Anda di halaman 1dari 6

BLUE LIGHT THERAPY

Disusun Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Keperawatan Anak II

Disusun oleh: Risty Ambarwati 11031

Akademi Keperawatan Keris Husada Jakarta 2013

A. Definisi Blue Light Therapy atau Fototerapi merupakan terapi untuk mengatasi keadaan hiperbilirubunemia dengan menggunakan sinar berenergi tinggi yang mendekati kemampuan maksimal untuk menyerap bilirubin.

B. Tujuan Blue light therapy bertujuan untuk mengendalikan kadar bilirubin serum agar tidak mencapai nilai yang dapat menimbulkan ensefalopati bilirubin atau kernikterus.

C. Indikasi 1. Setiap saat kadar bilirubin indirek lebih dari 10mg%. 2. Berat badan lahir yang sangat rendah, penyakit hemolitik pada neonatus. 3. Pra transfusi tukar. 4. Pasca transfusi tukar.

D. Komplikasi Kelainan yang mungkin timbul pada terapi sinar, antara lain : 1. Peningkatan insensible water loss pada bayi. Terutama terlihat pada bayi kurang bulan. Kehilangan ini dapat meningkat 2-3 kali dari keadaan biasa 2. Frekuensi defekasi yang meningkat. Banyak teori menjelaskan keadaan ini karena meningkatnya peristaltik usus. 3. Kelainan kulit yang disebut flea bite rash di muka, badan dan ekstremitas. Akan hilang jika terapi dihentikan. Beberapa bayi dilaporkan adanya bronze baby syndrome. Hal ini terjadi karena tubuh tidak mampu mengeluarkan hasil terapi sinar dengan segera. 4. Gangguan retina. 5. Kenaikan suhu. 6. Gangguan minum, letargi, iritabilitas.

E. Gambar gambar

F. Prosedur 1. Persiapan Lingkungan Hangatkan ruangan tempat unit terapi sinar ditempatkan, bila perlu sampai suhu di bawah lampu antara 38C sampai 30C.

2. Persiapan Alat a. Jumlah bola lampu yang digunakan berkisar antara 6-8 buah, terdiri dari biru (F20T12), cahaya biru khusus (F20T12/BB) atau daylight fluorescent tubes . b. Menggunakan panjang gelombang 425-475 nm.

c. Intensitas cahaya yang biasa digunakan adalah 6-12 mwatt/cm2 per nm. d. Cahaya diberikan pada jarak 35-50 cm di atas bayi. e. Nyalakan mesin dan pastikan semua tabung fluoresens berfungsi dengan baik. f. Ganti tabung/lampu fluoresens yang telah rusak atau berkelip-kelip (flickering): 1) Catat tanggal penggantian tabung dan lama penggunaan tabung tersebut. 2) Ganti tabung setelah 2000 jam penggunaan atau setelah 3 bulan, walaupun tabung masih bisa berfungsi. g. Gunakan linen putih pada basinet atau inkubator, dan tempatkan tirai putih di sekitar daerah unit terapi sinar ditempatkan untuk memantulkan cahaya sebanyak mungkin kepada bayi

3. Prosedur Kerja a. Tempatkan bayi di bawah sinar terapi sinar. 1) Bila berat bayi 2 kg atau lebih, tempatkan bayi dalam keadaan telanjang pada basinet. Tempatkan bayi yang lebih kecil dalam inkubator. 2) Letakkan bayi sesuai petunjuk pemakaian alat dari pabrik. b. Tutupi mata bayi dengan penutup mata, pastikan lubang hidung bayi tidak ikut tertutup. Jangan tempelkan penutup mata dengan menggunakan selotip. c. Balikkan bayi setiap 3 jam. d. Pastikan bayi diberi makan: e. Motivasi ibu untuk menyusui bayinya dengan ASI ad libitum, paling kurang setiap 3 jam: Selama menyusui, pindahkan bayi dari unit terapi sinar dan lepaskan penutup mata f. Pemberian suplemen atau mengganti ASI dengan makanan atau cairan lain (contoh: pengganti ASI, air, air gula, dll) tidak ada gunanya. g. Bila bayi menerima cairan per IV atau ASI yang telah dipompa (ASI perah), tingkatkan volume cairan atau ASI sebanyak 10% volume total per hari selama bayi masih diterapi sinar . h. Bila bayi menerima cairan per IV atau makanan melalui NGT, jangan pindahkan bayi dari sinar terapi sinar .

i. Perhatikan: selama menjalani terapi sinar, konsistensi tinja bayi bisa menjadi lebih lembek dan berwarna kuning. Keadaan ini tidak membutuhkan terapi khusus. j. Teruskan terapi dan tes lain yang telah ditetapkan: k. Pindahkan bayi dari unit terapi sinar hanya untuk melakukan prosedur yang tidak bisa dilakukan di dalam unit terapi sinar . l. Bila bayi sedang menerima oksigen, matikan sinar terapi sinar sebentar untuk mengetahui apakah bayi mengalami sianosis sentral (lidah dan bibir biru) m. Ukur suhu bayi dan suhu udara di bawah sinar terapi sinar setiap 3 jam. Bila suhu bayi lebih dari 37,5 0C, sesuaikan suhu ruangan atau untuk sementara pindahkan bayi dari unit terapi sinar sampai suhu bayi antara 36,5C 37,5C. n. Ukur kadar bilirubin serum setiap 24 jam, kecuali kasus-kasus khusus: o. Hentikan terapi sinar bila kadar serum bilirubin < 13mg/dL p. Bila kadar bilirubin serum mendekati jumlah indikasi transfusi tukar, persiapkan kepindahan bayi dan secepat mungkin kirim bayi ke rumah sakit tersier atau senter untuk transfusi tukar. Sertakan contoh darah ibu dan bayi. q. Bila bilirubin serum tidak bisa diperiksa, hentikan terapi sinar setelah 3 hari. r. Setelah terapi sinar dihentikan: s. Observasi bayi selama 24 jam dan ulangi pemeriksaan bilirubin serum bila memungkinkan, atau perkirakan keparahan ikterus menggunakan metode klinis. t. Bila ikterus kembali ditemukan atau bilirubin serum berada di atas nilai untuk memulai terapi sinar , ulangi terapi sinar seperti yang telah dilakukan. Ulangi langkah ini pada setiap penghentian terapi sinar sampai bilirubin serum dari hasil pemeriksaan atau perkiraan melalui metode klinis berada di bawah nilai untuk memulai terapi sinar. u. Bila terapi sinar sudah tidak diperlukan lagi, bayi bisa makan dengan baik dan tidak ada masalah lain selama perawatan, pulangkan bayi. v. Ajarkan ibu untuk menilai ikterus dan beri nasihat untuk membawa kembali bayi bila bayi bertambah kuning

4. Hal Yang Diperhatikan a. Usahakan agar seluruh tubuh bayi terkena sinar dengan membuka baju bayi. b. Kedua mata dan gonad ditutup dengan penutup yang dapat memantulkan cahaya. c. Bayi diletakkan 8 inci di bawah sinar lampu. Jarak ini dianggap jarak terbaik untuk mendapat energi optimal. d. Posisi bayi sebaiknya diubah-ubah setiap 18 jam. e. Suhu bayi diukur secara berkala tiap 4-6 jam f. Kadar bilirubin diperiksa setiap 8 jam atau sekurang-kurangnya samanya sekali dalam 24 jam g. Hemoglobin juga diperiksa berkala terutama pada penderita dengan hemolisis. h. Perhatikan hidrasi bayi, bila perlu konsumsi cairan dinaikkan i. Lamanya terapi sinar dicatat.