Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN STUDI KASUS MINOR

COATED TONGUE
Disusun dalam rangka memenuhi tugas laporan bagian Oral Medicine.

Disusun oleh: Tansza Permata Setiana Putri

Pembimbing: Shelly Lelyana, drg.

UNIVERSITAS PADJADJARAN FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI BANDUNG 2012

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ....................................................................................................... ii DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... iii BAB I BAB II PENDAHULUAN ............................................................................ 1 LAPORAN KASUS ......................................................................... 2 2.1 Status Pasien IPM ........................................................................ 2 2.2 Status Kontrol IPM ...................................................................... 5 BAB III TINJAUAN PUSTAKA .................................................................. 8 3.1 Lidah ............................................................................................ 8 3.1.1 Definisi .............................................................................. 8 3.1.2 Anatomi Lidah .................................................................. 8 3.2 Coated Tongue ............................................................................ 10 3.2.1 Definisi .............................................................................. 10 3.2.2 Patofisiologi ...................................................................... 11 3.2.3 Etiologi .............................................................................. 11 3.2.4 Gambaran Klinis ............................................................... 12 3.2.5 Diagnosis Banding ............................................................ 12 3.2.6 Terapi ................................................................................ 14 BAB IV BAB V PEMBAHASAN .............................................................................. 16 SIMPULAN ...................................................................................... 18

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 19

ii

DAFTAR GAMBAR

No. Gambar 2.1 2.2 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 3.6 3.7 3.8 3.9

Teks

Halaman

Coated tongue ................................................................ 4 Coated tongue sudah berkurang ..................................... 7 Anatomi lidah ................................................................. 8 Papila filiformis .............................................................. 9 Papila fungiformis .......................................................... 9 Papila foliata .................................................................. 10 Papila sirkumvalata ........................................................ 10 Contoh coated tongue ..................................................... 12 Hairy tongue .................................................................. 13 Oral hairy leukoplakia ................................................... 13 Candidiasis ..................................................................... 14

iii

BAB I PENDAHULUAN

Permukaan lidah memiliki lapisan pelindung yang disebut keratin. Dalam keadaan normal lapisan ini akan terdeskuamasi, yakni ketika terjadi friksi dengan makanan, palatum, dan gigi geligi anterior rahang atas. Lapisan ini akan diganti dengan sel epitelial yang baru dari bawahnya. Ketika pergerakan lidah terbatas karena suatu penyakit atau kondisi rongga mulut yang tidak seimbang, papilla filiformis mengalami pemanjangan dan dapat menjadi tempat retensi debris dan pigmentasi oleh makanan, rokok dan permen sehingga memberikan gambaran lidah yang berselaput ataupun berambut. Keadaan ini disebut coated tongue atau lidah berselaput. Kelainan ini bersifat asimtomatik tetapi dapat menyebabkan halitosis atau pengecapan rasa abnormal(4). Coated tongue sering ditemukan pada orang dewasa, terutama pada pasien edentulous, pasien dengan diet makanan lunak/non-abrasif, oral hygiene buruk, atau pada yang sedang berpuasa. Gambaran klinis coated tongue berupa selaput berwarna putih atau kuning. Selaput ini dapat merupakan debris epithelial, makanan, dan microbial, yang terakumulasi karena tidak hilang secara mekanis. Tidak ada riwayat kongenital atau herediter sehingga dapat dibedakan dengan lesi putih atau kandidiasis(7). Pada makalah laporan kasus ini dibahas mengenai seorang pasien wanita usia 22 tahun yang datang ke Instalansi Penyakit Mulut Rumah Sakit Gigi dan Mulut Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Padjadjaran pada bulan April 2012 dengan keluhan terdapat lapisan putih kekuningan pada bagian atas lidah yang kemudian didiagnosis sebagai coated tongue.

BAB II LAPORAN KASUS

2.1 Status Pasien IPM 2.1.1 Data Umum Pasien Tanggal pemeriksaan Nomor Rekam Medik Nama Jenis Kelamin Usia Agama Pekerjaan Status Perkawinan Alamat Rumah : 25 April 2012 : 2011-11xxx : DAS : Wanita : 22 tahun : Islam : Mahasiswa : Belum Menikah : Bandung

2.1.2 Anamnesa Pasien wanita berusia 22 tahun datang dengan keluhan terdapat lapisan putih kekuningan pada bagian atas lidah. Pasien belum pernah menyadari hal tersebut sampai pasien diperiksa mulutnya tadi pagi. Pasien merasa lidahnya tebal dan kotor, tetapi tidak sakit ataupun perih. Pasien tidak merokok. Pasien mengaku kemarin malam demam lalu meminum obat parasetamol dan sekarang pasien mengeluh masih tidak enak badan. Di keluarga tidak ada yang mengalami hal serupa. Pasien jarang mengonsumsi sayur-sayuran tiap harinya dan konsumsi air minum masih kurang ( 4 gelas sehari). Pasien juga mengaku sering minum kopi dan teh. Pasien menyikat gigi 2 kali sehari dan jarang menyikat lidah. Sekarang pasien ingin dirawat.

2.1.3 Riwayat Penyakit Sistemik Penyakit jantung Hipertensi Diabetes Mellitus : YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK

Asma/Alergi Penyakit Hepar Kelainan GIT Penyakit Ginjal Kelainan Darah Hamil Kontrasepsi Lain-lain

: YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK

2.1.4 Riwayat Penyakit Terdahulu Kemarin malam pasien demam, lalu mengonsumsi paracetamol untuk menurunkan panas. Saat ini pasien mengeluh masih merasa tidak enak badan.

2.1.5 Kondisi Umum Keadaan Umum Kesadaran Suhu Tensi Pernafasan Nadi : Baik : Compos Mentis : Afebris : 120/80 mmHg : 16 x/menit : 76 x/menit

2.1.6 Pemeriksaan Ekstra Oral Kelenjar Limfe Submandibula : kiri : teraba +/lunak/kenyal/keras lunak/kenyal/keras lunak/kenyal/keras lunak/kenyal/keras lunak/kenyal/keras lunak/kenyal/keras sakit +/sakit +/sakit +/sakit +/sakit +/sakit +/-

kanan : teraba +/Submental : kiri : teraba +/-

kanan : teraba +/Servikal : kiri : teraba +/-

kanan : teraba +/Mata TMJ

: Pupil isokhor; konjungtiva non anemis; sklera non ikterik : tidak ada kelainan

Bibir Wajah Sirkum Oral Lain-lain

: tidak ada kelainan : Asimetris/simetris, tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan

2.1.7 Pemeriksaan Intra Oral Kebersihan Mulut : Baik Kalkulus (-) Halitosis(-) Gingiva Mukosa Bukal Mukosa Labial Palatum Durum Palatum Mole Frenulum Lidah : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : terdapat selaput tebal berwarna putih irreguler pada 2/3 posterior dorsal lidah Dasar Mulut : tidak ada kelainan plak (+) stain (-)

2.1.8 Status geligi 18 17 48 47 PE 16 46 15 45 14 44 13 43 12 42 11 41 21 31 22 32 23 33 24 34 25 35 26 36 27 37 28 38 PE

Gambar 2.1 Coated tongue

2.1.9 Pemeriksaan Penunjang Radiologi Darah : : TDL TDL TDL TDL

Patologi Anatomi : Mikrobiologi :

2.1.10 Diagnosis D/ Coated Tongue DD/ : Candidiasis Hairy Tongue 2.1.11 Rencana Perawatan dan Perawatan Pro Oral Hygiene Instructions Pro scraping lidah dengan tongue scrapper 2 kali sehari setelah sikat gigi. Pro anjuran pola makan sehat, diet sayur dan buah-buahan yang berserat, sayuran hijau, diet tinggi protein Pro kontrol 1 minggu

2.2 Status Kontrol IPM Tanggal pemeriksaan Nomor Rekam Medik Nama Jenis Kelamin Usia : 5 Mei 2012 : 2011-11xxx : DAS : Wanita : 22 tahun

2.2.1 Anamnesa Pasien wanita 22 tahun datang 10 hari yang lalu dengan keluhan terdapat selaput putih kekuningan pada bagian atas lidah. Selaput putih tersebut sudah banyak berkurang dan sudah tidak terasa tebal dan kasar. Pasien rutin menyikat lidah 2 kali sehari setelah menyikat gigi, cukup minum air putih dan sudah

melaksanakan diet sayur dan buah-buahan berserat. Sekarang pasien datang untuk kontrol.

2.2.2 Pemeriksaan Ekstra Oral Kelenjar Limfe Submandibula : kiri : teraba +/lunak/kenyal/keras lunak/kenyal/keras lunak/kenyal/keras lunak/kenyal/keras lunak/kenyal/keras lunak/kenyal/keras sakit +/sakit +/sakit +/sakit +/sakit +/sakit +/-

kanan : teraba +/Submental : kiri : teraba +/-

kanan : teraba +/Servikal : kiri : teraba +/-

kanan : teraba +/Mata TMJ Bibir Wajah Sirkum Oral Lain-lain

: Pupil isokhor; konjungtiva anemis; sklera non ikterik : tidak ada kelainan : tidak ada kelanian : Asimetris/simetris : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan

2.2.3 Pemeriksaan Intra Oral Kebersihan mulut 16 1 1 46 1 1 DI = 6/12 OHI-S = DI+CI = 6/12 = 0,5 CI = 0/12 Gingiva Mukosa Bukal : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : 26 0 1 36 0 1 Kalkulus Indeks 16 11 26 0 0 0 0 0 0 46 31 36 0 0 0 0 0 0 OHI-S Baik/ sedang/ buruk Stain +/-

Debris Indeks 11 0 0 31 0 0

Mukosa Labial Palatum Durum Palatum Mole Frenulum Lidah Dasar mulut

: tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan

Gambar 2.2 Coated tongue sudah berkurang

2.2.4 Hasil Pemeriksaan Penunjang Radiologi Darah : : TDL TDL TDL TDL

Patologi Anatomi : Mikrobiologi :

2.2.5 Diagnosis D/ Post coated tongue

2.2.6 Rencana Perawatan dan Perawatan Pro anjuran pola makan sehat, diet sayur dan buah-buahan yang berserat, sayuran hijau, diet tinggi protein Pro melanjutkan scraping lidah 2 kali sehari

BAB III TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Lidah 3.1.1 Definisi Lidah adalah organ muscular yang melekat ke dasar mulut, lebih tepatnya melekat pada permukaan dalam mandibula dekat midline dan di-support oleh tulang hyoid. Lidah berfungsi dalam mastikasi, menelan dan berbicara, serta berperan dalam fungsi sensorik(2).

3.1.2 Anatomi lidah Permukaan inferior lidah, yang berhubungan dengan dasar mulut, dilapisi lapisan tipis membran mukosa non-keratin. Frenulum lingualis berada di midline, menghubungkan lidah dan dasar mulut(2). Dorsum lidah dapat dibagi menjadi dua pertiga anterior (bagian palatal) dan sepertiga posterior (bagian pharyngeal). Pertemuan dari kedua bagian tersebut ditandai dengan adanya groove dangkal berbentuk-V, yaitu sulkus terminalis. Pada midline dekat sudut sulkus terminalis dapat terlihat pit kecil yang disebut dengan foramen caecum. Mukosa dari dua pertiga anterior sebagian dilapisi keratin dan dikarakterisasikan dengan adanya papilla-papilla, sebagian besarnya adalah papilla filiformis(2).

Gambar 3.1 Anatomi lidah. (A) sulkus terminalis (B)foramen caecum (C)papilla sirkumvalata (D)lingual follicles (E)palatoglossal arches (F)tonsil palatinus.(2)

Papila filiformis. Stratified squamous epithelium ada yang berkeratin dan membentuk batang-batang seperti rambut, dan daerah di antaranya tidak berkeratin (non-keratinized). Setiap papilla filiformis terdiri dari inti sentral dari lamina propria dengan cabang papilla sekunder yang lebih kecil. Papilla tersebut berupa batang-batang ramping, seperti rambut, bertanduk, tampak berwarna merah, merah muda atau putih tergantung pada derajat iritasi yang dialami lidah. Papila filiformis sangat mudah terabrasi selama mastikasi ketika bolus tertekan oleh lidah ke palatum(2).

Gambar 3.2 Papilla filiformis

Papila fungiformis. Papila ini berupa papilla berbentuk seperti jamur, sedikit menonjol, dan berada dia antara papilla-papila filiformis, diameter rataratanya adalah 150-400 m. Papila-papila ini dilapisi oleh epithelium tipis (berkeratin/non-keratin) dan memiliki inti vascular dari lamina propria. Taste bud juga dapat ditemukan pada permukaan papilla ini(2).

Gambar 3.3 Papila fungiformis

Papila foliata. Papila ini dapat ditemukan pada sisi lateral bagian posterior lidah. Taste buds dapat ditemukan di dalam epithelium non-keratin pada papilla-papila ini(2).

Gambar 3.4 Papila foliata

Papila sirkumvalata. Papila ini berbentuk besar dan bundar, dikelilingi oleh gambaran seperti parit. Papila ini biasanya dilapisi oleh epitel non-keratin. Taste buds terletak di dinding internal dari parit di dalam epithelium. Papilapapila ini berjumlah 6 sampai 12 dan tersusun dalam suatu deretan berbentuk V di sepanjang ujung-ujung sulkus di sisi posterior dorsum lidah. Papila-papila tersebut secara anatomis membagi lidah menjadi 2 bagian yang tidak sama, 2/3 anterior dan 1/3 posterior(2)(5).

Gambar 3.5 Papila sirkumvalata

3.2 Coated Tongue 3.2.1 Definisi Coated tongue atau furred tongue adalah kondisi dimana terdapat lapisan putih pada dorsum lidah. Kondisi ini terjadi akibat keratin yang gagal

10

terdeskuamasi sehingga akan mengakibatkan papilla filiformis mengalami hipertrofi dan elongasi. Bakteri, sisa makanan, pigmentasi rokok, ataupun permen dapat terakumulasi pada papilla filiformis ini. Lidah akan tampak berselaput atau berambut. Coated tongue atau furred tongue biasanya terjadi pada daerah posterior dorsum lidah. Pada kondisi ini, pasien biasanya merasa gatal dan terdapat perubahan rasa.(4)

3.2.2 Patofisiologi Pada dasarnya, permukaan dorsum lidah merupakan area yang biasanya mengalami iritasi setiap harinya. Iritasi dalam hal ini sering disebabkan diantaranya oleh minuman panas atau makanan yang keras atau kasar. Hal ini merupakan alasan bahwa manusia memiliki dorsum lidah yang memproduksi lapisan sel-sel mati protektif yang disebut keratin(1). Keratin yang dibentuk di atas dorsum lidah akan terdeskuamasi dan tertelan pada saat makan. Pada keadaan normal, jumlah keratin yang diproduksi sebanding dengan keratin yang terdeskuamasi. Keseimbangan tersebut dapat terganggu, dan kondisi ini dapat menyebabkan coated tongue. Hal ini dapat dikarenakan keratin tidak segera terdeskuamasi, seperti terlihat salah satunya pada penderita dengan diet makanan lunak (terutama pada pemakai gigi tiruan) (1). Pada penderita lain, kelainan ini juga dapat terjadi ketika produksi keratin terlalu cepat sehingga gagal terdeskuamasi. Peningkatan produksi ini biasanya disebabkan oleh iritasi pada lidah karena minuman panas atau karena rokok. Iritasi yang berlanjut akan mengakibatkan papilla filiformis mengalami hipertrofi dan elongasi sehingga lidah tampak berselaput atau berambut. Hal ini dapat mengakibatkan retensi terhadap makanan dan pigmen(1) (4).

3.2.3 Etiologi Beberapa faktor yang dapat mengakibatkan timbulnya coated tongue(4) : 1) Penggunaan obat-obatan baik lokal ataupun sistemik dapat menyebabkan perubahan pada flora normal rongga mulut. Termasuk penggunaan antibiotik

11

sistemik, agen topikal yang bersifat mengoksidasi seperti hydrogen peroksida dan perborat. 2) Merokok, minum minuman beralkohol, gangguan lambung dan saluran pencernaan, gangguan saluran pernapasan, serta demam tifoid juga dapat menyebabkan lidah menjadi berselaput. Demam tifoid dapat menyebabkan hiposalivasi pada kelenjar saliva. Hiposalivasi ini mengakibatkan xerostomia pada rongga mulut, dimana produksi saliva berkurang, saliva berfungsi sebagai self cleansing, kurangnya produksi saliva dapat mempermudah terjadinya coated tongue. 3) Keadaan tidak bergigi, diet makanan lunak, oral hygiene yang buruk, berpuasa, febrile, dan xerostomia.

3.2.4 Gambaran Klinis Coated tongue memberikan gambaran klinis seperti lidah yang ditutupi oleh selaput berwarna putih, coklat, atau hitam. Pewarnaan ini tergantung dari pigmen yang masuk. Coated tongue biasanya melibatkan 2/3 posterior bagian dorsum lidah. Pada keadaan ini, papila filiformis mengalami pemanjangan dan kekurangan deskuamasi papilla. Oleh karena itu, lidah tampak tebal dan terbungkus(4).

Gambar 3.6 Contoh Coated Tongue

3.2.5 Diagnosis Banding Beberapa keadaan klinis yang dapat dijadikan diagnosis banding dari coated tongue yaitu:

12

1. Hairy Tongue Merupakan pemanjangan dari papila filiformis yang dapat disebabkan karena lambatnya proses pengelupasan lapisan keratin pada lidah atau terlalu cepatnya pembentukan bahan yang dikeratinisasi. Hairy tongue juga dapat bersifat idopatik, juga dapat disebabkan penggunaan antibiotik,

kortikosteroid, penggunaan obat kumur tertentu terutama hidrogen peroksida, oral hygiene yang buruk, merokok dan gangguan gastro intestinal.(4)

Gambar 3.7 Hairy tongue

2.

Oral Hairy Leukoplakia Oral hairy leukoplakia (OHL) yaitu lesi putih yang berlekuk-lekuk dan bisanya terdapat pada tepi lateral lidah pasien yang mengalami

immunodefisiensi. Penyakit yang paling sering berhubungan dengan adanya OHL yaitu HIV. Virus Epstein-Barr terlibat sebagai agen penyebab terjadinya OHL. Hairy leukoplakia juga berhubungan dengan kondisi penurunan system imun pasien, misalnya pada pasien yang mengalami transplantasi organ dan pasien yang diberikan terpai steroid jangka panjang.(4)

Gambar 3.8 Oral hairy leukoplakia

13

3. Kandidiasis Kandidiasis merupakan infeksi jamur yang paling sering terjadi di rongga mulut. Candida sp merupakan jamur dengan distribusi yang luas dan bagian dari flora komensal di tubuh manusia. Factor predisposisi timbulnya kandidiasis secara local yaitu kebersihan rongga mulut yang buruk, serostomia, kerusakan mukosa, gig tiruan, obat kumur antibiotic. Sedangkan faktor predisposisi secara sistemik yaitu penggunaan antibiotic spectrum luas, steroid, obat-obatan immunosupresif, radiasi, infeksi HIV, kelainan

hematologis, neutropenia, anemia defisiensi Fe, immunodefisiensi sel, kelainan endokrin.(6)

3.9 Candidiasis

3.2.6 Terapi Terapi yang paling efektif untuk kondisi ini adalah dengan menyikat lidah setiap hari. Penggunaan sikat lidah dapat menghilangkan sel-sel keratin yang mati. Dari hasil penelitian didapat bahwa dengan menyikat lidah dapat menghilangkan bakteri dan bau mulut. Membersihkan mulut secara rutin telah dilaporkan menjadi metode pencegahan yang paling utama dalam mencegah timbulnya lesi pada mukosa.(6) Terdapat beberapa penelitian klinis mengenai penuntun yang direkomendasikan yakni(8) : 1. Sikatlah gigi sebelum membersihkan lidah. Pastikan juga menyikat di bagian belakang gigi untuk mengurangi akumulasi bakteri. 2. Arahkan spoon dari tongue scraper menjangkau bagian paling posterior dari lidah, dan sepanjang permukaan lidah.

14

3. 4.

Gunakan bentuk tongue scraper sesuai ukuran dari mulut anda. Gunakan tongue scraper timbal balik, scraper berlekuk atau menggunakan pegangan untuk membersihkan lidah. Menjangkau sejauh mungkin dalam mulut dan pembersih dari belakang ke depan dengan tekanan ringan.

5.

Bilas tongue scraper dan pastikan mencuci bersih semua bakteri dan saliva yang terakumulasi pada tongue scraper. Lakukan pembersihan lidah paling tidak dua sampai tiga kali setiap pembersihan.

6.

Cuci mulut dengan obat kumur pembunuhan bakteri setelah membersihkan lidah.

7.

Gunakan tekanan yang ringan ketika menggunakan tongue scraper, jangan menekan terlalu keras karena dapat mengiritasi lidah.

Selain pembersihan lidah, terapi yang dapat dilakukan yaitu pemberian obat kumur efervesen yang mengandung asam askorbat (vitamin C) mungkin dapat membantu pembersihan selaput coated tongue, namun tetap harus diimbangi dengan pembersihan lidah secara manual(3). Terapi dapat berupa aplikasi keratolytic agent secara topikal yang tersedia dalam azelaic acid dan glycolic acid serta dalam formulasi asam salisilat, sulfur dan benzoyl peroxide. Selain itu, konsumsi yoghurt atau minuman yang mengandung lactobacillus acidophilus juga dapat digunakan untuk terapi coated tongue. Yoghurt mengandung bakteri menguntungkan yang disebut acidophilus, yang membantu memperbaiki ketidakseimbangan mikroba dalam tubuh, yang menjadi penyebab coated tongue.(4)

15

BAB IV PEMBAHASAN

Pada kunjungan tanggal 25 April 2012, pasien wanita berusia 22 tahun datang dengan keluhan terdapat lapisan putih kekuningan pada bagian atas lidah. Pasien belum pernah menyadari hal tersebut sampai pasien diperiksa mulutnya tadi pagi. Pasien merasa lidahnya tebal dan kotor, tetapi tidak sakit ataupun perih. Pasien tidak merokok. Pasien mengaku kemarin malam demam lalu meminum obat parasetamol dan sekarang pasien mengeluh masih tidak enak badan. Di keluarga tidak ada yang mengalami hal serupa. Pasien jarang mengonsumsi sayursayuran tiap harinya dan konsumsi air minum masih kurang ( 4 gelas sehari). Pasien juga mengaku sering minum kopi dan teh. Pasien menyikat gigi 2 kali sehari dan jarang menyikat lidah. Sekarang pasien ingin dirawat. Pada pemeriksaan klinis, pada dua pertiga posterior dorsum lidah ditemukan selaput berwarna putih dan ketika dikerok tidak menimbulkan permukaan yang eritem, tidak ada keluhan rasa terbakar pada lidah. Gambaran klinis tersebut menyerupai gambaran lidah berselaput. Berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan klinis tersebut, dapat disimpulkan diagnosis penyakit dari pasien ini adalah lidah berselaput (coated tongue) pada dorsum lidah. Pasien memiliki riwayat demam sehari yang lalu dan kemudian mengonsumsi parasetamol. Hal ini dapat merupakan salah satu faktor penyebab timbulnya coated tongue ini. Meningkatnya suhu tubuh dapat menyebabkan papilla filiformis mengalami hipertrofi, sehingga dapat mengakibatkan retensi terhadap makanan. Selain itu, penggunaan obat parasetamol pada pasien ini juga dapat menyebabkan perubahan flora normal dari rongga mulut yang menambah kemungkinan tejadinya coated tongue. Terapi yang diberikan pada pasien adalah dengan memberikan oral hygiene instructions kepada pasien tentang pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut, cara menjaga kebersihan gigi dan mulut dan pemeberian instruksi untuk membersihkan lidah dengan menggunakan tongue scrapper. Pembersihan lidah, baik dengan scraper ataupun sikat gigi berbulu halus merupakan suatu

16

prosedur yang sederhana dan cepat untuk melepaskan organisme dan debris dari lidah. Pasien juga diinstruksikan untuk mengkonsumsi air minum 8 gelas sehari agar tidak mengalami dehidrasi serta menjaga agar kondisi aliran saliva dalam keadaan normal. Coated tongue dapat muncul hilang timbul dalam waktu yang singkat, dan lapisan ketebalan pseudomembran dapat diperparah pada saat keadaan pasien dehidrasi. Diet buah-buahan dan sayuran yang mengandung serat juga dianjurkan karena makanan tersebut banyak mengandung prebiotik. Prebiotik berguna untuk membantu untuk memperbaiki ketidakseimbangan mikrobial dalam tubuh yang dapat menyebabkan coated tongue. Pasien juga disarankan untuk melakukan kontrol 1 minggu untuk melihat apakah ada perbaikan pada kondisi lidahnya. Pada kunjungan kontrol 10 hari kemudian, selaput putih pada bagian dorsal pasien sudah hilang, dan pasien merasakan lidahnya sudah tidak terasa tebal dan kotor lagi. Terapi yang diberikan sudah dilaksanakan oleh pasien dengan rutin, terapinya antara lain menyikat lidah 2 kali sehari dengan menggunakan sikat tongue scraper dan mengonsumsi sayur dan buah-buahan yang berserat untuk membantu proses deskuamasi lapisan keratin pada lidah.

17

BAB IV SIMPULAN

Pada kasus ini, pasien didiagnosa mengalami coated tongue. Diagnosa ditegakkan berdasarkan anamnesa pada pasien dan diperkuat dengan

ditemukannya selaput berwarna putih kekuningan pada dorsum lidah melalui pemeriksaan klinis. Faktor predisposisi yang dialami pasien yaitu pasien mengalami demam sehari yang lalu dan pasien jarang membersihkan lidah. Terapi yang diberikan pada pasien berupa oral hygiene instructions

tentang pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut, cara menjaga kebersihan gigi dan mulut, dan pemberian instruksi untuk membersihkan lidah dengan menggunakan tongue scraper atau sikat gigi berbulu lembut setiap selesai menyikat gigi. Selain itu pasien dianjurkan untuk cukup asupan cairan dan mengkonsumsi diet sehat untuk menambah stamina. Pasien dianjurkan untuk melakukan kontrol ke Bagian Penyakit Mulut RSGM FKG Unpad 1 minggu setelah kunjungan pertama. Setelah kontrol, pasien masih dianjurkan untuk melanjutkan scraping lidah rutin 2 kali sehari dan mencukupi asupan cairan serta diet sehat.

18

DAFTAR PUSTAKA (1) AAOMP. 2005. Coated tongue. Available at www.aaomp.org diakses tanggal: 28 April 2012. Berkovitz, B.K.B., Holland, G.R., and Moxham, B.J. 2002. Oral Anatomy, Histology and Embryology. 3rd ed. Edinburgh: Mosby. Field, A and L. Longman. 2003. Tyldesley's Oral Medicine. 5th ed. New York : Oxford University Press. Greenberg and Glick. 2008. Burkets Oral Medicine: Diagnosis and Treatment. 11th edition. Ontario: BC Decker Inc. Langlais and Miller. 2003. Color atlas of common oral disease. Philadelphia: Lippincot William & Wilkins. Laskaris, George. 2006. Pocket Atlas of Oral Disease 2nd Ed. New York : Thieme. Scully, C. 2008. Oral and Maxillofacial Medicine: The Basis of Diagnosis and Treatment. 2nd edition. USA: Elsevier. Yaegaki K, Coil, Kamemizu T, Miyazaki H. Tongue brushing and mouth rinsing as basic treatment measures for halitosis. Int Dent J 2002: pp. 52, 192-5.

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

(8)

19