Anda di halaman 1dari 20

BAB I : PENDAHULUAN 1.1.Gambaran Umum Perusahaan PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk.

(perusahaan) didirikan di Indonesia pada tanggal 19 Oktober 1963 berdasarkan Akta Notaris Anwar Mahajudi, S.H., Menteri Kehakiman Republik Indonesia dalam surat Keputusan No. J.A.5/59/15 tanggal 30 April 1964 serta diumumkan dalam Lembaran Berita Negara Republik Indonesia No. 94 tanggal 24 Nopember 1964, Tambahan No. 567. PT. Hanjaya Mandala Sampoerna (IDX: HMSP) adalah perusahaan rokok terbesar ketiga di Indonesia. Perusahaan ini sebelumnya merupakan perusahaan yang dimiliki keluarga Sampoerna, namun sejak Maret 2005 kepemilikan mayoritasnya berpindah tangan ke Philip Morris, perusahaan rokok terbesar di dunia dari AS, mengakhiri tradisi keluarga yang melebihi 90 tahun. Ruang lingkup kegiatan perusahaan ini meliputi industri dan perdagangan serta investasi saham pada perusahaan-perusahaan lain. Kegiatan produksi rokok secara komersial telah dimulai pada tahun 1913 di Surabaya sebagai industri rumah tangga. Pada tahun 1930, industri rumah tangga ini diresmikan dengan dibentuknya NVBM Handel Maatscapij Sampoerna. Perusahaan berkedudukan di Surabaya dengan kantor pusat yang berlokasi di jl. Rungkut Industri Raya di Surabaya, Pandaan, Malang, dan Kerawang. Perusahaan juga mempunyai kantor korporasi di Jakarta. Pada akhir tahun 2007, jumlah karyawan PT HM Sampoerna Tbk. dan anak perusahaan mencapai sekitar 30 ribu orang. Perseroan mengoperasikan lima pabrik rokok di Indonesia, yakni satu pabrik sigaret kretek mesin berlokasi di Pandaan, tiga pabrik sigaret kretek tangan berlokasi di Surabaya dan satu di Malang. Pada tahun 2007, PT HM Sampoerna Tbk. juga menjalin kerja sama dengan 37 Mitra Produksi Sigaret (MPS) yang memproduksi sigaret kretek tangan di berbagai wilayah di pulau Jawa. Ke-37 MPS tersebut mempekerjakan hampir 65 ribu karyawan. Perseroan menjual dan mendistribusikan rokok melalui 59 kantor penjualan anak perusahaannya--PT Perusahaan Dagang dan Industri Panamas (PT Panamas)--dan melalui agen-agen rokok yang tersebar di Indonesia. Sejak bulan Februari 2005, PT Panamas ditunjuk sebagai distributor oleh PT Philip Morris Indonesia untuk menjual dan mendistribusikan rokok putih merek Marlboro dan merekmerek lainnya. Selain PT Panamas, Perseroan juga memiliki sejumlah anak perusahaan yang kegiatan usahanya mendukung usaha produksi dan pemasaran rokok Perseroan, antara lain PT Handal Logistik Nusantara, yang bergerak dalam jasa ekspedisi dan pergudangan, dan PT Sampoerna Printpack, yang bergerak dalam bidang percetakan dan industri produk kemasan. Pada tanggal 31 Desember 2009, PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk dan anak perusahaan bersama-sama disebut Grup, karena memiliki kurang lebih 28.300 orang karyawan tetap. Pada tahun 1990 perusahaan melakukan penawaran umum saham sebanyak 27.000.000 lembar dengan nilai nominal sebesar Rp.1000 (Rupiah penuh) per saham melalui Bursa Efek Indonesia dengan harga penawaran sebesar Rp.12.600 (Rupiah penuh) per saham. Sejak saat itu, perusahaan telah melaksanakan transaksi-transaksi yang berkaitan dengan modal saham. 1.2.Latar Belakang Analisis Pada dasarnya yang melatar belakangi pembuatan analisis laporan keuangan PT Hanjaya Mandala Sampoerna yaitu ingin mengetahui kualitas kinerja perusahaan tersebut. Sehingga kita dapat dengan jelas mengetahui arus kas, persediaan, ataupun laba/rugi yang terjadi di PT Hanjaya Mandala Sampoerna pada tahun yang bersangkutan. Selain itu dengan adanya analisis laporan keuangan tersebut kita dapat menilai profitabilitas (kemampuan menghasilkan keuntungan), solvabilitas (kemampuan memenuhi seluruh kewajibanya),likuiditas (kemampuan memenuhi kewajiban lancarnya), ataupun stabilitas (kemampuan mempertahankan usahanya) pada PT Hanjaya Mandala Sampoerna.

Dengan adanya analisis laporan keuangan yang jelas dan nyata pada PT Hanjaya Mandala Sampoerna, maka kita dapat menilai apakah keputusan maupun kebijakan-kebijakan yang dibuat berdampak positif atau negatif pada perusahaan tersebut. Kita juga dapat mengetahui apakah perusahaan tersebut mengalami perkembangan dari tahun ke tahun, atau justru banyak mengalami kemunduran. 1.3.Sistematika Analisis Halaman Sampul Depan Kata Pengantar Daftar Isi Daftar Lampiran BAB I PENDAHULUAN 1.1.Gambaran Umum Perusahaan 1.2.Latar Belakang Analisis 1.3.Sistematika Analisis BAB II DISKUSI ANALISIS RASIO 2.1.Analisis Perbandingan (Komparatif) 2.2.Analisis Presentase Per-Komponen (Common-Size) 2.3.Analisis Rasio a. Rasio Lancar (Curent Ratio) b. Rasio Cepat (Quick Ratio) c. Rasio Total Utang (Debt to Equity Ratio) d. Rasio Perputaran Pesediaan (Inventory Turnover) e. Rasio Total Aktiva (Total Assets Turnover) BAB III PENUTUP 3.1.Kesimpulan DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

BAB II : DISKUSI ANALISIS RASIO Analisis laporan keuangan merupakan proses yang penuh pertimbangan. Salah satu tujuan utamanya yaitu untuk mengidentifikasi perubahan perubahan pokok pada trend, jumlah dan hubungan dan alasan perubahan perubahan tersebut. Beberapa tehnik analisis dapat digunakan pada analisis laporan keuangan untuk menekankan pentingnya suatu data

yang disajikan dan untuk mengevaluasi posisi perubahan. Beberapa tehnik analisis yang dapat digunakan antara lain : analisis komparatif, analisis common size, analisis rasio dan masih banyak yang lainya.

2.1.Analisis Perbandingan (Komparatif) Langkah awal yang harus dilakukan jika menggunakan analisis perbandingan yaitu dengan cara menyajikan laporan keuangan secara komparatif seperti menyajikan laporan keuangan dua atau tiga tahun. Diharapkan dengan menyajikan laporan keuangan secara komparatif dapat diperoleh informasi mengenai pergerakan dan kecenderungan serta memberikan petunjuk untuk memprediksi masa depan. Berikut merupakan analisis perbandingan PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. dan anak perusahaan :

PT HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk. Neraca Komparatif Per 31 Desember 2009 Dengan angka perbandingan untuk tahun 2008 (dalam jutaan rupiah kecuali dinyatakan lain)
Neraca 31-Des 2008 2009 Perubahan Rupiah %

ASET Aset lancar Kas dan setara kas Piutang usaha -Pihak ketiga-bersih -Pihak hubungan istimewa Piutang lainya -Pihak ketiga -Pihak hubungan istimewa Persediaan - bersih Pajak dibayar dimuka Uang muka pembelian tembakau Beban dibayar dimuka dan aset lainya 156.950 133.259 (23.691) (15.09) 405.328 167.096 7.657.848 470.490 1.547.275 25.325 198.758 9.539.067 472.741 1.295.793 (380.003) 31.662 1.881.219 2.251 (251.482) (93.75) 18.95 24.56 0.48 (16.25) 116.591 16.347 447.362 48.658 330.771 32.311 283.70 197.66 499.362 527.681 28.319 5.67

Jumlah aset lancar

11.037.287

12.688.643

1.651.356

14.96

Aset tidak lancar Aset pajak tangguhan 74.435 63.226 (11.209) (15.05)

Penyertaan saham

22.373

20.587

(1.786)

(7.98)

Aset tetap - setelah dikurangi Akumulasi penyusutan sebesar Rp. 2.099.422 pada tahun 2009 ( 2008 : Rp.1.725.765 ) Tanah untuk pengembangan Godwill-bersih Aset lainya - bersih

4.329.506 175.689 313.014 181.515

4.310.194 175.772 275.167 182.858

(19.312) 83 (37.847) 1.343

(0.44) 0.04 (12.09) 0.73

Jumlah aset tidak lancar

5.096.532

5.027.804

(68.728)

(1.34)

JUMLAH ASET

16.133.819

17.716.447

1.582.628

9.80

Analisis Pada neraca komparatif di atas PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. untuk aktiva lancar mengalami kenaikan sebesar 14,96 %. Kenaikan tersebut dipengaruhi karena banyaknya kenaikan pada akun-akun aktiva lancar, kenaikan terbesar pada piutang usaha pihak ketiga-bersih sebesar 283,70 %. Pada aktiva tidak lancar terjadi penurunan sebesar 1,34 %. Penurunan tersebut dipengaruhi banyaknya penurunan pada aktiva tidak lancar dan penurunan terbesar pada aset pajak tangguhan sebesar 15,05 %.

PT HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk. Neraca Komparatif Per 31 Desember 2009 Dengan angka perbandingan untuk tahun 2008

(dalam jutaan rupiah,kecuali dinyatakan lain)


31-Des 2008 2009 Perubahan Rupiah %

Neraca

KEWAJIBAN Kewajiban jangka pendek

Pinjaman jangka pendek - Pihak ketiga - Pihak hubungan istimewa Hutan usaha - Pihak ketiga - Pihak hubungan istimewa Hutan lainya - Pihak ketiga - Pihak hubungan istimewa Hutang pajak Hutang cukai Beban yang masih harus dibayar dan kewajiban estimasian Hutan dividen Pinjaman jangka panjang yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun - Hutan obligasi - Hutang sewa pembiayaan 999.625 66.833 58.838 (999.625) (7.995) (100) (11.96) 906.111 482.130 839.252 657.450 (66.859) 175.320 (7.38) 36.36 171.045 99.316 954.540 2.501.174 76.890 187.755 864.402 2.827.137 (94.155) 88.439 (90.138) 325.963 (55.05) 89.05 (9.44) 13.03 149.366 325.294 220.388 267.752 71.022 (57.542) 47.55 (17.69) 986.773 653.154 94.002 (333.619) 94.002 (33.81) 100

Jumlah kewajiban jangka pendek

7.642.207

6.747.030

(895.177)

(11.71)

Kewajiban jangka panjang Kewajiban pajak tangguhan Pinjaman jangka panjang - Hutang sewa pembiayaan Pendapatan tangguhan Kewajiban imbalan pasca - kerja 112.699 57.211 243.941 76.340 44.593 363.398 (36.359) (12.618) 119.457 (32.26) (22.05) 48.97 27.506 19.161 (8.345) (30.34)

Jumlah Kewajiban jangka panjang

441.377

503.492

62.115

14.07

HAK MINORITAS

2.339

4.309

1.970

84.22

EKUITAS Modal saham

Modal dasar - 6.300.000.000 nilai nominal Rp. 100 ( Rupiah penuh ) per saham Modal ditempatkan dan disetorkan penuh - 4.383.000.000 saham biasa Tanbahan modal disetor Selisih kurs karena penjabaran laporan keuangan Selisih transaksi perubahan ekuitas anak perusahaan Saldo laba - dicadangkan - belum dicadangkan 90.000 6.849.146 90.000 9.306.658 2.457.512 35.88 (29.721) (29.721) (-) 658.094 614.275 (43.819) (6.66) 438.300 42.077 438.300 42.077 -

Jumlah ekuitas

8.047.896

10.461.616

2.413.720

29.99

JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS 16.133.819 17.716.447 1.582.628 9.81

Analisis Pada neraca komparatif di atas PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. untuk kewajiban jangka pendek mengalami penurunan sebesar 11,71 %, penurunan terbesar kewajiban jangka pendek pada hutang lainya pihak ketiga sebesar 55,05 %. Untuk kewajiban jangka panjang mengalami kenaikan sebesar 14,07 %, kenaikan terbesar kewajiban jangka panjang pada kewajiban imbalan pasca-kerja sebesar 48,97 % dan merupakan satu-satunya kenaikan pada kewajiban jangka panjang. Hak minoritas pada neraca komparatif di atas naik sebesar 84,22 %. Untuk ekuitas mengalami kenaikan sebesar 29,99 %, kenaikan terbesar ekuitas pada saldo laba- belum dicadangkan sebesar 35,88 %. Banyak akun pada ekuitas yang untuk tahun yang dibandingkan yaitu 2008 ke 2009 tidak mengalami perubahan atau tahun selanjutnya sama pada tahun sebelumnya seperti saldo laba dicadangkan, ataupun modal ditempatkan dan disetorkan penuh serta saham biasa.

PT HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk. Laporan laba rugi Komparatif Per 31 Desember 2009 Dengan angka perbandingan untuk tahun 2008

(dalam jutaan rupiah, kecuali laba bersih per saham)


Neraca Penjualan bersih 31-Des 2008 34.680.445 2009 38.972.186 Perubahan Rupiah 4.291.741 % 12.37

Beban pokok penjualan Laba kotor Beban usaha Penjualan Umum dan administrasi Jumlah beban usaha Laba operasi

24.695.196 9.985.249

27.737.465 11.234.721

3.042.269 1.249.472

12.32 12.51

2.955.457 804.559 3.760.016 6.225.233

3.148.441 788.513 3.936.954 7.297.767

192.984 (16.046) 176.938 1.072.534

6.53 (1.99) 4.70 (17.23)

(Beban)/ penghasilan lainya Laba penjualan aset tetap Penghasilan bunga Beban pembiayaan Amortisasi goodwill Beban penurunan nilai aset Beban kurtailmen dari program pensiun Lain - lain bersih (145.391) (64.533) 19.335 (145.391) 83.868 100 (129.96) 18.844 37.423 (166.846) (37.847) (69.403) 54.731 50.327 (166.606) (37.847) (4.487) 35.887 12.904 240 64.916 190.44 34.48 (0.14) 100 (93.53)

Beban lainya - bersih Bagian laba/(rugi) bersih perusahaan asosiasi Laba sebelum pajak penghasilan Beban pajak penghasilan - Kini - Tangguhan Beban pajak penghasilan - bersih Laba konsilidasi sebelum

(427.753)

(84.547)

343.206

(80.23)

(191) 5.797.289

246 7.213.466

437 1.416.177

(228.79) 24.43

1.925.005 (24.836) 1.900.169

2.121.292 2.864 2.124.156

196.287 27.700 223.987

10.20 (111.53) 11.79

hak minoritas Hak minoritas Laba bersih Laba per saham dasar (rupiah penuh) dihitung berdasarkan jumlah rata-rata tertimbang saham yang beredar sebesar 4.383.000.000 saham

3.897.120 1.840 3.895.280

5.089.310 1.971 5.087.339

1.192.190 131 1.192.059

30.59 7.12 30.60

899

1.161

262

29.14

Analisis Pada laporan laba rugi komparatif di atas PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. mengalami laba, dengan laba bersih sebesar 30,60 %, laba tersebut dipengaruhi banyak akun diantaranya adanya kenaikan pada penjualan bersih sebesar 12,37 %, beban pokok penjualan juga naik sebesar 12,32 %. Untuk laba per saham dasar PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. naik sebesar 29,14 %.

2.2.Analisis Persentase Per-Komponen (Common-Size) Laporan keuangan dalam presentase per-komponen menyatakan masing masing posnya dalam satuan persen atas dasar total kelompoknya. Sebuah neraca yang disusun dalam presentase per-komponen dapat memberikan informasi sebagai berikut : Komposisi investasi suatu perusahaan dapat memberikan gambaran tentang posisi relatif aktiva lancar terhadap aktiva tidak lancar. Struktur modal yang dapat memberikan gambaran mengenai posisi relatif utang perusahaan terhadap modal sendiri. Untuk laporan laba rugi yang disajikan dalam common-size menggambarkan distribusi setiap satu rupiah penjualan kepada masing masing elemen biaya dan laba. Berikut penyajian laporan keuangan PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. dan anak perusahaan dalam common-size :
PT HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk. Neraca Komparatif Dalam Presentase Per-Komponen Per 31 Desember 2009 Dengan angka perbandingan untuk tahun 2008

(dalam jutaan rupiah,kecuali dinyatakan lain)


Neraca 31-Des 2008 2009 Common Size % 2008 2009

ASET Aset lancar Kas dan setara kas Piutang usaha -Pihak ketiga-bersih 116.591 447.362 0.72 2.52 499.362 527.681 3.09 2.98

-Pihak hubungan istimewa Piutang lainya -Pihak ketiga -Pihak hubungan istimewa Persediaan - bersih Pajak dibayar dimuka Uang muka pembelian tembakau Beban dibayar dimuka dan aset lainya

16.347

48.658

0.10

0.27

405.328 167.096 7.657.848 470.490 1.547.275

25.325 198.758 9.539.067 472.741 1.295.793

2.51 1.03 47.46 2.92 9.59

0.14 1.12 53.84 2.67 7.31

156.950

133.259

0.97

0.75

Jumlah aset lancar

11.037.287

12.688.643

68.41

71.62

Aset tidak lancar Aset pajak tangguhan Penyertaan saham Aset tetap - setelah dikurangi Akumulasi penyusutan sebesar Rp. 2.099.422 pada tahun 2009 ( 2008 : Rp.1.725.765 ) Tanah untuk pengembangan Godwill-bersih Aset lainya - bersih 4.329.506 175.689 313.014 181.515 4.310.194 175.772 275.167 182.858 26.83 1.09 1.94 1.12 24.33 0.99 1.55 1.03 74.435 22.373 63.226 20.587 0.46 0.14 0.36 0.17

Jumlah aset tidak lancar

5.096.532

5.027.804

31.59

28.38

JUMLAH ASET

16.133.819

17.716.447

100

100

Analisis Pada neraca komparatif dalam presentase per-komponen di atas, PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. untuk aktiva lancarnya tahun 2009 lebih besar dari tahun 2008. Jumlah aktiva lancar tahun 2009 sebesar 71,62 %, sedangkan tahun 2008 hanya 68,41 %. Untuk aktiva tidak lancarnya tahun 2008 lebih besar dari tahun 2009. Jumlah aktiva tidak lancar tahun 2008 sebesar 31,59 %, sedangkan tahun 2009 hanya 28,38 %. Pada masing masing pos, untuk tahun 2008 posisi aktiva lancarnya lebih besar dari aktiva tidak lancar. Persentase aktiva lancarnya sebesar 68,41 %. Akun terbesar jumlah persentasenya pada aktiva lancar yaitu pada persediaan bersih sebesar 47,46 %. Persentase aktiva tidak lancar sebesar 31,59 %. Jumlah terbesar pada aktiva tidak lancar yaitu pada aset tetap setelah dikurangi penyusutan sebesar 26,83 %. Sedangkan untuk tahun 2009, sama halnya dengan tahun 2008. Posisi aktiva lancar lebih besar dari aktiva tidak lancar. Persentase aktiva lancar tahun 2009 sebesar 71,62 %. Persentase terbesar pada persediaan bersih sebesar 53,84 %. Persentase aktiva tidak lancar sebesar 28,38 %. Jumlah terbesar aktiva tidak lancar pada aset tetap setelah dikurangi penyusutan sebesar 24,33 %.

PT HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk. Neraca Komparatif Dalam Presentase Per-Komponen Per 31 Desember 2009 Dengan angka perbandingan untuk tahun 2008 (dalam jutaan rupiah,kecuali dinyatakan lain)
Neraca 31-Des 2008 2009 Common Size % 2008 2009

KEWAJIBAN Kewajiban jangka pendek Pinjaman jangka pendek - Pihak ketiga - Pihak hubungan istimewa Hutan usaha - Pihak ketiga - Pihak hubungan istimewa Hutan lainya - Pihak ketiga - Pihak hubungan istimewa Hutang pajak Hutang cukai Beban yang masih harus dibayar dan kewajiban estimasian Hutan dividen Pinjaman jangka panjang yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun - Hutan obligasi - Hutang sewa pembiayaan 999.625 66.833 58.838 6.19 0.41 0.33 906.111 482.130 839.252 657.450 5.62 2.99 4.74 3.71 171.045 99.316 954.540 2.501.174 76.890 187.755 864.402 2.827.137 1.06 0.61 5.92 15.50 0.43 1.06 4.88 15.96 149.366 325.294 220.388 267.752 0.92 2.02 1.24 1.51 986.773 653.154 94.002 6.12 3.69 0.53

Jumlah kewajiban jangka pendek

7.642.207

6.747.030

47.37

38.08

Kewajiban jangka panjang Kewajiban pajak tangguhan Pinjaman jangka panjang - Hutang sewa pembiayaan Pendapatan tangguhan Kewajiban imbalan pasca - kerja 112.699 57.211 243.941 76.340 44.593 363.398 0.70 0.35 1.51 0.43 0.25 2.05 27.506 19.161 0.17 0.11

Jumlah Kewajiban jangka panjang

441.377

503.492

2.73

2.84

HAK MINORITAS

2.339

4.309

0.01

0.02

EKUITAS Modal saham Modal dasar - 6.300.000.000 nilai nominal Rp. 100 ( Rupiah penuh ) per saham Modal ditempatkan dan disetorkan penuh - 4.383.000.000 saham biasa Tanbahan modal disetor Selisih kurs karena penjabaran laporan keuangan Selisih transaksi perubahan ekuitas anak perusahaan Saldo laba - dicadangkan - belum dicadangkan 90.000 6.849.146 90.000 9.306.658 0.56 42.45 0.51 52.53 (29.721) (29.721) (0.18) (0.17) 658.094 614.275 4.08 3.47 438.300 42.077 438.300 42.077 2.72 0.26 2.47 0.24

Jumlah ekuitas

8.047.896

10.461.616

49.88

59.05

JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS 16.133.819 17.716.447 100 100

Analisis Pada neraca komparatif dalam presentase per-komponen di atas, PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. untuk kewajiban jangka pendek tahun 2008 lebih besar dari tahun 2009. Persentase kewajiban jangka pendek tahun 2008 sebesar 47,37 %, sedangkan tahun 2009 hanya 38,08 %. Untuk kewajiban jangka panjang tahun 2009 lebih besar dari tahun 2008. Persentase kewajiban jangka panjang tahun 2009 sebesar 2,84 %, sedangkan tahun 2008 selisih tipis hanya 2,73 %. Untuk jumlah ekuitasnya, tahun 2009 lebih besar dari tahun 2008. Persentase ekuitas tahun 2009 sebesar 59,05 %, sedangkan tahun 2008 hanya 49,88 %. Pada masing masing pos, untuk tahun 2008 persentase kewajiban jangka pendek lebih besar dari pada kewajiban jangka panjang. Jumlah persentase kewajiban jangka pendek sebesar 47,37 %, sedangkan kewajiban jangka panjang hanya 2,73 %. Untuk perbandingan antara kewajiban dan ekuitas tahun 2008 masih besar jumlah kewajibanya. Persentase total kewajiban sebesar 50,10 %, sedangkan persentase ekuitas selisih sedikit yaitu 49,88 %. Untuk tahun 2009 persentase kewajiban jangka pendek juga lebih besar dari jangka panjang. Persentase kewajiban jangka pendek tahun sebesar 38,08 %, sedangkan kewajiban jangka panjang hanya 2,84 %. Tetapi untuk perbandingan ekuitas dan kewajiban, jumlah ekuitas lebih besar yaitu 59,05 %, sedangkan total kewajiban hanya 40,92 %.

PT HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk. Laporan laba rugi Komparatif Dalam Presentase Per-Komponen Per 31 Desember 2009 Dengan angka perbandingan untuk tahun 2008 (dalam jutaan rupiah, kecuali laba bersih per saham)
Neraca Penjualan bersih 31-Des 2008 34.680.445 2009 38.972.186 Common Size % 2008 100 2009 100

Beban pokok penjualan Laba kotor Beban usaha Penjualan Umum dan administrasi Jumlah beban usaha Laba operasi

24.695.196 9.985.249

27.737.465 11.234.721

71.21 28.79

71.17 28.83

2.955.457 804.559 3.760.016 6.225.233

3.148.441 788.513 3.936.954 7.297.767

8.52 2.32 10.84 17.95

8.08 2.02 10.10 18.72

(Beban)/ penghasilan lainya Laba penjualan aset tetap Penghasilan bunga Beban pembiayaan Amortisasi goodwill Beban penurunan nilai aset Beban kurtailmen dari program pensiun Lain - lain bersih (145.391) (64.533) 19.335 (0.42) (0.19) 0.05 18.844 37.423 (166.846) (37.847) (69.403) 54.731 50.327 (166.606) (37.847) (4.487) 0.05 0.11 (0.48) (0.11) (0.20) 0.14 0.13 (0.43) (0.10) (0.01)

Beban lainya - bersih Bagian laba/(rugi) bersih perusahaan asosiasi Laba sebelum pajak penghasilan Beban pajak penghasilan - Kini - Tangguhan Beban pajak penghasilan - bersih Laba konsilidasi sebelum

(427.753)

(84.547)

(1.23)

(0.27)

(191) 5.797.289

246 7.213.466

(0.00) 16.72

0.00 18.51

1.925.005 (24.836) 1.900.169

2.121.292 2.864 2.124.156

5.55 (0.07) 5.48

5.44 0.00 5.45

hak minoritas Hak minoritas Laba bersih Laba per saham dasar (rupiah penuh) dihitung berdasarkan jumlah rata-rata tertimbang saham yang beredar sebesar 4.383.000.000 saham

3.897.120 1.840 3.895.280

5.089.310 1.971 5.087.339

11.24 0.01 11.23

13.06 0.00 13.05

899

1.161

0.00

0.00

Analisis Pada laporan laba rugi komparatif dalam presentase per-komponen di atas PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. untuk laba bersihnya tahun 2008 lebih besar dari tahun 2007. Persentase laba bersih tahun 2008 sebesar 13,05 %, sedangkan tahun 2007 hanya 11,23 %. Sedangkan untuk laba kotor tahun 2007 dan 2008 hanya selisih tipis, tahun 2007 sebesar 28,79 % dan tahun 2008 lebih unggul sedikit yaitu sebesar 28,83 %. Pada masing masing pos, untuk tahun 2008 banyak biaya biaya atau beban yang berkurang. Sama halnya dengan tahun 2009, banyak biaya biaya yang berkurang. Sedangkan untuk penjualan dan laba mengalami peningkatan.

2.3.Analisis Rasio Analisis rasio keuangan merupakan alat analisis yang paling banyak digunakan, karena dapat membantu kita mengidentifikasi beberapa kekuatan dan kelemahan keuangan perusahaan. a.Rasio Lancar (Current Ratio) : kemampuan aktiva lancar perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan aktiva lancar yang dimiliki. Rumus : Aktiva Lancar Kewajiban Lancar Rasio Lancar tahun 2008 11.037.287 = 1,44 7.642.207 ( terdapat 1,44 aktiva lancar yang tersedia untuk memenuhi tiap-tiap 1,00 kewajiban lancar yang jatuh tempo ) Rasio Lancar tahun 2009 12.688.643 = 1,88 6.747.030 ( terdapat 1,88 aktiva lancar yang tersedia untuk memenuhi tiap-tiap 1,00 kewajiban lancar yang jatuh tempo ) Analisis Rasio lancar PT Hanjaya Mandala Sampoerna tahun 2009 lebih besar dari tahun 2008. Artinya bahwa perusahaan mampu mengolah aktiva lancar tahun 2009 lebih baik dari pada tahun 2008. Tahun 2009 menandakan bahwa kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendeknya lebih besar dari pada tahun 2008. Kenaikan tersebut dipengaruhi karena adanya kenaikan pada aktiva lancar sebesar 14,96 % dari 2008 ke 2009, dan adanya penurunan pada kewajiban lancar sebesar 11,71 % dari tahun 2008 ke 2009. Pada rasio lancar kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban lancar memanfaatkan persediaan,faktor ini juga mempengaruhi kenaikan rasio lancar karena persediaan naik sebesar 24,56 %. Daftar Rasio Lancar Industri Sejenis :

Nama Perusahaan PT BAT Indonesia Tbk. PT Bentoel International Investama Tbk. PT Gudang Garam Tbk

CR 2,08 2,48 2,22

Perbandingan Rasio Lancar PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. dan Anak Perusahaan dengan Rasio Lancar Rata-rata Industri tahun 2008 : CR PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk CR Rata-rata 1,44 2,66

Komentar Rasio lancar PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. tahun 2008 lebih kecil jika dibandingkan dengan rasio lancar rata-rata perusahaan sejenis. Hal ini menandakan bahwa PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk kurang bisa mengoptimalkan dalam pengelolaan aktiva lancar untuk membayar kewajiban jangka pendeknya jika dibandingkan dengan perusahaan lain yang bergerak di bidang yang sama. b.Rasio Cepat (Quick Ratio) : Rasio cepat mengukur kemampuan aktiva lancar membayar kewajiban lancar tanpa memanfaatkan persediaan (minus persediaan). Rumus : Aktiva Lancar Persediaan Kewajiban Lancar Rasio Cepat tahun 2008 11.037.287 7.657.848 = 0,44 7.642.207 ( terdapat 0,44 aktiva lancar tanpa persediaan yang tersedia untuk memenuhi tiap-tiap 1,00 kewajiban lancar yang jatuh tempo ) Rasio Cepat tahun 2009 12.688.643 9.539.067 = 0,47 6.747.207 ( terdapat 0,47 aktiva lancar tanpa persediaan yang tersedia untuk memenuhi tiap-tiap 1,00 kewajiban lancar yang jatuh tempo ) Analisis Rasio cepat PT Hanjaya Mandala Sampoerna tahun 2009 lebih besar dari tahun 2008. Artinya perusahaan mampu mempergunakan aktiva lancar untuk membayar kewajiban lancar tahun 2009 lebih baik dari pada tahun 2008, walaupun kenaikan rasio tersebut tidak memanfaatkan persediaan yang juga mengalami kenaikan. Pada rasio cepat hanya menggunakan aktiva lancar, artinya perusahaan mampu memanfaatkan aktiva lancar dengan baik, karena selain kenaikan pada persediaan yang tidak berpengaruh pada rasio cepat, juga diikuti kenaikan pada piutang usaha-pihak ketiga bersih sebesar 283,70 % dan pihak hubungan istimewa sebesar 197,66 %, piutang lainya-pihak hubungan istimewa sebesar 18,95 %, kas dan setara kas sebesar 5,67 %, serta kenaikan pada pajak dibayar dimuka sebesar 0,48 %. Selain itu juga didukung dengan banyaknya penurunan pada kewajiban lancar, dengan penurunan terbesar pada hutang lainya-pihak ketiga sebesar 55,05 %.

c.Rasio Total Utang (Debt to Equity Ratio) : digunakan untuk mengukur utang jangka panjang dalam struktur modal suatu perusahaan (kondisi utang jangka panjang suatu perusahaan). Rumus : Total Utang Total Aktiva Rasio Total Utang tahun 2008 7.642.207 + 441.377 = 0,51 16.133.819 ( perusahaan harus menyediakan 0,51 % dari modal yang dimiliki untuk melunasi utang terhadap pemberi pinjaman ) Rasio Total Utang tahun 2009 6.747.030 + 503.492 = 0,40 17.716.447 ( perusahaan harus menyediakan 0,40 % dari modal yang dimiliki untuk melunasi utang terhadap pemberi pinjaman ) Analisis Rasio total utang PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. tahun 2009 lebih kecil dari tahun 2008. Disini perusahaan mampu lebih banyak menggunakan ekuitas untuk melunasi hutang dari pada menggunakan kewajiban jangka panjang dan jangka pendek. Itu menunjukan bahwa tahun 2009 lebih baik dari pada tahun 2008 karen adanya kenaikan pada ekuitas sebesar 29.99 % dan penurunan pada kewajiban jangka pendek sebesar 11,71 %, walaupun adanya kenaikan pada kewajiban jangka panjang sebesar 14,07 %. Daftar Rasio Total Utang Industri Sejenis : Nama Perusahaan DER PT BAT Indonesia Tbk. 1,11 PT Bentoel International Investama Tbk. 1,58 PT Gudang Garam Tbk 0,56

Perbandingan Rasio Total Utang PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. dan Anak Perusahaan dengan Rasio Total Utang Rata-rata Industri tahun 2008 : DER PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk DER Rata-rata 0,51 1,08

Komentar Rasio Total Utang PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. lebih kecil dari rasio total utang rata-rata perusahaan di bidang sejenis. Hal ini menandakan bahwa PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. lebih baik dalam hal pendanaan perusahaan dari pada perusahaan lain yang bergerak di bidang yang sama. PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. mampu mengoptimalkan ekuitas serta memperkecil jumlah kewajiban yang harus dibayarkan dari pada perusahaan lain yang sejenis.

d.Rasio Perputaran Persediaan (Inventory Turnover) : digunakan untuk mengetahui seberapa efektif perusahaan dalam mengelola persediaan (juga dapat mengindikasikan likuiditas perusahaan). Rumus : Harga Pokok Penjualan Persediaan Rasio Perputaran Persediaan tahun 2008 24.695.196 = 3,22

7.657.848 ( perusahaan melakukan perputaran persediaan sebanyak 3,22 kali dalam setahun ) Rasio Perputaran Persediaan tahun 2009 27.737.465 = 2,90 9.539.067 ( perusahaan melakukan perputaran persediaan sebanyak 2,90 kali dalam setahun ) Analisis Rasio perputaran persediaan PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk tahun 2009 lebih kecil dari tahun 2008. Rasio perputaran persediaan pada tahun 2009 cukup baik,tetapi masih lebih baik pada tahun 2008. Dari tahun 2008 ke 2009 untuk persediaan dan beban pokok penjualan sama-sama mengalami kenaikan yaitu 24,56 % pada kenaikan persediaan dan 12,32 % pada beban pokok penjualan. Artinya bahwa untuk tahun 2008 perusahaan lebih mampu mengoptimalkan jumlah perputaran persediaanya dibandingkan tahun 2009.

Daftar Rasio Perputaran Persediaan Industri Sejenis : Nama Perusahaan PT BAT Indonesia Tbk. PT Bentoel International Investama Tbk. PT Gudang Garam Tbk

ITO 7,77 1,82 1,85

Perbandingan Rasio Perputaran Persediaan PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. dan Anak Perusahaan dengan Rasio Perputaran Persediaan Rata-rata Industri tahun 2008 : ITO PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk ITO Rata-rata 3,22 3,81

Komentar Rasio perputaran persediaan PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. lebih kecil jika dibandingkan dengan rasio perputaran ppersediaan rata-rata perusahaan sejenis. Hal ini menandakan bahwa PT Hanjaya Mandala Sampoerna masih kalah dalam mengelola persediaan yang ada, perputaran persediaan PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. dalam waktu satu tahun masih lebih sedikit jika dibandingkan rasio perputaran persediaan rata-rata perusahaan sejenis. e.Rasio Total Aktiva (Total Assets Turnover) : digunakan untuk mengukur aktivitas aktiva dan kemampuan perusahaan dalam memanfaatkan aktiva tersebut. Rumus : Penjualan Bersih Rata-rata Total Aktiva Rasio Total Aktiva tahun 2008 34.680.445 = 2,15 16.133.819 ( kemampuan perusahaan dalam memanfaatkan total aktiva untuk memperoleh penghasilan / melakukan penjualan sebanyak 2,15 kali ) Rasio Total Aktiva tahun 2009 38.972.186 = 2,19

17.716.447 ( kemampuan perusahaan dalam memanfaatkan total aktiva untuk memperoleh penghasilan / melakukan penjualan sebanyak 2,19 kali ) Analisis Rasio Total Aktiva PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. tahun 2009 lebih besar dari pada tahun 2008. Artinya pada tahun 2009, perusahaan lebih bisa mengoptimalkan pemanfaatan total aktiva untuk memperoleh penghasilan/untuk penjualan lebih baik dari pada tahun 2008. Dapat dilihat dengan adanya peningkatn pada penjualan bersih sebesar 12,37 %. Daftar Rasio Total Aktiva Industri Sejenis : Nama Perusahaan TATO PT BAT Indonesia Tbk. 2,69 PT Bentoel International Investama Tbk. 1,33 PT Gudang Garam Tbk 1,26

Perbandingan Rasio Total Aktiva PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. dan Anak Perusahaan dengan Rasio Total Aktiva Rata-rata Industri tahun 2008 : TATO PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk TATO Rata-rata 2,15 1,76

Komentar Rasio total aktiva PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. lebih besar jika dibandingkan dengan rasio total aktiva rata-rata perusahaan sejenis. Hal ini menandakan bahwa PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. lebih baik dalam melakukan pemanfaatan total aktiva. PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. mampu lebih banyak melakukan penjualan dalam waktu satu tahun dari pada perusahaan sejenis.

BAB III : KESIMPULAN Setelah melakukan analisa laporan keuangan pada PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. dan Anak Perusahaan dapat diambil kesimpulan bahwa kinerja perusahaan tersebut sudah cukup baik, karena dapat dilihat dari tahun yang dibandingkan yaitu tahun 2008 dan 2009 perusahaan tersebut mengalami laba yang kenaikannya cukup besar. Penjualan perusahaan tersebut juga meningkat cukup baik. PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. juga lebih banyak menggunakan ekuitas untuk pendanaan perusahaanya dari pada menggunakan hutang. Namun jika dibandingkan dengan perusahaan yang bergerak pada bidang yang sama, PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. masih kalah dalam penggunaan aktivanya. PT Hanjaya Mandala Sampoerna juga kurang dalam pengoptimalan perputaran persediaannya. Kelebihan PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. dari pada perusahaan lain yang sejenis yakni PT Hanjaya Mandala Sampoerna mampu lebih baik dalam hal pendanaan perusahaan bila dibandingkan dengan perusahaan lain yang bergerak di bidang yang sama.

DAFTAR PUSTAKA Novita Suryandari,SE,Ak. Diktat analisis kinerja perusahaan. 2011. Purworejo. STIE Rajawali. Novita Suryandari,SE,Ak. Power point diskusi analisis perusahaan. 2011. Purworejo. STIE Rajawali.

http://www.sampoerna.com/id_id/about_us/investor_information/disclosures_and_report/pag es/financial_reports.aspx Id.wikipedia.org/wiki/analisis-keuangan Shelmi.wordpress.com/2009/03/31/prinsip-dasar-laporan-keuangan/

LAMPIRAN Perhitungan Rasio Rata-rata Industri tahun 2008 : 1.Rasio Lancar ( Curent Ratio) rata-rata CR rata-rata CR1 + CR2 + CR3 + 2,22 = 2,26 3 3

= 2,08 + 2,48

2.Rasio Total Utang ( Debt to Equity Ratio ) rata-rata DER rata-rata DER1 + DER2 +DER3 + 1,58 + 0,56 = 1,08 3 3

= 1,11

3.Rasio Perputaran Persediaan ( Inventory Turnover ) rata-rata

ITO rata-rata ITO1 + ITO2 + ITO3 1,82 + 1,85 = 3,81 3 3

= 7,77 +

4.Rasio Total Aktiva ( Total Assets Turnover ) rata-rata TATO rata-rata TATO1 + TATO2 + TATO3 = 2,69 + 1,33 + 1,26 = 1,76 3 3