Anda di halaman 1dari 12

Maaf jawabannya hanya inti-intinya saja, tidak terlalu mendetail Semoga bermanfaat, bismillah Mohon koreksinya juga Nuwun

1. Soal dari Kelompok Piroklastik : Jelaskan mengenai pengaruh tenaga eksogen dan tenaga endogen terhadap stratifikasi batuan di permukaan bumi ! Tenaga endogen dan eksogen merupakan tenaga yang bekerja pada permukaan bumi, sehingga berpengaruh atas stratigrafi (susunan) batuan yang terbentuk. Kedua tenaga ini mempengaruhi proses terbentuknya batuan beserta segala aspek yang mempengaruhinya, seperti erosi, transportasi dan sedimentasi. Hasil sedimentasi dari material yang telah mengalami sedimentasi, lama-kelamaan akan menyebabkan terbentuknya lapisan-lapisan baru yang akan lebih muda dari lapisan yang berada di bawahnya, demikian seterusnya. Sehingga menyebabkan batuan memiliki stratifikasi batuan dengan umur yang berbeda-beda. 2. Soal dari kelompok Gentle Lava Flow: Pada proses eksogen salah satu faktor yang memengaruhinya adalah organisme, sebutkan organisme apa saja yang turut memengaruhi dari proses eksogen tersebut? Tumbuhan : lumut, akar tumbuhan dll Hewan : rayap, anemon laut dll Manusia : aktivitas pertambangan, perluasan lahan perkebunan dll 3. Soal dari kelompok geomorfologi Bagaimana tenaga endogen dan eksogen terjadi dengan pengaruhnya terkait proses geomorfologi? apa saja faktor2 yang mempengaruhinya? Permukaan bumi yang datar mengalami perubahan bentuk dari waktu ke waktu membuat bentuk permukaan bumi selalu bergerak/dinamis. Faktor : (Tenaga endogen) arus konveksi menyebabkan pergerakan lempeng, (Tenaga eksogen) sinar matahari, iklim (angin, suhu, tekanan), organisme dll 4. Soal dari kelompok Nuees Ardentes : Sebutkan wilayah di Indonesia yang sering mengalami erosi serta dampak erosi yang terjadi di Indonesia, beserta alasannya ! Perbukitan Sumatera Selatan dan Tengah, sebelah timur bukit barisan, perbukitan kendeng dan rembang Jawa Timur, Karena daerah tersebut merupakan daerah tidak stabil yang pengangkatannya kuat serta besarnya faktor iklim dan neotektonik yang menstimulasi faktor denudasi pada daerah tersebut Bali : Erosi laut telah menggerus daratan yang disebabkan oleh gelombang laut. Akibat kerasnya gelombang yang dipicu oleh badai, angin atau sebab lainnya telah mengurangi area daratan. Erosi yang terjadi telah menghancurkan pantai-pantai berpasir putih dan mulai menelan properti yang ada di sekitar wilayah tersebut, rumah makan, perumahan penduduk dan area persawahan.

Parangtritis : Di Parangtritis terjadi erosi angin sehingga mengakibatkan munculnya gumuk pasir di daerah pantai tersebut. Sumatera: Di Sumatera terdapat Sungai Musi yang berkelok-kelok karena hasil dari erosi air. Belokan sungai ini makin lama makin bertambah lebar, dan pada waktu sungai banjir terdapat hubungan langsung antara belokan satu dengan belokan yang lain. Akibatnya ada belokan-belokan tertentu yang terputus dan membentuk danau kali mati yang kecil. Papua : Terjadi erosi glacial di Gunung Jayawijaya. Massa gletser yang bergerak menuruni lereng pegunungan akibat gaya berat maupun pencairan es akan mengikis daerah-daerah yang dilaluinya. Jika erosi gletser ini terus-menerus berlangsung dalam waktu yang sangat lama, akan terbentuk lembah-lembah yang dalam, memanjang, dan searah dengan gerakan gletser.

5. Soal dari kelompok sea arch Dari penjelasan materi minggu lalu tentang tenaga eksogen dan endogen, jelaskan proses yang mempengaruhi bentuk lahan di daerah jawa dari utara ke selatan, beserta dampak dan ciri-ciri bentuk lahan tersebut sesuai prosesnya Bagian utara jawa : proses marin dominan, dampaknya pasang surut air laut dominan mempengaruhi, banjir rob, perubahan garis pantai dll. Didominasi juga oleh lipatan akibat tekanan dari samping (dorongan tektonik). Cirinya perbukitan dan tanah lempung, gamping yang biasanya berdampak pada rumah dan jalan retak. Bagian tengah jawa : vulkanisme dominan, fenomena keluarnya magma kepermukaan bumi. Dampaknya banyak bencana gunung meletus, banjir lahar dingin, tanah subur disekitar gunungapi, kaya sumber daya alam (mineral, pasir, batu). Cirinya banyak bentukan positif, pola aliran sungai radial sentrifugal, banyak bentukan berupa gunung aktif, material penyusun ialah dari piroklastik. Bagian selatan jawa : dominan oleh patahan dan karst. Cirinya susah ditemukannya air tanah karena didominasi oleh karst, banyak tumbuh pohon berkayu keras. Dampaknya pada saat kemarau sangat sulit menemukan sumber air. 6. Soal dari kelompok gletser Sebut dan jelaskan macam-macam proses endogen dan eksogen yang terjadi di Indonesia, serta berikan contoh untuk masing-masing penjelasan? Terlalu banyak (serching aja) 7. Soal dari Kelompok Biogeochemistry Dalam tenaga endogen, dikenal adanya diastropisme. Ada 2 jenis gejala umum diatropisme yaitu orogenesa dan epirogenesa. Gejala umum diatropisme manakah yang mempengaruhi proses pembentukan pada jawa bagian utara? Jelaskan! Tenaga epirogenesa merupakan proses pengangkatan kerak bumi dalam wilayah yang sangat luas dan kecepatan yang relatif lambat sedangkan tenaga orogenesa merupakan pengangkatan pada daerah yang relatif sempit dalam waktu relatif singkat. Pulau jawa bagian utara sebagian besar berupa lipatan dan adanya bentukan pegunungan lipatan. Jadi, proses pembentukan jawa bagian utara dipengaruhi oleh tenaga orogenesa.

8. Soal dari kelompok Morain (Sumartini, Tri Nofitasari, Fadchuli Jannah, Umi Alfiati Istiqomah, Fridayanti, dan Putu Sri Astuti) Kemarin sudah dijelaskan faktor-faktor pembentuk bentuk lahan. pertanyaannya: Sebutkan nama beserta asal bentuk lahan dan syarat terbentuknya masing-masing bentuk lahan tersebut! Terlalu banyak (serching aja) 9. Soal dari kelompok The Cumulonimbus : (Dita Pebrianti, Merryna A, Reza Kamarullah , Sarash Amalia P. Edwin Renada T, Vina Fadhrotul M) Bagaimana proses endogen dan eksogen yang terjadi di Indonesia terkait dengan kondisi iklim dan keberadaannya dalam zona "ring of fire" ? Proses endogen sangat terpengaruh oleh ring of fire yang dikarenakan adanya subduksi yang terjadi antar lempeng sehingga Indonseia sangat rentan terhadap bencana gempa bumi, tsunami, letusan gunung api dsb Prose eksogen terpengaruhi oleh iklim tropis Indonesia, dimana pergantian malam dan siang yang terus berjalan sehingga mempercepat proses pelapukan dsb 10. Soal dari Kelompok Gletser Jelaskan bagaimana tenaga endogen dapat mempengaruhi proses pembentukan muka bumi ? Tenaga endogen bersifat membangun yang akan membantu mempercepat proses pembentukan bentuklahan di permukaan bumi 11. Soal Kelompok Gempa Bumi (Rizka, Intan, Pratita, Nurul, Ilham, Akbar, dan Danis) Gerak orogenetik adalah gerak tenaga endogen yang cepat dan meliputi wilayah yang sempit. gerakan orogenetik meliputi patahan dan lipatan. Sebutkan contoh morfologi yang disebabkan oleh gerak orogenetik! Antiklinal, sinklinal, Orogenesa adalah gerakan pada lapisan kulit bumi secara horizontal maupun vertikal akibat pengangkatan dan penurunan permukaan bumi yg terjadi sangat cepat serta meliputi wilayah yg sempit. Misalnya, pembentukan deretan sirkum pasifik, deretan Lekukan Mediterania,atau pembentukan pegunugan secara local seperti pegunungan gunung kidul,jaya wijaya 12. Soal dari Kelompok Tsunami (Indra, Ritho, Irvan, Krisna, Agung, Farhan) Jawab sesingkat-singkatnya saja Jelaskan mengenai proses antropogenik yang menyebabkan terjadinya perubahan morfologi! Proses antropogenik meliputi aktivitas manusia yang selalu dinamis dalam mengolah lahan, dimana perubahan selalu dilakukan dalam pemenuhan kebutuhannya dan selalu melibatkan permukaan sumber daya yang ada, sehingga proses antropogenik dominan dalam perubahan morfologi

13. Soal dari kelompok marin (ningam, rifki, hasti, suci, lambang, azzami, nindito) -> pertemuan 1 Kaitannya dengan proses geomorfologi, jelaskan prinsip geomorfologi mengenai "setiap proses geomorfologi meninggalkan bekas tertentu pada bentuk lahan" ! setiap proses yang geomorfik yg terjadi pasti meninggalkan bekas karena proses geomorfik terus terjadi dan terus berkembang sehingga akan mempunyai karakteristik bentuklahan tertentu yang bisa dikenali. Contoh: di piyungan benyak terdapat TUFF. Tuff adalah batuan sedimen yang terbentuk dari akumulasi tumpukan abu vulkanik gunung merapi sejak waktu yang lama. Contoh lain lagi, danau toba terbentuk akibat letusan gunung superpurba yaitu gunung toba yang meletus dasyat sekitar 70 ribu tahun yang lalu 14. Soal dari kelompok marin (ningam, rifki, hasti, suci, lambang, azzami, nindito) -> pertemuan 2 (erosi, pelapukan, gerakan masa) 1. erosi percik (misalnya akibat rintik hujan) mengerosi tidak lebih banyak daripada erosi yang lain, mengapa bisa terjadi hal tersebut ? jelaskan! Karena erosi percik ini berupa percikan partikel-partikel tanah halus yang disebabkan oleh tetes hujan pada tanah dalam keadaan basah. Tanda-tanda nyataadanya erosi percik pada musim hujan dapat kamu lihat pada permukaan daun yang terdapat partikel tanah, adanya batuan kerikil di atas lapisan tanah. 15. Soal dari kelompok BioGeoChemistry (Adhera, Rendy, Laura, Dominikus, Trisna, Stefanus, Debrina) 1. Landslide terjadi karena adanya gerakan batuan atau tanah menuruni suatu bidang miring. Apakah akan terjadinya landslide ditentukan oleh berbagai faktor, di antaranya adalah resisting forces dan driving forces. Iyaa karena adanya gaya gravitasi yang mempengaruhi adanya pergerakan menuruni lereng 16. Jika suatu massa sebesar 50 kg memiliki driving force sebesar 187 N berada pada lereng dengan koefisien gesek (anggap homogen) 0,45, apakah akan terjadi landslide? Jangan lupa beri alasan! Berapa kemiringan lereng tersebut? 2. Nias adalah suatu pulau yang termasuk dalam provinsi Sumatra Utara. Jenis pelapukan apa yang diperkirakan dominan terjadi di daerah Nias? Mengapa atau apa penyebab pelapukan tersebut? 1. Driving forces = mg sin alpha 187 = (50) (10) sin alpha , anggap gravitasi 10 m/s^2 alpha = 22 derajad. Kemiringan lereng 22 derajad Resisting forces = N x myu = ((50) (10) cos(22)) x (0,45) = 208.7 N Resisting forces > Driving forces, maka tidak terjadi longsoran. 2. Nias dekt khatulistiwa, maka pelapukan yang dominan terjadi adalah pelapukan kimiawi yang disebabkan oleh suhu dan curah hujan tinggi

17. Soal dari kelompokYOGEK CREW (Yogi,Galih,Afid,Izan,Fuad,Ridho,Novian) : Kenapa landslide berbeda dengan erosi ? jelaskan proses masing-masing ! Karena erosi merupakan hilangnya atau terkikisnya tanah dari suatu tempat kemudian diangkut oleh media alami ke tempat lain. Sedangkan landslide merupakan pergerakan masa batuan atau tanah seperti jatuhnya batuan.Dalam hal ini erosi merupakan faktor pemicu terjadinya landslide Proses terjadinya erosi : Proses terjadinya landslide : Air yang meresap ke dalam tanah akan menambah bobot tanah. Jika air tersebut menembus sampai tanah kedap air yang berperan sebagai bidang gelincir, maka tanah menjadi licin dan tanah pelapukan di atasnya akan bergerak mengikuti lereng dan keluar lereng. 18. Soal dari kelompok sea arch (gina nurwahyu, gina aplila wangge, ratih indah sari, zealandia sarah nurul fatma, arina wahyu lestari, deka ayu mareta, asteria nitya) sebutkan faktor-faktor penyebab erosi dan landslide (longsor)! Faktor2 penyebab erosi : curah hujan, tekstur tanah, tingkat kemiringan dan tutupan lahan. Faktor2 penyebab landslide : hujan, lereng terjal, tanah yang kurang padat dan tebal, batuan yang kurang kuat, jenis tata lahan, getaran, susut muka air danau, gaya gravitasi, erosi, berat yang terlalu berlebihan 19. Soal presentasi 1 kelompok Beach (Angger, angga, nanda, adi, fakhri, raden): Apakah tenaga eksogen dan endogen berpengaruh terhadap perubahaan sifat gunung? sebagai contoh gunung yang awalnya aktif menjadi tidak aktif?? berikan alasannya?? Itu bisa berpengaruh, karena semua kejadian di permukaan bumi terpengaruh oleh tenaga
eksogen dan endogen. Gunung api yang awalnya tdk aktif lalu menjadi aktif itu karena dipengaruhi oleh pergerakan magma dan lempeng bumi dibawahnya

20. Soal presentasi 2 kelompok Beach (Angger, angga, nanda, adi, fakhri, raden): apakah dampak erosi pada hulu sungai? dan apakah dampak erosi sungai berpengaruh terhadap kualitas air? jelaskan ya! Erosi merupakan hilangnya lapisan tanah bagian atas. Hilangnya lapisan tersebut dapat mengakibatkan kemampuan tanah dalam melakukan infiltrasi menjadi menurun. Akibatnya akan terjadi peningkatan limpasan air permukaan sehingga akan mengakibatkan banjir pada hulu sungai. Kualitas air bisa mengalami penurunan karena dalam alirannya, air membawa butiran tanah hasil erosi akibatnya air menjadi keruh. 21. Soal presentasi 2 kelompok Morain (Sumartini, Tri Nofitasari, Fadchuli Jannah, Umi Alfiati Istiqomah, Fridayanti, dan Putu Sri Astuti)

sebutkan faktor-faktor terjadinya pelapukan, dan bagaimana faktor-faktor tersebut mempengaruhi proses pelapukan? Kalo faktor pelapukan ada karakterristik batuan(komposisi mineral dan daya larut), iklim (temperatur,kelembapan) Pelapukan ---> tanah ---> faktor pembentuk tanah ---> iklim, organisme, batuan induk, relief, waktu 22. Soal presentasi 2 kelompok gempa bumi (pratita, rizka, intan, nurul, ilham, akbar, danis): sebut dan jelaskan tenaga apa saja yang menyebabkan erosi! Tenaga penyebab erosi adalah tenaga eksogen --> tenaga yg berasal bukan dari dalam bumi seperti angin,aliran air, gelombang, es. 23. Soal presentasi 1 kelompok Eolin (Egarini, Dyah, Merridian, Malinda) Mengapa proses degradasi selalu diikuti oleh proses agradasi? jelaskan! Degradasi: terjadi ketika erosi lbh besar daripada deposisi, agradasi: terjadi ketika deposisi lbh besar daripada erosi. Kedua perisristiwa tidak selalu beriringan tp terkadang bisa beriringan ketika ada media pemicu yg bisa mengangkut erosi dan menyebabkan agradasi seperti air, es dalam jumlah yang besar sehingga bisa menyebabkan deposisi atau berpindahnya material 24. Soal presentasi 2 dari kelompok piroklastik(vinda indriastuti, nur satiti w,yuli agnes,sintha prameswari,hira delta,liliani septiana,ayu dyah rahma) Apakah proses erosi dan pelapukan itu saling mempengaruhi dalam hal pembentukan suatu bentanglahan? Jelaskan beserta alasannya Yap. Proses pelapukan memiliki beberapa efek: pemicu gerak masa, terjadi degradasi (gerak masa dan erosi) di permukaan bumi, terbentuk berbagai bentuklahan,dll. Biasanya terjadi pelapukan terlebih dahulu baru terjadi erosi. Ada 3 tahap proses erosi, 1.Perlepasan (pelapukan), 2.transportasi, 3.sedimentasi 25. Soal dari kelompok marin (azzami. ningam, lambang, suci, rifki, hasti, nindito) -> presentasi 3 (mass wasting dan denudasional) 1. bagaimanakah proses terjadinya landslide (longsoran tnah) di permukaan bumi ? jelaskan ! Proses terjadinya landslide: tanah hasil pelapukan -> tanah menebal, tp batu2 besar msh utuh -> lapisan atas mulai melemah, akibat mengecilnya butir tanah dan proses pelindian, air tanah mulai membentuk lapisan akuifer -> tanah berukuran halus sdh tdk mampu menempel pada lapisan bawahnya, didukung oleh kemiringan lereng yg semakin tajam, muncul retakan-retakan -> tanah sdh jenuh, tak mampu nahan beban lereng -> tanah siap longsor bila dipicu faktor2 seperti curah hujan tinggi -> trus longsor dehh, longsor membawa material bumi dan menerjang apapun yg dilewatinya 26. Soal dari Kelompok BioGeoChemistry (Adhera, Debi, Domi, Laura, Rendy, Stefanus, dan Trisna) 1. Seorang peranakan suku Nias bermimpi bahwa ia berkunjung ke Batam yang beriklim basah dan terbaring di atas hamparan lahan kerikil atau kerakal dari sisa hasil erosi yang

disebut pediment. Apa kejanggalan dalam mimpi tersebut dilihat dari ciri-ciri Pediment? 2. Jika suku penduduk kepulauan tersebut ingin mencari Pineplain, di mana tempat yang memungkinkan dari daerah berikut ini dengan mengamati ada atau tidaknya vulkanik sesuai karakteristik pineplain? Jangan lupa memberi sedikit penjelasan! Batam, Nias, Cikarang, Jogja, Tanggerang. Pediment berciri-ciri tidak terbentuk di wilayah beriklim basah, tetapi beriklim kering Salah satu ciri Peneplain , terbentuk karena proses vulkanisme dan diatropisme sudah tidak aktif. Dari kelima kota itu, mana yang proses vulkanisme dan diatropisme sudah tidak aktif? Saya juga tidak tahu

27. Soal dari kelompok sea earch (arina wahyu lestari, zealandia sarah nurul fatma, ratih indah sari, gina nur wahyu, gina aprila wangge, asteria nitya, deka ayu maretya) terkadang pada proses bentuklahan denudasional yang terlihat di alam, secara kasat mata terlihat susah dibedakan dengan proses struktural. sebutkan dan jelaskan perbandingan yang paling signifikan terhadap kedua proses bentuklahan tersebut. Bentuk perlapisan pada bentuklahan asal proses structural biasanya tampak seperti adanya perlapisan batuan pada salah satu sisinya (horizontal) , sedangkan pada bentuklahan asal proses denudasional biasanya akan tampak seperti bentuk cakaran pada sisinya (vertical) 28. kelomok KOMPAS( Muchsin NW, Rifka Noviaris, M. Nurhidayat, Ahmad N Arifin, Giusty Ghivary) PPT Pelapukan Apa faktor yang mempercepat pelapukan batuan? Material penyusun batuan, iklim, PPT Denudasional apa itu bentuk lahan denodasional? bagaimana membedakan dengan bentukan aeolian? Denudasional pasti akan memperlihatkan batuan dasarnya/batuan induknya, sehingga dasar batuan kelihatan dikarenakan adanya pengikisan dan erosi terhadap lapisan diatasnya Bentukan aeolin dikarenakan adanya erosi oleh angin dengan memindahkan material pasir ketempat lain dengan membangun bentukan baru seperti sand dunt, barchan, tetapi tidak mengikis semua bagian pasir tersebut karena energi angin juga tergolong lemah PPT Mass Wasting Denudasional : Proses denudasional (penelanjangan) merupakan kesatuan dari proses pelapukan gerakan tanah erosi dan kemudian diakhiri proses pengendapan. Semua proses pada batuan baik secara fisik maupun kimia dan biologi sehingga batuan menjadi desintegrasi dan dekomposisi. Batuan yang lapuk menjadi soil yang berupa fragmen, kemudian oleh aktifitas erosi soil dan abrasi, tersangkut ke daerah yang lebih landai menuju lereng yang kemudian terendapkan. Pada bentuk lahan asal denudasional, maka parameter utamanya adalah erosi atau tingkat. Derajat erosi ditentukan oleh : jenis batuannya, vegetasi, dan relief. Bentuklahan asal proses denudasional tersusun oleh batuan yang mengalami dekomposisi, aeolin terbentuk karena pengikisa, pengangkatan dan pengendapan material oleh angina sehingga pada bentuklahan ini teksturnya lebih

rapuh atau tidak padat karena dipengaruhi oleh material penyusunnya. Endapan angin secara umum dibedakan menjadi gumuk pasir dan endapan debu (LOESS) apa saja faktor yang membuat debris avalanche terjadi? 29. Soal dari kelompok GLETSER (Indiarto, Verry Octa, Aji Purnomo, Sri Bintang, Ridlo Gilang, Permatasari T, Budi Lestari) Pertemuan 5 : Denudasional dan Mass Wasting 1. Batasan apa yang dapat digunakan sebagai acuan dasar pembeda dalam tahapan stadium (muda, dewasa, tua) yang terdapat dalam proses denudasional? 2. Langkah apa yang dapat dilakukan untuk meminimalisir terjadinya gerak massa batuan yang dapat merugikan manusia? 30. Soal dari kelompok Nuess Addentes (Anisah, Lilik, Hapsari, Elvandio, Debora, Aditya) Pertemuan Denudasional dan mass wasting: -Apakah lahan rusak (badlands) dapat dimanfaatkan oleh manusia? 31. Soal dari kelompok Gempa Bumi (Hana, Rizka, Intan, Nurul, Ilham, Akbar, Danis) untuk peremuan acara denudasional dan mass wasting. Apa yang menjadi penyebab soilfluction hanya terjadi pada daerah dingin dan tipe topografi yang sempit? Gerakan massa tipe ini termasuk lambat dan hanya terjadi pada elevasi tinggi dan dengan suhu dingin. Pada musim semi dan panas, hanya bagian atas es atau salju yang mencair, sedangkan tanah di bawahnya masih beku. Air dari pencairan es ini tidak mengalir dan membuat tanah menjadi jenuh. Kejenuhan tanah akan air membuatnya mudah bergerak, seperti halnya pada rayapan

32. Soal dari kelompok Sesar (Shirleen Elysia, Hanindha P, Zahra Octavia S, Maulana Y, Fauzan A Hakim, Ekhandoko A) 1. Jelaskan proses terjadinya dataran nyaris (peneplain)? Peneplain : dataran rendah yang merupakan batuan yang mewakili tahap akhir dari erosi fluvial selama masa stabilitas tektonik diperpanjang. Aliran sungai mencapai tingkat dasar, erosi lateral dominan sebagai daerah yang lebih tinggi antara sungai, akhirnya terkikis. Akhirnya dataran tinggi hampir hilang 2. Mengapa sedimentasi masuk dalam proses agradasi? Dikarenakan sedimentasi mengalami perpindahan posisi dari sebelumnya yang menyebabkan kenaikan elevasi dari sebelumnya 3. Jelaskan perbedaan dari sheet erusion, rill erusion, dan gully erusion? erosi alur (rill erosion) o Erosi saluran kecil kurang dari 30cm erosi lembar (sheet erosion) o pengangkutan lapisan tanah hampir merata di tanah permukaan oleh aliran buatan. erosi parit (gully erosion)

o Berupa aliran limpasan yang mengikis dasar parit atau dinding tebing sehingga tebing dapat runtuh kedasaer parit - Perbedaan terletak pada lapisan atau bagian yang tererosi, disesuaikan pula dengan bentukan alur air yang mengerosi 4. Sebutkan contoh-contoh dari soil creep dan jelaskan mengapa hal tersebut dapat terjadi? Soil creep merupakan perpindahan material tanah ke arah kaki lereng secara merayap dan perlahan2 Dapat terjadi dikarenakan adanya material perpindahan material yang memiliki kandungan air, sehingga pergerakan tanah lambat. 33. Soal kelompok Morain (Fadchuli Janah, Trinofitasari, Sumartini, Fridayanti, Umi Alfiah Istiqomah) Soal untuk bab Vulkanisme dan Bentuklahan asal volkanik 1. Apa perbedaan antara kaldera dengan karter Perbedaan antara kaldera dengan krater (kawah) terdapat pada luasannya. Kaldera dengan luasan beberapa kilometer sedangkan kawah dengan luasan yang lebih kecil drpd kaldera. 2. Adakah pengaruh lamanya waktu tidur gunungapi terhadap energi ledakan gunungapi Semakin lama masa dorman gunung api akan semakin banyak dan semakin besar energi yang tersimpan, sehingga dapat menyebabkan letusan yang lebih besar karena energi yang tersimpan juga besar. Hal ini memungkinkan jika dorman gunungapi tersebut dikarenakan tersumbatnya jalan keluarnya lava. 3. Apakah tipe gunungapi tertentu akan menentukan tipe abu yang dikeluarkan Iya menentukan karena tipe gunungapi ditentukan oleh kandungan material lava yang bersifat asam atau basa, sehingga tipe abu vulkanik yang dikeluarkan juga dipengaruhi oleh jenis material terkandung pada lava. 34. Soal kelompok gletser (Ridho Aji, Indiarto, Ridlo Gilang, Very Octa, Permatasari, Budi Lestari, Sri Bintang) untuk bab pelapukan dan erosi: 1.Sebutkan dan jelaskan jenis-jenis pelapukan! pelapukan kimia o Bantuan air dan suhu naik o pelarutan membentuk ornamen stalaktit dan stalakmit pelapukan fisika o Siang panas o Malam dingin pelapukan biologi o Tumbuh-tunbuhan yang dapat bersifat mekanik berkembangnya akar tumbuhan o Tumbuh-tumbuhan yang bersifat kimiawi Zat kimia asam dari akar2 serat makanan menghisap garam makanan dari batuan.

2.Sebutkan dan jelaskan macam-macam erosi! erosi alur (rill erosion) o Erosi saluran kecil kurang dari 30cm erosi lembar (shut erosion) o pengangkutan lapisan tanah hampir merata di tanah permukaan oleh aliran buatan. erosi percik (splash erosion) o Proses percikan partikel tanah halus. erosi parit (chenel erosion) o Berupa aliran limpasan yang mengikis dasar parit atau dinding tebing sehingga tebing dapat runtuh kedasaer parit

35. Pertanyaan saya dari kelompok eolin (malinda, meridian oktavian, dyah puteri, egarini) ketika presentasi ke 3 . dikatakan saat presentasi bahwa di gunung kidul tidak terjadi erosi angin. Apakah gambar terlampir ini bukan merupakan proses erosi angin ? Jawaban dari kelompok yg presentasi : bukan, kemungkinan erosi air karena terdapat air 36. soal kelompok Aluvial (Erna,Emahlia,Desica,Fatma Nugrahaning, Ghina Septiyabiningrum,Shintia Alfanita) 1. Jelaskan perbedaan antara Agradasi dan Degradasi ! Agradasi : merupakan endapan relatif yang lebih tinggi dari sebelumnya, terjadi akibat erosi dan transportasi ke tempat elevasi yang lebih rendah dari degradasi Degradasi : merupakan penurunan elevasi akibat pelapukan, erosi gerakan tanah, atau transportasi bahan hasil pelapukan dan erosi maupun gerakan tanah. 2. Sebutkan dan jekaskan dan dampak negatif dan positif dari Proses Pelapukan ! + Memperkaya kandungan mineral tanah, yang menyebabkan terjadinya perubahan material - merubah bentuk permukaan yang sebenarnya. 3. Bagaimana Pola kontur dan Pola aliran sungai pada lembah dan igir ? Lembah berbentuk V dan igir berbentuk V terbalik 4. Sebutkan dan jelaskan 3 tipe letusan gunung api ! Stromboli : Letusan tipe Stromboli memiliki ciri-ciri: (1) seringnya terjadi letusan-letusan kecil yang tidak begitu kuat, namun terus- menerus, dan banyak mengeluarkan efflata. Contoh, Gunung Vesuvius di Italia, Gunung Raung di Jawa, dan Gunung Batur di Bali. (1) Letusannya memiliki interval waktu hampir sama. Gunung api Stromboli di Kepulauan Lipari tenggang waktu letusannya 12 menit, artinya setiap 12 menit kawah melontarkan material padat berupa pasir, batu, dan

abu. (2) material yang dimuntahkan berupa material padat, gas, dan batu Contoh tipe letusan Stromboli yaitu Gunung Vesuvius (Italia) dan Gunung Raung (Jawa). Pele : Letusan tipe ini biasa terjadi jika terdapat penyumbatan kawah di puncak gunung api yang bentuknya seperti jarum, sehingga menyebabkan tekanan gas menjadi bertambah besar. Apabila penyumbatan kawah tidak kuat, gunung tersebut meletus. Hawai : (1) lava yang dikeluarkan dari lubang kepundan bersifat cair (2) lava mengalir ke segala arah (3) Bentuk gunung yang dihasilkan tipe hawaai menyerupai perisai atau tameng. (4) skala letusannya relative lebih kecil namun intensitasnya cukup tinggi. Contoh gunung berapi dengan tipe letusan Hawaii antara lain: Gunung Maona Loa, Maona Kea, dan Kilauea di Hawaii.

37. soal kelompok antropogenik (Dheni Kusumarani, Egha Friyansari, Finni Alqorina, Fithrothul Khikmah, Ghina Nur Fithriana, Mutiara Ayu Miftahul Hayati, Yuli Widyaningsih) 1. Apakah proses eksogen dapat terjadi akibat adanya proses endogen? Jelaskan keterkaitannya? Kaitannya terdapat dalam hal yang dipengaruhi dari dalam sebelumnya seperti longsor yang terjadi karena adanya pergerakan batuan dari dalam (gempa bumi) 2. Ada berapa jenis pelapukan? Ceritakan salah satu jenis pelapukan (biologi) yang terjadi pada suatu tempat? Ada tiga jenis pelapukan yaitu Pelapukan kimia, fisika, dan biologi Pelapukan biologi : Lumut terbentuk pada batuan lembab yang lama kelamaan lumut tersebut melapukan batu. Pergerakan akar. 3. Kegiatan manusia seperti apakah yang mampu menyebabkan terjadinya masswasting. Jelaskan mekanismenya? Penggundulan hutan dapat menyebabkan masswasting yang berakibat pada tanah yang tidak memiliki penahan akan massa yang ditarik oleh gaya gravitasi untuk menuruni lereng sehingga tanah menjadi lebih labil dan rentan terjadi masswasting. Pemotongan gunung dakan pembangunan atau jalan juga mempengaruhi adanya masswasting. 4. Bentukan igir terbentuk akibat kegiatan panas dari inti bumi. Jelaskan mengapa igir termasuk dalam bentukan struktural? Bentukan igir termasuk struktural karnea terjadi akibat adanya tenaga endogen berupa magma yang mendesak ke permukaan bumi yang dapat menyebabkan bentukan antiklinal berupa punggungan gunung.

Terbentuknya igir juga dapat dipengaruhi oleh tenaga eksogen yaitu erosi.