Anda di halaman 1dari 14

PERCOBAAN PEMBENTUKAN BAYANGAN PADA LENSA CEMBUNG A.

TUJUAN PERCOBAAN Setelah melakukan percobaan ini, mahasiswa diharapkan dapat : 1) Memahami sifat lensa cembung. 2) Mengetahui jarak fokus lensa cembung. B. DASAR TEORI Lensa terdiri dan 2 jenis, yaitu lensa cembung (konveks) dan lensa cekung (konkaf). Lensa cembung memiliki bagian tengah yang lebih tebal daripada bagian tepinya. Lensa ini bersifat mengumpulkan sinar sehingga disebut juga lensa konvergen, seperti yang tampak pada Gambar 1. Sedangkan lensa cekung memiliki bagian tengah yang lebih tipis daripada bagian tepinya. Karena lensa ini bersifat memancarkan sinar, maka dinamakan lensa divergen (Gambar 2).

Gambar (1)

Gambar (2)

Dalam Gambar (1) sinar bias mengumpul ke satu titik F di belakang lensa, sedangkan sinar bias dalam Gambar (2) tampak seolah-olah datang dari titik F
Gambar (3), lensa mempunyai dua titik fokus

di depan lensa. Titik F disebut

titik fokus lensa, dan jarak F terhadap lensa disebut panjang fokus lensa.

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

Jika pada cermin hanya terdapat satu titik fokus, maka pada lensa terdapat dua titik fokus (Gambar 3). Titik fokus yang merupakan titik pertemuan sinar-sinar bias disebut fokus utama (fokus pertama F1) atau fokus aktif sehingga untuk lensa konvergen berada di belakang lensa, sedangkan untuk lensa divergen berada di depan lensa. Sedangkan fokus pasif F2 simetris terhadap F1. Untuk lensa konvergen, fokus pasif F2 terletak di depan lensa dan untuk lensa divergen, fokus pasif F2 terletak di belakang lensa. Sama halnya seperti pada cermin, ada 3 sinar istimewa pada lensa cembung. Ketiga sinar istimewa tersebut dapat dilihat pada gambar berikut : 1) Sinar datang sejajar sumbu utama dibiaskan melalui titik focus.

2) Sinar datang yang melalui titik pusat lensa tidak mengalami pembiasan.

3) Sinar datang melalui titik fokus akan dibiaskan sejajar sumbu utama.

Sinar istimewa pada lensa cembung :

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

Rumus dan pembentukan bayangan pada lensa cembung dapat di gambarkan sebagai berikut :

Seperti halnya pada cermin, pada lensa juga berlaku persamaan hubungan antara jarak fokus lensa, jarak benda terhadap lensa, serta jarak bayangannya terhadap lensa yaitu sebagai berikut : :

C.

ALAT PERCOBAAN Alat-alat percobaan yang digunakan yaitu :

1) Set bangku optik, 2) Lensa cembung (F= 50) 3) Lensa cembung (F=100) 4) Layar 5) Lilin 6) Penggaris

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

D.

LANGKAH KERJA

1. Menempatkan benda di jauh tak terhingga, misalnya jendela atau pohon, meletakkan lensa cembung dan layar di bangku optik. Lensa diletakkan diantara jendela dan layar. 2. Menggeser-geser layar sampai terlihat bayangan yang paling jelas. 3. Mencatat jarak antara layar dengan lensa sebagai f. 4. Menempatkan lilin sebagai benda di depan lensa, menempatkan layar di belakang lensa. 5. Menggeser-geser layar sampai terlihat bayangan yang paling jelas. 6. Mencatat jarak lilin terhadap lensa sebagai so pada tabel data pengamatan. 7. Mencatat jarak layar terhadap lensa sebagai s pada tabel data pengamatan. 8. Mengulangi langkah 4 sampai 7 sebanyak 4 kali dengan variasi jarak lilin terhadap lensa. 9. Mengulangi langkah 4-8 dengan mengganti lensa yang memiliki nilai fokus yang berbeda.

E.

HASIL PENGAMATAN F = 100

No 1 2 3 4 5

f (cm) 9 9,5 9,5 9 9,5

so (cm) 20 22 24 26 28

si (cm) 19 19 17 17 16

Sifat Bayangan Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

F = 50 No 1 2 3 4 5 f (cm) 5,5 5,5 6 5,5 5,2 so (cm) 11 13 15 17 19 si (cm) 13,5 11,5 9,5 9 8,5 Sifat Bayangan Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil

nst penggaris = 0,1 cm

F.

ANALISIS DATA

Lensa Pertama F = 100 No 1 2 3 4 5 f (cm) 9 9,5 9,5 9 9,5


2

so (cm) 20 22 24 26 28
2

si (cm) 19 19 17 17 16
2

Sifat Bayangan Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil
2

).

2 3

+ ( +
2 (

).

2 3

= (

2 2 +) . 3

)2 . 2 + 3

so = si = nst = . 0,1 = 0,05

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

19 )2 . 2 . 0,05 + 1 = (20+19 3

20 )2 . 2 . 0,05 2 20+19 3

= 0,011808337
Ralat =

1 1

x 100 % x 100 %

0,011808337

= 0,13 % 4 angka penting Jadi nilai f1 adalah (9,00 0,01) cm dengan ralat relatif sebesar 0,13 %.

19 )2 . 2 . 0,05 2+ 2 = (22+19 3

22 )2 . 2 . 0,05 2 22+19 3

= 0,011973074
Ralat =

2 2

x 100 % x 100 %

0,011973074

9,5

= 0,126 % 4 angka penting Jadi nilai f2 adalah (9,50 0,01) cm dengan ralat relatif sebesar 0,126 %.

17 )2 . 2 . 0,05 2+ 3 = (24+17 3

24 )2 . 2 . 0,05 2 24+17 3

= 0,01277881
Ralat =

3 3

x 100 % x 100 %

0,01277881

9,5

= 0,134 % 4 angka penting Jadi nilai f3 adalah (9,50 0,01) cm dengan ralat relatif sebesar 0,134 %.

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

17 )2 . 2 . 0,05 + 4 = (26+17 3

26 )2 . 2 . 0,05 2 26+17 3

= 0,014133766
Ralat =

4 4

x 100 % x 100 %

0,014133766

= 0,157 % 4 angka penting Jadi nilai f4 adalah (9,00 0,02) cm dengan ralat relatif sebesar 0,157 %.

16 )2 . 2 . 0,05 2+ 5 = (28+16 3

28 )2 . 2 . 0,05 2 28+16 3

= 0,014200026
Ralat =

5 5

x 100 % x 100 %

0,014200026

9,5

= 0,149 % 4 angka penting Jadi nilai f5 adalah (9,50 0,01) cm dengan ralat relatif sebesar 0,149 %.
5

=
=1

9 0,011
1 0,011

9,5 0,011
1 0,011

9,5 0,013
1

9 0,014
1

9,5 0,014
1

0,013

0,014

0,014

= 9,297885572

1
2+

1
2

1
2

1
2+

1 ) 1
1 0,011

1 ) 1
1

(
2 +

1 )

(
2

1 ) +

1 2 ) 1
2+

2+

0,011

0,013

0,014

0,014

= 0,005534231
7

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

Ralat

= =

x 100 % x 100 %

0,005534231 9,297885572

= 0,059 % 4 angka penting


adalah (9,298 0,006) cm dengan ralat relatif sebesar 0,059 % Jadi nilai

Lensa Kedua F = 50 No 1 2 3 4 5 f (cm) 5,5 5,5 6 5,5 5,2 so (cm) 11 13 15 17 19 si (cm) 13,5 11,5 9,5 9 8,5 Sifat Bayangan Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil Nyata, terbalik, diperkecil

= (

13,5 )2. 2 . 0,05 2 11 )2 . 2 . 0,05 2 + ( 11+13,5 3 11+13,5 3

= 0,01214704
Ralat =

1 1

x 100 % x 100 %

0,01214704

5,5

= 0,221 % 4 angka penting Jadi nilai f1 adalah (5,50 0,01) cm dengan ralat relatif sebesar 0,221 %.

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

= (

11,5 )2. 2 . 0,05 2 13 )2 . 2 . 0,05 2 + ( 3 13+11,5 13+11,5 3

= 0,011916985
Ralat =

2 2

x 100 % x 100 %

0,011916985

5,5

= 0,217 % 4 angka penting Jadi nilai f2 adalah (5,50 0,01) cm dengan ralat relatif sebesar 0,217 %.

= (

9,5 ) 2. 2 . 0,05 2 15 ) 2. 2 . 0,05 2 + ( 15+9,5 3 15+9,55 3

= 0,013462467
Ralat =

3 3

x 100 % x 100 %

0,013462467

= 0,224 % 4 angka penting Jadi nilai f3 adalah (6,00 0,01) cm dengan ralat relatif sebesar 0,224 %.

= (

9 )2 . 2 . 0,05 2 17 )2 . 2 . 0,05 2 + ( 17+9 3 17+9 3

= 0,014799636
Ralat =

4 4

x 100 % x 100 %

0,014799636

5,5

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

= 0,269 % 4 angka penting Jadi nilai f4 adalah (5,50 0,01) cm dengan ralat relatif sebesar 0,269 %.

= (

19 )2. 2 . 0,05 2 8,5 ) 2. 2 . 0,05 2 + ( 3 8,5+19 8,5+19 3

= 0,016227394
Ralat =

5 5

x 100 % x 100 %

0,016227394

5,2

= 0,312 % 4 angka penting Jadi nilai f5 adalah (5,20 0,01) cm dengan ralat relatif sebesar 0,312 %.
5

=
=1

5,5 0,012
1 0,012

5,5 0,012
1 0,012

6 0,013
1

5,5 0,015
1

5,2 0,016
1

0,013

0,015

0,016

= 5, 55297116

1
2+

1 +

1
2+

1
2+

1 ) 1
1 0,012

1 2 ) 1
1 0,012

(
2

1 )

(
2

1 ) +

1 2 ) 1
2

1 +

2+

0,013

0,015

0,016

= 0,005959606467
Ralat

= =

x 100 % x 100 %

0,005959606467 5,55297116

= 0,107 % 4 angka penting


adalah (5,553 0,006) cm dengan ralat relatif sebesar 0,107 %. Jadi nilai
10

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

G.

PEMBAHASAN Lensa adalah alat optik yang transparan, memiliki paling sedikit dua

permukaan bias dam salah satu permukaan harus lengkung. Lensa terdiri dan 2 jenis, yaitu lensa cembung (konveks) dan lensa cekung (konkaf). Pada percobaan ini, kami menggunakan lensa cembung. Lensa cembung adalah sebuah benda bening yang dibatasi oleh dua bidang lengkung yang bentuk bagian tengahnya lebih tebal dari bagian tepinya. Lensa cembung disebut lensa positif karena bersifat mengumpulkan cahaya (konvergen). Pada lensa cembung terdapat tiga sinar istimewa yang menjadi dasar pembentukan bayangan pada lensa cembung, yaitu : 1) Sinar datang yang sejajar sumbu utama akan dibiaskan melalui titik fokus. 2) Sinar datang yang melalui titik fokus akan dibiaskan sejajar sumbu utama. 3) Sinar yang melalui pusat lensa tidak mengalami pembiasan. Dari percobaan yang telah kami lakukan, kami menggunakan dua buah lensa cembung yang memiliki nilai titik fokus yang berbeda, selain itu dapat diketahui pula bahwasannya dalam penentuan titik fokus dari lensa cembung dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu : Pada Lensa Pertama 1) Menggunakan benda yang diletakkan di jauh tak terhingga. Dengan melihat bayangan terjelas yang terbentuk pada layar dan menghitung jarak antara layar dan lensa, didapatkan nilai f sebesar 9,3 cm.
2) Dengan perhitungan menggunakan Hukum Gauss
1 1 1 , dimana so

= +

merupakan jarak antara benda dengan lensa, dan si merupakan jarak antara bayangan atau layar dengan lensa. Dengan menggunakan persamaan tersebut diperoleh nilai f sebesar (9,298 0,006) cm dengan ralat relatif sebesar 0,059

%. Pada Lensa Kedua 1) Dengan menggunakan cara yang pertama seperti pada lensa pertama, diperoleh nilai f sebesar 5,54 cm. 2) Dengan menggunakan cara kedua seperti pada lensa pertama, didapatkan nilai f sebesar (5,553 0,006) cm dengan ralat relatif sebesar 0,107 %.
11

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

Dari kedua percobaan tersebut apabila benda diletakkan pada ruang II, bayangan yang terbentuk bersifat nyata, terbalik, dan diperbesar. Apabila benda diletakkan pada ruang III bayangan yang terbentuk bersifat nyata, terbalik, dan diperkecil. Dari kedua percobaan yang telah kami lakukan, terdapat perbedaan nilai fokus antara cara pertama dengan cara yang kedua. Hal tersebut dimungkinkan karena : a) Kurang telitinya praktikan dalam melakukan percobaan, b) Keterbatasan alat (lilin tidak ditempatkan pada tempatnya), c) Kurangnya persiapan dari praktikan sebelum melakukan percobaan. H. KESIMPULAN Berdasarkan percobaan yang telah kami lakukan, dapat kami simpulkan bahwa : Lensa cembung (konveks) merupakan lensa positif yang bersifat mengumpulkan cahaya (konvergen). Faktor-faktor yang mempengaruhi sifat bayangan pada lensa cembung adalah jarak benda dan nilai fokus lensa. I. SARAN 1. Sebelum melakukan praktikum, praktikan harus mempelajari dan memahami terlebih dahulu materi yang akan dibuktikan dalam praktikum (percobaan). 2. Praktikan harus lebih teliti dan berhati-hati dalam menggunakan alat dalam melakukan pengamatan.

12

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

J. 1.

DAFTAR PUSTAKA Halliday, Resnick. 1992. Fisika Jilid II Edisi 3 Alih Bahasa. Jakarta : Erlangga.

2. 3.

Sarojo, Aby G. 2011. Gelombang dan Optika. Jakarta : Salemba Teknika. Sumarjono, dkk. 2000. Petunujk Praktikum Fisika Dasar II. Malang : Jurusan Fisika, FMIPA Universitas Negeri Malang.

4.

Supramono, Eddy, dkk. 2000. Fisika Dasar II JICA. Jurusan Fisika, Universitas Negeri Malang.

5.

Zemansky, dkk. 2007. Fisika Universitas Edisi ke-10 Jilid 2. Jakarta : Erlangga.

13

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3

LAPORAN PRAKTIKUM GELOMBANG DAN OPTIK

PEMBENTUKAN BAYANGAN PADA LENSA CEMBUNG


disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Praktikum Gelombang dan Optik yang dibimbing oleh : Ibu Chusnana Insyaf Yogihati

Oleh Kelompok 3, Offering B : Maulidiyani Fuadati Nur Shobiroh Riski Lutfiani (120351410917) (120351402785) (120351402782)

Pelaksanaan Praktikum : Rabu, 12 Februari 2014

PRODI PENDIDIKAN IPA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


APRIL 2014
14

Percobaan Pembentukan Bayangan pada Lensa Cembung / Kelompok 3