Anda di halaman 1dari 17

1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sistem pencernaan atau sistem gastroinstestinal (mulai dari mulut sampai
anus) adalah sistem organ dalam manusia yang berfungsi untuk menerima
makanan, mencernanya menjadi zat-zat gizi dan energi, menyerap zat-zat gizi
ke dalam aliran darah serta membuang bagian makanan yang tidak dapat
dicerna atau merupakan sisa proses tersebut dari tubuh.
Pengertian lambung adalah saluran pencernaan makanan yang melebar seperti
kantung terletak dibagian atas rongga perut sebelah kiri, dan bagian
lainnya tertutup oleh hati, usus besar, dan limfa.Lambung merupakan 3 bagian
otot berongga yang besar dan berbentuk seperti keledai ,terdiri dari 3 bagian
yaitu kardia,fundus dan antrum .makanan masuk ke dalam lambung dari
kerongkongan melalui otot berbentuk cincin(sfingter), yang bisa membuka
dan menutup.Dalam keadaan normal ,sfingter menghalangi masuknya kembali
isi lambung ke dalam kerongkongan.
Kumbah lambung merupakan metode alternatife yang umum pengosongan
lambung,dimana cairan dimasukkan kedalam lambung melalui orogastrik atau
nasogastrik dengan diameter besar dan kemudian dibuang dalam upaya untuk
membuang bagian agen yang mengandung toksik.
Tujuan dari tindakan kumbah lambung yaitu membuang racun yang tidak
terabsorbsi setelah racun masuk ke saluran pencernaan ,mendiagnosa
perdarahan lambung ,membersihkan lambung sebelum prosedur endoskopi
serta membuang cairan/partikel dalam lambung.
Bilas lambung atau yang disebut juga pompa perut dan irigasi lambung
merupakan suatu prosedur yang dilakukan selam 200 tahun. Tindakan ini
dapat dilakukan dengan tujuan hanya untuk mengambil contoh racun dari
dalam tubuh sampai dengan menguras isi lambung shingga bersih. Untuk


2

mengetes benar tidaknya tube masuk ke lambung, harus didengarkan dengan
menginjeksikan udara dan kemudian mendengarkannya menggunakan
stetoskop. Hal ini untuk memastikan bahwa tube tidak masuk ke dalam paru-
paru.

1.2 Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan gastric lavage/kumbah lambung?
2. Apakah tujuan dari tindakan gastric lavage/kumbah lambung?
3. Apa indikasi dari tindakan gastric lavage/kumbah lambung?
4. Apa kontraindikasi dari tindakan gastric lavage/kumbah lambung?
5. Bagaimana persiapan pasien yang akan dilakukan gastric
lavage/kumbah lambung?
6. Apa saja yang harus disiapkan pada saat akan dilakukan gastric
lavage/kumbah lambung?
7. Bagaimana prosedur tindakan gastric lavage/kumbah lambung?
8. Apa saja yang harus diwaspadai perawat setelah melakukan kumbah
lambung?
1.3 Tujuan
1. Mengetahui pengertian dari kumbah lambung
2. Mengetahui tujuan dilakukannya kumbah lambung
3. Mengetahui indikasi tindakan kumbah lambung
4. Mengetahui kontraindikasi tindakan kumbah lambung
5. Mengetahui persiapan pasien yang akan dilakukan tindakan kumbah
lambung
6. Mengetahui alat dan bahan dari tindakan kumbah lambung
7. Mengetahui proses dari tindakan kumbah lambung
8. Mengetahui kemungkinan yang terjadi pada pasien setelah dilakukan
kumbah lambung




3

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Kumbah Lambung (Gastric Lavage)
Adalah membersihkan lambung dengan cara memasukan dan
mengeluarkan air dari lambung dengan menggunakan NGT (Naso Gastric
Tube).(Kholida dan Nila.2013.Prosedur Praktik Keperawatan Medikal
Bedah.hlm : 87)
2.2 Tujuan
a. Membuang racun yang tidak terabsorbsi setelah racun yang masuk
saluran pencernaan.
b. Mendiagnosa perdarahan lambung.
c. Membersihkan lambung sebelum prosedur endoscopy.
d. Membuang cairan atau partikel dari lambung.
e. Mengosongkan isi lambung.
(Kholida dan Nila.2013.Prosedur Praktik Keperawatan Medikal
Bedah.hlm : 87)
2.3 Indikasi :
a. Pasien yang keracunan makanan atau obat tertentu
b. Persiapan operasi lambung
c. Persiapan tindakan pemeriksaan lambung
d. Tidak ada refleks muntah
e. Gagal dengan terapi emesis
f. Pasien dalam keadaan sadar
g. Persiapan untuk pembedahan
h. Perdarahan gastrointestinal
i. Kelebihan dosis obat-obatan
(Krisanty, Paula.2009.Asuhan Keperawatan Gawat Darurat.hlm : 89)




4

2.4 Kontraindikasi :
a. Kumbah lambung tidak dilakukan secara rutin dalam penatalaksanaan
pasien dengan keracunan. Kumbah lambung dilakuakan ketika pasien
menelan substansi toksik yang dapat mengancam nyawa, dan prosedur
dilakukan dalak 60 menit setelah tertelan.
b. Kumbang lambung dapat mendorong tablet ke dalam duodenum selain
mengeluarkan tablet tersebut.
c. Kumbah lambung dikontraindikasikan untuk bahan-bahan toksik yang
tajam dan terasa membakar (risiko perforasi esophageal). Kumbah
lakukan tidak dilakukan untuk bahan toksik hidrokarbon (risiko
respirasi), misalnya: camphor, hidrokarbon, halogen, hidrokarbon
aromatik, pestisida.
d. Kumbah lambung dikontrindikasikan untuk pasien yang menelan
benda tajam dan besar.
e. Pasien tanpa gerak refleks atau pasien dengan pingsan (tidak sadar)
membutuhkan intubasi sebelum kumbah lambung untuk mecegah
inspirasi.
f. Pasien kejang
g. Tumor paru-paru
h. Menginsersi tube melalui nasal bila ada fraktur
i. Menelan alkali kuat (Rosyidi, kholid.2013.Buku Saku Keperawatan
Medikal Bedah. Hal 348)

2.5 Persiapan Klien
1. Menjelaskan prosedur yang akan dilakukan, mengadakan pendekatan
kepada anak atau keluarga dengan memberikan penjelasan tentang
tindakan yang akan dilakukan sesuai dengan tingkat perkembangan
dan kemampuan berkomunikasi.
2. Pasien harus duduk senyaman mungkin di tempat tidur. Tanyakan
pasien apakah lubang hidungnya hidungnya tersumbat atau bila ada
kesulitan bernapas melalui hidung.


5

3. Pasien berbaring pada sisi kiri atau kanan dengan kepala dimiringkan
ke bawah 20, walaupun saat lavase lambung dilakukan sebelum
operasi pasien dapat didudukkan dengan kemiringan 45. Pasien dan
staf harus memakai jubah yang tidak tembus air.
( Smith, Jean.2010.Buku Saku Prosedur Klinis Keperawatan Edisi
5.Hal 536 )

2.6 Persiapan Alat
a. Aplikator berujung kapas
b. Spuit berujung kateter atau Luer-Lok, berukuran 30 ml atau lebih
c. Pelindung kulit , jika diindikasikan
d. Salin normal
e. Sabun dan air hangat
f. Handuk dan waslap
g. Plester sekali pakai
h. Plester
i. Kassa kotak berukuran 4x4 atau kassa gulung
j. Sarung tangan sekali pakai (beberapa pasang)
k. Stetoskop
l. Peniti untuk menuliskan jam dan memberikan label di balutan
m. Pompa infus untuk pemberian makan continu, jika diindikasikan
n. Strip Ph
o. Air berjumlah 50-75 ml dalam cangkir atau wadah irigasi
(Smith, Jean.2010.Buku Saku Prosedur Klinis Keperawatan Edisi 5.hal:
536)

2.7 Prosedur Pelaksanaan
Gastric Lavage Intermitten atau system terbuka.

1. Jelaskan prosedur kepada klien.


6

R : Mengurangi kecemasan; meningkatkan kerja sama dan partisipasi.
2. Membawa alat-alat ke dekat pasien.
R : Meningkatkan efesiensi.
3. Atur posisi dalam sikap semi fowler bila sadar.
R : Menfasilitasi slang masuk ke esofagus dan bukan trakea.
4. Pasang sampiran.
R : Menjaga privasi pasien.
5. Pasang pengalas; satu dibawah dagu klien yang dipenitikan dibagian
punggung dan satu diletakkan pada sisi dimana ember diletakkan.
R : Menjaga kebersihan dan kenyamanan pasien.
6. Letakkan ember diatas kain pel dibawah tempat tidur.
R: Menjaga kebersihan dan mencegah kontaminasi silang.
7. Perawat cuci tangan dan pakai sarung tangan.
R : Mengurangi transfer mikroorganisme.
8. Ambil selang sonde lambung dan keluarkan air dari dalam selang.
R : memungkinkan cairan membersihkan slang.
9. Selang sonde diukur dari epigasterika-mulut ditambah dari mulut-
kebawah telinga (40-45 cm) kemudian tandai lokasi pada slang sengan
sepotong plester kecil.
R : Mengindikasikan jarak dari pintu masuk hidung ke area faring dan
kemudian ke lambung. Plester mengindikasikan kedalaman slang
yang harus dimasukkan.
10. Memasang selang lambung yang telah diklem perlahan-lahan
kedalam lambung melalui mulut.
R : untuk proes pengosongan lambung.
11. Pastikan apakah selang lambungbenar-benar telah masuk kedalam


7

lambung dengan cara memasukkan pangkalnya kedalam air dan
klem dibuka. Jika tidak ada gelembung udara yang keluar, selang
sudah masuk dalam lambung. Sebaliknya jika ada udara yang
keluar berarti sonde masuk ke paru-paru, segera cabut selang
lambung.
R : untuk mengetahui ketepatan tempat.
12. Tempatkan pasien pada posisi lateral kiri dengan kepala diturunkan
(trendelenburg)
R : Posisi ini menurunkan pasase isi lambung ke dalam duodenum
selama lavase dan meminimalkan kemungkinan aspirasi ke
dalam paru.
13. Kosongkan isi lambung dengan cara merendahkan dan
mengarahkan sonde ke dalam ember.
R : untuk mempermudah irigasi pembuangan isi lambung.
14. Jepit selang dan sambungkan saluran /seperti corong , ke ujung
selang, atau gunakan spuit 50ml untuk menginjeksikan larutan
lavase dalam selang lambung.
R : Pengisian berlebihan lambung dapat menyebabkan regurgitasi
dan aspiran atau kekuatan isi lambung melalui pilorus.
15. Tinggikan saluran di atas pasien dan tuang kira-kira 150 sampai
200 ml larutan ke dalam saluran.(pada anak-anak 50-100 ml
dengan air hangat atau NaCl) ke dalam lambung
R : Pada anak-anak jika menggunakan air biasa untuk mebilas
lambung akan berpotensi hiponatremi karena merangsang muntah
16. Sebelum cairan terakhir dalam corong habis, turunkan selang NGT
agar cairan keluar dan sedot isi lambung ke dalam wadah dengan
menggunakan spuit 50ml , sampai sejumlah cairan yang masuk.
R : memudahkan cairan untuk keluar (gravitasi)
17. Prosedur ini diulang sampai keluar cairan yang jernih (sesuai
dengan warna normal cairan lambung) dan tidak terlihat bahan


8

partikel
R : Cairan yang jernih menandakan bahwa lambung sudah bersih
18. Keluarkan selang lambung perlahan-lahan dengan cara menarik
sonde perlahan-lahan, kemudian selang dan corong dimasukkan
dalam kom.
R :
19. Beri air untuk kumur kepada klien, kemudian mulut dan sekitarnya
dibersihkan dengan tisu.
R : kebersihan hygiene pasien untuk menghindari infeksi
nosokomial pada pasien.
20. Angkat pengalas dan rapikan klien.
R : Menjaga kenyamanan klien.
21. Alat-alat dirapikan dan cuci tangan.
R : mempertahankan lingkungan yang rapi dan menghilangkan
mikroorganisme
22. Mencatat tindakan serta hasil termasuk jumlah dan jenis karakter
irrigant digunakan, output lambung dan jumlah, dan kondisi klien
dan toleransi dari prosedur.
R : untuk bukti bahwa tindakan sudah dilakukan dan untuk selalu
memonitor keadaan pasien setiap saat.

NB : Kumbah lambung system terbuka atau Intermitten , hanya perlu
dilakukan 1 kali sampai lambung pasien bersih. Biasanya dilakukan sebelum
dilakukan pemeriksaan endoskopi

Gastric Lavage Continous atau system tertutup.
1. Jelaskan prosedur kepada klien.
R : Mengurangi kecemasan; meningkatkan kerja sama dan partisipasi.
2. Membawa alat-alat ke dekat pasien.
R : Meningkatkan efesiensi.


9

3. Atur posisi dalam sikap semi fowler bila sadar.
R : Menfasilitasi slang masuk ke esofagus dan bukan trakea.
4. Pasang sampiran.
R : Menjaga privasi pasien.
5. Pasang pengalas; satu dibawah dagu klien yang dipenitikan dibagian
punggung dan satu diletakkan pada sisi dimana ember diletakkan.
R : Menjaga kebersihan dan kenyamanan pasien.
6. Letakkan ember diatas kain pel dibawaah TT.
R: Menjaga kebersihan dan kenyamanan pasien.
7. Perawat cuci tangan dan pakai sarung tangan.
R : Mengurangi transfer mikroorganisme.
8. Ambil selang sonde lambung dan keluarkan air dari dalam selang.
R :

9. Selang sonde diukur dari epigasterika-mulut ditambah dari mulut-
kebawah telinga (40-45 cm) kemudian tandai lokasi pada slang sengan
sepotong plester kecil.
R : Mengindikasikan jarak dari pintu masuk hidung ke area faring dan
kemudian ke lambung. Plester mengindikasikan kedalaman slang
yang harus dimasukkan.
10. Memasang selang lambung yang telah diklem perlahan-lahan


10

kedalam lambung melalui mulut.
R : Menjaga kebersihan dan kenyamanan pasien.
11. Pastikan apakah selang lambungbenar-benar telah masuk kedalam
lambung dengan cara memasukkan pangkalnya kedalam air dan
klem dibuka. Jika tidak ada gelembung udara yang keluar, selang
sudah masuk dalam lambung. Sebaliknya jika ada udara yang
keluar berarti sode masuk ke paru-paru, segera cabut selang
lambung.
R : untuk mengetahui ketepatan tempat.
12. Tempatkan pasien pada posisi lateral kiri dengan kepala diturunkan
(trendelenburg)
R : Posisi ini menurunkan pasase isi lambung ke dalam duodenum
selama lavase dan meminimalkan kemungkinan aspirasi ke dalam
paru.
13. Hubungkan kantong atau botol larutan irigasi dengan normal saline
fisiologis ke tabung nasogastrik menggunakan konektor Y , yang
disambungkan dengan drainase atau tabung hisap untuk
menyambung lengan lainnya dari konektor.
R : Larutan isotonic mempertahankan tekanan osmotic dan
meminimalkan kehilangan elektrolit dari lambung

14. Gunakan penjepit atau klem suction penguras tabung untuk
mematikan alat hisap, lalu masukkan cairan normal saline(lavase)
dari selang pertama , sementara selang kedua diklem . Masukkan


11

cairan sekitar 50 sampai 200 ml untuk dialirkan menuju kedalam
lambung dengan gravitasi.
R : Meninggikan saluran untuk melancarkan cairan , sesuai dengan
gaya gravitasi.
15. Jika cairan yang masuk sudah sekitar 50-200ml dan atau maksimal
500ml cairan yang masuk ke dalam lambung , segera klem selang
pertama dan buka klem pada selang kedua yang menghubungkan
ke alat sunction.
R : untuk melancarkan proses kumbah lambung ,dan agar cairan
yang sudah terkontaminasi tidak kembali atau tidak bercampur
ke selang yang pertama.
16. Hentikan aliran cairan tersebut jika cairan sudah tidak merah
kehitaman atau agak bersih.
R : cairan berubah warna menjadi merah muda atau sudah tidak
kehitaman menandakan cairan lambung sudah bersih
17. Beri air untuk kumur kepada klien, kemudian mulut dan sekitarnya
dibersihkan dengan tisu.
R : kebersihan hygiene pasien untuk menghindari infeksi
nosokomial pada pasien.
18. Angkat pengalas dan rapikan klien.
R : Menjaga kenyamanan klien.
19. Alat-alat dirapikan dan cuci tangan.
R : mempertahankan lingkungan yang rapi dan menghilangkan
mikroorganisme
20. Mencatat tindakan serta hasil termasuk jumlah dan jenis karakter
irrigant digunakan, output lambung dan jumlah, dan kondisi klien
dan toleransi dari prosedur.
R : untuk bukti bahwa tindakan sudah dilakukan dan untuk selalu
memonitor keadaan pasien setiap saat.



12

NB : Kumbah lambung system tertutup atau secara continuos ini dilakukan berkali-
kali biasanya 1 hari 3 kali atau setiap 4-5 jam karena kondisi lambung pasien
yang masih mengalami perdarahan.Sistem tertutup , meminimalkan risiko
kontak dengan cairan tubuh untuk perawat , pengukuran output lambung sangat
penting dalam memantau keseimbangan cairan dan mengetahui perkembangan
cairan lambung pasien yang mengalami perdarahan.
Prosedur kumbah lambung dengan cara ini lebih efisien jika menggunakan alat
hisap atau sunction. (Smith, Jean.2010.Buku Saku Prosedur Klinis
Keperawatan Edisi 5. Hal 536)


2.8 Hal-hal yang Perlu Diperhatikan Selama Prosedur
Periksa selang lambung sebelum digunakan, apakah tidak tersumbat, dan
tidak rapuh
1. Suhu cairan tidak boleh > 37C untuk mencegah iritasi pada selaput
lender lambung


13

2. Bila terjadi reaksi batuk-batuk / sianosis pada saat memasukkan
sonde, segera cabut
3. Bila pasien memakai gigi palsu harus dikeluarkan
4. Bila cairan yang keluar bercampur darah, pengumbah lambung harus
segera dihentikan
5. Perhatikan cairan yang keluar, warnanya, kepekatannya, dan lain-lain
6. Bila ada rintangan/hambatan pada saat memasang sonde, tidak boleh
dipaksakan
7. Catat reaksi pasien sebelum, sesaat, dan sesudah pelaksanaaan prasat,
waktu dan lamanya pelaksanaan prasat.
8. Jumlah cairan yang masuk dan keluar beserta warnanya
9. Petugas yang melaksanakan
(Paula dkk.2009.Asuhan Keperawatan Gawat Darurat.hlm : 350)

2.9 Evaluasi dan Dokumentasi
2.9.1 Evaluasi
Apakah hasil yang diharapkan tercapai?Contoh evaluasi antara
lain:
Hasil tercapai : Area insersi tetap bebas dari infeksi; tidak ada
tanda-tanda iritasi atau drainase
Hasil tercapai : Klien tidak mengalami regurgitasi atau tidak
menunjukkan tanda-tanda aspirasi
Hasil tercapai : Klien dan pemberi perawatan mengungkapkan
informasi yang berhubungan dengan perawatan slang dan area
insersi
(Jean dan Joyce.2010.Buku Saku Prosedur Klinis Keperawatan
Edisi 5.hlm: 540)
2.9.2 Dokumentasi
1. Catat tanggal dan waktu.
2. Catat jenis jumlah cairan irigasi.
3. Catat penempatan spesimen.


14

4. Catat karakteristik cairan lambung.
5. Catat toleransi pasien terhadap prosedur.
6. Catat penjelasan pada pasien atau keluarga yang diperlukan.
7. Catat sifat cairan atau spesimen.
(Kholida dan Nila.2013.Prosedur Praktik Keperawatan Medikal
Bedah.hlm : 88-89)



















15

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Kumbah Lambung adalah membersihkan lambung dengan cara
memasukan dan mengeluarkan air dari lambung dengan menggunakan
NGT (Naso Gastric Tube) dengan indikasi pasien yang keracunan
makanan atau obat tertentu, perdarahan gastrointestinal,kelebihan dosis
obat-obatan dan lain-lain.Salah satu tujuan dari tindakan kumbah lambung
adalah membuang racun yang tidak terabsorbsi setelah racun yang masuk
saluran pencernaan.

3.2 Saran
Dalam melakukan kumbah lambung perawat harus memperhatikan bahwa
selang NGT tepat berada pada lambung tidak masuk ke saluran
pernapasan. Setelah melakukan kumbah lambung pasien harus
memperhatikan respon tubuh pasien.















16

DAFTAR PUSTAKA

Mancini, Mary.1994.Prosedur Keperawatan Darurat. Jakarta:EGC
Kholida dan, Nila.2013.Prosedur Praktik Keperawatan Medikal
Bedah.Jakarta:EGC
Smith, Jean.2010.Buku Saku Prosedur Klinis Keperawatan Edisi
5.Jakarta: EGC
Paula dkk.2009.Asuhan Keperawatan Gawat Darurat.Jakarta : Trans Info
Media
http://membentukmasyarakatbaru.blogspot.com/2013/04/prosedur-lavage-
lambung.html&docid=g350f1DbHVC7iM&imgurl 15 september jam
19:02
http://catatanharianindah.com/pengertian-indikasi-dan-tujuan-dilakukan-
irigasi-ngt.htm&docid=RPkgJ58-d9CNMM&imgurl
15 september jam 19:21















17

DAFTAR PEMBAGIAN TUGAS
No Nama Tugas
1 Ardini Sutiyaningrum Bab 1,Bab 2(Pengertian,Tujuan), Bab
3,Editor ,Dokumentasi, Cari bahan di buku

2 Devi Febriana Bab 2 (indikasi, kontraindikasi),
Evaluasi,cari bahan
di buku

3 Fitri Sudarirawati Bab 2 (Persiapan Alat, Persiapan klien),
PPT,Cari bahan di buku

4 Kholidatul Azizah Bab 2 (Prosedur kumbah lambung)