Anda di halaman 1dari 28

Dra. Dwi Pangastuti Marhaeni, M.

Si

Dalam pengertian luas, model menunjuk pada setiap representasi simbolis dari suatu benda, proses atau gagasan/ide. Pada level konseptual model merepresentasikan ide ide dan proses. Dengan demikian model bisa berbentuk gambar-gambar, dan biasanya model dipandang sebagai analogi beberapa fenomena.

Teori

meruoakan penjelasan (explanation)


merupakan representasi

Modelhanya Dengan

demikian model komunikasi sebagai representasi dari suatu peristiwa komunikasi.

Melalui

model komunikasi bisa dilihat faktor-faktor yang terlibat dalam proses komunikasi. Akan tetapi model tidak berisikan penjelasan-penjelasan mengenai hubungan dan interaksi antar faktor-faktor atau unsur-unsur yang jadi bagian dari model. Penjelasan ada pada teori.

model

dari Harold D. Lasswell. Menurut lasswell persoalan komunikasi menyangkut 5 (lima) pertanyaan sederhana, sebagai berikut: WHO? SAYS WHAT? IN WHICH CHANNEL? TO WHOM? WITH WHAT EFFECT

1
siapa

2
Mengatakan apa

3
dgn saluran apa

4
kepada siapa

5
dgn akibat apa

1: komunikator analisis sumber/kontrol 2: pesan analisis isi pesan 3: medium analisis media 4: khalayak analisis khalayak 5: akibat analisis dampak

model komunikasi klasik dari lasswell ini menunjukkan bahwa pihak pengirim pesan pasti mempunyai suatu keinginan untuk mempengaruhi pihak penerima, dan karenanya komunikasi harus dipandang sebagai upaya persuasi.

Setiap

upaya penyampaian pesan dianggap akan menghasilkan akibat baik positif maupun negatif, dalam hal ini akibat apapun banyak ditentukan oleh bentuk dan cara penyampaiannya. satu kelemahan dari model lasswell adalah tidak digambarkannya unsur feedback. Sehingga proses komunikasi yang dijelaskan bersifat linier atau searah.

Salah

Manusia, menurut

mereka sebagai Homo Comunicas sebenarnya merupakan bagian dari suatu lingkingan atau sistem dengan struktur yang berbeda-beda. Oleh karena itu pengamatan terhadap tingkahlaku komunikasi manusia perlu dipandan secara sosiologis.
dan Rilley mengatakan bahwa komunikan dalam menerima pesan yang disampaikan oleh komunikator tidak langsung bereaksi begitu saja.

Rilley

Ada faktor-faktor dikuar dirinya yang turut mempengaruhi dan bahkan mengendalikan aksi dan reaksi terhadap pesan yang diterimanya. Faktor-faktor yang dimaksud adalah terutama berkaitan dengan peran dari kelompok primer (ex. Keluarga) dan kelompok lain yang menjadi rujukan (referensi) dari si komunikan. Nilai-nilai yang berlaku pada elompok primer dan kelompok rujukan inilah yang lazimnya mempengaruhi komunikan dalam menentukan sikap dan tindakannya. Hal ini terjadi karena umumnya orang akan selalu berusaha agar sikap dan tindakannya tidak terlalu menyimpang dari nilai-nilai kelompok di lingkungannya.

Primary group

message

Primary group

Large social culture

Model komunikasi yang dikembangkan newcomb merupakan komunikasi antar pribadi. Melalui modelnya ini newcomb menggambarkan tentang dinamika hubungan komunikasi antara dua undividu tentang suatu objek yang dipersoalkan mereka. Menurut model ini yang kemudian disebut dengan model keseimbangan, pola komunikasi yang terjadi antara dua individu mempunyai dua bentuk, yaitu: seimbang dan tidak seimbang.

Situasi

komunikasi seimbang akan terjadi apabila dua orang yang berkomunikasi tentang suatu hal sama-sama mempunyai sikap menyukai atau selera yang sama terhadap objek yang dibicarakan.

Keadaan

tidak seimbang terjadi apabila terdapat perbedaan sikap diantara kedua orang tersebut. Apabila keadaan tidak seimbang ini terjadi, pada umumnya masing-masing pihak berupaya untuk mengurangi perbedaan sehingga keadaan relatif seimbang bisa tercapai.

Sementara

kalau keadaan seimbang terjadi maka masing-masing pihak akan berusaha untuk terus mempertahankannya. Menjaga keseimbangan inilah yang menurut newcomb merupakan hakekat utama dari komunikasi antar pribadi.

X A : individu 1 B : individu 2

X : objek pembicaraan
B A

Model komunikasi ini melibatkan tujuh komponen komunikasi, yaitu: information source, message, transmitter, signal, receiver, destination, noise source.

M I-S T

R-S R

M D

N-S

I-S

: information source (sumber informasi)

M
T

: message (pesan)
: transmitter (alat/saluran penyampaian)

S
R-S

: signal (sinyal, tanda-tanda)


: received signal (sinyal yang diterima)

R
D N-S

: receiver (penerima)
: destination (sasaran, tujuan) : Noise source (sumber gangguan)

model stimulus response (rangsangantanggapan), atau lebih populer dengan sebutan model S-R menjelaskan tentang pengaruh yang terjadi pada pihak penerima sebagai akibat dari komunikasi. Menurut model ini dampak atau pengaruh yang terjadi pada pihak penerima, pada dasarnya merupakan suatu reaksi tertentu dari stimulus tertentu. Dengan demikian besar kecilnya pengaruh serta dalam bentuk apa pengaruh tersenut terjadi, tergantung pada isi dan penyajian stimulus.

Model

S-R dapat digambarkan sebagai berikut: S ---- O ---- R

Model ini memberikan gambaran tentang tiga elemen penting: Stimulus, yakni pesan; organisme (O), dalam hal ini pihak penerima (receiver), dan response (R), yakni akibat atau pengaruh yang terjadi.

Model S-R ini ada kaitannya dengan asumsi dari model jarum suntik yang berpandangan bahwa media massa mempunyai pengaruh langsung kepada khalayaknya.
Isi media massa diibaratkan sebagai jarum yang disuntikkan ketubuh khalayak, sehingga menghasilkan pengaruh yang sesuai dengan isinya.

Asumsi

mengenai kekuatan pengaruh dari media massa ini didasarkan atas pemikiran bahwa masyarakat, ibarat atom-atom sosial yang merupakan sekumpulan individu-individu yang terpisah dan bertingkah laku sesuai keingainannya masing-masing. Dalam masyarakat yang atomisti demikian, kendala-kendala sosial jarang terjadi dan pengaruh dari ikatan sosial sangat kecil.

Model

S-R ini kemudian banyak dikritik karena masyarakat dalam menerima pesan dari media massa dipandang tidak bersikap dan bertindak pasif, melainkan aktif dan selektif.

Model ini lazim disebut dengan two step flow model of communication (model komunikasi bertahap dua), menunjukkan tentang proses pengaruh penyebaran informasi melalui media massa kepada khalayak. Menurut model ini penyebaran dan pengaruh informasi yang disampaikan melalui media massa kepada khalayaknya tidak terjadi secara langsung (satu tahap), melainkan melalui perantara yakni sekelompok orang yang termasuk pemuka pendapat.

Dengan

demikian proses pengaruh penyebaran informasi melalui media massa terjadi dalam dua tahap: pertama, informasi mengalir dari media massa ke para pemuka pendapat; kedua, dari pemuka pendapat ke sejumlah orang yang menjadi pengikutnya.

Media Massa

4
1

2 3

1, 2, 3, 4 : pemuka pendapat O : para individu yang mempunyai hubungan erat dengtan pemuka pendapat

TERIMAKASIH