Anda di halaman 1dari 90

PERIBAHASA

Ada udang di sebalik batu = ada tujuan tertentu di sebalik sesuatu perbuatan.

Ada perahu hendak berenang


= ada kemudahan tetapi tidak digunakan sebaliknya memilih jalan yang sukar.

Gajah sama gajah berjuang, pelanduk mati di tengah-tengah


= dua kuasa besar berperang menyebabkan pihak yang lemah menjadi mangsa.

Pisang tidak berbuah dua kali


= sesuatu perkara yang tidak baik akan sentiasa diingati agar tidak berulang lagi.

Enggang lalu ranting patah


= seseorang yang pernah melakukan kejahatan, walaupun tidak melakukannya, tetap dituduh.

Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung @ Masuk kandang kambing mengembek, masuk kandang kerbau menguak
= Kita hendaklah mengikut adat, peraturan atau budaya sesuatu tempat di mana kita berada.

Diam-diam ubi berisi, diam-diam besi berkarat


= Diam orang yang cerdik mendatangkan hasil tetapi diam orang yang bodoh mendatangkan keburukan.

Seperti belut pulang ke lumpur @ Seperti gagak pulang ke benua @ Ke mana terbangnya bangau kalau tidak ke belakang kerbau
Orang yang merantau akhirnya akan pulang ke kampung juga

Genggam bara api biar sampai jadi arang @ Alang-alang mandi biar basah @ Alang-alang berdakwat biar hitam @ Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan
Melakukan sesuatu kerja mestilah hingga selesai dan sempurna.

Orang lain makan nangka, orang lain yang kena getah


= Orang lain yang melakukan kejahatan, orang lain yang dituduh.

Bagai aur ditarik songsang


Susah berbincang dengan orang yang berbeza pendapat.

Bagai mencurah air ke daun keladi @ Bagai mencurah garam kelaut @ Masuk telinga kanan, keluar telinga kiri @ Bagai hujan jatuh ke pasir
Nasihat yang tidak memberi kesan

Lembu punya susu, sapi punya nama


= Orang lain yang buat kebaikan, orang lain pula yang dipuji

Carik-carik bulu ayam, lama-lama bercatum juga @ Air dicencang tak akan putus
= Perkelahian adik-beradik tidak panjang, akhirnya mereka akan berbaik kembali

Menepuk air di dulang, terpercik ke muka sendiri @ Membuka pekung di dada


Sekiranya kita menceritakan keburukan keluarga sendiri, akhirnya kita juga yang mendapat malu

Menunggu kucing bertanduk @ Menunggu buah yang tak gugur


= mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin berlaku

Seperti anjing menyalak bukit


Perbuatan menyalahkan pihak berkuasa tidak memberi kesan atau sia-sia

Seperti enau di dalam belukar, melepaskan pucuk masing-masing


Orang yang mementingkan diri sendiri

Api di dalam sekam


=Perbuatan jahat yang tidak disedari Kerana dilakukan secara senyap

Seperti musang berbulu ayam @ Seperti gunting di dalam lipatan @ Seperti musuh di dalam selimut
= Orang jahat atau musuh yang menyamar di dalam suatu kumpulan

Bagai melepaskan batuk di tangga @ Hangat-hangat tahi ayam


= Melakukan kerja dengan tidak bersungguh-sungguh

Seperti buku bertemu ruas


Berhadapan atau berlawan dengan orang yang sama gagah

Yang dikejar tak dapat, yang dikendung berciciran @ Seperti anjing dengan bayang-bayang
= Orang yang tamak selalu rugi

Biar putih tulang, jangan putih mata


= Baik berlawan daripada menyerah kalah

Kalau tak dipecahkan ruyung, mana akan dapat sagunya


= Kita mestilah berusaha jika mahu berjaya

Seperti cencaru makan petang


Orang atau pasukan yang mendapat keuntungan pada saat-saat akhir

Alah membeli menang memakai


Barang yang mahal, baik mutunya dan tahan lama

Sudah dapat gading bertuah, tanduk tidak berguna lagi


Apabila sudah mendapat sesuatu yang lebih baik, yang kurang baik dilupakan

Tiada rotan akar pun berguna juga


Tiada yang lebih baik, yang kurang baik pun memadailah

Berkerat rotan berpatah arang


Hubungan yang putus buat selamalamanya

Sudah jatuh ditimpa tangga


= Orang yang mendapat kesusahan bertimpa-timpa

Bagai si buta kehilangan tongkat @ Patah kandar @ Seperti anak ayam kehilangan ibu
Susah kerana hilang tempat bergantung dan berharap

Bagai si kudung mendapat cincin


= Orang yang tidak dapat menggunakan sesuatu pemberian

Bagai kera mendapat bunga


= Orang yang tidak pandai menghargai pemberian orang

Enggang sama enggang, pipit sama pipit


Orang yang berkawan mengikut pangkat atau darjat

Bertepuk sebelah tangan tak akan berbunyi


Sesuatu pergaduhan itu berlaku kerana kesalahan kedua-dua belah pihak

Bertepuk sebelah tangan @ Seperti pungguk rindukan bulan


Cinta yang tidak mendapat balasan

Seperti rusa masuk kampung


= Orang yang tercengang-cengang apabila masuk ke bandar atau suatu tempat baru

Bapa borek anak rintik


Kelakuan atau bakat anak dengan ibu bapanya yang sama

Bagaimana acuan begitulah kuihnya


Perangai anak sama seperti didikan yang diterimanya

Ke mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi


Bakat ibu bapa akan diwarisi oleh anak

Bagai pinang dibelah dua @ Bagai cincin dengan permata


Pasangan yang sama cantik dan sama padan

Hanya jauhari yang kenal manikam


= Orang yang pakar sahaja dalam sesuatu bidang tahu akan nilai sesuatu

Seperti mengajar itik berenang


=Mengajar orang yang sudah pandai

Seperti tikus membaiki labu


= Orang yang tidak pandai, apabila dia membaiki sesuatu maka menjadi semakin rosak.

Seperti pahat dengan penukul


= Orang yang melakukan kerja hanya apabila disuruh

Alah bisa tegal biasa


= Orang yang biasa melakukan sesuatu kerja, akan menjadi mudah.

Bagai murai tercabut ekor


= Orang yang membuat bising

Bagai telur di hujung tanduk


= Keadaan yang genting atau cemas.

Air yang tenang jangan disangka tiada buaya


Orang yang pendiam jangan disangka boleh dipermainkan.

Abu di atas tunggul


= Kedudukan yang tidak tetap

Seperti lalang ditiup angin


= Tidak tetap pendirian

Seperti kerbau dicucuk hidung


Orang yang hanya menurut suruhan orang tanpa berfikir baik buruknya.

Sesat di hujung jalan, balik ke pangkal jalan


=Kita hendaklah insaf apabila melakukan kesalahan.

Ukur baju di badan sendiri


Berbelanja atau lakukan sesuatu mengikut kemampuan diri sendiri

Besar periuk, besarlah keraknya


= Orang yang bergaji besar, besar jugalah perbelanjaannya

Seperti embun di hujung rumput


= Kasih sayang yang tidak tetap.

Lempar batu sembunyikan tangan


Orang yang melakukan suatu kejahatan tetapi berpura-pura tidak tahu-menahu.

Di mana ada semut, di situ ada gula


=Orang akan bertumpu di tempat yang mana banyak rezeki atau manfaat.

Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan


= Jika inginkan sesuatu, orang akan berusaha mendapatkannya.

Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih


= Jika mahu sesuatu, orang akan berusaha tetapi jika tidak mahu, orang akan memberi pelbagai alasan.

Rezeki jangan ditolak, musuh jangan dicari


Terimalah sesuatu yang baik manakala yang buruk jangan dicari

Kecil tapak tangan, nyiru ditadahkan


Sangat suka menerima sesuatu pemberian

Orang mengantuk disorongkan bantal


= Mendapat sesuatu yang diingini

Sudah terhantuk baru terngadah

Apabila sudah mendapat sesuatu kesusahan, baru hendak menyesal

Nasi sudah menjadi bubur


Penyesalan yang tidak berguna lagi

Sehari selembar benang, lamalama menjadi kain


= Melakukan kerja sedikit demi sedikit, akhirnya siap juga

Sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit


= Menyimpan ssuatu walaupun sedikit demi sedikit,lama-lama akan menjadi banyak juga.

Baik berjagung-jagung sebelum padi masak


= Melakukan sesuatu kerja sementara sebelum mendapat pendapatan yang lebih baik

Harapkan pagar, pagar makan padi


Orang yang tidak amanah

Seperti kacang lupakan kulit


= Orang yang tidak mengenang budi

Lain diacah, lain yang jadi


= Perkara yang dijangkakan, lain pula yang berlaku.

Lebih sudu daripada kuah


=Orang yang mengada-ada atau berlebihan sikapnya.

Hidung tak mancung, pipi tersorong-sorong


= Orang yang tak tahu malu

Anak harimau diajar makan daging


= Orang yang jahat/zalim diajar / digalakkan melakukan kekejaman

Bagai isi dengan kuku @ Bagai dakwat dengan kertas


= Persahabatan yang sangat rapat

Buang yang keruh, ambil yang jernih


= Lupakan perkara buruk agar kasih atau persahabatan baik kembali.

Cacing hendak menjadi naga


= Orang yang kecil/hina hendak menjadi orang besar.

Cubit paha kanan, paha kiri pun sakit jua


= Jika seseorang ahli keluarga mendapat susah, ahli-ahli lain pun turut sama merasai kesusahan.

Gergaji dua mata


= Orang mengambil keuntungan/ kesempatan daripada kedua-dua belah pihak.

Guru kencing berdiri, murid kencing berlari


= Murid-murid akan mengikut perbuatan guru mereka walaupun tidak baik.

Habis kapak berganti beliung


= Sangat rajin bekerja

Harapkan guruh di langit, air di tempayan dicurahkan


= Melakukan sesuatu tanpa berfikir panjang, akibatnya hilang apa yang dimiliki.

Sediakan payung sebelum hujan @ Ingat sebelum kena, berjimat sebelum habis
= Beringat dan bersedia sebelum mendapat kesusahan.

Ibarat perahu tidak akan karam sebelah


= Kesusahan yang berlaku akan dirasai oleh kedua-dua belah pihak.

Indah khabar daripada rupa


= Khabar tentang sesuatu perkara yang dilebih-lebihkan.

Jangan diikut resmi jagung, semakin berisi semakin @ Ikut resmi padi, semakin berisi semakin tunduk
= Jangan ikut perangai orang yang semakin sombong apabila semakin kaya atau berilmu. Ikutlah perangai orang yang semakin berilmu atau kaya semakin merendah diri.

Jauh bau bunga, dekat berbau tahi


= Apabila jauh selalu dikenang tetapi apabila dekat selalu berkelahi.

Kalah jadi abu, menang jadi arang


= Kalah atau menang, kedua-dua pihak mendapat kerugian.

Melentur buluh biarlah daripada rebung


= Mendidik anak hendaklah sejak dari kecil lagi.