Anda di halaman 1dari 21

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Politik adalah suatu tatanan yang mencakup segala aspek kegiatan Negara

yang berfungsi untuk mengatur dan membuat aturan atau peraturan yang ditaati oleh seluruh warga negaranya. Politik didalam Islam saling berkaitan dengan alhukm. Perkataan al-hukm dan kata-kata yang terbentuk dipergunakan 210 kali dalam al-quran. Dalam Bahsa Indonesia, perkataan al-hukm yang telah dialih bahasakan menjadi hukum intinya adalah peraturan, undang-undang, patokan atau kaidah, danvonis atau keputusan (pengadilan). Selain sistem politik islam, ada beberapa sistem politik lain yaitu system politik komunis, liberalis, dan demokrasi. Diantara ketiga tersebut ada juga system politik Islam. Islam sendiri adalah ajaran yang menyeluruh, tidak individual karena islam bukan ajaran yang hanya meliputi satu aspek, tapi semua tentang kehidupan. Islam mencakup urusan dunia dan akhirat. Lain halnya dengan Demokrasi.Demokrasi sering diartikan sebagai penghargaan terhadap hak-hak asasi manusia, partisipasi dalam pengambilan keputusan dan persamaan hak di depan hukum. Dari sini kemudian muncul istilah-istilah dalam demokrasi, seperti egalite (persamaan), equality (keadilan), liberty (kebebasan), human right (hak asasi manusia), dan sebagainya. Islam menekankan pentingnya ditegakkan amar maruf nahi munkar bagi semua orang, baik sebagai individu, anggota masyarakat maupun dalam kehidupan berorganisasi politik. Pemahaman tersebut merupakan prinsip Islam yang harus ditegakkan dimana pun dan kapan pun, agar terwujud masyarakat yang aman dan sejahtera. Tapi bagi sebagian orang hal tersebut menjadikan Islam sebagai agama yang totaliter sehingga menjadi lawan dari demokrasi.

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 1

Bagaimanakah konsep demokrasi dalam pandangan Islam itu sesungguhnya? Apakah Islam memiliki titik temu dengan demokrasi dalam kehidupan politik? 1.2 Tujuan Adapun tujuan dari makalah ini adalah : 1. Penulis ingin mengetahui apa politik dan demokrasi itu. 2. Penulis membahas politik dan demokrasi dalam pandangan islam. 3. Penulis ingin mengetahui Perkembangan Demokrasi dalam dunia Islam. 4. Penulis ingin mengetahui nilai-nilai politik itu.

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 2

BAB II PEMBAHASAN

2.1

Pengertian Politik dan Demokrasi

Politik adalah suatu tatanan yang digunakan dalam proses pembagian dan pembentukan dalam masyarakat yang antara lain berwujud dalam proses pembuatan keputusan didalam Negara. Komponen-komponen yang diperlukan dalam poilitik adalah masyarakat, kekuasaan, dan Negara. Fungsi politik adalah untuk pembagian tugas Negara, perumusan masalah, penerapan kebijakan, pengawasan penerapan kebijakan, pemaduan kepentingan , dan lain-lain.

Istilah demokrasi berasal dari Yunani kuno yang diutarakan di Athena kuno pada abad ke-5 SM. Kata demokrasi berasal dari dua kata yaitu demos yang berarti rakyat dan kratos (cratein) yang berarti pemerintahan, sehingga dapat diartikan sebagai pemerintaha rakyat. Sedangkan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, pengertian demokrasi adalah sebuah bentuk atau sistem pemerintahan yang segenap rakyat turut serta memerintah dengan perantaraan wakilnya. Pengertian lain dari demokrasi masih dalam KBBI yaitu gagasan atau pandangan hidup yang mengutamakan persamaan hak dan kewajiban serta perlakuan yang sama bagi semua warga Negara. (http://kamusbahasaindonesia.org/demokrasi)

2.2

Politik dalam Pandangan Islam

Dalam buku Fikih Politik Menurut Imam Hasan Al-Banna, Dr. Muhammad Abdul Qadir Abu Faris menulis: Jadi politik itu terbagi menjadi dua macam: politik syari (politik Islam) dan politik non syari (politik non Islam). Politik syari berarti upaya membawa semua manusia kepada pandangan syari

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 3

dan khilafah (sistem pemerintahan Islam) yang berfungsi untuk menjaga agama (Islam) dan urusan dunia. Adapun politik non syari atau politik versi manusia adalah politik yang membawa orang kepada pandangan manusia yang diterjemahkan ke undang-undang ciptaan manusia dan hukum lainnya sebagai pengganti bagi syariat Islam dan bisa saja bertentangan dengan Islam. Politik seperti ini menolak politik syari karena merupakan politik yang tidak memiliki agama. Sedangkan politik yang tidak memiliki agama adalah politik jahiliyah.

Islam adalah ajaran yang menyeluruh, islam menyangkut aspek kehidupan dunia dan akhirat. Sebagai contoh islam menyangkut urusan akidah, muamalah, fiqih, akhlak, ibadah, dan lainnya. Islam juga menata kehidupan pribadi dan sosial, dan segenap urusan tersebut bertumpu pada keimanan yang kokoh, jelas, dan tauhid. (http://www.eramuslim.com/suara-langit/penetrasi-ideologi/politikislam-dan-politik-jahiliyyah.html) Pemerintahan yang berasal dari jaman rasulullah, bukanlah diturunkan oleh Allah melainkan wahyu Allah yang mengarah kesana. Wahyu Allah itu mengarahkan kemaslahatan umat dan menjamin kaum muslimin tanpa mengekang kebebasan mereka dalam memikirkan usaha-usaha untuk menegakkan keadilan, kebaikan, dan kebenaran. Didalam Al-quran politik itu tidak diatur secara khusus melainkan hanya mengatur bagaimana kita bisa menegakkan keadilan, kebenaran, tidak berlaku tercela, mau membantu sesama umat, tidak melakukan hal-hal yang tak senonoh, dan lain-lain. Untuk lebih memahaminya kita bisa ingat kembali tentang amanah Allah untuk manusia agar Ubudiyah yaitu beribadah, dan amanah kehalifahan yang mencakup tentang otoritas untuk mengendalikan kehidupan. Ingat Firman Allah surah An-nur ayat 55: "Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 4

menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa,.

Kemudian Politik di dalam bahasa Arab dikenal dengan istilah sasayasusu- siyasah .Yang berarti (mengurusinya, melatihnya, dan mendidiknya) dan secara bahasa adalah cara pemerintahan Islam mengurus urusan rakyatnya, serta urusan negara, umat dan rakyatnya terkait dengan negara, umat dan bangsa lain. Urusan tersebut meliputi seluruh aspek kehidupan: politik, sosial, ekonomi, pendidikan, keamanan, dll, yang mana pada masa Rasulullah SAW makna siyasah (politik) tersebut diterapkan pada pengurusan dan pelatihan gembalaannya. Didalam islam terdapat pilar-pilar yang mendasari suatu pemerintahan islam yaitu kedaulatan di tangan syara, kekuasaan ditangan umat, dan lain-lain.

2.3

Demokrasi dalam Pandangan Islam Banyak kalangan non-muslim (individual dan institusi) yang menilai

bahwa tidak terdapat konflik antara Islam dan demokrasi dan mereka ingin melihat dunia Islam dapat membawa perubahan dan transformasi menuju demokrasi. Robin Wright, pakar Timur Tengah dan dunia Islam yang cukup terkenal menulis di Journal of Democracy(1996) bahwa Islam dan budaya Islam bukanlah penghalang bagi terjadinya modernitas politik. Para pakar ilmu mengatakan bahwa Islam tidak sesuai dengan demokrasi hanyalah bagian dari wacana yang berkembang di kalangan para pakar politik Islam ketika mereka mengkaji hubungan Islam dengan demokrasi. Berikut ini pendapat beberapa mengenai demokrasi dalam Islam : Al-Maududi Dalam hal ini al-Maududi secara tegas menolak demokrasi. Menurutnya, Islam tidak mengenal paham demokrasi yang memberikan kekuasaan besar kepada rakyat untuk menetapkan segala hal. Demokrasi adalah buatan manusia sekaligus produk dari pertentangan Barat terhadap agama sehingga cenderung

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 5

sekuler. Karenanya, al-Maududi menganggap demokrasi modern (Barat) merupakan sesuatu yang berssifat syirik. Menurutnya, Islam menganut paham teokrasi (berdasarkan hukum Tuhan). Tentu saja bukan teokrasi yang diterapkan di Barat pada abad pertengahan yang telah memberikan kekuasaan tak terbatas pada para pendeta. Kritikan terhadap demokrasi yang berkembang juga dikatakan oleh intelektual Pakistan ternama M. Iqbal. Menurut Iqbal, sejalan dengan kemenangan sekularisme atas agama, demokrasi modern menjadi kehilangan sisi spiritualnya sehingga jauh dari etika. Demokrasi yang merupakan kekuasaan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat telah mengabaikan keberadaan agama. Parlemen sebagai salah satu pilar demokrasi dapat saja menetapkan hukum yang bertentangan dengan nilai agama kalau anggotanya menghendaki. Karenanya, menurut Iqbal Islam tidak dapat menerima model demokrasi Barat yang telah kehilangan basis moral dan spiritual. Atas dasar itu, Iqbal menawarkan sebuah konsep demokrasi spiritual yang dilandasi oleh etik dan moral ketuhanan. Jadi yang ditolak oleh Iqbal bukan demokrasi. Melainkan, prakteknya yang berkembang di Barat. Lalu, Iqbal menawarkan sebuah model demokrasi sebagai berikut: - Tauhid sebagai landasan asasi. - Kepatuhan pada hukum. - Toleransi sesama warga. - Tidak dibatasi wilayah, ras, dan warna kulit. - Penafsiran hukum Tuhan melalui ijtihad.Muhammad Imarah Menurut beliau Islam tidak menerima demokrasi secara mutlak dan juga tidak menolaknya secara mutlak. Dalam demokrasi, kekuasaan legislatif (membuat dan menetapkan hukum) secara mutlak berada di tangan rakyat. Sementara, dalam sistem syura (Islam) kekuasaan tersebut merupakan wewenang Allah. Dialah pemegang kekuasaan hukum tertinggi. Wewenang manusia hanyalah menjabarkan dan merumuskan hukum sesuai dengan prinsip yang digariskan Tuhan serta berijtihad untuk sesuatu yang tidak diatur oleh ketentuan Allah. Jadi, Allah berposisi sebagai al-Syri (legislator) sementara manusia

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 6

berposisi sebagai faqh (yang memahami dan menjabarkan) hukum-Nya. Demokrasi Barat berpulang pada pandangan mereka tentang batas kewenangan Tuhan. Menurut Aristoteles, setelah Tuhan menciptakan alam, Diia

membiarkannya. Dalam filsafat Barat, manusia memiliki kewenangan legislatif dan eksekutif. Sementara, dalam pandangan Islam, Allah-lah pemegang otoritas tersebut. Allah befirman Ingatlah, menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah. Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam(al-Arf:54). Inilah batas yang membedakan antara sistem syariah Islam dan Demokrasi Barat. Adapun hal lainnya seperti membangun hukum atas persetujuan umat, pandangan mayoritas, serta orientasi pandangan umum, dan sebagainya adalah sejalan dengan Islam. Yusuf al-Qardhawi Menurut beliau, substasi demokrasi sejalan dengan Islam. Hal ini bisa dilihat dari beberapa hal. Misalnya: - Dalam demokrasi proses pemilihan melibatkkan banyak orang untuk mengangkat seorang kandidat yang berhak memimpin dan mengurus keadaan mereka. Tentu saja, mereka tidak boleh akan memilih sesuatu yang tidak mereka sukai. Demikian juga dengan Islam. Islam menolak seseorang menjadi imam shalat yang tidak disukai oleh makmum di belakangnya. - Usaha setiap rakyat untuk meluruskan penguasa yang tiran juga sejalan dengan Islam. Bahkan amar makruf dan nahi mungkar serta memberikan nasihat kepada pemimpin adalah bagian dari ajaran Islam. - Pemilihan umum termasuk jenis pemberian saksi. Karena itu, barangsiapa yang tidak menggunakan hak pilihnya sehingga kandidat yang mestinya layak dipilih menjadi kalah dan suara mayoritas jatuh kepada kandidat yang sebenarnya tidak layak, berarti ia telah menyalahi perintah Allah untuk memberikan kesaksian pada saat dibutuhkan. - Penetapan hukum yang berdasarkan suara mayoritas juga tidak bertentangan dengan prinsip Islam. Contohnya dalam sikap Umar yang tergabung dalam syura. Mereka ditunjuk Umar sebagai kandidat khalifah dan sekaligus memilih salah

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 7

seorang di antara mereka untuk menjadi khalifah berdasarkan suara terbanyak. Sementara, lainnya yang tidak terpilih harus tunduk dan patuh. Jika suara yang keluar tiga lawan tiga, mereka harus memilih seseorang yang diunggulkan dari luar mereka. Yaitu Abdullah ibn Umar. Contoh lain adalah penggunaan pendapat jumhur ulama dalam masalah khilafiyah. Tentu saja, suara mayoritas yang diambil ini adalah selama tidak bertentangan dengan nash syariat secara tegas. - Juga kebebasan pers dan kebebasan mengeluarkan pendapat, serta otoritas pengadilan merupakan sejumlah hal dalam demokrasi yang sejalan dengan Islam. Salim Ali al-Bahnasawi Menurutnya, demokrasi mengandung sisi yang baik yang tidak bertentangan dengan islam dan memuat sisi negatif yang bertentangan dengan Islam. Sisi baik demokrasi adalah adanya kedaulatan rakyat selama tidak bertentangan dengan Islam. Sementara, sisi buruknya adalah penggunaan hak legislatif secara bebas yang bisa mengarah pada sikap menghalalkan yang haram dan menghalalkan yang haram. Karena itu, ia menawarkan adanya islamisasi demokrasi sebagai berikut: - menetapkan tanggung jawab setiap individu di hadapan Allah. - Wakil rakyat harus berakhlak Islam dalam musyawarah dan tugas-tugas lainnya. - Mayoritas bukan ukuran mutlak dalam kasus yang hukumnya tidak ditemukan dalam Alquran dan Sunnah (al-Nisa 59) dan (al-Ahzab: 36). - Komitmen terhadap islam terkait dengan persyaratan jabatan sehingga hanya yang bermoral yang duduk di parlemen.

Berdasarkan pemetaan yang dikembangkan oleh John L. Esposito dan James P. Piscatory (Sukrav Kamil, 2002 secara umum dikelompokkan dalam 3 kelompok pemikiran (Munin A. Sirry, 2002), yaitu: 1. Islam dan demokrasi adalah dua sistem politik yang berbeda. Islam

tidak bisa disubordinirkan dengan demokrasi Islam merupakan sistem politik yang self-sufficient. Hubungan keduanya bersifat mutually

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 8

exclusive. Islam dipandang sebagai sistem dan demokrasi adalah dua hal yang berbeda, karena itu demokrasi sebagai konsep barat tidak tepat untuk dijadikan sebagai acuan dalam hidup bermasyarakat berbangsa dan bernegara. Sementara Islam sebagai agama yang khaffah (sempurna) yang tidak sesuai mengatur persoalan teoligi (akidah), dan ibadah, melainkan mengatur segala aspek kehidupan umat manusia (tokohnya yaitu; syeikh Fadhillah Nun, Sayyid Qutb). 2. Islam berbeda dengan demokrasi apabila demokrasi didefinisikan

secara procedural seperti dipahami dan dipraktikkan di negara-negara maju (barat) sedangkan Islam merupakan sistem politik demokratis klo demokrasi didefinisikan secara subtantif yakni kedaulatan ditangan rakyat dan negara merupakan terjemahan dan kedaulatan rakyat ini. Dengan demikian dalam pandangan kelompok ini demokrasi adalah konsep yang sejalan dengan Islam setelah diadakan penyesuaian penafsiran terhadap konsep demokrasi itu sendiri (tokohnya yaitu al-maududi, di Indonesia diwakili oleh Moh. Natsir dan Jalaluddin Rahmat). 3. Islam adalah sistem nilai yang membenarkan dan mendukung

sistem politik demokrasi seperti yang dipraktikkan negara-negara maju. Di Indonesia, pandangan yang ketiga tampaknya yang lebih dominan karena demokrasi sudah menjadi bagian integral sistem pemerintahan Indonesia dan negara-negara muslim lainnya (R. William Liddle dan Saiful Mujani, 2000) tokohnya yaitu Amien Rais, Munawie Syadzali

2.4

Sistem Politik Islam di Masa pemerintahan Rasulullah.

Pemerintahan Islam sejak dari masa Rasulullah SAW di Madinah pada tahun 622 M hingga Khulafa al-Rsyidn yang berakhir pada sekitar 656 M. melakukan sebuah upaya penegakan kebajikan di muka bumi. Kepemimpinan Nabi Muhammad SAW adalah kepemimpinan moral yang sangat peduli pada perwujudan keadilan dan kesejahteraan masyarakat. Seperti dicatat dalam sejumlah riwayat, pemerintahan Nabi di Madinah adalah pemerintahan yang

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 9

toleran. Dokumen tentang toleransi dapat dibaca dalam Piagam Madinah yang berintikan antara lain: penghormatan pada pemeluk agama yang berbeda, hidup bertetangga secara damai, kerja sama dalam keamanan, dan perlindungan bagi pihakpihak yang teraniaya.

Isi Piagam Madinah tersebut dicatat sebagai dokumen politik pertama dalam sejarah yang mengadopsi prinsip-prinsip toleransi. Pemerintahan Nabi di Madinah berhasil menyatukan suku-suku yang bertikai menjadi satu bangsa. Tidaklah mudah menyatukan suku-suku yang berkonflik ratusan tahun di sana. Tetapi dengan kekuatan integritas moral yang kuat seperti Nabi SAW., masalah konflik dapat diatasi. Maka gampanglah jalan bagi Nabi untuk melakukan pembangunan berdasarkan al-Quran sehingga terciptalah kesejahtraan rakyat. Jadi, selama Nabi Muhammad SAW menjadi pemimpin Negara Madinah, ia menjadi pemimpin yang adil dan menerapkan keagungan moral bagi rakyatnya. Itulah sebabnya Aisyah istri Nabi pernah mengatakan bahwa akhlaq Rasulullah adalah al-Quran. Al-Quran dan Sunnahnya menjadi undang-undang negara yang mengikat kaum Muslimin di sana. Sekalipun begitu, umat-umat lain juga dilindungi. Dalam Q.s., al-Ambiy:107 disebutkan yang artinya, Tidaklah Kami utus engkau selain menjadi rahmat bagi seluruh alam. Konsep rahmatan lillamn adalah konsep 2 toleransi di dalam Islam yang hingga sekarang sering dikutip sebagai teologi toleransi yang amat penting dalam relasi Islam dan negara.

Setelah

wafatnya Nabi, pemerintahan Islam diteruskan oleh empat

khalifah yang utama (Khulafa al-Rsyidn), yakni Abu Bakar ra, Umar bin Khattab, Usman bin Affn, dan Ali bin Abin Thalib. Keempat khalifah tersebut menyelenggarakan pemerintahan Islam mendekati pemerintahan Nabi

Muhammad SAW. Keadilan, penegakan hukum, musyawarah, dan egalitarianisme amat ditegakkan sehingga empat khalifah itu diberi gelar empat khalifah yang mendapat petunjuk. Meski ada riak-riak politik di dalam era keempat khalifah itu, tapi secara keseluruhan menampakkan gerak moral yang amat kosnsisten. Selama tiga puluh tahun (30 tahun), keempat khalifah menampakkan sebuah

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 10

pemerintahan politik Islam yang amat agung dan menjadi sejarah politik yang demokratis di dunia saat itu. Pasca keempat khalifah, pemerintahan Islam mengalami pasang-surut. Demikian pula sejarah Islam mengalami kebangkitan dan keruntuhan. Dari sejarah itu, menunjukkan garis konstan bahwa pemerintahan yang mengedepankan moralitas akan memperoleh kejayaan dan sebaliknya. Karena itu, sejarah politik Islam adalah sejarah pasang surut antara yang maruf dan yang mungkar.

2.5

Politik Islam dan Hubungannya dengan Jaman Jahiliyah

Semenjak tahun 1924 umat islam tidak lagi dibwah naungan system islam, bahkan dipenjuru-penjuru dunia islam dideklarasikan pemerintahan Negara kebangsaan. Sehingga banyak Negara-negara yang terjerumus dalam kekafiran. Kita bandingkan dengan jaman jahiliyah,

Di dalam masyarakat jahiliyah berbagai aspek hidup berjalan dengan kacau dan tidak benar. Sebagai contohnya bidang politik. Di dalam perpolitikan sistem jahiliyah para aktifisnya berpolitik berlandaskan falsafah: Tidak ada kawan maupun lawan abadi. Yang ada hanyalah kepentingan abadi. Artinya, di dalam sistem jahiliyah para politisinya bergerak berlandaskan kepentingan. Bukan berdasarkan kemampuan membedakan antara al-haq (kebenaran) dan al-bathil (kebatilan). Sebab kebenaran dan kebatilan di dalam sistem politik jahiliyah merupakan suatu perkara yang relatif. Sangat tergantung dukungan mayoritas publik. Bila publik banyak yang mendukung, maka sesuatu dianggap benar. Sedangkan bilamana mayoritas publik menolak, maka sesuatu dianggap salah alias batil. Misalnya, baru-baru ini kita mendengar ada ungkapan seorang pejabat ketika membela lembaganya ia berkata: Soal gagasan perlu-tidaknya lembaga kami dibubarkan, maka kita serahkan saja kepada masyarakat. Bila seseorang menghukum dengan suatu hukum, maka dia pasti memperhatikan penjagaan akan dirinya sendiri dan pemeliharaan terhadap

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 11

maslahatnya. Demikian juga ketika suatu komunitas merumuskan hukum bagi komunitas lain, atau suatu negara merumuskan hukum untuk negara lain. Sedangkan ketika Allah mensyariatkan suatu hukum, maka tidak ada pertimbangan maslahat dan pemeliharaan pada fihak manapun. Oleh karenanya, hukum-Nya mutlak adil. Keadilan itu tidak mungkin dipikul oleh selain syariat Allah, dan tidak mungkin merealisasikannya selain hukum Allah. Oleh karena itu, orang yang tidak rela dihukum dengan hukum Allah dan Rasulullah, merekalah orang-orang yang zalim. Mereka tidak menginginkan keadilan itu tegak dan tidak menginginkan kebenaran itu jaya. Sehingga, pada hakikatnya mereka tidak khawatir terhadap penyimpangan dalam hukum Allah dan sama sekali tidak meragukan keadilannya.

2.6

Nilai-Nilai Politik Islam Al-Quran bukanlah kitab politik. Ia hanya memberikan prinsip-prinsipnya

saja dan bukan mengajari cara-cara berpolitik praktis. Dengan 3 demikian, perhatian utama al-Qur'an adalah memberikan petunjuk yang benar kepada manusia, yaitu petunjuk yang akan membawanya kepada kebenaran dan suasana kehidupan yang baik. Al-Qur'an sendiri mengajarkan bahwa kehidupan di dunia merupakan prasyarat bagi kebahagiaan hidup yang akan datang seperti dinyatakan dalam al-Qur'an, Barang siapa buta di dunia ini, maka akan buta di akhirat, dan bahkan lebih sesat lagi perjalanannya (terj. Q.s., al- Ahzb 72).

Sebagai suatu petunjuk bagi manusia, al-Qur'an menyediakan suatu dasar yang kukuh dan tak berubah bagi semua prinsip-prinsip etik dan moral yang perlu bagi kehidupan ini. Menurut Muhammad Asad, al-Qur'an memberikan jawaban komprehensif untuk persoalan tingkah laku yang baik bagi manusia sebagai perorangan dan sebagai anggota masyarakat dalam rangka menciptakan suatu kehidupan yang berimbang di dunia ini dengan tujuan terakhir kebahagiaan di akhirat. al-Qur'an merupakan manifestasi terakhir bagi rahmat Allah swt. kepada manusia, di samping sebagai prinsip kebijaksanaan yang terakhir pula. Jadi,

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 12

jangan menjadikan al-Quran dan pemerintahan Nabi untuk instrument politik. Tapi ambillah prinsip-prinsip etiknya dan sesuaikan dengan kondisi-kondisi sosial politik sehingga melahirkan suatu kombinasi moralitas Islam dan relevansi sosial politik.

2.7

Perkembangan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Ada beberapa alasan teoritis yang bisa menjelaskan tentang lambatnya pertumbuhan dan perkembangan demokrasi di dunia Islam, yaitu: 1. Pemahaman doktrinal menghambat praktek demokrasi, teori ini dikembangkan oleh Ellie Khudourie bahwa Gagasan demokrasi masih cukup asing dalam mind-set Islam. Hal ini disebabkan oleh kebanyakan kaum muslim yang cenderung memahami demokrasi

sebagai sesuatu yang bertentangan dengan Islam, untuk mengatasi hal ini perlu dikembangkan upaya liberalisasi pemahaman keagamaan dalam rangka mencari konsensus dan sistensis antara pemahaman doktrin Islam dengan teori-teori modern seperti demokrasi dan kebebasan. 2. Persoalan kultur. Persoalan kultur politik ditenggarai yang paling bertanggung jawab mengapa sulit membangun demokrasi di negaranegara muslim, termasuk di Indonesia. Sebab, ditilik secara doktrinal, pada dasarnya hamper tidak dijumpai hambatan teologis dikalangan tokoh-tokoh partai, ormas ataupun ddengan gerakan Islam, Islam bahkan yang ada

memperhadapkan

demokrasi

kecenderungan untuk menambah tugas baru yaitu merekonsiliasi perbedaan-perbedaan atara berbagai teori politik modern dengan doktrin Islam. Islam dan demokrasi seharusnya berpikir bagaimana keduanya saling memperkuat (mutually reinforeing) 3. Lambatnya pertumbuhan demokrasi di dunia Islam tidak ada hubungannya dengan teologi maupun kultur, melainkan lebih terkait

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 13

dengan sifat alamiah demokrasi itu sendiri. Untuk membangun demokrasi diperlukan kesungguhan, kesabaran dan diatas segalanya adalah waktu. John L. Esposito dan O. Voll adalah tokoh yang tetap optimis terhadap masa depan demokrasi di dunia islam. Terlepas dari itu semua, tak diragukan lagi, pengalaman empiric demokrasi dalam sejarah islam memang sangat terbatas. Dengan menggunakan parameter yang sangat sederhana, pengalaman empiris demokrasi hanya bisa ditemukan selama pemerintahan Rasulullah sendiri dan masa para sahabatnya.

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 14

BAB III PENUTUP

3.1

Kesimpulan
Dari uraian di atas dapat disimpulkan hubungan Islam dan Politik itu sangat

berkaitan karena telah dijelaskan tentang aturan dan cara-cara dalam berpolitik yang sesuai tuntunan Al Quran dan Hadits. Oleh karena itu sistem politik Islam yang melihat dokumen-dokumen dari Al-Quran ini memuat prinsip-prinsip politik berupa keadilan, musyawarah, toleransi, hak-hak dan kewajiban, dan penegakan hukum. Jadi dengan sistem dan peraturan-peraturan hukum yang sesuai dengan Al-Quran adalah sistem politik Islam lebih baik jika dibandingkan dengan sistem Politik yang lain. Selain itu bahwa konsep demokrasi tidak sepenuhnya bertentangan dan tidak sepenuhnya sejalan dengan Islam. Prinsip dan konsep demokrasi yang sejalan dengan islam adalah keikutsertaan rakyat dalam mengontrol, mengangkat, dan menurunkan pemerintah, serta dalam menentukan sejumlah kebijakan lewat wakilnya. Adapun yang tidak sejalan adalah ketika suara rakyat diberikan kebebasan secara mutlak sehingga bisa mengarah kepada sikap, tindakan, dan kebijakan yang keluar dari segala rambu-rambu ilahi. Karena itu, maka perlu dirumuskan sebuah sistem demokrasi yang sesuai dengan ajaran IslamYaitu di antaranya:

1. Demokrasi tersebut harus berada di bawah payung agama. 2. 3. Rakyat diberi kebebasan untuk menyuarakan aspirasinya Pengambilan keputusan senantiasa dilakukan dengan musyawarah.

4. Suara mayoritas tidaklah bersifat mutlak meskipun tetap menjadi pertimbangan utama dalam musyawarah. Contohnya kasus Abu Bakr ketika mengambil suara minoritas yang menghendaki untuk

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 15

memerangi kaum yang tidak mau membayar zakat. Juga ketika Umar tidak mau membagi-bagikan tanah hasil rampasan perang dengan mengambil pendapat minoritas agar tanah itu dibiarkan kepada pemiliknya dengan cukup mengambil pajaknya. 5. Musyawarah atau voting hanya berlaku pada persoalan ijtihadi; bukan pada persoalan yang sudah ditetapkan secara jelas oleh Alquran dan Sunah. 6. Produk hukum dan kebijakan yang diambil tidak boleh keluar dari nilai-nilai agama. 7. Hukum dan kebijakan tersebut harus dipatuhi oleh semua warga. Akhirnya, agar sistem atau konsep demokrasi yang islami di atas terwujud, langkah yang harus dilakukan: - Seluruh warga atau sebagian besarnya harus diberi pemahaman yang benar tentang Islam sehingga aspirasi yang mereka sampaikan tidak keluar dari ajarannya. - Parlemen atau lembaga perwakilan rakyat harus diisi dan didominasi oleh orang-orang Islam yang memahami dan mengamalkan Islam secara baik.

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 16

DAFTAR PUSTAKA

http://id.wikipedia.org/wiki/Demokrasi#Sejarah_demokrasi diakses pada 17 November 2011 pada pukul 21.46 WITA http://kamusbahasaindonesia.org/demokrasi diakses pada 18 November 2011 pada pukul 20.06 WITA http://www.anneahira.com/pengertian-demokrasi.htm diakses pada 18 November 2011 pada pukul 20.40 WITA http://www.masbied.com/2010/06/05/islam-dan-demokrasi/ November 2011 pada pukul 09.42 WITA http://www.docstoc.com/docs/63612022/DEMOKRASI-DALAM-ISLAM diakses pada 20 November 2011 pada pukul 10.05 WITA diakses pada 20

http://nsudiana.wordpress.com/2008/01/19/demokrasi-dalam-pandangan-islam/
diakses pada tanggal 12-11-2011 pada pukul 23.34

http://www.eramuslim.com/kemiripan-politisi-sistem-jahiliyah-dengan-kaum munafik.html diakses pada tanggal 10-11-2011 pada pukul 18.05

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 17

LAMPIRAN
SOAL

1. Apa yang dimaksud dengan politik ? Politik adalah suatu tatanan yang digunakan dalam proses pembagian dan pembentukan dalam masyarakat yang antara lain berwujud dalam proses pembuatan keputusan didalam Negara.

2. Apa fungsi dari politik ? Fungsi politik adalah untuk pembagian tugas Negara, perumusan masalah, penerapan kebijakan, pengawasan penerapan kebijakan, pemaduan

kepentingan , dan lain-lain.

3. Apa yang dimaksud dengan demokrasi ? Demokrasi adalah sebuah bentuk atau sistem pemerintahan yang segenap rakyat turut serta memerintah dengan perantaraan wakilnya.

4. Sebutkan pembagian politik menurut Imam Hasan Al-Banna ! Politik itu terbagi menjadi dua macam: politik syari (politik Islam) dan politik non syari (politik non Islam) 5. Bagaimana perbedaan antara politik syari (politik Islam) dan politik non syari (politik non Islam)? Politik syari berupaya membawa semua manusia kepada pandangan syari dan khilafah (sistem pemerintahan Islam) yang berfungsi untuk menjaga agama (Islam) dan urusan dunia, sedangkan politik non syari atau politik versi manusia adalah politik yang membawa orang kepada pandangan manusia yang diterjemahkan ke undang-undang ciptaan manusia dan hukum lainnya sebagai pengganti bagi syariat Islam dan bisa saja bertentangan dengan Islam.

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 18

6. Bagaimana politik dalam pandangan Islam ? Didalam Al-quran politik itu tidak diatur secara khusus melainkan hanya mengatur bagaimana kita bisa menegakkan keadilan, kebenaran, tidak berlaku tercela, mau membantu sesama umat, tidak melakukan hal-hal yang tak senonoh, dan lain-lain.

7. Bagaimana pemikiran tokoh yang secara tegas menolak demokrasi ? Menurut al-Maududi, Islam tidak mengenal paham demokrasi yang memberikan kekuasaan besar kepada rakyat untuk menetapkan segala hal. Demokrasi adalah buatan manusia sekaligus produk dari pertentangan Barat terhadap agama sehingga cenderung sekuler. Karenanya, al-Maududi menganggap demokrasi modern (Barat) merupakan sesuatu yang bersifat syirik.

8. Bagaimana pemikiran tokoh yang berpendapat bahwa substansi demokrasi sejalan dengan Islam? Yusuf al-Qardhawi menyebutkan bahwa sejalannya demokrasi dengan Islam dapat dilihat dari beberapa hal, misalnya : - Dalam demokrasi proses pemilihan melibatkkan banyak orang untuk mengangkat seorang kandidat yang berhak memimpin dan mengurus keadaan mereka. Tentu saja, mereka tidak boleh akan memilih sesuatu yang tidak mereka sukai. Demikian juga dengan Islam. Islam menolak seseorang menjadi imam shalat yang tidak disukai oleh makmum di belakangnya. - Usaha setiap rakyat untuk meluruskan penguasa yang tiran juga sejalan dengan Islam. Bahkan amar makruf dan nahi mungkar serta memberikan nasihat kepada pemimpin adalah bagian dari ajaran Islam. - Juga kebebasan pers dan kebebasan mengeluarkan pendapat, serta otoritas pengadilan merupakan sejumlah hal dalam demokrasi yang sejalan dengan Islam.

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 19

9. Bagaimana pemikiran tokoh yang berpendapat bahwa demokrasi mengandung sisi yang baik yang tidak bertentangan dengan Islam dan memuat sisi negatif yang bertentangan dengan Islam ? Salim Ali al-Bahnasawi menyebutkan sisi baik demokrasi adalah adanya kedaulatan rakyat selama tidak bertentangan dengan Islam. Sementara, sisi buruknya adalah penggunaan hak legislatif secara bebas yang bisa mengarah pada sikap menghalalkan yang haram dan menghalalkan yang haram.

10. Bagaimana kepemimpinan Nabi Muhammad SAW pada masanya ? Kepemimpinan Nabi Muhammad SAW merupakan kepemimpinan moral yang sangat peduli dan toleran pada perwujudan keadilan dan kesejahteraan masyarakat.

11. Dokumen tentang toleransi dapat dibaca dalam Piagam Madinah. Apa inti dari Piagam Madinah? Penghormatan pada pemeluk agama yang berbeda, hidup bertetangga secara damai, kerja sama dalam keamanan, dan perlindungan bagi pihakpihak yang teraniaya.

12. Bagaimana sistem pemerintahan pada masa Jahiliyah? Di dalam sistem jahiliyah para politisinya bergerak berlandaskan kepentingan. Bukan berdasarkan kemampuan membedakan antara al-haq (kebenaran) dan al-bathil (kebatilan). Sebab kebenaran dan kebatilan di dalam sistem politik jahiliyah merupakan suatu perkara yang relatif. Sangat tergantung dukungan mayoritas publik. Bila publik banyak yang mendukung, maka sesuatu dianggap benar. Sedangkan bilamana mayoritas publik menolak, maka sesuatu dianggap salah alias batil.

13. Bagaimana hukum yang di syariatkan oleh Allah itu ? Ketika Allah mensyariatkan suatu hukum, maka tidak ada pertimbangan maslahat dan pemeliharaan pada pihak manapun. Oleh karenanya, hukum-Nya

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 20

mutlak adil. Keadilan itu tidak mungkin dipikul oleh selain syariat Allah, dan tidak mungkin merealisasikannya selain hukum Allah.

14. Sebutkan model demokrasi yang dikemukakan oleh M.Iqbal, seorang tokoh dari Pakistan ! - Tauhid sebagai landasan asasi - Kepatuhan pada hokum - Toleransi sesama warga - Tidak dibatasi wilayah, ras, dan warna kulit - Penafsiran hukum Tuhan melalui ijtihad 15. Bagaimana peran Al Quran dalam kehidupan politik ? Al-Quran bukanlah kitab politik. Ia hanya memberikan prinsip-prinsipnya saja dan bukan mengajari cara-cara berpolitik praktis. Dengan demikian, perhatian utama al-Qur'an adalah memberikan petunjuk yang benar kepada manusia, yaitu petunjuk yang akan membawanya kepada kebenaran dan suasana kehidupan yang baik. Al-Qur'an sendiri mengajarkan bahwa kehidupan di dunia merupakan prasyarat bagi kebahagiaan hidup yang akan datang. Sebagai suatu petunjuk bagi manusia, al-Qur'an menyediakan suatu dasar yang kukuh dan tak berubah bagi semua prinsip-prinsip etik dan moral yang perlu bagi kehidupan ini.

Politik dan Demokrasi dalam Pandangan Islam

Page 21