Anda di halaman 1dari 6

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNOLOGI FORMULASI SEDIAAN LIQUID DAN SEMISOLID

SIRUP Selasa, 31 Maret 2014

FARMASI 2A KELOMPOK 6 Tian Nugraha Trisna Nurmalasari Tubagus Fadli N Ujang Samsudin Viana Rianty Widdy Fitriani Yayu Tresnasari Zidny Ilmayaqin Dewi Nuraini

PRODI FARMASI STIKes BAKTI TUNAS HUSADA TASIKMALAYA 2014

A. Tujuan Tujuan dari praktikum ini yaitu melakukan preformulasi, formulasi, membuat produk jadi dan evaluasi sediaan sirup.

B. DasarTeori Dalam Farmakope Indonesia edisi III,Sirup adalah sediaan cair berupa larutan yang mengandung sakarosa. Kecuali dinyatakan lain,kadar sakarosa,C12H22O11,tidak kurang dari 64,0% dan tidak lebih dari 66,0%. Sirup adalah sediaan pekat dalam air dari gula atau perngganti gula dengan atau tanpa penambahan bahan pewangi dan zat obat (Ansel, 1989) Sirup adalah larutan oral yang mengandung sukrosa atau gula lain yang berkadar tinggi (sirop simpleks adalah sirop yang hampir jenuh dengan sukrosa). Kadar sukrosa dalam sirop adalah 64-66% , kecuali dinyatakan lain (Syamsuni, 2007). Sirop adalah larutan pekat gula atau gula lain yang cocok yang di dalamnya ditambahkan obat atau zat wewangi, merupakan larutan jerni berasa manis. Dapat ditambahkan gliserol, sorbitol, atau polialkohol yang lain dalam jumlah sedikit, dengan maksud selain untuk menghalangi pembentukan hablur sakarosa, juga dapat meningkatkn kelarutan obat (Anonim, 1978). Sebagian besar sirup-sirup mengandung komponen-komponen berikut didamping air murni dan semua zat-zat obat yang ada: 1. Gula, biasanya sukrosa atau pengganti gula igunakan untuk memberi rasa manis dan kental 2. Pengawet anti mikroba. Diantara pengawet-penagawet yang umum digunakan sebagi sirup denga konsentrasi lasim yang efektif adalah : asam benzoat (0,1-0,2 %), natrium benzoat (0,1-0,2 %) dan berbagi campuran metil-,profil,dan butil paraben (total 0,1 %). Sering kali alkohol digunakan dalam pembuatan sirup untuk membantu kelarutan bahanbahan yang larut dalam alkohol, tetapi secara normal alkohol tidak ada dalm produk akhir dalm jumlah yang dianggap cukup sebagai pengawet (15-20 %). 3. Pembau 4. Pewarna. Untuk menambah daya tarik sirup, umumnya digunakan zat pewarna yang berhubungan dengan pemberi rasa yang digunakan ( misalnya hijau untuk rasa permen,

coklat untuk rasa coklat dan sebaginya). Pewarna yang digunakan umum larut dalam air, tidak bereaksi dengan komponen lain dari sirup, dan warna stabil pada kisaran pH dan dibawah cahaya yang intensif sirup tersebut mungkin menjadi enounter selama masa penyimpanan. 5. Perasa. Hampir semua sirup disedapkan dengan pemberi rasa buatan atau bahan-bahan yang berasal dari alam seperti minyak-minyak menguap (contoh : minyak jeruk), vanili dan lain-lainnya. Untuk membuat sirup jamin yang sedap rasanya. Karena sirup adalah sediaan air, pemberi rasa ini harus mempunyai kelarutan dalam air yang cukup. Akan tetapi, kadang-kadang sejumlah kecill alkohol ditambahkan kesirup untuk menjamin kelangsungan kelarutan dari pemberi rasa yang kelarutannya dalam air buruk. 6. Biasanya untuk untuk sirup yang dibuat dalam perdagangan,mengandung pelarut-pelarut khusus,pembantu kelarutan,kental,dan stabilisator. Jenis Jenis Sirup Ada 3 macam sirup, yaitu : Sirop simpleks : mengandung 65% gula dengan larutan nipagin 0,25% b/v. Sirop obat : mengandung 1 jenis obat atau lebih dengan atau tanpa zat tambahan dan digunakan untuk pengobatan. Sirop pewangi : tidak mengandung obat tetapi mengandung zat pewangi atau zat

penyedap lain. Tujuan pengembangan sirop ini adalah untuk menutupi rasa tidak enak dan bau obat yang tidak enak Keuntungan Sesuai untuk pasien yang sulit menelan (pasien usia lanjut, parkinson, anak - anak). Dapat meningkatkan kepatuhan minum obat terutama pada anak - anak karena rasanya lebih enak dan warna lebih menarik. Sesuai untuk yang bersifat sangat higroskopis dan deliquescent.

Kerugian Tidak semua obat ada di pasaran bentuk sediaan sirup.

Sediaan sirup jarang yang isinya zat tunggal, pada umumnya campuran/kombinasi beberapa zat berkhasiat yang kadang-kadang sebetulnya tidak dibutuhkan oleh pasien. Sehingga dokter anak lebih menyukai membuat resep puyer racikan individu untuk pasien.

Tidak sesuai untuk bahan obat yang rasanya tidak enak misalnya sangat pahit (sebaiknya dibuat kapsul), rasanya asin (biasanya dibentuk tablet effervescent). Tidak bisa untuk sediaan yang sukar larut dalam air (biasanya dibuat suspense atau eliksir). Eliksir kurang disukai oleh dokter anak karena mengandung alcohol, suspense stabilitasnya lebih rendah tergaantung ormulasi dan suspending egent yang digunakan.

Tidak bisa untuk bahan obat yang berbentuk minyak (oily, biasanya dibentuk emulsi yang mana stabilitas emulsi lebih rendah dan tergantung formulasi serta emulsifying agent yang digunakan).

Tidak sesuai untuk bahan obat yang tidak stabil setelah dilarutkan (biasanya dibuat sirup kering yang memerlukan formulasi khusus, berbentuk granul, stabilitas setelah dilarutkan haInya beberapa hari).

Harga relatif mahal karena memerlukan formula khusus dan kemasan yang khusus pula.

C. Alat dan Bahan 1. Alat Gelas kimia Gelas ukur Neraca Corong Batang pengaduk Botol

2. Bahan CTM Syrupus simplex Aquades

D. Formulasi 1. Formula standar Tiap 5 ml mengandung: CTM Syrupus simplex Aquades ad 2 mg 0 - 95% 5 ml

2. Formula usulan CTM Syrupus simplex Aquades ad 2 mg 15% 60 ml

E. Perhitungan CTM: 120 mg = 48 mg 48 mg + Syr. Simplex: 120 mg = 18 mg 18 mg + Aquadest: 120 mg = 132 mg 48 mg + = 52,8 mg = 18 ml + 1,8 ml = 19,8 mg = 52,8 mg

F. Prosedur Tahap Pengerjaan Menyiapkan alat dan bahan Menimbang CTM 0,05 gr Mengambil Syr. Simplex 19,8 ml Kalibrasi botol 60 ml Memasukkan Syr. Simplex ke dalam gelasw kimia Menambahkan CTM, aduk sampai homogen Menambahkan aquadest ad 132 ml Memasukkan ke dalam botol sampai batas kalibrasi Pelaksana Dokumentasi

G. Pembahasan H. Simpulan I. Daftar Pustaka