Anda di halaman 1dari 41

REFERAT ILMU KEDOKTERAN FORENSIK DAN MEDIKOLEGAL IDENTIFIKASI KERANGKA

Diajukan Guna Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat dalam Menempuh Program Pendidikan Profesi Dokter

Disusun Oleh: Ayu Fitria Rahmawati Estica Tiurmauli K. S. Husein Ahmad Monica Sari Gunawan Yuni Sri Herdiyani Fitri Nur Laeli Ita Indriani Kustian Pramudita FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP FK TRISAKTI FK TRISAKTI FK TRISAKTI

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN ILMU KEDOKTERAN FORENSIK DAN MEDIKOLEGAL FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO RUMAH SAKIT UMUM PUSAT DOKTER KARIADI SEMARANG PERIODE 13 JANUARI 8 FEBRUARI 2014

LEMBAR PENGESAHAN

IDENTIFIKASI KERANGKA
Disusun untuk memenuhi tugas dan melengkapi syarat dalam menempuh Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal

Disusun oleh:

Ayu Fitria Rahmawati Estica Tiurmauli K. S. Husein Ahmad Monica Sari Gunawan Yuni Sri Herdiyani Fitri Nur Laeli Ita Indriani Kustian Pramudita

FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP FK TRISAKTI FK TRISAKTI FK TRISAKTI

Mengetahui, Dosen Pembimbing Ketua Penguji

dr. Abraham Soediro, SpF

dr. Abdul Hakim, MH(Kes)

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL..... LEMBAR PENGESAHAN. .

i ii

DAFTAR ISI iii KATA PENGANTAR... ... iv DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR... BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 1.2 1.3 1.3.1 1.3.2 1.4 1.5 Latar Belakang Rumusan Masalah .. Tujuan . Tujuan Umum Tujuan Khusus . Manfaat .. Metode Penulisan .. Identifikasi ....... .. Pengertian Identifikasi Klasifikasi Identifikasi v vi 1 1 2 3 3 3 3 4 5 5 5 6

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 2.1.1 2.1.2 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 2.8 2.8.1 2.8.2

Menentukan Manusia atau Bukan .. 10 Menentukan Jumlah Korban. .. 14 Menentukan Ras Pada Pemeriksaan Kerangka 18 Menentukan Jenis Kelamin Pada Kerangka.... 20 Menentukan Umur Pada Pemeriksaan Kerangka.... 22 Menentukan Tinggi Badan Pada Pemeriksaan Kerangka .. Menentukan Perkiraan Waktu Kematian Menentukan Umur Tulang . Gambaran Fisik Tulang .

BAB 3 PENUTUP ... 23

3.1 3.2

Kesimpulan.. 23 Saran ... 23

DAFTAR PUSTAKA ..

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas kasih dan karunia-Nya, referat ini dapat terselesaikan. Penulisan referat ini dilakukan dalam rangka memenuhi tugas dan melengkapi syarat dalam menempuh Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal. Kami menyadari sangatlah sulit bagi kami untuk menyelesaikan referat ini tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Bersama ini kami menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya serta penghargaan yang setinggi-tingginya kepada: 1. dr. Abraham Soediro, SpF selaku dosen pembimbing yang telah menyediakan waktu, tenaga, dan pikiran untuk membimbing kami dalam penyusunan referat ini 2. dr. Abdul Hakim, MH(Kes) selaku residen pembimbing yang telah berkenan memberikan masukan dalam penulisan referat ini 3. Segenap staf Bagian Ilmu Kedokteran Forensik Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro dan RSUP Dr. Kariadi Semarang 4. Orang tua beserta keluarga kami yang senantiasa memberikan dukungan moral maupun material 5. Rekan-rekan kepaniteraan klinik Ilmu Kedokteran Forensik Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro dan RSUP Dr. Kariadi Semarang yang telah memberikan bantuan bagi kami Akhir kata, kami berharap Tuhan Yang Maha Esa berkenan membalas segala kebaikan semua pihak yang telah membantu. Semoga referat ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Semarang, 26 Januari 2014

Penulis

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Ditinjau dari sejarah perkembangannya, Indonesia merupakan masyarakat multietnik. Kelompok etnik yang berbeda cenderung memiliki pola bentuk tengkorak dan rahang berbeda. Walaupun pola tersebut sering kali dipengaruhi variasi individual. Ahli antropologi mempelajari ukuran dan bentuk ragawi dengan metode antropometri. Antropometri ini berarti mengukur manusia. Ukuran hanya memberikan informasi tentang besarkecilnya (size). Karena itu, untuk mengungkapkan bentuk (shape) diciptakan proporsi antara ukuran-ukuran yang dinamakan indeks. Beberapa tahun terakhir, pemeriksaan antropologi forensik semakin berkembang, Forensik antropologi adalah aplikasi ilmu pengetahuan dari antropologi fisik untuk proses hukum, yang berbasis pada osteologi dan anatomi manusia merupakan terapan menuju identifikasi individu dari data populasi yang dipelajari dalam antropologi biologi1. Dalam ilmu kedokteran forensik dikenal pemeriksaan identifikasi yang merupakan bagian tugas yang mempunyai arti cukup penting. Identifikasi diperuntukkan untuk kejelasan identitas seseorang, selain identifikasi pada orang mati atau jenazah identifikasi diperlukan juga pada orang hidup yang berusaha merubah identitas aslinya atau ketidak-tahuan akan identitasnya misalnya pada tentara yang melarikan diri dari kesatuannya

(desersi), penjahat, pembunuh, pelaku penganiayaan atau perkosaan, bayi yang tertukar, disputed partenity, orang yang merubah wajah dengan operasi plastik, jenis kelamin yang diragukan, orang dewasa yang hilang ingatan1,2. Data-data yang penting untuk didapatkan pada proses identifikasi korban adalah: ras, jenis kelamin, gigi, pengukuran antropometri (tinggi dan lebar badan, ukuran lingkar kepala), sidik jari, pakaian dan ornamen lain yang dipakai korban1. Di Indonesia sering terjadi berbagai kasus pidana yang mengharuskan dokter forensik sebagai ahli untuk membantu dalam penyelidikan kasus hukum. Diantaranya pada tahun 2008 telah mencuat sebuah kasus Very Idham Henyansyah alias Ryan Jombang yang telah melakukan kasus pembunuhan dan mutilasi pada 4 korban di Jombang Jawa Timur. Untuk kepentingan penyidikan dan hukum peradilan, bagian penyidik Polda Metro Jaya meminta bantuan dokter ahli forensik dalam mengidentifikasi temuan 4 kerangka korban pembunuhan Ryan Jombang. Pentingnya identifikasi kerangka manusia baik dalam kasus pidana maupun perdata, maka dipilhlah judul Identifikasi Kerangka sebagai judul referat kasus kelompok kami. 1.2 Rumusan Masalah Adapun rumusan masalah pada referat ini adalah: 1. Apakah temuan berupa rangka manusia atau bukan? 2. Berapa jumlah individu? 3. Apa ras temuan kerangka?

4. Apa jenis kelamin temuan kerangka? 5. Berapa umur temuan kerangka? 6. Berapa tinggi badan temuan kerangka? 7. Berapa lama perkiraan waktu kematian?

1.3 Tujuan 1.3.1 Tujuan Umum Mengetahui bagaimana cara mengidentifikasi temuan kerangka 1.3.2 Tujuan Khusus 1. Mengetahui temuan berupa rangka manusia atau bukan 2. Mengetahui jumlah individu 3. Mengetahui ras temuan kerangka 4. Mengetahui jenis kelamin temuan kerangka 5. Mengetahui umur temuan kerangka 6. Mengetahui tinggi badan temuan kerangka 7. Mengetahui perkiraan waktu kematian

1.4 Manfaat 1. Bagi Mahasiswa. a. Melatih kemampuan mahasiswa dalam penyusunan suatu referat. b. Menambah pengetahuan mengenai cara identifikasi kerangka manusia. c. Diharapkan dapat berlanjut untuk penulisan referat selanjutnya atau yang sejenis yang memakai penulisan ini sebagai bahan acuannya

2. Bagi Instansi terkait (FK UNDIP) Menambah bahan referensi bagi dokter dan calon dokter dalam memahami masalah identifikasi kerangka manusia.

1.5 Metode Penulisan Metode yang digunakan dalam penulisan ini adalah tinjauan kepustakaan yang merujuk pada berbagai literatur.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Identifikasi 2.1.1 Pengertian Identifikasi Identifikasi dalam kedokteran forensik merupakan upaya membantu penyidik untuk menentukan identitas seseorang. Identitas personal sering merupakan masalah dalam kasus pidana maupun perdata. Penentuan identitas personal dalam kasus-kasus pidana atau perdata dengan tepat, amat penting dalam penyidikan karena adanya kekeliruan dapat berakibat fatal dalam proses peradilan. Identifikasi seorang individu adalah pengenalan individu berdasarkan cirinya atau sifat-sifat yang membedakannya dengan individu lain, mencakup korban hidup dan korban mati. Antropologi forensik adalah aplikasi dan cabang spesifik antropolgi biologi yang berbasis pada studi populasi untuk mendapat data biologi variasi normal. Antropologi forensik dapat didefinisikan sebagai identifikasi sisa hayat manusia yang jaringan lunaknya telah hilang sebagian atau seluruhnya sehingga tinggal kerangka, dalam konteks hukum. Identifikasi dilakukan untuk menemukan kebenaran dan kesalahan dari suatu tindakan, antara lain pada perkara-perkara sebagai berikut: a. Perkara Pidana Identifikasi pada penjahat, pembunuh, pelaku penganiayaan,

perkosaan dan lain-lain

Korban kecelakaan lalu lintas yang tidak dikenal Identifikasi pada peristiwa panggilan jenazah, disini keadaan jenazah sudah membusuk bahkan tinggal kerangka yang jumlahnya sudah tidak lengkap lagi

Korban yang tidak dikenal, tenggelam, hilang dan penentuan jenis kelamin yang meragukan

b. Perkara perdata Asuransi Hak waris Dugaan ayah dari seseorang yang tidak legal

2.1.2 Klasifikasi Identifikasi Identifikasi dapat diklasifikasikan menjadi 2 jenis, yaitu: 1. Identifikasi untuk orang hidup Identifikasi orang hidup pada dasarnya meliputi anatomi, odontologi dan golongan darah. Pada identifikasi dilakukan pemeriksaan dan

pengamatan menyeluruh yang terdiri dari: a. Pemeriksaan Fisik yang meliputi: Umur, jenis kelamin dan tinggi badan Deformitas Perut, tattoo Gigi, warna mata, kulit, rambut Ukuran sepatu dan topi Disabilitas (tuli, buta)

b. Pemeriksaan sidik jari c. Penetuan golongan darah d. Ciri tubuh tertentu (perawakan, cara berjalan) e. Fotografi f. Benda-benda milik pribadi (KTP, SIM, Ijazah, Cincin kawin) 2. Identifikasi untuk orang meninggal Identifikasi pada korban mati dapat dilakukan terhadap: a. Jenazah masih utuh dan baru b. Jenazah yang sudah membusuk, ataupun tidak utuh c. Bagian-bagian dari tubuh jenazah atau kerangka Apabila identifikasi orang hidup sebagian besar adalah tugas polisi, maka identifikasi jenazah atau sisa-sisa manusia atau potongan atau kerangka adalah tugas kedokteran forensik. Pemeriksaan pada identifikasi jenazah meliputi: a. Umum: 1. Penetuan kerangka manusia atau bukan 2. Penetuan jumlah korban 3. Penetuan jenis kelamin 4. Perkiraan tinggi badan 5. Perkiraan umur 6. Penentuan ras b. Khusus: 1. Pemeriksaan sidik jari

2. Pemeriksaan golongan darah 3. Tanda-tanda pekerjaan atau kebiasaan 4. Gigi-geligi 5. Warna kulit, mata, dan rambut 6. Cacat kelainan bawaan 7. Tattoo 8. Kelainan patologis atau parut

2.2 Menentukan Manusia atau Bukan Bila bukti cukup banyak tidak menimbulkan kesukaran, namun untuk membuktikan bahwa sisa-sisa korban atau kerangka manusia diperlukan penyidikan terhadap segala benda-benda yang dijumpai sehubungan dengan itu untuk kemudian dikumpulkan dan diperiksa. Kesulitan akan timbul apabila korban tidak utuh. Dalam hal ini diperlukan pengetahuan anatomi seoarang ahli terlatih yang dapat mengidentifikasi sebagian tulang/organ. Fragmen yang tidak mungkin diidentifikasi secara anatomi dapat diidentifikasi dengan cara beberapa pemeriksaan-pemeriksaan antara lain: Pemeriksaan histopatologis (mikroskopis): dilihat jumlah dan diameter kanal-kanal havers Test precipitin (Serologis)

Tes ini sangat peka, diperlukan hanya sedikit jaringan pemeriksaan. Tes ini berdasarkan ikatan Ag-Ab yang membentuk presipitat putih (awan). Tes inhibisi Anti-globulin Cara ini memakai metode indirect. Dalam jaringan/bercak darah yang kering sel-selnya pecah sehingga, tidaklah mungkin memperhatikan adanya aglutinasi. Antigen-antigennya tidaklah hilang, tapi disebarkan diseluruh jaringan/bercak tersebut. Apabila antigen bereaksi dengan antibodi yang berlawanan dengan antigennya lebih banyak maka antibodinya akan diserap dan tidak ada lagi, sehingga tidak terjadi aglutinasi.

2.3 Menentukan Jumlah Korban Beberapa parameter untuk mengidentifikasi adanya korban lebih dari satu adalah sebagai berikut: 1. Ada tidaknya duplikasi dari tulang sejenis 2. Perbedaan yang jelas dari ukurannya 3. Perbedaan usia tulang 4. Asimetris 5. Kontur sendi tidak sama 6. Xray trabecular pattern yang tidak sama 7. Perlekatan otot tidak sama

2.4 Menentukan Ras pada Pemeriksaan Kerangka Cara menentukan ras berdasarkan pemeriksaan kerangka memang agak sukar dan diperlukan pengalaman serta pengetahuan antropologi yang cukup. Walaupun demikian hal ini penting sekali di negara kita, mengingat indonesia termasuk negara yang banyak dikunjungi turis mancanegara. Pembagian ras dibedakan atas Eropa (Kaukasoid), Mongol, Negro. Ada 2 tulang yang dipercaya dapat membedakan ras manusia, yaitu tulang tengkorak dan pelvis. Menurut penelitian tulang tengkorak dapat

membedakan ras hingga 85-90% kasus, sedangkan pelvis hingga 70-75%.

Tabel 1. Perbedaan ras berdasarkan tulang tengkorak


No 1 2 Ciri-ciri Tulang hidung Tinggi tulang hidung Eropa Panjang-sempit L lengkung, tidak lebar 3 Tulang pipi Segitiga Monggol Lebar-pendek Antara eropanegro Antara eropanegro 4 5 6 7 8 Tulang langit-langit Gigi seri Rasio tibia-femur Rasio radius-femur Lengk.femuralis Tidak Tidak Kecil Kecil menonjol Tapak kuda Tidak Kecil Kecil menonjol Segi empat Mirip sekop Agak besar Agak besar Kurang menonjol Datar lebar Negro Lebar-pendek Rendah

Tabel 2. Penentuan ras dari tulang tengkorak

No 1

Tulang Tengkorak Penampakan umum ovoid

kaukasoid Masif, kasar, oval

Negroid Masif,halus

mongoloid Kecil, halus, bulat

2 3 4 5

Sagital coronarius Rongga hidung Rongga mata Rongga palatum

Bulat Sempit Angular sempit

Rata Luas Rectangular luas

Berupa busur Sempit Bulat sedang

Tabel 3. Pengukuran tengkorak (Craniometri) untuk menentuan ras


No 1 2 3 4 5 Tulang tengkorak Panjang tengkorak Lebar tengkorak Tinggi tengkorak Lebar muka Tinggi muka Kaukasoid Panjang Sempit Tinggi Sempit tinggi Negroid Panjang Sempit Rendah Sempit Rendah Monggoloid Panjang Luas Sedang Luas tinggi

Perbedaan tengkorak kaukasoid dan mongoloid yakni pada kaukasoid batas apertura nasalis berbatas tajam dan jelas. Menurut Amar Sighh, penentuan ras dapat ditentukan dari : Indeks Cephalicus Brachii indeks Crural indeks (tibio-femoral index) Intermembrak index

Humerofemoral index Lebar Max. Tengkorak kepala X 100

Indeks Cephalicus =

Panjang max. Tengkorak kepala

Keterangan: Lebar max. Tengkorak kepala : sepanjang sutura parieto sqamosa kanan dan kiri Panjang max. Tengkorak kepala: Glabella ke eminentia protuberantia occipital

Tabel 4. Perbedaan Ras Menurut Index Cephalicus


Index cephalicus Dolicochepalic Mesocephalic Brachicephalic <75 75-80 >80 Bangsa Negro, australia, eskimo Cina, indoeropa, indopolinesia Burma, melayu, india

Length of radius Brachi Index (Radio-humeral index): Length of humerus

X 100

Crural Index (tibio-Femoral index)

Length of tibia Length of femur

X 100

Intermembran index

Length of Humerus + Length of radius Length of femur + length of tibia

X 100

Humero-femoral index

Length of humerus : Length of femur

X 100

Tabel 5. Perbedaan Ras Berdasarkan Perhitungan Index


India Brachii index Crural index 76,49 86,49 74,5 83,8 Eropa Negro 78,5 86,2

Intermembran index Humerofemoral index

67,27 71,11

70,4 69,0

70,8 72,4

2.5 Menentukan Jenis Kelamin dari Kerangka Bila korban masih utuh mudah membedakannya dengan melihat tanda-tanda seks primer (alat kelamin) dan tanda-tanda seks sekunder. Selain itu terdapat pula perbedaan secara global antara pria dan wanita yaitu : 1. Tubuh pria keseluruhan lebih besar daripada wanita. 2. Pria : bahu lebih lebar daripada pinggul 3. Pria : pinggang tidak nyata seperti pada wanita, 4. Pria : gluteus lebih datar, pada wanita lebih berisi. 5. Wanita : tungkai lebih bulat, pergelangan tangan , pergelangan kaki dan kuku lebih halus/kecil. 6. Wanita : rambut hanya di mons pubis, sedangkan pada pria sampai ke pubis, bahkan kadang kadang sampai ke abdomen dan dada. 7. Wanita larynx kurang menonjol. 8. Wanita pinggul lebih lebar dari bahu. Jika korban sudah membusuk kadang kadang masih dapat dilihat dari alat kelamin dalam yaitu rahim pada wanita dan kelenjar prostat pada laki laki karena kedua organ tersebut mempunyai tendensi paling tahan terhadap pembusukan. Kalau korban sudah sangat membusuk sekali sehingga semua organ tidak dapat dikenali lagiatau yang diperiksa sepenggal bagian tubuh/ tulang tulang maka barulah timbul kesulitan dalam menentukan jenis

kelaminnya. Dalam hal ini penentuan jenis kelamin dapat dilakukan dengan dasar pemeriksaan perbedaan seks dari tulang tengkorak, tulang pelvis dan tulang panjang. Cara menentukan jenis kelamin adalah sebagai berikut : 1. Cara Histologi Prinsip penentuan secara histology ini berdasarkan pada kromosom. Bahan pemeriksaan dapat diambil dari : kulit, leukosit, sel sel selaput lender bagian dalam, sel sel tulang rawan dan cortex kelenjar suprarenalis. 2. Kerangka a. Non metric Penentuan jenis kelamin didasarkan pada ciri yang mudah dikenali pada tulang tulang seperti tulang panggul, tengkorak tulang panjang. Yang mempunyai nilai tinggi adalah tulang pangul dan baru kemudian tulang tengkorak.

Dismorfisme sex pada pelvis lebih jelas, beberapa yang perlu diketahui : Panggul wanita lebih lebar, khususnya tulang pubis dan ishoo Sudut incisura ischiadica mayor pada wanita lebih terbuka Foramen obturator mendekati bentuk segitiga Tabel 6. Perbedaan pelvis pria dan wanita Ciri-ciri Pelvis Keseluruhan Pria Berat, kasar, bekas otot jelas Wanita Tidak berat, bekas otot tidak prominent, halus

Bentuk tepi True pelvis Ilium

Jantung Relatif kecil Tinggi tegak

Circular Luas, dangkal Rendah, lateral divergen ke

Sendi Sacroiliaca Sulcus preauricular Greater notch Acetabulum Ichiopubic rami Foramen obturator Os. Pubis corpus Symphisis Sudut sub pubic Sacrum sciatic

Besar Tidak sering Kecil, dalam

Kecil,oblique Sering Besar, lebar

Besar Bagian atas convex Besar, oval Trianguler Tinggi Sempit, Vshape Panjang, sempit, dapat terdiri 5 segmean

Kecil Bagian atas concave Kecil, triangular Quadrangular Rendah Lebar, u shape Pendek,lebar, S1,S2,S3

dan S5 melengkung, 5 segmen

Promontorium Pelvic outlet

Lebih menonjol Tidak dapat dilewati kepalan tangan

Kurang menonjol Dapat dilewati kepalan tangan

Tbael 7. Perbedaan Tengkorak Pria dan Wanita Ciri cirri Ukuran, endokranial Arsitektur Tonjolan orbital Prossesus mastoid Daerah Besar, kasar, tumpul Kecil, halus, runcing Jelas/menonjol Kasar supra Besar Halus Kecil/tipis Pria volume Besar Wanita Kecil

oksipital, Tidak jelas

linea

muskulares

dan protuberensia Eminensia frontalis Eminensia parietalis Orbita Kecil Kecil Persegi empat, Besar Besar tepi Bundar, tepi tajam,

tumpul, rendah relative tinggi relative besar kecil Dahi Curam, membundar Tulang pipi Berat, arkus lebih ke Ringan, lebih memusat lateral Mandibula Besar, tinggi, sympisisnya Kecil, dengan ukuran kurang Bulat, penuh

ramus korpus dan ramus lebih kecil

ascendingnya lebar Palatum

Besar dan lebar , bentuk Kecil, bentuk V U

Foramen magnum

Besar

Kecil

Tabel 8. Perbedaan jenis kelamin berdasarkan tulang panjang Ciri-ciri Panjang Tempat perlekatan otot Diameter caput femur Diameter humerus Condylus humerus Lebih lebar Lebih kecil Pria Lebih panjang Prominen Lebih lebar Wanita Lebih pendek Kurang prominen Lebih kecil Lebih kecil

caput Lebih lebar

Tabel 9. Penentuan jenis kelamin pada panggul menurut Aesadi dan Nemeskeri(1970) dan Ferembach (1979) dan Martin Knussmannt (1988)

Ciri

Bobot W

Hiperfemini m -2

Feminim -1

Netral 0

Maskulin +1

Hipermaskuli n +2

Sulcus preauricularis

Dalam, batas jelas

Dangkal, tapi jelas

Hanya bekas

Hampir tak kentara

Tidak ada

Incisura ischiadica mayor Angulus subpubicus Os coxae

Sangat terbuka, bentuk V

Terbuka, bentuk v

Bentuk peraliha n

Bentuk U

Sempit, jelas berbentuk U

>100

90-100

60-90

45-60

< 45

Rendah lebar, sayap luas, relief

Ciri feminism, kurang jelas

Bentuk peraliha n

Cirri maskulin kurang jelas

Tinggi sempit relief sangat kentara otot

otot kurang jelas Arc compose 2 Dua lengkung Foramen obturator 2 Segitiga sudut runcing Corpus ischii ossis 2 Sempit, tuber ischiadicum kurang jelas Crista iliaca 1 Bentuk s nya sangat dangkal Fossa iliaca 1 Sangat rendah, lebar

Dua lengkung Segitiga Tidak jelas

Satu lengkung Oval

Satu lengkung Oval dengan sudut bulat

Sempit

Sedang

Lebar

Sangat

lebar

dengan tuber ischiadicum sangat kuat Bentuk nya dangkal Rendah, lebar Tinggi, lebarnya sedang s Sedang Jelas, berbentu ks Tinggi, sempit Sangat tinggi Sangat jelas

berbentuk S

Pelvis mayor Pelvis minor

1 1

Sangat lebar Sangat lebar, oval

Lebar Lebar, oval

Sedang Lebarny a sedang, bulat

Sempit Sempit,

Sangat sempit Sangat sempit berbentuk harten

Keterangan : nilai bobot dikalikan dengan nilai dimorfis (-2 s/d +2 ) ; hasil perkalian ditambah, kemudian dibagi dengan jumlah cirri yang dipergunakan. Jika hasilnya > 0, maka panggul dianggap maskulin, jika < 0 maka panggul bercorak feminism.

Pada tulang sternum dapat juga dibedakan dalam penentuan jenis kelamin, pada wanita manubrium sterni melebihi separuh corpus sterni. b. Metrik Perbedaan jenis kelamin berdasarkan pemeriksaan tulang pelvis. Setelah masa pubertas tulang pubis pada perempuan lebih besar daripada tulang pubis laki laki. Os Pubis Perbandingan panjang tulang pubis terhadap tulang panjang, tulang ischium dengan mengukur titik titik pertemuan tulang tulang tersebut di asetabulum. Perbandingan ini disebut Ischia Pubic Index(IP) dengan rumus : IP = panjang tulang ischium (mm) Panjang tulang pubis (mm) Keterangan: Index IP Pria 72-94 dan wanita 91- 115 Apabila ditarik garis sejajar dengan ramus superior dan inferior, maka sudut yang dibentuk dari perpotongan dua garis tersebut pada pria lebih besar. Os Sacrum x 100

Pasa pria relatif lebih sempit yang bila dibandingkan antara lebar dan panjang didapatkan nilai indeks pada pria kurang dari 112 pada wanita lebih dari 116. IP = lebar dasar sacrum x 100

Panjang longitudinal sacrum

- Os Ileum Bentuk arcus compose pada pria, lengkung dari pinggir cranial ventral- facies auricularis dapat dilanjutkan pada pinggir cranial dari ventral ischiadica mayor, sedangkan pada wanita terdapat dua lengkungan yang terpisah.

2.6 Menentukan Umur Pada Pemeriksaan Kerangka Pada pemeriksaan luar korban hanya dapat memberikan usia seseorang dan kemungkinan dapat terjadi kesalahan bila korban adalah orang dewasa. Untuk menentukan umur dari pemeriksaan kerangka dapat dilakukan dengan melihat :
-

Wajah Gigi Perubahan tulang dan osifikasi Berat badan dan tinggi badan Untuk memudahkan penentuan umur maka pemeriksaan kerangka

dibagi beberapa bagian sebagai berikut:

1. Penentuan umur berdasarkan Erupsi gigi tetap Tabel 10. Penentuan umur berdasarkan erupsi gigi tetap GIGI Incisivus I Incisivus II Caninus Premolar I Premolar II Molar I Molar II Molar III ATAS DAN BAWAH 7 tahun 8 tahun 11 tahun 9 tahun 10 tahun 8 tahun 12- 13 tahun 17-25 tahun

Pada umur muda penentuan umur dapat diperkirakan dengan ketepatan yang cukup dengan melihat erupsi gigi seperti skema diatas dan dengan memeriksa fusion dari center ossifikasi. Dengan ketentuan pada wanita kira kira satu tahun lebih dahulu maturitas nya. 1. Penentuan umur berdasarkan fusi dari inti penulangan (center ossifikasi) Pada penentuan umur berdasar fusi dari inti penulangan pada tulang bisa digunakan pada orang yang berumur 1 -25 tahun. Pada wanita, fusi dari inti penulangan ini satu tahun lebih dahulu maturitasnya. Tabel 11. Penentuan umur berdasarkan inti penulangannya Umur (tahun) Inti penulangan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 11 12 13 14 16 18 20 21 22-24

Caput femoris, humerus dan tibia Tibia bagian bawah, radius bagian bawah Patella Fibula bagian atas, trochanter mayor dari femur Fibula bagian bawah Caput radii, ulna bagian bawah Scaphoid dari tangan, rami ischii dan pubis Epicondylus internus ari humerus, olecranon Trochanter minor dari femur, epiphysis dari os calcis Trochlea humeri Y cartilage dari acetabulum bersatu Epcandylus lateralis dari humerus muncul dan bersatu Coracoid bersatu dengan scapula Olecranon bersatu dengan ulna Caput radiik dan corpus femuris Radius bagian bawah, ulna , corpus femuris dan crista iliaca Clavicula permukaan dalam Fusi dari epiphysis sekunder permukaan dalam clavisula dan permukaan articular costae

Penentuan umur pada usia lebih dari 25 tahun lebih sukar dan nilai ketepatannya kurang. Dalam hal ini bisa dipakai pedoman pedoman dibawah ini :

1. Bila epiphyse dan diaphyse tulang tulang ekstremitas sudah bersatu maka umur kurang lebih 25 tahun 2. Bila sutura sutura tengkorak belum ada yang menutup, berarti berumur kurang dari 30 tahun 3. Sutura tengkorak biasanya mulai menutup pada umur 35-40 tahun 4. Bila corpus mayus telah bersatu dengan corpus os hyoid dan ada penulangan os hyoid dari cartilage larynx berarti berumur antara 40-60 tahun 5. Sesudah berumur 60 -65 tahun sudut rahang bawah mulai melebar dan alveolar ridges berkurang . Berangsur angsur tulang menjadi tipis karena mengalami atropi senilis.

2. Penentuan umur berdasarkan obliterasi sutura Tabel 12. Penentuan umur berdasarkan obliterasi sutura Umur Sutura sagitalis Sutura sagitalis Sutura lamboidea 18-30 Pars obleica Pars (awal) 30-40 Pars bregmatica Pars (akhir) Pars (awal) 40-50 Hampir sempurna Pars bregma (awal) Pars complicate(akhir) 50-60 Sempurna Pars bregmatica Hampir semua Pars media complicate temporalis Pars lamboidea temporalis

60-70 >70 tahun

Sempurna sempurna

(akhir) Hampir semua sempurna

Hampir semua sempurna

2.7 Menentukan Tinggi Badan pada Pemeriksaan Kerangka Apabila seluruh tubuh atau bagian bagian tubuh dapat seluruhnya ditemukan maka tidaklah terlalu sulit untuk menentukan tinggi badannya, yaitu dengan menghimpun kembali dan mengukur langsung tinggi badannya. Tetapi kadang kadang hanya sebagian tubuh saja yang dapat ditemukan atau sebagian kerangka saja. Dalam hal ini ada beberapa rumus yang dapat dipakai untuk memperkirakan tinggi badan antara lain : 1. Panjang kepala ialah kira kira 1/8 panjang badan 2. Pertengahan panjang kepala adalah garis tepat dibawah mata 3. Dari dagu ke lubang hidung = lubang hidung kebawah mata = panjang kepala 4. Pubis membagi tinggi badan menjadi 2 sama panjang 5. Tinggi badan kira kira sama dengan jarak ujung jari ke ujung jari apabila kedua lengan direntangkan 6. Panjang tangan = panjang lengan bawah = panjang lengan atas 7. panjang tangan = phalang = metacarpal + carpal Dalam hal keadaan dimana hanya sebagian tulang saja yang didapat, maka dengan mengukur panjang tulang humerus, radius, ulna femur, tibia,

dan fibula dan memasukan dalam suatu rumus yang dapat dipakai antara lain : 1. Karl Pearson 2. Trotter dan Gleser 3. Dupertuis dan Hadden 4. Regresion Formula 5. Rumus Antropologi Ragawi UGM untuk pria dewasa ( Jawa) 6. Rumus untuk populasi dewasa muda di Indonesia oleh Djaja S.A

Pengukuran tinggi badan dengan memakai rumus rumus tersebut dilakukan dengan terlebih dahulu mengukur panjang maksimum dari tulang humerus, radius, ulna, femur, tibia dan fibula. Tulang yang diukur dalam keadaan kering biasanya lebih pendek 2 mm dari tulang segar , sehingga dalam menghitung tinggi badan perlu diperhatikan. Panjang dari femur dan tibia harus diukur dalam posisi oblique sedangkan panjang tulang tulang panjang lainnya diperoleh dengan mengukur tinggi vertical maksimum. Dibawah ini diberikan rumus rumus dalam menentukan tinggi badan: 1. Rumus dari Karl Pearson Laki laki : Tinggi badan = 81,306 + 1,88 F Tinggi badan = 70,641 + 2,894 H Tinggi badan = 78,664 + 2,376 T Tinggi badan =85,925 + 3,271 R

Tinggi badan =71, 272 + 1,159 (F+T) Tinggi badan = 71,443 + 1,22 F + 1.08 T Tinggi badan = 69, 855 + 1,73 (H+R) Tinggi badan = 69, 788 + 2,769 H + 0,195 R Tinggi badan = 68,397 + 1,03 F + 1,557 H Tinggi badan = 67, 049 + 0,913 F + 0,6 T + 1,225 H 0,187 R Wanita : Tinggi badan = 72,844 + 1,945F Tinggi badan = 71,475 + 2,754 H Tinggi badan = 74,774 + 2,352 T Tinggi badan =81,224 + 3,343 R Tinggi badan =69,154 + 1,126 (F+T) Tinggi badan = 69,154 + 1,126 F + 1,126 T Tinggi badan = 69, 911+ 1,628 (H+R) Tinggi badan = 70,542 + 2,582H + 0,281 R Tinggi badan = 67,435 + 1,339 F + 1,027 H Tinggi badan = 67, 469 + 0,782F + 1,12 T + 1,059 H 0,711 R

2. Rumus dari Trotter dan Gleser ( untuk laki laki ras mongoloid) Tinggi badan = 2,68 H + 83,2 4,3 Tinggi badan = 3,54 R + 82,0 4,6 Tinggi badan = 3,48 U + 77,5 4,8 Tinggi badan =2,15 F + 72,6 3,9

Tinggi badan =2,39 T + 81,5 3,3 Tinggi badan = 2.40 Fi + 80,6 3,2 Tinggi badan = 1,67 (H+R) + 74,8 4,2 Tinggi badan = 1,68 ( H+U) + 71,2 4,1 Tinggi badan = 1,22 (F+T)+ 70,4 3,2 Tinggi badan = 1,22 (F+Fi)+70,2 3,2

3. Rumus Antrolpologi Ragawi UGM untuk pria dewasa ( jawa) Tinggi badan = 89,7 + 1,74 (F kanan ) Tinggi badan = 82,2 + 1,90 (f kiri) Tinggi badan = 87,9 +2,12 ( Tkanan) Tinggi badan =84,7 + 2,22 ( Tkiri ) Tinggi badan =86,7 + 2,19 (Fi kanan) Tinggi badan = 88,3 + 2,14 ( Fi kiri) Tinggi badan = 84,7 + 2,60 ( H kanan) Tinggi badan = 80,5 + 2,74 ( Hkiri) Tinggi badan = 84,2 +3,45 (Rkanan) Tinggi badan = 86,2 + 3,40 (Rkiri) Tinggi badan = 81,9 + 3,15 (Ukanan) Tinggi badan = 84,7+ 3,06(Ukiri)

4. Rumus dari Djaja S.A Pria :

-TB= 72,9912 + 1, 7227T + 0,7545 F( 4,2961) TB = 75,9800 + 2,3922T ( 4,3572) TB = 80,8078 + 2,2788F(4,6186) Wanita TB = 71,2817 + 1,3346T+1,0459 (4,8684) TB = 77,4717 + 2,1889T (4,9526) TB= 76,2772 + 2,2522F (5,0226) Keterangan : adalah nilai standar error (SE) yang dapat dikurangi atau ditambahkan pada nilai yang diterima dari kalkulasi , makin kecil SE makin tepat taksiran menurut rumus regresi F = panjang maksimal femur H = Panjang maksimal humerus U = Panjang maksimal ulna T = Panjang maksimal Tibia R = panjang maksimal radius Fi = panjang maksimal Fibula Ukuran untuk semua rumus tinggi badan diatas adalah sentimeter.

2.8 Menentukan Perkiraan Waktu Kematian 2.8.1 Menentukan Umur Tulang 1. Tes Fisika

Seperti pemeriksaan gambaran fisik dari tulang, fluoresensi cahaya ultra violet dapat menjadi suatu metode pemeriksaan yang berguna. Jika batang tulang dipotong melintang, kemudian diamati ditempat gelap, dibawah cahaya ultra violet, tulang-tulang yang masih baru akan memancarkan warna perak kebiruan pada tempat pemotongan. Sementara yang sudah tua, lingkaran bagian luar tidak berfluorosensi sampai ke bagian tengah. Dengan pengamatan yang baik akan terlihat bahwa daerah tersebut akan membentuk jalan keluar dari

rongga sumsum tulang. Jalan ini kemudian pecah dan bahkan lenyap, maka semua permukaan pemotongan menjadi tidak berfluoresensi. Waktu untuk terjadinya proses ini berubah-ubah, tetapi diperkirakan efek fluoresensi ultra

violet akan hilang dengan sempurna kira-kira 100-150 tahun. Tes Fisika yang lain adalah pengukuran kepadatan dan berat tulang, pemanasan secara ultrasonik dan pengamatan terhadap sifat-sifat yang timbul akibat pemanasan pada kondisi tertentu. Semua kriteria ini bergantung pada berkurangnya stroma organik dan pembentukan dari kalsifikasi tulang seperti pengoroposannya. Gambar 1. Potongan Tulang Melintang Gambar 1: a. Tulang berumur 3 -80 tahun. Kelihatan permukaan

b. Pemotongan tulang meman carkan warna perak kebiruan pada seluruh pemotongan. c. Setelah satu abad atau lebih sisa fluoresensi mengerut ke pusat sumsum tulang. d. Sebelum fluoresensi menghilang dengan sempurna pada abad berikutnya. 2. Tes Serologi Tes yang positif pada pemeriksaan hemoglobin yang dijumpai pada pemeriksaan permukaan tulang ataupun pada serbuk tulang, mungkin akan memberikan pernyataan yang berbeda tentang lamanya kematian tergantung pada kepekaan dari tehnik yang dilakukan. Penggunaan metode cairan peroksida yang hasilnya positif, diperkirakan lamanya kematian sekitar 100 tahun. Aktifitas serologi pada tulang akan berakhir dengan cepat pada tulang yang terdapat di daerah berhawa panas. Pemeriksaan dengan memakai reaksi Benzidin dimana dipakai campuran Benzidin peroksida. Jika reaksi negatif penilaian akan lebih berarti. Jika reaksi positif menyingkirkan bahwa tulang masih baru. Reaksi positif, diperkirakan umur tulang saat kematian sampai 150 tahun. Reaksi ini dapat dipakai pada tulang yang masih utuh ataupun pada tulang yang telah menjadi serbuk. Aktifitas Immunologik ditentukan dengan metode gel difusion

technique dengan anti human serum. Serbuk tulang yang diolesi dengan amoniak yang konsentrasinnya rendah, mungkin akan memberi reaksi yang positif dengan

serum anti human seperti reagen coombs, lama kematian kira-kira 5-10 tahun, dan ini dipengaruhi kondisi lingkungan. 3. Tes Kimia Tes Kimia dilakukan dengan metode mikro-Kjeld-hal dengan cara mengukur pengurangan jumlah protein dan Nitrogen tulang. Tulang-tulang yang baru mengandung kira-kira 4,5 % Nitrogen, yang akan berkurang dengan cepat. Jika pada pemeriksaan tulang mengandung lebih dari 4 % Nitrogen, diperkirakan bahwa lama kematian tidak lebih dari 100 tahun, tetapi jika tulang mengandung kurang dari 2,4 %, diperkirakan tidak lebih dari 350 tahun. Penulis lain menyatakan jika nitrogen lebih besar dari 3,5 gram percentimeter berarti umur tulang saat kematian kurang dari 50 tahun, jika Nitrogen lebih besar dari 2,5 per centimeter berarti umur tulang atau saat kematian kurang dari 350 tahun. Inti protein dapat dianalisa, dengan metode Autoanalisa ataupun dengan Cromatografi dua dimensi. Tulang segar mengandung kira-kira 15 asam amino, terutama jika yang diperiksa dari bagian kolagen tulang. Glisin dan Alanin adalah yang terutama. Tetapi Fralin dan Hidroksiprolin merupakan tanda yang spesifik jika yang diperiksa kolagen tulang. Jika pada pemeriksaan Fralin dan Hidroksiprolin tidak dijumpai, diperkirakan lamanya kematian sekitar 50 tahun. Bila hanya didapatkan Fralin dan Hidroksiprolin maka perkiraan umur saat kematian kurang dari 500 tahun. Asam amino yang lain akan lenyap setelah beratus tahun, sehingga jika diamati tulang-tulang dari jaman purbakala akan hanya mengandung 4 atau 5 asam amino saja. Sementara itu ditemukan bahwa Glisin akan tetap bertahan sampai masa 1000 tahun. Bila umur saat kematian

kurang

dari

70

-100

tahun,

akan

didapatkan

jenis

asam amino atau lebih. 2.8.2 Gambaran Fisik Tulang-tulang yang baru mempunyai sisa jaringan lunak yang melekat pada tendon dan ligamen, khususnya di sekitar ujung sendi. Periosteum kelihatan berserat, melekat erat pada permukaan batang tulang. Tulang rawan mungkin masih ada dijumpai pada permukaan sendi. Melekatnya sisa jaringan lunak pada tulang adalah berbeda-beda tergantung kondisi lingkungan, dimana tulang terletak. Mikroba mungkin dengan cepat merubah seluruh jaringan lunak dan tulang rawan, kadang dalam beberapa hari ataupun beberapa minggu. Jika mayat dikubur pada tempat atau bangunan yang tertutup, jaringan yang kering dapat bertahan sampai beberapa tahun. Pada iklim panas mayat yang terletak pada tempat yang terbuka biasanya menjadi tinggal rangka pada tahun-tahun

pertama, walaupun tendon dan periosteumnya mungkin masih bertahan sampai lima tahun atau lebih. Secara kasar perkiraan lamanya kematian dapat dilihat dari keadaan tulang seperti : 1. Dari Bau Tulang Bila masih dijumpai bau busuk diperkirakan lamanya kematian kurang dari 5 bulan. Bila tidak berbau busuk lagi kematian diperkirkan lebih dari 5 bulan. 2. Warna Tulang

Bila warna tulang masih kekuning-kuningan dapat diperkirakan kematian kurang dari 7 bulan. Bila warna tulang telah berwarna agak keputihan diperkirakan kematian lebih dari 7 bulan. 3. Kekompakan Kepadatan Tulang Setelah semua jaringan lunak lenyap, tulang-tulang yang baru mungkin masih

dapat dibedakan dari tulang yang lama dengan menentukan kepadatan dan keadaan permukaan tulang. Bila tulang telah tampak mulai berpori-pori, diperkirakan kematian kurang dari 1 tahun. Bila tulang telah mempunyai poripori yang merata dan rapuh diperkirakan kematian lebih dari 3 tahun. Keadaan diatas berlaku bagi tulang yang tertanam di dalam tanah. Kondisi penyimpanan akan mempengaruhi keadaan tulang dalam jangka waktu tertentu misalnya tulang pada jari-jari akan menipis dalam beberapa tahun bahkan sampai puluhan tahun jika disimpan dalam ruangan. Gambar 2. Penentuan Lama Kematian dari Identifikasi Tulang Tulang baru akan terasa lebih berat dibanding dengan tulang yang lebih tua. Tulang-tulang yang baru akan lebih tebal dan keras, khususnya

tulang- tulang panjang seperti femur. Pada tulang yang tua, bintik kolagen yang hilang akan memudahkan tulang tersebut untuk dipotong. Korteks sebelah luar seperti pada daerah sekitar rongga sumsum tulang, pertama sekali akan kehilangan stroma, maka gambaran efek sandwich akan kelihatan pada sentral lapisan kolagen pada daerah yang lebih rapuh. Hal ini tidak akan terjadi dalam waktu lebih dari sepuluh tahun, bahkan dalam abad, kecuali jika tulang terpapar cahaya matahari dan elemen lain. Merapuhnya tulang-tulang yang tua, biasanya kelihatan pertama sekali pada ujung tulang-tulang panjang, tulang yang berdekatan dengan sendi, seperti tibia atau trochanter mayor dari tulang paha. Hal ini sering karena lapisan luar dari tulang pipih lebih tipis pada bagian ujung tulang dibandingkan dengan di bagian batang, sehingga lebih mudah mendapat paparan dari luar. Kejadian ini terjadi dalam beberapa puluh tahun jika tulang tidak terlindung, tetapi jika tulang tersebut terlindungi, kerapuhan tulang akan terjadi setelah satu abad. Korteks tulang yang sudah berumur, akan terasa kasar dan keropos, yang benar-benar sudah tua mudah diremukkan ataupun dapat dilobangi dengan kuku jari. Banyak faktor yang mempengaruhi kecepatan membusuknya tulang, disamping jenis tulang itu sendiri mempengaruhi. Tulang-tulang yang tebal dan padat seperti tulang paha dan lengan dapat bertahan sampai berabad-abad, sementara itu tulang-tulang yang kecil dan tipis akan hancur lebih cepat. Lempengan tulang tengkorak, tulang-tulang kaki dan tulang-tulang tangan, jarijari dan tulang tipis dari wajah akan membusuk lebih cepat, seperti juga yang dialami tulang-tulang kecil dari janin dan bayi.

BAB 3 PENUTUP

3.1 Kesimpulan Identifikasi seorang individu adalah pengenalan individu berdasarkan cirinya atau sifat-sifat yang membedakannya dengan individu lain, mencakup korban hidup dan korban mati. Identifikasi dilakukan untuk menemukan kebenaran dan kesalahan dari suatu tindakan,pada perkara perdata maupun pidana. Identifikasi dapat diklasifikasikan menjadi 2 jenis, yaitu Identifikasi untuk orang hidup yang pada dasarnya meliputi anatomi, odontologi dan

golongan darah dan identifikasi pada korban mati. Pemeriksaan pada identifikasi jenazah meliputi pemeriksaan umum dan pemeriksaan khusus dimana pemeriksaan umum antara lain terdiri dari penetuan kerangka manusia atau bukan, penentuan jumlah korban, penentuan jenis kelamin, perkiraan tinggi badan, perkiraan umur, penentuan ras sedangkan pemeriksaan khusus meliputi pemeriksaan sidik jari, pemeriksaan golongan darah, tanda-tanda pekerjaan atau kebiasaan, gigi-geligi, warna kulit, mata, dan rambut, cacat kelainan bawaan, tattoo, kelainan patologis atau parut. Penentuan umur pada pemeriksaan kerangka dapat dilakukan dengan melihat erupsi gigi tetap, berdasarkan fusi dari inti penulangan dan berdasarkan obliterasi sutura. Penentuan jenis kelamin dapat dilakukan dengan dasar pemeriksaan perbedaan seks dari tulang tengkorak, tulang pelvis, tulang panjang dan lain lain. Penentuan ras menjadi eropa, mongol dan negro pada pemeriksaan kerangka dapat menggunakan tulang tengkorak dan tulang pelvis.

Untuk menentukan perkiraan waktu kematian dapat dilakukan dengan cara menentukan umur tulang dan dari keadaan tulang seperti bau tulang, warna tulang, kekompakan kepadatan tulang.

3.2 Saran