Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN KASUS MYELOPATI SERVIKALIS DENGAN KECURIGAAN MASSA KORPUS VERTEBRA SERVIKAL

Pembimbing : dr. Julintari Bidramnanta, Sp.S

Disusun oleh : Alvian Reza Muhammad 030.09.009 KEPANITERAAN KLINIK ILMU PENYAKIT SARAF RUMAH SAKIT UMUM DAERAH BUDHI ASIH PERIODE 17 FEBRUARI - 22 MARET 2014 FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI JAKARTA

PENDAHULUAN Pada praktik medis saat ini, Kasus nyeri pada leher dan punggung terjadi sebanyak 15 persen dari populasi. Terfokus kepada kasus myelopati servikalis, hasil penelitian yang dikutip dari HSS Journal, dari pasien hidup dan kadaver, didapatkan sebanyak 24 persen dari sampel yang diteliti menderita kelainan kompresi pada vertebra servikalis, terlepas dari apakah semasa hidupnya mengalami gejala atau tidak. Menurut Penelitian dari Medscape, disfungsi medula spinalis di sekitar leher terjadi pada 90% pasien diatas 55 tahun. Sebuah tantangan bagi pelayanan primer di dunia medis bahwa pada nyeri leher dan punggung bisa terjadi kelainan yang jauh lebih berat. Struktur medula spinalis yang berada di dalam kolumna vertebralis adalah satu hal yang sangat penting untuk diperhatikan. Semakin cepat diagnosis, akan semakin baik bagi kesembuhan pasien. Pemeriksaan penunjang yang tepat sangat dibutuhkan untuk menghindari rujukan yang tidak diperlukan. Myelopati Servikalis merupakan sebuah sindroma yang sangat umum, luas dan menimbulkan banyak manifestasi pada pasien. Tampilan klinis pasien diantaranya tetraparesis, hipestesia, nyeri lokal di daerah lesi. Penentuan sebab menjadi sangat penting untuk menentukan rencana terapi pada pasien. Beberapa sebab yang umum terjadi menurut penelitian pada 15 persen populasi tersebut adalah diantaranya adanya hernia nukleus pulposus, adanya pergeseran korpus vertebra ke arah posterior sehingga menekan saraf, mungkin juga disebabkan karena adanya trauma, fraktur kompresi akibat beban dalam waktu lama, tumor, hingga infeksi spesifik yaitu tuberkulosis yang menyebabkan spondilitis TB.[1] Dari keseluruhan kasus spondilosis servikal, sebanyak 36% pasien mengalami gejala myelopati servikalis. Dan sebanayak 70% persen diantaranya merupakan proses degeneratif yang menyebabkan spondilosis sehingga terjadi penekanan pada medulla spinalis. 30% persen sisanya tersebar antara fraktur patologis akibat massa, fraktur kompresi, atau penyakit autoimun. Kasus pada pasien ini sangat menarik karena sebagai praktisi medis harus melakukan eksplorasi terhadap pasien mengenai sebab yang mendasari terjadinya myelopati servikalis.

LAPORAN KASUS IDENTITAS PASIEN : Ny. H (81.04.39) : 59 Tahun : Menikah : IRT : 06/2/2014 Jenis kelamin : Perempuan Suku bangsa : Indonesia Agama Pendidikan : Islam : SMA

I.

Nama lengkap Umur Status perkawinan Pekerjaan Alamat Tanggal masuk RS

: Jl. Kerja Bakti RT5/2 No.21C

Pasien masuk ke IGD kemudian dirawat oleh bagian Penyakit Dalam. Dikonsul ke bagian Neurologi pada tanggal 7 Februari 2014 dengan LBP. II. ANAMNESIS Autoanamnesis Tanggal 19 Februari 2014 :

Keluhan utama Nyeri di leher sejak 2 SMRS.

Riwayat Penyakit Sekarang : Pasien datang ke IGD RSUD Budhi Asih dengan keluhan nyeri hebat di bagian leher sejak 2 hari SMRS (6 Februari 2014). Pasien sudah merasakan nyeri di leher dan punggung sebelumnya sejak kurang lebih 2 bulan lalu. Sebelumnya pasien berobat ke Poli Penyakit dalam RSUD Budhi Asih dengan keluhan yang sama. Lalu pada sore hari, pasien terpeleset saat ingin naik ke atas kasur, lalu terjatuh di atas kasur dalam posisi telungkup. Setelah terpeleset, pasien mengeluhkan lehernya semakin nyeri dan pasien juga mengeluh seluruh anggota geraknya menjadi lemas. Semua anggota gerak terasa berat untuk digerakkan. Pasien mengaku tangan dan kakinya terasa tidak sensitif. Pasien tidak mengalami penurunan kesadaran, sakit kepala (-), pusing (-), mual (-), muntah (-), lemas separuh badan (-). Pasien mengaku saat BAB atau BAK masih terasa dan dapat ditahan. Keluhan lain seperti demam, batuk, sesak disangkal.

Riwayat penyakit dahulu : Pasien belum pernah mengalami hal serupa sebelumnya. Pasien tidak memiliki riwayat hipertensi, diabetes, kolesterol, maupun asam urat. Pasien mengaku tidak memiliki riwayat batuk lama. Riwayat penyakit keluarga : Tidak ada riwayat penyakit hipertensi, diabetes, kolesterol, maupun asam urat. Dalam keluarga pasien tidak ada yang menderita TBC. Riwayat Alergi : Riwayat alergi terhadap debu, cuaca, obat-obatan atau makanan disangkal. Riwayat sosial dan kebiasaan: Pasien adalah seorang pedagang, biasa membawa barang dagangan di kepala maupun di punggung. Tidak ada kebiasaan merokok, alkohol.

III. PEMERIKSAAN FISIK Pemeriksaan Umum Keadaan Umum Tekanan Darah Nadi Suhu Pernafasaan Kepala Ekspresi wajah Rambut Bentuk Mata Konjungtiva Sklera Pupil : pucat (-/-) : ikterik (-/-) : bulat isokor 3mm/3mm. : tampak simetris : hitam dan beruban : normocephali : Tampak sakit sedang : 120 / 80 mmHg : 76 x/menit : 36,6oC : 18 x/menit

Kedudukanbola mata : ortoforia/ortoforia

Telinga Selaput pendengaran : sulit dinilai Penyumbatan Perdarahan Mulut Bibir : sianosis (-) luka (-) : -/: -/Lubang Serumen Cairan : lapang : +/+ : -/-

Leher Trakhea terletak di tengah

Tidak teraba benjolan/ KGB yang membesar Kelenjar Tiroid: tidak teraba membesar Kelenjar Limfe: tidak teraba membesar Thoraks Bentuk Pembuluh darah Paru Paru
Pemeriksaan Inspeksi Kiri Kanan Palpasi Kiri Kanan Perkusi Kiri Kanan Auskultasi Kiri Kanan Depan Simetris saat statis dan dinamis Simetris saat statis dan dinamis - Tidak ada benjolan - Fremitus taktil simetris - Tidak ada benjolan - Fremitus taktil simetris Sonor di seluruh lapang paru Sonor di seluruh lapang paru - Suara vesikuler - Wheezing (-), Ronki (-) - Suara vesikuler - Wheezing (-), Ronki (-) Belakang Simetris saat statis dan dinamis Simetris saat statis dan dinamis - Tidak ada benjolan - Fremitus taktil simetris - Tidak ada benjolan - Fremitus taktil simetris Sonor di seluruh lapang paru Sonor di seluruh lapang paru - Suara vesikuler - Wheezing (-), Ronki (-) - Suara vesikuler - Wheezing (-), Ronki (-)

: simetris : tidak tampak pelebaran pembuluh darah

Jantung Inspeksi Palpasi Perkusi Batas kanan Batas kiri Batas atas Auskultasi Abdomen : Sela iga III-V linea sternalis kanan. : Sela iga IV, 1cm sebelah medial linea midklavikularis kiri. : Sela iga III linea parasternal kiri. : Bunyi jantung I-II murni reguler, Gallop (-), Murmur (-). : Tidak tampak pulsasi iktus cordis : Tidak teraba iktus cordis

Inspeksi Palpasi

: tidak ada lesi, tidak ada bekas operasi, datar, simetris, smiling umbilicus (-), dilatasi vena (-) Dinding perut : supel, tidak teraba adanya massa / benjolan, defense muscular ( -), tidak terdapat nyeri tekan pada epigastrium, tidak terdapat nyeri lepas. Hati Limpa : tidak teraba : tidak teraba : ballotement -/Perkusi : timpani di keempat kuadran abdomen : bising usus (+) normal

Ginjal Auskultasi Ekstremitas

Akral teraba hangat pada keempat ekstremitas. edema (-). Kelenjar Getah Bening Preaurikuler Postaurikuler Submandibula Supraclavicula Axilla : tidak teraba membesar : tidak teraba membesar : tidak teraba membesar : tidak teraba membesar : tidak teraba membesar

STATUS NEUROLOGIS A. Kesadarana B. Gerakan Abnormal C. Leher D. Rangsang Meningeal E. Nervus Kranialis : Compos Mentis :: Sikap baik, gerak terbatas karena nyeri : Tidak dilakukan karena nyeri

N.I ( Olfaktorius ) Subjektif N. II ( Optikus ) Tajam penglihata (visus bedside) Lapang penglihatan Melihat warna Ukuran Fundus Okuli Nistagmus Pergerakan bola mata Kedudukan bola mata Reflek Cahaya Langsung & Tidak Langsung Diplopia N.V (Trigeminus) Membuka mulut Menggerakan Rahang Oftalmikus Maxillaris Mandibularis N. VII ( Fasialis ) Perasaan lidah ( 2/3 anterior ) Motorik Oksipitofrontalis Motorik orbikularis okuli Motorik orbikularis oris N.VIII ( Vestibulokoklearis ) Tidak Dilakukan Baik Baik Baik Baik Baik Baik + + + + + + + + + + Normal Tidak Dilakukan Tidak Dilakukan Isokor, D 3mm Tidak dilakukan Normal Tidak Dilakukan Tidak Dilakukan Isokor, D 3mm Tidak Dilakukan

N.III, IV, VI ( Okulomotorik, Trochlearis, Abduscen ) arah Ortoforia + arah Ortoforia + Baik ke 6 Baik ke 6

Tes pendengaran Tes keseimbangan N. IX,X ( Vagus ) Perasaan Lidah ( 1/3 belakang ) Refleks Menelan Refleks Muntah N.XI (Assesorius) Mengangkat bahu Menoleh N.XII ( Hipoglosus ) Pergerakan Lidah Disatria

Tidak dilakukan Tidak dilakukan

Tidak Dilakukan Baik Tidak Dilakukan

Baik Baik

Baik Tidak

F. Sistem Motorik Tubuh Kanan Ekstremitas Atas Atrofi Otot Tonus Otot Gerak involunter Kekuatan Otot Eutrofik Hipotonus (-) 3333 Kanan Ekstremitas Bawah Atrofi Otot Tonus Otot Gerak involunter Kekuatan Otot Eutrofik Hipotonus (-) 3333 Eutrofik Hipotonus (-) 3333 Eutrofik Hipotonus (-) 3333 Kiri Kiri

G. Refleks
Pemeriksaan Bisep Trisep Patela Achiles Kanan Refleks Fisiologis + + + + + + + + Kiri

H. Gerakan Involunter Kanan Tremor Chorea Athetosis Myocloni Ties


Pemeriksaan Babinski Chaddok Oppenheim Gordon Klonus Hoffman Tromer

Kiri Kanan Refleks Patologis + + + + + + Kiri

I. Tes Sensorik (sentuhan, tajam dan halus) Hipestesia dengan batas dermatom C5, mulai dari C6 terjadi penurunan sensasi.

J. Fungsi Autonom Miksi Defekasi Sekresi keringat K. Fungsi Proprioseptif a. Esktremitas atas b. Esktremitas bawah L. Keseimbangan dan koordinasi Hasil Tes disdiadokinesis Tes tunjuk hidung dan jari Tes tunjuk jari kanan dan kiri Tes romberg Tes tandem gait IV. PEMERIKSAAN PENUNJANG Pemeriksaan Laboratorium Kesan: Dalam Batas Normal Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan : Baik : Terganggu, kanan lebih berat daripada kiri : pasien menggunakan pampers : dengan pampers, 1 kali dalam 3 hari : baik

Hasil Radio Imaging Foto Rontgen Cervical AP-Lateral 6 Februari 2014

Kesan : Spondilosis servikalis ruas corpus vertebra cervical, Suspek HNP C4-5 dan 5-6. Saran MRI

Hasil MRI Vertebra Cervical 15 Februari 2014

Kesan : Fraktur kompresi korpus C5 dengan pergeseran korpus ke posterior yang menyempitkan kanalis spinalis serta menekan medula spinalis dan radiks kanan kiri setinggi level C5-6, menyebabkan edema medula spinalis setinggi C3-C6. Lesi Multipel di korpus C6, Th1, Th3, dan Th5 DD/ Lesi Degeneratif, Neoplasma

Foto Thoraks Tanggal 18 Februari 2014 (Foto Tidak Ada) Kesan : Edema Pulmoner, kardiomegali, CTR >50%. Tidak tampak proses spesifik.

V. RESUME Pasien datang ke IGD RSUD Budhi Asih dengan keluhan nyeri di bagian leher sejak 2 hari SMRS (6 Februari 2014). Sebelumnya pasien berobat ke Poli Saraf RSUD Budhi Asih dengan keluhan yang sama. Lalu pada sore hari, pasien terpeleset saat ingin naik ke atas kasur, lalu terjatuh di atas kasur dalam posisi telungkup. Setelah terpeleset, pasien mengeluhkan lehernya semakin nyeri dan pasien juga mengeluh seluruh anggota geraknya menjadi lemas. Semua anggota gerak terasa berat untuk digerakkan. Pasien mengaku tangan dan kakinya terasa tidak sensitif. Pasien mengaku saat BAB atau BAK masih terasa dan dapat ditahan. Keluhan lain seperti demam, batuk, sesak disangkal. Riwayat hipertensi, DM, kolesterol, asam urat disangkal. Pada pemeriksaan neurologis didapatkan kesadaran somnolen dengan GCS E4M6V5. Tidak didapatkan parese N. III, IV, VI, VII, dan XII. Pada pemeriksaan motorik terdapat kesan tetraparesis flaksid pada ektremitas atas maupun bawah. Pemeriksaan sensorik menunjukkan kesan hipestesia setinggi dermatom C5. Gangguan proprioseptif tampak pada ekstremitas bawah, kanan lebih berat daripada kiri. Refleks fisiologis dalam batas normal. Refleks patologis Babinski +/+, Chaddock +/+. Pada pemeriksaan laboratorium darah kesan dalam batas normal. Pada foto rontgen servikal menunjukkan adanya spondilosis di korpus C4-5 dan 5-6. Pada MRI didapatkan fraktur kompresi pada C5 dan menyebabkan penekanan pada medula spinalis. Edema pada medulla spinalis setinggi C3-6. . VI. Diagnosis Diagnosis klinis Diagnosis etiologi Diagnosis topis Diagnosa patologis : Tetraparesis flaksid, hipestesia setinggi C5 : Fraktur kompresi : Medulla spinalis setinggi C3-6 : Massa Tumor, DD/ Trauma kronik

VII. Penatalaksanaan: 1. Non medikamentosa o Edukasi kepada pasien dan keluarga tentang penyakit dan pengobatan yang diberikan.

Keluarga dianjurkan untuk sering menggerakan anggota tubuh pasien yang mengalami kelemahan.

o o

Dianjurkan untuk menjalani fisioterapi. Persiapan rujuk ke RSCM untuk penatalaksanaan lebih lanjut

2. Medikamentosa Dari Spesialis Saraf : Meloxicam 15 mg 2x1 Eperisone 50mg 2x1 ATP-B Kompleks 3x1 tablet Mecobalamin 500mcg 2x1 IX. Prognosis Ad vitam Ad fungsionam Ad Sanationam X. Follow Up Dengan perawatan selama 2 hari mulai dari tanggal 8 hingga 9 Februari, keluhan pasien cenderung memberat, pasien mengeluh nyeri leher lebih berat dan pasien tidak kuat untuk bangun. Pasien juga belum BAB sejak dirawat. Terapi masih sama sejak awal yakni dexametason 50mg 1x1, Eperisone 50mg 3x1, ATP-B Kompleks 3x1, ranitidin 2x1. Pada hari ke 3 perawatan, keluhan pasien menetap. Pasien sudah bisa BAB. Pasien dikonsulkan ke bagian Rehabilitasi Medik oleh Spesialis Penyakit Dalam untuk difisioterapi. Terapi. Pasien direncanakan untuk MRI Cervical di RSCM karena keterbatasan fasilitas. Perawatan mulai dari tanggal 10 hingga 18 Februari, tidak ada perubahan yang signifikan. Pasien tidak mengalamin perburukan. Pasien dipersiapkan untuk dirujuk ke bagian bedah saraf RSCM : Ad Bonam : Dubia ad malam : Dubia ad malam

BAB III ANALISA KASUS Berdasarkan anamnesis, pasien memiliki risiko yaitu riwayat kebiasaan membawa barang dagangannya dengan menggunakan kepala dan punggung. Hal tersebut dilakukan pasien dalam waktu lama. Hal ini patut dicurigai untuk menjadi sebab terjadinya fraktur kompresi akibat beban. Menurut riwayat penyakit yang dimiliki oleh pasien, pasien tidak memiliki riwayat batuk lama, hal ini bisa mengarahkan bahwa pasien menyangkal adanya riwayat TBC, hal ini perlu dikonfirmasi dengan foto thorax. [1][2] Dari anamnesis pasien diketahui bahwa pasien sudah mengalami nyeri sejak 2 bulan lalu dan berobat ke poli saraf RSUD Budhi Asih. Berdasarkan tabel diatas, pasien kemungkinan digolongkan pada sebab yang kronik. Namun hal yang perlu diperhatikan bahwa nyeri leher pasien menjadi nyeri hebat setelah pasien terpeleset dan terjatuh di atas kasur. Proses tersebut pada orang normal seharusnya tidak menyebabkan fraktur, namun pada pasien bisa dicurigai adanya fraktur patologis. Manifestasi yang umum biasanya ditemukan kelemahan pada keempat ekstremitas, berkurangnya sensitivitas sensorik dibawah dermatom yang dicurigai terdapat lesi pada medulla spinalis. Sensitivitas yang berkurang adalah nyeri, raba, getar, dan posisi. Manifestasi berikutnya adalah gangguan pada sistem otonom ditandai dengan gangguan BAB dan BAK. Tanda penting berikutnya adalah munculnya refleks patologis, Babinski, Hoffman biasanya muncul sebagai tanda refleks patologis. Pada pasien didapatkan kelemahan pada keempat ekstremitas, hipestesia setinggi dermatom C5 dan terdapat refleks patologis yaitu babinski dan chaddok. Pada pasien kemungkinan terjadi kompresi pada medulla spinalis. Karena penekanan tersebut menimbulkan gejala klinis. Pada pasien, kemungkinan bagian pada medulla spinalis yang terganggu fungsinya adalah hampir seluruh bagian medula spinalis, pada gangguan motorik, jalur motorik pada medula spinalis terganggu. Terjadi penurunan fungsi sensorik, kemungkinan bagian spinotalamik anterior dan lateral juga terganggu. Fungsi proprioseptif pada kolumna posterior juga terganggu.[1][2] Pada Myelopati Cervicalis terdapat beberapa klasifikasi yang digunakan, diantaranya adalah European Myelopathy Score, Ranawat Scoring, dan Nurick Classification. Kalsifikasi tersebut digunakan untuk menilai seberapa berat gejala yang muncul. Ranawat Classification

biasa digunakan untuk menilai prognosis pascaoperasi. Berikut klasifikasi pasien berdasarkan ketiga klasifikasi diatas. 1. European Myelopathy Score : Skor 7 Cervical Myelopathy Grade 3 2. Ranawat Classification : Grade IIIB 3. Nurick Classification : Grade 5 Klasifikasi tersebut tidak membahas keterkaitan antara grade dengan penanganan klinis. Namun dapat digunakan untuk pedoman fisioterapi pada pasien sesuai dengan kelainan yang muncul.[7] Pemeriksaan penunjang yang biasa dilakukan adalah pemeriksaan radiologis. Namun untuk kasus di Indonesia, infeksi TBC penting untuk diperhatikan mengingat wilayah Indonesia merupakan wilayah tropis dan endemis TBC. Maka pemeriksaan yang paling rutin dilaksanakan adalah darah lengkap untuk memperkirakan LED dan foto thoraks. Pemeriksaan berikutnya, dilakukan dengan modalitas CT-Scan atau MRI. Dari segi efektivitas, MRI jauh lebih efisien karena dapat melihat sekaligus kerusakan pada tulang dan pada medula spinalis. Dari segi biaya MRI cukup mahal namun apabila pasien menempuh tahapan CT-Scan terlebih dahulu, umumnya tetap memerlukan prosedur MRI untuk menentukan sebab secara lebih jelas. [1][2][3] Pasien tersebut diperiksakan foto thoraks. Hasilnya tidak menunjukkan adanya proses spesifik TBC, hasil tersebut dapat dikombinasikan dengan hasil anamnesis bahwa pasien tidak memiliki riwayat batuk lama. Kemungkinan TBC dapat disingkirkan, namun masih ada 2 hal yang perlu diperhatikan. Pasien belum menjalani pemeriksaan darah lengkap. Screening TBC awal melalui LED tidak dapat ditentukan. Maka saran selanjutnya adalah pasien dikonsulkan ke bagian paru untuk memastikan apakah ada TBC paru atau tidak. Hasil MRI menunjukkan adanya lesi multipel di C6, Th1 Th3 dan Th5 dengan diagnosis banding radiologis yaitu lesi degeneratif, dan neoplasma. Terdapat destruksi di C5 hingga menyebabkan kompresi ke medulla spinalis. Hal yang dapat menyebabkan destruksi korpus diantaranya adalah : Fraktur kompresi akibat osteoporosis. Akibatnya vertebra servikal akan

menyempit, tampak gambaran wedges dan biasanya terjadi di sisi anterior dan posterior korpus hampir bersamaan. Kemungkinan yang kedua adalah massa. Terdapat destruksi asimetris dan akan tampak adanya gambaran sugestif massa pada korpus, atau massa dari medulla spinalis yang mendestruksi tulang.

Sebab lain yang dapat menyebabkan destruksi tulang adalah TBC tulang.

Kemudian pasien disarankan untuk menjalani MRI dengan kontras karena terdapat kemungkinan bahwa penyebab fraktur kompresinya disebabkan oleh neoplasma. Diagnosis kausa pada kasus ini masih belum diketahui secara pasti. Berdasarkan literatur, beberapa kausa yang dapat menyebabkan myelopati servikalis adalah sebagai berikut : 1. Hernia Nukleus Pulposus HNP dapat menyebabkan penekanan pada medulla spinalis. 2. Spondilosis Proses ini umumnya terjadi karena proses degeneratif, bisa terjadi hipertrofi ligamentum flavum, protrusi diskus, maupun osteofit 3. Post-Trauma Trauma akut maupun kronik yang menyebabkan kelainan baik pada medulla spinalis langsung ataupun kelainan tulang yang menyebabkan kompresi. 4. Ossifikasi Ligamentum Longitudinalis Posterior 5. Tumor 6. Infeksi TBC Menyebabkan Spondilitis TBC yang mendestruksi tulang. Sehingga fragmen korpus menyebabkan penekanan ke medulla spinalis [7] Pada pasien, kemungkinan sebab masih belum dapat ditentukan. Kemungkinan bisa disebabkan oleh tumor, post trauma kronik, atau adanya massa. Hasil MRI mengarah kepada massa tumor. Meskipun pada pasien kemungkinan TBC kecil, pasien sebaiknya dikonsulkan ke bagian Paru untuk menentukan apakah pasien mengidap TBC atau tidak. Prinsip Manajemen pada pasien dengan myelopati servikalis adalah penangan simptomatis. Prinsipnya adalah mengilangkan nyeri yang dirasakan, mengurangi gejala, serta memperbaiki kualitas hidup pasien. Pada pasien dengan myelopati servikalis terapi yang menjadi pilihan adalah terapi pembedahan untuk dekompresi pada medulla spinalis, sifat kegawatdaruratan pembedahan tergantung dari manifestasinya. Apabila lesi tinggi dan mengganggu sistem pernafasan, maka menjadi sebuah kegawatdaruratan. Terapi yang menarik adalah terapi steroid. Terapi ini bersifat kontroversial. Salah satu referensi dari Medscape Reference menyebutkan terapi steroid dapat diberikan untuk mengurangi edema pada medulla spinalis. Namun menurut The Oschner Journal, terapi steroid tidak memberikan perubahan yang bermanfaat karena sebab edema adalah karena adanya penekanan pada medulla spinalis. Selama tekanan tersebut tidak dikurangi maka edema juga tidak berkurang.[5][6][7] Pada pasien ini, terapi simptomatik sudah dilakukan dengan pemberian meloxicam.

Tambahan suplemen juga sudah diberikan yaitu mecobalamin dan ATP-B Kompleks. Kemudian pasien dipersiapkan untuk dirujuk ke RSCM untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut. Prognosis pada pasien dengan myelopati servikalis sangan tergantung dari kecepatan dan ketepatan diagnosis. Secara prinsip yang mengancam jiwa umumnya jika letak lesi tinggi. Secara fungsi umumnya setelah pembedahan pasien mencapai perbaikan fungsi gerak pada ekstremitas, namun tidak mencapai normal. Fungsi otonom pada 46% pasien dapat kembali semula, namun sebagian lainnya mengalami gangguan.[3][4][7]

DAFTAR PUSTAKA

1. The Oschner Journal, (webMD Online Journal Compilation), Cervical Spondylosis, Recognition, 2. Medscape Differential Refference : Diagnosis, Cervical and Spine Management, Fracture. Available Available at at http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3116771/ accessed on March 11, 2014. http://emedicine.medscape.com/article/824380-overview accessed on March 11, 2014. 3. American Family Physician. Cervical Spondylotic Myelopathy : A Common Cause of Spinal Cord Dysfucntion in Older Person. Available at http://www.aafp.org/afp/2000/0901/p1064.html Accessed on March 11, 2014 4. The Merck Manuals, For Healthcare Proffesional. Cervical Spondylosis and Spondylotic Myelopathy . Available at http://www.merckmanuals.com/professional/neurologic_disorders/spinal_cord_disorders/ cervical_spondylosis_and_spondylotic_cervical_myelopathy.html Accessed on March 11, 2014 5. Ogungbo, Bi. African Online Journal Compilation. Management of Cervical Steroids Have No Place in Available at Myelopathy.

http://www.ajol.info/index.php/njgp/article/view/70783. Accessed on March 14 2014 6. M Hochman, S Tuli. Cervical Spondylotic Myelopathy: A Review. The Internet Journal of Neurology. 2004 Volume 4 Number 1. Available at http://ispub.com/IJN/4/1/12262 Accessed on March 14 2014 7. Coughlin, 14 2014 8. Lebel, L Darren et al. Cervical Spondylotic Myelopathy: Pathophysiology, Clinical Presentation, March 14 2014 and Treatment. HSS Online Journal. Accessed on TA. Cervical Myelopathy Available at http://www.boneandjoint.org.uk/content/focus/cervical-myelopathy Accessed on March

http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3145857/#!po=26.1905