Anda di halaman 1dari 21

Kalium Bromat (KBrO3) di dalam ROTI

ROTI

KBrO3 & Roti


Banyak penggunaan bahan pengawet pada pembuatan roti

KBrO3 digunakan sebagai bahan pengembang roti

B.Rumusan Masalah
Apa bahaya penggunaan kalium bromat sebagai bahan pengembang pada roti bagi kesehatan? Bagaimana mekanisme kalium bromat sehingga dapat bersifat toksik dalam tubuh? Bagiamana cara mengetahui roti yang kemungkinan menggunakan kalium bromat sabagai bahan pengembang seara berlebihan?

Sifat fisik KBrO3


Molecular formula Molar mass Appearance Density Melting point KBrO3 167.00 g/mol white crystalline powder 3.27 g/cm3 350 C, 623 K, 662 F

Boiling point
Solubility in water

370 C (decomposes)
3.1 6.91 g/100 g/100 mL mL (0 (20 C) C)

13.3

g/100

mL

(40

C)

49.7 g/100 mL (100 C) Solubility slightly soluble in alcohol

insoluble in acetone, ethanol

Kalium Bromat Bentuk Fisik & Rumus Kimia


O Br O OK+

potassium bromate

KBrO3 termasuk yg dilarang


Berdasarkan PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1168/MENKES/PER/ X/1999, berikut merupakan bahan tambahan pangan yang penggunaannya telah resmi dilarang : Asam Borat (Boric Acid) dan senyawanya Asam Salisilat dan garamnya (Salicylic Acid and its salt) Dietilpirokarbonat (Diethylpirocarbonate DEPC) Dulsin (Dulcin) Kalium Klorat (Potassium Chlorate) Kloramfenikol (Chloramphenicol)

lanjutan

Minyak Nabati yang dibrominasi (Brominated vegetable oils) Nitrofurazon (Nitrofurazone) Formalin (Formaldehyde) Kalium Bromat (Potassium Bromate)

KBrO3 sbg zat pengoksidasi


Senyawa kalium bromat merupakan agen pengoksidasi yang bereaksi saat pemanggangan roti. kalium bromat akan mengalami reduksi menjadi kalium bromida. Sebenarnya kalium bromida tidak bersifat karsinogen dalam tubuh , tetapi penggunaannya yang terlalu banyak jika ditambahkan pada adonan roti atau proses pemanggangan yang kurang lama dan pemanggangan pada temperatur yang kurang tinggi akan menyebabkan residu kalium bromat tertinggal pada roti. Hal ini sangat berbahaya jika dikonsumsi. Berikut merupakan reaksi yang terjadi pada kalium bromat yang membuktikan senyawa ini merupakan oksidator :
3 + 3 2 + 6 + + + 6 = +0.61

Pada keadaan asam :


+

1 3 + 6 + 5 + 2 + 3 2 2
+

= +1.52

Saat pemanggangan : 2 KBrO3 2 KBr + 3 O2

Gas O2 yang dihasilkan pada proses pemanggangan merupkakan gas yang mengisi pori- pori pada roti sehingga roti dapat mengembang. Zat kimia beracun ini ( kalium bromat) di negara barat disebut sebagai pembunuh diam "The Silent Killer". Namun seringkali potassium bromate ini tidak dicantumkan dalam label roti, tapi disembunyikan sebagai enriched flour atau tepung yang telah diperkaya.

Masuknya Kalium Bromat ke dlm Tubuh

roti masih mengandung sisa dari KBrO3 Pembuatan roti

Kalium bromat di dalam tubuh akan menjadi agen pengoksidasi sehingga menyebabkan kerusakan okidatif pada DNA. KBrO3 di dalam tubuh dapat memproduksi radikal bebas dalam bentuk Reactive Oxygen Species (ROS). Hasil dari oksidasi DNA adalah mutagenesis DNA menjadi 8-oxodeoxyguanosine (8-oxodG). Ketika DNA mengalami kerusakan oksidatif maka akan memutus ikatan gula pada DNA dan melepaskan basa nitrogen pada asam nukleat. Dalam DNA, guanin adalah basa yang paling rentan terhadap oksidasi.

Reaksi oksidasi guanine pada DNA:

Dengan teroksidasinya guanine pada untain DNA maka untain DNA akan kehilangan nukleotida guanine. Jumlah hilangnya guanine tergantung pada kadar ROS di dalam tubuh. Hal ini menyebabkan keadaan yang disebut dengan mutasi DNA. Selsel yang mengalami mutasi DNA mengalami kerusakan genetik pada DNA sehingga tidak peka lagi terhadap mekanisme regulasi siklus sel normal sehingga akan terus melakukan proliferasi tanpa kontrol. Hal ini dapat menyebabkan penyimpangan siklus sel, dan salah satu akibatnya adalah pembentukan kanker atau karsinogenesis

Dari data penelitian yang telah dilakukan oleh Kurokawa dkk,didapatkan grafik Pengaruh dosis pemberian KBrO3 dalam menginduksi sel tumor pada ginjal F344 tikus jantan

Tips Cara Menganalisis Roti yang Menggunakan Kalium Bromat secara berlebihan
Masa kadaluarsa roti menjadi sangat lama dari biasanya Tampilan roti sangat putih Teksturnya tidak lembut tetapi kenyal. Ada rasa pahit pada roti Diuji cobakan pada hewan,

Cara Mengurangi Resiko Terkenanya Kanker Akibat Akumulasi Kalium Bromat dalam Tubuh
Mengkonsumsi senyawa antioksidan misalnya vitamin C

Pemberian senyawa Rutin

Identifikasi Cepat Uji Positif Kalium Bromat pada Makanan Mengguanakan reagaen campuran dari MnSO4 jenuh dan H2SO4 pekat dengan perbandingan 1:1 Uji positif kalium bromat menggunakan reagen ini menghasilkan warna ungu pada sampel

Simpulan
Penggunaan KBrO3 sebagai bahan pengembang pada proses pembuatan roti berbahaya bagi kesehatan karena bersifat karsinogen yang dapat memicu timbulnya kanker

Saran
Pilihlah roti yang memiliki kadaluarsanya pendek Tidak membeli roti dengan tekstur yang amat kenyal dan terlalu putih Jika sudah terlanjur, maka banyaklah mengkonsumsi antioksidan yang bersumber dari buah-buahan dan syuran seperti buah yang mengandung vitamin C