Anda di halaman 1dari 30

BAB I PENDAHULUAN A.

LATAR BELAKANG MASALAH

Manusia merupakan makhluk social yang memerlukan orang lain untuk memenuhi kebutuhan kehidupan. Salah satunya dengan bergaul. Pergaualan adalah hal yang harus dilakukan untuk memenuhi kebutuhan, baik kebutuhan jasmani maupun rohani.

Pergaulan adalah satu cara seseorang untuk bersosialisasi dengan lingkungannya.


Ditengah era globalisasi ini banyak kebudayaan asing yang masuk dan mencoba menjajah remaja muslim. Makalah ini memmbahas pergaulan remaja yang diperbolehkan dalam islam.

B. IDENTIFIKASI MASALAH
Bagaimana etika bergaul dalam agama islam..? Bagaimana cara bergaul yang baik menurut ajaran islam? Apa saja hal yang harus dijaga agar tidak terjerumus dalam pergaulan bebas?

C. MAKSUD DAN TUJUAN


1. Untuk mengetahui etika bergaul yang baik menurut ajaran islam. 2. Untuk mengetahui cara bergaul yang baik menurut ajaran islam. 3. Untuk mengetahui hal yang harus dijaga agar tidak terjerumus dalam pergaulan bebas.

D. KERANGKA PEMIKIRAN
Penulisan makalah ini dimaksudkan untuk memberikan pencerahan dan larangan kepada seluruh masyarakat di Indonesia mengenai Pergaulan remaja menurut ajaran islam.Maka dari itu saya mencoba untuk menjelaskan dalam makalah ini.

E. METODE PENULISAN
Metode penulisan dalam makalah ini yang saya gunakan adalah metode literature dengan cara menjadikan buku serta tambahan dari internet sebagai sumber untuk bahan penulisan dalam makalah ini.
1 | PERGAULAN REMAJA MENURUT ISLAM NINIK PUTRI HANDAYANI

F. SISTEMATIKA PENULISAN
Sistematika dari makalah ini adalah dengan menggunakan sistematika yang semestinya dan yang lazim dipergunakan. BAB I Terdiri dari Latar Belakang Masalah,Identifikasi Masalah, Maksud dan Tujuan, Kerangka Berfikir, Metoda Penulisan dan Sistematika. BAB II Adalah mengenai landasan teori yang memiliki sub pokok bahasan antara lain mengenai pergaulan dalam islam. BAB III Adalah mengenai Uraian dari materi antara lain tentang pandangan islam tentang pergaulan. BAB IV Adalah Analisa Hukum dari identifikasi masalah. BAB V Adalah Penutup yang terdiri dari kesimpulan dan saran dan yang terakhir adalah daftar pustaka yang mencantumkan dari mana bahan ataupun sumber penulisan makalah ini.

2 | PERGAULAN REMAJA MENURUT ISLAM NINIK PUTRI HANDAYANI

BAB II LANDASAN TEORI PERGAULAN DALAM AJARAN ISLAM A. Pengertian Pergaulan


Pergaulan adalah satu cara seseorang untuk bersosialisasi dengan lingkungannya. Bergaul dengan orang lain menjadi satu kebutuhan yang sangat mendasar, bahkan bisa dikatakan wajib bagi setiap manusia yang masih hidup di dunia ini. Sungguh menjadi sesuatu yang aneh atau bahkan sangat langka, jika ada orang yang mampu hidup sendiri. Karena memang begitulah fitrah manusia.seperti halnya diungkapkan dalam QS.AL HUJURAT yaitu: Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (QS. Al Hujurat [49]:13) Munculnya istilah pergaulan bebas seiring dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan tekhnologi dalam peradaban umat manusia, kita patut bersyukur dan bangga terhadap hasil cipta karya manusia, karena dapat membawa perubahan yang positif bagi perkembangan / kemajuan industri masyarakat. Tetapi perlu disadari bahwa tidak selamanya perkembangan membawa kepada kemajuan, mungkin bisa saja kemajuan itu dapat membawa kepada kemunduran. Dalam hal ini adalah dampak negatif yang diakibatkan oleh perkembangan iptek, salah satunya adalah budaya pergaulan bebas tanpa batas. Dilihat dari segi katanya dapat ditafsirkan dan dimengerti apa maksud dari istilah pergaulan bebas. Dari segi bahasa pergaulan artinya proses bergaul, sedangkan bebas artinya terlepas dari ikatan. Jadi pergaulan bebas artinya proses bergaul dengan orang lain terlepas dari ikatan yang mengatur pergaulan. Islam telah mengatur bagaimana cara bergaul dengan lawan jenis. Hal ini telah tercantum dalam surat An Nur ayat 30 - 31. Telah dijelaskan bahwa hendaknya kita menjaga pandangan mata dalam bergaul. Lalu bagaiamana hal yang terjadi dalam pergaulan bebas? Tentunya banyak hal yang bertolak belakang dengan aturan - aturan yang telah Allah tetapkan dalam etika pergaulan. Karena dalam pergaulan bebas itu tidak dapat menjamin kesucian seseorang. Google, islami. 2005. Akibat Pergaulan Bebas. Kalimantan: HIV/

3 | PERGAULAN REMAJA MENURUT ISLAM NINIK PUTRI HANDAYANI

B. Landasan Perlunya Pergaulan


Tidak ada mahluk yang sama seratus persen di dunia ini. Semuanya diciptakan Allah berbeda-beda. Meski ada persamaan, tapi tetap semuanya berbeda. Begitu halnya dengan manusia. Lima milyar lebih manusia di dunia ini memiliki ciri, sifat, karakter, dan bentuk khas. Karena perbedaan itulah, maka sangat wajar ketika nantinya dalam bergaul sesama manusia akan terjadi banyak perbedaan sifat, karakter, maupun tingkah laku. Allah mencipatakan kita dengan segala perbedaannya sebagai wujud keagungan dan Kekuasaan-Nya. Maka dari itu, janganlah perbedaan menjadi penghalang kita untuk bergaul atau bersosialisasi dengan lingkungan sekitar kita. Anggaplah itu merupakan hal yang wajar, sehingga kita dapat menyikapi perbedaan tersebut dengan sikap yang wajar dan adil. Karena bisa jadi sesuatu yang tadinya kecil, tetapi karena salah menyikapi, akan menjadi hal yang besar. Itulah perbedaan. Tak ada yang dapat membedakan kita dengan orang lain, kecuali karena ketakwaannya kepada Allah SWT (QS.Al_Hujurat[49]:13) Perbedaan bangsa, suku, bahasa, adat, dan kebiasaan menjadi satu paket ketika Allah menciptakan manusia, sehingga manusia dapat saling mengenal satu sama lainnya. Sekali lagi tak ada yang dapat membedakan kecuali ketakwaannya.

C. Faktor Utama Dalam Pergaulan Taaruf. Apa jadinya ketika seseorang tidak mengenal orang lain? Mungkinkah mereka akan saling menyapa? Mungkinkah mereka akan saling menolong, membantu, atau memperhatikan? Atau mungkinkah ukhuwah islamiyah akan dapat terwujud? Begitulah, ternyata taaruf atau saling mengenal menjadi suatu yang wajib ketika kita akan melangkah keluar untuk bersosialisasi dengan orang lain. Dengan taaruf kita dapat membedakan sifat, kesukuan, agama, kegemaran, karakter, dan semua ciri khas pada diri seseorang.
1.

Tafahum Memahami, merupakan langkah kedua yang harus kita lakukan ketika kita bergaul dengan orang lain. Setelah kita mengenal seseorang pastikan kita tahu juga semua yang ia sukai dan yang ia benci. Inilah bagian terpenting dalam pergaulan. Dengan memahami kita dapat memilah dan memilih siapa yang harus menjadi teman bergaul kita dan siapa yang harus kita jauhi, karena mungkin sifatnya jahat. Sebab, agama kita akan sangat ditentukan oleh agama teman dekat kita. Masih ingat ,Bergaul dengan orang shalih ibarat bergaul dengan penjual minyak wangi, yang
2.

4 | PERGAULAN REMAJA MENURUT ISLAM NINIK PUTRI HANDAYANI

selalu memberi aroma yang harum setiap kita bersama dengannya. Sedang bergaul dengan yang jahat ibarat bergaul dengan tukang pandai besi yang akan memberikan bau asap.Tak dapat dipungkiri, ketika kita bergaul bersama dengan orang-orang shalih akan banyak sedikit membawa kita menuju kepada kesalihan. Dan begitu juga sebaliknya, ketika kita bergaul dengan orang yang akhlaknya buruk, pasti akan membawa kepada keburukan perilaku (akhlakul majmumah). Taawun. Setelah mengenal dan memahami, rasanya ada yang kurang jika belum tumbuh sikap taawun (saling menolong). Karena inilah sesungguhnya yang akan menumbuhkan rasa cinta pada diri seseorang kepada kita. Bahkan Islam sangat menganjurkan kepada ummatnya untuk saling menolong dalam kebaikan dan takwa. Rasullulloh SAW telah mengatakan bahwa bukan termasuk umatnya orang yang tidak peduli dengan urusan umat Islam yang lain.
3.

Taaruf, tafahum , dan taawun telah menjadi bagian penting yang harus kita lakukan. Tapi, semua itu tidak akan ada artinya jika dasarnya bukan ikhlas karena Allah. Ikhlas harus menjadi sesuatu yang utama, termasuk ketika kita mengenal, memahami, dan saling menolong.

5 | PERGAULAN REMAJA MENURUT ISLAM NINIK PUTRI HANDAYANI

BAB III PANDANGAN HUKUM ISLAM TERHADAP PERGAULAN

A. Perkembangan Alam Pemikiran Umat Islam


Perkembangn Ilmu Pengetahuan di dunia Islam, pengetahuan akal dan intelektual merupakan suatu dorongan intristik dan inheren dalam ajaran islam. Pada masa daulah Abbasiah, Ibukota Baghdad menjadi pusat Intelektual Muslim, dimana terjadi pengembangan Ilmun Pengetahuan dan kebudayaan Islam. Sekolah-sekolah dan Akademik muncul disetiap pelosok. Perpustakaan-perpustakaan umum yang besar didirikan dan terbuka untuk siapapun sehingga pemikiran Filosofis-filosofis besar zaman klasik dipelajari berdampingan dengan Ilmu Islam. Bila dianalisis lebih lanjut sampai periode-periode ini kaum Intelektual Islam identik dengan Ulama. Apalagi bila diingat bahwa Ulama dalam Pengertian aslinya orang berilmu. Ilmu yang dikuasainya itu tidak terbatas pada Ilmu Agama saja. Pendapat ini biasa dipegang karena kegiatan Intelektual itu tumbuh karena manusia sibuk dengan urusan Agama. Mereka ini disebut intelektual atau Ulama klasik yang oleh Shill sebagai intelektual lama atau intelektual sacral dari Abad Pertengahan. Demikianlah sejarah perkembangan Intelektual Muslim pada masa yang disebut Harun Nasution sebagai periode klasik (650-1250) yang merupkan zaman kemajuan, dimasa inilah berkembangnya dan munculnya ilmu pengetahuan, baik dalam bidang agama maupun Non Agama dan Kebudayaan Islam. Zaman inilah yang menghasilkan Ulama besar seperti Imam Malik, Abu Hanafi, Imam As-syafii dan Imam Ibnu Hambali dalam Bidang Hukum, Teologi Zunnunal Misri, Abu Yzaud Al-Butami dan Al-Hallaj dalam mistimisme atau tasawuf, dll. Pada masa kejayaan ini perkembangan intelektual muslim mencapai puncaknya sehingga cenderung membentuk pemikiran bebas ( rasionalisme ). Keadaan ini menimbulkan pertentanagn dan kecemasan dikalangan sebagian kaum intelektual muslim, pemikiran ini ditentang oleh AlGhazali (1059-1111). Sampai sekarang diakui bahwa periode sejarah peradaban Islam serta pendidikan yang paling cemerlang terjadi pada masa pemerintahan daulah Abbasyiah di Baghdad (750-1285 M) dan Daulah Umayyah di Spanyol (711-1492 M).Dengan adanya suatu perkebangan pemikiran maka secara langsung manusia memiliki suatu kompetensi untuk melakukan suatu pergaulan yang lebih maju dari sebelumnya.

6 | PERGAULAN REMAJA MENURUT ISLAM NINIK PUTRI HANDAYANI

A.

Pergaulan Remaja Secara Islami

Adalah remaja yang sopan terhadap sesama muslim dan remaja yang sopan dalam berpakaian dan dengan kata-kata yang lembut dan tertutup. Memang remaja ini, kalau menurut zaman sekarang adalah zaman kuno,akan tetapi menurut ajaran Islam adalah wanita harus menutup auratnya dandilarang memperlihatkan anggota tubuhnya yang sexy itu. Karena aurat wanitaitu sangat mahal harganya dan remaja ini biasa sangat kuper.Remaja seperti ini biasanya jarang suka bergabung dengan teman-temannya lain, karena dia lebih suka mengurung diri dan dia sukanya sholat,mengaji, dll. Yang harus dihindari pada wanita adalah sebagai berikut : - Wanita muslim itu dilarang berpandangan mata dengan yang bukan muhrimnya. - Wanita muslim dilarang berpegangan tangan ataupun berciuman danbiasanya remaja sekarang itu tidak mengetahui ajaran Islam yang sebenarnyadan selalu ikutikut zaman sekarang. -Wanita muslim dilarang membuka auratnya. Dan biasanya wanita sekarangbanyak kita temui dan selalu membuka auratnya dan memperlihatkan ke-sexy-annya pada lawan jenisnya. Ketika seseorang menjadi remaja, maka dia dibesarkan untuk menjalankan kewajiban-kewajiban agama, sebagaimana yang diwajibkan kepada orangdewasa. Dua sudah bertanggung-jawab kepada Allah SWT atas segala yang dilakukan. Setiap kesalahan yang dilakukan akan dicatat sebagai dosa dan setiap kebaikan dicatat sebagai amal sholeh yang akan mendapatkan pahala.

B. Percintaan Remaja Dalam Pandangan Islam


Sebenarnya manusia secara fitrah diberi potensi kehidupan yang sama, dimana potensi itu yang kemudian selalu mendorong manusia melakukan kegiatan dan menuntut pemuasan. Potensi ini sendiri bisa kita kenal dalam dua bentuk. Pertama, yang menuntut adanya pemenuhan yang sifatnya pasti, kalau tidak terpenuhi manusia bakalan binasa. Inilah yang disebut kebutuhan jasmani (haajatul 'udwiyah), seperti kebutuhan makan, minum, tidur, bernafas, buang hajat dan lain-lain. Kedua, yang menuntut adanya pemenuhan aja, tapi kalau tidak terpenuhi manusia tidak akan mati hanya akan gelisah sampai terpenuhinya tuntutan tersebut, yang disebut naluri atau keinginan (gharizah). Kemudian naluri ini di bagi menjadi 3 macam yang penting yaitu :

7 | PERGAULAN REMAJA MENURUT ISLAM NINIK PUTRI HANDAYANI

Gharizatul baqa' (naluri untuk mempertahankan diri) misalnya rasa takut, cinta harta, cinta pada kedudukan, pengen diakui, dll. Gharizatut tadayyun (naluri untuk mensucikan sesuatu/ naluri beragama) yaitu kecenderungan manusia untuk melakukan penyembahan/ beragama kepada sesuatu yang layak untuk disembah. Gharizatun nau' (naluri untuk mengembangkan dan melestarikan jenisnya) manivestasinya bisa berupa rasa sayang kita kepada ibu, temen, sodara, kebutuhan untuk disayangi dan menyayangi kepada lawan jenis.

Pacaran dalam perspektif islam


Pacaran merupakan wadah antara dua insan yang kasmaran, dimana sering cubitcubitan, pandang-pandangan, pegang-pegangan, raba-rabaan sampai pergaulan ilegal (seks). Islam sudah jelas menyatakan: "Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk." (Q. S. Al Isra' : 32)

Seringkali sewaktu lagi pacaran banyak aktivitas lain yang hukumnya wajib maupun sunnah jadi terlupakan. Sampai-sampai sewaktu sholat sempat teringat si do'i. Pentingnya aktivitas pacaran itu dekat banget dengan zina. Kesimpulannya PACARAN ITU HARAM HUKUMNYA, dan tidak ada legitimasi Islam buatnya, adapun beribu atau berjuta alasan tetap saja pacaran itu haram. adapun resep nabi yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Mas'ud: "Wahai generasi muda, barang siapa di antara kalian telah mampu seta berkeinginan menikah. Karena sesungguhnya pernikahan itu dapat menundukkan pandangan mata dan memelihara kemaluan. Dan barang siapa diantara kalian belum mampu, maka hendaklah berpuasa, karena puasa itu dapat menjadi penghalang untuk melawan gejolak nafsu."(HR. Bukhari, Muslim, Ibnu Majjah, dan Tirmidzi). Jangan suka mojok atau berduaan ditempat yang sepi, karena yang ketiga adalah syaiton. Seperti sabda nabi: "Janganlah seorang laki-laki dan wanita berkhalwat (berduaan di tempat sepi), sebab syaiton menemaninya, janganlah salah seorang dari kalian berkhalwat dengan wanita, kecuali disertai dengan mahramnya." (HR. Imam Bukhari Muslim). Dan untuk para muslimah jangan lupa untuk menutup aurotnya agar tidak merangsang para lelaki. Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya." (Q. S. An Nuur : 31). Dan juga sabda Nabi: "Hendaklah kita benar-benar memejakamkan mata dan
8 | PERGAULAN REMAJA MENURUT ISLAM NINIK PUTRI HANDAYANI

memelihara kemaluan, atau benar-benar Allah akan menutup rapat matamu."(HR. Thabrany). Yang perlu di ingat bahwa jodoh merupakan QADLA' (ketentuan) Allah, dimana manusia tidak punya andil menentukan sama sekali, manusia hanya dapat berusaha mencari jodoh yang baik menurut Islam. Tercantum dalam Al Qur'an: "Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga)."

9 | PERGAULAN REMAJA MENURUT ISLAM NINIK PUTRI HANDAYANI

BAB IV ANALISA HUKUM A. Etika Bergaul Dalam Agama Islam 1. Menjaga Pandangan
Katakan kepada laki-laki yang beriman : Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.(QS.An Nur : 30). Katakanlah kepada wanita yang beriman : Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali yang biasa nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, ayah mereka, atau ayah suami mereka,atau putraputra mereka, atau putra-putra suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara-saudara perempuan mereka, atau wanita islam atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan-pelayan laki-laki yang yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.(QS.An Nur : 31). 2. Menutup aurat secara sempurna Hai nabi, katakan kepada istri-istrimu dan anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang-orang mukmin hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya keseluruh tubuh mereka, yang demikian itu agar mereka lebih mudah untuk dikenal, hingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun lahi Maha Penyanyang.(QS.Al Ahzab:59). Dari Abu Said Radiallahuanhu, bahwasanya Rasulullah Salallahu Alaihi Wa Salam bersabda : seorang laki-laki tidak boleh melihat aurat sesama laki-laki, begitu pula seorang perempuan tidak boleh melihat aurat perempuan. Seorang lakilaki tidak boleh bersentuhan kulit sesama lelaki dalam satu selimut, begitu pula seorang perempuan tidak boleh bersentuhan kulit dengan sesama perempuan dalam satu selimut.(HR.Muslim dikutip Imam Nawawi dalam Tarjamah Riyadhush Shalihin).

10 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

3.Bagi wanita diperintahkan untuk tidak berlembut-lembut suara di hadapan laki-laki bukan mahram. Hai istri-istri nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita lain, jika kamu bertakwa, maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara, sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik.(QS.Al Ahzab:32). 4. Dilarang Bagi Wanita bepergian sendirian tanpa mahramnya sejauh perjalanan satu hari Dari Abu Hurairah Radiallahu Anhu, ia berkata : Rasulullah Sallahu Alaihi WA salam bersabda: Tidak halal bagi seorang perempuan yang beriman kepada Allah dan hari akhir untuk bepergian yang memakan waktu sehari semalam kecuali bersama muhrimnya(HR. Bukhari Muslim dikutip Imam Nawawi dalam Tarjamah Riyadhus Shalihin). Dr. Yusuf Qardhawi dalam Fatwa-fatwa Kontemporer jilid 2halaman 542 mengemukakan : Kaum muslimin memperbolehkan wabita sekarang keluar rumah untuk belajar di sekolah, di kampus, pergi ke pasar dan bekerja di luar rumah sebagai guru, dokter, bidan, dan pekerjaan lainnya asalkan memenuhi syarat dan mematuhi pedoman-pedoman syariah (Menutup aurat, menjaga pandangan, dan lain-lain). 5. Dilarang berkhalwat(berdua-duaan antara pria dan wanita di tempat yang sepi) Dari Ibnu Abbas RA, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda : Janganlah sekali-kali salah seorang diantara kalin bersuyi-sunyi dengan perempuan lainnya kecuali disertai muhrimnya. (HR. Bukhari Muslim dikutip Imam Nawawi dalam Tarjamah Riyadhus Shalihin). 6. Laki-laki dilarang berhias menyerupai perempuan juga sebaliknya Dari Ibnu Abbas RA. Ia berkata : Rasulullah melaknat kaum laki-laki yang suka menyerupai kaum wanita dan melaknat kaum wanita yang suka menyerupai kaum laki-laki (HR. Bukhari Muslim dikutip Imam Nawawi dalam Tarjamah Riyadhus Shalihin). 7. Islam menganjurkan menikah dalam usia muda bagi yang mampu dan shaum bagi yang tidak mampu Wahai sekalin pemuda, barang siapa diantara kamu yang mampu nikah, maka nikahlah, sesungguhnya nikah itu bagimu dapat menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan, naka jika kamu belum sanggup berpuasalah, sesunggunya puasa itu sebagai perisai(HR.Muttafaaqun Alaihi). http://assyafieq.blogspot.com/2010/11/etika-pergaulan-remaja-dalampandangan.html
11 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

B. Cara Bergaul yang Baik Menurut Ajaran Islam


Seorang mukmin dalam menjalankan kidupannya tidak hanya menjalin hubungan dengan Allah semata (habluuminallah), akan tetapi menjalin hubungan juga dengan manusia (habluuminannas). Saling kasih sayang dan saling menghargai haruslah diutamakan, supaya terjalin hubungan yang harmonis. Rasulullah saw bersabda: Tidak dikatakan beriman salah seorang di antaramu, sehingga kamu menyayangi saudaramu, sebagaimana kamu - menyayangi dirimu sendini. (HR. Bukhari Miislim)

1. Tata cara berergaul dengan Orang tua atau Guru


Islam merupakan agama yang sangat meniperhatikan keluhuran budi pekerti dan akhlak mulia. Segala sesuatu yang semestinya diiakukan dan segala sesuatu yang semestinya ditinggalkan diatur dengan sangat rinci dalam ajaran Islam, sehingga semakin banyak orang mengakui (termasuk non-muslim) bahwa Islam merupakan ajaran agama yang sangat lengkap dan sempurna serta tidak ada yang terlewatkan sedikit pun. Rasulullah SAW diutus ke dunia ini untuk menyempurnakan akhlak yang mulia, sehingga setiap manusia dapat hidup secara damai, tenteram, berdampingan, saling memahami, menghormati, dan menghargai satu sama lain, baik kepada yang lebih tinggi, yang lebih rendah, kepada sesama atau teman sebaya, kepada lawan jenis, dan sebagainya. Rasulullah saw pernah bersabda:

Aku diutus (ke dunia) hanya untuk menyempurnakan akhlak terpuji. (HR. Bukhari Muslim)

) (

Hal pertama yang semestinya dilakukan setiap muslim dalam pergaulan seharihari adalah memahami dan menerapkan etika atau tata cara bergaul dengan orang tuanya. Adapun yang dimaksud dengan orang tua, dapat dipaharni dalani tiga bagian, yaitu: 1. Orangtua kandung, yakni orang yang telah melahirkan dan mengurus serta membesarkan kita (ibu bapak). 2. Orang tua yang telah menikahkan anaknya dan menyerahkan anak yang telah diurus dan dibesarkannya untuk diserahkan kepada seseorang yang menjadi pilihan anaknya dan disetujuinya. Orang tua ini, lazim disebut dengan mertua.
12 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

Orang tua yang telah mengajarkan suatu ilmu, sehingga kita mengerti, dan memahami pengetahuan, mengenal Allah, dan memahami arti hidup, dialah guru kita. Dalam Al-Quran maupun hadis, dapat ditemukan banyak sekali keterangan yang memerintahkan untuk berbuat baik kepada orangtua. Sekalipun demikian, Islam tidak menyebutkan jenis-jenis perbuatan baik kepada kedua orangtua secara rinci, sebab berbuat baik kepada kedua orang tua bukan merupakan perbuatan yang dibatasi beberapa batasan dan rincian. Kewajiban berbuat baik kepada kedua orangtua sangat bergantung pada situasi dan kondisi, kemampuan, keperluan, perasaan manusiawi, dan adat istiadat setiap masyarakat. Berbuat baik kepada kedua orangtua dalam berbagai bentuknya, disebut dengan biruul walidain. Di antara ayat yang menerangkan tentang hal ini adalah kisah Nabi Zakaria bin Nabi Yahya dengan sifat-sifatnya yang mulia, sebagaimana digambarkan dalam Al-Quran surat Maryam ayat 14, Allah SWT. Berfirman:
3.

Dan seorang yang berbakti kepada kedua orang tuanya, dan bukanlah ia orang yang sombong lagi durhaka. (QS. Maryam: 14)
Sumber : Ibnu Rusjid: Peragaulan Yang Sehat Secara Islam,Penerbit Wijaya,tahun 1963

Kewajiban berbuat baik kepada kedua orangtua juga diungkapkan di dalam bentuk kata ihsan, maruf, dan rahmah. Hal ini dapat dilihat dalam firman Allah Swt. surat Al-Isra ayat 23: Dan Tuhanmu Telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, Maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia (QS. Al-Isra 23) Islam memperingatkan setiap anak, bahwa menyakiti perasaan orangtua merupakan suatu dosa besar dan waib atasnya untuk selalu menjaga perasaan kedua orangtuanya. Hak orangngtua dan anaknya tidak akan pernah sama dengan hak siapa pun di dunia. Jadi, segala bentuk ucapan, perbuatan, dan isyarat yang dapat menyakiti kedua orangtuanya atau salah satunya merupakan perbuatan dosa, sekalipun hanya berupa perkataan ah, cis, atau uff, apalagi jika sampai membentaknya. Sesungguhnya Allah tidak akan penah meridai seseorang kecuali kita merendahkan diri kepada keduanya disentai kelembutan dan kasih sayang. Allah Swt. berfirman dalam surat Al-Isra : Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua Telah mendidik Aku waktu kecil". (QS. A1-lsra: 24)
13 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

Berdasarkan ayat inilah, kita dianjurkan untuk selalu berdoa bagi kedua orangtua setiap saat, termasuk setiap kali selesai melaksanakan salat lima waktu, dengan doa:


Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku dan dosa-dosa kedua orangtuaku serta sayangilah mereka berdua sebagaimana mereka telah mendidikku sejak kecil. Jadi, dan beberapa keterangan dalil di atas, baik dalil aqli maupun naqli, menunjukkan bahwa kewajiban kita kepada kedua orangtua ialah untuk selalu berbakti kepadanya dan jangan sedikit pun melukai perasaan mereka, karena Allah tidak akan rida kepada kita. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah saw sebagai berikut :

: ) ( ,
Dan Abdullah bin Amr bin Ash, dan Nabi saw, ia bersabda: Keridaan Allah adalah pada keridaan ibu bapak, dan kemurkaan Allah adalah dalam kemurkaan ibu bapak. (HR. Tirmidzi) Adapun yang berkaitan dengan orangtua dalam makna yang ketiga, yakni orangtua dalam arti orang yang telah mengajarkan dan mendidik kita tentang pengetahuan dan kehidupan. Mereka adalah guru, ustadz, dosen, kyai, dan sebagainya. Sebagai seorang muslim, kita juga diperintahkan untuk menghormati dan memuliakan mereka. Dalam salah satu hadis, Rasulullah saw penah bersabda:

) (
Muliakanlah orang yang telah mengajarimu (suatu pengetahuan). (HR. Bukhari)

2. Tata Cara Bergaul dengan yang Lebih Tua


Pergaulan yang baik adalah pergaulan yang didasarkan pada nilai-nilai keikhlasan, kebersamaan, saling menguntungkan, sesuai dengan norma- norma
14 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

kemasyarakatan dan tidak-bertentangan dengan hukum syara, yakni sesuai dengan tuntunan Al-Quran dan sunah Rasulullah SAW. Agama Islam mengajarkan kaum muslimin untuk melakukan pergaulan dan komuniikasi dengan sesama manusia, baik bersitat pribadi, maupun sosial. Melalui pergaulan diharapkan masing-masing dapat saling memahami, menghargai, dan saling mengisi kekurangan dan kelemahan masing-masing. Tujuan dan pergaulan sosial adalah untuk mencapai kondisi masyarakat sejahtera. maslahat, berlaku adil dengan menjunjung tinggi nilai-nilai persamaan. persatuan, dan akhlakul karimah. Dalam pergaulan sosial, kita dituntut untuk menjunjung tinggi hak dan kewajiban masing-masing, termasuk dalam pergaulan dengan orang yang lebih tinggi atau lebih tua dari kita. orang yang lebih tinggi dari kita, dapat dikategorikan menjadi 3 (tiga) bagian. yaitu: 1. Orang yang umurnya lebih tua atau sudah tua, 2. Orang yang ilmu, wawasan, dan pemikirannva lebih tinggi, sekali pun bisa jadi umurnya lebih muda, dan 3. Orang yang harta dan kedudukannva lebih tinggi dan lebih banyak. Dalam pergaulan sosial dengan mereka, hendaklah kita bersikap wajar dan menghormatinya, mendengarkan pembicaraannya, serta wajib mengingatkan jika mereka keliru dan herbuat kejahatan, dengan cara-cara yang lebih baik. Kita juga dilarang memperlakukan mereka secara berlebihan, misalnya terlalu hormat dan tunduk melebihi apa pun, sekalipun mereka salah. Hal ini sungguh tidak dibenarkan, sebab yang paling mulia di antara kita bukan umur, ilmu, pangkat, harta, dan kedudukannya, akan tetapi karena kualitas takwanya kepada Allah Swt. Hal ini sesuai dengan salah satu hadis Rasulullah saw dalam riwayat Thabrani:

) (
Sesungguhnya Allah Swt. tidak melihat ruhmu, kedudukan, dan harta kekayaanmu, tetapi Allah melihat apa yang ada dalam hatimu dan amal perbuatanmu. (HR. Thabrani) 3.Tata Cara Breagau1 dengan yang Lebih Muda Dalam menjalankan pergaulan social, Islam melarang umatnya untuk membedabedakan manusia karena hal-hal yang bersifat duniawi, seperti harta, tahta, umur, dan status sosial lainnya. akan tetapi yang terbaik adalah bersikap wajar sebagaimana mestinya sesuai dengan tuntutan ajaran agama dan tidak bertentangan dengan normanorma kehidupan.
15 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

Tidak dapat dihindari, kita juga pasti berkomunikasi dan bergaul dengan orang yang umur dan strata sosialnya lebih rendah dan kita. Kita sama sekali dilarang untuk merendahkan dan meremehkannya. Kita diperintahkan untuk selalu berusaha menyayangi orang yang umurnya lebih muda dari kita. Bahkan Rasulullah SAW menyatakan dalam satu hadisnya bahwa bukan termasuk golongan umatku, mereka yang tidak menyayangi yang lebih muda. Beliau bersabda:

) (
Bukan termasuk golongan umatku, orang yang tidak menyayangi yang lebih kecil (lebih muda), dan tidak memahami hak-hak orang yang lebih besar (tinggi / dewasa). (HR. Thabrani) Seseorang yang usianya lebih muda, bisa saja amal perbuatannya dan akhlaknya lebih baik dibandingkan dengan orang yang telah berumur dewasa, bahkan telah berusia lanjut. Jadi, umur seseorang tidak menjamin hidupnya lebih mulia dan berkualitas, sekali pun semestinya semakin bertambah (bilangan) umur (hakikatnya berkurang), harus semakin baik amalnya, semakin mulia akhlaknya, dan semakin bijak sikapnya. Kenyataannya, dalam kehidupan sosial, kita menemukan hal yang justru sebaliknya. Ada yang usianya sudah lebih tua dan dianugerahi panjang umur oleh Allah Swt. akan tetapi kualitas hidupnya tidak Iebih baik dibandingkan dengan yang lebih muda. Nauzubillah. Dalam salah satu hadis Rasulullah saw riwayat Ahmad, dikemukakan bahwa terinasuk orang yang terbaik, jika umurya panjang dan amal perbuatannya baik. Rasulullah saw bersabda:

) (
Sebaik-baik manusia adalah, mereka yang panjang umurnya dan sangat baik amalnya. Dan sejelek-jelek manusia adalah orang yang panjang umurnya, tetapi jelek amal perbuatannya (HR.Ahmad) Jika kita bergaul dengan yang lebih muda, dan kebetulan kita merasa sudah lebih dewasa serta berpengalaman, hendaldah kita membimbing, rnengarahkan dan mengajarkan kepada mereka hal-hal yang baik agar bermakna bagi kehidupannya.
16 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

Inilah yang dikehendaki dalam ajaran agama Islam, sehingga orang yang lebih tua hidupnya lebih bermanfaat karena wawasan dan pengalamannya, sedangkan orang yang lebih tua dapat memanfaatkan kelebihan yang dimiliki orang yang lebih tua. Rasulllah saw bersabda:

Sebaik-baik diantara manusia adalah yang paling besar manfaatnya bagi sesamanya. (HR. Bukhari) 4. Tata Cara Bergaul dengan Teman Sebaya

) (

Islam adalah agama yang dilandasi persatuan dan kasih saying. Kecenderungan untuk saling mengenal dan berkomunikasi satu dengan yang lainnya merupakan suatu hal yang diatur dengan lengkap dalam ajaran Islam. Islam tidak mengajarkan umatnya untuk hidup menyendiri, termasuk melakukan ibadah ritual sendirian di tempat tersembunyi sepi, terpencil, dnn jauh dari peradaban manusia. Merupakan suatu hal yang wajar dan diajarkan oleh Islam, jika manusia bergaul dengan sesamanya sebaik mungkin, dilandasi ketulusan, keikhlasan, kesabaran, dan hanya mencari keridaan Allah Swt. Rasulullah saw hersabda:

) (
Seorang mukmin yang bergaul dengan sesama manusia serta bersabar (tanhan uji) atas segala gangguan, mereka lebih baik daripada orang mukmin yang tidak bergaul dengan yang lainnya serta tidak tahan uji atas gangguan mereka. (HR. Tirmidi) Bergaul dengan sesama atau teman sebaya, baik dalam umur, pendidikan, pengalaman, dan sebagainya, kadang-kadang tidak selalu berjalan mulus. Mungkin saja terjadi hal-hal yang tidak diharapkan seperti terjadi salah pengertian (mis understanding) atau bahkan ada teman yang zaim terhadap kita serta suka membuat gara-gara dan masalah. Menghadapi persoalan seperti itu, hendaklah kita mensikapi dengan sikap terbaik yang kita miliki. Jika ada yang berbuat salah, hendaklah kita segera memaafkan kesalahanya sekalipun orang yang berbuat salah tidak meminta maaf. Begitu juga apabila kita berbuat kesalahan atau kekeliruan, hendaklah kita segera meminta maaf kepada orang yang kita sakiti, baik disengaja maupun tidak disengaja. Perkara orang itu memaafkan kita atau tidak, itu bukan urusan kita. Kewajiban kita adalah segera
17 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

meminta maaf dan memaafkan. Janganlah kita termasuk orang yang sebagaimana dikemukakan Rasulullah saw dalam sabdanya:

) (
Barangsiapa yang meminta maaf kepada saudaranya yang musim sedangkan ia tidak mau memaafkannya, maka ia mempunyai dosa sebesar dosa orang yang merampok. (HR. lbnu Majah) Jika memiliki masalah, bicarakanlah dengan sebaik-baiknya, sehingga masingmasing bisa saling memahami dan saling memaafkan. Kita dilarang untuk bermusuhan, apalagi dalam waktu yang cukup lama. Rasulullah Saw bersabda:

) (
Tidaklah lialal bagi seorang muslini nzendiamkan (tidak mengajak bicara) sit van in yang muslim lebih dan tiga han. Jika kedvanya berteinu, lalu inmnliiigkan muka, dan hang lain pun demikian juga. Dan yang paling baik di antara keduaniia adalah yang terlebili daizulu inengucapkan salam. (HR. Bukhari Muslim) Pergaulan dengan teman sebaya termasuk dengan siapa pun harus dilandasi kasih sayang dan keikhlasan Allah tidak akan menyayangi seseorang jika tidak menyayangi sesamaya. Dalam salah satu hadis, .Rasulullah saw bersabda:

) (
Barangsiapa yang tidak menyayangi sesama manusia, niscaya tidak akan disayangi oleh Allah. (HR. Bukhari Muslim)

3. Tata Cara Bergaul dengan Lawan Jenis


Allah telah menciptakan segala sesuatu di dunia ini dengan sempurna, teratur, dan berpasang-pasangan. Ada langit dan ada bumi, ada siang dan ada malam, ada dunia ada akhirat, ada surga dan neraka, ada tua dan ada muda, ada laki-laki dan ada perempuan. Laki-laki dan perempuan: merupakan makhluk Allah yang telah diciptakan scara
18 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

berpasang-pasangan. jadi, merupakan suatu keniscayaan dan sangat wajar, jika terjadi pergaulan di antara mereka. Dalam pergaulan tersebut, masing-masing berusaha untuk saling mengenal. Bahkan lebih jauh lagi, ada yang berusaha saling memahami, saling mengerti dan ada yang sampai hidup bersama dalam kerangka hidup berumah tangga. lnilah indahnya kehidupan. Laki-laki dan perempuan ditentukan dalam sunah Allah untuk saling tertarik satu dengan yang lainnya. Laki-laki tertarik dengan perempuan, demikian juga sebaliknya, perempuan tertarik kepada laki-laki. Allah Swt. memberikan rasa indah untuk saling menyayangi di antara mereka. Tidak jarang juga masing-masing merindukan yang lainnya. Rindu untuk saling menyapa, saling melihat, serta saling membenci atas. dasar ketulusan dan kasih sayang. Pergaulan yang baik dengan lawan jenis. hendaklah tidak didasarkan pada nafsu (syahwat) yang dapat menjerumuskan pada pergaulan bebas yang dilarang agama. Inilah yang tidak dikehendaki dalam Islam. Islam sangat memperhatikan batasanbatasan yang sangat jelas dala pergaulan antara laki-laki dengan perempuan. Seorang laki-laki yang bukan muhrim, dilarang untuk berduaan di tempat-tempat yang memungkinkan melakukan perbuatan yang dilarang. Kalau pun bersama-sama sebaiknya disertai oleh muhrimnya atau minimal ditemani tiga orang, yaitu: dua lakilaki dan satu perempuan. atau Juga pergaulan untuk belajar atau bergaul jika ada dua orang perempuan dan seorang laki-laki. Hal ini memungkinkan untuk lebih menjaga diri. Salah satu hadis mengemukakan bahwa jika seseorang pergi dengan orang lain yang bukan muhrimnya serta berlinan jenis kelamin, maka yang ketiganya pasti syetan yang selalu berusaha untuk menjerumuskan dan menghinakan. ltulah yang disinyalir dalam ayat A!-Quran, agar jangan mendekati zina. Mendekatinya sudah dilarang dan haram, apalagi melakukannya. Allah Swt. berfirman dalam surat Al-Isra ayat 32: Artinya: Dan janganlah kamu mendekati zina. Sesungguhnva zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk. (QS. Al-Isra: 32) Mencintai dan menyayangi seseorang merupakan hal yang wajar. Hendaklah pikiran dan perasaan kita arahkan kepada hal-hal yang positif, dan bukan sebaliknya. Contohnya, karena cinta dan sayang, seseorang mengorbankan segalanya termasuk hal-hal yang paling berharga dan dilarang oleh Allah Swt. Membuktikannya, hendaklah dengan sesuatu yang diridai oleh Allah. Hal inilah yang dikemukakan oleh Rasulullah saw dalam hadis riwayat Abu Daud dan Tirmidzi:

) (
19 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

Jika salah seorang di antara kamu mencintai saudaranya, hendaklah ia membuktikannya. (HR. Abu Daud dan Tirmidzi) Islam mengajarkan agar dalam pergaulan dengan lawan jenis untuk senantiasa saling menjaga diri, menghormati dan menghargai atas dasar kasih sayang yang tulus karena Allah, bukan karena derajat, pangkat, harta, keturunan, tetapi semata-mata hanya karena Allah. Hal ini pernah diriwayatkan dalam salah satu hadis dari Umar bin Khattab, yang diriwayatkan oleh Abu Daud, suatu ketika Rasulullah saw pernah bersabda, Yang artinya: Bahwasannya di antara hamba-hamba Allah ada manusia yang bukan nabi-nabi, hukan pula para syuhada,tetapi sangat tinggi kedudukan di sisi Allah. Para sahabat bertanya: Siapakah gerangan orang itu, ya Rasullullah:Nabi saw menjawab: itulah orang yang saling mencintai (menyayangi), karena harta. Demi Allah, maka wajah mereka bersinar-sinar, tiada merasa kekuatan dikala mereka dalam keadaan ketakutan (HR. Abu Daud). Sesudah itu, Rasulullah saw membaca ayat:


Ketahuilah, bahwa wali-wali (penolong) Allah, mereka tidak merasa takut dan tidak merasa bersedih . (Sumber. Khuluqul Muslim, karangan Muhammad Al-Ghazali) Cinta karena Allah merupakan titik puncak dan tingginya kualitas iman seseorang Hasilnya tidak dapat dilihat, melainkan hanya dapat dirasakan oleh orang yang telah nyaris sempurna keikhlasanya. Cinta yang mendalam. ini merupakan bukti kesempurnaan serta ketulusan iman, yang kedua-duanya berhak untuk mendapatkan pahala yang paling besar di sisi Allah, sebagaimana saba Rasulullah saw:

: ) (
Ada tiga perkara, barangsiapa yang terdapat padanya ketiga hal tersebut, maka akan merasakan lezat (manisnya) iman: Jika ia mencintai Allah dan rasulnya melebihi yang lainnya; Mencintai dan membenci semata-mata hanya karena Allah; Jika dilemparkan ke dalam api neraka yang menyala-nyala, lebih disukai daripada syirik (menyekutukan) Allah. (HR. Muslim)
20 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

Orang yang bersahabat, bergal, dan berkomunikasi dengan yang lainnya hanya karena Allah, tandanya adalah senantiasa berusaha untuk mendoakan dengan tulus. Dalam hal ini, Rasulullah saw penah bersabda:

) ( :
Jika seseorang berdoa untuk sahabatnya di belakangnya (jaraknya berjauhan), maka berkatalah malaikat: Dan untukmu pun seperti itu. (HR. Muslim)

C. Apa saja yang harus dijaga agar tidak terjerumus dalam pergaulan bebas ?
Kita sudah ketahui bersama bagaimanakah kehidupan pemuda lajang saat ini. Pergaulan bebas bukanlah suatu yang asing lagi di tengah-tengah mereka. Tidak memiliki kekasih dianggap tabu di tengah-tengah mereka. Hubungan yang melampaui batas layaknya suami istri pun seringkali terjadi. Bahkan ada yang sampai putus sekolah gara-gara masalah ini. Sungguh, inilah tanda semakin dekatnya hancur dunia. Berbicara tentang remaja selalu mendapat tanggapan yang beraneka ragam. Sayangnya, sekarang ini kesan yang ada dalam benak masyarakat justru cenderung kebanyakan negatif. Dimulai dari perkelahian antar pelajar, pornografi, kebutkebutan, tindakan kriminal seperti pencurian dan perampasan barang orang lain, pengedaran dan pesta obat-obat terlarang, bahkan yang sekarang lagi heboh . Apalagi sekarang terpaan media informasi di abad millennium ini semakin merambah dengan cepat. Di daerah yang tidak diduga sekalipun bahkan terpencil ada saja tempat untuk pemutaran film-film porno. Rental VCD bertebaran di setiap tempat, belum lagi media cetak yang demikian bebas mengumbar informasi sensual dan kemesuman Satu masalah yang perlu mendapat perhatian serius adalah bebasnya hubungan antar jenis diantara pemuda yang nantinya menjadi tonggak pembaharuan. Islam sangat memperhatikan masalah ini dan banyak memberikan rambu-rambu untuk bisa berhati-hati dalam melewati masa muda. Suatu masa yang akan ditanya Allah di hari kiamat diantara empat masa kehidupan di dunia ini. Islam telah mengatur etika pergaulan remaja. Perilaku tersebut merupakan batasan-batasan yang dilandasi nilainilai agama. Oleh karena itu perilaku tersebut harus diperhatikan, dipelihara, dan dilaksanakan oleh para remaja. Perilaku yang menjadi batasan dalam pergaulan adalah :

21 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

1. Ketahuilah Bahaya Zina

Allah Taala dalam beberapa ayat telah menerangkan bahaya zina dan menganggapnya sebagai perbuatan amat buruk. Allah Taala berfirman,


Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk. (QS. Al Isro: 32) Dalam ayat lainnya, Allah Taala berfirman,


Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya). (QS. Al Furqon: 68). Artinya, orang yang melakukan salah satu dosa yang disebutkan dalam ayat ini akan mendapatkan siksa dari perbuatan dosa yang ia lakukan. Ada seseorang yang bertanya kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, Wahai Rasulullah, dosa apa yang paling besar di sisi Allah? Beliau bersabda, Engkau menjadikan bagi Allah tandingan, padahal Dia-lah yang menciptakanmu. Kemudian ia bertanya lagi, Terus apa lagi? Beliau bersabda, Engkau membunuh anakmu yang dia makan bersamamu. Kemudian ia bertanya lagi, Terus apa lagi? Beliau bersabda ,


Kemudian engkau berzina dengan istri tetanggamu. Kemudian akhirnya Allah turunkan surat Al Furqon ayat 68 di atas. Di sini menunjukkan besarnya dosa zina, apalagi berzina dengan istri tetangga. Dalam hadits lainnya, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda,


22 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI


Jika seseorang itu berzina, maka iman itu keluar dari dirinya seakan-akan dirinya sedang diliputi oleh gumpalan awan (di atas kepalanya). Jika dia lepas dari zina, maka iman itu akan kembali padanya. Inilah besarnya bahaya zina. Oleh karenanya, syariat Islam yang mulia dan begitu sempurna sampai menutup berbagai pintu agar setiap orang tidak terjerumus ke dalamnya. Jika seseorang mengetahui bahaya zina dan akibatnya, seharusnya setiap orang semakin takut pada Allah agar tidak terjerumus dalam perbuatan tersebut. Rasa takut pada Allah dan siksaan-Nya yang nanti akan membuat seseorang tidak terjerumus di dalamnya.

2. Rajin Menundukkan Pandangan


Seringnya melihat lawan jenis dengan pandangan penuh syahwat, inilah panah setan yang paling mudah mengantarkan pada maksiat yang lebih parah. Allah Taala berfirman,

)(
Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat". Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya. (QS. An Nur: 30-31) Allah Taala juga menerangkan bahwa setiap insan akan ditanya apa saja yang telah ia lihat, sebagaimana terdapat dalam firman Allah,


Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. (QS. Al Isro: 36)
23 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

Nabi shallallahu alaihi wa sallam pun melarang duduk-duduk di tengah jalan karena duduk semacam ini dapat mengantarkan pada pandangan yang haram. Dari Abu Sa'id Al Khudriy radhiyallahu 'anhuma, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

. .
"Janganlah kalian duduk-duduk di pinggir jalan". Mereka bertanya, "Itu kebiasaan kami yang sudah biasa kami lakukan karena itu menjadi majelis tempat kami bercengkrama". Beliau bersabda, "Jika kalian tidak mau meninggalkan majelis seperti itu maka tunaikanlah hak jalan tersebut". Mereka bertanya, "Apa hak jalan itu?" Beliau menjawab, "Menundukkan pandangan, menyingkirkan gangguan di jalan, menjawab salam dan amar ma'ruf nahi munkar". (HR. Bukhari no. 2465) Dari Jarir bin Abdullah radhiyallahu anhu, dia berkata,

- - .
"Aku bertanya kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam mengenai pandangan yang tidak di sengaja. Maka beliau memerintahkanku supaya memalingkan pandanganku." (HR. Muslim no. 2159) Awal dorongan syahwat adalah dengan melihat. Maka jagalah kedua biji mata ini agar terhindar dari tipu daya syaithan. Tentang hal ini Rasulullah bersabda, Wahai Ali, janganlah engkau iringkan satu pandangan (kepada wanita yang bukan mahram) dengan pandangan lain, karena pandangan yang pertama itu (halal) bagimu, tetapi tidak yang kedua! (HR. Abu Daud).

3. Menjauhi Campur Baur (Kholwat) yang Diharamkan


Di antara dalil yang menunjukkan haramnya kholwat (campur baur antara lakilaki dan perempuan) adalah hadits-hadits berikut. Dari Uqbah bin Amir radhiyallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa
24 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

sallam bersabda,

. .
"Janganlah kalian masuk ke dalam tempat kaum wanita." Lalu seorang laki-laki dari Anshar berkata, "Wahai Rasulullah, bagaimana pendapat Anda mengenai ipar?" beliau menjawab: "Ipar adalah maut." (HR. Bukhari no. 5232 dan Muslim no. 2172) Dari Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma, ia berkata, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

. .
Janganlah sekali-kali seorang laki-laki berduaan dengan perempuan kecuali dengan ditemani mahromnya." Lalu seorang laki-laki bangkit seraya berkata, "Wahai Rasulullah, isteriku berangkat hendak menunaikan haji sementara aku diwajibkan untuk mengikuti perang ini dan ini." Beliau bersabda, "Kalau begitu, kembali dan tunaikanlah haji bersama isterimu." (HR. Bukhari no. 5233 dan Muslim no. 1341) Dari Umar bin Al Khottob, ia berkhutbah di hadapan manusia di Jabiyah (suatu perkampungan di Damaskus), lalu ia membawakan sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam,


Janganlah salah seorang diantara kalian berduaan dengan seorang wanita (yang bukan mahramnya) karena setan adalah orang ketiganya, maka barangsiap yang bangga dengan kebaikannya dan sedih dengan keburukannya maka dia adalah seorang yang mukmin." (HR. Ahmad 1/18. Syaikh Syuaib Al Arnauth mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih, para perowinya tsiqoh sesuai syarat Bukhari-Muslim) Dari Jabir bin Abdillah radhiyallahu anhu, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,


Ketahuilah! Seorang laki-laki bukan muhrim tidak boleh bermalam di rumah perempuan janda, kecuali jika dia telah menikah, atau ada muhrimnya. (HR. Muslim no. 2171)
25 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

4. Wanita Hendaklah Meninggalkan Tabarruj


Inilah yang diperintahkan bagi wanita muslimah. Allah Taala berfirman,


Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu ber-tabarruj seperti orang-orang jahiliyyah pertama. (QS. Al Ahzab : 33). Abu Ubaidah mengatakan, Tabarruj adalah menampakkan kecantikan dirinya. Az Zujaj mengatakan, Tabarruj adalah menampakkan perhiasaan dan setiap hal yang dapat mendorong syahwat (godaan) bagi kaum pria. Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,


Ada dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat: [1] Suatu kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi untuk memukul manusia dan [2] para wanita yang berpakaian tapi telanjang, mengajak orang lain untuk tidak taat, dirinya sendiri jauh dari ketaatan, kepalanya seperti punuk unta yang miring. Wanita seperti itu tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya, walaupun baunya tercium selama perjalanan sekian dan sekian. (HR. Muslim no. 2128)

5. Berhijab Sempurna di Hadapan Pria


Sebagaimana Allah Taala firmankan,


Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri- isteri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir. Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka. (QS. Al Ahzab: 53)
26 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

Konteks pembicaraan dalam ayat ini adalah khusus untuk istri Nabi. Namun illah dalam ayat tersebut dimaksudkan umum sehingga hukumnya pun berlaku umum pada yang lainnya. Illah yang dimaksud adalah,


Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka. Juga kalau kita perhatikan kelanjutan ayat, maka hijab tersebut berlaku bagi wanita mukmin lainnya. Allah Taala berfirman,


Hai Nabi, Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteriisteri orang mukmin: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka". Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. (QS. Al Ahzab: 59) Ditambah lagi dengan sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam dari Abdullah bin Masud,


"Wanita itu adalah aurat. Jika dia keluar maka setan akan memperindahnya di mata laki-laki." (HR. Tirmidzi no. 1173. Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan ghorib. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih) Upaya Upaya Untuk Mencegah agar Remaja tidak Terjerumus dalam Pergaulan itu. 1. Sikap atau cara yang bersifat preventif. Yaitu perbuatan / tindakan orang tua terhadap anak yang bertujuan untuk menjauhkan seorang anak dari perbuatan buruk atau dari lingkungan pergaulan yang buruk. Dalam hal sikap yang bersifat preventif, pihak orang tua dapat memberikan atau mengadakan tindakan sebagai berikut : a. Menanamkan rasa disiplin dari ayah terhadap anak. b. Memberikan pengawasan dan perlindungan terhadap anak oleh ibu. c. Pencurahan kasih sayang dari kedua orang tua terhadap anak. d. Menjaga agar tetap terdapat suatu hubungan yang bersifat intim dalam satu ikatan keluarga.
27 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

Disamping keempat hal yang diatas maka hendaknya diadakan pula : a. Pendidikan agama untuk meletakkan dasar moral yang baik dan berguna. b. Penyaluran bakat terhadap anak ke Arab pekerjaan yang berguna dan produktif. c. Rekreasi yang sehat sesuai dengan kebutuhan jiwa anak. d. Pengawasan atas lingkungan pergaulan anak sebaik - baiknya. 2. Sikap atau cara yang bersifat represif. Yaitu pihak orang tua hendaknya ikut serta secara aktif dalam kegiatan sosial yang bertujuan untuk menanggulangi masalah kenakalan anak seperti menjadi anggota badan kesejahteraan keluarga dan anak, ikut serta dalam diskusi yang khusus mengenai masalah kesejahteraan anak - anak. Selain itu pihak orang tua terhadap anak yang bersangkutan dalam perkara kenakalan hendaknya mengambil sikap sebagai berikut : a. Mengadakan introspeksi sepenuhnya akan kealpaan yang telah diperbuatnya sehingga menyebabkan anak terjerumus dalam kenakalan pergaulan bebas. b. Memahami sepenuhnya akan latar belakang daripada masalah kenakalan yang menimpa anaknya. c. Meminta bantuan para ahli ( psikolog atau petugas sosial ) di dalam mengawasi perkembangan kehidupan anak, apabila dipandang perlu. Ibnu Rusjid: Peragaulan Yang Sehat Secara Islam,Penerbit Wijaya,tahun 1963

28 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

BAB V PENUTUP
KESIMPULAN Etika bergaul yang baik menurut islam yaitu menyangkut larangan-larangan yang harus dijaga oleh manusia sesuai dengan apa yang telah di ungkapkan oleh telah ajaran islam.Yaitu bedasarkan Al-Quran dan hadist. Tata cara bergaul yang baik menurut ajaran islam yaitu dimana kita dapat menyesuaikan diri dengan orang yang kita hadapi yang sesuai dengan kaidah kaidah agama yang telah ada.Sehingga kiata dapat mengetahui batasan batasan terhadap dalam pergaulan sesuai tingkatan usia. Dari penjelasan penjelasan yang sudah saya simpulkan di atas kita dapat mengetahui bahwa akibat pergaulan bebas dapat merusak diri sendiri dan menghancurkan masa depan kita. Dengan akibat pergaulan bebas dapat menjerumuskan kita pada tindakan tindakan negatif lainnya. Di samping itu, dengan akibat pergaulan bebas berarti telah mendaftarkan diri kita pada pergaulan yang merusak moral.

SARAN
Agar kita harus senantiasa membaca dan mempelajari Al-Q uran dan hadist tentang etika pergaulan yang baik.Sehingga kita dapat mengetahui dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. Saran saya sebagai penulis adalah kita harus memiliki suatu batasan batasan tentang hidup khususnya dalam pergaulan.Supaya kita dapat bergaul sesuai dengan apa yang diajarkan oleh agama. Saran saya pada pembaca yaitu agar mengetahui informasi tentang akibat pergaulan bebas sedini mungkin agar kita tidak terjerumus pada pergaulan bebas yang dapat merusak moral kita sebagai umat muslim.Hendaklah kita selalu menjaga diri kita dari ligkungan yang tidak benar, karena sudah dijelaskan bahwa pergaulan itu dapat merusak moral kita.

29 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI

DAFTAR PUSTAKA
AIDS. 2003. Pacaran ( termasuk pergaulan bebas ). Banten : Pengaruh Pengaruh Google, islami. 2005. Akibat Pergaulan Bebas. Kalimantan: HIV/AIDS http://assyafieq.blogspot.com/2010/11/etika-pergaulan-remaja-dalam-pandangan.html Dikutip dari http://www.alislam.or.id/artikel/arsip/00000028.html http://dian-pergaulanbebas.blogspot.com/ Ibnu Rusjid: Peragaulan Yang Sehat Secara Islam,Penerbit Wijaya,tahun 1963 http://remajaislam.com/gaya-muda/pra-nikah/35-kiat-agar-tidak-terjerumus-dalamkelamnya-zina-1.html

30 | P E R G A U L A N R E M A J A M E N U R U T I S L A M NINIK PUTRI HANDAYANI