penting selama pelaksanaan pekerjaan.

Laporan Mingguan Dalam laporan mingguan, tercantum secara garis besar apa yang terjadi setiap hari pada minggu tersebut. Dilaporkan pula peristiwa yang berhubungan dengan pekerjaan, yaitu: Jumlah tenaga kerja yang digunakan di lokasi pekerjaan (ada atau tidaknya penambahan atau pengurangann pada minggu tersebut) Jumlah bahan yang terpakai dari yang dipesan pada minggu tersebut. Perintah pekerjaan, jenis pekerjaan, peringatan peringatan, evaluasi dari Konsultan Pengawas terhadap jalannya pembanguan proyek. Catatan dari Konsultan Pengawas tentang, bobot pekerjaan yang telah dilaksanakan sampai dengan minggu itu, disertai peringatan jika ada keterlambatan Laporan mingguan perlu dilakukan sebagai laporan kemajuan fisik pekerjaan selama seminggu waktu pelaksanaan. Laporan mingguan ini disusun berdasarkan laporan harian. Pada laporan ini perlu diketahui: Jumlah tenaga kerja dan kualitas pekerjaan tiap minggu. Kemajuan pekerjaan tiap minggu.

79

Rekapitulasi biaya laporan mingguan kemajuan pekerjaan, dilaporakn pula kemajuan realisasi pekerjaan mingguan terhadap rencana mingguan yang dapat dilihat pada Time Schedule, berdasarkan ini dapat diketahui kemajuan pekerjaan mingguan, terlambat atau tidaknya pekerjaan berdasarkanTime Schedule.

Laporan Bulanan Pada setiap akhir bulan dibuat evaluasi kemajuan pekerjaan berdasarkan laporan mingguan. Laporan bulanan ini berisikan hal-hal yang dapat menghambat pelaksanaan pekerjaan. Keterlambatan karena gangguan cuaca atau masalah-masalah lainnya dan tindakan yang diambil sebagai upaya penanganan masalah tersebut. Laporan bulanan ini dibuat sebagai.pertanggung jawaban dari Konsultan Pengawas terhadap kondisi fisik pelaksanaan konstruksi setiap bulan selama pelaksanaan, berikut proses - proses yang mendukung dan membatasinya. Prestasi kemajuan fisik yang dilaporkan dalam laporan bulanan, digunakan sebagai acuan untuk penagihan bulanan. Laporan bulanan biasanya dilengkapi dengan foto-foto yang berfungsi sebagai dokumentasi proyek D. Metoda dan Alat Pengendalian yang Digunakan Alat pengendalian proyek yang digunakan adalah Kurva S. Kurva S adalah suatu Kurva yang disusun untuk menunjukkan hubungan antara nilai komulatif biaya atau jam-orang (man hours) atau persentase (%) penyelesaian pekerjaan terhadap waktu. Dengan demikian pada Kurva S dapat menggambarkan kemajuan volume pekerjaan yang diselesaikan sepanjang berlangsungnya proyek atau pekerjaan dalam bagian dari proyek. Dengan membandingkan Kurva tersebut dengan Kurva yang serupa yang disusun berdasarkan perencanaan, maka akan segera terlihat dengan jelas apabila terjadi penyimpangan. Kurva yang berbentuk huruf S tersebut lebih

banyak terbentuk karena kelaziman dalam pelaksanaan proyek yaitu: Progres pada awal pekerjaan bergerak lambat, Kemudian diikuti oleh kegiatan yang bergerak cepat dalam kurun waktu yang lebih lama.Pada akhirnya kegiatan menurun kembali dan berhenti pada suatu titik akhir.

80

E. Status Proyek Status proyek pembangunan Gedung Kuliah Blok B Kampus II Bung Hatta terlambat, hal ini dikarenakan perubahan disain atau ketidaksesuaian gambar yang kemudian diikuti dengan adanya pengerjaan tambah dan pekerjaan kurang atas permintaan owner. F. Tindakan yang Dilakukan Kontraktor untuk Koreksi Keterlambatan Keterlambatan proyek merupakan masalah yang sering dihadapi oleh kontraktor. Rata-rata sekitar 10%-30% dari proyek yang ditangani oleh kontraktor mengalami keterlambatan.Salah satu penyebab keterlambatan ini adalah kelemahan dalam perencanaan kelompok kerja. Kelemahan di dalam perencanaan kelompok kerja antara lain disebabkan oleh kurang tersedianya data yang akurat, terutama data produktivitas di lapangan. Kurang tersedianya data produktivitas yang akurat ini menyebabkan kontraktor lebih banyak mengggunakan perkiraan di dalam perencanaan kelompok kerja. Selain itu evaluasi yang dilakukan kontraktor hanya dititik-beratkan pada kepentingan pembayaran termin, akibatnya kontraktor berusaha supaya pekerjaan dapat selesai tepat waktu dengan mengabaikan masalah effisiensi kelompok kerja. Hal ini terlihat dari tindakan koreksi yang sering dilakukan oleh kontraktor untuk mengurangi keterlambatan yaitu dengan cara kerja lembur dan penambahan personil, sedangkan baik kerja lembur maupun penambahan personil keduanya dapat menyebabkan terjadinya penurunan produktivitas. 3.2 Metoda Pelaksanaan dan Peralatan Metode pelaksanaan pekerjaan merupakan tahap pelaksanaan suatu pekerjaan sesuai dengan timeschedule yang telah ditentukan untuk menyelesaikan suatu paket pekerjaan secara berkesinambungan dan terkontrol serta sesui dengan instruksi kerja yang telah dibuat oleh PT.Rimbo Peraduan.Untuk menunjang dan mempermudah pelaksanaan pekerjaan dibutuhkan alat-alat seperti mobile crane, concrete mixer, stamper, pompa air, genset, scafolding, alat ukur waterpass, bar cutter, bar bender. Bagian dari pelaksanaan Pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta adalah sebagai berikut: A. Arsitektural Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta merupakan kawasan gedung perkuliahan ke dua yang dibangun oleh yayasan pendidikan Bung Hatta di kampus II Air Pacah. Kawasan Gedung B ini terdiri atas 3 bagian gedung, yaitu
81

gedung B1, B2 dan B3. Dimana untuk cakupan Kerja Praktik ini, gedung yang diamati berupa gedung B1.Antara ketiga buah gedung tersebut, dibatasi dengan dilatasi berjarak 4,8m .Gedung ini difungsikan sebagai gedung perkuliahan bersama. Dibandingkan dengan gedung A yang terlebih dahulu dibangun dikawasan kampus Air Pacah ini, gedung B memiliki perencanaan desain yang cukup berbeda,dimana gedung B ini direncanakan untuk dibangun dengan menggunakan desain yang cepat dalam waktu pelaksanaan, struktural yang kuat dan meminimalkan sisi perawatan. Hal tersebut dapat terlihat dari penggunaan material Baja profil sebagai struktur utama, meliputi balok dan kolom yang mana konstruksi baja tersebut terkenal cepat dalam pelaksanaannya. Dan pemanfaatan Almunium Composite Panel yang nantinya akan digunakan untuk menutup aristektur luar yang diharapkan meminimalkan perawatan eksterior gedung.

Gedung B kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta ini terdiri atas 4 lantai dengan menggunakan konstruksi rangka baja dan konstruksi atap yang menggunakan baja profil. Gedung ini memiliki pusat sirkulasi yang terletak ditengah gedung. Untuk Sirkulasi vertikal, gedung ini memiliki sebuah tangga, yang terletak ditengah-tengah bangunan. Untuk batas-batas ruangan pada lantai satu digunakan dinding bata, sedangkan untuk lantai 2, 3 dan 4 menggunakan partisi menggunakkan bahan GRC. Semua kusen digedung ini menggunakan kusen alumunium.

B. Struktural Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta: Struktur Atas (1) Kolom Sistem struktur yang digunakan pada gedung ini ialah rangka baja, dimana untuk kolom, menggunakan baja dengan data sebagai berikut: Jenis Dimensi Mutu : Profil IWF : 700.300.24.13 : BJ 50

Untuk sistem sambungan antara kolom dengan pondasi berupa 8 buah angkur dengan panjang 1000mm yang dibaut dengan baut

diameter32,dengan mutu Bj 50.

82

Gambar 3.5. Kolom Baja Profil IWF

Gambar 3.6. Sambungan Kolom dengan Pondasi

(2) Balok Dalam pembangunan gedung ini, menggunakan beberapa jenis ukuran balok. Perbedaan ukuran balok tersebut berdasarkan fungsi dan beban yang akan dipikul balok tersebut, seperti fungsi balok tersebut sebagai balok utama, balok anak, yang dibedakan berdasarkan bentang nya. Untuk material yang digunakan seluruhnya berupa baja dengan mutu BJ 50. Untuk dimensi profil balok yang digunakan dapat dilihat sebagai berikut Balok Utama (untuk bentang 8,4 m) Jenis Dimensi : Profil IWF : 600.200.17.11

Balok Utama (Untuk bentang 3,6 m dan 2,4 m) Jenis : Profil IWF
83

Dimensi

: 450.200.14.9

Balok Anak (Untuk arah melintang gedung) Jenis Dimensi : Profil IWF : 400.200.13.8

Balok Anak (Untuk arah sejajar gedung) Jenis Dimensi : Profil IWF : 200.100.8.5,5

(3) Pelat Lantai Pada pelat lantai,digunakan steel decking, dimana berfungsi sebagai pengganti bekisting termasuk sebagai tulangan tarik bagian bawah yang membantu kekokohan pelat lantai. Sedangkan tulangan yang digunakan berupa besi wiremesh yang kemudian dihubungkan dengan steel decking menggunakan shear connector. Untuk detail pelat lantai dapat dilihat berikut: Pelat lantai 2, 3 , 4 dan dak atap. Spesifikasi Steel decking : SMARTDECK 0,75 TCT 960mm Ketebalan Pelat lantai Mutu Beton Tulangan : 12cm : K-250 : Wire mesh M6

Gambar 3.7. Steel Decking dan Besi Wire Mesh dalam Pembuatan Pelat Lantai

84

(4) Rangka Bressing Bressing merupakan struktur tambahan yang berfungsi untuk menambah kekakuan struktur terhadap beban horizontal. Pada pembangunan gedung ini digunakan rangka bressing yang diletakkan di tepi bangunan. Pada bangunan ini terdapat 2 jenis bressing yang digunakan, yaitu bressing yang diletakkan pada bentang 8,4 m dan 3,6 m. Bressing Tipe 1 (Bentang 8,4 m) Jenis Dimensi Mutu : Profil IWF : 450.200.14.9 : BJ 41

Bressing Tipe 2 (Bentang 3,6m) Jenis Dimensi : Profil IWF : 350.175.11.7

Dalam pemasangan rangka bressing pada struktur digunakan dengan bantuan sambungan baut dan las, dimana semuanya menggunakan baut dengan

diamter 16mm dengan jumlah 28 buah untuk bressing tipe 1 dan 10 buah untuk bressing tipe 2.

Gambar 3.8. Bressing Tipe 1

Gambar 3.9. Bressing Tipe 2 85

Pekerjaan Mekanikal, Elektrikal dan Plumbing (1) Plumbing dan Mekanikal Sistem plumbing pada Gedung B Kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta ini dibagi atas beberapa bagian diantaranya: Sistem saluran air bersih Air bersih disimpan di ground tank. Dari ground tank air dihisap oleh pompa yang diletakkan di lantai atap dan disimpan di roof tank. Selanjutnya air roof tank inilah nantinya yang akan didistribusikan ke masing-masing lantainya dengan menggunakan gaya grafitasi. Pengadaan dan pemasangan Sistem Pemipaan Distribusi air bersih dari pompa di ruang mesin sampai ke titik-titik distribusi air bersih sesuai dengan gambar perencanaan. Sistem Saluran Air Kotor Sistem saluran air kotor diatur sesuai dalam perencanaan agar air kotor bisa dialiri ke saluran drainase kota. Dan juga diatur pipa vent agar dan clean out agar saluran air kotor bisa berfungsi optimal. Sistem Saluran Air Hujan Sistem saluran air hujan terlatak pada bagian luar bangunan dan pada bagian ujung sisi bangunan dan pipa air hujan (PVC) di beberapa titik tepi gedung. Sistem Saluran Pemadam kebakaran Sistem pemadam kebakaran yang digunakan pada gedung ini berupa pipa hidrant. Pipa hidrant yang disediakan berupa 1 unit pada tiap lantai gedung yang terletak tepat ditengah-tengah gedung.

(2) Pekerjaan Elektrikal Pekerjaan elektrikal yang dilakukan meliputi pemasangan sistem penerangan, kabel listrik pada setiap ruangan, pemasangan cable tray dan penyambungan kabel utama dengan sumber listrik PLN.

3.2.1

Peralatan Waterpass Waterpass adalah salah satu alat ukur sipat datar yang digunakan untuk menentukan jarak dan beda tinggi suatu titik dengan menggunakan sudut
86

vertikal 900 dan sudut horizontal. Waterpass digunakan dalam proyek untuk mengukur batas ketinggian coran pelat lantai agar sama tinggi.

Gambar 3.10. Waterpass

Concrete Mixer Concrete mixer berfungsi untuk mencampur beton segar yang akan dicor. Concrete mixer untuk proyek Gedung Kuliah ini merupakan milik PT. Rimbo Paraduan.

Gambar 3.11. Truck Mixer

Gambar 3.12. Concrete Pump 87

Mobile Crane Mobile crane ini berfungsi untuk mengangkat baja-baja profil balok, kolom, kuda-kuda, dan lain-lain.

Gambar 3.13. Mobile Crane

Bar Cutter Bar cutter adalah alat pemotong baja tulangan sesuai ukuran yang diinginkan. Dengan dimensi tulangan maksimal yang dapat dipotong 32 mm. Cara kerja dari alat ini yaitu baja yang akan dipotong dimasukkan ke dalam gigi bar cutter, kemudian pedal pengendali dipijak, dan dalam hitungan detik baja tulangan akan terpotong. Pemotongan baja yang memiliki diameter besar dilakukan satu persatu.Sedangkan untuk baja yang diameternya lebih kecil, pemotongan dapat dilakukan beberapa buah sekaligus sesuai dengan kapasitas dari alat.Pengoperasian alat ini juga memerlukan perhatian khusus dikarenakan apabila operator tidak memperhatikan penggunaan bar cutter maka dapat membahayakan keselamatan kerja.

Bar Bender Bar Bender adalah alat yang digunakan untuk pembuatan tulangan sengkang sesuai dengan ukuran yang diinginkan. Cara kerja alat ini yaitu tulangan yang akan dibengkokkan dimasukkan di antara poros tekan dan poros pembengkok kemudian diatur sudutnya sesuai dengan sudut

bengkok yang diinginkan dan panjang pembengkokannya. Ujung tulangan pada poros pembengkok dipegang dengan kunci pembengkok. Kemudian
88

pedal ditekan sehinggan roda pembengkok akan berputar sesuai dengan sudut dan pembengkokan yang diinginkan. Bar bender dapat mengatur sudut pemnbengkokan tulangan dengan mudah dan rapi.

Concrete Vibrator Alat ini berfungsi memedatkan beton segar yang baru dituang kedalam bekisting dengan prinsip getaran. Concrete vibrator yang digunakan pada proyek ini terdapat 3 unit, untuk memadatkan beton segar pada kolom dan untuk memadatkan beton segar pada pengecoran lainnya seperti balok, plat lantai dan sloof.

Scaffolding Scaffolding adalah tiang-tiang penyangga yang dipasang dengan tujuan untuk mendukung berat yang ditimbulkan oleh berat beton. Pada proyek ini juga digunakan metoda konstruksi yang baru yakninya pada peralatan perancah dengan menggunakan pipa galvanis yang disusun dan dikunci dengan menggunakan klem. Namun hal ini belum efektif karena dibutuhkan waktu pekerjaan pemasangan yang lama.

Gambar 3.14. Scaffolding

Alat Alat Pertukangan

Alat-alat pertukangan yang dipakai pada proyek ini antara lain : 1. Gergaji 2. Mesin Las 3. Palu 4. Gerobak pasir 5. Sekop 6. Kunci momen
89

Perlengkapan K3

Dalam setiap pekerjaan, pihak kontraktor sangat menekankan pada hal kesehatan dan keselamatan kerja (K3), maka dari itu setiap pekerja sangat didisiplinkan dalam penggunaan perlengkapan safety pada elemen-elemen pekerjaan tertentu. Adapun perlengkapan safety yang ada yaitu : 1. Helm kerja dan helm las 2. Kacamata 3. Masker 4. Sepatu boot 3.2.2 Sistem Pengadaan Alat Untuk sistem pengadaan untuk proyek gedung Gedung B Kampus II Aia Pacah Bung Hatta ini pihak kontraktor memiliki sendiri sebagian peralatan, seperti truck mixer, bar cutter,bar bender,dll. Untuk pengadaan alat baja disediakan oleh PT.Pagaruyung sedangkan pekerjaan alumunium disediakan oleh CV.Jaya Utama.

3.2.3

Jenis Material yang Digunakan

Material adalah ujung tombak/ memiliki peranan yang sangat penting bagi suatu proyek konstruksi.Pengadaan material dilakukan secara terjadwal sesuai dengan Schedule pelaksanaan kerja. Hal ini dilakukan agar tidak terjadi penumpukan dan kekurangan material dilokasi proyek.Material yang diletakan pada lokasi proyek harus bebas dari sampah, bebas dari genangan air contohnya semen, dan tidak mengganggu kelancaran jalannya proyek. Adapun material yang digunakan adalah sebagai berikut: Semen Portland Semen Portland yang digunakan adalah jenis satu harus satu merek untuk penggunaandalam pelaksanaan satu satuan komponen bengunan, belum mengeras sebagai ataukeseluruhannya. Penyimpanannya harus dilakukan dengan cara dan didalam tempatyang memenuhi syarat sebagai air untuk menjamin kebutuhan kondisi sesuaipersyaratan di atas. Semen Groating Semen Groating yang digunakan adalah SIKA GROUT 215, yang berfungsi mengisi rongga struktur baja pada dudukan kolom, mengisi rongga struktur beton yang kropos, pemasangan pengangkuran, dan lainlain. Semen Groating merupakan semen siap pakai yang mempunyai karakteristik tidak menyusut dengan waktu kerja yang sesuai untuk
90

temperature local, dapat mengalir sangat baik dan memenuhi standar Internasional.

Gambar 3.15. Semen Groating

Kerikil Kerikil untuk beton harus menggunakan kerikil dari batu kali hitam pecah, bersih dan bermutu baik, serta mempunyai gradasi dan kekerasan sesuai dengan syarat-syarat yang tercantum dalam PBI 1971.

Pasir Pasir yang digunakan adalah pasir sungai, berbutir keras, bersih dari kotoran, lumpur, asam, garam, dan bahan organik lainnya, yang terdiri atas: Pasir urugan adalah pasir dengan butiran halus yang lazim disebut pasir urug. Pasir untuk pasangan adalah dengan ukuran butiran antara 0,075 sampai 1,25 mm yang lazim disebut pasir pasang (pasir mutilan atau pasir Progo). Pasir untuk pekerjaan beton adalah pasir cor yang gradasinya mendapat rekomendasi dari laboratorium.

Air Air yang digunakan sebagai media untuk adukan pasangan plesteran, beton dan penyiraman guna pemeliharaan harus air tawar, tidak mengandung minyak, garam, asam dan zat organik lainnya yang telah dikatakan memenuhi syarat, sebagai air untuk keperluan pelaksanaan konstruksi tidak diperlukan rekomendasi dari laboratorium.

Batu Bata dan Batako Batu bata yang digunakan adalah batu bata merah dari mutu yang terbaik, dengan pembakaran sempurna dan merata serta memenuhi persyaratan bahan dan disetujui oleh konsultan pengawas. Batu bata harus bebas dari cacat, retak, cat atau adukan, mempunyai sudut siku, dan ukuran seragam.

91

Baja tulangan Baja tulangan untuk penulangan beton yang digunakan harus terbebas dari kotoran-kotoran, lemak, kulit giling, karat lepas, dan bahan-bahan lain yang mengurangi daya lekat beton terhadap baja tulangan. Baja tulangan dengan diameter < 12 mm menggunakan besi polos dengan mutu fy=240 Mpa (BJTP), sedangkan yang menggunakan diameter 12 mm menggunakan besi ulir dengan mutu fy=400 Mpa (BJTD). Diameter baja yang digunakan harus sama dengan yang ditentukan dalam gambargambar rencana dan detail. Jika ternyata dalam pemeriksaan pengawas diameter hasil yang dimaksudkan tidak sesuai dengan diameter besi yang akan dipakai, maka pemakaiannya harus dikonsultasikan dengan konsultan pengawas.

Kayu Kayu yang digunakan harus memenuhi persyaratan seperti yang tercantum dalam peraturan konstruksi kayu Indonesia (PKKI 1973 NI. 5). Kayu yang digunakan harus kayu yang berkualitas baik, tidak mempunyai cacatcacat seperti mata kayu, celah-celah susut pinggir, dan cacat lainnya, tidak boleh menggunakan hati kayu.

Manajemen material yang diamati pada proyek pembangunan Gedung B Kampus II Aia Pacah Bung Hatta antara lain: Sistem Pengadaan Material Pemesanan material dilakukan pada awal pelaksanaan dan pengiriman ke proyek sesuai dengan prosedur yang berlaku.Pemesanan barang sesuai dengan perhitungan volume.Pemesanan material juga disesuaikan dengan schedule pekerjaan yang telah disusun.Beberapa material dapat dipesan langsung untuk memenuhi voume 100%.Sebagian material dipesan secara bertahap karena untuk material tertentu tidak dapat disimpan dalam waktu lama.Beberapa contoh material yang dipesan secara bertahap adalah pasir, batu bata, semen dan baja tulangan. Sistem Penyimpanan Material Material yang sudah datang ke lokasi proyek disimpan pada tempat-tempat yang telah ditetapkan dan mudah dijangkau hingga mempermudah pelaksanaan pekerjaan.Sebagai contoh, penempatan material besi dekat dengan pabrikasi tulangan.Selain itu material yang rentan terhadap cuaca
92

disimpan di dalam gudang material, contohnya penyimpanan semen.Semen sangat rentan terhadap cuaca.Jika tidak disimpan dengan baik, semen dapat mengeras dan tidak dapat digunakan.

3.2.4

Metoda Konstruksi

Sub bab ini akan membahas tentang tata cara pelaksanaan pekerjaan yang diamati selama kerja praktek. Pekerjaan yang diamati selama kerja praktek pada proyek konstruksi Gedung B Kampus II Aia Pacah Universitas Bung Hatta ini meliputi, pekerjaan struktur atas, dan pekerjaanmechanical, electrical dan plumbing serta pekerjaan entrance. 3.2.4.1 Pekerjaan Struktur Atas Pekerjaan Kolom Pada pekerjaan pekerjaan struktur atas pada gedung berstruktur baja sangat berbeda dengan gedung berstruktur beton, pada gedung berstruktur baja, baja kolom sudah di fabrikasi di pabrik terlebih dahulu, setelah sampai di lapangan, kolom tersebut langsung dipasang di base plate kolom dengan menggunakan mobile crane. Setelah itu baru dilakukan proses pembautan pada dasar kolom. Setelah proses pembautan selesai, dilakukan grouting pada dudukan kolom dengan menggunakan semen grouting. Begitu seterusnya untuk kolom lainnya.

Gambar 3.16. Base Plate Kolom

93

Gambar 3.17. Pemasangan Kolom pada Base Plate

Gambar 3.18. Kolom Terpasang

Gambar 3.19. Proses Grouting pada Dudukan Kolom

Peralatan lain yang digunakan: 1. Mobile Crane 2. Bar cutter (memotong besi) untuk kolom praktis 3. Bar bender (pembengkok besi) untuk kolom praktis 4. Mesin Las 5. Pengunci Baut
94

Pekerjaan Balok Pekerjaan balok hampir sama dengan pekerjaan kolom. Balok baja yang sudah difabrikasi di pabrik dibawa ke lapangan, lalu di pasang pada gedung dengan menggunakan mobile crane. Setelah itu dilakukan proses pembautan pada bagian ujung balok ke kolom. Balok anak juga menggunakan metoda yang sama.

Gambar 3.20. Pemasangan Balok

Gambar 3.21. Proses Pembautan

Peralatan yang digunakan: 1. Mesin Las 2. Pengunci Baut 3. Mobile Crane

Setelah proses pemasangan balok baja sudah selesai, balok utama maupun balok anak. Pasang dan letakkan Steel Decking di atas balok-balok yang sudah terpasang. Lalu dilakukan pemasangan shear connector di atas decking dengan melakukan proses
95

pengelasan proses pengelasan. Setelah itu pasang wiremesh (tulangan pelat) di atas nya dengan melakukan proses pengelasan juga. Setelah wiremesh sudah di pasang semua, baru dilakukan proses pengecoran pelat lantai.

Gambar 3.22. Steel Decking

Gambar 3.23. Pemasangan Steel Decking

Gambar 3.24. Shear Connector pada pelat

96

Gambar 3.25. Pemasangan Wiremesh

Gambar 3.26. Proses Pengecoran Pelat Lantai

Peralatan yang digunakan: 1. Mobile Crane 2. Mesin Las 3. Mobile Crane 4. Bar Bender (membengkokkan besi) 5. Peralatan Bekisting (bagian ujung bangunan) 6. Truck Ready Mix 7. Concrete Pump 8. Concrete Vibrator 3.2.4.2 Pekerjaan Mekanikal, Elektrikal, dan Plumbing Sistem plumbing pada GedungB Kampus II Aia Pacah Universitas Bung Hatta dibagi beberapa bagian diantaranya: - Sistem Saluran Air Bersih
97

Air bersih disimpan di ground tank. Dari ground tank air dihisap oleh pompa yang diletakkan di lantai atap dan disimpan di roof tank. Selanjutnya air roof tank inilah nantinya yang akan didistribusikan ke masing-masing lantainya dengan menggunakan gaya grafitasi. Pengadaan dan pemasangan Sistem Pemipaan Distribusi air bersih dari pompa di ruang mesin sampai ke titiktitik distribusi air bersih sesuai dengan gambar perencanaan.

- Sistem Saluran Air Kotor Sistem saluran air kotor diatur sesuai dalam perencanaan agar air kotor bisa dialiri ke saluran drainase kota. Dan juga diatur pipa vent agar dan clean out agar saluran air kotor bisa berfungsi optimal.Lingkup pekerjaan pemipaan air kotor terdiri dari sanitary fixtures sampai dengan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL).

- Sistem Saluran Air Hujan Sistem saluran air hujan terlatak pada bagian luar bangunan dan pada bagian ujung sisi bangunan.

Pada pekerjaan elektrikal, pekerjaan yang dilakukan adalah penerangan tiap ruangan dan keperluan elektrikal lainnya.

98

BAB 4.

PEMBAHASAN

Pembahasan pada laporan kerja praktek ini memaparkan beberapa hal diantaranya Organisasi perusahaan/instansi penyedia jasa konstruksi pada proyek di lokasi kerja praktek, dilanjutkan dengan proses pengadaan jasa dan perencanaan dokumen sampai seleksi dan penunjukkan kontraktor. Kemudian juga berisi organisasi personil penanganan pekerjaan pada proyek tersebut serta metode penanganan sesuai dengan standar dan peraturan. 4.1 Manajemen Konstruksi 4.1.1 Organisasi Perusahaan/ Instansi Berdasarkan Kepmen No. 369/KPTS/M 2001 tentang pemberian Izin Usaha Jasa Kontruksi Nasional dan berdasarkan ketentuan pasal 8 huruf b dan pasal 17 ayat (4) dan ayat (5)Undang Undang No. 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi dijelaskan bahwa: Perencana konstruksi, pelaksana konstruksi, dan pengawas konstruksi yang berbentuk badan usaha harus: a. b. memenuhi ketentuan tentang perizinan usaha di bidang jasa konstruksi memiliki sertifikat, klasifikasi dan kualifikasi perusahaan jasa konstruksi.

Pengikatan Para Pihak Pemilihan penyedia jasa harus mempertimbangkan kesesuaian

bidang,keseimbangan antara kemampuan dan beban kerja, serta kinerja penyedia jasa.Pemilihan penyedia jasa hanya boleh diikuti oleh penyedia jasa yang memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 dan Pasal 9. PT. Rimbo Peraduan sebagai pelaksana konstruksi proyek Pembangunan Gedung B Kampus II Air Pacah, Universitas Bung Hatta adalah perusahaan yang bergerak di bidang jasa pelaksana konstruksi dengan bidang pekerjaan antara lain: 1. Sipil 2. Arsitektur 3. Mekanikal 4. Tata lingkungan 5. Elektrikal

99

Berdasarkan Surat Keputusan Walikota Jambi Nomor: 1-000168-1571-2-00053 ditetapkan pada Jambi, 22 Maret 2011 tentang Izin Usaha Jasa Konstruksi Nasional, Nama Perusahaan Alamat : PT. Rimbo Peraduan : Jalan Inu Kertapati No. 37 A Kota Jambi (Kantor Pusat Perusahaan)

Penanggung Jawab Perushaan (Direktur Utama) a/n

Ir. Saryono memiliki NPWP

Perusahaan: 01.239.818.6-331.00, memiliki IUJK (Izin Usaha Jasa Konstruksi) berlaku untuk melakukan kegiatan Usaha Jasa (Kontraktor) Pelaksana Konstruksi di seluruh Wilayah Republik Indonesia berlaku s/d 22 Maret 2014.

Dalam hal ini pihak PT. Rimbo Peraduan dapat menunjukkan Surat Izin Usaha Jasa Konstruksi sehubungan dengan ketentuan UU No. 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi. Adapun Struktur Kepengurusan Perusahaan dari PT. Rimbo Peraduan adalah sebagai berikut:

Komisaris Utama Direktur Utama

: Suryadi Halim, S.E : Ir. Saryono

Cabang Padang (Jl. Sawahan No. 37 A) Kepala Cabang Administrasi Keuangan Logistik : Sandinata Halim : Helvira Agusti, A.Md : Catherine Rindiani Wijaya, S.E : Nelvi Wijaya Ningsih Wiwi Rusdi Tommy Ka. Divisi Cipta Karya Ka. Divisi Bina Marga : Rustam : Ir. Amrizal Risman

100

Tabel 4.1. Jumlah Tenaga Teknik Perusahaan

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Bidang Keahlian Teknik Air Teknik Arsitektur Teknik Fisika Teknik Geodesi Teknik Geologi Teknik Industri Teknik Kelautan Teknik Kimia Teknik Listrik Teknik Mesin Teknik Lingkungan Teknik Perminyakan Teknik Pertambangan Teknik Planologi Teknik Sipil Teknik Tanah

S2 -

S1 1 2 -

JUMLAH TENAGA D3 D2 2 -

D1 -

STM 1 2 -

(sumber: PT. Rimbo Peraduan)

Berdasarkan Sertifikat Badan Usaha Jasa Pelaksana Konstruksi yang dikeluarkan oleh LPJK (Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi) Nomor: 00259722 pada 26 Agustus 2013 (berlaku 2 tahun), bahwa kemampuan kualifikasi dan klasifikasi PT. Rimbo Peraduan adaalah salah satunya bidang usaha Arsitektural dengan golongan usaha besar termasuk dalam anggota asosiasi ASPEKINDO dengan Gred 6 untuk Bangunan Komersil, termasuk perawatannya dan Gred 7 untuk bangunan-bangunan non perumahan lainnya, termasuk perawatannya dengan kemampuan keuangan Rp. 150.150.157.000,-

4.1.2

Proses Pengadaan Jasa Pengadaan kontraktor pelaksana pada proyek Pembangunan Gedung

BKampusII Air Pacah, Universitas Bung Hatta ini mengacu pada peraturanyang berlaku. Menurut Perpres no 54 tahun 2010(revisi Keppres 80 Tahun2003) tentang pengadaan barang dan jasa pemerintah, metoda pemilihan penyedia barang/jasa pemborong (kontraktor)untuk nilai proyek diatasRp.1.000.000.000,dilakukan

pelelangan umum. Pelelangan Umum adalah metoda pemilihan penyedia barang/jasa yg dilakukan secara terbuka dengan pengumuman secara luas melalui media massa dan papan

101

pengumuman resmi untuk penerangan umum sehingga masyarakat luas dunia usaha yg berminat dan memenuhi kualifikasi dapat mengikutinya. Pelelangan umum ini prosesnya sangat panjang. Secara umum prosesnya adalah pembentukan panitia pengumuman-prakualifikasi-pendaftaran pengumuman penawaran pelelangan-pengumuman pemenang lelang. Pada pelelangan umum dapat menggunakan dua metode: a. Prakualifikasi Prakualifikasi adalah proses penilaian kompetensi dan kemampuan usaha serta pemenuhan persyaratan tertentu lainnya dari penyedia barang/jasa sebelum memasukkan penawaran. Prosedur Prakualifikasi : 1. Pengumuman prakualifikasi 2. Pengambilan dokumen prakualifikasi 3. Pemasukan dokumen prakualifikasi 4. Evaluasi dokumen 5. Penetapan hasil prakualifikasi 6. Pengumuman hasil 7. masa sanggah prakualifikasi 8. undangan kepada peserta yg lulus prakualifikasi 9. Pengambilan dokumen lelang umum 10. Penjelasan 11.Penyusunan berita acara penjelasan dokumen lelang dan perubahannya 12.Pemasukan penawaran 13. Pembukaan penawaran 14. Evaluasi penawaran 15. Penetapan pemenang 16. Pengumuman pemenang 17. Masa sanggah 18. Penunjukan pemenag 19. Penandatanganan kontrak

b. Pascakualifikasi. Pascakualifikasi adalah proses penilaian kompetensi dan kemampuan usaha serta pemenuhan persyaratan tertentu lainnya dari penyedia barang/jasa setelah memasukkan penawaran.
102

Proses Pascakualifikasi : 1. Pengumuman pelelangan umum 2. Pendaftaran untuk mengikuti pelelangan 3. Pengambilan dokumen lelang umum 4. Penjelasan 5.Penyusunan berita acara penjelasan dokumen lelang dan perubahannya 6. Pemasukan penawaran 7. Pembukaan penawaran 8. Evaluasi penawaran termasuk evaluasi kualifikasi 9. Penetapan pemenang 10. Pengumuman pemenang 11. Masa sanggah 12. Penunjukan pemenag 13. Penandatanganan kontrak

4.1.3

Proses Perencanaan dan Dokumen Proses Perencanaan Ketika ruang lingkup proyek telah ditetapkan dan tim proyek terbentuk, maka aktivitas proyek mulai memasuki tahap perencanaan. Pada tahap ini, dokumen perencanaan akan disusun secara terperinci sebagai panduan bagi tim proyek selama kegiatan proyek berlangsung. Adapun aktivitas yang akan dilakukan pada tahap ini adalah membuat dokumentasi project plan, resource plan, financial plan, risk plan, acceptance plan, communication plan, procurement plan, contract supplier dan perform phare review. Pada dasarnya hasil akhir suatu pekerjaaan akan ditentukan oleh baik atau tidaknya perencanaan yang dibuat. Proses perencanaan proyek ini diawali dengan perencanaan struktur bawah (pondasi) dalam proyek ini dugunakan tiang pancang. Perencanaan untuk struktur atas digunakan struktur baja profil untuk kolom dan balok karena unggul jika ditinjau dari kekuatan, kekakuan dan daktilitasnya. Material baja dipilih karena buatan pabrik yang tentunya mempunyai kontrol mutu yang baik dan pelaksanaannya juga cepat. Pekerjaan struktur lainnya adalah perencanaan plat lantai dan tangga dimana menggunakan tulangan wiremesh dan deck baja untuk mempercepat pengerjaan.

103

Dokumen Perencanaan Kelengkapan dokumen perencanaan pada proyek pembangunan Kampus II Bung Hatta Aia Pacah ini dapat diperlihatkan oleh pihak kontraktor dimana secara umum dokumen tersebut terangkum dalam dokumen spesifikasi teknis yang berisi: a. Rancangan terinci (misalnya shop drawing) b. Gambar kerja, spesifikasi dan jadwal c. Daftar kuantitas (material) d. Taksiran biaya 4.1.4 Proses Seleksi dan Penunjukan Kontraktor Proses seleksi dan penunjukan kontraktor pada proyek pembangunan gedung kuliah blok B kampus II Air Pacah Universitas Bung Hatta mengacu pada Peraturan Presiden No. 54 tahun 2010, bahwa untuk nilai proyek diatas Rp.1.000.000.000,dilakukan pelelangan umum. Pelelangan proyek diselenggaakan dengan cara pelelangan umum dengan nilai proyek sebesar Rp.13.080.000.000,-. Rangkaian kegiatan pelelangan umum sebagai berikut: 1. Pengumuman tender dilakukan secara luas di media massa, papan pengumuman resmi dengan tujuan agar pelelangan ini diketahui oleh banyak penyedia barang/jasa sehingga diharapkan akan terpilih penyedia barang dan jasa yang paling baik. 2. Penayangan pengumuman prakualifikasi. 3. Pengambilan dokumen prakualifikasi. 4. Pemasukan dokumen prakualifikasi. 5. Pengumuman pemenang prakualifikasi. 6. Pemenang Penyedia barang/jasa yang akan mengikuti pelelangan diberikan penjelasan tentang pekerjaan yang akan dilelangkan dan penjelasan tentang pelaksanaan lelang itu sendiri. Jika dalam penjelasan itu terdapat hal-hal baru atau peraturan penting yang perlu dicantumkan maka hal tersebut harus dituangkan dalam addendum dokumen lelang. Dalam acara penjelasan lelang ini juga diumumkan harga perkiraan sendiri (HPS) oleh pengguna jasa. 7. Penyedia barang/jasa selanjutnya akan menyusun dokumen penawaran dan memasukkan dokumen penawaran ke panitia lelang. Berdasarkan metode
104

pelelangan yang digunakan maka dokumen penawaran yang dimasukkan harus berisi tentang kualifikasi perusahaan dan harga penawaran dari perusahaan bersangkutan. Dimana,dokumen penawaran ini di upload. 8. Pada waktu yang ditetapkan, akan dilakukan pembukaan penawaran atas semua dokumen penawaran yang masuk. 9. Tahapan evaluasi diawali dengan evaluasi kualifikasi perusahaan yang mendaftar jika tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan maka perusahaan bersangkutan dan dinyatakan gugur. Untuk menjamin ketelitian dan mencegah kecurangan maka ditunjuklah panitia kecil dari rekanan sebagai saksi yang turut serta membuka penawaran. Panitia kecil tersebut biasanya terdiri dari 3 orang dari perwakilan rekanan yang memasukkan penawaran. 10. Setelah diperoleh peserta yang memenuhi kualifikasi maka panitia lelang akan melakukan evaluasi penawaran, dimana metode yang digunakan dalam evaluasi penawaran ini adalah sistem gugur. 11. Penetapan pemenang 12. Pengumuman pemenang 13. Masa Sanggah 14. Penunjukan pemenang 15. Penandatangan kontrak

4.1.5

Dokumen Kontrak Keppres N0. 80/2003 memuat ketentuan mengenai dokumen kontrak sebagai

berikut, kontrak terdiri dari: 1. Surat Perjanjian 2. Syarat umum kontrak 3. Syarat khusus kontrak 4. Dokumen lainnya yang merupakan bagian dari kontrak yang meliputi : Surat Penunjukkan Surat Penawaran Spesifikasi Khusus Gambar-gambar 5. Agenda dalam proses pemilihan yang kemudian dimasukkan pada masing-masing substansinya 6. Daftar kuantitas dan Harga 7. Dokumen lainnya:
105

Dokumen Penawaran lainnya Jaminan pelaksanaan Jaminan uang muka

Syarat Syarat Kontrak a. Syarat syarat umum Memuat batasan pengertian istilah yang digunakan, hak, kewajiban, tanggung jawab termasuk tanggung jawab pada pekerjaan yang disubkontrakkan, sanksi, penyelesaian perselisihan, dan peraturan perundang-undangan yang berlaku dalam pelaksanaan kontrak bagi setiap pihak. b. Syarat syarat khusus Memuat ketentuan-ketentuan yang lebih spesifik sebagaimana yang dirujuk dalam pasal-pasal Syarat-syarat Umum Kontrak. Syarat-syarat Khusus Kontrak memuat perubahan, penambahan, atau penghapusan ketentuan dalam Syaratsyarat Umum Kontrak, dan sifatnya lebih mengikat dari pada syarat-syarat umum kontrak. c. Dokumen Lelang Adalah dokumen yang dipergunakan peserta lelang sebagai acuan untuk mengajukan penawaran harga lelang, terdiri atas : Gambar Lelang Gambar lelang umumnya sesuai dengan Paket Pekerjaan yg dilelangkan, adapun gambar yang lazim adalah gambar Struktur, gambar Arsitektur & gambar Mekanikal/Elektrikal/Plumbing, Landscape dan lain-lainnya,

tergantung jenis paket pekerjaan yang dilelangkan. Spesifikasi Teknis Dokumen produk Konsultan Perencana yang memuat ketentuan-ketentuan mengenai jenis material, metode pengerjaan, syarat-syarat yang dipergunakan dalam pelaksanaan pekerjaan dan peraturan-peraturan bahan yang digunakan. Spesifikasi Umum Dokumen produk Konsultan Perencana / QS yang memuat batasan, pengertian, peristilahan yang digunakan, hak, kewajiban, tanggung jawab, sangsi, penyelesaian perselisihan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku dalam pelaksanaan kontrak bagi para pihak.

106

Bill of Quantity Uraian singkat pekerjaan yang akan dilaksanakan yang biasanya berupa tabel yang berisi item pekerjaan, satuan pekerjaan, volume / kuantitas, harga satuan dan total harga termasuk perhitungan Pajak Pertambahan Nilai ( PPN ) & pajak lain yang berlaku. Berita Acara Notulen rapat yang berisi penjelasan-penjelasan administrasi/teknis dan ditanda tangani bersama antara Panitia Pelelangan, Konsultan Perencana, konsultan QS, Pemilik Proyek dan Wakil-wakil peserta lelang.

Dari syarat-syarat yang disebutkan di atas sesuai dengan Kepres No.80 Tahun 2003 maka proyek Pembangunan Gedung Kuliah Blok B Kampus Air Pacah Universitas Bung Hatta telah memenuhi syarat dan ketentuan dengan rincian beberapa dokumen yang dapat pihak kontraktor perlihatkan kepada peserta Kerja Praktek (KP) adalah sebagai berikut:

Persyaratan teknis umum, yang berisi: Dokumen ini mengatur tentang peraturan penyedia jasa (kontraktor) dalam menerapkan standar-standar/referensi pekerjaan konstruksi misalnya UU, Kepres, SK Departemen/Instansi berwenang, Perda dan standar (norma). Selain itu dokumen ini memuat tentang aturan merk dagang (standar kesetaraan dari banyak macam merk dagang berhubungan dengan mutu dan kualitas), data-data umum lapangan, pengukuran lapangan/pematokan harus sesuai dengan ketentuan dari gambar perencanaan oleh konsultan perencana. Kemudian cara penggantian (substitusi) material bahan dan persetujuannya dan tata cara penyimpanan bahan. Rencana pelaksanaan, shop drawing, rencana mingguan/bulanan, kualitas pengerjaan, pengujian hasil pekerjaan dan penutupan hasil pekerjaan.Mekanisme penyelesaian dan penyerahan pekerjaan dimana dilampirkan dokumen terlaksana (As-built Document) dan tata cara penyerahannya.

Dokumen pelaksanaan konstruksi, yang berisi: (1) Pekerjaan Struktur Beton seperti: o Penggunaan bahan-bahan campuran

107

o Pemilihan baja tulangan (dalam hal ini kolom praktis, stek(angkur) tulangan ke dinding, balok pinggang dan pembuatan tutup plat septic tank) o Penggunaan bekisting o Pekerjaan pengecoran o Pekerjaan pemadatan beton o Cacat pada beton o Perawatan dan perlindungan beton o Membongkar bekisting o Laporan hasil tes tekan beton

(2) Pekerjaan Struktur Baja Analisis struktur baja yang mengacu standar (SNI 03-1729) tentang Tata Cara Perencanaan Struktur Baja Untuk Gedung dilengkapi peraturan

pembebanan.dan disimulasikan.Detail perencanaan ukuran tiap komponen harus dicantumkan dalam gambar kerja seperti ukuran baut, mutu dan jenis baut yang digunakan.Persyaratan bahan harus dijamin mutu dan kualitas sesuai perencanaan (seperti komponen balok induk, balok anak, kolom, plat lantai dan tangga yang menggunakan wiremesh). Laporan uji tarik material baja di pabrik harus memenuhi persyaratan dan diawasi oleh pihak berwenang.

Dalam pembahasan kali ini hanya membahas tentang dokumen pelaksanaan struktur beton dan baja , sementara dokumen pelaksanaan lainnya seperti pekerjaan arsitektur, persiapan, pondasi, rangka atap, MEP terlampir.

(3) Spesifikasi teknis material bahan konstruksi dan volume pekerjaan Dokumen ini berisi semua rencana uraian pekerjaan mulai dari ukuran profil baja, sambungan baut, sambungan las, bekisting sampai rekapitulasi perhitungan volume seluruh pekerjaan.

(4) Rencana Anggaran Pelaksanaan Pekerjaan (RAPP) RAPP atau lebih dikenal BOQ (Bill of quantity) proyek ini tidak dapat diperlihatkan sehubungan dengan kerahasiaan perusahaan kontraktor.

108

4.1.6 Pengendalian Jadwal Diperkirakan 30% pekerjaan konstruksi proyek ini mengalami keterlambatan dari perencanaannya yaitu selesai pada minggu terakhir bulan Oktober 2013, dimana penyebabnya adalah kelemahan dalam perencanaan kelompok kerja dan ketersediaan material bahan konstruksi di tempat yang tidak sesuai jadwal. Berikut diperlihatkan kurva S proyek rencana dengan realisasi di lapangan yang kami amati:

Gambar 4.1. Kurva S Rencana vs Kurva S Realiasai

109

4.2

Metoda Penanganan Pekerjaan 4.2.1 Pekerjaan Persiapan Perencanaan pembuatan dan pengukuran bouplank Ada beberapa pekerjaan bouplank yang semestinya dilaksanakan pada tahap persiapan ternyata belum direalisasikan, yaitu pembuatan bouplank untuk septic tank dan ground water tank yang dikerjakan pada tahap pembangunan struktur atas. Sehingga dilakukan pengukuran kembali oleh pihak kontraktor dibantu oleh mahasiswa Kerja Praktek. Kemudian didatangkan kembali alat berat excavator untuk dilakukan penggalian. Waktu yang dibutuhkan setelah penggalian untuk menjadi bangunan ground tank dan septic tank memiliki rentang terlalu lama, sehingga pada saat kondisi hujan, tanah galian terisi penuh dengan air hujan, maka air harus dipompa keluar agar kondisi tanah dasar galian tetap kering, sehingga membutuhkan biaya tambah dan kurang efisien dari segi waktu dan tenaga kerja.

Pembongkaran saluran drainase yang telah dibuat Hal ini disebabkan karena mobilisasi(positioning) mobile crane yang kurang beraturan ketika pemasangan balok-balok baja untuk gedung, yang seharusnya pihak kontraktor memetakan strategi metode pemasangan balokbalok gedung, yaitu urutan-urutan komponen mana yang harus dirakit terlebih dahulu sehingga tidak mengganggu situasi lapangan yang telah dilaksanakan sebelumnya.

Ruang kantor, gudang dan bedeng pekerja Pada proyek ini lokasi penyimpanan gudang dan alat tidak dikelola dengan baik seperti kantor yang juga digunakan sebagai lokasi penyimpanan material. Hal ini terntunya akan berpengaruh terhadap kinerja pekerja dan pengelolaan material dan alat. Kondisi kantor di lapangan yang kurang nyaman dan kurang terjaga kebersihannya.

Papan Nama Kegiatan Tidak tersedianya papan proyek(papan kegiatan) di lokasi proyek yang seharusnya menjadi tanggung jawab penyedia jasa.

110

Sarana air kerja dan penerangan dan sumber listrik(genset) Ketersedian air bersih sudah cukup tetapi sanitasi dan kebersihan dari kamar mandi/WC perlu diperhatikan kembali. Sumber listrik untuk pekerja dan pekerjaan konstruksi sudah optimal.

4.2.2

Pekerjaan Struktur Atas a. Struktur Baja Pengaku (Stiffner) Setiap komponen dari kolom baja dipasang pengaku horizontal dengan pelat baja dengan ketebalan tertentu dipasang setiap 1 m yang berfungsi menambah kekakuan struktur kolom. Teknik pemasangan dilakukan dengan cara las.

Gambar 4.1. Kolom dengan Stiffner

Sambungan balok dan kolom Jenis sambungan yang digunakan adalah baut HTB dan las listrik/carbid. Berdasarkan pengamatan ada beberapa komponen untuk sambungan kolom dan balok dimensi baut yaitu panjang baut yang digunakan berbeda-beda untuk setiap lubang pemasangan, baut ada yang dipasang satu arah dan ada yang berbeda arah untuk satu bagian persambungan.

111

Gambar 4.2. Sambungan Baut Balok dan Kolom

Kemudian ditemukan rongga yang cukup besar di beberapa persambungan antara kolom dan balok gedung. Hal ini disebabkan kurang telitinya pekerja pabrikasi baja dalam mengukur dimensi profil yang dibutuhkan sehingga terkadang setiap persambungan memiliki rongga cukup besar atau terlalu sempit sehingga membutuhkan waktu lagi untuk pelaksanaannya.

Grouting pada tapak kolom baja lantai 1 dengan menggunakan semen sikagrout. Penggunaan semen grout dipilih karena memiliki mutu dan kekuatan lebih tinggi daripada semen portland biasa.

Pabrikasi baja di lapangan Kurang efektifnya jika pabrikasi di lapangan karena rentan terhadap kondisi cuaca. Salah satu terjadinya keterlambatan penyelesaian proyek ini adalah karena pabrikasi baja di lapangan terbuka sehingga ketika hujan proses pabrikasi dihentikan.

112

Gambar 4.4. Kondisi Lapangan Fabrikasi Baja

Pemasangan besi stek untuk kolom praktis dan dinding bata Pemasangan dilakukan jarak 50 cm dengan panjang besi stek 40 d(d=10mm) dengan cara las. Salah satu hal penting untuk gedung tahan gempa yaitu memasang besi stek(angkur) tiap-tiap komponen baja dan balok yang berfungsi mengikat struktur dinding bata agar tidak rusak akibat gempa.

Gambar 4.5. Sambungan Baja dan Kolom Praktis

Coating baja Finishing coating baja yang cukup lama, disebabkan pengaruh cuaca di lokasi proyek, sehingga terkadang coating dilakukan berulang-ulang, artinya pada saat pabrikasi dilakukan coating dan setelah baja terpasang dilakukan coating ulang.

Proses merakit baja menjadi struktur Keterampilan operator mobile crane yang baik, namun metode positioning mobile crane yang kurang baik yang menyebabkan bangunan yang telah jadi menjadi rusak, yaitu sistem drainase gedung.
113

Bracing Perencanaan penempatan bracing gedung yang terjadi perubahan, hal ini dapat dilihat dari gambar rencana.

Decking baja Salah satu penyebab keterlambatan proyek ini yaitu order decking baja oleh kontraktor yang spesifikasi yang direncakan konsultan perencana, sehingga menambah waktu pemesanan material decking baja.

Baja kantilever Berdasarkan gambar rencana, dibagian sudut gedung terdapat struktur kantilever dari lantai 2 - 4 . Namun realisasi dilapangan panjang kantilever lantai 2 dengan lantai 3 dan 4 tidak sama, hal ini berdampak pada perubahan volume rencana dan volume terpasang struktur tersebut.

b. Struktur Beton Proses pengecoran lantai dasar Lantai dasar bangunan ditimbun dengan menggunakan pasir urug tebal 12 cm kemudian dibuat deck beton sebagai acuan tebal cor lantai dasar yang mutunya sama dengan beton ready mix (K-100) tebal 8 cm. Penggunaan balok pinggang Salah satu syarat ketahanan gedung terhadap gempa yaitu memasang balok pinggang agar struktur dinding terikat dengan kuat. Besi yang digunakan diameter 10 mm termasuk sengkangnya.

Gambar 4.6. Penggunaan Balok Pinggang 114

Pekerjaan plat lantai 2,3,4 dan dak beton Diawali dengan pemasangan smartdeck baja tipe bondek 1,0 BMT bentang 2,1 m, antar deck disambung dengan las.Penulangan yang digunakan adalah dengan wiremesh JIS G3551 ukuran M6(diameter 6 ulir) fy=400 Mpa dan fu=400 MPa, pemasangan wiremesh dilakukan secara teratur dengan cara di las satu sama lain. Penghubung geser(shear connector) yang digunakan adalah tulangan polos diamter 10 mm yang dibengkokkan menyerupai huruf S yang di las ke deck baja. Pekerjaan plat lantai dilakukan secara bertahap. Pekerjaan lantai selanjutnya dikerjakan bila plat lantai sebelumnya telah terpasang dan siap di cor.

Gambar 4.7. Pelat Lantai

Pengecoran mutu K-300 dilakukan setiap lantainya, pengerjaanpengecoran lantai 3 dilakukan saat cuaca hujan, hal ini tentu akan mengurangi kekuatan beton, disini tidak ada solusi dari pihak kontraktor untuk mengatasi proses pengecoran saat hujan, sehingga Truk Ready Mix yang telah sampai lokasi harus segera mengeluarkan beton cor ke lokasi pengecoran, sementara order beton ready mix yang belum sampai ke lokasi di berhentikan sementara.

Pekerjaan tangga Penulangan tangga sama dengan penulangan plat lantai, yaitu menggunakan wiremesh M6 mutu K-250. Metode pelaksanaan sama dengan plat lantai.

115

Hasil tes tekan Hasil evaluasi tes tekan terlampir dan disahkan oleh konsultasn pengawas,dimana kuat tekan beton rata-rata sesuai dengan kuat tekan rencana sesuai umur beton yang ditentukan.

Sampling dan slump test Proses pengambilan sampel dan slump test benda uji dilakukan untuk setiap lantai, namun tidak untuk setiap truk ready mix yang datang ke lokasi pengecoran dengan asumsi produksi beton dilakukan secara bersamaan.

Bekisting Penggunaan bekisting pada proyek ini sangat sedikit sehingga dapat dikatakan ramah lingkungan, karena penggunaan kayu bekisting hanya untuk pengecoran plat lantai dan tangga.

c. Arsitektur dan MEP Beberapa pengamatan di lapangan untuk arsitektur dan mekanikal, elektrikal, plumbing tidak dibahas detail, namun informasi yang dapat disampaikan adalah perencanaan instalasi cable tray terjadi perubahan dari gambar rencana, yaitu jalur pemasangannya, kemudian ditemukan beberapa kerusakan keramik yaitu retak pada keramik di beberapa ruangan. Inovasi dalam arsitektur gedung yaitu penggunaan plafond accoustic untuk peredam suara di lantai 4 yang berfungsi sebagai ruangan aula, dan penggunaan partisi ruangan, kusen pintu, jendela dan ventilasi yang terbuat dari alumunium. Pemilihan material ini tergolong ramah lingkungan karena menghemat penggunaan kayu yang biasanya diperuntukkan kusen. Instalasi pemadam kebakaran menggunakan hydrant boxditempatkan dekat dengan tangga gedung. Inovasi lain untuk penghematan material adalah gedung lantai 1-3 tidak menggunakan plafond, pengganti plafond adalah smartdeck baja plat lantai yang di cat khusus agar tidak mengurangi estetika/keindahannya.

4.2.3 -

Penerapan Standar dan Peraturan Standar Syarat Teknis Kontraktor Seluruh bagian pekerjaan dalam perjanjian pekerjaan proyek ini, kecuali secara khusus dipersyaratkan lain dalam satu atau lebih dokumen dari
116

dokumen pelelangan, pihak kontraktor telah mengikuti standar yang berlaku, seperti dapat memperlihatkan IUJK(Izin Usaha Jasa Konstruksi), Sertifikat Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi, Akreditasi dan Kualifikasi Perusahaan.

Standar Perencanaan Struktur Beton: Dalam hal ini adalah penggunaan tulangan polos diameter 10 mm untuk stek dinding, shear connector plat lantai dan tangga, serta penggunaan terhadap kolom praktis dan balok pinggang, penggunaan beton decking sebagai acuan tebal pengecoran. Proses pembuatan proporsi campuran beton yang sesuai karena menggunakan ready mix subkontraktor PT. Jaya Sentrikon. Penggunaan kubus (15x15x15)cm sebagai benda uji kuat tekan dan slump test di lokasi proyek. Terdapat kesalahan pekerjaan pengecoran, yaitu pengecoran plat lantai 3 yang dilaksanakan pada saat hujan sehingga menyimpang dari SNI. Pelaksanaan pengecoran sudah mengacu standar seperti adukan siap pakai dalam tempo 40 menit yang harus sudah dituang pada acuan yang sudah disiapkan, beton dijatuhkan bebas dari ketinggian 1,5 m untuk menjamin agresi artinya pengecoran yang tidak terputus.

Standar Perencanaan Struktur Baja Berdasarkan hasil analisa struktur, seluruh struktur baja yang direncanakan menurut standar ini harus dilaksanakan sedemikian rupa sehingga dapat dijamin dengan baik ketentuan-ketentuan yang dipersyaratkan dalam perencanaan, seperti yang tercantum dalam gambar dan spesifikasi material sebagai berikut: Mutu Baja Struktur BJ 50 Fy= 290 MPa Mutu Baja Struktur BJ 50 Fu= 500 MPa Modulus Elastisitas E=200.000 Mpa Modulus Geser G=80.000 Mpa Mutu Baut A490 Tegangan Geser Izin= 1540 kg/cm2 Mutu Baut A490 Tegangan Tarik Izin= 3780 kg/cm2 Material Baja Struktur setara dengan Kwalitas I Gunung Garuda Material Plat Bondek 1,0 BMT Bentang 2,1 meter setara Material Wiremesh JIS G3551 Fy=400 Mpa, Fu=490 Mpa

117

Berdasarkan SNI 03-1729-2002, untuk konstruksi dek baja bergelombang, penghubung geser (shear connector) yang digunakan adalah jenis paku baja berkepala dengan panjang dalam kondisi tidak kurang dari 4 kali diameternya atau berupa penampang baja kanal gilas. Pada proyek belum diterapkan saturan standar tersebut, pada proyek ini menggunakan penghubung geser jenis besi tulangan polos dimeter 10 mm dengan penampang yang dibengkokkan, dan di las dengan jarak setiap 40 cm. Penyimpangan dari standar yang ditentukan harus di evaluasi oleh pihak perencana dan kontraktor. Sementara itu sepsifikasi dek baja bergelombang, baik dari tebal plat dek, tebal plat lantai beton, sudah mengacu pada standar tersebut.

Penanggulangan Terhadap Bahaya Kebakaran Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.26 Tahun 2008 tentang Persyaratan Teknis Sistem Proteksi Kebakaran pada Bangunan Gedung. Sistem penanggulangan kebakaran gedung ini adalah menggunakan Hydrant Box berjumlah 1 setiap lantai yang dtempatkan dekat dengan tangga gedung. Jalur evakuasi gedung memiliki koridor lantai dan lebar bordes tangga yang cukup luas sehingga memungkinkan penghuni gedung untuk evakuasi. Namun di gedung ini tidak direncanakan tangga darurat sebagai antisipasi bahaya kebakaran yang besar. Desain tangga yang menggunakan batu kerawang akan membantu sirkulasi udara dan cahaya jika terjadi kebakaran.

Syarat Kesehatan dan Keselamatan Kerja Standar kesehatan dan keselamatan persyaratan kerja teknis dibuat pelaksanaan berdasarkan peraturan

KEP.174/MEN/1986sebagai

menteri tenaga kerja dan transmi-grasi nomor 01/MEN/1980 tentang keselamatan dan kesehatan kerja pada konstruksi bangunan. Pada setiap pekerjaan konstruksi bangunan harus diusahakan pencegahan atau dikurangi terjadinya kecelakaan atau sakit akibat kerja terhadap tenaga kerjanya. Sewaktu pekerjaan dimulai harus segera disusun suatu unit keselamatan dan kesehatan kerja, hal tersebut harus diberitahukan kepada setiap tenaga kerja.
118

Unit keselamatan dan kesehatan kerja tersebut meliputi usaha-usaha pencegahan terhadap: kecelakaan, kebakaran, peledakan, penyakit akibat kerja, pertolongan pertama pada kecelakaan dan usaha-usaha

penyelamatan. Disetiap tempat kerja harus dilengkapi dengan sarana untuk keperluan keluar masuk dengan aman. Tempat-tempat kerja, tangga-tangga, lorong-lorong dan gang-gang tempat orang bekerja atau sering dilalui, harus dilengkapi dengan penerangan yang cukup sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Semua tempat kerja harus mempunyai ventilasi yang cukup sehingga dapat mengurangi bahaya debu, uap dan bahaya lainnya. Kebersihan dan kerapihan di tempat kerja harus dijaga sehingga bahanbahan yang berserakan, bahan-bahan bangunan, peralatan dan alat-alat kerja tidak merintangi atau menimbulkan kecelakaan. Tindakan pencegahan harus dilakukan untuk menjamin bahwa peralatan perancah, alat-alat kerja, bahan-bahan dan benda-benda lainnya tidak dilemparkan, diluncurkan atau dijatuhkan ke bawah dari tempat yang tinggi sehingga dapat menyebabkan kecelakaan. Semua peralatan sisi-sisi lantai yang terbuka, lubang-lubang di lantai yang terbuka, atap-atap atau panggung yang dapat dimasuki, sisi-sisi tangga yang terbuka, semua galian-galian dan lubang-lubang yang dianggap berbahaya harus diberi pagar atau tutup pengaman yang kuat Orang yang tidak berkepentingan, dilarang memasuki tempat kerja Alat-alat penyelamat dan pelindung diri yang jenisnya disesuaikan dengan sifat pekerjaan yang dilakukan oleh masing-masing tenaga kerja harus disediakan dalam jumlah yang cukup. Hasil pengamatan selama melaksanakan Kerja Praktek perlengkapan pekerja kurang memadai, seperti penggunaan adalah helm

keselamatan. Resiko yang akan terjadi adalah terbentur atau terpukul dengan benda tajam atau keras apalagi proyek ini menggunakan struktur baja. Scafolding dijadikan tangga untuk naik ke lantai-lantai atas sehingga dapat menimbulkan resiko jatuh dari ketinggian akibat tergelincir.
119

Penggunaan sarung tangan pekerja baik pekerja listrik atau pekerja bangunan untuk antisipasi resiko bahaya listrik. Adanya tekanan produksi dari kontraktor terhadap pekerja akan menyebabkan penurunan kesehatan pekerja karena pekerja terpaksa lembur untuk mengejar jadwal penyelesaian proyek.

Sebaiknya kontraktor harus melakukan project safety review terhadap pekerja akan bahaya resiko yang terjadi selama pelaksanaan pekerjaan hal ini disebabkan SDM pekerja berpendidikan rendah dan motivasi pekerja untuk selamat kurang. Masing-masing Pekerja juga harus menjaga kebersihan areal pekerjaannya. Lemahnya fungsi pengawasan menjadi kurang berfungsinya Standar Kesehatan dan Keselamatan Kerja pada proyek ini.

120

BAB 5.
No
A. 1 TANGGA PONDASI TANGGA a.Cincin Sumuran

TUGAS KHUSUS
ANALISA VOLUME PEKERJAAN TANGGA

Uraian Pekerjaan

Satuan

Uraian Perhitungan

Jumlah

Total

d = 1 m t = 2 m 2 V1 = (1/4 x 3.14 x d )x t (vol lubang = 1,565 m penuh) d = t = 0,8 2 m m


2

1,1268

V2 = (1/4 x 3.14 x d )x t = 1,002 m ( Vol rongga) V = V1-V2 = 0,563 b.Beton Cyclopen m d = t = 0,8 2 m m
2

1,002

V = (1/4 x 3.14 x d )x t = 1,002 m

c.Poer m a b t V3 = 1,5 = 1,5 = 0,3 = axbxt = 0,675 m m m m 2 1,35 2

ANAK TANGGA m a b c t = = = = 0,1 0,3 0,4 2,4 m m m m 20 (x 3 Lantai) 11,52 m

V = (a+b) x0.5 x c x t = 0,192

BORDES UKURAN 4,8 x 2,75 m

a = b = t = A = = V = =

2,75 4,8 0,12 pxl 13,2 axt 1,584

m m m

4,752

121

ANALISA VOLUME PEKERJAAN BETON No


1

Uraian Pekerjaan
Beton Tumbuk Lantai 1

Satuan

Uraian Perhitungan

Jumlah

Total

Luas Lantai (A) A = 1041,42 t = 0,08 m2 m 1 83,3136 m

V = Axt = 2 Pelat Lantai 2 , 3 dan 4 83,3136 m

Luas Lantai (A) A = 1008,66 m2 t = 0,12 m tp = Tebal pengecoran - tinggi steel deck = 0.12 - (0.051 / 2) = 0,0945 V = A x tp = 95,31837 3 285,955 m

Dak Atap m Luas Lantai (A) A = 491,34 m2 t = 0,12 m tp = Tebal pengecoran - tinggi steel deck = 0.12 - (0.051 / 2) = 0,0945 V = Axt = 46,43163 1 46,4316 m

122

ANALISA KOEFISIEN PEKERJAAN TANGGA

Pekerjaan Pondasi Sumuran


A. Beton Cyclopen
d= t= 0,8 0.6 Ttotal m m

1 Pengecoran Beton K-300 = Terlampir 2 Besi = Tulangan utama (14- D12) Diameter Jumlah Tulangan 1 m3 1m t Panjang besi Volume Besi Waste Vol Total Tlgn Utama Koef tulangan Utama
3

= =

0,014 16 = 1/4 x x d2 x (0.6t)

m unit

= 1/4 x 3.14 x 0.8 x 0.8 x (0.6t) = 3,317409766 m = = t + 40 D 3,877410


2

m m3

= 1/4 x x d x t x jumlah tulangan = 0,009545 = 3% x Vol Besi

= 0,000286 m3 = Volume Besi + Waste = 0,009832 m3 = Vol Total x 7850 kg/m3 = 77,1781372 kg

Sengkang ( D10 - 150 mm) Diameter Jarak Antar Sengkang Panjang Sengkang Volume Sengakang Waste Vol Total Sengkang = = = = = = = = = = 0,01 0,15 m m

(( x t x D / jarak antar sengkang) 2 + h2) 0.5 55,65451429 m 1/4 x xd2 x Panjang Sengkang 0,004368879 3% x Vol Sengkang m3

0,000131066 m3 Vol Sengkang + Waste 0,004499946 m3

Koef Sengkang

= =

Vol Total x 7850 kg/m3 35,32457416 kg

Koef total tulangan Beton cyclopen

= =

Vol Tlgn Utama + Vol Sengkang 112,502711 kg

123

B Poer
0,25 S T= 1 m3 1m S
3

0,3 s2 x t s x 0.25 1,825741858


2

= = =

1 Pengecoran Beton K 250 2 Pembesian Diameter Besi Tulangan Panjang tulangan Tinggi Tulangan Keliling Tulangan Jarak Antar Tulangan Jumlah Tulangan

= Terlampir = 0,012 m

Jumlah Total Volume Tulangan Waste

= = = = = = = = = = = =

S - ( 2 x selimut beton) 1,785741858 m S - (2 x selimut beton) 1,785741858 m (2 x ( Panjang + Lebar))+2 x 6D 7,166967433 m 0,15 m (Panjang Tulangan/ Jarak Antar Tulangan ) + 1 12,90494572 14 Buah (Pembulatan) 2 x Jumlah Sengkang) 28 Buah m3 m3

= 1/4 x x d2 x Keliling Tulangan x Jumlah Tulangan = 0,022684312 = 3% Vol Sengkang = 0,000680529

Vol total

= Vol Sengkang + waste = 0,023364841 m3

Koef Tulangan Poer

= Vol total x 7850 kg/m3 = 183,4140044 kg

3 BEKISTING Jumlah sisi yang di tutupi Panjang sisi Poer (l) Tinggi Poer luas bekisting = = = = =

4 1,825741858 0,3 4x ( px t) 2,19089023 m m m2

124

A. Anak Tangga

1. Pengecoraan Beton K-250 Bahan: 1. Semen 2. Pasir 3. Kerikil 4. Air Tenaga Kerja: 1. Pekerja 2. Tukang Batu 3. Kepala Tukang 4. Mandor 2. Tulangan a b c L Volume 1 anak tangga = = = = = = = = = Tulangan Anak Tangga Volume 1 anak tangga Jumlah anak tangga/m3 Lebar anak tangga Jarak antar tul anak tangga Jumlah Tulangan 1 anak tangga arah y anak tangga arah x anak tangga 0,1 0,3 0,4 2,4 m m m m = = = = 1,65 0,275 0,028 0,083 OH OH OH OH = = = = 384 692 1039 215 kg kg kg Ltr

Luas trapesium x Lebar Anak Tangga ((a+b)x0.4x0.5) x 2,4 0,192 m 1 m3/ Volume 1 anak tangga 5,208333333 m

Jumlah anak tangga dalam 1 m


3

= = = =

0,192 5,208333 2,4 0,3

m bh m m

= = =

1 (lbr/jarak tl)+1) 9

buah buah

Panjang tulangan panjang arah y anak tangga panjang arah x anak tangga

= =

2,4 0,79

m m

125

Volume Tulangan 1 anak tangga y at = = = = jlh tlng arah y x (1/4 x x D^2) x pnjng tlng arah y 1 x (1/4 x x 0,01^2) x 2,4 0,0002 m jlh tlng arah y x (1/4 x x D^2) x pnjng tlng arah x 9 x (1/4 x x 0,01^2) x 0,79 0,0006 m yat + xat 0,0007 m Total Volume 1 ank tngga x jmlh anak tangga 0,0039 m 3% x Volume 0,0001 m Volume + waste 0,0040 m Volumetotal x 7850 kg/m3 31,4381 kg

x at

Volume 1 anak tangga volume waste Volume total Koef tulangan anak tangga

= = = = = = = = = =

3. Bekisting Luas bekisting 1 anak tangga Luas sisi samping Luas sisi depan L. Bekisting 1 anak tangga L. Bekisting total = = = = = = 0,1144 m2 0,672 m2 Luas sisi samping + luas sisi depan 0,7864 m2 jumlah anak tangga x L bekisting 1 anak tangga 4,10 m2

B. Bordes

0,12

Bordes ukuran 4,8 x 2,75 m 1. Pengecoran Beton K- 250 2. Pembesian Tebal Pelat bordes 1 m3 1m s
3

Terlampir

= = = =

0,12 sxsxt s2 x t 2,886751346

126

Diameter Jarak antar tulangan Panjang tulangan Berat Wiremesh Koefesien tulangan bordes 3. Bekisting Jumlah sisi yang di tutupi Lebar Bordes Tebal plat bordes Panjang bordes luas bekisting

= = = = = =

0,06 m 0,15 m 2,886751346 m 34,76 kg (2,1x 5,4 m) {(Panjang tlgn x lebar tlgn)Xberat tul wiremesh} / (2,1 x 5,4 m) 25,54379777 kg

= = = = = =

3 2,75 0,12 2,886751346 Lebar x panjang 1,039230485 m m m m2

Pekerjaan Pelat Lantai

t p

1 Pengecoran Beton K - 250 2 Pembesian = Terlampir

Analisa Pembesian dengan Wiremesh


Wiremesh M6 (2,1 x 5,4 m)
P L Berat A = = = = = Berat / m3 pekerjaan 2,1 5,4 34,76 PxL 11,34 m m kg m2 Luas 1m3 pekerjaan pengecoran =

8,33333333 m2

= Luas 1m3 pengecoran x Berat / A = 25,5438 kg (koef Pembesian wiremesh / m2)

Analisa Shear Connector


Dipasang setiap 1,2 m sebanyak 4 buah A = 1,2 x 1,2 m Kebutuhan / m3 pekerjaan = 1,44 m2 4 x Luas = 1m3 pek. pengecoran / A = 23,148 bh

127

Diameter Tulangan Panjang Tulangan Volume Tulangan Jumlah Volume Tulangan

= = = = = =

0,01 m 0,25 m Luas x Panjang Tulangan 0,000019625 m 23,148 bh 3,566 kg

(Volume x Jumlah x 7850kg/m3)

Permukaan Shear connector yang akan dilas 1 shear connector = 2 cm Total dalam 1 m3 Pek Pengecoran = = L.Permukaan 1 bh x Jumlah dlm 1m3 Pek 46,2962963 cm

Analisa Smartdeck 0,75 TCT, 960mm


P L Berat A = = = = = Berat / 1m3 pek.pengecorann Pek pengelasan = = 1,2 0,96 34,76 PxL 1,152 m2 m m kg Luas 1m3 pekerjaan pengecoran = 8,33333333 m2

= Berat x Luas 1m3 Pek.Pengecoran / A = 251,4468 kg 15 108,51 cm cm Untuk 1 buah smartdeck Untuk 1m3 Pek.Pengecoran

128

ANALISA HARGA SATUAN PEKERJAAN


Analisa Harga Satuan Pekerjaan Tangga
SNI 2838 : 2008 Tata Cara Perhitungan Harga Satuan Pekerjaan Pondasi untuk Konstruksi Bangunan Gedung dan Perumahan SNI 7394 : 2008 Tata Cara Perhitungan Harga Satuan Pekerjaan Beton untuk Konstruksi Bangunan Gedung dan Perumahan SNI 7393 : 2008 Tata Cara Perhitungan Harga Satuan Pekerjaan Besi dan Aluminium untuk Konstruksi Bangunan Gedung dan Perumahan
NO. A URAIAN PEKERJAAN Pondasi Pondasi Sumuran
Pemasangan Cincin Sumuran Bahan PC PB KR Air Tenaga Kerja Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor 1,650 0,800 0,080 0,119 OH OH OH OH Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00 Rp99.000,00 Rp64.000,00 Rp7.200,00 Rp10.710,00 Rp180.910,00 Pemasangan Beton Cyclope Bahan Batu Belah PC Pasir Beton KR Besi Beton Kawat Beton Tenaga Kerja Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor 3,400 0,850 0,085 0,170 OH OH OH OH Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00 Rp204.000,00 Rp68.000,00 Rp7.650,00 Rp15.300,00 Rp294.950,00 Rp1.797.192,00 Rp2.092.142,00 0,480 194,000 0,321 0,468 126,000 1,800 m m m
3

KOEFISIEN

HARGA SATUAN

JUMLAH UPAH

299,000 0,571 0,7533333 0,215

kg m m
3 3

Rp1.128,00 Rp144.000,00 Rp132.000,00 Rp100,00

Rp337.272,00 Rp82.182,86 Rp99.440,00 Rp21,50

ltr

Rp518.916,36

Rp699.826,36

Rp169.000,00 Rp1.128,00 Rp144.000,00 Rp132.000,00 Rp10.800,00 Rp15.800,00

Rp81.120,000 Rp218.832,00 Rp46.224,00 Rp61.776,00 Rp1.360.800,00 Rp28.440,00

Kg
3 3

Kg Kg

129

Pembuatan Poer a. Bekisting Bahan Kayu Kelas III Paku 5cm- 10cm Minyak Bekisting Balok Kayu kelas II Plywood tebal 9mm Dolken kayu galam, (8-10) cm, panjang 4 m Tenaga Kerja Pekerja Tukang Kayu Kepala Tukang Mandor 1,446 0,723 0,072 0,072 OH OH OH OH Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00 Rp86.759,25 Rp57.839,50 Rp6.506,94 Rp6.506,94 Rp157.612,64 b. Pembesian Bahan Besi Polos Kawat Beton Tenaga kerja Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang Mandor 0,7875 OH 0,7875 OH 0,0788 OH 0,0450 OH Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00 Rp47.251,14 Rp63.001,52 Rp7.087,67 Rp4.050,10 Rp121.390,43 c. Pengecoran Beton K - 300 Bahan PC PB KR Air Tenaga Kerja Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor 1,650 0,275 0,028 0,083 OH OH OH OH Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00 Rp99.000,00 Rp22.000,00 Rp2.520,00 Rp7.470,00 Rp130.990,00 Rp657.240,83 Rp788.230,83 413,000 0,486 0,756 215,000 Kg m3 m
3

0,066 0,876 0,329 0,033 0,767 4,382

m3 Kg Ltr m
3

Rp1.868.000,00 Rp16.400,00 Rp16.300,00 Rp2.456.000,00 Rp112.900,00 Rp69.795,02

Rp122.777,49 Rp14.372,24 Rp5.356,73 Rp80.712,40 Rp86.573,03 Rp305.826,45

Lbr Btg

Rp615.618,33

Rp773.230,98

118,1278 Kg 1,6875 Kg

Rp10.800,00 Rp15.800,00

Rp1.275.780,75 Rp26.663,14

Rp1.302.443,89

Rp1.423.834,31

Rp1.128,00 Rp144.000,00 Rp132.000,00 Rp100,00

Rp465.864,00 Rp70.045,71 Rp99.831,11 Rp21.500,00

Ltr

130

Anak tangga Bekisting Bahan Kayu Kelas III Paku 5cm- 10cm Minyak Bekisting Balok Kayu kelas II Plywood tebal 9mm Dolken kayu galam, (8-10) cm, panjang 4 m Tenaga Kerja Pekerja Tukang Kayu Kepala Tukang Mandor

0,123 1,638 0,614 0,061 1,434 8,192

m Kg Ltr 3 m Lbr Btg

Rp1.868.000,00 Rp16.400,00 Rp16.300,00 Rp2.456.000,00 Rp112.900,00 Rp69.795,02

Rp229.530,50 Rp26.868,67 Rp10.014,31 Rp150.890,50 Rp161.846,85 Rp571.737,54

2,703 1,352 0,135 0,135

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp162.195,00 Rp108.130,00 Rp12.164,63 Rp12.164,63 Rp294.654,25

Rp1.150.888,37

Rp1.445.542,62

Pembesian Bahan Besi Polos Kawat Beton Tenaga kerja Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang Mandor

(tulangan anak tangga)

3,301 0,047

Kg Kg

Rp10.800,00 Rp15.800,00

Rp35.650,77 Rp745,08

0,022 0,022 0,002 0,001

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp1.320,40 Rp1.760,53 Rp198,06 Rp113,18 Rp3.392,17

Rp36.395,85

Rp39.788,02

Pembesian Bahan Jaring Kawat Baja dilas Kawat Beton Tenaga kerja Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang Mandor

(Besi wiremesh)

26,055 1,277

Kg Kg

Rp10.800,00 Rp15.800,00

Rp281.390,48 Rp20.179,60

0,639 0,639 0,051 0,026

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp38.315,70 Rp51.087,60 Rp4.597,88 Rp2.298,94 Rp96.300,12

Rp301.570,08

Rp397.870,19

Pengecoran Beton K-250 Bahan PC PB KR Air Tenaga Kerja Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor

384,000 0,494 0,770 215,000

Kg m

3 3

Rp1.128,00 Rp144.000,00 Rp132.000,00 Rp100,00

Rp433.152,00 Rp71.177,14 Rp101.591,11 Rp21.500,00

m Ltr

1,650 0,275 0,028 0,083

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp99.000,00 Rp22.000,00 Rp2.520,00 Rp7.470,00 Rp130.990,00

Rp627.420,25

Rp758.410,25

131

B. Bordes Bekisting Bahan Kayu Kelas III Paku 5cm- 10cm Minyak Bekisting Balok Kayu Kelas II Plywood tebal 9mm Dolken kayu galam, (8-10) cm, panjang 4 m Tenaga Kerja Pekerja Tukang Kayu Kepala Tukang Mandor 0,042 0,416 0,208 0,016 0,364 6,235 m3 Kg Ltr m Lbr Btg
3

Rp1.868.000,00 Rp16.400,00 Rp16.300,00 Rp2.456.000,00 Rp112.900,00 Rp69.795,02

Rp77.651,3 Rp6.817,4 Rp3.387,9 Rp38.285,3 Rp41.065,2 Rp435.198,7

0,686 0,343 0,034 0,034

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp41.153,53 Rp27.435,68 Rp3.086,51 Rp3.086,51 Rp74.762,24

Rp602.405,7

Rp677.167,905

Pembesian Bahan Jaring kawat baja dilas Kawat Beton Tenaga kerja Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang Mandor

26,055 1,277

Kg Kg

Rp10.800,00 Rp15.800,00

Rp281.390,48 Rp20.179,60

0,639 0,639 0,051 0,026

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp38.315,70 Rp51.087,60 Rp4.597,88 Rp2.298,94 Rp96.300,12

Rp301.570,08

Rp397.870,19

Pengecoran Beton K -250 Bahan PC PB KR Air Tenaga Kerja Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor

384,000 0,494 0,770 215,000

Kg m
3 3

Rp1.128,00 Rp144.000,00 Rp132.000,00 Rp100,00

Rp433.152,000 Rp71.177,143 Rp101.591,111 Rp21.500,000

m Ltr

1,650 0,275 0,028 0,083

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp99.000,000 Rp22.000,000 Rp2.520,000 Rp7.470,000 Rp130.990,000

Rp627.420,254

Rp758.410,254 Rp1.833.448,353

132

C. Baja Tangga Pemasangan Besi Profil Bahan Besi Profil Tenaga kerja Pekerja Tukang Las Konstruksi Kepala Tukang Mandor

1,150

Kg

Rp19.675,00

Rp22.626,25

0,060 0,060 0,006 0,003

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp3.600,00 Rp4.800,00 Rp540,00 Rp270,00 Rp9.210,00

Rp22.626,25

Rp31.836,25

D. (Smart Deck 0,75 TCT, 960mm)

Bahan Smartdeck Kawat Las Listrik Solar Minyak Pelumas Tenaga Kerja Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang Mandor

8,333 4,340 3,255 0,434

m2 kg ltr ltr

Rp110.000,00 Rp25.900,00 Rp4.500,00 Rp28.900,00

Rp916.630,00 Rp112.413,19 Rp14.648,44 Rp12.543,40

0,434 0,217 0,022 0,022

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp26.041,67 Rp17.361,11 Rp1.953,13 Rp1.953,13 Rp47.309,03

Rp1.056.235,03

Rp1.103.544,06

E. Shear Connector (10mm) Bahan Besi Polos Kawat Beton Solar Minyak Pelumas Tenaga Kerja Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang Mandor

0,3637439 1,8518519 1,3888889 0,1851852

kg kg ltr ltr

Rp10.800,00 Rp4.500,00 Rp4.500,00 Rp28.900,00

Rp3.928,43 Rp8.333,33 Rp6.250,00 Rp5.351,85

0,1851852 0,0925926 0,0092593 0,0092593

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp11.111,11 Rp7.407,41 Rp833,33 Rp833,33 Rp20.185,19

Rp23.863,62 Rp44.048,80

133

Analisa Harga Satuan Pekerjaan Beton Bertulang


SNI 7394 : 2008
Tata Cara Perhitungan Harga Satuan Pekerjaan Beton untuk Konstruksi Bangunan

No Pelat Lantai

Uraian

Koefisien

Harga Satuan

Jumlah Upah

Jumlah Bahan

Total

Bekisting (Smart Deck 0,75 TCT, 960mm) Bahan Smartdeck Kawat Las Listrik Solar Minyak Pelumas Tenaga Kerja Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang Mandor

8,333 4,340 3,255 0,434

m2 kg ltr ltr

Rp110.000,00 Rp25.900,00 Rp4.500,00 Rp28.900,00

Rp916.630,00 Rp112.413,19 Rp14.648,44 Rp12.543,40

0,434 0,217 0,022 0,022

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp26.041,67 Rp17.361,11 Rp1.953,13 Rp1.953,13 Rp47.309,03 Rp1.056.235,03 Rp1.103.544,06

Shear Connector (10mm) Bahan Besi Polos Kawat Beton Solar Minyak Pelumas Tenaga Kerja Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang Mandor

0,3637439 1,8518519 1,3888889 0,1851852

kg kg ltr ltr

Rp10.800,00 Rp4.500,00 Rp4.500,00 Rp28.900,00

Rp3.928,43 Rp8.333,33 Rp6.250,00 Rp5.351,85

0,1851852 0,0925926 0,0092593 0,0092593

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp11.111,11 Rp7.407,41 Rp833,33 Rp833,33 Rp20.185,19

Rp23.863,62

Rp44.048,80

Pembesian (Wiremesh) Bahan Jaring kawat baja dilas Kawat Beton Tenaga kerja Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang Mandor

26,055 1,277

Kg Kg

Rp10.800,00 Rp15.800,00

Rp281.390,48 Rp20.179,60

0,639 0,639 0,051 0,026

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp38.315,70 Rp51.087,60 Rp4.597,88 Rp2.298,94 Rp96.300,12

Rp301.570,08

Rp397.870,19

Pengecoran Beton K -250 Bahan PC PB KR Air Tenaga Kerja Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor

384,000 0,494 0,770 215,000

Kg m3 m3 Ltr

Rp1.128,00 Rp144.000,00 Rp132.000,00 Rp100,00

Rp433.152,00 Rp71.177,14 Rp101.591,11 Rp21.500,00

1,650 0,275 0,028 0,083

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp99.000,00 Rp22.000,00 Rp2.520,00 Rp7.470,00 Rp130.990,00

Rp627.420,25

Rp758.410,25

134

Analisa Harga Satuan Pekerjaan Beton Tumbuk


SNI 7394 : 2008
Tata Cara Perhitungan Harga Satuan Pekerjaan Beton untuk Konstruksi Bangunan

No
Pengecoran Beton K -100 Bahan PC PB KR Air Tenaga Kerja Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor

Uraian

Koefisien

Harga Satuan

Jumlah Upah

Jumlah Bahan

Total

247,000 0,621 0,740 215,000

Kg m
3

Rp1.128,00 Rp144.000,00 Rp132.000,00 Rp100,00

Rp278.616,00 Rp89.382,86 Rp97.680,00 Rp21.500,00

m3 Ltr

1,650 0,275 0,028 0,083

OH OH OH OH

Rp60.000,00 Rp80.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00

Rp99.000,00 Rp22.000,00 Rp2.520,00 Rp7.470,00 Rp130.990,00

Rp487.178,86

Rp618.168,86

135

BILL OF QUANTITY
NO. 1 ITEM PEKERJAAN Pekerjaan Struktur Tangga Pondasi Tangga Pemasangan Cincin Sumuran Pengecoran beton cyclopen Pembuatan Poer Pemasangan Bekisting Pembesian Pengecoran Anak Tangga Bekisting Pembesian tul biasa (anak tangga) Pembesian wiremesh (Plat anak tangga) Pengecoran Plat Smartdeck 0,75 TCT, 960 mm Shear Connector Bordes Bekisting Pembesian wiremesh Pengecoran Plat Smartdeck 0,75 TCT, 960 mm Shear Connector Baja Tangga Elev. 1,85 m Balok IWF 200.100.8,5.5 Balok IWF 200.100.8,5.5 (miring) Balok IWF 450.200.14.9 Elev. 3,60 m Balok IWF 200.100.8,5.5 (miring) Balok IWF 450.200.14.9 Elev. 5,45 m Balok IWF 200.100.8,5.5 Balok IWF 200.100.8,5.5 (miring) Balok IWF 450.200.14.9 Elev. 7,20 m Balok IWF 200.100.8,5.5 (miring) Balok IWF 450.200.14.9 SATUAN VOLUME HSP BOQ

m m

1,127 1,002

Rp699.826,36 Rp2.092.142,00

Rp788.564,34 Rp2.095.489,43

m m m

1,35 1,35 1,35

Rp773.230,98 Rp1.423.834,31 Rp788.230,83

Rp1.043.861,82 Rp1.922.176,33 Rp1.064.111,61

m m m m m m

43,200 43,200 43,200 43,200 43,200 43,200

Rp1.445.542,62 Rp39.788,02 Rp397.870,19 Rp758.410,25 Rp1.103.544,06 Rp44.048,80

Rp62.447.441,28 Rp1.718.842,33 Rp17.187.992,38 Rp32.763.322,97 Rp47.673.103,50 Rp1.902.908,37

m m m m m

4,752 4,752 4,752 4,752 4,752

Rp677.167,90 Rp397.870,19 Rp758.410,25 Rp1.103.544,06 Rp44.048,80

Rp3.217.901,88 Rp1.890.679,16 Rp3.603.965,53 Rp5.244.041,39 Rp209.319,92

kg kg kg

278,820 319,500 608,000

Rp31.836,25 Rp31.836,25 Rp31.836,25

Rp8.876.583,23 Rp10.171.681,88 Rp19.356.440,00

kg kg

319,500 1141,520

Rp31.836,25 Rp31.836,25

Rp10.171.681,88 Rp36.341.716,10

kg kg kg

278,820 319,500 608,000

Rp31.836,25 Rp31.836,25 Rp31.836,25

Rp8.876.583,23 Rp10.171.681,88 Rp19.356.440,00

kg kg

319,500 1141,520

Rp31.836,25 Rp31.836,25

Rp10.171.681,88 Rp36.341.716,10

136

Elev. 9,05 m Balok IWF 200.100.8,5.5 Balok IWF 200.100.8,5.5 (miring) Balok IWF 450.200.14.9 Elev. 11,80 m Balok IWF 200.100.8,5.5 (miring) Balok IWF 450.200.14.9 2 Pekerjaan Beton Tumbuk (Lantai 1) Pengecoran K-100 Pekerjaan Pelat Lantai # Pelat Lantai 2 Pembesian wiremesh M6 Pengecoran K-250 Pelat Smartdeck 0,75 TCT, 960mm Shear Connector # Pelat Lantai 3 Pembesian wiremesh M6 Pengecoran K-250 Pelat Smartdeck 0,75 TCT, 960mm Shear Connector # Pelat Lantai4 Pembesian wiremesh M6 Pengecoran K-250 Pelat Smartdeck 0,75 TCT, 960mm Shear Connector # Dak Atap Pembesian wiremesh M6 Pengecoran K-250 Pelat Smartdeck 0,75 TCT, 960mm Shear Connector

kg kg kg

278,820 319,500 608,000

Rp31.836,25 Rp31.836,25 Rp31.836,25

Rp8.876.583,23 Rp10.171.681,88 Rp19.356.440,00

kg kg

319,500 1141,520

Rp31.836,25 Rp31.836,25

Rp10.171.681,88 Rp36.341.716,10

83,314

Rp618.168,86

Rp51.501.872,90

m m m m

95,318 95,318 95,318 95,318

Rp397.870,19 Rp758.410,25 Rp1.103.544,06 Rp44.048,80

Rp37.924.338,36 Rp72.290.429,20 Rp105.188.021,26 Rp4.198.660,27

m m m m

95,318 95,318 95,318 95,318

Rp397.870,19 Rp758.410,25 Rp1.103.544,06 Rp44.048,80

Rp37.924.338,36 Rp72.290.429,20 Rp105.188.021,26 Rp4.198.660,27

m m m m

95,318 95,318 95,318 95,318

Rp397.870,19 Rp758.410,25 Rp1.103.544,06 Rp44.048,80

Rp37.924.338,36 Rp72.290.429,20 Rp105.188.021,26 Rp4.198.660,27

m m m m

46,432 46,432 46,432 46,432

Rp397.870,19 Rp758.410,25 Rp1.103.544,06 Rp44.048,80

Rp18.473.761,64 Rp35.214.224,30 Rp51.239.349,60 Rp2.045.257,80

TOTAL Pembulatan

Rp1.256.806.844,96 Rp1.256.806.800,00

137

BAB 6.
A. Kesimpulan: -

KESIMPULAN DAN SARAN

Dari kerja praktek yang telah dilaksanakan, objek-objek yang kami amati adalah: Pekerjaan Struktur Atas (Kolom, Balok, Plat lantai dan Tangga) Pekerjaan Mekanikal, Elektrikal dan Plumbing Pekerjaan Arsitektur

1. Proyek pembangunan gedung kuliah kampus II Universitas Bung Hatta dilakukan secara bertahap dimana proyek sekarang adalah pembangunan gedung pertama dari 3 gedung yang direncanakan, sehingga dengan melakukan pengamatan setiap metode pelaksanaan pada kontraktor PT. Rimbo Peraduan dapat ditarik kesimpulan bahwa untuk kontraktor pembangunan gedung selanjutnya diharapkan untuk realisasi pekerjaan yang sesuai dengan perencanaan, baik dari gambar rencana dan rencana anggaran pelaksanaan serta target waktu yang realistis, sebab proyek yang berlangsung saat ini keterlambatan penyelesaian cukup lama 2. Terdapatnya beberapa redesign / perubahan pada gambar perencanaan sehingga membutuhkan waktu untuk penyusunan rencana kembali seperti perubahan posisi bracing baja, jalur cable tray. 3. Manajemen kontraktor seperti pengawasan project manager langsung di lapangan yang kurang memantau laju perkembangan proyek. 4. Secara umum proses perencanaan pekerjaan proyek, spesifikasi pekerjaannya telah sesuai dengan aturan SNI yang berlaku. Namun Kesehatan Keselamatan Kerja (K3) pekerja masih sangat rendah, hal ini dikarenakan kurangnya kesadaran pekerja tentang pentingnya Kesehatan Keselamatan Kerja (K3). 5. Kurangnya keamanan pada lokasi proyek seperti tidak adanya penjagaan pada (petugas keamanan) proyek. Gudang material dan alat pada proyek yang kurang memadai sehingga material dan alat tidak terkelola dengan baik. 6. Peran aktif dari pihak-pihak yang terlibat dalam proyek dan lancarnya penyediaan sumber daya yaitu tenaga kerja, material dan peralatan sangat mendukung terlaksananya suatu proyek. 7. Pengendalian terhadap mutu beton dilakukan pengujian mix design, slump test, dan kuat tekan beton.
138

8. Time schedule merupakan dasar bagi kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan dan merupakan pengendalian waktu terhadap pekerjaan yang dilakukan. B. Saran: Saran untuk Jurusan dan Koordinator KP Format Laporan agar diberlakukan sama untuk semua peserta kp, sehingga tidak ada perbedaan laporan antara satu kelompok dengan kelompok lainnya. Jumlah SKS KP dirasa tidak sebanding dengan pelaksanaannya. Agar dibuat waktu khusus untuk KP agar tidak mengganggu proses perkuliahan. Saran untuk Kontraktor Agar pelaksanaan proyek lebih terkoordinasi dan manajemen proyek ditingkatkan. Tingkatkan fungsi pengawasan pekerjaan Jalin komunikasi yang efektif dengan semua pihak yang berkepentingan. Saran untuk mahasiswa KP selanjutnya Menjunjung tinggi nama almamater UNAND. Agar belajar terlebih dahulu sebelum mulai kp sehingga tidak terlalu canggung pada saat memperhatikan setiap detail pekerjaan. Agar lebih mempersiapkan semua keperluan dan Administrasi KP dengan cepat agar proses KP cepat dimulai. Sebaiknya sebelum berakhirnya masa KP mahasiswa KP harus melengkapi kebutuhan data-data proyek untuk pembuatan laporan.

139

DAFTAR PUSTAKA
1. SNI 03-1734-1989 Tata cara perencanaan beton dan struktur dinding bertulanguntukrumahdangedung,atauedisiterbaru 2. SNI03-2847-1992Tatacarapenghitungan gedung,atauedisiterbaru; 3. SNI03-3430-1994 Tatacaraperencanaan dindingstrukturpasanganblok beton berongga bertulang untuk bangunan rumah dan gedung, atau edisi terbaru; 4. SNI03-3976-1995 beton. 5. SNI1972-2008 (Standar Nasional Indonesia),Mengenai Cara Uji Slump Beton - ICS 91.100.30 6. SNI 03-4433-1997 Tentang Spesifikasi Beton Siap Pakai 7. SNI 03-1729-2002 Tata Cara Perencanaan Struktur Baja untuk Bangunan Gedung 8. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.45/PRT/M/2007, Pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara beserta lampirannya. 9. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 54 Tahun 2010 Tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. 10. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 1999 Tentang Jasa Konstruksi 11. Setiawan, A. 2008. Perencanaan Struktur Baja dengan Metode LRFD sesuai dengan SNI 03-1729-2002.Erlangga: Jakarta 12. Daniel.L.Schodek. 1991. Structures.PT Eresco: Bandung. 13. Draft Pedoman Umum Perencanaan Bangunan Gedung. Pusat Informasi Pengembangan Permukiman dan Bangunan (PIP2B) 14. Dewobroto, W. Prospek dan kendala pada pemakaian material baja untuk konstruksi bangunan di Indonesia. Jurnal Teknik Sipil Universitas Pelita Harapan (2011). Tangerang, Banten. atauedisiterbaru;Tatacarapengadukanpengecoran strukturbetonuntukbangunan

vii

LAMPIRAN

viii