Anda di halaman 1dari 20

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B PERCOBAAN HUBUNGAN ANTAR KOMPONEN BIOTIK DAN ABIOTIK A.

PENDAHULUAN Ekologi merupakan totalitas atau pola hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Secara umum, ekologi mempelajari interaksi atau hubungan pengaruh mempengaruhi dan saling ketergantungan antara organisme dengan lingkungannya baik secara langsung maupun tidak langsung terhadap kehidupan makhluk hidup. Ekologi hewan adalah suatu cabang biologi yang khusus mempelajari interaksi-interaksi antara hewan dengan lingkungan biotik dan abiotic secara langsung maupun tidak langsung meliputi sebaran (distribusi) maupun tingkat kelimpahan hewan tersebut. (Campbell, 2000) Ruang lingkup ekologi hewan dapat dibagi dalam 2 bagian, yaitu Synekologi dan Autekologi. Synekologi adalah kajian atau penelitian mengenai komunitas dengan berbagai interaksi antar populasi yang terjad dalam komunitas tersebut. Contohnya, mempelajari atau meneliti tentang distribusi dan kelimpahan jenis ikan tertentu didaerah pasang surut. Autekologi adalah kajian atau penelitian tentang spesies, yaitu mengenai aspek-aspek ekologi dari

individu-individu atau populasi suatu spesies hewan. Contohnya adalah mempelajari seluk beluk kehidupan ikan tombro mulai dari habitat, makanan, fekunditas, reproduksi, perilaku, respon, dan lain-lain. Dengan demikian ruang lingkup ekologi hewan meliputi objek kajian organisme, populasi, komunitas, sampai ekosistem tentang distribusi dan kelimpahan, adaptasi dan perilaku, habitat dan relung, produktivitas sekunder, system, dan permodelan ekologi. (Caudill, 2005) Ekosistem perairan dibedakan atas ekosistem air tawar dan ekosistem air laut. Ciri-ciri ekosistem air tawar antara lain variasi suhu tidak mencolok, penetrasi cahaya kurang, dan dipengaruhi oleh iklim dan cuaca. Ekosistem air tawar dibedakan menjadi ekosistem lentik atau perairan menggenang dan ekosistem lotik atau perairan mengalir. Yang termasuk ekosistem lentik adalah danau, rawa dan kolam, sedangkan yang termasuk ekosistem lotik adalah sungai. (Kistinnah, 2009) Dalam ekosistem perairan, parameter yang selalu menjadi perhatian utama adalah kandungan gas oksigen dan karbondioksida dalam air yang menunjukkan kualitas perairan. Kandungan oksigen terlarut mempengaruhi jumlah dan jenis makrobentos di perairan. Semakin tinggi kadar O2 terlarut maka jumlah bentos semakin besar. Sebaliknya, semakin rendah kadar CO2 terlarut maka jumlah bentos akan makin sedikit. Kandungan oksigen terlarut (DO) minimum adalah 2 ppm dalam keadaan normal dan tidak tercemar oleh senyawa beracun

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B (toksik). Kandungan oksigen terlarut minimum ini sudah cukup mendukung kehidupan organisme. (Andri, 2011) Perairan tawar alami hampir tidak memiliki pH > 9 sehingga tidak ditemukan karbon dalam bentuk karbonat. Pada air tanah, kandungan karbonat biasanya sekitar 10 mg/L karena sifat tanah yang cenderung alkalis. Perairan yang memiliki kadar sodium tinggi mengandung karbonat sekitar 50 mg/L. Perairan tawar alami yang memiliki pH 78 biasanya mengandung ion karbonat < 500 mg/L dan hampir tidak pernah kurang dari 25 mg/L. Ion ini mendominasi sekitar 60 90% bentuk karbon organik total di perairan. (Andri, 2011) B. TUJUAN Setelah melakukan percobaan ini, mahasiswa diharapakan mampu mnegtahui hubungan antara komponen biotik dan abiotik pada sistem di dalam aquarium. C. METODE I. Alat dan Bahan Alat : a) Aquarium b) Termometer Batang c) Waterproof d) Counter timer e) Lap f) Tali raffia / karet

g) Jarring ikan h) Pemberat (batu) i) j) Oksigen meter Parameter tester

Bahan : a) 2 ekor Ikan b) Hydrilla c) Air tawar

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B II. Langkah Kerja a) Menyiapkan alat dan bahan

b) Membersihkan akurium c) Mengisi akuarium dengan air setinggi 10 cm

d) Memasang pemberat (batu) pada hydrilla dengan menggunakan tali raffia e) f) Memasukkan Hydrilla kedalam akuarium Untuk sistem 1, cukup diisi air dan Hydrilla, untuk sistem 2 diisi satu ekor ikan tanpa Hydrilla , untuk sistem ke 3, diisi Hydrilla + 1 ekor ikan, dan untuk sistem yang keempat diisi Hydrilla + 2 ekor ikan g) Mendiamkan ikan selama 15 menit di dalam aquarium h) Mengukur suhu, pH, dan DO akuarium, serta menghitung frekuensi operculum ikan. Dicatat sebagai hari ke-0 i) Untuk sistem 1,2, dan 3, suhu, pH, DO dan frekuensi operculum diukur sebanyak 1 kali, sedangkan untuk sistem ke 4 diukur sebanyak 2 kali kemudian dirata-rata. j) Mengukur tinggi air

k) Mengulangi pengukuran suhu, pH, DO, dan operkulum sampai hari ke- 10. Gambar untuk sistem 1 Gambar untuk sistem 2

Gambar untuk sistem 3

Gambar untuk sistem 4

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B

D. HASIL Hasil Pengamatan Sistem 1 : Pengamatan Hari ke-0 to = 10 cm Hari ke-1 t1 = 10 cm Hari ke-2 t2 = 9,8 cm Hari ke-3 t3 = 9,7 cm Hari ke-4 t4 = 9,5 cm Hari ke-5 t5 = 9,5 cm Hari ke-6 t6 = 9,4 cm Hari ke-7 t7 = 9,3 cm Hari ke-8 t8 = 9,2 cm Hari ke-9 t9 = 9,2 cm Hari ke-10 t10 = 9,1 cm 7,7 % 24 C 7,95 7,1 % 25 C 8.26 8,1 % 25 C 7,90 8,1 % 25 C 7,92 7,2 % 26 C 8,02 7,0 % 25 C 8,22 8,9 % 25 C 8,64 8,1 % 24 C 8,15 6,9 % 25 C 7,68 6,8 % 26 C 7,53 Parameter DO 6,2 % Suhu 25 C pH 6,62

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B Hasil Pengamatan Sistem 2 : Hari ke0 DO 7,9 Suhu 25,8 pH 6,93 FO 42 INDIKATOR Pergerakan 1. Relatif cepat, di tengah lalu ke atas 2. Relatif diam, sering di dasar 1. Relatif lambat , sering di dasar 2. Relatif diam 1. Relatif lambat 2. Cenderung di dasar aquarium 1. Berada di dasar aquarium 2. Tidak banyak bergerak, cenderung diam 1. Di bawah permukaan air 4 6,9 25 8,19 62,67 2. Tidak terlalu sering bergerak (cenderung diam) 5 6,5 25 8,35 54 1. Di bawah, relatif diam 2. Tidak terlalu sering bergerak 1. Di bawah, relatif bergerak 2. Mulut sering membuka 1. Di bawah 7 8,03 25 8,23 65 2. Mulut sering membuka 3. Cenderung diam 8 8,9 25 8,643 70 1. Berada di bawah 2. Pergerakan ikan mulai agak cepat 1. Berada di bawah 9 7,4 25 8,01 65 2. Pergerakan lambat 3. Mulut tertutup 4. Cenderung diam 1. Berada di bawah 10 6,7 24,5 7,99 85,67 2. Diam 3. Banyak terdapat gelembung O2 di tepi permukaan

7,7

25

7,62

63

2,3

25

7,69

72

9,1

25

8,02

85

6,0

25

7,86

59

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B Hasil Pengamatan Sistem 3 : Hari ke0 DO 8 Suhu 24C pH 6,58 PARAMETER FO 79 Kondisi Ikan Ikan berenag di dasar aquarium (tinggi air 10 cm) Ikan mati karena berjamur (tinggi air 10 cm)

7,4

25C

7,5

15

4,53

25C

7,63

45

Air berubah menjadi sedikit keruh (tinggi air 10 cm) Air keruh, tidak terdapat gelembung O2 pada tepi aquarium (t=10 cm) Air keruh, tidak terdapat gelembung O2 pada tepi aquarium (t=10 cm) Tinggi air turun menjadi 9,7 cm, ikan berenang di dasar aquarium Ikan berenang tenang di dasar aquarium ( t= 9,7 cm) Ikan berenang tenang di dasar aquarium ( t= 9,6 cm) Ikan berenang tenang di dasar aquarium ( t= 9,5 cm) Ikan berenang di dasar aquarium dengan tenang, air mulai keruh ( t= 9,3 cm) Ikan berenang di dasar aquarium dan

8,4

24C

8,14

27

8,13

26C

8,02

52

7,43

24C

8,17

34

7,2

26C

7,96

82

8,8

25C

7,96

30

7,7

25C

7,7

82

6,13

25C

8,13

86,3

10

6,97

24C

8,29

73

terkadang mengambil O2 di permukaan, air keruh (t=9,1 cm)

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B Hasil Pengamatan Sistem 4 : Hari ke0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 DO 8,2 4,03 4,1 7,5 4,83 5,2 6,16 7,83 4,5 5,6 4,27 Suhu 24C 24C 25C 26C 25C 25C 25C 25C 26C 25C 25C pH 6,43 7,366 7,69 7,85 7,85 7,86 7,92 7,84 7,84 8,25 7,82 PARAMETER FO 30 77,5 59 74 70,5 55 36,5 53,5 60,5 48,5 83,5 Keterangan Ikan berenang di dasar aquarium Ikan berenang tenang di dasar aquarium Ikan berenang tenang di dasar aquarium Ikan berenang di dasar aquarium Ikan berenang di dasar aquarium Ikan berenang di dasar aquarium Ikan berenang di dasar aquarium Ikan berenang di dasar aquarium Ikan berenang di tengah aquarium Ikan berenang lincah di atas permukaan Ikan berenang di dasar aquarium

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B

E. ANALISIS DAN PEMBAHASAN DO adalah Dissolved Oxygen atau oksigen terlarut atau sering disebut dengan kebutuhan oksigen. Nilai DO yang biasanya diukur dalam bentuk konsentrasi ini menunjukan jumlah oksigen (O2) yang tersedia dalam suatu badan air. Semakin besar nilai DO pada air, mengindikasikan air tersebut memiliki kualitas yang bagus. Sebaliknya jika nilai DO rendah, dapat diketahui bahwa air tersebut telah tercemar. Pengukuran DO juga bertujuan melihat sejauh mana badan air mampu menampung biota air seperti ikan dan mikroorganisme. Selain itu kemampuan air untuk membersihkan pencemaran juga ditentukan oleh banyaknya oksigen dalam air. Jika reaksi penguraian komponen kimia dalam air terus berlaku, maka kadar oksigen pun akan menurun. Pada klimaksnya, oksigen yang tersedia tidak cukup untuk menguraikan komponen kimia tersebut. (http://id.wikipedia.org/wiki/Oksigen_terlarut) DO dibutuhkan oleh semua jasad hidup untuk pernafasan, proses metabolisme atau pertukaran zat yang kemudian menghasilkan energi untuk pertumbuhan dan pembiakan. Di samping itu, oksigen juga dibutuhkan untuk oksidasi bahan-bahan organik dan anorganik dalam proses aerobik. Sumber utama oksigen dalam suatu perairan berasal dari suatu proses difusi dari udara bebas dan hasil fotosintesis organisme yang hidup dalam perairan tersebut. (Salmin. 2005. Oksigen terlarut (DO) dan kebutuhan oksigen biologi (BOD) sebagai salah satu indikator untuk menentukan kualitas perairan). Pada praktikum kali ini untuk mencari DO diberi perlakuan berbeda pada empat kolam atau aquarium. Aquarium pertama adalah tanaman Hidryla, aquarium kedua ikan saja, aquarium ketiga tanaman Hidryla dan satu ikan, aquarium ke empat tanaman Hidryla dan dua ikan. Dan diamati selama sepuluh hari setiap jam 12.00 WIB. Data yang diperoleh dari DO pada 4 sistem yakni pada sistem satu (aquarium berisi tanaman Hidryla) memiliki rata-rata DO sebesar 82.1, pada sistem dua (aquarium + ikan) memiliki rata-rata DO sebesar 77.43, pada sistem tiga rata-rata DO sebesar 80.69, pada sistem empat memiliki rata-rata DO sebesar 62.22. Dapat disimpulkn yang memiliki DO tertinggi adalah sistem 1, karena pada sistem 1 energi yang dihasilkan oleh tanaman hydrila (O2 ) tidak dapat tersalurkan, karena tidak ada individu lain di dalamnya. Sedang nilai terendah terdapat pada sistem empat (aquarium + tanama Hidryla + 2 ikan) sudah jelas bahwa energi yang dihasilkan oleh tanaman Hidryla (O2 ) teralirkan kepada 2 ikan tersebut, semakin banyak individu yang ada semakin cepat habis energi yang ada. Pada pengamatan aquarium ketiga yang menunjukkkan kesetabikan karena terdapat ikan dan tanaman Hidryla sehingga terjadi proses fotosintesis yang maksimal dan O2 hanya di pakai

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B oleh satu ikan saja. Oleh karena itu terjadilah interaksi yang baik antara ikan dan tumbuhan. Sedangkan pada percobaan aquarium ke empat yang diberi perlakuan tanaman Hidryla dan dua ikan menunjukkan nilai DO yang sedikit karena O2 di dalam air dipakai oleh dua ikan, sehingga terjadi persaingan dalam mencari O2. Pada aquarium satu dan dua tidak terjadi interaksi yang bagus karena terdapat tanaman saja atau ikan saja, oleh karena itu penguraian O2 yang terjadi tidak sempurna. DO yang kami teliti menunjukkan fluktuasi yang drastis. Seharusnya dalam penelitian tidak menunjukkan hal tersebut, oleh karena itu kemungkinan terjadi kesalahan dalam penelitian sangatlah besar. Diantaranya adalah ; 1. Kekurang telitian praktikan dalam percobaan (kurang teliti dalam hal membaca skala alat DO) 2. Validitas alat yang digunakan. Berikut ini adalah grafik pengukuran DO dari hari ke-0 hingga ke-10 :

Grafik Pengukuran DO dari hari ke-0 sampai ke-10


10 9 8 7 6

DO

5 4 3 2 1 0 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

hari keKelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3 Kelompok 4

pH merupakan suatu ekpresi dari konsentrasi ion hidrogen (H+) di dalam air. Besarannya dinyatakan dalam minus logaritma dari konsentrasi ion H. Sebagai contoh, kalau ada pernyataan pH 6, itu artinya konsentrasi H dalam air tersebut adalah 0.000001 bagian dari total larutan. Karena untuk menuliskan 0.000001 (misalkan kalau pH 14) terlalu panjang maka orang melogaritmakan angka tersebut sehingga manjadi -6. Tetapi karena ada tanda - (negatif) di belakang angka tersebut, yang dinilai kurang praktis, maka orang mengalikannya lagi dengan

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B tanda - (minus) sehingga diperoleh angka positif 6. Oleh karena itu, pH diartikan sebagai (minus) logaritma dari konsenstrasi ion H". pH = - log (H+) Pada sistem pertama di mana pada aquarium diisi hanya dengan 1 buah Hydrilla, pH mula-mula (hari ke 0) sebesar 6,62; pada hari ke-1 sebesar 7,53; pada hari ke-2 sebesar 7,68; pada hari ke-3 sebesar 8,15; pada hari ke-4 sebesar 8,64; pada hari ke-5 sebesar 8,32; pada hari ke-6 sebesar 8,02; pada hari ke-7 sebesar 7,92; pada hari ke-8 sebesar 7,90; pada hari ke-9 sebesar 8,26; pada hari ke-10 sebesar 7,95. Pada system I (Hydrilla), diperoleh pH yang relative naik dari hari ke hari. Hal ini dikarenakan pada system satu, hanya terdapat Hydrilla. Hydrilla menghasilkan oksigen (O2) saat fotosintesis. Oksigen yang dihasilkan semakin banyak dari hari ke hari dikarenakan dalam system tersebut tidak terdapat ikan, sehingga oksigen yang telah dihasilkan Hydrilla tidak terpakai dan larut dalam air. Oksigen yang terlarut dapat mempengaruhi pH air, dimana semakin banyak oksigen yang terlarut maka pH-nya semakin besar. Pada sistem kedua di mana pada aquarium diisi hanya dengan 1 ekor ikan, pH mula-mula (hari ke 0) sebesar 6,93; pada hari ke-1 sebesar 7,62; pada hari ke-2 sebesar 7,69; pada hari ke3 sebesar 8,02; pada hari ke-4 sebesar 8,19; pada hari ke-5 sebesar 8,35; pada hari ke-6 sebesar 7,86; pada hari ke-7 sebesar 8,23; pada hari ke-8 sebesar 8,64; pada hari ke-9 sebesar 8,01; pada hari ke-10 sebesar 7,99. pada system II (1 ekor ikan), diperoleh pH yang relative naik dari hari ke-1 sampai hari ke-5, tetapi pada hari ke-6 sampai hari ke-10 mengalami penurunan dan kenaikan pH. Hal dikarenakan alat yang dipakai kemungkinan tidak steril atau tidak dicuci sebelum pemakaian. Namun, dari keseluruhan data yang diperoleh, pH air pada system II mengalami kenaikan dari hari ke hari. Jika dibandingkan dengan system I (Hydrilla), nilai pH yang diperoleh pada system II lebih sedikit. Hal ini dikarenakan pada system II hanya terdapat seekor ikan, dimana ikan selalu melakukan respirasi yang menghasilkan CO2. Jika kadar CO2 pada air tinggi atau kadar O2 terlarut pada air rendah, maka pH air cenderung lebih rendah. Pada sistem ketiga dimana aquarium diisi dengan 1 buah Hydrilla dan 1 ekor ikan, pH mula-mula (hari ke 0) sebesar 6,68; pada hari ke-1 sebesar 7,50; pada hari ke-2 sebesar 7,63; pada hari ke-3 sebesar 8,14; pada hari ke-4 sebesar 8,02; pada hari ke-5 sebesar 8,17; pada hari ke-6 sebesar 7,96; pada hari ke-7 sebesar 7,96; pada hari ke-8 sebesar 7,70; pada hari ke-9 sebesar 8,13; pada hari ke-10 sebesar 8,29. Pada sistem III (Hydrilla + 1 ikan), nilai pH yang diperoleh lebih tinggi dibandingkan dengan system II (1 ekor ikan). Hal ini dikarenakan pada system III, terdapat aliran energy. Hydrilla menghasilkan O2, dan ikan memerlukan O2 untuk respirasi. Hasil respirasi ikan yang berupa CO2 akan digunakan oleh Hydrilla untuk melakukan

10

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B fotosintesis sehingga oksigen yang terlarut dalam air lebih banyak dibandingkan system I (Hydrilla). Jika system III dibanding dengan system I (Hydrilla), nilai pH pada system I lebih tinggi. Hal ini dikarenakan oksigen terlarut pada system III, digunakan untuk respirasi ikan. Pada sistem keempat dimana pada aquarium diisi dengan 3 ekor ikan, pH mula-mula (hari ke 0) sebesar 6,43; pada hari ke-1 sebesar 7,36; pada hari ke-2 sebesar 7,69; pada hari ke3 sebesar 7,85; pada hari ke-4 sebesar 7,85; pada hari ke-5 sebesar 7,86; pada hari ke-6 sebesar 7,92; pada hari ke-7 sebesar 7,84; pada hari ke-8 sebesar 7,84; pada hari ke-9 sebesar 8,25; pada hari ke-10 sebesar 7,82. Pada system IV (Hydrilla + 3 ekor ikan), nilai pH yang diperoleh lebih tinggi dibanding dengan nilai pH pada system II. Hal ini dikarenakan pada system IV masih terdapat Hydrilla yang merupakan sumber O2 sehingga kadar oksigen terlarut dalam air lebih tinggi dibanding dengan system tanpa Hydrilla. Namun jika dibandingkan dengan system I (Hydrilla) dan system III (Hydrilla + 1 ekor ikan) nilai pH nya lebih sedikit. Hal ini dikarenakan pada system IV, terdapat 3 ekor ikan sehingga kadar oksigen terlarut dalam air lebih sedikit dan kadar CO2 dalam air meningkat. Pada hari ke-0, semua system memiliki rata-rata pH yang sama yaitu sekitar 6. Hal ini dikarenakan Hydrilla belum banyak menghasilkan oksigen sehingga oksigen terlarut dalam air masih sedikit. Dan juga air yang digunakan berasal dari kran, jadi tidak terpengaruh pada system tersebut. Dari keempat percobaan tersebut, nilai pH awal pada keempat aquarium tersebut hampir sama dan nilainya saling berdekatan. Hal ini terjadi karena air yang digunakan berasal dari keran air yang sama. Akan tetapi nilai pH lama-kelamaan berubah seiring pertambahan hari. Hal ini terjadi dikarenakan setiap system terdiri dari komposisi yang berbeda-beda. Nilai pH bergantung pada jumlah hydrogen terlarut pada air dalam akuarium tersebut, semakin banyak jumlah hydrogen terlarut, maka nilai pH pun akan semakin turun dan air cenderung asam. Ada berbagai faktor yang menyebabkan terjadinya perubahan nila pH, diantaranya adalah kadar atau jumlah CO2. Hal ini ditunjukkan pada persamaan reaksi berikut ini : CO2 + H2O + H2CO3 CO2 + H2O HCO3 + 3H+ + CO322H+ + CO32-

Semakin banyak CO2 yang dihasilkan dari respirasi, makan reaksi akan bergerak ke kanan dan terjadi pelepasan ion H+ sehingga pH air turun (cenderung asam). Sedangkan penurunan / penggunaan CO2 dalam fotosintesis oleh Hydrilla maka pH air akan naik (cenderung basa)

11

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B Jika nilai pH rendah, maka kadar CO2 dalam air tersebut tinggi, hal ini juga berpengaruh pada kadar oksigen terlarut (DO). Jika kadar CO2 tinggi maka kadar DO dalam air tersebut rendah. Jadi jika pH rendah, maka kadar CO2 tinggi sedangkan kadar DO nya rendah, begitu pula sebaliknya. Pada keempat percobaan yang telah dilakukan, seharusnya nilai pH yang paling rendah (asam) adalah pada percobaan ke-4 yaitu pada akuarium yang diisi 3 ekor ikan, sedangkan nilai pH tertinggi (basa) adalah pada percobaan ke-1 yaitu pada akuarium yang diisi Hydrilla saja. Namun pada data yang diperoleh nilai pH nya bersifat acak atau tidak konsisten dan tidak sesuai dengan teori yang ada. Hal ini terjadi dimungkinkan karena : Kurang telitinya praktikan dalam pengamatan Alat dalam kondisi yang kurang baik Adanya difusi dengan udara luar yang menyebabkan kadar DO berubah-ubah. Berikut ini adalah grafik pengukuran pH dari hari ke-0 sampai hari ke-10

Grafik Pengukuran pH dari hari ke-0 sampai ke-10


10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

pH

hari keKelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3 Kelompok 4

Bagi hewan seperti ikan yang telah diteliti dalam praktikum interaksi ini,suhu merupakan hal yang berkaitan dengan laju perkembangan. Kombinasi antara waktu dan suhu selama berlangsungnya proses penelitian tersebut merupakan waktu fisiologis yang sangat penting untuk diteliti. Suhu lingkungan mempengaruhi suhu tubuh dari hewan-hewan poikiloterm. Bahkan suhu ini menjadi faktor pembatas bagi kebanyakan makhluk hidup. Suhu tubuh menetukan kerja enzim-enzim yang membantu metabolisme di dalam tubuh. Kepentingan suhu ini tidak hanya pada aktivitasnya melainkan pula berkaitan dengan laju perkembangannya. Dalam kisaran yang tidak mematikan, pengaruh paling penting oleh suhu terhadap hewan

12

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B poikiloterm dari sudut pandang ekologik adalah pengaruh suhu atas perkembangan dan pertumbuhan. Dalam hal ini langsung tampak adanya hubungan linear antara laju perkembangan jika dikaitkan dengan suhu tubuh. Dengan kata lain adanya hubungan yang linear antara laju perkembangan dengan suhu. Hewan ektotermik maupun endotermik mengatur suhu tubuhnya dengan menggunakan beberapa kombinasi dari empat kategori umum adaptasi: a) Penyesuaian laju pertukaran panas antara hewan dan sekelilingnya. Insulin, seperti rambut, bulu, dan lemak yang terletak persis dibawah kulit, mengurangi kehingan panas dari tubuh hewan. Mekanisme lain yang mengatur pertukaran panas umumnya melibatkan adaptasi sistem sirkulasi. Jenis adaptasi lain yang mengatur pertukaran panas adalah suatu pertukaran arteri dan vena yang disebut sebagai penukar panas lawan-arus. Penukaran ini sangat penting dalam pengontrolan hilangnya panas dari anggota tubuhnya. Pengaturan ini memudahkan pemindahan panas dari arteri ke vena di espanjang pembuluh darah tersebut. Pada beberapa spesies, darah dapat memasuki tungkai baik melui penukar panas atau melalui pembuluh yang dialihkan di sekitar panas itu. Jumlah relatif darah yang yang memasuki tungkai melalui kedua jalur yang berbeda itu sungguh bervariasi, sehingga mengatur laju kehingan panas. b) Pendinginan melalui kehingan panas evaporatif. Hewan endotermik dan ektotermik terrestrial kehilangan air melalui pernafasanya dan melalui kulit. Jika kelembapan udara cukup rendah, air akan menguap dan hewan akan kehilangan panas dengan cara pendingan melalui evaporasi. Evaporasi dari sistem respirasi dapat ditingkatkan dengan cara panting (menjulurkan lidah keluar). Pendingan melalui evaporasi pada kulit dapat ditingkatkan dengan cara berendam atau berkeringat. c) Respon perilaku. Banyak hewan dapat meningkatkan atau menurunkan hilangnya panas tubuh dengan cara berpindah tempat. Mereka akan berjemur di bawah terik matahari atau pada batu panas selama musim dingin; menemukan tempat sejuk dan lembab atau masuk ke dalam lubang didalam tanah pada musim panas; atau bahkan bermikgrasi ke lingkungan jyang lebih sesuai. d) Pengubahan laju produksi panas metabolik. Kategori keempat adaptasi termoregulasi ini hanya berlaku bagi hewan endotermik. Khususnya mamalia dan unggas. Banyak spesies mamalia dan unggas dapat melipat gandakan produksi panas metaboliknya sebanyak dua atau tiga kali lipat ketika terpapar keadaan dingin (Campbell, 2004). Pada hewan-hewan homoioterm memiliki kemampuan untuk mengatur produksi dan pelepasan panas melalui mekanisme metabolisme dikarenakan hewan homoioterm memiliki

13

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B organ sebagai pusat pengaturnya yaitu hipothalamus sebagai thermostat atau pengatur suhu tubuh. Suhu konstan untuk hewan-hewan endoterm berkisar antara 30C-40C. Karena kemamapuannya mengatur suhu tubuh yang konstan maka kelompok hewan ini dikatakan sebagai hewan regulator. Pusast pengendali suhu tubuh (thermostat) terdapat di bagian hipothalamus otak. Berdasarkanhasil penelitian kelompok kami,padahari ke-nol suhu yang tercatat adalah 25, C. namun pada hari ke 1 hingga hari ke 9 relatif normal pada suhu 25C hanya saja pada hari ke-10 suhu yang tercatat yaitu 24C, ini berarti terjadi penurunan suhu dari suhu yang tinggi, menuju normal kemudian menjadi menurun. Namun berdasarkan hasil kelompok kami, relatif menunjukkan suhu yang konstan 25C walaupun DO mengalami kenaikan maupun penurunan. Hal ini jika dihubungkan dengan kondisi alam, bisa dikarenakan pengaruh cuaca yang menyebabkan suhu konstan, namun letak ruangan yang kurang bagus atau bisa dikategorikan lembab juga bisa menjadikan suhu ruangan tidak terlalu menunjukkan angka perubahan yang bagus. Selain itu, kesalahan praktikan saat mengamati suhu pada thermometer juga bias dijadikan penyebab konstannya suhu yang dihasilkan dalam praktikum ini. Sehingga hal ini dapat dikatakan sebagai kesalahan praktikan saat melakukan pengamatan.

Grafik Pengukuran Suhu dar hari ke-0 sampai ke-10


26,5 26 25,5

Axis Title

25 24,5 24 23,5 23 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

hari keKelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3 Kelompok 4

Hasil data frekuensi membuka dan menutupnya operculum, dapat dilihat dari hasil ratarata tiga keadaan di peroleh rata-rata pada keadaan 1 (aquarium di isi air + ikan) diperoleh 72,33 , pada keadaan 2 (aquarium di isi air + Hydrilla + ikan) diperoleh 60,5, pada keadaan 3 (aquarium di isi air + Hydrilla + 2 ikan) diperoleh 69,85.

14

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B Dari data di atas bisa disimpulkan bahwa pada aquarium yang diisi air dan 1 ikan tanpa Hydrilla memiliki rata-rata terbesar frekuensi operculum sebesar 72,33 , kondisi di atas dikarenakan bahwa ada tidaknya tumbuhan di dalamnya juga berpengaruh terhadap berapa banyak frekuensi operculum. Terlihat aquarium yang tidak ada tumbuhan memiliki frekuensi operculum tertinggi, jumlah individu juga berpengaruh terbukti aquarium dengan 2 ikan memiliki frekuensi operculum lebih tinggi dari pada dengan aquarium 1 ikan. Jelas bahwa tumbuhan berfotosintesis menghasilkan O2, sehingga konsentrasi DO pada aquarium 2 dan tiga lebih tinggi dari pada DO pada aquarium 1, yang berdampak pada frekuensi membuka dan menutupnya operculum. Dimana semakin tinggi nilai DO maka frekuensi membuka dan menutup operculum semakin kecil dan berlaku sebaliknya. Tidak hanya itu pengaruh frekuensi operculum juga dipengaruhi sifat ilmiah dari ikannya sendiri, ada ikan yang berperilaku membuka mulut sangat lebar dan jarang, ada ikan yang berperilaku mebuka mulut kecil dan sering. Adapun juga dipengaruhi suhu, dimana frekuensi membuka dan menutup operculum terjadi lebih sering pada setiap kenaikan suhu serta, penurunan suhu dari suhu awal, semakin sering juga ikan itu membuka serta menutup mulutnya hal ini dapat kita simpulkan bahwa bila suhu meningkat, maka laju metabolisme ikan akan meningkat sehingga gerakan membuka dan menutupnya operculum ikan akan lebih cepat daripada suhu awal kamar, serta sebaliknya pula jika suhu menurun maka semakin jarang pula ikan itu membuka serta menutup mulutnya. Hubungan antara peningkatan serta penurunan temperatur dengan laju metabolisme menurut ranking biasanya 2 3 kali lebih cepat pada setiap peningkatan suhu 10C, sedangkan kelarutan O2 di lingkungannya menurun dengan meningkatnya temperature. Adapun beberapa data tidak sesuai dengan teori yang ada dikarenakan mungkin ada beberapa kesalahan dalam melakukan pratikum, mungkin dari bahan atau alat, pratikan pun bisa menjadi factor utama dalam kendala kesalahan kekurang telitian dalam melihat mekanisme membuka serta menutup operculum ikan tersebut karena hal ini juga dapat mempengaruhi ketepatan dalam pengamatan ini. Waktu penghitungan frekuensi gerakan membuka serta menutupnya operculum juga sangat berpengaruh. Hal tersebut yaitu daya adaptasi yang berbeda pada umur benih ikan mas dengan waktu dimulainya perhitungan sangat berkaitan erat dalam mempengaruhi hasil pengamatan ini. Kesimpulannya yaitu banyak factor yang mempengaruhi frekuensi membuka dan menutupnya operculum, namun pada intinya factor yang mempengaruhi frekuensi membuka dan menutupnya operculum pada ikan adalah banyaknya DO pada lingkungan ikan tersebut, serta jumlah ikan yang ada dalam lingkungan ikan tersebut.

15

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B

Grafik Pengukuran FO dari hari ke-0 sampai ke-10


100 90 80 70 60

FO

50 40 30 20 10 0 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

hari keKelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3 Kelompok 4

Pergerakan ikan ketika pertama kali di masukkan ke dalam aquarium cenderung bergerak cepat naik dan turun. Hal ini terjadi karena ikan masih beradaptasi dengan lingkungan barunya. Hal ini terjadi pada tiga sistem yang terdapat ikannya, yaitu sistem 2, 3, dan 4. Setelah 15 menit berlalu gerakan ikan menjadi lebih lambat dan lebih tenang berenang di dasar aquarium. Berdasarkan data pengamatan pada sistem 2, 3, dan 4 ikan selalu berenang di dasar aquarium. Hal ini mungkin karena ikan telah tercukupi kebutuhan oksigennya (O2), sehingga tidak perlu sampai ke permukaan air untuk mengambil oksigen (O2). Pada sistem 3 dan 4 terdapat Hydrilla yang menyuplai kebutuhan oksigen (O2) ikan, tetapi pada sistem 2 tidak terdapat Hydrilla dan ikan masih tetap berenang di dasar aquarium dan cenderung lambat pergerakannya. Walaupun tidak terdapat Hydrilla, dengan ikan yang tetap berenang tenang menunjukkan bahwa dalam aquarium tersebut kebutuhan oksigen masih tercukupi. Pada hal yang lain yaitu suhu, air, dan cahaya mempengaruhi pergerakan ikan.Tiga komponen dasar tersebut tidak bisa ditiadakan satu sama lainnya terutama untuk menjaga kelangsungan hidup di dalam aquarium terutama pergerakan ikan . Hubungannya bahwa ikan memerlukan suhu murni agar menjaga kebugarannya yang berasal dari sinar ataupun cahaya, dan cahaya tersebut merambat secara radiasi atau langsung kedalam air kolam melalui air, dan disini juga,air menjadi filter atau penyaring cahaya agar tidak sepanas cahaya yang berasal dari sumbernya. Dengan demikian, ikan dalam kolam akan terus bergerak dan gerakan tersebut mempengaruhi perkembangannya dan juga dengan adanya suhu,air dan cahaya tadi,ikan akan merasa bahwa ia berada di alam bebas tanpa tahu bahwa sebenarnya ia berada dalam kolam tersebut.

16

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B Semula air pada aquarium pada ke-empat sistem diisi dengan tinggi yang sama yaitu 10 cm. Tetapi tingginya semua turun, pada ke-empat sistem tinggi air pada hari ke-10 adalah 9,1cm. Terkecuali untuk sistem ke-4 yang berisi 3 ekor ikan tidak terdapat data karena tidak mengambil data tinggi air, data hanya terdapat pada hari ke-0 yaitu 10 cm atau keadaan awal dan ke-9 setinggi 9,5cm. Ketinggian air yang terus mengalami penurunan diakibatkan oleh penguapan yang terjadi. Penguapan pada aquarium dipengaruhi oleh suhu dan juga cahaya, semakin tinggi suhu akan semakin cepat penguapan yang terjadi. Begitu pula dengan cahaya, semakin besar intensitas cahaya yang diterima akan menyebabkan penguapan yang terjadi juga semakin cepat.

17

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B

F. KESIMPULAN Pada keempat sistem yang telah diamati secara umum terdapat suatu pola teratur. DO pada sistem 1, 2, dan 3 yang hanya terdapat satu ikan, nilai DO yang tercatat berkisar antara 69, hal ini menunjukkan bahwa kadar oksigen yang ada telah digunakan oleh ikan sehingga berkurang. Pada awalnya nilai DO pada semua sistem adalah hampir sama karena air yang dipakai memang berasal dari sumber yang sama dengan nilai DO sekitar 8.Sementara itu kadar DO untuk sistem 4 mengalami penurunan yang sangat besar mencapai 4, tentu hal ini sangat wajar karena sistem 4 terdapat tiga ekor ikan yang menyebabkan konsumsi oksigen (O2) besar. Kadar DO ini berpengaruh juga terhadap frekuensi operculum (FO) masing masing ikan, pada saaat kadar DO rendah maka FO juga akan akan semakin besar, yang selanjutnya juga berpengaruh terhadap pH. Nilai pH dipengaruhi kadar ion hidrogen dalam air, ketika nilai DO meningkat nilai pH juga naik. Interaksi antara komponen biotik dan juga komponen abioik, saling mempengaruhi keberlangsungan biotik. Komponen abiotik yang di teliti dalam percoban ini adalah oksigen (O2), suhu dan pH.Sementara itu komponen biotik yang diteliti adalah ikan, dalam percobaan ini sistem 3 hanya terdapat satu ikan dan satu Hidryla memiliki kadar DO yang masih tinggi berkisar 6 yang . Sedangkan sistem 4 memiliki kadar DO yang rendah dibanding dengan sistem yang lain yaitu berkisar 4. Kondisi yang ideal akan membuat sistem stabil kondisinya baik kadar oksigen (O2) maupun kondisi ikan yang ada. Sementara itu kondisi yang kurang seimbang antara kadar oksigen (O2) dan jumlah ikan yang ada menyebabkan konsumsi okesigen (O2) berlebih dan akhirnya kurang mendukung untuk keberlangsungan ikan. Komponen abiotik yang lain adalah suhu yang stabil antara 24C-25 C pada aquarium. Ikan dapat hidup pada kondisi seperti ini karena cocok dan stabil, kemudian pH yang berkisar antara 6-8. Kondisi yang tidak terlalu asam dan tidak terlalu basa sangat sesuai untuk hidupnya ikan dalam aquarium. Kondisi pH air yang paling ideal untuk kehidupan adalah pada keadaan netral, yaitu pada pH 7. Secara umum kondisi aquarium merupakam kondisi yang cukup baik untuk menunjang kehidupan ikan, walaupun kondisinya mengalami fluktuatif.

18

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B

G. DAFTAR PUSTAKA

1. Andri. 2011. Ekologi

Perairan. http://www.scribd.com/doc/14066466/Ekologi-

Perairan. Diakses pada 18 Februari 2014 2. Campbell, Neil A. dkk., 2000. Biologi Edisi Kelima Jilid 3. Erlangga: Jakarta. 3. Caudill, Herb, 2005. Ekosistem dan Kesejahteraan Manusia Suatu Kerangka Pikir untuk Penilaian:Millennium Ecosystem Assessment. Jakarta. 4. http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20090415040721AAQaWyB.(online ). Diakses kamis, 20 februari 2014. 5. Kistinnah, Idun, 2009. Biologi Makhluk Hidup dan Lingkungannya.Putra

Nugraha:Jakarta.

19

PRODI PENDIDIKAN IPA Kelompok 4 Offering B

LAPORAN PRAKTIKUM INTERAKSI MAKHLUK HIDUP


HUBUNGAN ANTAR KOMPONEN BIOTIK DAN ABIOTIK
disusun untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Praktikum Interaksi Makhluk Hidup yang dibimbing oleh : Bapak Agus Dharmawan

Kelompok 4, Offering B : 1. Atznain Iqma 2. Endang Rahmi 3. Indah Yunitasari 4. M. Miftakhul Huda 5. Nailul Izzah 6. Riski Lutfiani 7. Rosi Pawestri (120351410903) (120351402777) (120351410896) (120351402780) (120351402781) (120351402782) (120351402789)

PRODI PENDIDIKAN IPA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERITAS NEGERI MALANG FEBRUARI 2014

20