Anda di halaman 1dari 6

PERBANDINGAN DAN PERBEDAAN ANTARA INFORMATION WARFARE DAN CYBER WARFARE1 Istilah Information Warfare (Peperangan Informasi) digunakan

secara luas saat ini oleh berbagai pihak. Information Warfare di definisikan sebagai : Actions taken to achieve information superiority by affecting adversary information, nformation-based processes, information systems, and computer-based networks; while defending one's own information, information-based processes, information systems, and computer-based networks2. Sementara itu sistem informasi di definisikan sebagai, Information Systems. The entire infrastructure, organization, personnel, and ccomponents that collect, process, store, transmit, display, disseminate, and act oninformation. Pada medan perang, teknologi informasi saat ini digunakan untuk membuat senjata menjadi semakin lebih cerdas dan untuk meminimalkan korban di pihak sendiri dengan menyediakan pasukan dengan teknologi gelombang ketiga pada sistem gelombang sejata ke dua. Doktrin yang digunakan pada umumnya adalah Airland Battle dan struktur komando yang terdiri Komando, Kendali, Komunikasi dan Informasi (C3I) atau dengan menambahkan Komputer (C4I). Perang lunak digunakan untuk mengacaukan pasukan musuh dengan mengirimkan informasi yang salah dan program televisi yang bermetamorfosis. Dengan kata lain peperangan informasi, mengaburkan dan memodifikasi informasi yang sebenarnya, menggunakan beberapa media, untuk memberikan efek penyesatan pada lawan. Di sebagian besar negara cyberwar dipandang sebagai subbagian dari Information Warfare. Pengendalian informasi selalu menjadi bagian dari operasi militer . Informasi Warfare adalah bangunan yang berkembang dari sejarah .Pada akhir tahun 1970, AS melihat bahwa munculnya perang Informasi dan dan Komando serta Pengendalian peperangan sebagai medan tempur AS dalam membangun, dan mengintegrasikan beragam kemampuan . Hal ini kemudian
1

Disusun untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Cyber Security Policy and Strategy. Disusun oleh Indah Novitasari Mahasiswa Cohort 2, Prodi Peperangan Asimetris NPM 120130102024 2 Diakses dari http://www.trinity.edu/rjensen/infowar.pdf, Information Warfare an Introduction, Reto A. Haeni, George Washington University, Pada Tanggal 12 Februari 2014 Pk. 05.09 WIB

berkembang menjadi apa yang disebut militer sebagai Operasi Informasi , yang merupakan unsure kekuatan nasional pada masa damai, konflik hingga perang. Saat ini, sebagian besar angkatan bersenjata melihat Informasi Operasional sebagai inti dari kompetensi militer. Mereka meliha bahwa informasi dapat menjadi senjata ataupun target dalam peperangan. Dan siapa yang memiliki superioritas dalam pengetahuan dan informasi dapat memenangkan banyak perang. Nilai informasi ditingkatkan oleh teknologi, seperti adanya jaringan, sistem teknologi Informasi (IT), dan database komputer. Hal ini memungkinkan kelompok militer untuk

menciptakan tingkat yang lebih tinggi terhadap kesadaran situasional bersama; untuk lebih menyatukan komando, kontrol, dan kecerdasan; dan untuk menerjemahkan keunggulan informasi menjadi kekuatan tempur . Dengan adanya senjata yang semakin mengandalkan data dan informasi teknis - seperti amunisi cerdas yang menggunakan Global Positioning System (GPS) bimbingan kelompok militer mengharapkan informasi menjadi lebih relevan dalam peperangan masa depan . Dalam metode peperangan, teknologi telah komputer dan teknologi komunikasi telah menyebabkan peningkatan dalam tempo operasi melalui peningkatan kemampuan untuk mengkoordinasikan tindakan, dan integrasi sensor telah membuat senjata menjadi lebih tepat, cepat dan mematikan. Informasi Warfare mencakup bidang yang lebih luas dari tindakan daripada cyberwarfare. Untuk pelaksanaan Informasi Operasi, angkatan bersenjata yang besar - meskipun tidak semua memiliki doktrin yang sama perlu memiliki lima kemampuan inti, yaitu : (1) Operasi Psikologis, (2) Desepsi militer, (3) Operasi Keamanan, (4) Operasi Jaringan Komputer, dan (5) peperangan elektronik. Kemampuan ini saling bergantung, dan semakin terintegrasi untuk menghasilan efek tertentu . Informasi Operasi yang diinginkan didefinisikan sebagai "kemampuan yang terintegrasi dengan kapabilitas inti memusatkan pada hal yang spesifik dan tekait dengan kemampuan, untuk mempengaruhi, mengganggu, merusak atau merampas hubungan di antara manusia dan secara otomatis mempengaruhi proses pembuatan keputusan, sekaligus melindungi diri sendir3i. Operasi Psikologis ( PSYOP ) adalah operasi untuk menyampaikan informasi yang sengaja dipilih kepada sasaran yaitu audience asing untuk mempengaruhi emosi

Fred Schereier, On Cyberwar. DCAF Horizon 2015 Working Paper No.7, Hal 23.

mereka, motif, penalaran obyektif , dan akhirnya mempengaruhi perilaku pemerintah asing , organisasi, kelompok dan individu. Militer Deception (MILDEC) memandu musuh untuk membuat kesalahan dengan menghadirkan informasi palsu , gambar , atau pernyataan . Deception didefinisikan sebagai " tindakan yang dengan sengaja menyesatkan musuh dalam mengambil, sehingga menyebabkan musuh untuk mengambil - atau gagal untuk mengambil tindakan spesifik tindakan yang akan memberikan kontribusi bagi keberhasilan operasi militer lawan. Operasi Keamanan (OPSEC) didefinisikan sebagai proses identifikasi informasiyang sangat penting untuk operasi dan yang dapat memungkinkan musuh untuk menyerang kerentanan operasional . Operasi Jaringan Komputer (CNO) termasuk kemampuan untuk menyerang dan mengganggu jaringan komputer , mempertahankan informasi sendiri dan sistem komunikasi , dan mengeksploitasi jaringan komputer musuh melalui pengumpulan intelijen , biasanya dilakukan melalui penggunaan kode komputer dan aplikasi computer Peperangan Elektronik (EW) didefinisikan sebagai setiap tindakan militer yang melibatkan ] kontrol energi spektrum elektromagnetik yang digunakan untuk menipu atau menyerang musuh. Energi elektromagnetik dalam kadar tinggi dapat digunakan sebagai alat untuk membebani atau mengganggu sirkuit listrik dari hampir semua peralatan yang menggunakan transistor, mikro - sirkuit , atau kabel logam . Senjata energi diarahkan memperkuat , atau mengganggu , kekuatan dari medan elektro magnetik dengan memproyeksikan energi yang cukup panas dan permanen kerusakan sirkuit , atau mengalahkan , dan menyesatkan pengolahan dalam sistem komputerisasi.

Pengaruh Operasi Informasi (Peperangan Informasi) pada umum memakan waktu lebih untuk dicapai, dan lebih sulit untuk diukur dibandingkan dengan operasi konvensional. Oleh karena itu, komitmen jangka panjang untuk secara efektif menggunakan informasi untuk mempengaruhi perilaku sasaran sangat penting. Rencana Kerjasama Keamanan adalah bagian penting dari upaya ini. Menunggu sampai krisis terjadi dan kemudian memulai Operasi Informasi pada saat krisi adalah sia-sia. Demikian juga, gagasan menggunakan operasi tempur

yang menentukan dalam satu area, sementara melakukan Operasi Informasi lain di bidang ekonomi ukuran kekuatan, adalah sebuah penyalahgunaan operasi informasi. Operasi Informasi yang efektif memanfaatkan kekuatan informasi untuk melengkapi instrument lain dari kekuatan nasional, sehingga tujuan nasional dapat dicapai dengan sedikit darah dan biaya (tanpa perang) . Tapi Pertanyaan yang abadi dari operasi (peperangan) informasi adalah: manakah yang lebih baik dari menyangkal, menipu, menghancurkan, atau memanfaatkan? Jawaban yang terbaik dalam konteks militer adalah mungkin: dengan mengumpulkan, menganalisis, dan memindahkan informasi sendiri lebih cepat dari lawan untuk mendapatkan keunggulan, untuk memotong sumber informasi lawan, mendistorsi proses

informasi, atau mencegah lawan untuk memberikan komando atau perintah; dan untuk melawan perang di dalam sirkuit senjata atau dalam kepala komandan musuh (ide). Secara potensi, Peperangan Informasi adalah senjata ampuh dengan lingkup mulai dari medan perang hingga pada fungsi di masyarakat. meskipun, area terdepan medan perang, dan area tanggung jawab tidak lagi dapat tepat didefinisikan. Revolusi informasi melemahkan hirarki dan memperkuat jaringan, yang adalah lateral dalam alam. Jaringan ini menipiskan struktur hirarkis tradisional pada angkatan bersenjata. Pada saat yang sama, operasi (peperangan) informasi juga menyamaratakan tingkatan. Aktor non-negara mendapatkan tingkat yang sama sebagai suatu organ yang sah dalam suatu negara. Ketika disandingkan terhadap perang tradisional, Operasi Informasi menunjukkan

perbedaan sebagai berikut, yaitu perang tradisional yang memiliki tempat ditetapkan secara geografis dari perang, sementara Information Operations tidak mengenal batas geografis; dan pengambilan keputusan dalam peperangan tradisional didefinisikan matriks: strategis, operasional, dan taktis, tapi ada ada matriks keputusan yang jelas dalam Operasi Informasi. Selain itu, dalam Operasi Informasi, tidak ada perbedaan yang jelas antara perang dan damai, keadaan seperti perang dan tindakan kriminal, perbuatan tidak menyenangkan dan kondisi

normal dalam suatu negara. Tapi yang paling penting sementara itu adalah mungkin untuk mencapai resolusi konflik dengan perang tradisional, hal ini tidak dapat dipastikan hanya dengan Operasi Informasi. Dengan kata lain, dengan Informasi Operasi kita dapat memulai suatu perang, tetapi dengan Operasi Informasi, kita tidak dapat memenangkan peperangan secara eksklusif.

Klaim yang dibuat oleh penggemar Informasi Warfare tentang kesuksesan Operasi Informasi tampaknya sering dibesar-besarkan atau tidak sesuai dengan kenyataan. Bila teori ini diuji hasilnya tampak jelas terdapat percampuran . pada tingkat strategis, hasilnya paling meyakinkan, kalau dilihat dari keadaan saat ini pada Perang Teror. Tapi praktek yang sebenarnya dari Information Warfare juga sulit untuk menarik diri tingkat operasional - taktis . Ada beberapa prestasi nyata ,di samping kesadaran bahwa Information Warfare adalah pedang yang memotong cara dimana pemberontak juga diuntungkan dari revolusi. Meskipun mendapatkan keuntungan dari segi teknologi, angkatan bersenjata Barat sering dirugikan. Sebagian besar permasalahan ini terjadi karena keterbukaan yang relatif besar dari negara yang bersangkutan , fakta bahwa mereka diharapkan untuk memberikan sejumlah besar informasi yang akurat dari rezim yang tidak demokratis, dan juga bahwa mereka memiliki harapan dan ekspektasi yang besar untuk bertemu. Masalah terbesar dengan peperangan atau operasi informasi adalah adalah kurangnya , atau ketidakcukupan , pemerintahan yang demokratis , khususnya mengenai kontrol, pengawasan, dan hal transparansi. Seperti keamanan cyber pada umumnya, tantangan pengawasan diperburuk oleh kompleksitas jaringan , teknis dan kompleksitas hukum ,oleh heterogenitas aktor yang terlibat, oleh persepsi mandat Adanya kecepatan dengan yang masalah keamanan yang melampauikemampuan kontro , pengawasa , dan badan pengawas untuk menahan angkatan bersenjata danpertanggungjawaban pemerintah mengkhawatirkan terutama ketika seseorang mempertimbangkan implikasintuk hak atas privasi, kebebasan berekspresi dan berserikat. Peraturan nasional dalam hal penggunaan terbatas dalam melindungi pengguna dari alat komunikasi tanpa batas. Dengan demikian, diperlukank strategi umum dan norma-norma bersama di tingkat internasional. Namun, ada pertanyaan yang tetap belum terjawab tentang apa pendekatan dan norma-norma internasional dibayangkan dan diperlukan , dan siapa yang harus memimpin dalam masalah ini. Operasi Informasi dapat mengubah cara di mana pemerintah dana angkatan bersenjata melakukan bisnis . Tapi operasi syber tidak identik dengan Operasi

Informasi. Operasi Informasi adalah seperangkat operasi yang dapat dilakukan di dunia siber dan domain lainnya. Operasi di dunia siber dapat memberikan dukungan langsung pada operasi informasi , dan Operasi informasi yang berbasis bukan siber bisa mempengaruhi operasi operasi
5

siber. Kegiatan di dunia maya dapat mengaktifkan kebebasan bertindak untuk kegiatan di domain lainnya, dan kegiatan di domain lainnya dapat membuat efek dalam dan melalui dunia siber. Jadi kesimpulannya perbedaan yang signifikan antara Peperangan Informasi dan Peperangan Cyber adalah Peprangan Informasi memiliki konteks yang lebih luas dibandingkan dengan peperangan siber. Peperangan Siber merupakan salah satu strategi, media atau alat untuk melaksanakan peperangan informasi. Peperangan (operasi) informasi dapat dilakukan dengan berbagai cara, baik dengan mengandalkan media modern hingga tradisional. Peperangan Informasi ditujukan untuk membentuk opini, mengaburkan atau menyesatkan opini pihak lain sehingga memberikan kerugian dan kekealahan pada pihak lawan. Sebagaimana disebutkan diatas, operasi syber tidak identik dengan Operasi Informasi. Operasi Informasi adalah seperangkat operasi yang dapat dilakukan di dunia siber dan domain lainnya. Operasi di dunia siber dapat memberikan dukungan langsung pada operasi informasi , dan Operasi informasi yang berbasis bukan siber bisa mempengaruhi operasi operasi siber. Kegiatan di dunia maya dapat mengaktifkan kebebasan bertindak untuk kegiatan di domain lainnya, dan kegiatan di domain lainnya dapat membuat efek dalam dan melalui dunia siber.