Anda di halaman 1dari 5

A.

Latar Belakang Toilet training pada anak merupakan suatu usaha untuk melatih anak agar mampu mengontrol dalam melakukan buang air kecil dan buang air besar. Dan toilet training ini dapat berlangsung pada fase kehidupan anak yaitu umur 18 bulan sampai 24 bulan (Hidayat, 2005). Salah toilet satu masalah kesulitan anak anak dalam dalam melakukan melakukan

training adalah

ketidakmampuan

eliminasi,

ketidaksiapan fisik anak dalam mengontrol keinginan untuk

berkemih dan defekasi, dan kurangnya perhatian orangtua terhadap tumbuh kembang anak (Hidayat, 2005). Toilet training adalah latihan berkemih dan defekasi dalam perkembangan anak usia todler pada tahapan usia 1 tahun sampai 3 tahun. Dan toilet training bermanfaat pada anak sebab anak dapat mengetahui dan mengenal bagian-bagian tubuh serta fungsinya (anatomi) tubuhnya. Dalam proses toilet training terjadi pergantian impuls atau rangsangan dan instink anak dalam melakukan buang air kecil dan buang air besar (Supartini, 2004). Adapun yang mempengaruhi toilet training pada anak adalah kesiapan fisik anak dan kemampuan anak dalam eliminasi. Tanda-tanda dari kesiapan fisik anak adalah usia telah mencapai 24 bulan sampai 28 bulan, dapat duduk atau jongkok kurang lebih 2 jam, ada gerakan usus yang regular, tahu waktu untuk buang air kecil dan buang besar, tidak betah memakai popok yang basah dan kotor, bisa memegang alat kelaminnya sambil minta ke kamar mandi kecil jika ingin buang air, bisa memakai dan melepas celana sendiri, bisa memakai kata pipis popoknya bersih dan kering atau selama pup, 3 berhasil membuat

jam sampai 4 jam,

memperlihatkan ekspresi fisik misalnya meringis, merah atau jongkok buang air (Administrator, 2009). Wong, (2000) mengemukakan bahwa biasanya sejalan

dengan anak mampu berjalan maka kemampuan sfingter uretra dan sfingter

ani sudah mulai berkembang untuk mengontrol rasa ingin berkemih dan defekasi. Oleh karena itu orangtua harus diajarkan bagaimana cara melatih anak untuk mengontrol rasa ingin berkemih, diantaranya dengan

menggunakan pot kecil yang bisa diduduki anak, atau langsung ke toilet pada jam tertentu secara regular untuk berkemih. Anak didudukan pada toilet atau pot yang bisa diduduki dengan cara menapakan kaki dengan kuat pada lantai sehinngga dapat membantunya untuk mengejan. Latihan

merangsang rasa untuk mengejan ini dapat dilakukan selama 5 sampai 10 menit, dan selama latihan, orangtua harus mengawasi anak (Supartini, 2004). Usaha untuk melatih anak dalam buang air kecil dan buang air besar dapat dilakukan dengan cara memberikan contoh dan anak menirukannya secara benar, mengobservasi saat memberikan contoh toilet training, memberikan pujian saat anak berhasil dan tidak memarahi saat anak gagal dalam melakukan toilet training (Gupte, 2004). Dampak toilet training yan paling umum dalam kegagalan toilet training antara lain adalah adanya perlakuan atau aturan yang ketat bagi orangtua kepada anaknya yang dapat mengganggu kepribadian anak atau cenderung bersifat retentif di mana cenderung bersikap keras

kepala. Hal ini dapat dilakukan oleh orangtua apabila sering memarahi anak pada saat buang air besar atau buang air kecil, atau melarang anak saat berpergian. Bila orangtua santai dalam memberikan aturan dalam toilet training maka akan dapat mengalami kepribadian ekspresif dimana anak lebih tega, cenderung ceroboh, suka membuat masalah, emosional dan sesuka hati dalam melakukan kegiatan sehari-hari ( Hidayat, 2005).

B. Tujuan 1. Tujuan Umum : Setelah mengikuti kegiatan promosi kesehatan, sasaran dapat mengerti tentang konsep dan penatalaksanaan Toilet Training. 2. Tujuan Khusus :

Setelah mengikuti kegiatan promosi kesehatan, sasaran dapat : a. Menjelaskan konsep kolelithiasis (batu empedu): pengertian Toilet Training, akibat apabila tidak mengetahui Toilet Training dan penatalaksanaan Toilet Training. b. Mendemonstrasikan penatalaksanaan Toilet Training.

C. Sasaran Sasaran dari pelaksanaan promosi tentang Toilet Training ini adalah ayah, ibu, dan anak-anak.

D. Tempat dan Waktu 1. Tempat 2. Waktu : Rumah sasaran : 09.00 s/d selesai

3. Hari / Tanggal: Senin, 22 April 2014

E. Isi Promosi Kesehatan 1. Konsep Toilet Training; Pengertian, cara mengajarkan, latihan mengontrol berkemih dan defekasi pada anak, faktor-faktor yang mendukung toilet training pada anak, hal-hal yang perlu diperhatikan selama Toilet Training, dan tanda anak siap untuk melakukan toilet training. 2. Mengenalkan cara pelaksanaan Toilet Training.

F. Metode 1. Ceramah, diskusi dan tanya jawab 2. Demonstrasi 3. Media, alat dan bahan : a. Lembar balik / leaflet b. Demonstrasi penatalaksanaan Toilet Training

G. Rencana Kegiatan 1. Pendahuluan NO Kegiatan Promotor 1 2 Mengucapkan salam Kegiatan Sasaran Membalas salam daftar Waktu

Meminta sasaran mengisi daftar Mengisi hadir hadir

3 4

Menyampaikan tujuan khusus Menyampaikan

Mendengarkan 10 menit

bahwa Mendengarkan

pentingnya materi yang akan disampaikan agar sasaran lebih termotivasi 2 Penyajian : NO Kegiatan Promotor 1 Menjelaskan Training: Kegiatan Sasaran konsep Toilet Mendengarkan Pengertian, Cara waktu 15 menit

mengajarkan, latihan mengontrol berkemih dan defekasi pada anak, faktor-faktor yang mendukung toilet training pada anak, hal-hal yang perlu diperhatikan selama Toilet Training, dan tanda anak siap untuk melakukan toilet

training. 2 Memberi bertanya 3 Menjawab pertanyaan sasaran Memperhatikan 2 menit kesempatan sasaran Bertanya 2 menit

Mendemonstrasikan cara melatih Memperhatikan Toilet Training.

20 Menit

3 Penutup : NO Kegiatan Promotor 1 Kegiatan Sasaran waktu 1 menit

Menyimpulkan materi yang telah Mendengarkan diberikan

Melakukan evaluasi

Mengerjakan evaluasi

2 menit

Menyampaikan tujuan

ketercapaian Mendengarkan

1 menit

Mengucapkan salam

Membalas salam

5 detik

H. Rencana Evaluasi : 1. Mengajukan pertanyaan lisan sebanyak 5 buah tentang pentingnya Toilet Training. 2. Meminta 1 (satu) orang sasaran mendemonstrasikan cara melaksanakan Toilet Training. I. Materi (Lampiran)