Anda di halaman 1dari 113

LAPORAN PRAKTEK INDUSTRI PROYEK PEMBANGUNAN GALERI CIUMBULUIET APARTEMEN 2

Jl. Ciumbuleuit no. 56A Bandung

Laporan ini diajukan untuk memenuhi salah satu tugas Mata Kuliah Praktek Industri (TA482) pada Program Studi Pendidikan Teknik Arsitektur Jurusan Pendidikan Teknik Arsitektur FPTK UPI

oleh : DEWI NURANI 1000795

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK ARSITEKTUR JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK ARSITEKTUR FAKULTAS PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2014

KATA PENGANTAR Puji dan rasa syukur, alhamdulillah Praktikan panjatkan ke hadirat Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya Praktikan dapat menyelesaikan laporan Praktik Industri yang berjudul Pelaksanaan Pekerjaan Finishing Dinding dan Lantai. Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Praktik Industri. Laporan ini disusun dengan diawali kerja praktik di lapangan yaitu Praktik Industri. Praktik Industri merupakan salah satu mata kuliah praktik pada Kurikulum Program Studi Pendidikan Teknik Arsitektur yang bertujuan untuk menumbuhkan wawasan kerja aktual dan mampu mengidentifikasi masalahmasalah kerja di lapangan yang akan berpengaruh positif terhadap motivasi belajar siswa serta mengamati kesesuaian teori dan aktual sebagai bekal untuk meningkatkan kualitas individu. Di lapangan Praktikan hanya mengamati Pekerjaan finishing, adapun lingkup pekerjaan Praktik Industri yang berkaitan dengan pekerjaan finishing yang sedang berlangsung diantaranya, pekerjaan finishing lantai, pekerjaan pemasangan dinding, pekerjaan pemasangan kusen, jendela dan pintu, pekerjaan pemasangan plafond, pekerjaan Mekanikal Elektrikal, dan pekerjaan pemasangan atap. Adapun yang Praktikan amati yaitu pekerjaan finishing lantai dan pekerjaan pemasangan dinding. Praktikan menyadari bahwa selama penulisan laporan praktik industri ini Praktikan banyak mendapat bantuan dari berbagai pihak. Oleh sebab itu, Praktikan mengucapkan terima kasih kepada yth. : 1. Bapak Nuryanto, S.Pd.,M.T., selaku dosen pembimbing yang telah membantu Praktikan selama menyusun laporan ini ; 2. Dekan dan seluruh staff Tata Usaha Fakultas Pendidikan Teknologi dan Kejuruan yang telah membantu Praktikan dalam perizinin Praktik Industri; 3. Ibu Dra. RR. Tjahyani Busono, M.T., selaku ketua Jurusan Pendidikan Taknik Arsitektur yang telah memberikan konstribusi penuh terhadap kemajuan jurusan Pendidikan Teknik Arsitektur FPTK UPI;

4. Ibu Lilis Widaningsih, S.Pd.,M.T., selaku Ketua Program Studi Pendidikan Teknik Arsitektur yang turut serta memberikan motivasi dalam menyelesaikan proses akademik; 5. Seluruh dosen dan staff Tata Usaha Jurusan Pendidikan Teknik Arsitektur yang telah membantu Praktikan dalam perizinan Praktik Industri serta memberikan spirit dan motivasi kepada Praktikan ; 6. Bapak Kurniawan, selaku Manager di PT. WIJAYA KARYA yang telah memberi izin Praktikan untuk praktek Industri di Proyek Pembangunan galeri Ciumbuleuit; 7. Bapak Arif, selaku Site Enginering di PT. WIJAYA KARYA yang telah memberi izin Praktikan untuk peraktek Industri di Proyek Pembangunan Galeri Ciumbuleuit ; 8. Ibu Vira, selaku Sekretaris di PT. WIJAYA KARYA yang telah membantu perizinan peraktik Industri di Proyek Pembangunan Galeri Ciumbuleuit ; 9. Bapak Iskandar Zulkarnain, selaku pembimbing di lapangan yang telah membimbing Praktikan selama praktik ; 10. Bapak Eko, Bapak Tri, Bapak Titon, Bapak Roni, Bapak Arya, Bapak Kamel dan rekan-rekannya yang telah membimbing Praktikan selama praktik di lapangan ; 11. Seluruh Pekerja yang telah membantu Praktikan selama di lapangan; 12. Kedua orangtua Ayah dan Ibu tercinta, terima kasih atas Doa ,pengorbanan, cinta, dan kasih sayang yang tiada batas ; 13. Kepada Alfie Mukarimah Sufa, Siska Windia Nata, dan Iim Ali Imran sahabat sekaligus rekan kerja praktik yang saling menyemangati ; 14. Rekan-rekan seangkatan yang telah memotivasi Praktikan untuk

menyelesaikan penyusunan laporan ini ; 15. Semua pihak yang tidak bisa Praktikan sebut satu per satu. Semoga Allah SWT. memberikan balasan yang berlipat ganda.

Laporan praktik industri ini bukanlah karya yang sempurna karena masih memiliki banyak kekurangan, baik dalam hal isi maupun sistematika dan teknik penulisannya. Oleh sebab itu, Praktikan sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun. Akhirnya semoga laporan ini dapat menambah wawasan pengetahuan bagi Praktikan dan bagi pembaca. Amin.

Bandung, Januari 2014

Praktikan

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................ i DAFTAR ISI...................................................................................... iv DAFTAR BAGAN............................................................................. vi DAFTAR GAMBAR.......................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Proyek................................................................... 01 B. Lokasi Proyek................................................................................. 03 C. Data Proyek.................................................................................... 04 D. Rumusan Masalah.......................................................................... 05 E. Tujuan Penelitian............................................................................ 06 F. Ruang Lingkup Proyek................................................................... 06 G. Manfaat Praktik Industri................................................................. 06 H. Metode Pengumpulan Data............................................................ 07 I. Sistematika Penulisan Laporan.......................................................07

BAB II MANAJEMEN KONSTRUKSI DAN MANAJEMEN PROYEK A. Manajemen Konstruksi................................................................... 09 B. Pengadaan Jasa Konstruksi.............................................................28 C. Pendekatan Manajemen Proyek..................................................... 33 D. Penjelasan Teoritis..........................................................................43

BAB III PELAKSANAAN PROYEK A. Pelaksanaan Proyek........................................................................ 59 B. Pelaksanaan Praktik Industri.......................................................... 59 C. Pelaksanaan Pekerjaan....................................................................61

BAB IV PERMASALAHAN DAN PEMBAHASAN A. Permasalahn Teknis dan Non Teknis dalam Pelaksanaan Proyek............................................................. 87 B. Permasalahan dan Pembahasan...................................................... 87

BAB V SIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan......................................................................................... 101 B. Saran............................................................................................... 102

DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 103 LAMPIRAN....................................................................................................

DAFTAR BAGAN

2.1 Struktur Organisasi Kontraktor Proyek Galeri Apartemen Ciumbuleuit 2............................................... 18 2.2 Struktur Organisasi Proyek Pembangunan Galeri Apartemen Ciumbuleuit 2........................34

DAFTAR GAMBAR

1.1 Peta Lokasi Proyek Galeri Ciumbuleuit.................................................. 03 1.2 Rencana Desain 3 Dimensi Galeri Ciumbuleuit Apartemen 2................ 05 2.1 Dinding, Konstruksi dan Detail............................................................... 43 2.2 Proses Pembuatan Adukan....................................................................... 45 2.3 Pasangan Bata.......................................................................................... 46 2.4 Bata Merah............................................................................................... 47 2.5 Jenis Batako............................................................................................. 48 2.6 Bata Ringan..............................................................................................50 2.7 Plesteran dan Acian..................................................................................51 2.8 Pekerjaan Lantai.......................................................................................52 2.9 Jenis Lantai Tegel.................................................................................... 53 2.10 Lantai Teraso......................................................................................... 54 2.11 Lantai Keramik...................................................................................... 55 2.12 Lantai Marmer....................................................................................... 56 2.13 Lantai Geranit........................................................................................ 57 2.14 Lantai Kayu............................................................................................ 58 3.1 Foto Bata Ringan (Hebel)........................................................................ 64 3.2 Peralatan untuk Pekerjaan Dinding.......................................................... 65 3.3 Pemasnagan Profil Pasangan Dinding..................................................... 66 3.4 Penyampuran Adukan.............................................................................. 67 3.5 Tahap Pemasnagan Pasangan Bata Ringan..............................................69 3.6 Peralatan untuk Pengerjaan Plesteran...................................................... 71 3.7 Penyampuran Adukan untuk Bahan Plesteran......................................... 71 3.8 Pasangan Dinding yang Sudah 1 Hari..................................................... 72 3.9 Penarikan Benang untuk Kelurusan Plesteran......................................... 73 3.10 Tahap Pekerjaan Plesteran..................................................................... 74 3.11 Pekerjaan Acian..................................................................................... 75 3.12 Lingkup Pekerjaan Plamiran.................................................................. 76
8

3.13 Bahan Campuran Konvensiomal untuk Pekerjaan Plamiran................. 77 3.14 Foto Pekerjaan Plamiran........................................................................ 78 3.15 Peralatan Pelaksanaan Pekerjaan Lantai................................................ 81 3.16 Pelaksanaan Pekerjaan Lantai................................................................ 84 4.1 Permaslaahan Teknis pada Standar Health, Safety & Environment/ HSE................................ 90 4.2 Permasalahan Teknis pada Pekerjaan Plesteran Dinding........................ 91 4.3 Permasalahan Teknis pada Pekerjaan Pemsangan Lantai........................ 92 9.4 Standar Health, Safety & Environment / HSE......................................... 93

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Proyek

Berkembang pesatnya pertumbuhan penduduk kota bandung, ketersediaan tempat tinggal menjadi perhatian bagi setiap pemerintah maupun masyarakat. Ditambah lagi dengan harga tanah yang semakin mahal, terutama tanah-tanah yang berada di pusat kota. Salah satu solusi terbaik untuk mengatasi masalah tersebut yaitu dengan melakukan pembangunan rumah bertingkat atau apartemen. Menurut kamus umum bahasa Indonesia, Apartemen adalah tempat tinggal (terdiri atas kamar duduk, kamar tidur, kamar mandi, dapur, dsb) yang berada pada suatu lantai bangunan bertingkat yang besar dan mewah, dilengkapi dengan berbagai fasilitas (kolam renang, pusat kebugaran, toko, dsb). Apartemen adalah suatu ruang atau beberapa ruang dirancang sebagai tempat tinggal yang biasanya satu atau beberapa ruang. Mempunyai bentuk yang sama dan terletak pada bangunan untuk tempat tinggal yang mempertimbangkan efisiensi dan keindahan pada suatu daerah yang terbatas. Apartemen termasuk bangunan komersial, seperti bangunan perkantoran, pusat perbelanjaan dan banyak yang lainnya. bangunan komersial umumnya diperuntukkan untuk layanan dan kebutuhan untuk masyarakat umum. (Akmal, 2007) PT. Pratama Bumi Asri membangun Apartemen di sebuah wilayah hunian strategis. Yaitu di kawasan yang memiliki berbagai keunggulan, diantaranya kualitas udara yang baik, sejuk, dan memiliki atmosfer bukit di tengah kota Bandung, sehingga sangat cocok untuk tempat tinggal, beristirahat dan beraktifitas. Atas keberhasilan pembangunan Galeri Ciumbuleuit Hotel & Apartemen 1, kini PT. Pratama Bumi Asri mengembangkan pembangunan Apartemen & Hotel yaitu Galeri Ciumbuleuit Apartemen 2 yang berlokasi
10

di Jl. Ciumbuleut 56A Bandung, yaitu di kawasan yang sangat strategis yang dekat dengan pusat kota, tempat pariwisata alam maupun buatan, kuliner, pusat perbelanjaan, sejumlah Universitas ternama, sejumlah factory outlet dan kawasan belanja Cihampelas serta tidak jauh dari gerbalng tol dan dekat dengan pusat-pusat publik lainnya. Proyek pembangunan Galeri Ciumbuleuit yang dilaksanakan oleh kontraktor P.T. Wijaya Karya Bangunan Gedung, yang dimulai dari bulan agustus 2011 sampai januari 2014. Dimana Praktikan berada di posisi Pelaksana Utama dalam kontraktor P.T. Wijaya Karya Bangunan Gedung.

11

B. Lokasi Proyek

1. Peta Kota Bandung

2. Peta Wilayah Cibeunying

4. Peta Lahan Galeri Ciumbuleuit

3. Peta Lokasi Galeri Ciumbuleuit

Gambar 1.1. Peta Lokasi Proyek Galeri Ciumbuleuit Sumber : Google Map

12

Lokasi proyek pembangunan Galeri Ciumbuleuit Apartemen 2 ini terletak di Jalan Ciumbuleut No.56A Bandung 40132 bagian wilayah Cibenying Kota Bandung. Adapun batas-batas lahan proyek antara lain : Sebelah Utara : Pemukiman Sebelah Barat : Jalan raya Ciumbuleuit Sebelah Selatan : Pemukiman Sebelah Timur : Pemukiman

C. Data Proyek

P.T. Pratama Bumi Asri menghadirkan Galeri Ciumbuleuit Apartemen 2 merupakan konsep apartemen terbaru di kawasan Bandung Utara yang menawarkan nuansa alam penuh damai. Terletak di daerah dataran tinggi dekat pegunungan, suasana nan asri dan hawa yang sejuk (lihat gambar 1.2). Adapun data proyek yang lebih jelasnya dapat dilihat di bawah ini : 1) Nama proyek 2) Alamat Proyek 3) Pemilik Proyek 4) Perencana 5) Kontraktor Pelaksana 6) Konsultan Struktur 7) Konsultan ME 8) Fungsi Bangunan 9) Mulai Pembangunan : Galeri Ciumbuleuit Apartement 2 : Jl. Ciumbuleuit No. 56 A Bandung : P.T. Pratama Bumi Asri : Trendrama Architect : P.T. Wijaya karya Bangunan Gedung : P.T. Anugrah Multi Cipta Karya : P.T. Metakom Pratama : Apartemen, Convention Hall, & Hotel : Agustus 2011- Januari 2014 (hari kerja : 900 hari) 10) Mulai Praktik Industri : 23 September 2013 6 Desember 2013 (hari praktik : 50 hari) 11) Luas Lahan 12) Luas Bangunan 13) Jumlah Lantai : 8928.76 m2 : 54.015 m2 (lantai dasar) : 32 lantai
13

14) Tinggi Bangunan 15) Biaya Proyek 16) Sumber Dana

: 101.50 m : Rp. 120.000.000.000,: Owner (Galeri Ciumbuleuit)

Gambar 1.2. Rencana Desain 3 Dimensi Galeri Ciumbuleuit Apartemen 2 Sumber : Internet

D. Rumusan Masalah 1. Bagaimana pelaksanaan pekerjaan dinding di lapangan ? 2. Bagaimana pelaksanaan pekerjaan lantai di lapangan ? 3. Masalah apa yang muncul pada pekerjaan dinding dan lantai ?

14

E. Tujuan Penelitian 1. Mengetahui pelaksanaan pekerjaan dinding di lapangan; 2. Mengetahui pelaksanaan pekerjaan lantai di lapangan; 3. Mengetahui masalah yang muncul pada pekerjaan dinding dan lantai ?

F. Ruang Lingkup Proyek Dalam pekerjaan proyek pembangunan Galeri Ciumbuleuit apartement 2, pekerjaan yang sedang dilaksanakan saat Praktikan melakukan praktik industri berkaitan dengan pekerjaan finishing. Lingkup pekerjaan Praktik Industri yang berkaitan dengan pekerjaan finishing yang sedang berlangsung diantaranya sebagai berikut : 1) Pekerjaan finishing lantai 2) Pekerjaan pemasangan dinding 3) Pekrejaan pemasangan kusen, jendela dan pintu 4) Pekerjaan pemasangan plafond 5) Pekerjaan Mekanikal Elektrikal (ME) 6) Pekerjaan pemasangan atap Adapun yang akan Praktikan teliti adalah sebagai berikut : 1. Pekerjaan finishing lantai 2. Pekerjaan pemasangan dinding

G. Manfaat Praktik Industri

Manfaat dari Praktik Industri ini yaitu dapat mengamati secara langsung Pelaksanaan Proyek Pembangunan Galeri Ciumbuleuit

Apartemen 2 di lapangan yang meliputi : 1) Mengembangkan penalaran tentang hubungan secara konprehensif antara pengetahuan bidang studi yang diperoleh dengan penerapan aktual di lapangan dalam bentuk kerja rill sebagai wahan aplikasi dan komparasi pengetahuan

15

2) Menumbuhkan wawasan kerja aktual dan mampu mengidentifikasi masalah-masalah kerja di lapangan yang akan berpengaruh positif terhadap motivasi belajar mahasiswa 3) Wahana aplikasi keterampilan terpadu dengan menerapkan,

mengamati bahkan meneliti kesesuaian teori dan aktual sebagai bekal untuk meningkatkan kualitas individu sehingga akan menumbuhkan kemampuan manajerial (conceptual skill),

kemampuan hubungan (human skill), dan kemampuan keterampilan (technical skill).

H. Metode Pengumpulan Data Dalam penyusunan laporan praktik industri ini, Praktikan memperoleh data dan bahan-bahan yang diperlukan dengan cara sebagai berikut : 1) Wawancara Wawancara dilakukan langsung kepada kepala dan staff teknik, site enginering, surveyor, pengawas lapangan, mandor dan kepada para pekerja. 2) Observasi Observasi dilakukan dengan cara pengamatan langsung di lapangan. 3) Studi literatur Studi literatur di cari melalui media internet dan buku. 4) Dokumentasi Pendokumentasian dilakukan dengan cara pemotretan di lapangan dan gambar kerja dari perusahaan.

I. Sistematika Penulisan Laporan Sistematika penulisan laporan Praktik Industri dengan judul Pelaksanaan Pekerjaan Dinding dan Lantai adalah sebagai berikut :

16

BAB I

PENDAHULUAN Berisi latar belakang, lokasi proyek, data proyek, rumusan masalah, tujuan penelitian, ruang lingkup proyek, manfaat praktek industri, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan laporan.

BAB II

MANAJEMEN KONSTRUKSI DAN MANAJEMEN PROYEK Berisi uraian tentang pengertian manajemen konstruksi dan manajemen proyek, tahapan proyek konstruksi, struktur organisasi proyek, perencanaan dan pengendalian biaya, perencanaan dan pengendalian waktu, pengadaan jasa konstruksi, serta pendekatan manajemen proyek.

BAB III PELAKSANAAN PROYEK Berisi pelaksanaan kegiatan pembangunan proyek secara

menyeluruh sebagai studi komparatif antara teori dan praktik untuk seluruh lingkup pekerjaan proyek, serta membahas pelaksanaan praktik industri di lapangan dengan menjelaskan rencana kegiatan dan kegiatan aktual di proyek. BAB IV PERMASALAHAN DAN PEMBAHASAN Berisi tentang permasalahan di lapangan dan bagaimana

pembahasan masalah tersebut sehingga dapat diselesaikan dan menemukan solusinya. BAB V SIMPULAN DAN SARAN Berisi tentang simpulan dari bab-bab sebelumnya dan saran yang berisi masukan tentang hal-hal yang menjadi kendala dalam proses pelaksanaan proyek baik pekerjaan teknis maupun non teknis dengan pihak-pihak yang terkait, agar diperbaiki hasilnya di masa yang akan datang dan masalah-masalah yang terjadi dapat diantisipasi sejak dini.

17

BAB II MANAJEMEN KONSTRUKSI DAN MANAJEMEN PROYEK

A. Manajemen Konstruksi

Pengertian manajemen menurut Koontz dalam Setiyarto, yaitu proses merencanakan, mengorganisir, memimpin dan mengendalikan kegiatan anggota serta sumber daya yang lain untuk mencapai sasaran organisasi (perusahaan) yang telah ditentukan. Pengertian Proyek menurut Ahuja dalam Setiyarto, adalah suatu pekerjaan yang unik untuk membangun (konstruksi atau diluar konstruksi) dengan satu tujuan penting yang dibatasi oleh scope, quality, time and cost. Sedangkan proyek konstruksi secara karakteristik merupakan spekulasi modal yang karenanya batas awal-akhir penyelesaiannya harus terdefinisi dengan baik. Manajemen proyek menurut Kerzner dalam Setiyarto yaitu merencanakan, mengorganisisr, memimpin, dan mengendalikan sumber daya perusahaan untuk mencapai sasaran jangka pendek yang telah ditentukan. Lebih jauh manajemen proyek menggunakan pendekatan sistem dan hirarki (arus kegiatan) vertikal maupun horisontal. Dapat disimpulkan pengertian manajemen Konstruksi dari beberapa pengertian di atas, yaitu suatu ilmu dan seni dalam merencanakan, mengorganisir, memimpin, dan mengendalikan sumber daya sumber daya yang ada untuk tercapainya tujuan-tujuan dalam kegiatan konstruksi.

1. Tahapan Proyek Konstruksi Tahapan proyek konstruksi, adalah adanya suatu proyek

konstruksi, yang dimulai dari gagasan sampai dengan hasil akhir proyek konstruksi tersebut. Tahap oeprasional dalam sistem manajemen konstruksi akan dijelaskan sebagai berikut :
18

a. Pengembangan Konsep Tahap pengembangan konsep ini berupa : a. Pengembangan sasaran proyek baik dilihat dari aspek biaya dan waktu b. Mengidentifikasi batasan utama c. Membuat Tor dan organizing d. Saran-saran prinsip konsep desain konsultan perencana e. Tahapan pekerjaan f. Master, coodinating Schedule. g. Membuat perkiraan biaya awal berdasarkan konsep awal konsultan perencana h. Cash flow (Proyeksi Arus Dana)

b. Tahap Perencanaan Perencanaan konstruksi merupakan tahap penyusunan rencana teknis (desain) bangunan sampai dengan penyiapan dokumen lelang. Penyusunan rencana teknis bangunan dilakukan dengan menggunakan penyedia jasa perencana konstruksi atau konsultan perencana, baik perorangan ahli maupun badan hukum yang kompeten, sesuai ketentuan yang berlaku. Rencana teknis disusun berdasarkan Kerangka Acuan Kerja (KAK) yang disusun oleh pengelola proyek dan ketentuan teknis (pedoman dan standar teknis) yang berlaku. Tahapan perencanaan meliputi: 1) Koordinasi dan pengawasan dalam hal pemetaan dan penyelidikan tanah. 2) Menyusun jadwal review dan lelang (Master Coordinating Schedule). 3) Melakukan Review (peninjauan kembali). 4) Membuat RKS. 5) Membuat RAB tiap paket pekerjaan.

19

6) Membuat rekomendasi: aspek mutu, aspek biaya, waktu dan material. 7) Mengurus ijin-ijin yang diperlukan.

Dokumen rencana teknis bangunan secara umum meliputi :

1) Gambar-gambar rencana teknis bangunan, seperti rencana arsitektur, rencana struktur, dan rencana utilitas bangunan. 2) Rencana kerja dan syarat-syarat (RKS), yang meliputi persyaratan umum, administrasi, dan persyaratan teknis bangunan yang direncanakan. 3) Rencana anggaran biaya pembangunan. 4) Laporan akhir perencanaan, yang meliputi laporan arsitektur, laporan perhitungan struktur, dan laporan perhitungan utilitas. 5) Keluaran akhir tahap perencanaan adalah dokumen pelelangan, yaitu Gambar Rencana Teknis, Rencana Kerja dan Syaratsyarat (RKS), Rencana Anggaran Biaya (Engineering

Estimate), dan Daftar Volume (Bill of Quantity) yang siap untuk dilelangkan. 6) Penyusunan Kontrak Kerja Perencanaan Konstruksi dan Berita Acara Kemajuan Pekerjaan / Serah Terima Pekerjaan Perencanaan disusun dengan mengikuti ketentuan yang tercantum dalam KepPres tentang Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dan Pedoman / Petunjuk Teknis pelaksanaannya.

20

Proses perencanaan dan perancangan bangunan, berdasarkan urutan kerjanya dapat dibagi atas :

1) Tahap persiapan yang meliputi pengumpulan data dan informasi lapangan, membuat penafsiran secara garis besar terhadap arahan penugasan (TOR/KAK), melakukan konsultasi dengan Pemerintah Daerah tentang rencana pembangunan serta perijinan. 2) Desain skematik (schematic design), yaitu tahap perancangan awal yang menghasilkan gambar ide dari bangunan yang akan dibuat. Biasanya gambar ini dihasilkan oleh perancangnya sendiri, atau atas bantuan artis yang khusus membuat gambar still image. 3) Perancangan awal (preliminary design), yaitu tahap

perancangan yang lebih matang, yang memberikan gambaran bangunan secara lebih jelas dan terukur, namun belum mengarah pada hal-hal yang lebih detail. 4) Pengembangan rancangan (design development), yaitu tahap pengembangan rancangan awal menjadi lebih detail, dan sudah memperhatikan keterbangunan (constructability). Hingga

tahap ini, standar penggambaran bangunan masih sangat bervariasi, karena gambar akan dikomunikasikan kepada pemilik untuk meyakinkan desain. 5) Pembuatan gambar kerja (working drawing), yaitu gambar akhir perancangan yang dapat menggambarkan secara detail hasil rancangan dan siap untuk diserahkan kepada pihak lain untuk ditindaklanjuti. Gambar ini nantinya akan dipakai sebagai bahan tender konstruksi, dikomunikasikan kepada cost estimator untuk dihitung kebutuhan biayanya dan kepada kontraktor untuk dilaksanakan. Oleh karena itu, standar

21

gambar kerja bangunan harus bersifat universal untuk menghindari kesalahpahaman. 6) Penyusunan rancangan detail, meliputi gambar-gambar kerja detail, rencana kerja dan syarat-syarat (RKS), rincian volume pekerjaan, rencana anggaran dan biaya (RAB), dan dokumen perencanaan.

c. Tahap Pelelangan

Sebelum

memasuki

tahapan

pelelangan,

tedapat

tahapan yang harus dilalui terlebuh dahulu seperti: 1) Sketsa Rencana: Inti dari sketsa rencana ialah menuangkan konsep-konsep arsitektur, evaluasi terhadap beberapa alternatif proses teknologi, penetapan dimensi serta kapasitas ruanganruangan, dan mengetengahkan studi banding ekonomi

bangunan. Didalam proyek terdapat etimasi biaya proyek, etimasi biaya proyek terdiri dari : a) Etimasi biaya kasar untuk pemilik sebagai dasar untuk studi kelayakan proyek. b) Estimasi pendahuluan oleh konsultan perencana (dasar untuk RAB Konsultan Perencanaan). c) Estimasi detail oleh kontraktor (dasar untuk RAB Penawaran Kontraktor). d) Biaya sesungguhnya setelah proyek selesai (Real Cost). 2) Rencana Detail: Tahap rencana detail atau rancangan final mencakup kegiatan yang menjabarkan seluruh perencanaan, termasuk rencana elemen bangunan terkecil secara sistematis dan berurutan. Perancangan dan analisis yang disajikan meliputi seluruh segi struktur bangunan. Setelah itu baru masuk ke tahap pelelangan meliputi:
a) Mengadakan pra-kualifikasi kontraktor. 22

b) Free tender meeting. c) Menyusun daftar calon rekanan. d) Bill of quality (Jenis pekerjaan + volume). e) Analyzing (penjelasan) f) Menyiapkan dokumen lelang. g) Menyusun RAB pasti untuk evaluasi penawaran. h) Mengevaluasi

setiap

paket

penawaran

untuk

direkomendasikan kepada Pimpinan Proyek.


i)

Menyiapkan dokumen kontrak antara Pimpro dengan Kontraktor.

d. Tahap Pelaksanaan Konstruksi

1) Pemeriksaan dokumen pelaksanaan meliputi pemeriksaan kelengkapan, kebenaran, dan keterlaksaan konstruksi

(constructability) dari semua dokumen pelaksanaan pekerjaan. 2) Persiapan lapangan meliputi penyusunan program pelaksanaan, mobilisasi sumber daya, dan penyiapan fisik lapangan. 3) Kegiatan konstruksi meliputi pelaksanaan pekerjaan konstruksi fisik di lapangan, pembuatan laporan kemajuan pekerjaan, penyusunan gambar kerja pelaksanaan (shop drawings) dan gambar pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan yang

dilaksanakan (as built drawings), serta kegiatan masa pemeliharaan konstruksi. 4) Membuat rencana induk pelaksanaan. 5) Menyusun prosedur di lapangan. 6) Free construction meeting. 7) Mengkoordinasi membuat prasarana kerja. 8) Mengarahkan rencana kerja masing-masing kontraktor.

23

9) Mengkoordinir,

mengarahkan,

mengendalikan

pekerjaan

kontraktor dilihat dari aspek waktu, mutu dan kesempatan kerja. 10) Memproses ijin yang diperlukan. 11) Mengkoordinir asuransi masing-masing pekerjaan. 12) Memeriksa gambar detail dan contoh material berdasarkan shop drawing. 13) Memimpin rapat koordinasi proyek. 14) Laporan kemajuan pekerjaan dan laporan keuangan. 15) Change order : biaya, mutu, waktu. 16) Menghitung pekerjaan tambah kurang. 17) Mengevaluasi RAB secara periodik. 18) Memeriksa dan menyiapkan dokumen pembayaran. 19) Evaluasi terhadap klaim kontrak. 20) Dokumen pembangunan proyek berupa gambar dan foto-foto. 21) Pemeriksaan akhir sebelum serah terima pertama. 22) Memeriksa berita acara serah terima pertama.

Gambar

pelaksanaan

(shop

drawing),

merupakan

pengembangan dari gambar kerja hingga siap untuk dilaksanakan. Meskipun biasanya beredar dikalangan internal kontraktor, gambar ini harus melalui persetujuan konsultan pengawas. Standar penggambaran harus bersifat universal dan diperlukan tingkat pengetahuan lapangan yang lebih tinggi. Gambar terbangun (as built drawing), merupakan rekaman dari apa yang telah dibangun. Gambar ini merupakan elemen penting pada masa pemeliharaan (maintenance) bangunan.

24

e. Tahap Pemeliharaan dan Pengoperasian

1) Mengkoordinir, mengarahkan, mengontrol. 2) Mengkoordinir pelaksanaan operasional. 3) Mengarahkan dan memeriksa sebagai build drawing. 4) Mengarahkan dan memeriksa secara manual. 5) Memproses: garansi, jaminan, sertifikat, peralatan, dan training operator.

f. Pengawasan Konstruksi Pengawasan konstruksi berupa kegiatan pengawasan pelaksanaan konstruksi atau kegiatan manajemen konstruksi. Kegiatan pengawasan pelaksanaan konstruksi bangunan meliputi pengawasan biaya, mutu, dan waktu pembangunan pada tahap pelaksanaan konstruksi, serta pemeriksaan kalayakan fungsi bangunan. Pelaksanaan kegiatan pengawasan konstruksi dilaksanakan oleh Konsultan Pengawas sesuai ketentuan yang berlaku. Kegiatan pengawasan meliputi : 1) Memeriksa dan mempelajari dokumen kontrak sebagai dasar tugas pengawasan. 2) Mengawasi pelaksanaan penggunaan material, peralatan serta metode pelaksanaan, mengawasi ketepatan waktu, dan pembiayaan konstruksi. 3) Mengawasi pelaksanaan konstruksi dari aspek kualitas, kuantitas, dan laju pencapaian pekerjaan atau bobot prestasi pekerjaan. 4) Menginventarisasi perubahan dan penyesuaian yang harus dilakukan jika terjadi permasalahan yang muncul dilapangan. 5) Menyelenggarakan rapat-rapat lapangan secara berkala,

membuat laporan pekerjaan pengawasan berkala mingguan dan


25

bulanan dengan masukan hasil rapat lapangan serta laporan pelaksanaan harian, mingguan, dan bulanan yang dibuat oleh kontraktor. 6) Menyusun berita acara persetujuan kemajuan pekerjaan untuk pembayaran angsuran, pemeliharaan pekerjaan, serta serah terima pekerjaan. 7) Meneliti gambar-gambar yang sesuai denga pekerjaan yang dilaksanakan di lapangan (as built drawing).

2. Struktur Organisasi Kontraktor Struktur organisasi kontraktor diperlukan untuk tercapainya suatu tujuan perusahaan dan tercapainya suatu sistem pengendalian yang epektif dengan memberdayakan semua unsur sumber daya yang dimiliki proyek, dengan mengacu pada (5 M) yaitu Man, Material, Machine, Methods, Money dalam satu gerak dan arah untuk mewujudkan tujuan proyek. Berikut adalah struktur organisasi kontraktor proyek Galeri Apartemen Ciumbuleuit 2 (lihat bagan 2.1) :

26

Direktur Utama Direktur Operasional Manager Direktur Keuangan Proyek Manager Proyek

Manajemen Pusat

Manajemen Proyek
Site Engineering Kasi Keuangan & administrasi Komersial QA-QC Procurement Humas Storing Sekretaris Engineering Office Boy Surveyor Driver Pelaksana K3/5R
Bagan 2.1 Struktur Organisasi Kontraktor Proyek Pembangunan Galeri Aparteman Ciumbuleuit 2

Kasi Pelaksanaan Utama

Safety Health & Environment Safety Officer

Staf Akutansi Gudang & ADM

Pelaksana Struktur & Arsitektur Pelaksana Struktur Pelaksana MEP

Praktikan

27

a. Manager Proyek Manager menurut kamus bahasa indonesia merupakan orang yang berwenang dan bertanggung jawab membuat rencana, mengatur, memimpin, dan mengendalikan pelaksanaannya untuk mencapai sasaran tertentu. Sedangkan manajer proyek adalah orang yang bertanggung jawab atas penyelesaian proyek. Manager proyek bertugas untuk memimpin dan

mengelola sumber daya proyek sesuai kebijakan perusahaan, sehingga proyek dilaksanakan dengan memenuhi tuntutan waktu, mutu, dan biaya yang telah ditetapkan. Kewenangan Manager Proyek: 1) Menandatangani kontrak Subkon yang opname di lapangan. 2) Merekrut karyawan kontrak proyek, mengevaluasi dan memutuskan hubungan kerjanya. 3) Menentukan metode kerja. 4) Memilih tim proyek, mandor/ subkon yang opname di lapangan. 5) Mengusulkan calon pemenang subkon/ supplier. 6) Menegur, memperingatkan pegawai Kontrak Proyek, subkon/ supplier yang lalai. 7) Memutuskan hubungan kerja subkon/ supplier yang tidak memenuhi persyaratan. 8) Melakukan negosiasi pekerjaan tambah kurang langsung dengan Owner/Pelanggan. 9) Memutuskan pembelian langsung untuk barang yang bersifat urgent sesuai batas rupiah yang telah ditetapkan Perusahaan.

28

b. Site Manager Menurut Febrianto dalam Membangun Peradaban, site manager proyek adalah orang atau seseorang yang dipilih dengan kemampuan tertentu untuk memimpin orang-orang dalam proyek yang berbagai karakteristik, latar belakang budaya, dengan tujuan tertentu dari proyek tersebut. Site manager bertugas untuk memimpin dan mengelola pelaksanaan pelaksanaan pekerjaan, pekerjaan yang telah dengan mengacu agar pada prosedur mutu waktu

ditetapkan, mutu

dicapai dan

mutu produk,

pelayanan,

pelaksanaan yang sesuai target/standar, serta dengan biaya yang efisien, dan memperhatikan keselamatan kerja, kesehatan kerja dan keselamatan lingkungan. Kewenangan Site Manager: 1) Koordinasi pelaksanaan dengan Subkontraktor dan Supplier. 2) Menegur subkontraktor/supplier yang tidak memenuhi target prestasi. 3) Menentukan persentasi progres lapangan. 4) Memutuskan penambahan tenaga kerja, alat kerja, material. 5) Mengkoreksi perilaku dan kinerja bawahan yang tidak sesuai perilaku M-TOTAL.

c. Quality Control Menurut Ishikawa dalam Nurhadi (2008), Qualiti Control adalah suatu kegiatan meneliti, mengembangkan, merancang dan memenuhi kepuasan konsumen, memberi pelayanan yang baik dimana pelaksananya melibatkan seluruh kegiatan dalam

perusahaan mulai dari pimpinan teratas sampai karyawan pelaksana. Quality control bertugas untuk mengkoordinasi dan memastikan setiap tahapan pekerjaan proyek untuk mencapai
29

target mutu dengan tetap memperhatikan waktu, biaya, Kerapian dan Kebersihan (2K) serta Keselamatan & Kesehatan Kerja dan Lingkungan (K3L). Kewenangan Quality Control: 1) Menunda pekerjaan yang belum siap/ belum lengkap. 2) Menghentikan pekerjaan yang menyimpang dari prosedur (SIP/IK/RIT/Shop Drawing). 3) Membuat mengganti atasan. memo/teguran pekerja kepada subkon/mandor dan

tidak kompeten dengan tembusan ke

d. Safety Officer Safety Officer adalah profesional yang merencanakan dan melaksanakan program dalam hal keselamatan dan kesehatan kerja (K3) di lingkungan tempat kerja. Safety Officer bertugas untuk memimpin aspek keselamatan kerja, kesehatan kerja, pengendalian dan aspek

lingkungan di proyek, agar tercipta kondisi dan tindakan kerja yang aman, sehat, serta tidak terjadi kecelakaan kerja (Zero Accident) maupun kerusakan/pencemaran lingkungan. Kewenangan safety officer: 1) Memberhentikan pekerjaan apabila pekerjaan tidak aman, membahayakan. 2) Membuat & memberi surat peringatan kepada siapapun yang menimbulkan resiko dan ancaman K3L. 3) Menegur dan mengarahkan pekerja di daerah yang berbahaya. 4) Menegur dan mengarahkan pekerja yang bekerja di ketinggian tanpa pengamanan yang memadai dan standar. 5) Menegur dan mengarahkan supaya pekerja mengenakan alat pengaman kerja.

30

e. Site Engineer Site Engineer adalah pembantu tugas manager proyek yang memiliki tugas untuk memimpin pelaksanaan kegiatan engineering di proyek dengan mengacu pada prosedur pelaksanaan yang telah ditetapkan, agar pelaksanaan pekerjaan memenuhi tuntutan dan target mutu, K3L, waktu, dan biaya. Kewenangan Site Engineer: 1) Merubah shop-drawing di lapangan, sesuai permintaan tertulis dari konsultan. 2) Mengkoreksi perilaku dan kinerja bawahan yang tidak sesuai atau di bawah standar.

f. Drafter Drafter adalah orang yang bekerja membuat gambar, yaitu melaksanakan pembuatan gambar-gambar yang dibutuhkan sesuai dengan standard dan spesifikasi yang ditentukan, agar pekerjaan dilapangan dapat dilaksanakan dengan benar dan tepat waktu. Kewenangan Drafter: 1) Menentukan besar-kecilnya skala agar gambar lebih jelas. 2) Memperjelas gambar dengan menambah detail/potongan

g. Surveyor Surveyor adalah orang yang melakukan survei statistik dan bertugas untuk melaksanakan pengukuran secara tepat dan akurat di lapangan agar proyek mendapatkan posisi dan tata letak yang sesuai dengan perencanaan, sehingga proyek terhindar dari pekerjaan ulang, dan bisa selesai tepat waktu. Kewenangan Surveyor: 1) Menegur Asisten Surveyor yang cerobah atau lalai dalam menggunakan dan menyimpan alat ukur.

31

2) Mengulangi survey/pengukuran bila terjadi kesalahan metode atau pengukuran.

h. Mechanic Mechanic adalah orang ahli mesin yang bertugas untuk menerima permintaan penggunaan alat, mengawasi

pengoperasiannya, merawat dan memperbaikinya agar peralatan yang menjadi tanggung jawabnya tersedia saat dibutuhkan, dalam kondisi layak dan siap pakai sehingga pengerjaan proyek yang menggunakan alat berjalan lancar. Kewenangan Mechanic: 1) Menetapkan metoda perawatan, perbaikan. 2) Menukar alat ke Work Shop.

i. Commercial Manager Commercial Manager adalah orang yang bertanggung

jawab dalam melaksanakan proses pengadaan material dan jasa dengan mengacu pada prosedur pelaksanaan yang telah

ditetapkan, agar sub kontraktor/supplier yang terpilih memenuhi tuntutan mutu, K3L, waktu, 2K dan biaya. Kewenangan Commercial Manager: 1) Surat-menyurat ke Supplier tentang pengiriman material. 2) Mengoreksi SPK Non Pokok (misal : untuk pekerjaan kebersihan). 3) Membuat target penyelesaian tugas ke bawahan. 4) Mengkoreksi perilaku dan kinerja bawahan yang tidak sesuai atau di bawah standar. j. General Affair General affair atau Divisi Umum adalah Supporting unit yang bertugas untuk mengelola urusan umum proyek, meliputi pergudangan, kesekretariatan, kepersonaliaan proyek, perijinan,
32

monitoring pembayaran kas proyek, keamanan, serta hubungan sosial agar proses pelaksanaan proyek tidak terhambat oleh masalah non teknis. Kewenangan General Affair: Menolak atau menunda pembayaran atau menolak

tagihan yang tidak sesuai prosedur.

k. Store keeper Store Keeper adalah orang yang mengelola gudang proyek dalam menerima, menyimpan, dan mengeluarkan material sesuai dengan kebijakan dan prosedur yang telah ditetapkan, agar penyediaan dan penyimpanan material terlaksana sesuai

kebutuhan, dan dengan lancer, tertib, dan efisien. Kewenangan Store keeper: 1) Menolak Material yang tidak sesuai permintaan berdasarkan surat jalan. 2) Menolak pengeluaran material yang tidak sesuai prosedur. 3) Menegur Mandor yang menyisakan atau membuang material secara percuma.

3. Perencanaan dan Pengendalian Biaya Sebuah proyek perencanaan dan pengendalian menganai biaya disebut dengan Rancangan Anggaran Biaya (RAB). Rencana Anggaran Biaya adalah perhitungan perkiraan jumlah anggaran biaya yang diperlukan untuk membuat suatu bangunan dari mulai perencanaan pembangunan sampai dengan pemeliharaan. Secara umum dibuatnya perencanaan dan pengendalian biaya adalah dengan tujuan pengendalian aktif atas biaya akhir pemilik proyek yang dapat menjamin biaya final untuk proyek tidak melebihi anggaran di mana hai itu didasarkan pada gambar kerja. Penekanan biaya dapat dilakukan pada tahapan briefing (pengarahan) dan perancangan
33

pemeriksaan biaya. Dalam aplikasinya di lapangan merupakan alat untuk mengendalikan jumlah biaya penyelesaian pekerjaan secara berurutan sesuai dengan yang telah direncanakan. Meskipun sering terjadi kenaikan harga bahan bangunan yang mengakibatkan penambahan dan pengurangan pekerjaan, tetapi tetap harus memperhatikan unsur mutu, kuantitas, harga satuan dan selalu dalam batas rencana biaya. Kejadian-kejadian yang mempengaruhi pengendalian biaya harus selalu dikontrol dan dicatat, mencakup informasi sebagai berikut : 1) Pemeriksaan biaya yang disiapkan selama tahap perencanaan. 2) Perubahan order dan perubahan yang masih akan terjadi. 3) Perkiraan perubahan biaya akibat gangguan pekerjaan. 4) Kualitas dengan rencana fluktuasi harga.

4. Perencanaan dan Pengendalian Waktu a. Pengendalian Administrasi Pengendalian ini meliputi masalah laporan perkembangan proyek yang sedang berjalan, yaitu : 1) Laporan harian, yaitu laporan yang dibuat setiap hari kerja yang menyangkut masalah tenaga kerja, alat bantu yang dipakai, jenis pekerjaan yang sedang dikerjakan dan untuk mengetahui kesulitan-kesulitan yang terjadi selama proyek itu dilaksanakan. 2) Laporan Mingguan, yaitu laporan yang dibuat setiap satu minggu kerja, memuat evaluasi pekerjaan selama satu minggu, kemajuan pekerjaan dan rencana kerja satu minggu selanjutnya. 3) Laporan Bulanan, yaitu laporan yang dibuat setiap satu bulan kerja, memuat evaluasi pekerjaan selama satu bulan, kemajuan pekerjaaan dan rencana satu bulan selanjutnya.

34

b. Pengendalian jangka Waktu Pelaksanaan Proyek Dalam pengerjaan suatu proyek perlu adanya rencana pelaksanaan pekerjaan (Time Schedule). Time Schedule ini merupakan alat pengatur aktivitas dalam suatu proyek yang nantinya akan didapat rentang waktu pelaksanaan proyek. Secara garis besar fungsi Time Schedule adalah : 1) Pedoman bagi kontraktor untuk melakukan evaluasi pekerjaan yang telah diselesaikan. 2) Pedoman bagi kontraktor untuk mengetahui apakah metode pekerjaannya sudah baik atau perlu diperbaiki lagi. 3) Pedoman bagi kontraktor untuk mengatur kecepatan pelaksanaaan pekerjaan.

Hal-hal yang harus diketahui sebelum menyusun time schedule diantaranya adalah: 1) Macam pekerjaan Jenis pekerjaan serta pengelompokan dapat diketahui dari gambar kerja dan bestek. 2) Jangka Waktu Pekerjaan Setelah pengelompokan jenis pekerjaan, kemudian menghitung volume pekerjaan.Dari hasil volume, jumlah kemampuan sumber daya (pekerja, alat, dan pengalaman), maka kita dapat memperkirakan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan setiap jenis pekerjaan tersebut. 3) Urutan Pekerjaan Urutan pekerjaan mencakup : a) Waktu kapan memulai dan mengakhiri suatu pekerjaan. b) Presentase bobot setiap pekerjaan. Presentase suatu jenis pekerjaan dengan biaya total proyek dirumuskan : BOBOT = Biaya jenis pekerjaan x100%Biaya total proyek
35

Dalam tahapan penjadwalan kerja atau time schedule disajikan dalam beberapa bentuk berdasarkan hubungan masing-masing, antara lain berupa: 1) Bagan Balok (Bar-Chart) Bagan balok merupakan salah satu cara penggambaran jadwal kerja dimana setiap pekerjaan ditunjukan oleh satu lajur garis yang besarnya adalah fungsi dari waktu, kemudian disususn menjadi suatu diagaram yang

mengaitkan jenis pekerjaan. Dengan Bar-Chart kita dapat memplotkan presentase bobot pekerjaan yang telah dikerjakan. Data-data yang diperlukan antara lain : a) Tahapan Pekerjaan. b) Waktu Penyelesaian pekerjaan. c) Bobot presentase suatu pekerjaan. d) Waktu selesainya proyek secara keseluruhan. 2) Kurva S Kurva S adalah kurva yang menyataan hubungan antara bobot kumulatif pekerjaan dengan waktu pelaksanaan. Tujuan dari pembuatan kurva S adalah untuk : a) Mengontrol pekerjaan yang telah diselesaikan sehingga pada suatu waktu jika terjadi keterlambatan dalam pelaksanaan akan dapat ditanggulangi dengan segera dan dapat dilakukan upaya-upaya khusus untuk mengatasi. b) Memudahkan pengontrolan, presentasinya. bagi pengawas untuk melakukan dinilai

sehingga

pekerjaan

dapat

36

c) Untuk mengetahui seberapa jauh presentasi pekerjaan yang sudah dilakukan oleh kontraktor, ketika

kontraktor mengajukan pembayaran anggaran (termin). Untuk mengontrol pekerjaan lapangan, dan bisa dibuat grafik bobot persen yang didasarkan kepada pekerjaan yang didasarkan kepada presentase pekerjaan yang telah dikerjakan.

i.

Pengadaan Jasa Konstruksi

Jasa konstruksi adalah layanan konsultasi perencanaan pekerjaan konstruksi, layanan jasa pelaksanaan pekerjaan konstruksi, dan layanan jasa konstruksi pengawasan konstruksi (Iman Soeharto, 1995). Pelaksanaan konstruksi adalah pemberian jasa oleh orang pribadi atau badan yang dinyatakan ahli yang profesional di bidang pelaksanaan jasa konstruksi yang mampu menyelenggarakan kegiatannya untuk

mewujudkan suatu hasil perencanaan menjadi bentuk bangunan atau bentuk fisik lain, termasuk di dalamnya pekerjaan konstruksi terintegrasi yaitu penggabungan fungsi layanan dalam model penggabungan perencanaan, pengadaan, dan pembangunan (engineering, procurement, and construction) serta model penggabungan perencanaan dan

pembangunan (design and build) (Iman Soeharto, 1995).

1. Undang-Undang dan Peraturan Undang-undang yang digunakan pada proyek pembangunan Galeri Apartemen Ciumbuleuit 2: a. Peraturan umum tentang pelaksanaan pembangunan di Indonesia (algemene voorwaaden voor de uitvoering bijaaneming van ovenbare worken) atau disingkat AV, b. Peraturan Presiden No. 54 tahun 2010 c. Standar Nasional Indonesia (SNI).
37

d. British Standard (BS). e. American Standard of Testing Materials (ASTM). f. Undang-undang Nomor I Tahun 1970 tentang keselamatan kerja g. Persyaratan Umum Bahan Bangunan Di Indonesia (PUBI-1982) h. Peraturan Konstruksi Kayu NI-5 (PKKI-1961) i. Peraturan Beton Bertulang Indonesia NI-5 (PBI-1971) j. SK Mentan No.14/KptS/TP,270/I/92. k. Peraturan-peraturan Daerah setempat yang berlaku. l. Peraturan-peraturan lainnya.

2. Proses Jasa Konstruksi

a. Pelelangan Proyek Konstruksi Pelelangan pelaksanaan suatu bangunan atau sering disebut tender dalam bidang pemborongan jasa konstruksi adalah salah satu sistem pengadaan bahan dan jasa. Pelelangan dilakukan oleh pemberi tugas/pemilik proyek dengan mengundang beberapa perusahaan kontraktor untuk mendapatkan satu pemenang yang mampu melaksanakan dengan pekerjaan harga sesuai persyaratan dan yang dapat

ditentukan

yang

wajar

dipertanggungjawabkan baik dari segi mutu maupun waktu pelaksanaannya.

b. Jenis Pelelangan galeri Ciumbuleuit Apartemen 2 Tahap ini meliputi kegiatan pengadaan jasa konstruksi, peralatan yang digunakan, dan material yang diperlukan untuk pelaksanaan proyek. Pelelangan adalah serangkaian kegiatan untuk menyediakan barang/jasa dengan cara menciptakan persaingan yang sehat di antara penyedia barang/jasa yang setara dan memenuhi syarat, berdasarkan metode dan tata cara tertentu

38

yang telah ditetapkan dan diikuti oleh pihak-pihak yang terkait secara taat azas sehingga terpilih penyedia terbaik. Jenis pelelangan yang digunakan pada Galeri Apartemen Ciumbuleuit 2 adalah pelelangan proyek swasta. Ketentuan tender proyek swasta biasanya diatur sendiri oleh masing-masing pemilik dengan tetap mengacu pada standar kontrak tertentu seperti misalnya standar internasional. Pada umumnya dilakukan dengan cara tender terbatas dengan mengundang beberapa kontraktor yang sudah dikenal. Perkembangan saat ini, pemilik (owner) mengundang beberapa calon kontraktor untuk melakukan presentasi kemampuan mereka dalam melaksanakan proyek yang ditenderkan. Setelah itu owner menilai dan bagi yang lulus akan diundang untuk mengikuti tender.

c. Dokumen pelelangan Berdasarkan meliputi: 1) Undangan lelang. 2) Petunjuk kepada peserta lelang. 3) Formulir penawaran. 4) Syarat-syarat umum dan khusus yang akan ditetapkan dalam perjanjian. 5) Spesifikasi teknik. 6) Gambar tender. 7) Daftar item dan volume pekerjaan. 8) Addendum (segala tambahan dokumen yang bersifat mengubah dan atau melengkapi dokumen tender). Berdasrkan standar internasional, dokumen tender standar nasional, dokumen pelelangan

umumnya terdiri dari : 1) Instruksi kepada peserta tender (notice to bidders).


39

2) Persyaratan tender (condition of tendering). 3) Form surat penawaran (form of tender). 4) Kondisi kontrak (general condition of contract). 5) Spesifikasi teknik (technical specification). 6) Gambar tender (tender drawing). 7) Daftar item dan volume pekerjaan (bill of quantities). 8) Addendum.

d. Kegiatan Pelelangan Kegiatan pelelangan proyek pemerintah, sesuai Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010, meliputi : 1) Prakualifikasi, kegiatan untuk menyeleksi peserta pelelangan yang memenuhi persyaratan bagi proyek yang ditenderkan. 2) Undangan tender, untuk peserta undangan lelang untuk yang lulus

prakualifikasi pelelangan.

menerima

mengikuti

3) Rapat penjelasan, dalam rapat penjelasan peserta tender berkesempatan untuk mempertanyakan ketentuan dalam dokumen tender yang kurang jelas dan yang dirasa memberatkan. Hasil rapat menjadi risalah rapat yang bersifat mengikat serta menjadi satu-kesatuan dengan Surat Perjanjian Pemborongan (kontrak) apabila peserta ditunjuk sebagai pemenang. 4) Peninjauan lapangan (site visite), yang dilakukan untuk membuat dasar pembuatan metode pelaksanaan pekerjaan (construction method) untuk menyusun harga penawaran yang benar. 5) Pemasukan penawaran, melalui tahapan-tahapan perhitungan volume, perencanaan metode pelaksanaan, perhitungan biaya langsung, perhitungan biaya tak langsung, manajemen resiko,

40

perhitungan harga penawaran, dan penyiapan dokumendokumen sebagai lampiran penawaran. 6) Pembukaan dokumen penawaran, pada waktu yang telah ditentukan, dihadapan peserta tender panitia menyatakan saat penyampaian dokumen penawaran telah ditutup, kemudian dilanjutkan dengan pembukaan dan pembacaan penawaran yang masuk sesuai dengan sistem yang ditetapkan. 7) Evaluasi tender dan klarifikasi, yang akan memberikan tambahan penjelasan tentang penawaran, biasanya

disampaikan kepada peserta tender secara bergantian. Dari hasil klarifikasi ini panitia membuat evaluasi untuk

menetapkan pemenang tender. 8) Penetapan calon pemenang (letter of intent), yang ditentukan oleh panitia dalam suatu rapat. Hasilnya diumumkan kepada seluruh peserta tender. 9) Masa sanggah, untuk tender proyek pemerintah, peserta tender yang tidak menang berhak mengajukan keberatan sampai dengan batas masa sanggah. 10) Surat penunjukkan pemenang (letter of award), yang dikeluarkan setelah tidak ada keberatan dari peserta tender. 11) Surat Perintah Kerja (SPK/Notice of Proceed), diterbitkan oleh pemimpin proyek kepada kontraktor untuk memulai pekerjaan persiapan. Biasanya dalam kurun waktu tertentu. 12) Kontrak (perjanjian pemborongan), dilakukan melalui proses negosiasi untuk membahas secara detil tentang pasal-pasal kontrak yang dapat diterima kedua belah pihak.

41

ii.

Pendekatan Manajemen Proyek

Manajemen proyek menurut Kerzner dalam Setiyarto adalah merencanakan, mengorganisir, memimpin, dan mengendalikan sumber daya perusahaan untuk mencapai sasaran pendek yang telah ditentukan. Lebih jauh manajemen proyek menggunakan pendekatan sistem dan hirarki (arus kegiatan) vertikal maupun horisontal. Elemen utama dalam Manajemen Proyek : 1) Manajer Proyek, dengan tugas dan tanggung jawab antara lain : a) Menetapkan dan menjelaskan cara mencapai sasaran, serta menentukan personil yang tepat sesuai kewenangannya. b) Menunjukkan kepemimpinan (leadership) serta memberi motivasi kepada seluruh staff. c) Melakukan evaluasi atas kemajuan pelaksanaan dan mengambil tindakan yang tepat bila terjadi penyimpangan-penyimpangan. d) Bertanggung jawab mengintegrasikan kegiatan dari berbagai fungsi untuk mencapai sasaran yang spesifik. 2) Tim proyek adalah sekelompok orang dari berbagai fungsi organisasi, disiplin ilmu, dan keahlian yang dipimpin oleh manajer proyek. Tim akan memilih dan menunjuk sumber daya yang akan digunakan, meliputi : sub kontraktor, mandor, dan suplier material, alat dan jasa. Tim akan berperan aktif dalam menjalankan proyek untuk memenuhi target mutu, waktu, dan biaya yang telah ditetapkan.

1. Sumber Dana pada Tahap Pelaksanaan Sumber dana dapat berasal dari pemerintahan dan swasta. Sumber dana yang berasal dari swasta bisa dibagi lagi menjadi dari sumber dana pribadi dan kelompok/perusahaan/group. Pada pelaksanaan pekerjaan suatu proyek sangatlah bergantung pada dana. Sumber dana pada proyek pembangunan Galeri Apartement Galeri Ciumbuleuit 2 ini adalah berasal dari swasta.
42

2. Organisasi Kontraktor Organisasi kontraktor merupakan Sistem Manajemen Proyek terdiri dari struktur organisasi dan sistem informasi. Organisasi yang ditetapkan umumnya bersifat fungsional yang berarti struktur organisasi dikelompokan menurut fungsi-fungsi yang spesifik. Sistem ini juga menyediakan sistem untuk mengintegrasikan perencanaan dengan pengendalian atau kontrol serta akumulasi informasi berupa pelaporan yang berkaitan dengan hasil atau kinerja, biaya, sumber daya yang digunakan, jadwal, dan biaya untuk menyelesaikan proyek. Berikut struktur organisasi kontraktor pada proyek pembagunan Galeri Ciumbuleuit Apartemen 2.

OWNER PT. PRATAMA BUMI ASRI

KONSULTAN STRUKTUR PT. ANUGRAH MULTI CIPTA KARYA

KONSULTAN ARSITEKTUR TRENDRAMA ARCHITECT

KONSULTAN M.E PT. METAKOM PRATAMA

KONSULTAN MK PT. FERAYAMO ABADI

KONTRAKTOR PELAKSANA PT. WIJAYA KARYA BANGUNAN GEDUNG

Hubungan Kontraktual Hubungan Kerja / Koordinasi


Bagan 2.2 Struktur Organisasi Proyek Pembangunan Galeri Aparteman Ciumbuleuit 2

43

Hubungan kerja / koordinasi dilakukan sesuai dengan fungsi dan tugas masing masing sebagai suatu bentuk komunikasi proyek agar satu sama lain dapat bekerja sama dengan baik. Agar pelaksanaan pekerjaan dapat teratur dan berjalan lancar, maka dalam pelaksanaan di lapangan dibuat uraian pekerjaan (job description) sehingga masing-masing unsur dapat mengetahui tugasnya dengan jelas. Berikut dijelaskan koordinasi proyek yang tercantum dalam struktur organisasi di atas : a. Owner dengan Konsultan Struktur Konsultan struktur bertanggung jawab secara langsung terhadap owner karena keterkaitan hubungan kontrak. Konsultan struktur berkewajiban merencanakan bangunan sesuai dengan keinginan owner serta bertanggung jawab sepenuhnya atas perencanaan yang dibuatnya. b. Owner dengan Konsultan Arsitektur Konsultan arsitektur ditunjuk langsung dan dipercaya oleh owner untuk mendesign bentuk bangunan sesuai yang diinginkan oleh owner. c. Owner dengan Kontraktor Terdapat ikatan kontrak, kontraktor pelaksana berkewajiban melaksanakan pekerjaan proyek dengan baik dan hasil yang memuaskan serta harus dipertanggungjawabkan kepada Owner. Sebaliknya Owner membayar semua biaya pelaksanaan sesuai dengan yang tertera didalam dokumen kontrak kepada kontraktor pelaksana agar proyek berjalan lancar. d. Owner dengan Konsultan MK Konsultan MK dikontrak dan dipercaya langsung oleh owner untuk mengawasi pekerjaan kontraktor di lapangan agar sesuai dengan prosedur dan keinginan owner. Konsultan MK wajib melaporkan hasil pemantauan pekerjaan yang dilakukan kontraktor kepada owner.
44

e. Kontraktor dengan Konsultan Struktur Kontraktor utama wajib melaksanakan pembangunan proyek tersebut dengan mengacu pada desain rencana yang dibuat oleh konsultan struktur, jika terjadi hal-hal yang akan merubah perencanaan, maka dikonsultasikan kepada konsultan struktur.

f. Kontraktor dengan Konsultan ME Konsultan ME harus berkordinasi dengan kontraktor yang melaksanakan pembangunan proyek dimana saja tempat dia akan membuat jalur jalur ME. g. Kontraktor dengan Konsultan MK Kontraktor wajib melaporkan setiap progress proyek kepada MK sebagai kaki tangan owner di lapangan. Kontraktor harus mendapatkan perizinan konsultan MK sebelum memulai setiap pekerjaan di lapangan.

a. Tugas dan Lingkup Organisasi Proyek Setiap pihak yang berhubungan dengan proyek

pembangunan Galeri Apartement Ciumbuleuit 2 ini, mempunyai tugas, wewenang, dan tanggung jawab masing-masing, yaitu: 1) Pemilik/ Owner Pemilik/ owner adalah pihak yang menyediakan dana yang diperlukan proyek dan menetapkan sasaran (fungsi atau kualitas) dan jadwal proyek. Pemilik proyek dalam pengelolaan aktualnya dapat diwakilkan pada pemberi tugas (employer). Bila untuk pendanaan

dilakukan kerjasama maka selain pemilik proyek terdapat juga investor atau orang yang menanamkan modalnya untuk proyek tersebut. Pemilik pada proyek pembangunan

45

Galeri Apartemen Ciumbuleuit 2 adalah PT Pratama Bumi Asri. Tugas dan wewenang owner yaitu : a) menentukan pemilihan kontraktor; b) mengeluarkan Surat Perintah Kerja (SPK) kepada kontraktor; c) menandatangani semua Surat Perintah Kerja, Surat Perjanjian, kontraktor; d) menyetujui pekerjaan; e) membiayai semua pengeluaran untuk keperluan atau menolak mengenai perubahan dan dokumen pembayaran dengan

pembangunan proyek sesuai dengan tender; dan f) menerima hasil pekerjaan dari kontraktor sesuai persyaratan yang disepakati dalam dokumen kontrak.

2) Konsultan Struktur Konsultan Struktur merupakan pihak yang

mempunyai keahlian dalam bidang perencanaan struktur pada bangunan. Dalam proyek ini PT Anugrah Multi Cipta Karya ditunjuk sebagai konsultan struktur. Tugas dan wewenang konsultan struktur, yaitu : a) Merencanakan bangunan sesuai dengan keinginan owner; b) Bertanggung jawab sepenuhnya atas perencanaan yang dibuatnya; c) Memberikan pertimbangan, usul, dan saran mengenai pekerjaan struktur, arsitektur, dan me; serta d) Membuat seluruh perhitungan proyek berdasarkan data teknis yang telah ditetapkan sebelumnya

46

3) Kontraktor Utama Kontraktor Utama merupakan pihak yang

melaksanakan proyek sesuai tugas yang diberikan pemilik. Pada proyek ini, PT Wijaya Karya Bangunan Gedung yang ditunjuk sebagai kontraktor. Tugas dan wewenang kontraktor utama, yaitu : a) Membuat metode kerja; b) Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan kontrak; c) Menyiapkan bahan-bahan, tenaga kerja, peralatan serta segala sesuatu yang digunakan untuk menunjang kelancaran pelaksanaan pekerjaan; d) Berkewajiban untuk melaksanakan perbaikan dan perubahan gambar pelaksanaan, seperti yang telah

diintruksikan owner; e) Bertanggung jawab sepenuhnya atas segala pekerjaan serta kesalahan dari pekerjaan yang mempunyai hubungan kerja dengannya; dan f) Menyerahkan pekerjaan apabila pekerjaan telah selesai.

b. Jenis Kontrak Pemilihan proyek yang sesuai untuk suatu proyek konstruksi lebih didasarkan pada karakteristik dan kondisi proyek itu sendiri. Ditinjau dari sudut pandang pemilik proyek (owner), hal ini erat kaitannya dengan antisipasi dan penanganan resiko yang ada pada proyek tersebut.Dalam kontrak juga harus disebutkan dengan jelas jangka waktu penyelesaian proyek tersebut dan kewajiban yang harus dipenuhi kontraktor jika terjadi keterlambatan.

47

1. Jenis Kontrak Berdasarkan Metode Pembayaran b) Kontrak Lump Sump Merupakan Kontrak Pengadaan Barang/Jasa atas penyelesaian seluruh pekerjaan dalam batas waktu tertentu sebagaimana ditetapkan dalam Kontrak, dengan ketentuan sebagai berikut : 1) Jumlah harga pasti dan tetap serta tidak dimungkinkan penyesuaian harga; 2) Semua resiko sepenuhnya ditanggung oleh Penyedia Barang/Jasa; 3) Pembayaran didasarkan pada tahapan produk/keluaran yang dihasilkan sesuai dengan isi Kontrak; 4) Sifat pekerjaan berorientasi kepada keluaran (output based); 5) Total harga penawaran bersifat mengikat; 6) Tidak diperbolehkan adanya pekerjaan

tambah/kurang.

c) Kontrak Harga Satuan Merupakan Kontrak Pengadaan Barang/Jasa atas penyelesaian seluruh pekerjaan dalam batas waktu yang telah ditetapkan dengan ketentuan sebagai berikut : 1) Harga satuan pasti dan tetap untuk setiap satuan atau unsur pekerjaan dengan spesifikasi teknis tertentu; 2) Volume atau kuantitas pekerjaannya masih bersifat perkiraan pada saat kontrak ditandatangani; 3) Pembayarannya didasarkan pada hasil pengukuran bersama atas volume pekerjaan yang benar-benar telah dilaksanakan oleh Penyedia Barang/Jasa; dan

48

4) Dimungkinkan

adanya

pekerjaan

tambah/kurang

berdasarkan hasil pengukuran bersama atas pekerjaan yang diperlukan.

d) Kontrak gabungan Lump Sum dan Harga Satuan Merupakan gabungan Lump Sum dan Harga Satuan dalam 1(satu) pekerjaan yang diperjanjikan.

e) Kontrak Presentase Merupakan Kontrak Pengadaan Jasa Konsultasi/Jasa lainnya, dengan ketentuan sebagai berikut : 1) Penyedia Jasa Konsultasi/Jasa lainnya menerima imbalan berdasarkan presentase dari nilai pekerjaan tertentu; dan 2) Pembayarannya didasarkan pada tahapan

produk/keluaran yang dihasilkan sesuai dengan isi Kontrak.

f) Kontrak Terima Jadi (Turnkey) Merupakan Kontrak Pengadaan Barang/Pekerjaan Konstruksi/Jasa lainnya atas penyelesaian seluruh

pekerjaan dalam batas waktu tertentu dengan ketentuan sebagai berikut : 1) Jumlah harga pasti dan tetap sampai seluruh pekerjaan selesai dilaksanakan; dan 2) Pembayaran dilakukan berdasarkan hasil penilaian bersama yang menunjukkan bahwa pekerjaan telah dilaksanakan sesuai dengan kriteria kinerja yang telah ditetapkan.

49

2. Jenis Kontrak Berdasarkan Sumber Pendanaan a. Kontrak Pengadaan Tunggal Merupakan Kontrak yang dibuat oleh 1 (satu) PPK dengan 1 (satu) Penyedia Barang/Jasa untuk

menyelesaikan pekerjaan tertentu dalam waktu tertentu. b. Kontrak Pengadaan Bersama Merupakan Kontrak antara beberapa PPK dengan 1 (satu) Penyedia Barang/Jasa untuk menyelesaikan

pekerjaan dalam waktu tertentu, sesuai dengan kebutuhan masing-masing PPK yang menandatangani Kontrak.

c. Kontrak Payung (Framework Contract) Merupakan Kontrak Harga Satuan antara

Pemerintah dengan Penyedia Barang/Jasa yang dapat dimanfaatkan oleh K/L/D/I, dengan ketentuan sebagai berikut : 1) Diadakan untuk menjamin harga Barang/Jasa yang lebih efisien, ketersediaan Barang/Jasa terjamin dan sifatnya dibutuhkan secara berulang dengan volume atau kuantitas pekerjaan yang belum dapat ditentukan pada saat Kontrak ditandatangani; dan 2) Pembayarannya dilakukan oleh setiap PPK/Satuan Kerja yang didasarkan pada hasil penilaian/pengukuran bersama terhadap volume/kuantitas pekerjaan yang telah dilaksanakan oleh Penyedia Barang/Jasa secara nyata.

50

3. Jenis Kontrak Berdasarkan Jenis Pekerjaan a. Kontrak Pengadaan Pekerjaan Tunggal Merupakan Kontrak Pengadaan Barang/Jasa yang hanya terdiri dari 1 (satu) pekerjaan perencanaan, pelaksanaan atau pengawasan.

b. Kontrak Pengadaan Pekerjaan Terintegrasi Merupakan Konstruksi yang Kontrak bersifat Pengadaan kompleks Pekerjaan dengan

menggabungkan

kegiatan

perencanaan,

pelaksanaan

dan/atau pengawasan.

51

D. Penjelasan Teoritis 1. Pekerjaan Dinding a. Pengertian Dinding Dinding adalah bagian atas pada bangunan antara lain terdiri dari : tembok, pintu/jendela, ring balok, dan rangka atap (lihat gambar 2.1). Tembok merupakan suatu dinding dari bangunan, sedangkan dinding bangunan dari segi fisika bangunan mengemban fungsi sebagai penutup atau pembatas ruang dan sebagai keamanan (Suparno,2008).

Gambar Dinding Pasangan Bata

Gambar Konstruksi Dinding

Gambar Pelaksanaan Pekerjaan Dinding

Gambar Detail Dinding

Gambar 2.1. Dinding, Konstruksi dan Detail Sumber : Internet

52

1) Fungsi Penutup atau Pembatas Ruang Sebagai penutup atau pembatas ruang dapat kita lihat sehari-hari dalam kehidupan bermasyarakat. Pembatasan

menyangkut segi penglihatan (visual), dan berkat dinding tersebut manusia dapat berlindung dari pandangan orang lain yang tidak sepantasnya, sehingga kepribadian dan martabat manusia terjamin. Tidak segala hal yang terjadi di dalam keluarga pantas dilihat dan tidak segala hal yang kurang sedap, misalnya jemuran pakaian, tempat pembuangan sampah layak masuk dalam pandangan mata (Suparno,2008). 2) Fungsi Keamanan Dinding diartikan manusia selaku unsur bangunan demi keamanan. Hal ini mudah dimengerti tetapi harus diingat bahwa keamanan rumah tidak hanya tergantung dari kekuatan, seolah-olah seperti dinding benteng jaman dahulu sehingga rumah kita dengan sendirinya aman. Tetapi bagaimanapun juga keadaannya, ternyata dalam masyarakat dinding-dinding merupakan salah satu unsur keamanan yang wajar untuk dibuat (Suparno,2008). Pasangan dinding dan plesteran merupakan suatu jenis pekerjaan untuk menciptakan sebuah dinding pada sebuah bangunan, pasangan dan plesteran terdiri dari beberapa komposisi utama yaitu :

1) Adukan Adukan adalah suatu campuran dari bahan pengikat, dan pengisi air (lihat Gambar 2.2). Bahan pengikat yang biasa digunakan adalah semen, kapur bangunan, atau campuran keduanya, sedangkan bahan pengisi adalah pasir atau tras. Adukan dengan bahan pengikat semen mempunyai adhesi dan kekuatan yang lebih besar tetapi pengerjaan relatif lebih sulit. Untuk adukan yang menggunakan bahan kapur mempunyai sifat adhesi dan
53

kekuatan yang lebih rendah tetapi pekerjaan relatif lebih mudah (Sari, 2013). Sistem adukan yang biasa sangat menyita waktu, saat ini sudah ada adukan pabrikasi yang lebih mudah dengan hanya menambahkan air. Produk ini pun mempermudah pekerjaan tukang. Sifat-sifat tukang yang terpenting adalah : mudah untuk dikerjakan (workability), sifat penyusutan (shrinkage) yang kecil, dan kekuatan (strength) yang cukup (Sari, 2013).

Gambar Proses Pembuatan Adukan

Gambar Adukan

Gambar 2.2. Proses Pembuatan Adukan Sumber : Internet

54

b. Pasangan Bata Pasangan bata adalah suatu pasangan yang terdiri dari bahan pengikat (adukan) dan bahan pengisi (bata merah, batako, bata ringan dan lain-lain) (Sari, 2013) (lihat gambar 2.3) .

Gambar Pasangan Bata Merah

Gambar Pasangan Bata Ringan

Gambar 2.3. Pasangan Bata Sumber : Internet

1) Bata Merah Bata merah terbuat dari tanah liat dan dibakar dengan suhu tinggi.Dinding bata merah dibuat dengan menyusun batu bata yang saling direkatkan dengan adukan semen.Dinding bata merah dapat ditutup dengan plester untuk pengerjaan pengecatan ataupun dapat dibiarkan terbuka untuk mengekspos warna dan tekstur bata tersebut. Dinding bata merah relatif anti bocor dan rembes.Dinding bata merah ini juga kuat dan tahan lama.Tetapi pengerjaan dinding bata merah ini memakan waktu yang cukup lama sehingga biayanyapun jadi relatif mahal. (Archira, 2013) (lihat gambar 2.4).

55

Gambar 2.4. Bata Merah Sumber : Internet

2) Batako Batako berasal dari kata bata kosong, karena kebanyakan batako memiliki rongga ditengahnya yang timbul karena proses pengepresan, rongga tersebut selain berfungsi untuk menghemat bahan, juga untuk mengurangi bobot batako itu sendiri, ada 2 jenis batako, yaitu : a) Batako Putih (biasa disebut dengan Batako tras) Terbuat dari campuran tras, batu kapur dan air kemudian dicetak lalu dibakar. Batako jenis ini mempunyai kelebihan yakni pemasangan relatif lebih cepat, harga lebih murah, namun mudah pecah dan rapuh, menyerap air yang dapat menyebabkan tembok lembab, dan juga dinding lebih mudah retak.

56

b) Batako Press Terbuat dari campuran semen PC dan pasir atau abu batu yang kemudian dipres, baik secara manual (menggunakan tangan) maupun menggunakan mesin. Perbedaan antara batako press manual dan press mesin bisa dilihat pada kepadatan permukaan batakonya. Umunya harga batako press mesin akan lebih tinggi. Batako press lebih kedap air, pemasangan relatif cepat, namun harga relatif lebih mahal dibanding batako trass, mudah terjadi retak rambut pada dinding, dan insulasi panas dan suara tidak sebaik batu bata. (Archira, 2013) (lihat gambar 2.5).

Gambar Batako Press Mesin

Batako Putih

Gambar 2.5. Jenis Batako Sumber : Internet

57

3) Bata Ringan Bata ringan adalah salah satu jenis beton ringan aerasi yang mulai dikenal di Indonesia pada tahun 1995. Kelebihan dari bata ringan ini adalah bobotnya yang jauh lebih ringan dari batu bata ataupun batako. Bata ringan digunkan untuk bangunan bertingkat guna mengurangi pembebanan sehingga biaya pondasi menjadi lebih kecil. Dimensi yang besar yaitu 60 x 20 x 10/7,7 cm menjadikan pekerjaan dinding cepat selesai. Ukurannya yang presisi juga hanya membutuhkan spesi yang sangat tipis. Kelebihan yang lain adalah kemampuannya untuk menahan panas dan suara. Dari segi harga sampai saat ini masih lebih mahal dari batu bata. Namun pekerjaan pemasangan yang cepat dapat menghemat upah tukang. Kelebihan bata ringan : c) Bata ringan memiliki ukuran dan kualitas yang seragam sehingga dapat dengan mudah menghasilkan pasangan bata yang rapi. d) Tidak memerlukan semen yang tebal sehingga menghemat penggunaan perekat. e) Lebih ringan dari pada bata biasa sehingga memperkecil beban struktur. Selain itu karena ringan, pengangkutannya dapat lebih mudah dilakukan. f) Karena ukurannya yang lebih besar dari bata biasa maka pelaksanaannya lebih cepat dari pada pemakain bata biasa. g) Tidak diperlukan plesteran yang tebal, umumnya ditentukan hanya 2,5 cm saja. h) Mempunyai ketahan yang baik terhadap gempa bumi. Kekurangan bata ringan : a) Karena ukurannya yang besar, untuk ukuran tanggung, membuang sisa cukup banyak

58

b) Perekatnya khusus. Umunya adalah semen instan yang berbahan dasar pasir, silika, filter dan semen. c) Diperlukan keahlian khusus untuk memasanganya, karena jika tidak dampaknya sangat keliahatan. d) Jika terkena air, maka untuk menjadi benar-benar kering dibutuhkan waktu yang lebih lama dari bata biasa. Kalau tetap dipaksakan diplester sebelum kering maka akan timbul bercak kuning pada plesterannya. (Sari, 2013) (lihat gambar 2.6).

Gambar 2.6. Bata Ringan Sumber : Internet

59

4) Plesteran dan Acian Plesteran adalah suatu lapisan sebagai penutup permukaan dinding baik luar maupun dalam bangunan dari pasangan bata ringan atau batu cetak, yang berfungsi sebagai perata permukaan, memperindah dan memperkedap dinding (Sari, 2013) (lihat gambar 2.7).

Gambar 2.7. Plesteran dan Acian Sumber : Internet

60

2. Pekerjaan Lantai Pemasangan lantai dimulai, apabila semua pekerjaan diatasnya seperti pemasangan atap dan langit-langit juga pekerjaan plesteran dinding telah selesai. Disamping pekerjaan bagian atas, pekerjaan bagian bawah telah diselesaikan terlebih dahulu, seperti pemasangan pipa-pipa tanah, pipa gas atau kabel listrik/telpon.

Gambar 2.8. Pekerjaan Lantai Sumber : Internet

a. Pengertian Lantai Djojowirono.S (1984) dalam bukunya Konstruksi Bangunan Gedung menjelaskan bahwa lantai (floor) adalah suatu ruangan (area) dari tanah yang dibatasi oleh dinding-dinding (walls). Sedangkan menurut Rahmanullah diklat material konstruksi,

menjelaskan bahwa lantai merupakan penutup permukaan tanah dalam ruangan dan sekitar rumah (teras,carport). Jadi dapat disimpulkan bahwa lantai adalah penutup permukaan tanah dalam ruangan yaitu yang dibatasi oleh dinding-dinding ataupun di sekitar rumah seperti teras atau carport.

61

b. Jenis Bahan Lantai Jenis-jenis bahan lantai yang biasa digunakan yaitu lantai tegel, lantai teraso, lantai keramik, lantai marmer, lantai geranit, dan lantai kayu. 1) Lantai Tegel Tegel yang berfungsi sebagai lantai, pada umumnya lebih banyak digunakan oleh masyarakat desa bila dibandingkan dengan keramik/porselin. Produksi tegel yang dibuat secara tradisional dan mudah seharusnya bisa teratasi, sebab tegel yang dibuat secara tradisional tersebut bila ditinjau dari segi teknis, akan mendapatkan hasil yang buruk. Salah satu usaha untuk mengatasi dan mengimbangi hal tersebut yaitu dengan meningkatkan produk tegel yang sekarang sudah banyak tersedia di pasaran, namun harganya relatif masih tinggi. Komposisi bahan dasar tegel umumnya terdiri dari semen, dan pasir.

Gambar 2.9. Jenis Lantai tegel Sumber : Internet

62

2) Lantai Teraso Lantai teraso terdiri dari pecahan-pecahan kecil dari marmer (batu pualam) yang dicampur dengan pc putih atau berwarna. Lantai teraso ada 2 macam : a. Dicetak di tempat Teraso dipasang dalam dua lapisan pada lantai dasar beton. Dalam hal ini tidak diperlukan lapis adukan tambahan dari pc, tetapi permukaan beton harus dilumuri air semen/pc terlebih dahulu. b. Berupa ubin teraso Ubin teraso dapat diperoleh dalam berbagai ukuran, mulai dari ukuran 150 mm dengan tebal 12 mm sampai ukuran 600 mm dengan tebal 36 mm. Campuran ubin teraso ini sama dengan campuran teraso cetak di tempat. Ubin-ubin ini dipasang langsung pada permukaan lantai beton yang bersih dengan perekat campuran pasir dan pc dalam perbandingan 3 : 1 (3 ps : 1 pc). Tebal campuran perekat tergantung dari ukuran dari ubin dan kehalusan lantai beton, berkisar dari 12w mm sampai 18 mm.

Gambar 2.10. Lantai Teraso Sumber : Internet

63

3) Lantai keramik Lantai keramik merupakan jenis bahan lantai yang paling banyak digunakan masyarakat pada saat ini karena yang cocok dengan iklim di Indonesia. Selain itu, warna, corak, dan ukuran yang ada dipasaran juga beraneka ragam pilihannya. Saat ini kermaik bukan merupakan bahan rumah yang mahal karena produk lokal pun kini mulai banyak dipasaran dengan kualitas tak kalah dengan keramik impor. Pekerjaan lantai keramik relatif mudah, sama seperti pemasangan teraso dan tegel. Perawatan lantai keramikmudah, juga tidak mudah tergores dan jika terkena kotoran atau cairan tidak membekas.

Gambar 2.11. Lantai Keramik Sumber : Internet

Untuk ruang yang terkena air sebaiknya menggunakan lantai keramik yang bertekstur kasar agar tidak licin. Sedangkan untuk ruangan lain seperti ruang tamu, ruang tidur, ruang keluarga, sebaiknya menggunkaan bertekstur halus. Keramik biasanya juga digunakan untuk dinding pada kamar mandi atau WC karena sifatnya yang tidak menyerap air dan mudah dibersihkan.

64

4) Lantai Marmer Lantai marmer impor berasal dari Italy, Auatralia, dan Amerika. Sedangkan dari Indonesia berasal dari Lampung Tulung Agung, dan Makasar. Ukuran batu ini awalnya bongkahan kemudian dipotong di pabrik potongan. Konsumen bisa menentukan ukuran yang diinginkan sesuai pesanan. Warna dan motif yang ada di pasaran cukup bervariasi. Kesan yang ditampilkan dari marmer sangat indah dan mewah, tetapi harganya mahal karena marmer terbentuk dari proses alam yang memakan waktu yang lama, dan proses pengolahan yang lama pula. Marmer cocok digunakan di Indonesia.

Gambar 2.12. Lantai Marmer Sumber : Internet

Kelebihan lantai marmer yang istimewa adalah tahan api dan lebih mampu menahan beban yang berat di bandingkan dengan beban lantai yang lain. Hanya saja, kekurangan marmer yaitu jika terkena cairan berwarna (air kopi, air teh, atau tinta) akan meresap dan tidak mudah hilang, juga tanpa ada perawatan khusus, marmer bisa berlumut karena terkena cahaya matahari secara terus menerus dan warna bisa berubah. Oleh karena itu
65

marmer mampu digunakan untuk interior saja misalnya ruang tamu dan ruang keluarga.

5) Lantai Geranit Lantai geranit sangat indah dan menarik, berasal dari Italia, Australia, dan Amerika. Motif dan warna yang ada di pasaran beragam dan ukurannya bisa dipesan sesuai dengan desain yang telah direncanakan. Perawatan lantai geranit lebih mudah jika di bandingkan dengan batu marmer. Sifat dari lantai geranit hampir sama dengan lantai marmer, yaitu yahan api dan mampu menahan beban yang berat. Juga jika terkena cairan berwarna akan meresap dan tisak mudah hilang. Karena batu geranit lebih mahal dibandingkan dengan batu marmer karena bahan baku yang jarang di alam. Sebaiknya digunakan untuk interior pada ruang tamy dan ruang keluarga karena lantai geranit mudah berlumut jika tekena sinar matahari secara terus menerus.

Gambar 2.13. Lantai Geranit Sumber : Internet

66

6) Lantai Kayu Lantai kayu banyak di jadikan pilihan dalam penggunaan bahan lantai karena kesan yang alami dan hangat sehingga sering digunakan untuk ruang keluarga dan ruang tidur. Dalam memilih lantai kayu, hal-hal yang harus diperhatikan adalah warna dan seratnya. Sedangkan untuk pilihan jenis kayu sebaiknya dipertimbangkan tempat penggunaannya. Untuk ruang di rumah dengan tingkat mobilitas rendah (ruang tamu, ruang keluarga), sebaiknya dipilih kayu lunak, misalnya kayu kamper, dengan serat sedikit halus sedangkan pada ruang dengan mobilitas tinggi (ruang tidur) di pilih kayu yang bersifat keras seperti kayu jati atau sejenisnya yag biasa dilapisi coating sebagai pelindung.

Gambar 2.14. Lantai Kayu Sumber : Internet

Kekurangan dari kayu adalah mudah terbakar dan tergores, juga akan menyusut dan memuai terhadap cuaca. Penggunaan lantai kayu memerlukan persiapan dan perawatan khusus agar tidak terserang rayap atau hama kayu, dengan diberi obat anti rayap atau hama kayu. Plesteran dasar seberlum dipasang lantai kayu juga harus kedap air sehingga lantai kayu tidak lembab atau basah yang biasa menjadi penyebab kebusukan lantai.

67

BAB III PELAKSANAAN PROYEK

A. Pelaksanaan Proyek Pelaksanaan Proyek Pembangunan Galeri Ciumbuleuit Apartement2 sesuai dengan Time Schedule dimulai pada bulan agustus 2011 sampai

dengan bulan januari 2014. Owner PT. Pratama Bumi Asri menyerahkan pelaksanaan proyek pembanguna Galeri Ciumbuleuit Apartement 2 ini kepada Kontraktor PT Wijaya Karya Bangunan Gedung. Pelaksanaan proyek ini dikerjakan dengan berpedoman pada gambar Shop drawing, RKS, Kurva S, dan pedoman-pedoman lainnya. Untuk mengendalikan kemajuan pekerjaan setiap satuan waktu : hari, minggu dan bulan dilaporkan kemajuan pekerjaan. Laporan harian, mingguan dan laopran bulanan berisi tentang : 1) Jumlah tenaga kerja yang masuk 2) Distribusi bahan yang digunakan 3) Penggunaan alat 4) Jam kerja 5) Keadaan cuaca Dari hasil laporan tersebut dapat diamati kemajuan proyek, dihubungkan dengan time schedule sehingga dapat diambil tindakan cepat bila proyek menghadapi keterlambatan pekerjaan.

B. Pelaksanaan Praktek Industri 1. Rencana Kegiatan Pada kegiatan Praktek Industri (23 September 2013 6 Desember 2013), praktikan mengamati beberapa rangkaian sesuai dengan jadwal rencana kerja di proyek, pekerjaan yang diamati praktikan antara lain pekerjaan arsitektural seperti : a. Pekerjaan Dinding b. Pekerjaan Lantai
68

c. Pekerjaan Plafond d. Pekerjaan ME Namun pada Laporana ini hanya akan membahas tentang pekerjaan Pasangan Dinding dan Pekerjaan Finishing Lantai.

2. Kegiatan Aktual Dalam praktiknya, setiap pekerjaan memiliki spesifikasi yang berbeda dan beberapa diantaranya tidak bisa diikuti secara penuh. Banyak pekerjaan yang praktikan amati ketika di lapangan. Pekerjaan yang sedang dikerjakan pada saat praktikan melakukan praktik industri adalah pekerjaan arsitektural. Selain pekerjaan dinding dan pekerjaan lantai yang menjadi pembahas pada laporan ini, praktikan juga membantu pelaksana finishing untuk memonitoring pekerjaan

finishing, seperti chek list (pengecekan per unit), monitoring penyelesaian per lantai, tes slooping, maping plester + aci, maping pekerjaan arsitek, mandor bobok, dan chek list pemasangan kusen jendela. Disamping membantu pelaksana finishing, praktikan juga membantu pekerjaan adminstrasi kantor kontraktor, seperti

penyusunan data surat instruksi pekerjaan bobok, menyusun dokumen, menyusun dokumen persiapan pengecekan unit apartemen,

pengecekan kunci pintu utama per unit, dan lain-lain.

69

C. Pelaksanaan Pekerjaan

1. Pekerjaan Dinding

a. Lingkup Pekerjaan Proyek Galery Ciumbuleuit Apartemen 2 ini jenis bahan yang digunakan untuk menyusun pasangan bata menggunakan bata ringan (hebel). Pekerjaan pasangan dinding bata ringan ini menggunakan bahan batu bata produk lokal serta bahan perekat khusus bata ringan produksi pabrik atau berbahan semen dan pasir pasang konvensional dengan ketentuan dan syarat sebagai berikut.

b. Bahan 1) Bata Ringan a) Bata ringan yang digunakan buatan pabrik lokal merk Hebel b) Karakteristik bahan sesuai dengan data lab. ukuran yang digunkan adalah 600 x 200 x 100 mm. c) Berat bahan 600 kg/m3 atau berat jenis 0,6 d) Produk merek Hebel e) Tidak mudah pecah atau hancur jika dijatuhkan dari ketinggian 1,5 m. f) Permukaan tidak licin g) Bata yang digunkan harus baru, bata bekas pakai tidak diperkenankan untuk digunakan h) Bata patah yang diijinkan dapat dipergunakan maksimum 1/3 (sepertiga) panjang utuh. i) Bata patah miring dapat dipotong siku dengan gergaji metal dan masih sepertiga panjang utuh j) Penumpukan bahan harus tertata rapi, tidak terurai tak beraturan hal mana dapat menjadikan tak layak pakai
70

2) Perekat/Mortar/Acian a) Bahan perekat dapat berupa bahan khusus yang diciptakan khusus untuk bata ringan b) Kemasan berbentuk cat asli produk pabrik c) Kemasan yang rusak harus diperiksa dahulu isisnya dan harus mendapat ijin pakai dari pengawas, jika masih dipandang layak pakai d) Persyaratan penggunaan bahan harus sesuai petunjuk pemakain yang tertera pada kemasan e) Penyimpanan bahan harus mendapat perlakuan khusus sesuai petunjuk produsen f) Bahan yang dinyatakan rusak, menggumpal atau membatu dan tidak layak pakai harus segera dikeluarkan dari area kerja dalam waktu 2 x 24 jam g) Bahan campuran kimia (jika ada) harus dipergunakan sesuai ketentuan yang berlaku seperti yang tercantum dalam kemasan h) Bahan pelarut air bersih harus digunakan sesuai ketentuan perbandingan volume yang diijinkan i) Dalam hal mana pemasangan bata ringan memungkinkan memakai campuran konvensional, maka tata cara dan syarat pemasangan dinding bata bisa diberlakukan.

3) Air sebagai Pelarut/Pengencer a) Air yang digunkan harus air bersih, air produk PAM lebih diprioritaskan b) air harus netral dengan kadar ph 6,5 7,5 c) jika harus menggunkan air kerja bersumber dari air tanah atau sumber lain, harus melalui uji laboratorium dan dinyatakan layak pakai.

71

c. Pelaksanaan Pekerjaan Dinding Pada proyek Galeri Ciumbuleuit Apartement 2 ini jenis bahan yang digunakan untuk menyusun pasanagn bata yaitu bata ringan (hebel). Bata ringan yang digunakan berukuran 60 x 20 x 10 cm. Penggunaan bata ringan dipilih karena ukurannya yang besar dan pemasangannya yang lebih cepat dari pada material bata merah. Selain itu, bata ringan tahan terhadap api dan memiliki kekedapan suara yang baik, sehingga bagus digunakan untuk bangunan publik seperti apartement ini yang membutuhkan dinding yang kedap suara. Pekerjaan dinding pada proyek ini sudah mencapai 90% dari pekerjaan dinding secara keseluruhan dan belum termasuk pekerjaan plesteran, acian, ataupun pengecatan . Semua dinding pada bangunan menggunakan bata ringan (lihat gambar 3.1).

Foto Bata Ringan yang diambil dari Depan Proyek

72

Bata Ringan yang akan digunkaan untuk Pekerjaan Dinding


Gambar 3.1 Foto Bata Ringan ( Hebel) Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

Pekerjaan dinding pada sebuah bangunan umunya sama. Berikut ini pekerjaan dinding pada Galeri Ciumbuleuit Apartement antara lain, yaitu : a) Bahan Bahan yang digunakan untuk pekerjaan dinding bata ringan diantaranya yaitu, bata ringan (hebel), semen instan (perekat bata ringan), dan air. b) Peralatan Perlatan yang digunakan untuk pekerjaan pasangan dinding diantaranya : ember, sendok semen, meteran, benang marking, gergaji bata ringan, palu karet, mixer mortar, dan bor. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 3.2 di bawah ini :

73

Ember

Sendok semen

Meteran

Gergaji bata ringan

Palu karet

Mixer mortar

Gambar 3.2 Peralatan untuk Pekerjaan Dinding Sumber : Internet dan Dokumentasi Pribadi, 2013

c) Tahap Pekerjaan Dinding Yang pertama dilakukan yaitu marking posisi dinding sesuai shop drawing, lalu buat garis untuk posisi dinding. Untuk standar penerimaan yaitu sesuai gambar kerja (shop drawing), garis marking jelas, dan notasi lengkap. Setelah pengerjaan marking selesai, selanjutnya pemasangan profil (lihat pada gambar 3.3).
74

Pemasangan profil

Meluruskan tiang profil

Pemasangan profil selanjutnya

Mengukur pemasangan profil selanjutnya

Gambar 3.3 Pemasangan Profil Pasangan Dinding Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

d) Penyampuran adukan Langkah kerja untuk penyampuran adukan yaitu pertama masukkan dry Mortar kedalam wadah pencampur atau ember, selanjutnya tambahkan material, air dengan

perbandingan sesuai

spesifikasi

lalu aduk

campuran sampai diperoleh campuran yang homogen (matang). Lihat gambar 3.4 .
75

Penyampuran dry mortar

Penyampuran air

Pengadukan menggunakan mixer mortar

Adukan yang sudah matang atau tercampur rata

Gambar 3.4 Penyampuran Adukan Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

e) Pelaksanaan Pekerjaan Pelaksanaan pekerjaannya yaitu sebelumnya lahan sudah dipersiapkan atau dibersihkan serta alat dan bahan telah terpenuhi. Selanjutnya pemasangan bata dilakukan (lihat gambar 3.5) dengan ketebalan spesi sesuai spesifikasi produk mortar 10-15 mm. Maksimum tinggi pasangan dinding bata ringan adalah 1,2 m untuk sekali pasang dengan memasangkan angkur setiap ketinggian 1 m agar dinding lebih kuat dan tidak mudah roboh terhadap getaran dan kelurusan vertikal dan kerataan horizontal dan kesikuan

76

harus selalu dicek. Pelaksanaan pekerjaan pasangan bata bisa diuraikan sebagai berikut : Pembersihan lahan Pembuatan profile Lapisan dasar : gunakan adukan plester mortar atau setara lalu tebarkan adukan secara merata Letakkan blok yang sudah diberi adhesive, lalu tekan hingga permukaan bata ringan rata dengan permukaan benang, selanjutnya periksa kerataan bata ringan dengan water pass Rekatkan bagian vertikal bata ringan dengan blok adhesive, lalu letakkan bata ringan pada masing-masing ujung dinding, periksa kerataan dengan water pass Bersihkan permukaan bata ringan setiap akan

memasang lapisan baru, lalu camour blok adhesive dengan air dalam ember. Aduk dengan cetok/mixer hingga rata Tarik benang untuk kelurusan dinding, gunakan trowel sesuai lebar bata, letakkan adukan blok adhesive pada arah vertikal, kemudian pada arah horisontal, tebarkan adukan untuk 1 bata saja, selanjutnya pastikan seluruh permukaan bata tertutup adukan Meletakkan bata : angkat permukaan yang menghadap adukan vertikal, letakkan sisi bata yang berlawanan terlebih dahulu, rapatkan bata dengan palu karet, selanjutnya jaga ketebalan 2mm Bersihkan kelebihan blok adhesive dengan cetok, lalu gunakan untuk menambal bata yang berlubang

77

Pemberian lapisan dasar

Lapisan dasar yang menggunakan adukan mortar, lalu tebarkan adukan secara merata

Pemberian adhesive pada blok

Peletakan blok yang sudah diberi adhesive

Tekan hingga bata ringan rata dengan permukaan benang

Ketuk bata ringan dengan palu karet agar rata

Gambar 3.5 Tahap Pemasangan Pasangan Bata Ringan Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

78

2. Plesteran

a. Lingkup Pekerjaan 1) Pekerjaan plesteran dalam dan ruang ruangan 2) Pengadaan bahan dan peralatan serta pemasangannya

b. Bahan Menggunkan semen instan produk Mortar Utama

c. Alat Kerja Menggunakan Roskam Besi, jidar baja atau alumunium

d. Pelaksanaan Pekerjaan Plesteran Pekerjaan plesteran dilakukan setelah pemasangan bata ringan tersusun secara vertikal dan pada kolom maupun dinding beton. Plesteran dikerjakan pada permukaan dinding bagian luar dan dalam. 1) Perlatan Peralatan yang digunakan untuk pelaksanaan pekerjaan plesteran yaitu : meteran, benang / nilon, papan untuk meratakan, paku, palu, dan sendok semen, untuk lebih jelas dapat dilihat pada gambar 3.6 di bawah ini.

Meteran

Papan untuk meratakan

79

Benang nilon

Palu

Sendok semen

Paku

Gambar 3.6 Peralatan untuk Pengerjaan Plesteran Sumber : Internet dan Dokumentasi Pribadi, 2013

2) Penyampuran adukan Pencampuran adukan (lihat gambar 3.7) untuk bahan plesteran yaitu menggunakan mortar (khusus plester) dan pasir pasang.

Penyampuran adukan dengan menggunakan mortar (khusus plester)

Pengadukan adukan plesteran

Gambar 3.7 Penyampuran Adukan untuk Bahan Plesteran Sumber : Dokumentasi Pribadi (2013)

80

3) Tahap Pekerjaan Plesteran Tahap pengerjaan plesteran yaitu yang pertama siapkan terlebih dahulu pasangan dinding yang minimal 1 hari (lihat gambar 3.8). Untuk lebih jelasnya dapat diuraikan sebagai berikut : Bersihkan permukaan dinding Tarik benang untuk kelurusan plesteran (lihat gambar 3.9) Gunakan plester mortar atau setara Membuat kepalaan plesteran, sebelumnya dinding

dibasahi terlebih dahulu (lihat gambar 3.10). pasangan kepala plesteran dibuat pada jarak 1 m, dipasanga tegak dan menggunakan keping-keping plywood setebal 9 mm untuk patokan kerataan bidang. Setelah kepalaan plesteran sudah kering min. 1 hari, lalu ratakan plesteran dengan menggunakan plesteran mortar atau setara untuk plesteran dinding (lihat gambar 3.11) Kelembabab plesteran harus dijaga sehingga pengeringan berlangsung wajar tidak terlalu tiba-tiba, dengan

membasahi permukaan plesteran setiap kali terlihat kering dan melindungi dari terik matahari langsung dengan bahan penutup yang bisa mencegah penguapan air secara tepat.

Gambar 3.8 Pasangan Dinding yang Sudah 1 hari Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

81

pemasangan paku untuk mengikat benang nilon

Penarikan benang nilon

Persiapan pembuatan kepalaan plesteran dengan membasahi dinding terlebih dalulu

Pemberian adukan plesteran pada dinding yang sudah dibasahi

Meratakan adukan plesteran dengan papan kayu

Pembuatan kepalaan plesteran sudah selesai

Gambar 3.9 Penarikan Benang untuk Kelurusan Plesteran Sumber : Dokumentasi Pribadi (2013)

82

kepalaan plesteran yang sudah 1 hari

Persiapan Pekerjaan Plesteran

Pengadukan Bahan Plesteran

Pemeberian adukan plesteran

Gambar 3.10 Tahap Pekerjaan Plesteran Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

83

3. Acian

a. Lingkup Pekerjaan Pekerjaan acian ini adalah pelapisan permukaan dinding yang sudah diplester tetapi masih terasa kasar jika diraba serta tingkat porousnya masih besar. Pekerjaan acian ini hanya melapisi permukaan dinding terplester dengan plester instan yaitu Mortar Utama yang aplikasinya sangat mudah hanya dicampur dengan air (sesuai ketentuan masing-masing produk) ketebalan rata antara 1,5 3 mm dengan menggunakan Roskam.

b. Tahap Pekerjaan Acian Pekerjaan acian dilaksanakan setelah pekerjaan plesteran telah selesai dan telah disetujui oleh pengawas lapangan. Dalam melaksanakan pekerjaan ini, harus mengikuti semua petunjuk dalam gambar Arsitektur terutama pada gambar detail dan gambar potongan mengenai ukuran tebal/tinggi/peil dan bentuk profilnya. Pekerjaan acian dapat dilaksanakan sesudah plesteran berumur 8 hari. setelah 7 hari pengacian selesai, lalu dinding disiram dengan air sekurang-kurangnya 2 kali sehari sampai jenuh. Pekerjaan acian bisa dilihat pada gambar 3.11.

Gambar 3.11 Pekerjaan Acian Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

84

4. Plamiran

a. Lingkup Pekerjaan Pekerjaan ini termasuk bagian dari pekerjaan cat. Pekerjaan plamiran untuk menutup bagian yang kurang baik sebelum dilakukan pekerjaan pengecatan. Lihat gambar 3.12.

Lingkup Pekerjaan Plamiran di Dinding Partisi

Lingkup Pekerjaan Plamiran di Dinding Precast

Lingkup Pekerjaan Plamiran Di Langitlangit

Plamiran untuk Menutup bagian yang Kurang Baik

Gambar 3.12 Lingkup Pekerjaan Plamiran Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

85

b. Bahan Bahan campuran konvensional dari serbuk kalsium, semen putih dan lem putih. Perbandingan volume campuran yang dipakai aalah 1 sp : 1 lem : 3 ca. Lihat gambar 3.13.

Foto Produk yang digunakan untuk Pekerjaan Plamiran

Foto Adhesive untuk Pekerjaan Plamiran

Foto Bahan untuk Pekerjaan Plamiran

Foto Penyampuran Bahan untuk Pekerjaan Plamiran

Foto Pengadukan Bahan untuk Pekerjaan Plamiran

Foto Persiapan untuk Pekerjaan Plamiran

Gambar 3.13 Bahan Campuran Konvensional untuk Pekerjaan Plamiran Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

86

c. Tahap Pekerjaan Plamiran 1) Permukaan yang akan dikerjakan dibersihkan dari sampah atau bahan lain yang tidak diharapkan dan masih menempel 2) Lapiskan bahan plamir pada permukaan bidang yang dimaksud menggunkan bilah prata (trowel/kape) 3) Ratakan dengan kertas gosok. Lihat gambar 3.14

Foto Pekerjaan Plamiran pada Dinding

Foto Pekerjaan Plamiran pada Langit-langit Balkon


Gambar 3.14 Foto Pekerjaan Plamiran Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

87

5. Pelaksanaan Pelapis Lantai

a. Lingkup Pekerjaan Pekerjaan penutup lantai pada Proyek Pembangunan Galery Ciumbuleuit Apartement 2 ini meliputi pemasangan bahan penutup lantai dengan pengadaan dan pemakaian bahan perekat mortar atau lem keramik serta bahan penutup celah antar bahan.

b. Bahan 1) Perekat memakai mortar siap pakai / Tile Adhesive 2) Pengisi celah memakai bahan siap pasang yaitu MU-450 / MU460 (daerah basah) ex Mortar Utama / setara. 3) Perekat dengan ketebalan hanya 1 cm memakai lem keramik (sesuai ketentuan pabrik)

c. Tahap Pekerjaan Lantai Pelaksanaan pekerjaan pelapis lantai Pada proyek

pembangunan Geleri Ciumbuleuit Apartemen 2, untuk lobby lift, koridor, toilet dan interior tiap unit menggunakan lantai Homogenius Tile 60 cm x 60 cm, sedangkan untuk tangga darurat menggunakan lantai beton + aci.

d. Peralatan Alat yang digunakan dalam pekerjaan ini adalah alat potong manual keramik, mesin gerinda, waterpass, palu karet, meteran, trowel bergigi, cetok (sendok semen), kape, benang marking, paku, ember, dan tile spacer, untuk lebih jelas dapat dilihat pada gambar 3.15 di bawah ini.

88

Alat Potong Manual Keramik

Mesin Gerindra

Palu Karet

Meteran

Waterpass

Trowel Bergigi

Kape

Cetok / Sendok Semen 89

Benang Marking

Paku

Ember

Tile Spacer

Gambar 3.15 Peralatan Pelaksanaan Pekerjaan Lantai Sumber : Dokumentasi Pribadi dan Internet , 2013

e. Tahap Pekerjaan Tahap pertama pekerjaan dimulai menyortir keramik yang akan dipasang. Tujuannya adalah untuk mendapatkan pola keramik terbaik yang diinginkan. Disamping untuk memisahkan keramikkeramik yang tidak memenuhi syarat warna, arah pola, serta cacat. Penyortiran dilakukan dengan menyusun keramik yang sudah dipotong sesuai ukuran, dan menyusunnya ditempat yang datar dan bersih dengan pola yang terbaik yang diinginkan

90

f. Pelaksanaan Pekerjaan Pelaksanaan pekerjaan yang pertama yaitu membuat kepalaan di lantai yang sudah dibersihkan sesuai dengan ukuran marking. Setelah kepalaan kering, dilanjukan dengan menuangkan adukan pada lantai kerja diantara jalur kepalaan yang sudah kering. Dan meratakannya menggunakan cetok agar tersebar rata dan saling mengisi bagian yang kosong. Lalu ratakan dengan jidar agar permukaan rata sesuai rencana. Setelah adukan rata, selanjutnya pemberian perekat adhesive pada keramik, lalu pasangkan keramik pada lantai kerja. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada gambar 3.16 di bawah ini.

Tahap Pembersihan Lahan

Meratakan adukan dengan trowel

mengaplikasikan adukan (tile adhesive) pada bidang dasar

meleetakkan homogenius tile diatas adukan

91

Mengatur jarak naad kurang lebih 2 mm. Penggunaan naad sangat dianjurkan karena selain berfungsi sebagai unsur dekoratif dan perekat antar homogenius tile berfungsi sebagai penetralisir muai susut homogenius tile serta penetralisir dimensi tile yang tidak sama.

Meletakkan homogenius tile diatas adukan dan pukul dengan palu karet untuk mengatur bevel dan naad yang diinginkan

Foto 1 pekerjaan Perekatan homogenius tile dengan palu karet

Foto2 pekerjaan Perekatan homogenius tile dengan palu karet

Bersihkan setiap homogenius tile yang sudah terpasang dari bahan adukan yang menempel sebelum bahan adukan tersebut mengering

Foto pekerjaan pemasangan keramik pada lantai lobby lift

92

Foto pekerjaan pemasangan keramik pada lantai unit Apartemen


Gambar 3.16 Pelaksanaan Pekerjaan Lantai Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

g. Pengisian Naad Pengisian naad homogenius tile sebaiknya dilakukan setelah pekerjaan pemasangan keramik minimal 4 hari, agar lantai tidak kopong (ada rongga didalam lantai) . sebelum pengisian naad bersihkan homogenius tile dari kotoran / debu dan minyak

terutama paa lubang naad. Buat campuran sesuai dengan petunjuk dari produk yang digunakan lalu aplikasikan. Basahi homogenius tile yang akan di grout dengan lap / spon basah untuk mengisi poripori tile. Setelah naad diisi dengan bahan grouting, gunakan spon agak basah untuk menyapu grout yang setengah kering sampai permukaan grout berada dibawah bevel. Usahakan agar grout yang menempel di tile segera dibersihkan untuk menghindari zat

93

pewarna dari grout masuk kedalam pori-pori tile. Pekerjaan pengisian naad dapat dilihat pada gambar 3.16.

Bahan untuk Membuat Naad

Campuran bahan untuk Membuat Naad

Pembersihan Keramik Sebelum Pengisian Naad

Pengisian Naad pada Lantai Balkon

Pengisian Naad pada Lantai Unit Apartemen

Pengisian Naad pada Lantai Koridor Apartemen

Gambar 3.16 Pengisian Naad Sumber : Dokumentasi Pribadi , 2013

94

h. Tahap Pembersih 1) Pada tahap pembersihan, sebenarnya tidak memerlukan metoda yang khusus, cukup di-pel / dibersihkan dengan air bersih saja 2) Ganti air pembersih setiap 20 m2 3) Pada saat pembersihan tidak direkomendasikan untuk

menggunakan cairan / zat kimia yang mengandung asam (seperti HCL, Porstex, Porfik, dll) 4) Untuk menghindari pemakaian bahan-bahan tersebut usahakan mengikuti prosedur pemasangan yang sudah disarankan dengan baik dan benar.

i. Perawatan Homogeneous tile sebenarnya tidak memerlukan perawatan yang kusus, cukup dibersihkan / dipel dengan air bersih setiap hari dengan frekuensi sesuai dengan kebutuhan. Yang perlu

diperhatikan adalah cairan berwarna (spidol) atau bahan kimia yang keras jangan dibiarkan terlalu lama (segera dibersihkan).

95

BAB IV PERMASALAH DAN PEMBAHASAN

A. Permasalahan Teknis dan Non Teknis dalam Pelaksanaan Proyek Permasalahan teknis adalah permasalahan yang diakibatkan oleh kesalahan atau hambatan yang timbul dalam melaksanakan pekerjaan terutama yang berkaitan dengan objek dari jenis pekerjaan. Kesalahan teknis ini berkaitan langsung dengan pelaksanaan suatu pekerjaan yang timbul karena kesalahan-kesalahan pelaksanaan. Permasalahan tersebut dapat terjadi karena pelaksanaan melenceng dari perencanaan, kurangnya pengawasan terhadap suatu pekerjaan, pekerjaan tidak dibarengi dengan pengendalian waktu, mutu, biaya, dan lain-lain. Kesalahankesalahan teknis ini, walau diluarnya kelihatan kecil tapi bisa berdampak besar pada pelaksanaan pekerjaan proyek kedepannya. Permasalahan non teknis adalah permasalahan yang diakibatkan dari faktor luar atau dari lingkungan yang erat hubungannya dengan pelaksanaan proyek tersebut. Masalah non -teknis ini lain halnya dengan masalah teknis yang secara langsung berpengaruh besar terhadap hasil yang dicapai, masalah non teknis ini biasanya menyangkut ke dampak sosial dan lingkungan di sekitar proyek.

B. Permasalahan dan Pembahasan

1. Permasalahan a. Permasalahan Teknis pada Standar Helath, Safety & Environment / HSE Pekerja atau tukang dalam mengerjakan pelaksanaan di lapangan, tidak menggunakan atribut yang memenuhi standar, untuk lebih jelasnya lihat gambar4.1 di bawah ini.

96

Foto Tukang dalam Mengerjakan Pekerjaan pasangan dinding

Foto Tukang dalam Mengerjakan Pekerjaan Acian

Foto Tukang dalam Mengerjakan Pekerjaan Pemasangan Langit-langit 97

Foto Tukang dalam Mengerjakan Pekerjaan Plamiran

Foto Tukang dalam Mengerjakan Plamiran Langit-langit Balkon

Foto Tukang dalam Mengerjakan Pemasangan Keramik Dinding Kamar Mandi 98

Foto Tukang dalam Mengerjakan Pekerjaan Plesteran

Foto Tukang dalam Mengerjakan Pekerjaan Pemasangan Keramik


Gambar 4.1 Permasalahan Teknis pada Standar Health, Safety & Environment / HSE Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

b. Permasalahan Teknis pada Pekerjaan Plesteran Dinding Praktikan menemukan permasalahan teknis pada pekerjaan plesteran dinding salah satu diantanranya adalah retak rambut (retak halus), lihat gambar 4.2.

99

Retak Rambut pada Dinding

Retak pada Plesteran


Gambar 4.2 Permasalahan Teknis pada Pekerjaan Plesteran Dinding Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

100

c. Permasalahan Teknis pada Pekerjaan Pemasangan Lantai Praktikan menemukan permasalah teknis pada pekerjaan pemasangan lantai, salah satu diantaranya yaitu keramik kopong (diketuk berbunyi kosong), keramik gompal (keramik cacat) dan kermaik salah alur, lihat gambar 4.3.

Pengetukan Keramik untuk mendeteksi keramik kopong

Pengecekkan keramik kopong,gompal, dan salah arur dalam pekerjaan cheklist


Gambar 4.3 Permasalahan Teknis pada Pekerjaan Pemasangan Lantai Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2013

101

2. Pembahasan

Berikut ini adalah pembahasan tentang masalah-masalah yang disebutkan di atas yang dikaji berdasarkan teori-teori yang ada.

a. Permasalahan Teknis pada Standar Helath, Safety & Environment / HSE

Kesenjangan : Para Tukang / Pekerja di lapangan dalam mengerjakan pelaksanaan pekerjaan, tidak menggunkan atribut yang memenuhi Standar Health, Safety & Environment / HSE.

Penyebab : Masalah keselamatan dan kesehatan kerja (K3) secara umum di Indonesia masih terabaikan, diantaranya tempat Praktikan Praktik. Hal ini ditunjukkan masih banyak orang yang tidak mematuhi peraturan K3 yang sudah ditetapkan di tiap-tiap perusahaan konstruksi. Kesalahan tersebut terjadi akibat para Pekerja tidak disiplin dan tidak ada sangsi yang tegas bagi pelanggaran K3 tersebut.

Cara mengatasi masalah tersebut : Menurut teori, dalam pelaksanaan perkerjaan di lapangan harus memenuhi stndar Health, safety & environment / HSE yaitu harus menggunakan helm, rompi tanda pengenal, kaus tangan, dan sepatu (lihat gambar 4.4). karena untuk melindungi diri dari sebuah kecelakaan yang tidak diduga.

102

Gambar Helm Proyek

Rompi Tanda Pengenal

Sarung Tangan
Gambar 4.4 Standar

Sepatu Boot

Health, Safety & Environment / HSE


Sumber : Internet

b. Permasalahan Teknis pada Pekerjaan Plesteran Dinding

Kesenjangan : Retak rambut (retak halus) pada dinding adalah bakal terjadinya retak besar yang bisa mengakibatkan ambruknya pasangan dinding.

Penyebab : Penyebab retak pada dinding itu biasanya diakibatkan oleh pengeringan yang tidak wajar atau tidak baik bisa disebut juga pengeringan yang terlalu tiba-tiba. Itu dikarenakan dalam pemasangannya, kelembaban plesteran tidak dijaga sehingga pengeringan tidak wajar. Namun retak pada dinding bisa juga
103

disebabkan oleh getaran tower crane yang bekerja setiap hari. karena tower crane tersebut menyangga atau mengikat pada bangunan tersebut, sehingga terjadi getaran setiap waktu yang mungkin bisa mengakibatkan keretakan pada dinding.

Cara mengatasi masalah tersebut : Dalam pemasangannya, kelembaban plesteran harus dijaga sehingga pengeringan berlangsung wajar tidak terlalu tiba-tiba, yaitu dengan membasahi permukaan plesteran setiap kali terlihat kering dan melindungi dari terik panas matahari langsung dengan bahan penutup yang bisa mencegah penguapan air secara cepat. Jika terjadi keretakan sebagai pengeringan yang tidak baik, plesteran harus dibongkar kembali dan diperbaiki sampai dinyatakan dapat diterima oleh pengawas lapangan. Dan tidak diperkenankan pekerjaan finishing permukaan dilakukan sebelum plesteran berumur lebih dari 2 (dua) minggu. Dalam Syarat-syarat Umum dan Syarat-syarat Teknis pada pekerjaan plesteran dinding cara pemasangannya yaitu : 1) Plesteran dilaksanakan sesuai standar spesifikasi dari bahan yang digunakan sesuai dengan petunjuk dan persetujuan Wakil pemberi tugas dan persyaratan tertulis dalam Uraian dan syarat-syarat pekerjaan ini. 2) Pekerjaan plesteran dapat dilaksankaan bilaman pekerjaan bidang beton atau pasangan dinding batu bata ringan telah disetujui oleh Wakil pemberi tugas atau pengawas lapangan sesuai Uraian dan Syarat Pekerjaan yang tertulis. 3) Dalam melaksanakan pekrjaan ini, harus mengikuti petunjuk dalam gambar Arsitektur terutama pada gambar detail dan gambar potongan mengenai ukuran tebal/tinggi/peil dan bentuk profilnya.

104

4) Campuran adukan perekat yang dimaksud adalah campuran dalam volume, cara pembuatannya menggunakan adukan, dengan campuran 1 kantong (40 kg) dengan air 6,5 7,0 liter. 5) Pekerjaan plesteran dinding hanya diperkenankan setelah selesai pemasangan instalasi pipa listrik dan plumbing untuk seluruh bangunan. 6) Untuk beton sebelum permukaan diplester harus dibersihkan dari sisa-sisa bekisting terlebih dahulu dan semua lubanglubang bekas pengikat bekisting harus tertutup campuran plesteran. 7) Untuk bidang pasangan dinding batu bata ringan dan beton bertulang yang akan difinish dengan cat dipakai plesteran halus (acian) di atas permukaan plesterannya. 8) Untuk dinding tertanam di dalam tanah dan dinding kamar mandi harus memakai adukan kedap air (Waterproofing). 9) Semua bidang yang akan menerimam bahan (finishing) pada permukaannya diberi alur-alur garis horisontal atau diketrek (scart) untuk memberi ikatan yang lebih baik terhadap untuk bahan finishingnya (terutamam untuk pemasangan dinding keramik), kecuali untuk menerima cat. 10) Pasangan kepala plesteran dibuat pada jarak 1 M, dipasangn tegak dan menggunkaan keping-keping plywood setebal 9 mm untuk patokan kerataan batang. 11) Ketebalan plesteran harus mencapai ketebalan permukaan dinding / kolom yang dinyatakan dalam gambar, atau sesuai peil-peil yang diminta gambar. Tebal plesteran maximum 2,5 cm, jika ketebalan melebihi 2,5 cm harus diberi kawat ayam untuk membantu dan memperkuat daya rekat dan plesterannya pada bagian pekerjaan yang diizinkan Wakil pemberi tugas atau pengawas lapangan

105

12) Untuk setiap permukaan yang berbeda jenisnya yang bertemu dalam satu bidang datar, harus diberi naad (tali air) dengan ukuran lebar 0,7 cm dalamnya 0,5 cm, kecuali bila ada

petunjuk lain di dalam gambar. 13) Untuk permukaan yang datar dan rata halus mempunyai toleransi lengkung / cembung bidang tidak lebih dari 3 mm untuk setiap jarak 2 m. Jika melebihi kontraktor berkewajiban memperbaikinya dengan biaya atas tanggunan kontraktor. 14) Kelembaban plesteran harus dijaga sehingga pengeringan berlangsung wajar tidak terlalu tiba-tiba, dengan membasahi permukaan plesteran setiap kali terlihat keringdan melindungi dari trik panas matahari langsung dengan bahan penutup yang bisa mencegah penguapan air secara cepat. 15) Jika terjadi keretakan sebagai akibat pengeringan yang tidak baik, plesteran terus dibongkar kembali dan diperbaiki sampai dinyatakan dapat diterima oleh Wakil pemberi tugas atau pengawas lapangan dengan biaya atas tanggungan kontraktor. 16) Selama pemasangan dinding batu bata ringan / beton bertulang belum difinish, kontraktor wajib memelihara dan menjaganya terhadap kerusakan-kerusakan dan pengotoran bahan lain. Setiap kerusakan yang terjadi menjadi tanggung jawab kontraktor dan wajib diperbaiki. 17) Tidak diperkenankan pekrjaan finishing permukaan dilakukan sebelum plesteran berumur lebih dari 2 (dua) minggu.

106

c. Permasalahan Teknis pada Pekerjaan Pemasangan Lantai

Kesenjangan : Kopong yaitu pemasangan keramik yang tidak sempurna karena adukan yang tidak rata. Dan gompel atau cacat pada

keramik dan keramik yang salah alur.

Penyebab : Kopong pada keramik diakibatkan ada udara yang masih terperangkap di bawah keramik, yang menyebabkan bunyi kentongan ketika diketuk oleh benda tumpul atau tangan. Kopong pada keramik kalau terlalu besar dan dibiarkan, maka akan mengakibatkan keramik pecah ketika diinjak atau terkena tekanan. Itu diakibatkan kurang penyangga dibawah keramik yaitu adukan yaitu adukan yang tidak rata. Sedangkan Gompal atau cacat pada keramik dan salah arur itu disebabkan karena kurang teliti dalam penyortiran keramik atau bisa juga kurang hati-hati dalam melaksanakan pekerjaan pemasangan keramik.

Cara mengatasi masalah tersebut :

Untuk menghindari kopong atau berbunyi kentongan, sebaiknya dalam tahap pekerjaan pengisian naad, itu seharusnya minimal 4 hari setelah pemasangan keramik. Agar udara yang terperangkap di bawah keramik akan keluar. Atau dengan cara lain untuk mengatasi kopong pada keramik yaitu, dengan memberi pori atau lubang sebesar jarum di bagian pertemuan naad, agar udara yang terperangkap didalam keramik bisa keluar. Untuk mengatasi keramik kopong yaitu, dengan menaburi semen cair pada naad dekat permukaan keramik kopong.
107

Dalam mengatasi keramik gompal atau salah arur yaitu keramik harus dibongkar kembali, karena untuk mengutamakan estetika atau keindahan. Dalam Syarat-syarat Umum dan Syarat-syarat Teknis pada pekerjaan penutup lantai keramik cara pemasangannya yaitu : 1) Pelaksanaan harus memeriksa lokasi dan melakukan

pengukuran serta memahami batas ketinggian pasangan penutup lantai seperti yang dimaksud. 2) Pelaksanaan harus memeriksa sedikitnya 5 m2 bahan diurai dan ditata tanpa perekat mortar untuk menegtahui gradasi warna yang dianggap memenuhi syarat. 3) Pelaksanaan melakukan pemasangan mortar perekat dengan mengikuti aturan pasang mortar serta diakhiri dengan pemasangan bahan penutup lantai yang dimaksud. 4) Bahan kimia tambahan untuk meningkatkan daya rekat bahan dapat digunakan dengan izin dari pengawas. 5) Bahan keramik harus direndam dahulu untuk meningkatkan kemampuan nempel. 6) Pemasnagan bahan harus satu muka dengan acuan yang sama. Kecuali ditetapkan lain. 7) Khusus bahan homogenius tile tanpa motif dapat dipasang dari semua sisi dengan gradasi warna yang mendekati 8) Jarak pasangan antar bahan maksimum 2 mm tetapi diutamakan 1 mm, dan diisi bahan pengisi dengan warna senada atau mendekati dan mendapat persetujuan pengawas. Pengisian harus menunggu hingga mortar dianggap cukup kering. 9) Pengujian hasil kerja dapat dilakukan dengan cara permukaan bahan diketuk dengan tongkat kayu kecil untuk mengetahui daya kesempurnaan rekat keseluruhan bidang bawah bahan penutup lantai.
108

10) Pengujian akhir adalah memriksa kerataan, kerapian, daya rekat, sambungan pada lokasi tertentu, ketinggian pemasangan lantai, kombinasi warna bahan (jika lebih dari 1 warna dari karakter bahan yang sama, garis sisi/bibir pada lokasi beda level (tangga), tambahan grouve anti sip dan kemiringan yang disyaratkan serta kebersihan permukaan. 11) Pelaksanaan wajib melakukan kontrol berkala hingga

penyerahan pekerjaan keseluruhannya.

109

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

C. Simpulan Dalam pelaksanaan Praktik Industri di Proyek Pembangunan Galeri Ciumbuleuit Apartemen 2, Praktikan banyak mendapatkan ilmu dan pengalaman yang berkaitan dengan finishing ataupun dengan struktur. Disamping itu Praktikan mendapatkan pengalaman dalam bekerja dilapangan, salah satunya pekerjaan yang Praktikan kerjakan yaitu pekrjaan cheklist (pengecekan per unit), monitoring penyelesaian per lantai, tes slooping, maping plester + aci, maping pekrjaan arsitek, mandor bobok, dan cheklist pemasnagan kusen jendela. Selain itu Praktikan juga membantu pekerjaan adminstrasi kantor kontraktor, salah satunya yaitu mengerjakan penyusunan data surat instruksi pekerjaan bobok, menyusun dokumen, menyusun dokumen persiapan pengecekan unit aparten, pengecekan kunci pintu utama per unit, dan lain sebagainya. Adapun simpulan yang dapat Praktikan rangkum diantaranya sebagai berikut : 1) Pelaksanaan pekerjaan dinding di lapangan yaitu pasangan dinding menggunakan bata ringan (hebel) dalam tahap pemasangannya, hebel disusun dengan menggunakan perekat instan yang diciptakan khusus untuk bata ringan. Dalam konstruksinya setiap ketinggian 1 m menggunakan angkur agar dinding menjadi kokoh dan kuat. 2) Pelaksanaan pekerjaan lantai di lapangan yaitu lantai yang digunakan rata-rata menggunakan Homogenious Tile 60 cm x 60 cm, dalam tahap pelaksanaannya, Homogenius Tile dipasang dengan menggunakan adukan (tile adhesive). 3) Masalah yang muncul pada pekerjaan dinding salah satunya yaitu retak rambuat pada dinding dan retak pada plesteran.
110

Sedangkan masalah yang muncul pada pekerjaan lantai salah satunya yaitu keramik kopong (diketuk berbunyi kosong), keramik gompal, dan keramik salah arur.

D. Saran Adapun saran dan masukannya adalah sebagai berikut : 1. Untuk menghindari permasalahan yang timbul dalam pelaksanaan, maka segala sesuatu yang berhubungan dengan pelaksanaan harus mengikuti prosedur yang sudah ditentukan. 2. Dalam melaksanakan Praktik Industri, mahasiswa harus bersikap aktif dan dapat bersosialisasi dengan para pegawai di kantor maupun di lapangan.

111

DAFTAR PUSTAKA

Sumber dari Buku : Djojowirono, S (1988). Konstruksi Bangunan Gedung . Biro Penerbit Soegiharjdjo, R dan Soedibjo, Pr (1977). Ilmu Bangunan Gedung . Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Suparno (2008). Teknik Gambar Bangunan . Klaten : PT. Macanan Jaya Cemerlang

Sumber dari Jurnal : Agustino, P (2004). Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur Rahmandari, V (2012). Laporan Praktik Industri Proyek Pembangunan Galeri Apartemen Ciumbuleuit 2 Sari, D (2013). Laporan Praktik Industri Proyek Pembangunan Hotel De Java

Sumber dari Internet : Aciel, R ( 2012). Konstruksi Dinding Bangunan, rudiniaciel.blogspot.com Archira (2013). Macam-macam Bahan Konstruksi Dinding, http://arsitekarchira.com Budianto, R (2012). Dinding dan Kolom, http://juned-4rch.blogspot.com Kamus Bahasa Indinesia Online (2014), www.KamusBahasaIndonesia.org Membangun Rumah (2012). Fungsi dan Jenis Lantai, http://membangun rumah8870.blogspot.com/ Pribadi, S (2013). Memilih Bahan Konstruksi Dinding, http://septanabp.wordpress.com Rusyanto, S (2011). Di Proyek Aja Kudu Safety, Apalagi di Jalanan, http://edorusyanto.wordpress.com Setyadi, J (2009). Beli Helm dan Sepatu Boot. Buat Apa ?, juniantosetyadi.wordpress.com SKYSSCRAPERAPERCITY.COM, (2013). Bandung Galeri Ciumbuleuit 2
112

Apartemen. www. Skyscrapercity.com/showthread.php?t=1420690 SUMBER MAKMUR (2013). Cuci Gudang Helm Proyek, http://sumbermakmursurabaya.blogspot.com

113