Anda di halaman 1dari 3

Pergolakan Hati Dahlan Judul Buku: Surat Dahlan Pengarang: Khrisna Pabichara, penyunting: Suhindrati Shinta Penerbit: Noura

Books, Jakarta Selatan Tahun Terbit: 2013, cetakan I Tebal Buku: 396 halaman Ukuran Buku: 21 x 14 cm Harga Buku: Rp67.500,Jenis Huruf: Times New Roman Jenis Kertas: Kertas buram Jenis Sampul: Softcover

Dalam novel Surat Dahlan, Khrisna Pabichara kembali mengangkat kisah inspiratif dari tokoh Dahlan Iskan. Kisah ini merupakan lanjutan dari novel pertama Khrisna Pabichara yaitu Sepatu Dahlan. Tema yang dibawa oleh kedua novel ini memiliki beberapa kesamaan yakni dalam mengangkat mengenai masalah-masalah yang dialami Dahlan pada masa mudanya. Novel ini bercerita mengenai kehidupan Dahlan di Kalimantan setelah merantau dari tempat lahirnya, Kebon Dalem di Jawa. Dahlan diceritakan mengalami kebosanan tentang perkuliahannya dan memutuskan untuk masuk dalam perkumpulan mahasiswa. Masalah pun mendatangi Dahlan karena dicari oleh pihak berwajib saat berdemonstrasi. Di samping itu, Khrisna juga mengangkat mengenai kisah cinta Dahlan yang terjebak dalam 3 gadis. Akhirnya Dahlan menemui cinta baru dalam surat kabar. Pekerjaan Dahlan yang baru sangat dinikmati oleh dirinya. Dia pun direkrut oleh Tempo dan ditunjuk sebagai redaktur utama koran Jawa Pos. Lalu, dia memperoleh seorang anak dari istrinya. Dan pada akhirnya, Dahlan pulang ke Kebon Dalem setelah merantau selama beberapa tahun. Kehidupan dari Dahlan inilah yang menjadi keunikan tersendiri pada buku ini karena cerita ini berasal dari penuturan langsung dari sang tokoh, Dahlan Iskan. Gaya pengarang dalam menuliskan buku ini pun menjadi keunikan karena dapat dibawakan dengan gaya jenaka dan dengan bahasa sederhana yang mudah dimengerti. Walaupun in hanyalah novel kedua dari

Khrisna Pabichara, tapi dia telah berhasil menangkap esensi dari kisah inpiratif Dahlan Iskan dan menyajikannya sebagai trilogi novel yang fenomenal. Dahlan yang bersikap kritis dan peka sangat memotivasi pembaca. Seperti kalimat Karena menunggu adalah alasan mematikan bagi sebuah harapan. pada halaman 269 Kendati hidup di saat masa Orde Baru yang mencekam, namun konflik internal dari tokoh Dahlan juga dapat diceritakan dengan baik dari Khrisna. Seperti saat Dahlan harus memilih antara ingin kuliah atau aktif dalam perkumpulan mahasiswa. Selain itu, pilihan antara Aisha, Maryati, dan Nafsiah menjadi pilihan tersulit di dalam hidupnya. Hal ini menunjukkan bahwa Dahlan adalah seorang mahasiswa biasa yang membutuhkan sesosok perempuan dalam hidupnya. Saat Maryati mengungkapkan kepada Dahlan bahwa Aisha telah menikah dan Maryati meminta kepastian keinginan Dahlan tentang pernikahan, namun hati Dahlan telah berpindah kepada Nafsiah dan Maryati merasa cemburu pada halaman 184-186. Alur dari buku ini merupakan alur campuran karena pada saat buku tersebut dimulai, setting buku ini berasal di saat Dahlan sedang berada di sebuah rumah sakit dan sedang terbaring lemah setelah melalui operasi. Dahlan pun teringat akan masa lalunya yang menjadi fokus dari novel ini. Namun alur buku ini mudah untuk diikuti karena pengarang memberitahukan mengenai kenangan tersebut dengan memberikan petunjuk, seperti Aku masih punya 18 jam untuk menjenguk kenangan. pada halaman 11. Selain itu, pengarang juga terkadang mencantumkan bulan dan tahun agar pembaca dapat mudah mengikuti suatu kejadian. Fisik buku ini pun dapat dipuji karena walaupun kertas yang digunakan merupakan kertas buram, namun buku ini tetap nyaman untuk dibaca. Kertas tersebut mudah untuk dibalik sehingga sangat memudahkan pembaca saat sedang membaca. Struktur kasar namun halus nyaman saat dipegang dan merupakan keunggulan tersendiri dari buku ini. Di samping kesuksesan Khrisna dalam menampilkan sosok Dahlan, namun novel ini juga memiliki sejumlah kelemahan. Mengingat asal Dahlan yang berasal dari pulau Jawa dan selalu berbahasa Jawa, maka sejumlah dialog di dalam cerita ini pun dituliskan dengan bahasa Jawa. Namun sayangnya, Khrisna tidak menambahkan catatan kaki mengenai arti dialog tersebut sehingga pembaca yang tidak mengerti pun hanya dapat bertanya-tanya apa yang dikatakan oleh tokoh dalam novel tersebut. Seperti saat Dahlan berkata, Mas, aku ora isa turu kene bengi iki. yang berada di halaman 232.

Selain itu, cover cerita Surat Dahlan juga mengurangi keindahan cerita ini. Warna-warna ungu dan hitam tampak mendominasi cover cerita ini. Gambar sesosok lelaki yang memandang ke arah perahu kurang relevan dengan cerita ini. Komposisi warnanya pun kurang terang bila dibandingkan dengan novel sebelumnya, Sepatu Dahlan. Secara keseluruhan, novel ini sangat baik untuk dibaca untuk kalangan remaja sampai dewasa. Hal ini disebabkan karena novel ini mengandung kisah inspiratif dari Dahlan Iskan, namun kisah cinta yang rumit akan memberatkan kepada kalangan anak-anak. Sebagai sebuah karya sastra, novel ini patut mendapat apresiasi karena dapat menularkan semangat positif bagi bangsa Indonesia di tengah keterpurukan bangsa. Saran bagi sang penulis adalah bahwa ia harus memerhatikan penggunaan bahasa daerah yang menyulitkan bagi yang tidak memahaminya. Cover cerita pun harus diperhatikan agar novel tersebut dapat menarik minat pembeli. Selain itu, penulis juga harus mempertahankan ritme penulisan seperti pada novel ini agar pada kisah terakhir trilogi kisah inspirasi Dahlan Iskan, Senyum Dahlan dapat menjadi penutup trilogi yang fenomenal.