Anda di halaman 1dari 4

EMBOLI AMNION DAN PENANGANANNYA

BAB I PENDAHULUAN BAB IPENDAHULUAN Kematian maternal adalah kematian wanita sewaktu hamil, melahirkan, atau dalam 42 hari sesudah berakhirnya kehamilan, tidak tergantung dari lama danlokasi kehamilan, disebabkan oleh apa pun yang berhubungan dengan kehamilanatau penanganannya tetapi tidak secara kebetulan atau oleh penyebab tambahanl a i n n ya . K e m a t i a n m a t e r n a l d a p a t d i g o l o n g k a n p a d a ( 1 ) k e m a t i a n o b s t e t r i c langsung ( direct obstetric death ), (2) kematian obstetric tidak langsung ( indirect obstetric death ), dan (3) kematian yang terjadi bersamaan tetapi t i d a k berhubungan dengan kehamilan dan persalinan, misalnya kecelakaan. Kematianobstetric langsung disebabkan oleh komplikasi kehamilam, persalinan, nifas, atau p e n a n g a n a n n ya , d i a n t a r a n ya a d a l a h e m b o l i a i r k e t u b a n . P a d a u m u m n ya d i n e g a r a - n e g a r a b e r k e m b a n g , s e b a g i a n b e s a r p e n y e b a b i n i d i s e b a b k a n o l e h perdarahan, infeksi, dan abortus.Emboli air ketuban atau amniotic fluid embolism (AFE) merupakan suatusindrom katastrofik yang terjadi selama kehamilan dan persalinan atau segeras e t e l a h m e l a h i r k a n ( p o s t p a r t u m ) . A F E j u g a merupakan penyebab pentingkematian maternal di negara -negara b e r k e m b a n g . A F E m e m i l i k i t i n g k a t m o r b i d i t a s d a n m o r t a l i t a s ya n g t i n g g i . M o r t a l i t a s d a n m o r b i d i t a s A F E t e l a h menurun secara dramatis akhirakhir ini, dimana dilaporkan mortalitas maternal adalah sekitar 16%. Insidensi yang sebenarnya tidak jelas disebabkan sindrom inisulit untuk dideteksi. ibu. Dengan menggunakan data dari 1,1 jut a pelahiran diCalifornia, Gilbert dan Danielsen (1999) memperkirakan frekuensinya sekitar 1 kasus per 20.000 kelahiran.Patofisiologi AFE sampai saat ini tetap belum jelas. AFE terjadi ketika t e r d a p a t k e r u s a k a n p a d a b a r i e r a n t a r a s i r k u l a s i m a t e r n a l d a n c a i r a n a m n i o n . Kedua proses yang berbeda yang mengancam nyawa terjadi secara simultan atausebagai suatu sebabakibat, yaitu kolaps cardiorespiratorik dan koagulopati. Gejala klinik dari AFE umumnya terjadi selama kehamilan dan persalinanatau dalam periode segera setelah persalinan (postpartum). Sebagian besar kasus (80%) terjadi selama persalinan, namun dapat pula terjadi sebelum persalinan ( 2 0 % ) a t a u s e t e l a h k e l a h i r a n b a yi . S e k i t a r 2 5 % p a s i e n a k a n m e n i n g g a l d a l a m onset 1 jam. Manifestasi klinik AFE yang klasik adalah onset dypsnea, kegagalanr e s p i r a t o r i k dan hipotensi yang diikuti dengan kolaps cardiovascular, disseminated intravascular coagulation (DIC) dan kematian.AFE masih sangat kurang dimengerti dan mayoritas didiagnosis secaraeksklusi. Saat ini, diagnosis AFE tidak berdasarkan pada hasil yang didapatkansecara klinis maupun laboratorium. Penatalaksanaan AFE masih tetap berupat e r a p i s u p o r t i f , b u k a n k a u s a t i f , d a n t e r f o k u s p a d a

s t a b i l i s a s i s y s t e m cardiopulmonal secara cepat. Tujuan terpenting d a r i t e r a p i A F E a d a l a h u n t u k mencegah terjadinya hypoxia tambahan dan mengakibatkan end-organ failure.Prognosis dan mortalitas AFE telah membaik secara signifikan dengan diagnosisawal dan penanganan resusitasi secara cepat dan tepat.Kasus emboli air ketuban pertama kali dilaporkan pada tahun 1926 olehMeyer dan merupakan kejadian bersejarah yang mendapat perhatian publik dan medis selama lebih dari 100 tahun. AFE menjadi masalah klinis pada tahun 1941s e t e l a h S t e i n e r d a n L u s c h b a u g h m e m p u b l i k a s i k a n k a s u s m o r t a l i t a s m a t e r n a l tentang 8 wanita dengan sel skuamous dan mucin yang berasal dari fetal di dalam pembuluh darah paru-paru.Sampai saat ini pun, emboli air ketuban merupakan penyebab kematian u t a m a s e l a m a persalinan dan jam-jam pertama pasca persalinan, serta tetapsebaga i k e g a w a t d a r u r a t a n o b s t e t r i c ya n g f a t a l d a n t i d a k d a p a t d i c e g a h . D i samping kemajuan teknologi dalam critical care life support, maternal mortalityrate emboli air ketuban tetap tinggi, sekitar 61%; sebagian besar yang selamatmemiliki kerusakan neurologis permanen akibat hypoxia ( permanent hypoxia-induced neurological damage ). Mortalitas fetal sekitar 21% dan 50% dari yang berhasil selamat mengalami kerusakan neurological permanen

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Definisi