Anda di halaman 1dari 10

KATA PENGANTAR

Puji Syukur kami haturkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmatNya lah kami dapat menyelesaikan tugas mata kuliah patologi sistemik tepat pada waktunya. Adapun paper ini kami selesaikan sebagai tugas untuk perbaikan nilai mata kuliah patologi sistemik yang telah diberikan ,adapun judul yang saya angkat yaitu tentang distemper pada anjing Dengan adanya paper mengenai distemper pada anjing di harapkan dapat menambah wawasan untuk pembaca dan juga penulis. Kami sadar bahwa paper kami jauh dari sempurna untuk itu kami harapkan kritik dan saran yang membangun. Terimakasih.

Penulis 10 februari 2014

DAFTAR ISI

Halaman Bab I Pendahuluan Kata Pengantar ........................................................................................ 1 Daftar Isi ........................................................................................ 2

Daftar Gambar ....................................................................................... 3

Bab II Pembahasan 2.1 Pengertian .......................................................................................... 4 2.2 Etiologi .............................................................................................. 4 2.3 Symptom ........................................................................................... 5 2.4 Diagnosa ........................................................................................... 6 2.5 Prognosis .......................................................................................... 7 2.6 Pengobatan ....................................................................................... 7 2.7 Pencegahan ....................................................................................... 7 Bab III Penutup Simpulan dan Saran .............................................................................. 9 Daftar Pustaka ..................................................................................... 10

DAFTAR GAMBAR

gambar 1.gambaran histopatologi dari distemper

Distemper pada Anjing Pengertian Penyakit ini merupakan penyakit yang menular pada anjing, ditandai dengan kenaikan suhu bifase, leucopenia, radang saluran pencernaan serta pernafasan, dan sering diikuti oleh komplikasi berupa gangguan saraf pusat.

Etiologi Distemper anjing disebabkan oleh virus RNA Paramyxovirus yang berukuran 150-300 m dengan nukleokasid simetris dan berbungkus lipoprotein. Virus distemper terdiri atas enam struktur protein yaitu nucleoprotein (N) dan dua enzim (P dan L) pada nukleoplasmidnya, juga membrane protein (M) disebelah dalam dan dua protein lagi (H dan F) pada bungkus lipoprotein sebelah luar. Pembungkus lipoprotein mudah dihancurkan oleh pelarut lemak yang menjadikan virus tidak menular lagi. Distemper dapat menyerang pada semua ras dan umur anjing. Anjing muda yang tidak divaksin merupakan yang paling sering terinfeksi distemper yang parah. Pada infeksi akut, anjing akan mengeluarkan sekresi dari saluran pernafasan. Sekresi tersebut biasanya akan menjadi sumber penularan virus. Virus distemper diluar induk semang tidak stabil dan akan segera mati. Penularan virus distemper biasanya terjadi secara aerogen dari batuk hewan yang terinfeksi. Penularan virus lewat udara (per inhalasi) menyebabkan infeksi ke dalam sel makrofag saluran pernafasan. Pada hampir semua kasus, virus masuk melalui hidung dan mulut. Virus mula mula akan berkembang di dalam limfonodus terdekat. Dalam satu minggu virus menjalani replikasi dan menyebabkan viremia (beredarnya virus dalam sirkulasi), yang selanjutnya virus akan menyebar menuju organ limfoid, sumsum tulang, dan lamina propria dari epitel. Virus distemper akan tinggal dalam nucleus (intranukleus) maupun dalam sitoplasma (intrasitoplasma) serta akan menyebar ke seluruh jaringan karena virus distemper termasuk pantropik (menyukai seluruh jaringan) Apabila respon jaringan retikuloendothelia bagus, maka akan segera terbentuk antibodi yang cukup dan virus akan mudah dinetralisasi hingga tubuh bebas dari virus. Sebaliknya apabila antibodi tidak terbentuk maka virus akan menyebar dengan cepat ke semua sel epitel dan system saraf pusat. Suhu tubuh akan segera naik, anoreksia, depresi dan sel-sel kelenjar di saluran
4

pernapasan dan mata akan menghasilkan sekreta secara berlebihan (epifora). Batuk, dysnoep, disertai suara cairan dari paru-paru akan segera terjadi. Pada saluran cerna terdapat sel-sel epitel yang mengalami kerusakan sehingga menyebabkan diare, muntah, serta nafsu makan tertekan.

Symptom Gejala klinis yang timbul dapat bermacam macam tergantung dari strain virulensi strain virus, kondisi lingkungan, umur anjing (inang), dan status kekebalan. Kebanyakan dari CDV (Canine Distemper Virus) bersifat subklinis atau dengan kata lain bergabung dengan gejala dari infeksi saluran pernafasan atas yang ditangani tanpa dilakukan terapi lanjutan, salah satu contohnya akibat infeksi Bordetella bronchiseptica (Headley 1999). Masa inkubasi dari virus ini selama 6-8 hari, dengan gejala yang kurang jelas dan baru jelas setelah 2-3 minggu. Gejala awal yang timbul berupa kenaikan suhu pada hari ke 1-3, diikuti dengan penurunan suhu selama beberapa hari, kemudian naik lagi selama satu minggu atau lebih. Saat awal kejadian segera diikuti dengan leukopenia dan limfopenia. Selanjutnya terjadi netrofilia yang berlangsung selama beberapa minggu. Keadaan ini menandakan adanya peradangan dan respon dari tubuh untuk melawan infeksi. Gangguan respirasi ditandai dengan pengeluaran leleran hidung kental, mukopurulen dan leleran air mata yang meningkat (epifora) yang lama kelamaan akan bersifat mukopurulen pada sudut medial (canthus medialis) mata. Anjing yang menderita distemper akan tampak lesu, depresi, batuk batuk, anoreksia, dan mungkin juga disertai diare dengan feces yang berbau busuk. Pada telapak kaki anjing akan terjadi perubahan menjadi keras karena kurangnya cairan, hal itu yang kemudian menjadi ciri khas dari distemoer yang dinamakan Hardpad disease.Pada anjing muda (2-6 bulan) yang tidak divaksin merupakan yang paling sering diinfeksi distemper yang parah. Pada anjing ini didapati gejala non neurologis termasuk ocular discharge, batuk, dysnoep, vomit, dan diare. Anjing yang terserang menghasilkan bau yang khas. Gejala dehidrasi sangat menonjol dan mungkin penderita mengalami kematian dan gagal ginjal sebagai kompensasi dari dehidrasi yang sangat hebat. Gejala neurologis dimulai 1-3 minggu setelah anjing sembuh dari penyakit sistemik ini dan termasuk hyperestesia, kekakuan cervical, seizure, gejala vestibular dan cerebral, tetraparesis, dan ataxia. Seizure (gejala khas distemper) dapat terjadi dalam beberapa tipe tergantung dari bagian otak yang terinfeksi, tetapi chewing gum disebabkan ole poliencephalomalacia dari lobus temporalis.
5

Myoclonus, kontraksi ritmis yang berulang dari kelompok otot menyebabkan fleksio dari tungkai atau kontraksi dari otot penguncah umumnya dikenal sebagai distemper chorea dan umumnya dihubungkan dengan distemper encephalomyelitis. Pada anjing yang muda terinfeksi terjadi ketika gigi permanennya berkembang, ditandai dengan enamel, hypoplasia (gigi yang berwarna coklat). Pada hewan yang lebih tua dapat berkembang dari sub akut menjadi encephalomyelitis kronis dengan gejala neurologist termasuk tetraparesis atau disfungsi vestibular, tanpa ada gejala sistemik. Gejala saraf bagi yang sembuh berupa (1) tick atau chorea, kejang kronik teratur dari sekelompok otot kaki, wajah, dada, atau bagian tubuh lainnya. (2) paresis atau paralysis yang dimulai dari tubuh bagian belakang. Kalau berjalan terlihat adanya innkordinasi kaki kaki dan ataxia. (3) gerak mengunyah yang makin lama makin sering dan diikuti oleh hipersalivasi. Kalau penderita tidak mampu bangun, ia memperlihatkan gerakan mengunyah, berputar ke satu arah, kanan atau kiri atau mencoba bangun. Gejala saraf berlangsung beberapa minggu atau bulan. Anjing tidak mampu mengontrol miksi (pengeluaran urin). Pada stadium akhir terlihat adanya kejang kejang atau tanpa kejang dengan bola mata mengalami nystagmus. Diagnosa

Diangosa dilakukan berdasarkan gejala klinis yang terlihat serta dibantu dengan annamese dari pemilik anjing. Apabila ada anak anjing yang demam perlu dicurigai apakah anjing tersebut dilahirkan dari induk yang tidak divaksinasi distemper ataukah anjing tersebut belum pernah divaksin distemper. Gejala distemper mungkin ditandai dengan gejala trakheobronchitis (kennel cough) ringan, kejadian ini juga sering terlihat pada penderita yang terinfeksi oleh adeno virus tipe 2 (CAV-2), bakteri Bordetella bronchiseptica ataupun Mycoplasma caninum. Selain itu gejala distemper juga mirip dengan infeksi virus lain seperti hepatitis virus dan parvo virus, maupun karena infeksi cacing. Untuk membedakannya dapat dilakukan pemeriksaan patologi dan histology, selain dilakukan uji laboratorium IFAT dari cairan mata, trachea, vagina ataupun buffy coat. Juga dapat dilakukan pemeriksaan cytopathogenik (CPE) pada pemeriksaan biakan sel. Pemeriksaan antibodi terhadap distemper perlu dilakukan dua kali, dengan selang waktu tiga minggu. Kenaikan lebih dari tiga kali pada pemeriksaan kedua memiliki arti diagnostik.

Virus tinggal diberbagai jaringan, misalnya kulit, telapak kaki dan saraf pusat selama 60 hari. Pada pemeriksaan histology, inclusi bodinya terdapat intranuklear dan intrasitoplasmik. Jika dibiopsi dapat dilakukan uji IFAT atau immunoperoksidase. Uji akurat dan cepat dilakukan dengan metode PCR terhadap serum, darah atau cairan cerebrospinal.

Prognosis Pada anjing dengan infeksi ringan, terutama pada anjing yang telah divaksin, progonosanya buruk tetapi bila anjing tidak memiliki antibodi yang baik serta belum pernah divaksin maka prognosanya buruk sampai infausta.

Pengobatan Infeksi virus distemper menyebabkan immunosupresi selama beberapa minggu, infeksi sekunder hamper tidak dapat dihindari, mulai dari infeksi kuman, mycoplasma sampai protozoa (toxoplasma). Oleh karena itu pemberian antibiotika spectrum luas di permukaan untuk melawan infeksi sekunder sangat diperlukan. Pengobatan supuratif maupun symptomatic harus dilakukan. Terapi anti konvulsi direkomendasikan untuk mengontrol seizure. Dosis anti inflamasi dari glukokortikosteroid (0.5 mg/Kg BB 2X sehari untuk 10 hari) dapat digunakan untuk mengontrol gejala neurology lain tanpa adanya penyakit sistemik meskipun efek yang menguntungkan tidak tercatat dengan baik. Disfungsi neurologist yang berulang biasanya mengharuskan anjing di euthanasia. Pencegahan Pencegahan agar anjing tidak terinfeksi distemper maka dilakukan vaksinasi baik dengan vaksin monovalen maupun polivalen, gabungan dengan immunogen agen lain, misalnya parvovirus, adenovirus dan lain-lain. Vaksinasi secara meluas merupakan substansi untuk mengurangi kejadian dari infeksi Canine Distemper Virus (CDV) pada beberapa daerah tapi wabah masih dapat terjadi pada anjing-anjing yang tidak divaksin dan secara sporadis pada anjing yang divaksin Antibodi maternal yang berasal dari induk telah sangat menurun potensinya saat anak anjing berumur 14 minggu. Pada umur tersebut anak anjing sudah siap secara aktif membentuk antibodi kalau ada immunogen yang dimasukkan. Antibodi maternal pada anjing lebih muda akan dapat menetralkan (blocking) virus dilemahkan yang digunakan sebagai vaksin. Kalau

hal tersebut terjadi anak anjing justru akan mudah menderita sakit distemper bila ada virus distemper yang menginfeksi. Untuk anak anjing yang dipandang tinggi ancamannya terinfeksi oleh virus distemper, dianjurkan untuk disunti vaksin camapak (measles vaksin) pada umur 6-12 minggu, sebelum disuntik vaksin distemper MLV. Vaksin campak berguna untuk memacu pembentukkan antibodi heterolog hingga dapat mencegah infeksi virus distemper pada saat antibodi maternal sudah menyusut. Dapat juga vaksin campak tersebut diberikan bersama vaksin distemper pada anak anjing berumur 6-12 minggu, dan hanya diberikan sekali saja, sebelum program vaksinasi distemper dilanjutkan.

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Distemper merupakan penyakit yang disebabkan oleh Canine Distemper Virus yang termasuk famili Paramyxoviridae, dan merupakan penyakit yang menular dapat menyebabkan kematian pada anjing. Anjing muda umumnya sangat rentan terserang virus ini, dengan gejala yang bervariasi. Distemper mempunyai empat gejala khas yaitu gejala pernafasan, gejala pencernaan, gejala kulit, dan gejala saraf berupa neuristik, tremor, dan paralisa. Gejala akut dari penyakit ini berupa konjunctivitis, rhinitis, faringitis, pneumonia, vomitus, diare berdarah, dan ptechi pada kulit / lipatan paha. 5.2 Saran Dalam memelihara hewan sebaiknya kita harus memperhatikan kesehatan hewan itu sendiri agar tidak terjadi kasus distemper, karena distemper merupakan penyakit yang merugikan.vaksin anjing muda untuk meminimalisir kasus distemper.

DAFTAR PUSTAKA

Z. Demeter,dkk. 2009.canine distemper : still Major concern in central europe, Departement of pathologhy and forensic veterinary medicine.Hungary Elena garde, dkk.2013.characteristic of canine distemper virus outbreak in dichato, chile following the february earthquake.division of pathology medicine.Chile

A.M amude, dkk.2010.clinical courses and neurological signs of canine distemper virus infection in dogs.laboratory of animal virology.brazil

10