Anda di halaman 1dari 8

ZAMAN KARBON

1. Rentang waktu Zaman Karbon adalah suatu periode dalam skala waktu geologi yang berlangsung sejak akhir periode Devon sekitar 359,2 2,5 juta tahun yang lalu hingga awal periode Perm sekitar 299,0 0,8 juta tahun yang lalu. Selain itu, karbon berasal dari kata Latin untuk batubara, carbo. Karbon berarti "batubarabantalan". Dua pertiga masa awal periode ini disebut subperiode Mississippian dan sisanya disebut subperiode Pennsylvanian. Tanggal tepatnya memiliki ketidakpastian sekitar 5-10 juta tahun. Nama "karbon" diberikan karena adanya lapisan tebal kapur pada periode ini yang ditemukan di Eropa Barat. 2. Flora dan fauna Pada saat itu hutan era karbon ditandai dengan dominasi amphibia di daratan. Reptilia pertama muncul dan dapat meletakkan telurnya di luar air. Serangga raksasa mulai muncul dan tiba-tiba menjadi banyak. Iklimnya panas dan lembab. Hewan amphibi jumlahnya juga meningkat. Hutan rawa berbatu bara dan munculnya serangga adalah ciri yang paling signifikan. Reptilia muncul pertama kalinya dan dapat meletakkan telurnya di luar air. Serangga raksasa muncul dan ampibi meningkat dalam jumlahnya. Pohon pertama juga mulai muncul, jamur Klab, tumbuhan ferm dan paku ekor kuda tumbuh di rawa-rawa pembentuk batubara. Pada zaman ini benua-benua di muka bumi menyatu membentuk satu masa daratan yang disebut Pangea, dan terjadi perubahan lingkungan untuk menyesuaikan dengan berbagai bentuk kehidupan. Zaman Karbon merupakan masa pembentukan batu bara yang paling produktif, dimana hampir seluruh deposit batu bara (black coal) yang ekonomis di belahan bumi bagian utara terbentuk. Selain itu, di zaman ini terjadi pertumbuhan pohon-pohon purba yang tampaknya menyedot banyak sekali karbon dioksida dari atmosfer, sehingga menghasilkan oksigen yang melimpah ruah.

Level oksigen di zaman ini adalah yang tertinggi selama sejarah planet bumi. Menghuni rimba yang begitu luas adalah beragam jenis serangga, laba-laba dan arthropoda lainnya. Di dorong oleh atmosfer yang kaya oksigen, limpahan makanan dari dedaunan kompos, dan tiadanya vertebrata darat yang besar, banyak mahluk ini mencapai ukuran mengerikan. Meganeura yang mirip capung, sejenis predator udara, memiliki bentang sayap 60 hingga 75 cm. Arthropleura yang mirip kaki seribu mencapai panjang 1,8 meter, dan eurypterid dan Hibbertopterid sama besarnya, sementara beberapa jenis kalajengking mencapai 50 atau 70 cm. Di perairan, tetrapoda sangat melimpah, dan menjadi dominan. Banyak jenis yang menghuni sungai, kolam, dan rawa dari rimba karbon adalah buaya, belut, dan 2eptile2er. Pemburu terbesar saat ini adalah ikan rhizodont, yang mencapai ukuran 7 meter. Sementara itu, 2eptile pertama muncul, beradaptasi untuk hidup di darat, namun tidak signifikan hingga akhir era karbon. Tanaman yang mendominasi Karbon awal Equisetales ( kuda - ekor ) , Sphenophyllales (seperti tanaman anggur) , Lycopodiales ( lumut ) , Lepidodendrales , Filicales ( pakis ) ,

Medullosales (pakis benih " , termasuk kelompok gymnosperm awal ) dan Cordaitales. Karbon akhir mulai munculnya Cycadophyta ( sikas ) , Callistophytales ( kelompok lain " pakis benih " ) , dan Voltziales (runjung Invertebrata laut Hewan yang bertempat tinggal dilaut yang penting penciri zaman ini Foraminifera Bryozoa Ostracoda brachiopoda

Ammonoids Hederelloids microconchids dan echinodermata (terutama crinoids )

Invertebrata air tawar berbagai kerang moluska yang hidup di air payau atau segar, seperti Anthraconaia, Naiadites, dan Carbonicola Krustasea yang beragam seperti Candona, Carbonita, Darwinula, Estherea, Acanthocaris, Dithyrocaris, dan Anthrapalaemon. Eurypterids juga beragam, dan diwakili oleh genus seperti Eurypterus, Glyptoscorpius, Anthraconectes, Megarachne (awalnya disalahartikan sebagai laba-laba raksasa tetapi sejenis amphibi)

Serangga 3. predator Protodonata besar ( griffinflies ) , di antaranya adalah Meganeura yaitu capung raksasa seperti serangga dan dengan lebar sayap 75 cm ( 30 in) termasuk serangga terbang terbesar yang pernah untuk menjelajah planet ini 4. Syntonopterodea ( kerabat lalat capung masa kini ) , mengisap getah pohon genus Palaeodictyopteroidea 5. Dictyoptera ( nenek moyang kecoak )

Ikan laut elasmobranchs ( hiu dan kerabat) Ikan Sarcopterygian air tawar Ctenodus Uronemus Acanthodes

Cheirodus dan Gyracanthus .

Amphibi Pada zaman in amphibi beragam, bahkan ada yang mencapai panjang 6 m. memiliki tubuh yang panjang , kepala ditutupi dengan lempeng tulang dan anggota badan umumnya lemah atau belum berkembang. Reptil mengalami evolusi besar dalam menanggapi iklim kering yang membuat hancurnya hutan hujan sehingga Pada akhir periode Carboniferous , Amniota telah terbagi dalam beberapa kelompok , termasuk protorothyridids , captorhinids , aeroscelids , dan beberapa keluarga pelycosaurs .

3. Tektonik Penurunan secara global di permukaan laut pada akhir Devon periode terbalik di awal periode Carboniferous. Hal ini membentuk laut epicontinental yang meluas dan pengendapan karbonat membentuk limestone atau dolostone sedimen dari zaman Mississippian (Stanley 1999). Pada zaman ini ada juga penurunan suhu kutub selatan; selatan Gondwanaland (atau Gondwana) merupakan glasiasi sepanjang masa, meskipun tidak pasti apakah lapisan es merupakan peninggalan dari Devon atau tidak. Kondisi ini tampaknya tak banyak berpengaruh di daerah tropis dalam, di mana hutan rawa yang subur berkembang dalam 30 derajat dari utara gletser. Pada pertengahan Karbon terjadi genang laut dimana dianggap memiliki endapan laut utama diamati kepunahan, yang melanda crinoid dan ammonita secara keras (Stanley 1999). Permukaan laut yang jatuh dan ketidaksesuaian terkait di Amerika Utara memisahkan periode Mississippian (Lower Carbon) dari periode Pennsylvania (Upper Carbon).

Gambar 1.1. Peta Pangaea, yang mulai terbentuk pada Karbon

Periode Karbon merupakan waktu aktif dalam pembentukan gunung, sebagai komponen daratan superbenua Pangea: Benua selatan tetap terikat bersama di superbenua Gondwana, yang bertabrakan dengan Amerika Utara-Eropa (Laurussia) sepanjang garis sekarang timur Amerika Utara. Tabrakan benua ini mengakibatkan orogeny Hercynian (bangunan gunung) di Eropa, dan orogeny Alleghenian di Amerika Utara (yang memunculkan Pegunungan Appalachian dan Allegheny Mountains). Ini juga memperpanjang Appalachian baru terangkat ke arah barat daya sebagai Pegunungan Ouachita (Stanley 1999). Dalam rentang waktu yang sama, banyak lempeng Eurasia hadir timur dilas sendiri ke Eropa sepanjang garis pegunungan Ural. Sebagian besar Mesozoikum superbenua dari Pangea sekarang berkumpul, meskipun Cina Utara (yang akan berbenturan di Latest Carboniferous), dan China Selatan benua masih terpisah dari Laurasia" Karbon Akhir Pangea berbentuk seperti "O." Ada dua samudera besar di Carboniferous: Panthalassa, luas laut yang mengelilingi daratan, dan Paleo-Tethys, yang berada di dalam "O" di Pangea

Karbon. Lautan kecil lainnya adalah menyusut dan akhirnya ditutup: Samudera Rheic (ditutup oleh perakitan Selatan dan Amerika Utara), sedangkan, kecil dangkal Ural Samudera (yang ditutup oleh benturan Baltica dan benua Siberia, menciptakan Pegunungan Ural), dan Proto-Tethys Ocean (ditutup dengan tabrakan Utara Cina dengan Siberia / Kazakstania).

4. zaman karbon di Indonesia Perkembangan endapan karbon di Indonesia relatif tidak luas dan hanya diketahui di daerah Sumatra, Kalimantan dan Irian. Dalam beberapa hal sangat sulit dibedakan antara endapan yang berumur karbon dan Permian. Dalam hal demikian digunakan istilah Permokarbon. Perkembangan endapan Permokarbon di Sumatra khusunya di Jambi sangat baik. 1. Di tempat ini bagian bawah dari permokarbon yang dikenal sebagai formasi kering terdiri dari serpih, batupasir, tufa, konglomerat, batugamping yang mengandung fosil fusulina dan flora karbon. 2. Bagian tengah yang dikenal sebagai formasi Salamuku terdiri dari batuan klastik kasar antara lain breksi, konglomerat, batugamping yang mengandung fosil fusulina dan batuan vulkanik diantaranya dasit, andesit, liparit, dan tufa. 3. Bagian atas yang dikenal sebagai formasi air kuning terdiri dari batuan volkanik seperti tufa, lava, tufa dasitik, batupasir, batugamping yang mengandung fosil fusulina dan fosil flora. Di Kalimantan endapan Permokarbon dikelompokkan menjadi fasies volkanik dan fasies sedimen. 1. Fasies volkanik terdiri dari batuan efusiv basa 2. fasies sedimen terdiri dari jasper, rijang, batu sabak, pilit, batulempung, napal, batugamping, dan marmer.

Dalam batugamping terutama terdapat fosil fusulina yang menunjukan umur permokarbon, sedangkan flora Zaman Karbon antara lain Calamites dan Pecopteries yang juga menunjukkan umur Karbon. Di Irian endapan Karbon dijumpai di Pegunungan Jayawijaya. Terdapat endapan karbon atas. Batuannya terdiri dari Batupasir gampingan yang mengandung mika dengan fosil chonetes dan Proetes, Batugamping dengan fosil Martina dan Subulites serta serpih yang mengandung flora Cathaysia. Selain itu didapatkan pula batuan yang bersifat lempungan dan pasiran serta konglomerat yang mengandung fosil Brachiopoda.

DAFTAR PUSTAKA
Dudley, R. 1998. Atmospheric oxygen, giant Paleozoic insects and the evolution of aerial locomotor performance. Journal of Experimental Biology 201: 1043-50. Dudley, R. 1998. Atmosfer oksigen, serangga Paleozoic raksasa dan evolusi kinerja lokomotor udara. Journal of Experimental Biology 201: 1043-1050. ICS (International Commission on Stratigraphy). ICS (Komisi Internasional tentang Stratigrafi). 2004. Geologic Time Scale 2004. Retrieved September 19, 2005. 2004. geologi Sisa Skala 2004. Diakses September 19, 2005. Ogg, J. 2004. Overview of Global Boundary Stratotype Sections and Points (GSSP's). Retrieved April 30, 2006. Ogg, J. 2004. Sekilas Bagian Stratotype Batas Global dan Poin (GSSP's). Diakses 30 April, 2006. Stanley, SM 1999. Earth System History. New York: WH Freeman and Company. ISBN 0-7167-2882-6 . Stanley, SM 1999:. Sistem Bumi York. Sejarah Baru WH Freeman and Company. ISBN 0-7167-2882-6 .